Anda di halaman 1dari 11

BAB 9

PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN TENAGA


KERJA LANGSUNG

PENGGOLONGAN TENAGA KERJA DAN BIAYA TENAGA KERJA

Tenaga kerja merupakan usaha fisik atau mental yang dikeluarkan karyawan untuk mengolah
produk. Sedangkan biaya tenaga kerja merupakan harga yang dibebankan untuk penggunaan
tenaga kerja manusia tersebut. Berdasarkan kategori kegiatan yang dilakukan perusahaan,
maka dapat diklasifikasikan empat jenis tenaga kerja dan biaya tenaga kerja, mencakup:

1. Berdasar fungsi pokok organisasi


a. Biaya tenaga kerja produksi, seperti gaji karyawan pabrik, biaya kesejahteraan
karyawan pabrik, upah lembur karyawan pabrik, upah mandor pabrik, dan gaji
manajer pabrik.
b. Biaya tenaga kerja pemasaran, seperti upah karyawan pemasaran, biaya kesejahteraan
karyawan pemasaran, biaya komisi pramuniaga, dan gaji manajer pemasaran.
c. Biaya tenaga kerja administrasi dan umum, seperti gaji karyawan bagian akuntansi,
personalia dan sekretariat, biaya kesejahteraan karyawan bagian akuntansi,
personalian dan sekretariat.
2. Bedasar kegiatan departemen-departemen dalam perusahaan

Penggolongan kegiatan ini sesuai dengan bagian-bagian yang dibentuk dalam perusahaan
tersebut. Cotohnya departemen produksi suatu perusahaan percetakan terdiri dari
departemen: bagian setting, bagian cetak, dan bagian finishing. Biaya tenaga kerja dalam
departemen produksi tersbut digolongkan sesuai dengan bagian-bagian yang dibentuk
dalam perusahaan tersbut. Penggolongan semacam ini bertujuan untuk memudahkan
pengendalian terhadap biaya tenaga kerja yang terdiri dalam tiap departemen yang
dibentuk dalam perusahaan.

3. Berdasar jenis pekerjaan

Penggolongan ini dilakukan dengan mengklasifikasikan tenaga kerja dalam sebuah


departemen berdasrkan sifat pekerjaannya. Contoh dalam suatu departemen produksi,
tenaga kerja diglongkan sebagai berikut: operator, mandor, dan penyelia. Dengan
demikian biaya tenaga kerja juga digolonkan menjadi upah operator, upah mandor, dan
upah penyelia. Penggolongan biaya tenaga kerja semacam ini juga digunakan sebagai
dasar penetapan deferensiasi upah standar kerja.

4. Berdasar hubungan dengan produk


a. Tenaga kerja langsung: merupakan tenaga kerja yang secara lansgung ikut serta
menangani proses produksi. Dengan demikian tenaga kerja langsung merupakan
tenaga kerja di pabrik yang terlibat langsung dalam kegiatan proses pabrik mulai dari
bahan mentah sampai berbentuk barang jadi, jasanya dapat ditelusuri secara langsung
pada produk dan upahnya merupakan bagian yang besar dalam memproduksi produk.
Upah tenaga kerja langsung diperlakukan sebagai biaya tenaga kerja langsung dan
diperhitungkan langsung sebagai unsur biaya produksi.
b. Tenaga kerja tidak langsung: merupakan tenaga kerja yang tidak secara langsung
terlibat dalam proses produksi dan jasanya tidak dapat secara langsung ditelusuri pada
produk. Upah tenaga ini disebut biaya tenaga kerja tidak langsung dan merupakan
unsur biaya overhead. Upah tenaga kerja ini dibebankan kepada produk tidak secara
langsung, malainkan melalui tarif biaya overhead pabrik yang ditentukan dimuka.

SIFAT-SIFAT TENAGA KERJA LANGSUNG DAN TIDAK LANGSUNG

Tenaga kerja langsung mempunyai sifat-sifat:

1. Besar kecilnya biaya untuk tenaga kerja jenis ini berhubungan secara langsung
dengan tingkat kegiatan produksi.
2. Biaya yang dikeluarkan untuk tenag kerja jenis ini merupakan biaya variabel.
3. Secara umum tenaga kerja ini merupakan tenaga kerja yang kegiatannya langsung
dapat dihubungkan dengan produk akhir (terutama dalam penentuan harga pokok)

Tenaga kerja tidak langsung memiliki ciri-ciri:

1. Besar kecilnya biaya untuk tenaga kerja jenis ini tidak berhubungan secara langsung
dengan tingkat kegiatan produksi.
2. Biaya yang dikeluarkan untuk tenaga kerja jenis ini merupakan biaya semi variabel.
Artinya biaya-biaya yang mengalami perubahan tetapi tidak sebanding dengan
perubahan tingkat kegiatan produksi.
3. Tempat bekerja untuk tenaga kerja ini tidak selalu didalam pabrik, tetapi bisa diluar
pabrik.

PERENCANAAN TENAGA KERJA LANGSUNG

Perencanaan efektif dan pengendalian yang sistematis dari biaya tenaga kerja merupakan
suatu masalah yang penting. Perencanaan dan pengendalian tenaga kerja mencakup masalah-
masalah utama dan rumit, mencakup (1) kebutuhan personel, (2) penerimaan tenaga kerja, (3)
pelatihan, (4) pengukuran kinerja, (5) uraian tugas dan penilaian, (6) negosiasi dengan serikat
kerja, dan (7) administrasi upah dan gaji.

Perencanaan laba yang luas dan program pengendalian harus memasukkan pendekatan yang
layak diterapkan pada setiap masalah. Perencanaan yang efektif dan pengendalian biaya
tenaga kerja jangka panjang dan jangka pendek akan menguntungkan perusahaan dan
karyawan itu sendiri. Untuk laba tahunan, anggaran tenaga kerja langsung harus dibuat
menurut pusat tanggung jawab, periode interim, dan produk.

PERSIAPAN PERSIAPAN DALAM PENYUSUNAN ANGGARAN TENAGA KERJA


LANGSUNG
Anggaran tenaga kerja langsung mencakup kebutuhan atas tenaga kerja langsung yang
direncanakan untuk memproduksi berbagai jenis dan kuantitas keluaran yang direncanakan
dalam anggaran produksi. Sebelum menyusun anggaran tenaga kerja perlu ditentukan terlebih
dahulu dasar satuan utama yang digunakan untuk menghitungnya. Seringkali ditemui dalam
praktik yakni satuan hitung atas dasar jam tenaga kerja langsung (direct labor bour) dan
biaya tenaga kerja langsung (direct labor bour). Dalam persiapan penyusunan anggaran
terlebih dahulu dibuat manning table, manning table merupakan daftar kebutuhan tenaga
kerja menjelaskan:

1. Jenis atau kualifikasi tenaga kerja yang dibutuhkan


2. Jumlah masing-masing jenis tenaga kerja tersebut pada berbagai tingkat kegiatan
3. Bagian-bagian yang membutuhkan
Manning table disusun sebagai hasil perkiraan langsung masing masing kepala bagian.
Perkiraan ini dapat dilakukan berdasarkan judgement saja, atau dapat pula dengan
pengalaman sebelumnya, dengan berpedoman pada tingkat kegiatan perusahaan.

STANDAR TENAGA KERJA LANGSUNG

Tenaga kerja merupakan faktor penting dalam proses produksi. Dalam rangka pengelolaan
sumber daya manusia, standar produksi diperlukan. Standar tenaga kerja merupakan jumlah
waktu yang secara beralasan dipakai untuk melaksanakan kegiatan tertentu dengan
berdasarkan waktu/derajat tertentu dengan memanfaatkan metode yang telah ditentukan
berdasarkan kondisi kerja yang normal.

Standar kerja sangatlah penting karena tenaga kerja yang melakukan pekerjaan sangat
menentukan tercapainya tujuan tujuan organisasi. Standar ini memenuhi kebutuhan para
karyawan, memberikan ukuran kinerja bagi organisasi dan memperlancar penjadwalan dan
penentuan biaya operasi.

Standar biasanya ditentukan berdasarkan salah satu dari teknik pengukuran kerja.(1)analisa
gerak,(2)analisa waktu yang ditentukan lebih dulu dan (3)sampling kerja. Dengan adanya
kepastian dalam gerak dan waktu karyawan bekerja dan melayani mesin, maka produktivitas
kerja relatif terjaga.

(1) Analisa gerak


Analisa gerak merupakan pengamatan terhadap gerakan gerakan yang dilakukan
dalam rangka proses produksi satu jenis barang tertentu.
(2) Analisa waktu
Merupakan perhitungan terhadap waktu yang dibutuhkan untuk setiap gerakan yang
dilakukan dalam rangka proses produksi.
(3) Sampling kerja
Adalah teknik pengukuran kerja yang terdiri atas pengambilan pengamatan secara
acak karyawan untuk menentukan proporsi waktu yang mereka pakai di dalam
mengerjakan berbagai jenis kegiatan.

Setelah dihitung jam tenaga kerja langsung untuk masing masing jenis barang, kemudian
dibuat perkiraan tentang tingkat upah rata rata (average wage rate) untuk tahun anggaran
yang bersangkutan. Cara yang termudah untuk mencari tingkat rata rata per orang per jam
tenaga kerja langsung adalah dengan membagi jumlah rupiah yang dikeluarkan untuk
membayar tenaga kerja langsung dengan jumlah jam tenaga kerja langsung yang diperlukan.

Golongan Tingkat upah per jam Jumlah TK Jumlah Jumlah


(Rp/orang/DHL) (orang) DLH (Rp)
I 450 40 100 1.800.000
II 600 25 100 1.500.000
III 750 10 100 750.000
75 100 4.050.000

ANGGARAN TENAGA KERJA LANGSUNG

1. Anggaran Jam Tenaga Kerja Langsung


Untuk menyusun anggaran jam tenaga kerja langsung diperlukan data tentang
anggaran produksi dan standar jam tenaga kerja langsung.
Formula yang digunakan:
Jumlah Jam Kerja Langsung = Unit Produksi x Standar Jam Tenaga Kerja Langsung
Dengan demikian dalam anggaran ini harus dicantumkan hal-hal sebagai berikut:
a. Jenis barang yang dihasilkan oleh perusahaan
b. Departemen (bagian) yang turut dalam proses produksi
c. Jumlah DLH yang diperlukan untuk tiap jenis barang
d. Periode waktu produksi (bulan, triwulan, kuartal, dll)

2. Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung


Untuk menyusun anggaran biaya tenaga kerja langsung diperlukan data tentang
jumlah jam tentang tenaga kerja langsung dan standar tarif upah tenaga kerja langsung
per jam.
Formula yang digunakan:
Jumlah Biaya Tenaga Kerja Langsung = Jumlah Jam Kerja Langsung x Tarif Upah
TKI/jam
Secara terinci hal-hal yang tercantum dalam anggaran ini adalah:
a. Jumlah barang yang diproduksi
b. Jam tenaga kerja langsung (DLH) yang diperlukan untuk mengerjakan 1 unit
barang
c. Tingkat upah rata-rata per jam buruh langsung
d. Jenis barang yang dihasilkan oleh perusahaan
e. Periode waktu produksi (bulan, triwulan, kuartal, dll)

Kasus 1: Anggaran Tenaga Kerja Langsung

Dalam rangka penyusunan anggaran tenaga kerja langsung, perusahaan ABDI KARYA
mengumpulkan data sebagai berikut:

a. Data produksi perusahaan tahun 2A11


Periode Jumlah Produksi
(unit)
Triwulan 1 35.000
Triwulan 2 40.000
Triwulan 3 42.000
Triwulan 4 45.000

b. Penggunaan jam tenaga kerja langsung per unit produksi dan tarif upah per jam

SUR (DHL/unit) Tarif Upah/DHL


Departemen
Produk A Produk B Produk A Produk B
Proses I 0,1 0,2 2.000 2.500
Proses II 0,2 0,15 3.000 3.000

Berdasarkan data-data di atas, diminta:


1. Menyusun Anggaran Jam Kerja Langsung Tahun 2A11 secara terperinci
2. Menyusun Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung Tahun 2A11 secara terperinci

Penyelesaian Kasus 1: Anggaran Tenaga Kerja Langsung

1. Menyusun Anggaran Jam Kerja Langsung Tahun 2A11 secara terperinci

Produk A Produk B
Unit
Unit
Departemen Produksi SUR JKL JKL
(DHL/unit
(unit) (DHL/unit) (DHL) (DHL)
)
Proses I
Triwulan 1 35.000 0,1 3.500 0,2 7.000
Triwulan 2 40.000 0,1 4.000 0,2 8.000
Triwulan 3 42.000 0,1 4.200 0,2 8.400
Triwulan 4 45.000 0,1 4.500 0,2 9.000
Jumlah 162.000 16.200 32.400
Proses II
Triwulan 1 35.000 0,2 7.000 0,15 5.250
Triwulan 2 40.000 0,2 8.000 0,15 6.000
Triwulan 3 42.000 0,2 8.400 0,15 6.300
Triwulan 4 45.000 0,2 9.000 0,15 6.750
Jumlah 162.000 32.400 24.300

2. Menyusun Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung Tahun 20X6 secara terperinci

Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung

Perusahaan ABADI KARYA


Tahun 2A11

Departeme Produk A Produk B


n JKL Upah/Jam Biaya JKL Upah/Jam Biaya
(DLH) (Rp/DLH) TKL (Rp) (DLH) (Rp/DLH) TKL (Rp)
Proses I
Triwulan 3.500 2.000 7.000.000 7.000 2.500 17.500.00
0
Triwulan 4.000 2.000 8.000.000 8.000 2.500 20.000.00
0
Triwulan 4.200 2.000 8.400.000 8.400 2.500 21.000.00
0
Triwulan 4.500 2.000 9.000.000 9.000 2.500 22.500.00
0
Jumlah 16.200 32.400.00 32.400 81.000.00
0 0

Proses II
Triwulan 7.000 3.000 21.000.00 5.250 3.500 18.375.00
0 0
Triwulan 8.000 3.000 24.000.00 6.000 3.500 21.000.00
0 0
Triwulan 8.400 3.000 25.200.00 6.300 3.500 22.050.00
0 0
Triwulan 9.000 3.000 27.000.00 6.750 3.500 23.625.00
0 0
Jumlah 32.400 97.200.00 24.300 85.050.00
0 0

PENGENDALIAN JAM DAN BIAYA TENAGA KERJA LANGSUNG

Dua elemen pengendalian yang efektif dari tenaga kerja langsung adalah (1) perhatian sehari-
hari pada biaya tersebut dan (2) laporan kinerja dan evaluasi hasil. Untuk itu diperlukan
Performance Report (laporan pelaksanaan) disertai dnegan Analisis Varians.

Laporan Pelaksanaan Pemakaian Tenaga Kerja Langsung

Pada dasarnya laporan ini berisi:

1. Jam kerja riil


2. Jam standar untuk output riil
3. Variasi waktu, yang merupakan selisih antara jam kerja dengan jam standar
Analisis varians

Formula untuk Analisis Varian sebagai berikut:

Varians Efisiensi
= (Jam Kerja Rencana Jam Kerja Riil) x Tarif Upah Rencana
Varians Tarif Upah
= (Tarif Upah Rencana Tarif Upah Riil) x Jam Kerja Riil
Total Varians
= Varians Efisiensi + Varians Tarif Upah

Kasus 2: Pengendalian Tenaga Kerja

Data rencana bulan Juni 2A11, meliputi:

Rencana produksi : 22.000 unit


Standar pemakaian jam kerja langsung per unit :0,25 DLH
Tingkat upah rata-rata per jam (DLH) : Rp10.000,-
Realisasi bulan Juni 2A11, meliputi

Unit produksi : 20.000 unit


Jam TKL selama bulan Juni 2A11 : 6.000 DLH
Biaya Tenaga Kerja Langsung : Rp57.000.000,-
Diminta menyusun laporan Pelaksanaan Pemakaian Jam dan Biaya Tenaga Kerja Langsung
di bulan Juni 2A11 disertai Analisis Varians.

Laporan Pelaksanaan Pemakaian Jam dan Biaya TKL bulan Juni 2A11

Keterangan Rencana Rencana Realisasi Penyimpangan


yang Jumlah %
disesuaikan
Rencana produksi (unit) 22.000 20.000 20.000 - -
SUR (DLH/unit) 0,25 0,25 0,30 0,05 20
Jumlah JKL (DLH) 5.500 5.000 6.000 1.000 20
Tarif upah (Rp/DLH) 10.000 10.000 9.500 -500 -5
Biaya TKL (Rp) 55.000.000 50.000.000 57.000.00 7.000.000 14
0

Varians Efisiensi
= (Jam Kerja Rencana Jam Kerja Riil) x Tarif Upah Rencana
= (5.000 DLH 6.000 DLH) x Rp10.000,-/DLH
=Rp10.000.000,- (Merugikan)
Varians Tarif Upah
= (Tarif Upah Rencana Tarif Upah Riil) x Jam Kerja Riil
= (Rp10.000/DLH Rp9.500,-/DLH) x 6.000 DLH
= Rp30.000.000,- (Menguntungkan)

FUNGSI PERENCANAA DAN PENGENDALIAN ANGGARAN TEAGA KERJA

Penyusunan yang baik dari anggaran tenaga kerja bisa mendatangkan manfaat bagi
perusahaan, seperti:
1. Pemakaian tenaga kerja bisa lebih efisien

2. Pengeluaran biaya tenaga kerja dapat direncanakan dan diatur lebih efisien

3. Harga pokok dapat dihitung secara tepat

Kasus Perencanaan dan Pengendalian Anggaran Tenaga Kerja

Dalam rangka penyusunan anggaran tenaga kerha langsung, perusahaan ABADI JAYA
mengumpulkan data-data sebagai berikut :

a. Data produksi perusahaan tahun 2A11

Periode Jumlah Produksi


(unit)

Januari 90.000

Februari 100.000

Maret 120.000

Triwulan 2 320.000

Triwulan 3 350.000

Triwulan 4 370.000

b. Penggunaan jam tenaga kerja langsung per unit produksi dan tarif upah per jam

Departemen SUR(DLH/unit) Tarif Upah/DLH

Proses I 5 DLH Rp.20,-

Proses II 4 DLH Rp.12,-

c. Realisasi bulan Februari 2A11 meliputi :

Unit produksi : 125.000 unit

Jam TKL selama blan Juni 2A11 : 650.000 DLH

Biaya TKL : Rp.9.750.000

Penyelesaian Kasus Perencanaan dan Pengendalian Anggaran Tenaga Kerja


1. Menyusun anggaran Jam Kerja Langsung 2A11 secara terperinci

Anggaran Jam Kerja Langsung

Perusahaan ABADI JAYA

Tahun 2A11

Departemen Proses I Departemen Proses II


Unit
Periode Produksi SUR SUR
JKL JKL
(unit) (DLH/unit (DLH/unit
(DLH) (DLH)
) )

Januari 90.000 5 450.000 4 360.000

Februari 100.000 5 500.000 4 400.000

Maret 120.000 5 600.000 4 480.000

Triwulan 320.000 5 1.600.00 4 1.280.00


2 0 0

Triwulan 350.000 5 1.750.00 4 1.400.00


3 0 0

Triwulan 370.000 5 1.875.00 4 1.500.00


4 0 0

Jumlah 1.355.00 6.775.00 5.420.00


0 0 0

2. Menyusun anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung 2A11 secara terperinci

Anggaran Biaya TenagaKerja Langsung


Perusahaan ABADI JAYA

Tahun 2A11

Departemen Proses I Departemen Proses II

Upah/Ja Biaya TKL Upah/Ja Biaya


Periode
JKL m (Rp) JKL m TKL (Rp)
(DLH) (Rp/DLH (DLH) (Rp/DLH
) )

Januari 450.000 20 9000.000 360.000 12 4.320.000

Februari 500.000 20 10.000.000 400.000 12 4.800.000

Maret 600.000 20 12.000.000 480.000 12 5.760.000

Triwula 1.600.00 20 32.000.000 1.280.00 12 15.360.00


n2 0 0 0

Triwula 1.750.00 20 35.000.000 1.400.00 12 16.800.00


n3 0 0 0

Triwula 1.875.00 20 37.500.000 1.500.00 12 18.000.00


n4 0 0 0

Jumlah 6.775.00 13.5500.00 5.420.00 65.040.00


0 0 0 0

3. Laporan Pelaksanaan Pemakaian Jam dan Biaya Tenaga Kerja Langsung Departemen
Proses I Bulan Februari 2A11

Keterengan Rencana Rencana Realisas Penyimpangan


yang i
Disesuaika Jumlah %
n

Rencana 100.000 125.000 125.000 - -


Produksi(unit)

SUR(DLH/uni 5.0 5.0 5.2 0.2 4


t)

Jumlah 500.000 625.000 650.000 25.000 4


JKL(DLH)

Tarif 20 20 15 -5 -
Upah(Rp/DLH 2
) 5

Biaya TKL 10.000.00 12.500.000 9.750.00 - -


(Rp) 0 0 2.750.00 2
0 5

Varians Efisiensi

= (625.000 DLH - 650.000 DLH) x Rp.20,-/DLH

= Rp.500.000,- (merugikan)

Varians Tarif Upah

= (Rp.20,-/DLH - Rp.15,-/DLH) x 650.000 DLH

= Rp.3.250.000,- (menguntungkan)

Total Varians

= Rp.500.000,- + Rp.3.250.000,-

= Rp.2.750.000,- (menguntungkan)