Anda di halaman 1dari 15

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penyusun panjatkan kepada Tuhan YME, karena berkat
rahmat-Nya penyusun dapat menyelesaikan makalah mengenai sistem transmisi
ini.

Makalah ini merupakan tugas mandiri tiap mahasiswa STPP Bogor tingkat I
semester 2. Selain itu, tujuan dari pembuatan makalah ini adalah untuk
menambah pengalaman serta keterampilan khususnya dibidang alat dan mesin
pertanian, serta merupakan tugas yang berpengaruh untuk bisa mengikuti UTS di
STPP Bogor. Dalam penyusunan makalah ini penyusun mengucapkan banyak
terima kasih kepada :

1. Ketua Sekolah Tinggi Penyuluhan Pertanian Bogor.


2. Dosen Alat dan Mesin Pertanian.
3. Semua pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan pembuatan makalah.

Akhir kata penyusun sampaikan, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi
penyusun maupun pembaca umumnya.

Bogor, Februari 2017

Penyusun

DAFTAR ISI

1
Halaman

KATA PENGANTAR..........................................................................................i

DAFTAR ISI........................................................................................................ii

DAFTAR TABEL.................................................................................................iii

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang........................................................................................1

B. Tujuan......................................................................................................1

C. Kegunaan.................................................................................................2

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian................................................................................................3

B. Jenis / Tipe Sistem Transmisi..................................................................3

C. Manfaat Sistem Transmisi7

D. Komponen - Komponen Transmisi.... .7

III. PEMBAHASAN.........................................................................................9

VI. KESIMPULAN..11
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

2
Tabel 1. Pola Tuas Transmisi Lantai...................................................................... 3

Tabel 2. Pola Tuas Transmisi di Setir


4

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Sistem transmisi, dalam otomotif, adalah sistem yang menjadi penghantar


energidari mesin ke diferensial dan as. Dengan memutar as, roda dapat
berputar danmenggerakkan mobil.Transmisi diperlukan karena mesin
pembakaran yang umumnya digunakan dalammobil merupakan mesin
pembakaran internal yang menghasilkan putaran (rotasi) antara 600 sampai
6000 rpm. Sedangkan, roda berputar pada kecepatan rotasi antara 0
sampai2500 rpm.Sekarang ini, terdapat dua sistem transmisi yang umum,
yaitu transmisi manualdan transmisi otomatis. Terdapat juga sistem-sistem
transmisi yang merupakan gabunganantara kedua sistem tersebut, namun ini
merupakan perkembangan terakhir yang barudapat ditemukan pada mobil-
mobil berteknologi tinggi dan merek-merek tertentu saja. Transmisi manual
merupakan salah satu jenis transmisi yang banyak dipergunakan dengan alasan
perawatan yang lebih mudah. Biasanya pada transimimanual terdiri dari
sampai dengan 7 speed.Transmisi semi otomatis adalah transmisi yang dapat
membuat kita dapatmerasakan sistem transmisi manual atau otomatis, bila kita
sedang menggunakan sistem transmisi manual kita tidak perlu menginjak
pedal kopling karena pada sistem transmisiini pedal kopling sudah teratur
secara otomatis.

B. Tujuan
1. Mendeskripsikan tentang pengertian Transmisi
2. Untuk mengetahui apa saja komponen utama dari Transmisi
3. Mengetahui bagaimana cara kerja dari Transmisi
4. Mengetahui fungsi dari Transmisi
5. Mengetahui apa saja keunggulan,kelemahan dan cara merawat Transmisi

C. Kegunaan
Dengan mempelajari sistem transmisi sehingga bisa mengaplikasikannya di
dalam menggukan alat dan mesin pertanian seperti dalam penggunaan traktor
yang terdapat sistem transmisinya agar dapat mengoperasikannya dengan baik
dan benar sesuai dengan tata cara penggunannya.

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian
Sistem transmisi merupakan sistem untuk mengkonversi torsi dan
kecepatan yang berasal dari mesin untuk menjadi torsi dan kecepatan yang
berbeda beda yang nantinya akan diteruskan ke penggerak akhir, pada
konversi ini akan mengubah kecepatan putar yang tinggi menjadi lebih rendah
tetapi menjadi lebih bertenaga atau sebaliknya.
Pada torsi tertinggi suatu mesin biasanya terjadi di sekitar pertengahan
dari batas putaran mesin yang diizinkan, sedangkan kendaraan memerlukan
torsi tertinggi pada saat mulai bergerak. Selain itu, kendaraan yang berjalan
pada kondisi jalanan yang menanjak memerlukan torsi yang lebih tinggi
dibandingkan dengan kendaraan yang berjalan pada kondisi jalanan yang
datar. Pada kondisi operasi yang berbeda beda tersebut akan diperlukan
sistem transmisi agar kebutuhan tenaga dapat terpenuhi oleh mesin.
Sistem transmisi sangat diperlukan pada mesin karena mesin mengalami
proses pembakaran yang pada umumnya digunakan dalam mobil merupakan
mesin pembakaran internal yang menghasilkan putaran antara 600 sampai
dengan 6000 rpm, sedangkan roda berputar pada kecepatan rotasi antara 0
sampai dengan 2500 rpm.
B. Jenis / Tipe Sistem Transmisi
Pada saat ini, terdapat tiga jenis / tipe sistem transmisi yang umum, yaitu
transmisi manual, transmisi otomatis, dan semi-otomatis. Uraian jenis / tipe
tersebut dijelaskan di bawah ini :
1. Transmisi Manual
Transmisi manual menggunakan clutch yang dapat dioperasikan oleh
pengemudi agar dapat mengatur perpindahan torsi dari mesin yang akan
menuju ke transmisi, serta perpindahan gigi yang dioperasikan dengan
menggunakan tangan pada kendaraan mobil atau yang menggunakan kaki
pada kendaraan motor. Gigi percepatan pada umumnya dirangkai pada
kotak gigi / gearbox untuk beberapa kecepatan biasanya berkisar antara 3
sampai dengan 6 gigi percepatan maju yang ditambah 1 gigi mundur ( R ).
Gigi percepatan tergantung kepada kecepatan kendaraan jika pada
kecepatan rendah atau pada kondisi jalanan menanjak maka gigi percepatan
yang digunaka yaitu 1 dan seterusnya kalau kecepatan semakin tinggi,
demikian pula sebaliknya kalau mengurangi kecepatan gigi percepatan
diturunkan pada saat ingin melakukan pengereman dapat dibantu dengan
menurunkan gigi percepatan. Lalu untuk susunan berbeda beda, untuk
lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

a. Tuas transmisi lantai

Tabel 1. Pola Tuas Transmisi Lantai

Pola Penjelasan
Ini adalah susunan 5 gigi kecepatan yang lazim digunakan pada
mobil modern ditambah dengan satu gigi mundur yang ditandai
dengan R. Penempatan gigi mundur (R) krucial karena bisa salah
memasukkan dapat mengganggu jalannya kendaraan, karena
kalau dari gigi 5 salah pindah ke mundur bisa berakibat fatal.

Susunan ini adalah susunan 5 gigi kecepatan yang lazim


digunakan pada bus ringan ditambah dengan satu gigi mundur
yang ditandai dengan R. Gigi 1 biasanya jarang dipakai, dipakai
pada saat mendaki di tanjakan terjal.

Sumber : Wikipedia Indonesia

b. Tuas transmisi di setir

Tabel 2. Pola Tuas Transmisi di Setir

Pola Penjelasan

Layout mobil dengan 3 gigi maju yang merupakan susunan


gigi percepatan mobil-mobil Amerika keluaran tahun 1930an
sampai dengan tahun 1950an yang pada waktu itu dijuluki
"three on the three"

Merupakan layout yang dikembangkan sesudah itu, yang


juga dikembangkan oleh mobil-mobil keluaran Eropa dan
Jepang.

Sumber : Wikipedia Indonesia


c. Tuas transmisi sepeda motor

Corak penukaran gigi percepatan sepeda motor yang lazim digunakan :

6
5
4
3
2
N
1

Tuas pengungkit gigi percepatan diinjak dengan kaki kiri untuk masuk
ke gigi 1 dan diungkit keatas untuk masuk ke gigi 2, 3, dan seterusnya.
Bila ingin menurunkan kecepatan, maka tuas pengungkit gigi percepatan
diinjak kebawah dari 5 ke 4 ke 3 dan seterusnya.

2. Transmisi Otomatis

Transmisi otomatis merupakan transmisi yang dapat melakukan


perpindahan gigi percepatan dengan cara otomatis agar dapat merubah
tingkat kecepatn pada sistem transmisi otomatis digunakan mekanisme
gesek dan tekanan minyak transmisi otomatis. Pada transmisi otomatis,
roda gigi planetari bermanfaat untuk merubah tingkat kecepatan dan torsi
sama seperti pada roda gigi transmisi manual. Posisi tuas transmsi otomatis
disusun dengan mengikuti format P R N D 3 2 L, pada saat ingin
menghidupkan mesin posisi tuas harus berada pada posisi P ataupun N saja.

Pada umumnya posisi transmisi otomatis adalah sebagai berikut :

1) P (Park) adalah posisi untuk kendaraan parkir, Transmisi terkunci pada


posisi ini sehingga kendaraan tidak bisa didorong.
2) R (Reverse) adalah posisi untuk memundurkan kendaraan.
3) N (Neutral) adalah posisi gir netral, hubungan mesin dengan roda dalam
keadaan bebas.
4) D (Drive) adalah posisi untuk berjalan maju pada kondisi normal.
5) 2/S (Second) adalah posisi untuk berjalan maju di medan pegunungan.
6) 1/L (Low) adalah posisi maju pada gir ke satu, hanya digunakan pada
saat mengendarai pada medan yang sangat curam.
7) 3 adalah posisi untuk berjalan maju dan transmisi tidak akan berpindah
pada posisi gir atas.
8) O/D (Over Drive) adalah posisi supaya perpindahan gir pada transmisi
terjadi pada putaran mesin yang lebih tinggi.
3. Transmisi Semi-Otomatis
Transmisi semi-otomatis merupakan tranmisi yang perpindahan gigi
percepatannya tanpa menginjak / menekan kopling, sistem ini menggunakan
sensor elektronik, prosesor dan aktuator untuk memindahkan gigi
percepatan atas perintah pengemudi. Sistem ini dikembangkan untuk
mengantisipasi kemacetan lalu lintas pada daerah perkotaan.

C. Manfaat Sistem Transmisi


Secara umum transmisi sebagai salah satu komponen sistem pemindah
tenaga (power train) mempunyai yang mempunyai fungsi yaitu meneruskan
aliran tenaga / putaran mesin yang diatur dari kopling sehingga sampai ke
poros propeller yang nantinya dapat diteruskan kembali, merubah suatu momen
yang dihasilkan dari mesin sesuai dengan kebutuhan yang diinginkan agar
mesin dapat bekerja secara maksimal dalam pelaksanaannya, memungkinkan
kendaraan dapat berjalan mundur (reserve) agar kendaraan di saat
mendapatkan suatu kendala pada suatu hambatan sehingga kendaraan bisa
dengan mudah mengatasinya dengan baik. Dari fungsi tersebut dapat diketahui
bahwa transmisi sangat membantu dalam suatu kendaraan dan juga
memudahkan dalam melaksanakan kegiatan sehari hari.

D. Komponen Komponen Transmisi


1. Transmission input salt / Poros Input transmisi
Sebuah komponen poros yang dapat dioprasikan dengan kopling yang
kerja memutar gigi di dalam gear box secara terus - menerus. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada lampiran gambar
2. Transmission gear / Gigi transmisi
Sebuah komponen yang berfungsi untuk mengubah output gaya torsi yang
meninggalkan transmisi.
3. Synchroniser / Gigi penyesuai
Sebuah komponen yang memungkinkan pemindahan gigi dilakukan pada
saat mesin bekerja / hidup.
4. Shift fork / Garpu pemindah
Komponen batang untuk memindah gigi atau synchroniser pada porosnya
sehingga memungkinkan gigi untuk di pasang / dipindah.
5. Shift linkage / Tuas Penghubung
Batang / tuas yang menghubungkan tuas perseneling dengan shift fork.
6. Gear shift lever / Tuas pemindah persneling
Tuas yang memungkinkan sopir memindah gigi Transmisi.

7. Transmision case / Bak transmisi


sebagai dudukan bearing transmisi dan poros poros serta sebagai wadah
oli/minyak transmisi.
8. Output shaft / Poros output
Poros yang mentransfer torsi dari transmisi ke gigi terakir.
9. Bearing / Bantalan laker
Mengurangi gesekan antara permukaan benda yang berputar di dalam
sistem transmisi.
10. Extension housing / Pemanjangan bak
Melengkapi poros output transmisi dan menahan seal oli belakang. Juga
menyokong poros output.
III. PEMBAHASAN

A. Cara Penggunaannya Pada Traktor


Untuk mengoperasikan traktor langkah awalnyanya yaitu mengecek
keadaan traktor terlebih dahulu lalu pastikan traktor dalam keadaan yang baik
serta sudah mengenali bagian bagian pengendali, untuk lebih jelasnya dapat
dilihat pada gambar 1. Bagian Bagian Pengendali Traktor

Sumber : Kementrian Pertanian

Langkah awal untuk menghidupkan traktor yaitu pertama tama pastikan rem
parkir telah terpasang setelah itu ubah posisi tongkat pengatur ke posisi netral jika
tidak dalam keadaan netral lalu masukkan kunci kontak dan putar ke arah on
selanjutnya injak penuh bagian pedal kopling dan putar kunci kontak ke kiri kea
rah preheater selama kurang lebih 10 20 detik setelah itu perhatikan bagian
ruang bakar apakah sudah cukup dipanaskan ataukah belum untuk mengetahui
ruang bakar tersebut telah cukup panas dapat dilihat pada indikator pendahuluan
berpijar ataukah tidak selanjutnya putar kunci kontak ke arah kanan pada posisi
start sehingga starter motor akan memutar mesin setelah mesin dihidupkan segera
lepaskan kunci kontak akan kembali ke keadaan on dengan sendirinya.
Menjalankan Traktor yang pertama yaitu Injak penuh pedal kopling lalu
pindahkan tongkat pengubah kecepatan utama dan tongkat pengubah kecepatan
PTO ke kecepatan yang diinginkan setelah itu lepaskan rem parkir selanjutnya
tingkatkan akselerasi mesin dengan menggunakan handel atau pedal akselerasi
setelah itu lepaskan pedal kopling perlahan-lahan dan traktor akan mulai bergerak.
Mengoperasikan pada saat pengolahan lahan yaitu terlebih dahulu pasang bajak
sesuai kebutuhan (bajak Singkal atau rotary) lalu naikkan Putaran Mesin pada
kecepatan konstan dengan menggunakan tuas akselerasi tangan selanjutnya injak
kopling, masukkan gigi rendah dan tuas putaran rotary setelah itu lepaskan
kopling secara perlahan-lahan lalu jalankan sesuai arah yang diinginkan
selanjutnya bila melakukan pembelokan implement harus diangkat untuk
mengindari kerusakan / patah pada implement.
IV. KESIMPULAN

Sistem transmisi, dalam otomotif, adalah sistem yang berfungsi untuk


konversi torsi dan kecepatan (putaran) dari mesin menjadi torsi dan kecepatan
yang berbeda-beda untuk diteruskan ke penggerak akhir. Konversi ini mengubah
kecepatan putar yang tinggi menjadi lebih rendah tetapi lebih bertenaga, atau
sebaliknya.
Transmisi menggunakan roda gigi-roda gigi (gears) dari rasio rendah ke
tinggi untuk memaksimalkan torsi mesin sesuai dengan perubahan yang terjadi
pada saat berkendara. Ada dua macam transmisi yaitu manual dan otomatis. Pada
transmisi manual yang digunakan adalah kopling dan lock unlock berbagai
macam set gear untuk mendapatkan rasio gigi yang berbeda. Transmisi otomatis
menggunakan torque converter dan planetary gears (roda gigi satelit) yang dapat
membuat satu set gear menghasilkan rasio gigi yang berbeda.

DAFTAR PUSTAKA

Dasar Dasar Teknik Mesin, Drs. Daryanto, Rineka Cipta, 2012 Jakarta

Daryanto. (2006). Dasar - dasar Teknik Mobil. Jakarta: PT Bumi Aksara

Teknik Sepeda Motor

Prinsip Dasar Mesin Otomotif ( Bekal Keterampilan Bagi Pemula )

Prinsip Dasar Mesin Otomotif Drs. Daryanto CV.ALFABETA 2013 Bandung

Teknik Mengemudi Mobil Hemat Bahan Bakar

Keselamatan Kerja Bengkel Otomotif Daryanto Dkk BUMI AKSARA 2017


Ahmad Kholil. 2012. Alat Berat. Bandung : PT Remaja Rosdakarya.
Perancangan Sistem Transmisi Roda Gigi Agustinus Purna Irawan Kanisius 2016
Do It Yourself Perawatan dan Tune Up Motor dan Mobil Eko Priyo Utomo
2016 Andi publisher
https://id.wikipedia.org/wiki/Sistem_transmisi
http://arahmanhakim2.blogspot.co.id/2014/01/sistem-transmisi.html
http://www.viarohidinthea.com/2014/10/transmisi-manual-pada-mobil.html

LAMPIRAN

Gambar Poros Input transmisi Gambar Gigi Transmisi

Gambar Gigi penyesuai Gambar Garpu Pemindah


Gambar Tuas Penghubung Gambar Tuas Pemindah

Gambar Bak Transmisi Gambar Poros Output

Gambar Bantalan Gambar Pemanjangan Bak