Anda di halaman 1dari 15

A.

LATAR BELAKANG

Setiap tanggal 1 oktober kita memperingati hari kesaktian pancasila. Tentu hal pertama
yang terlintas ketika kita menyebut hari kesaktian pancasila adalah Gerakan 30 September.
Peringatan Hari Kesaktian Pancasila memang tidak bisa lepas kaitannya dengan peristiwa G
30 S/PKI. Dimana saat itu terjadi Insiden, enam Jendral dan berberapa orang lainnya
dibunuh oleh oknum-oknum yang digambarkan pemerintah yaitu PKI sebagai upaya kudeta
dengan motif mengubah ideologi pancasila menjadi ideologi komunis. Pemerintah Orde Baru
kemudian menetapkan 30 September sebagai Hari Peringatan Gerakan 30 September G30S
dan tanggal 1 Oktober ditetapkan sebagai Hari Kesaktian Pancasila. Sakti karena karena pada
saat itu pancasila ampuh dan berhasil menghalau serta menumpas komunis dan PKI dari
muka bumi Indonesia dan menyelamatkan bangsa dari kehancuran pada percobaan kudeta
yang dilakukan oleh PKI tahun 1965.

Namun dalam upaya bertahan untuk tetap menjadi bangsa yang utuh, kita kadang-kadang
lupa akan Pancasila. Memang, dalam sejarahnya, Pancasila disusun dengan tergesa-gesa.
Namun dalam perjalanan hidup berbangsa, cita-cita positif itu telah dimatangkan oleh
masalah demi masalah yang dihadapi bangsa ini. Sudah saatnya bangsa ini memperluas
pemikiran tentang arti kesaktian Pancasila yang tidak sekedar sakti terhadap rongrongan
ideologi lain, tetapi juga sakti dalam mengatasi setiap masalah serta juga sakti dalam
memakmurkan bangsa.Sudah saatnya bangsa ini membuktikan bahwa Pancasila sebagai dasar
negara dan falsafah hidup harus benar-benar mampu menjadi solusi bagi permasalahan-
permasalahan yang ada. Pancasila harus kembali menjadi sumber segala pengetahuan bagi
upaya mempertahankan bangsa indonesia sebagai bangsa yang bermartabat.

B. Tujuan

a. Memaknai hari kesaktian pancasila

b. Mengetahui apa sebenarnya hari kesaktian itu.

1
c. Mengetahui apa latar belakang adanya hari keaktian itu sendiri.

d. Mengetahui apa makna dari hari kesaktian pancasila.

e. Menumbuhkan semangat untuk mengamalkan pancasila sebagai


pedoman mewujudkan cita-Cita dan tujuan bangsa indonesia , serta
menjaga persatuan bangsa Indonesia.

C. PEMBAHASAN

a. PANCASILA

Pancasila merupakan dasar negara yang telah ditetapkan sejak Indonesia merdeka.
Oleh karena itu, pancasila dijadikan sebagi falsafah atau pandangan hidup bagi seluruh
bangsa Indonesia. Dengan adanya pancasila, Indonesia dapat menjalankan kehidupan
berbangsa dan bernegara dengan berpedoman pada landasan idil Indonesia yaitu Pancasila.
Jika kita memperhatikan lambang pancasila dan butir butir yang terkandung dalam
pancasila, dapat disimpulkan bahwa setiap bangsa mempunyai kepribadian , dan butir
butir pancasila itulah yang merupakan pencerminan kepribadian bangsa Indonesia,
sehingga Indonesia dapat dibedakan dengan bangsa lain karena ciri khas yang dimiliki
oleh bangsa Indonesia. Walaupun sejak dulu bangsa Indonesia telah berinteraksi dengan
berbagai peradaban dan kebudayaan bangsa lain, tetapi kepribadian Indonesia tetap hidup
dan berkembang. Sebelum kita tahu apa latar belakang adanya hari kesaktian pancasila
dan G 30 S PKI , maka kita perlu mengetahui perbedaan dan ciri-ciri ideologi pancasila
dengan ideologi-ideologi lainnya secara singkat

1. ideologi Komunis -Komunisme adalah salah satu ideologi di dunia. Komunisme


sebagai anti kapitalisme menggunakan sistem sosialisme sebagai alat kekuasaan
sebagai Prinsip semua adalah milik rakyat dan dikuasai oleh negara untuk kemakmuran
rakyat secara merata.yang paling utama pula Komunis sangat membatasi demokrasi
pada rakyatnya sehingga Komunis juga disebut anti liberalisme.Parahnya Komunis
sangat membatasi agama pada rakyatnya, dengan prinsip agama dianggap candu yang
membuat orang berangan-angan yang membatasi rakyatnya dari pemikiran yang
rasional dan nyata. Ideologi Komunis bersifat absolutisasi dan determinisme, karena
memberi perhatian yang sangat besar kepada kolektivitas atau masyarakat, kebebasan

2
individu, hak milik pribadi tidak diberi tempat dalam Negara Komunis. Manusia
dianggap sebagai sekrup dalam sebuah kolektivitas.

2. Ideologi Liberal, ajaran liberal bertitik tolak dari paham individualisme (perorangan)
yang mendasarkan hak dan kebebasan individu, yang melekat pada manusia sejak lahir
dan tidak dapat di ganggu siapapun. Paham liberalisme tidak sesuai dengan pancasila
yang memandang manusia sebagai makhluk pribadi dan sekaligus makhluk sosial,
sehingga dalam kehidupan bermasyarakat wajib menyelaraskan kepentingan pribadinya
dengan kewajibannnya terhadap masyarakat. Pancasila adalah paham integralistik atau
kekeluargaan sehingga menolak individualisme.

3. Ideologi Pancasila, Pancasila sebagai ideologi bangsa Indonesia memiliki berbagai


perbedaan dengan sistem ideologi liberal dan komunis. Pancasila mengakui dan
melindungi baik hak individu maupun masyarakat baik dibidang ekonomi maupun
dibidang politik. Dengan demikian ideologi kita mengakui secara selaras baik kolektif
maupun individualisme. Demokrasi yang dikembangkan bukan semata politik seperti
ideologi komunis tapi juga ekonomi dalam sistem liberal dasar perekonomian bukan
usaha bersama dan kekeluargaan namun kebebasan individu untuk berusaha sedangkan
dalam sistem komunis negara yang mendominasi, bukan warga negara.

b. Latar Belakang Adanya Hari Kesaktian Pancasila Secara Singkat

Pada tanggal 30 September 1965, terjadi insiden yang dinamakan Gerakan 30


September (G30S). Insiden ini sendiri masih menjadi perdebatan di tengah lingkungan
akademisi mengenai siapa penggiatnya dan apa motif dibelakangnya. Akan tetapi otoritas
militer dan kelompok religi terbesar saat itu menyebarkan kabar bahwa insiden tersebut
merupakan usaha PKI mengubah unsur Pancasila menjadi ideologi komunis, untuk
membubarkan Partai Komunis Indonesia dan membenarkan peristiwa Pembantaian di
Indonesia 19651966.

Pada hari itu, enam Jendral dan berberapa orang lainnya dibunuh oleh oknum-
oknum yang digambarkan pemerintah sebagai upaya kudeta. Gejolak yang timbul akibat
G30S sendiri pada akhirnya berhasil diredam oleh otoritas militer Indonesia. Pemerintah
Orde Baru kemudian menetapkan 30 September sebagai Hari Peringatan Gerakan 30
September G30S dan tanggal 1 Oktober ditetapkan sebagai Hari Kesaktian Pancasila.

3
c. GERAKAN 30 SEPTEMBER

Gerakan 30 September (dahulu juga disingkat G 30 S PKI, G-30S/PKI), Gestapu


(Gerakan September Tiga Puluh), Gestok (Gerakan Satu Oktober) adalah sebuah
peristiwa yang terjadi selewat malam tanggal 30 September sampai di awal 1 Oktober
1965 di mana enam perwira tinggi militer Indonesia beserta beberapa orang lainnya
dibunuh dalam suatu usaha percobaan kudeta yang kemudian dituduhkan kepada anggota
Partai Komunis Indonesia.

Di akhir 1964 dan permulaan 1965 ribuan petani bergerak merampas tanah yang
bukan hak mereka. Bentrokan-bentrokan besar terjadi antara polisi dan para pemilik
tanah. Pada permulaan 1965, para buruh mulai menyita perusahaan-perusahaan karet dan
minyak milik Amerika Serikat.

Isu sakitnya Bung Karno

Sejak tahun 1964 sampai menjelang meletusnya G30S telah beredar isu sakit
parahnya Bung Karno. Hal ini meningkatkan kasak-kusuk dan isu perebutan kekuasaan
apabila Bung Karno meninggal dunia. Namun menurut Subandrio, Aidit tahu persis bahwa
Bung Karno hanya sakit ringan saja, jadi hal ini bukan merupakan alasan PKI melakukan
tindakan tersebut.

Isu masalah tanah dan bagi hasil

Pada tahun 1960 keluarlah Undang-Undang Pokok Agraria (UU Pokok Agraria) dan
Undang-Undang Pokok Bagi Hasil (UU Bagi Hasil) yang sebenarnya merupakan kelanjutan
dari Panitia Agraria yang dibentuk pada tahun 1948. Panitia Agraria yang menghasilkan
UUPA terdiri dari wakil pemerintah dan wakil berbagai ormas tani yang mencerminkan 10
kekuatan partai politik pada masa itu. Walaupun undang-undangnya sudah ada namun
pelaksanaan di daerah tidak jalan sehingga menimbulkan gesekan antara para petani
penggarap dengan pihak pemilik tanah yang takut terkena UUPA, melibatkan sebagian massa
pengikutnya dengan melibatkan backing aparat keamanan. Peristiwa yang menonjol dalam
rangka ini antara lain peristiwa Bandar Betsi di Sumatera Utara dan peristiwa di Klaten yang
disebut sebagai aksi sepihak dan kemudian digunakan sebagai dalih oleh militer untuk
membersihkannya.Keributan antara PKI dan Islam (tidak hanya NU, tapi juga dengan Persis
dan Muhammadiyah) itu pada dasarnya terjadi di hampir semua tempat di Indonesia, di Jawa

4
Barat, Jawa Timur, dan di propinsi-propinsi lain juga terjadi hal demikian, PKI di beberapa
tempat bahkan sudah mengancam kyai-kyai bahwa mereka akan disembelih setelah tanggal
30 September 1965 (hal ini membuktikan bahwa seluruh elemen PKI mengetahui rencana
kudeta 30 September tersebut).

Faktor Malaysia

Negara malaysia adalah salah satu faktor penting dalam insiden ini. Konfrontasi
Indonesia-Malaysia merupakan salah satu penyebab kedekatan Presiden Soekarno dengan
PKI, menjelaskan motivasi para tentara yang menggabungkan diri dalam gerakan
G30S/Gestok (Gerakan Satu Oktober), dan juga pada akhirnya menyebabkan PKI melakukan
penculikan petinggi Angkatan Darat.

Soekarno yang murka karena hal itu mengutuk tindakan Tunku yang menginjak-injak
lambang negara Indonesia dan ingin melakukan balas dendam dengan melancarkan gerakan
yang terkenal dengan sebutan "Ganyang Malaysia" kepada negara. Perintah Soekarno
kepada Angkatan Darat untuk mengganyang Malaysia" ditanggapi dengan dingin oleh para
jenderal pada saat itu. Di satu pihak Letjen Ahmad Yani tidak ingin melawan Malaysia yang
dibantu oleh Inggris dengan anggapan bahwa tentara Indonesia pada saat itu tidak memadai
untuk peperangan dengan skala tersebut, sedangkan di pihak lain Kepala Staf TNI Angkatan
Darat A.H. Nasution setuju dengan usulan Soekarno karena ia mengkhawatirkan isu Malaysia
ini akan ditunggangi oleh PKI untuk memperkuat posisinya di percaturan politik di
Indonesia. Akhirnya para pemimpin Angkatan Darat memilih untuk berperang setengah hati
diKalimantan.

Mengetahui bahwa tentara Indonesia tidak mendukungnya, Soekarno merasa kecewa


dan berbalik mencari dukungan PKI untuk melampiaskan amarahnya kepada MalaysiaDi
pihak PKI, mereka menjadi pendukung terbesar gerakan "ganyang Malaysia" yang mereka
anggap sebagai antek Inggris, antek nekolim. PKI juga memanfaatkan kesempatan itu untuk
keuntungan mereka sendiri, jadi motif PKI untuk mendukung kebijakan Soekarno tidak
sepenuhnya idealis. Pada saat PKI memperoleh angin segar, justru para penentangnyalah
yang menghadapi keadaan yang buruk; mereka melihat posisi PKI yang semakin menguat
sebagai suatu ancaman, ditambah hubungan internasional PKI dengan Partai Komunis
sedunia, khususnya dengan adanya poros Jakarta-Beijing-Moskow-Pyongyang-Phnom Penh.
Soekarno juga mengetahui hal ini, namun ia memutuskan untuk mendiamkannya karena ia

5
masih ingin meminjam kekuatan PKI untuk konfrontasi yang sedang berlangsung, karena
posisi Indonesia yang melemah di lingkungan internasional sejak keluarnya Indonesia dari
PBB (20 Januari 1965).

Dari pihak Angkatan Darat, perpecahan internal yang terjadi mulai mencuat ketika
banyak tentara yang kebanyakan dari Divisi Diponegoro yang kesal serta kecewa kepada
sikap petinggi Angkatan Darat yang takut kepada Malaysia, berperang hanya dengan
setengah hati, dan berkhianat terhadap misi yang diberikan Soekarno. Mereka memutuskan
untuk berhubungan dengan orang-orang dari PKI untuk membersihkan tubuh Angkatan Darat
dari para jenderal ini.

Faktor ekonomi

Ekonomi masyarakat Indonesia pada waktu itu yang sangat rendah mengakibatkan
dukungan rakyat kepada Soekarno (dan PKI) meluntur. Mereka tidak sepenuhnya menyetujui
kebijakan "ganyang Malaysia" yang dianggap akan semakin memperparah keadaan
Indonesia. Inflasi yang mencapai 650% membuat harga makanan melambung tinggi, rakyat
kelaparan dan terpaksa harus antri beras, minyak, gula, dan barang-barang kebutuhan pokok
lainnya. Beberapa faktor yang berperan kenaikan harga ini adalah keputusan Suharto-
Nasution untuk menaikkan gaji para tentara 500% dan penganiayaan terhadap kaum
pedagang Tionghoa yang menyebabkan mereka kabur. Sebagai akibat dari inflasi tersebut,
hidup rakyat indonesia banyak yang begitu menderita .Faktor ekonomi ini menjadi salah satu
sebab kemarahan rakyat atas pembunuhan keenam jenderal tersebut, yang berakibat adanya
backlash terhadap PKI dan pembantaian orang-orang yang dituduh anggota PKI di Jawa
Tengah, Jawa Timur, Bali serta tempat-tempat lainnya.

Isu Dewan Jenderal

Pada saat-saat genting sekitar bulan September 1965 muncul isu adanya Dewan Jenderal,
yang mengungkapkan bahwa para petinggi Angkatan Darat tidak puas terhadap Sukarno dan
berniat untuk menggulingkannya. Menanggapi isu ini, Soekarno memerintahkan pasukan
Cakrabirawa untuk menangkap dan membawa mereka untuk diadili. Namun secara tak
terduga, dalam operasi penangkapan tersebut para jenderal tersebut terbunuh.
Isu Dokumen Gilchrist

6
Dokumen Gilchrist diambil dari nama duta besar Inggris untuk Indonesia, Andrew
Gilchrist. Beredar hampir bersamaan waktunya dengan isu Dewan Jenderal. Dokumen ini
oleh beberapa pihak dianggap pemalsuan. Di bawah pengawasan Jenderal Agayant dari KGB
Rusia, dokumen ini menyebutkan adanya "Teman Tentara Lokal Kita" yang mengesankan
bahwa perwira-perwira Angkatan Darat telah dibeli oleh pihak Barat. Kedutaan Amerika
Serikat juga dituduh memberi daftar nama anggota PKI kepada tentara untuk
"ditindaklanjuti".
Isu Keterlibatan Soeharto

Hingga saat ini tidak ada bukti keterlibatan/peran aktif Soeharto dalam aksi penculikan
tersebut. Satu-satunya bukti yang bisa dielaborasi adalah pertemuan Soeharto yang saat itu
menjabat sebagai Pangkostrad (pada zaman itu jabatan Panglima Komando Strategis
Cadangan Angkatan Darat tidak membawahi pasukan, berbeda dengan sekarang) dengan
Kolonel Abdul Latief di Rumah Sakit Angkatan Darat.

d. MAKNA HARI KESAKTIAN PANCASILA

Pancasila berasal dari bahasa india, yakni bahasa sansakerta yang merupakan bahasa
kasta brahmana. Pancasila terdiri atas dua kata, yaitu panca yang berarti lima dan
syila yang berarti sendi, asas, atau dasar sehingga dapat disimpulkan bahwa pancasila
berarti lima dasar Negara. Sedangkan Menurut Frans Magnis Suseno Pancasila itu
sendiri bisa di maknai sebagai berikut :

1. Merupakan kesepakatan bersama bangsa Indonesia yg mementingkan semua


komponen dari Sabang sampai Merauke.

2. Merupkan cita cita bersama -> semua kelompok dan golongan bisa mengembangkan
hidup menurut cita-cita mereka sendiri dengan tetap berpedoman pada Pancasila.

Pancasila itu sendiri di tetapkan menjadi dasar negara karena 2 alasan pokok,
yaitu :

Pertama : bersifat umum dapat diterima semua pihak

Kedua : relevan untuk dijadikan dasar negara

7
Dan pada akhirnya Pancasila telah menjadi istilah resmi sebagai dasar falsafah
Negara. Pancasila merupakan dasar Negara Indonesia, dan dasar negara itu sendiri
merupakan sumber kaidah hukum konstitusional yang mengatur negara beserta seluruh
unsurnya, yaitu rakyat, wilayah dan pemerintahan. Dasar suatu negara sering disebut
dasar falsafah negara atau fhilosofishe grundslag . Dasar negara merupakan nilai suatu
norma untuk mengatur pemerintahan negara atau merupakan sumber untuk
menyelenggarakan negara. Dasar negra juga merupakan suatu asaz kerohanian yang
meliputi suasana ketertiban atau cita-cita hukum, sehingga dasar negara merupakan nilai,
norma suatu kaidah baik moral maupun hukum negara. Pada siding BPUPKI tanggal 1
Juni 1945, perkataan pancasila artinya lima asas dasar yang digunakan oleh presiden
Soekarno untuk memberi nama pada lima prinsip dasar negara Indonesia yang diusulnya.

Pancasila secara de yure dan de facto memang merupakan dasar negara Republik
Indonesia resmi. Beberapa dokumen penetapannya ialah :

Rumusan Pertama : Piagam Jakarta - tanggal 22 Juni 1945


Rumusan Kedua : Pembukaan Undang-undang Dasar - tanggal 18 Agustus 1945
Rumusan Ketiga : Mukaddimah Konstitusi Republik Indonesia Serikat - tanggal 27
Desember 1949
Rumusan Keempat : Mukaddimah Undang-undang Dasar Sementara - tanggal 15
Agustus 1950
Rumusan Kelima : Rumusan Kedua yang dijiwai oleh Rumusan Pertama (merujuk
Dekrit Presiden 5 Juli 1959)
Rumusan Pancasila

Pancasila, sebagai dasar negara Indonesia tidah lahir begitu saja. Beberapa kali dilakukan
musyawarah untuk menentukan dasar negara hingga rumusan pancasila yang sah dan
sisitematika yang benar terdapat dalam pembukaan UUD 1945 yang telah disahkan oleh
PPKI pada 18 Agustus 1945. Berkaitan hal tersebut , presiden RI telah mengeluarkan
instruksi No.12/1968 pada 13 April 1968 yang menegaskan tata urutan dan rumusan
pancasila adalah sebagai berikut :

1. Ketuhanan Yang Maha Esa

2. Kemanusiaan yang adil dan beradab

8
3. Persatuan Indonesia

4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmah kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan

5. Keadilan social bagi seluruh rakyat Indonesia.

Fungsi Pancasila

Sebagai dasar negara. Sesuai dengan pembukaan UUD 1945.

Sebagai kepribadian bangsa Indonesia. Kepribadian Indonesia adalah keseluruhan ciri


khas bangsa Indonesia yang membedakan bangsa Indonesia dengan bangsa lain, yang
berarti bahwa sikap, tingkah laku dan perbuatan bangsa Indonesia mempunyai ciri
khas.

Sebagai sumber dari segala hukum. Sesuai dengan Tap MPR No.III/MPR/2000 tentang
Sumber Hukum dan Tata Urutan peraturan Perundang-undangan.

Sebagai perjanjian luhur bangsa Indonesia. Pancasila disahkan bersama-sama dengan


disahkannya UUD 1945 oleh PPKI pada 18 Agustus 1945

Sebagai falsafah (pandangan hidup). Pancasila merupakan dasar yang dapat


mempersatukan bangsa, serta memberi petunjuk dalam mencapai kesejahteraan lahir
dan bathin bangsa Indonesia.

Sebagai cita-citadan tujuan bangsa Indonesia. Cita-cita bangsa Indonesia tegas termuat
dalam pembukaan UUD 1945 merupakan perjuangan jiwa proklamasi, yaitujiwa
pancasila.

Makna Kesaktian Pancasila

Seperti yang telah diketahui, pancasila berarti lima dasar negara. Selanjutnya, kesaktian,
asal kata adalah sakti yang menurut bahasa berarti mampu (kuasa) berbuat sesuatu yang
melampaui kodrat alam dan kesaktian itu berarti kepandaian (kemampuan) berbuat sesuatu
yang bersifat gaib ( melampaui kodrat alam ). Jadi, kesaktian pancasila adalah kepandaian

9
( kemampuan) yang dimiliki oleh lima dasar negara yang dapat berbuat sesuatu melebihi
kodrat alamnya sebagai dasar negara.

Peringatan hari kesaktian pancasilan pada dasarnya adalah untuk memperkukuh


pancasila sebagai dasar dan pandangan hidup bangsa. Hari Kesaktian Pancasila perlu
dijadikan media refleksi untuk merenungkan bagaimana bangsa Indonesia saat ini
menggunakan pancasila yang telah dijadikan falsafah hidup untuk pedoman hidup berbangsa
dan bernegara. Bahkan, seharusnya, dari tahun ke tahun, peringatan hari kesaktian pancasila
perlu ditekankan lagi, sehingga rakyat Indonesia masih tetap mengamalkan dan menghayati
pancasila sebagai dasar negara. Penetapan pancasila sebagai dasar falsafah bangsa dan
negara bukanlah pekerjaan yang sederhana. Seperti yang telah diketahui dan dengan adanya
G 30 S / PKI, pengesahan pancasila melalui jalan panjang, penuh perdebatan dan berbobot,
rasa tanggung jawab yang besar terhadap nasib bangsa dan era di kemudian hari. Tetapi juga
penuh dengan rasa persaudaraan yang akrab, bayangkan saja , jika negara ini tanpa
pancasila, maka Indonesia tidak akan memiliki dasar negara dan pandangan hidup berbangsa
dan bernegara , tentu saja, negara ini akan hancur digerogoti oleh bangsa ini sendiri.

Bukti-bukti Kesaktian Pancasila

Kesaktian pancasila dapat dibuktikan pada peristiwa G 30 S / PKI karena pada saat itu
pancasila ampuh dan berhasil menghalau serta menumpas komunis dan PKI dari muka
bumi Indonesia dan menyelamatkan bangsa dari kehancuran pada percobaan kudeta yang
dilakukan oleh PKI tahun 1965.

Tidak hanya itu, kesaktian pancasila dapat dibuktikan , dalam butir pancasila ditegaskan
bahwa pancasila sebagai dasar negara Indonesia menyebut adanya persatuan. Oleh
karena itu, pancasila amat menekankan persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Namun
karena bangsa Indonesia juga memiliki kebinekaan, pancasila menekan persatuan dan
kesatuan tanpa melenyapkan kebinekaan begitu juga sebaliknya, menekankan
kebinekaan dan tidak menghancurkan persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia.
Disinilah letak kesaktian pancasila tersebut, yaitu pancasila mampu membinekakan
dalam persatuan dan mempersatukan dalam kebinekaan Indonesia.

kesaktian pancasila lainnya adalah isi pancasila yang terdapat dalam pembukaan UUD
1945. Secara hukum, UUD 1945 yang memuat jiwa pancasila tidak dapat diubah oleh

10
siapapun termasuk oleh MPR bahkan presiden. Karena mengubah UUD 1945 berarti
membubarkan negara Indonesia. Dengan demikian, pancasila akn tetap ada dan tidak
dapat diubah karena bersifat tetap, serta inti-inti pancasila akan tetap ada sepanjang masa
dalam kehidupan bangsa Indonesia, baik dalam adat kebiasaan, kebudayaan maupun
keagamaan. Hal tersebut disebabkan dalam pancasila juga terkandung hubungan
kemanusiaan yang mutlak dan karena semua hal tersebutlah pancasila dikatakan sakti.

Sebagai dasar negara, Pancasila tidak hanya merupakan sumber derivasi peraturan
perundang-undangan. Melainkan juga Pancasila dapat dikatakan sebagai sumber
moralitas terutama dalam hubungan dengan legitimasi kekuasaan, hukum, serta berbagai
kebijakan dalam pelaksanaan dan penyelenggaraan negara. Pancasila mengandung
berbagai makna dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Makna yang pertama Moralitas, sila pertama, Ketuhanan Yang Maha Esa
mengandung pengertian bahwa negara Indonesia bukanlah negara teokrasi yang hanya
berdasarkan kekuasaan negara dan penyelenggaraan negara pada legitimasi religius.
Kekuasaan kepala negara tidak bersifat mutlak berdasarkan legitimasi religius,
melainkan berdasarkan legitimasi hukum serta legitimasi demokrasi. Oleh karenanya
asas sila pertama Pancasila lebih berkaitan dengan legitimasi moralitas.Para pejabat
eksekutif, anggota legislatif, maupun yudikatif, para pejabat negara, serta para penegak
hukum, haruslah menyadari bahwa selain legitimasi hukum dan legitimasi demokratis
yang kita junjung, juga harus diikutsertakan dengan legitimasi moral. Misalnya, suatu
kebijakan sesuai hukum, tapi belum tentu sesuai dengan moral.Hal inilah yang
membedakan negara yang berketuhanan Yang Maha Esa dengan negara teokrasi.
Walaupun dalam negara Indonesia tidak mendasarkan pada legitimasi religius, namun
secara moralitas kehidupan negara harus sesuai dengan nilai-nilai Tuhan terutama
hukum serta moral dalam kehidupan bernegara.

Makna kedua Kemanusiaan, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab mengandung


makna bahwa negara harus menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia sebagai
makhluk yang beradab, selain terkait juga dengan nilai-nilai moralitas dalam kehidupan
bernegara.Negara pada prinsipnya adalah merupakan persekutuan hidup manusia
sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa. Bangsa Indonesia sebagai bagian dari umat
manusia di dunia hidup secara bersama-sama dalam suatu wilayah tertentu, dengan

11
suatu cita-cita serta prinsip-prinsip hidup demi kesejahteraan bersama.Kemanusiaan
yang adil dan beradab mengandung nilai suatu kesadaran sikap moral dan tingkah laku
manusia yang didasarkan pada potensi budi nurani manusia dalam hubungan norma-
norma baik terhadap diri sendiri, sesama manusia, maupun terhadap
lingkungannya.Oleh Karena itu, manusia pada hakikatnya merupakan asas yang bersifat
fundamental dan mutlak dalam kehidupan negara dan hukum. Dalam kehidupan negara
kemanusiaan harus mendapat jaminan hukum, maka hal inilah yang diistilahkan dengan
jaminan atas hak-hak dasar (asas) manusia. Selain itu, asas kemanusiaan juga harus
merupakan prinsip dasar moralitas dalam pelaksanaan dan penyelenggaraan negara.

Makna ketiga, Keadilan. Sebagai bangsa yang hidup bersama dalam suatu negara,
sudah barang tentu keadilan dalam hidup bersama sebagaimana yang terkandung dalam
sila II dan V adalah merupakan tujuan dalam kehidupan negara. Nilai kemanusiaan
yang adil mengandung suatu makna bahwa pada hakikatnya manusia sebagai makhluk
yang berbudaya dan beradab harus berkodrat adil. Dalam pengertian hal ini juga bahwa
hakikatnya manusia harus adil dalam hubungan dengan diri sendiri, adil terhadap
manusia lain, adil terhadap lingkungannya, adil terhadap bangsa dan negara, serta adil
terhadap Tuhannya. Oleh karena itu, dalam pelaksanaan dan penyelenggaraan negara,
segala kebijakan, kekuasaan, kewenangan, serta pembagian senantiasa harus
berdasarkan atas keadilan. Pelanggaran atas prinsip-prinsip keadilan dalam kehidupan
kenegaraan akan menimbulkan ketidakseimbangan dalam kehidupan berbangsa dan
bernegara.

Makna keempat, Persatuan. Dalam sila Persatuan Indonesia sebagaimana yang


terkandung dalam sila III, Pancasila mengandung nilai bahwa negara adalah sebagai
penjelmaan sifat kodrat manusia monodualis, yaitu sebagai makhluk individu dan
makhluk sosial. Negara merupakan suatu persekutuan hidup bersama diantara elemen-
elemen yang membentuk negara berupa suku, ras, kelompok, golongan, dan agama.
Konsekuensinya negara adalah beraneka ragam tetapi tetap satu sebagaimana yang
tertuang dalam slogan negara yakni Bhinneka Tunggal Ika.

Makna kelima, Demokrasi. Negara adalah dari rakyat dan untuk rakyat, oleh karena
itu rakyat adalah merupakan asal mula kekuasaan negara. Sehingga dalam sila

12
kerakyatan terkandung makna demokrasi yang secara mutlak harus dilaksanakan dalam
kehidupan bernegara. Maka nilai-nilai demokrasi yang terkandung dalam Pancasila
adalah adanya kebebasan dalam memeluk agama dan keyakinannya, adanya kebebasan
berkelompok, adanya kebebasan berpendapat dan menyuarakan opininya, serta
kebebasan yang secara moral dan etika harus sesuai dengan prinsip kehidupan
berbangsa dan bernegara.

D. PENUTUP

Dari pembahasan diatas maka penulis dapat menyimpulkan :

Pancasila

Pancasila merupakan dasar Negara Indonesia, dan dasar negara itu sendiri
merupakan sumber kaidah hukum konstitusional yang mengatur negara beserta
seluruh unsurnya, yaitu rakyat, wilayah dan pemerintahan.

Makna Kesaktian Pancasila

kesaktian pancasila adalah kepandaian ( kemampuan) yang dimiliki oleh lima dasar
negara yang dapat berbuat sesuatu melebihi kodrat alamnya sebagai dasar
negara.Adapun makna yang terkandung di masing - masing sila (ke-5 sila) seperti
berikut :

a. Sila Pertama : Ketuhanan Yang Maha Esa -> Memercayai adanya Tuhan yang
satu, tuhan yang maha Esa.

b. Sila Kedua : Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab -> Mengandung pengertian
HAM : Hak hidup, Hak Kebebasan, Persamaan Hak dan Hak untuk memiliki.
c. Sila Ketiga : Persatuan Indonesia -> Sudah jelas, Negara Indonesia yang terdiri
dari berbagai suku dan adat harus bersatu untuk Negara Indonesia, Menempatkan
kesatuan, persatuan, kepentingan, dan keselamatan bangsa dan negara di atas
kepentingan pribadi atau golongan.
d. Sila Keempat : Sila Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan
dalam Permusyawaratan / Perwakilan ->mengutamakan kepentingan negara dan

13
masyarakat, , mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk
kepentingan bersama.
e. Sila kelima : Sila Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia-> bersikap adil,
menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban, menghormati hak-hak orang
lain, bersama-sama berusaha mewujudkan kemajuan yang merata dan berkeadilan
sosial

SARAN

Seperti yang telah dikemukakan didepan, Peringatan Hari Kesaktian Pancasila pada
dasarnya adalah untuk memperkukuh Pancasila sebagai dasar dan pandangan hidup
bangsa. Hal itu perlu kita sadari dalam rangka mengembalikan Pancasila sebagai
dasar dan arah paradigmanya yang selama ini cenderung dilupakan, bahkan mungkin
hendak ditinggalkan karena semakin berkembangnya zaman manusia semakin tak
peduli apa itu sejarah dan pentingnya pancasila Pancasila sebagai dasar dan falsafah
negara harus kita jaga dan kita pertahankan dengan segala cara. Tanpa Pancasila,
negeri ini akan digerogoti oleh bangsanya sendiri, karena tidak ada suatu pedoman
lagi untuk mewujudkan cita-cita dan tujuan bersama, tidak ada lagi falsafah
(pandangan hidup)sebagai pemersatu bangsa, serta pemberi petunjuk dalam
mencapai kesejahteraan lahir dan batin bangsa Indonesia, serta tidak ada lagi dasar
negara dan kepribadian bangsa Indonesia yang memmbedakan Indonesia dengan
bangsa lainnya. Untuk itu marilah kita bersama-sama mewujudkan kembali
semangat untuk mengamalkan nilai-nilai Pancasila agar kita mampu mewujudkan
cita-cita kita bersama dan agar kita mampu mewujudkan kembali negara impian kita
sesuai Pancasila.

DAFTAR PUSTAKA

http://etikarahmi.blogspot.com/2011/01/makalah-pkn-kesaktian-pancasila.html diakses 27
februari 2017 jam 17:00

14
http://afrizaprihadi.wordpress.com/2013/01/15/perbedaan-ideologi-pancasila-dengan-
ideologi-lainnya-seperti-liberal-dan-komunis/ diakses 27 februari 2017 jam 17:00

http://isetaupik.blogspot.com/2012/09/latar-belakang-hari-kesaktian-pancasila.html diakses
27 februari 2017 jam 17:00

http://id.wikipedia.org/wiki/Partai_Komunis_Indonesia diakses 27 februari 2017 jam 17:00

http://rumpleee.blogspot.com/2012/10/makalah-sejarah-hari-kesaktian-pancasila_21.html
diakses 27 februari 2017 jam 17:00

http://id.wikipedia.org/wiki/Gerakan_30_September diakses 27 februari 2017 jam 17:00

https://www.facebook.com/note.php?note_id=151945124904105 diakses 27 februari 2017


jam 17:00

http://integralkuadrat.blogspot.com/2011/04/sejarah-dan-kronologis-peristiwa-g-30.html
diakses 27 februari 2017 jam 17:00

15