Anda di halaman 1dari 80

KERJA PRAKTEK

PELAKSANAAN PEKERJAAN PROYEK PEMBANGUNAN

JALAN LAYANG KHUSUS BUSWAY (JLKB) KAPTEN

TENDEAN BLOK M CILEDUG PAKET TRUNOJOYO

PADA PEKERJAAN FABRIKASI, ERECTION DAN

STRESSING BOX GIRDER

Diajukan Untuk Memenuhi Persyaratan Kurikulum


Program Strata Satu (S-1)
Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Pancasila

DIAJUKAN OLEH:
ARIS NUGRAHA 4213210010
MUHAMMAD IDRIS MAHENDRA 4213210068
PRILITA HERMALIA 4213210075

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS PANCASILA
JAKARTA
TAHUN 2016
PERSETUJUAN KERJA PRAKTEK

Kerja Praktek dengan judul:

PELAKSANAAN PEKERJAAN PROYEK PEMBANGUNAN JALAN LAYANG KHUSUS

BUSWAY (JLKB) KAPTEN TENDEAN BLOK M CILEDUG PAKET TRUNOJOYO PADA

PEKERJAAN FABRIKASI, ERECTION DAN STRESSING BOX GIRDER

dibuat untuk melengkapi prasyarat kurikulum Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik

Universitas Pancasila

Jakarta, November 2016

Program Studi Teknik Sipil

Fakultas Teknik Universitas Pancasila

Dosen Pembimbing Jurusan Ketua Jurusan

(Dr. Prima Jiwa Osly, ST. MSi. ) (Ir. Akhmad Dofir, MT.)
KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah SWT, karena dengan rahmat dan karunia-Nya, penulis dapat
melaksanakan Praktek Kerja Lapangan selama periode 1 Agustus 2016 s/d 1 November 2016
dan menyelesaikan Laporan Praktek Kerja Lapangan dengan judul Pelaksanaan Pekerjaan
Proyek Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway (JLKB) Kapten Tendean Blok M
Ciledug Pada Pekerjaan Fabrikasi, Erection dan Stressing Box Girder.

Praktek Kerja Lapangan merupakan salah satu syarat mata kuliah wajib yang harus
diambil oleh setiap mahasiswa S1 Teknik Sipil Universitas Pancasila. Tujuan dari Praktek
Kerja Lapangan ini adalah untuk mendapatkan pengalaman nyata di dunia kerja. Selain itu
juga mahasiswa teknik sipil dapat menerapkan bekal ilmu dan keahlian yang sudah
didapat saat perkuliahan dengan berbagai permasalahan teknis maupun non teknis yang
terjadi di lapangan. Dalam Praktek Kerja Lapangan ini, penulis melakukan pengamatan
langsung serta mempelajari sistem kerja di PT. Jaya Kontruksi.

Penulis menyadari bahwa terlaksananya Praktek Kerja Lapangan dan selesainya


penulisan laporan ini berkat bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis mengucapkan
terima kasih yang kepada :

1. Allah SWT yang telah memberikan limpahan karunia dan kekuatan-Nya sehingga
penulis dapat menyelesaikan laporan ini dengan baik.

2. Orang tua kami yang telah banyak memberi dukungan dan mendoakan penulis dalam
segala hal yang salah satunya dalam hal pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan ini.

3. Bapak Daru sebagai penjabat Dinas Bina Marga DKI Jakarta yang telah menyalurkan
saya kepada Proyek Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway (JLKB) Kapten
Tendean Blok M Ciledug.

4. Bapak Ir . Ari Wibowo, ST sebagai Project Manager PT. Jaya Kontruksi yang telah
bersedia menerima saya untuk melaksanakan Praktek Kerja Lapangan di Proyek
Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway (JLKB) Kapten Tendean Blok M
Ciledug Paket Trunojoyo.

i
5. Bapak Deny Pramudjo, ST selaku pembimbing Proyek Jalan Layang Khusus Busway
(JLKB) Kapt. Tendean Blok M Ciledug paket Trunojoyo yang telah memberi
kesempatan kepada kami untuk dapat kerja praktek.
6. Seluruh staff PT. Jaya Kontruksi dan PT. VSL Indonesia yang selalu membantu
dan mengarahkan penulis saat melakukan Praktek Kerja Lapangan.

8. Bapak Ir. Achmad Dofir, MT., sebagai ketua program studi S1 Teknik Sipil Universitas
Pancasila.

9. Bapak Dr. Prima Jiwa Osly, ST. MSi., selaku dosen pembimbing kerja praktek kami.

10. Kepada segenap dosen Jurusan Teknik Sipil Universitas Pancasila yang telah
memberikan ilmu yang sangat berguna selama ini sehingga laporan Praktek Kerja
Lapangan ini dapat diselesaikan dengan baik.

11. Seluruh keluarga besar Himpunan Mahasiswa Jurusan Teknik Sipil Universitas
Pancasila, khususnya bagi angkatan 2013, terima kasih selalu memberikan semangat
selama pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan.

Penulis menyadari adanya keterbatasan kemampuan dan kendala yang dihadapi


sehingga laporan ini belum sepenuhnya sempurna. Untuk itu kritik, saran, dan tindakan
lanjutan yang sifatnya membangun sangat penulis harapkan, sehingga penulisan laporan ini
dapat lebih bermanfaat.

Akhir kata penulis berharap agar laporan ini bermanfaat bagi para pembaca
umumnya dan penulis sendiri khususnya. Atas segala perhatian yang diberikan pembaca,
penulis mengucapkan terima kasih.

Jakarta, 1 November 2016

Penulis

ii
DAFTAR ISI

Halaman Judul
Lembar Pengesahan
Kata Pengantar ................................................................................................................ i
Daftar Isi......................................................................................................................... iii
Daftar Tabel .................................................................................................................... vi
Daftar Gambar ................................................................................................................ vi
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ............................................................................................. 1
1.2 Maksud dan Tujuan ...................................................................................... 3
1.2.1 Maksud dan Tujuan Pembangunan Proyek.......................................... 3
1.2.2 Maksud dan Tujuan Pembangunan Praktek ......................................... 3
1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktek ....................................................................... 4
1.4 Waktu dan Tempat Pelaksaan Kerja Praktek ................................................. 5
1.5 Metodologi Pelaksanaan Kerja Praktek ......................................................... 5
1.6 Sistematika Penulisan Laporan Kerja Praktek ............................................... 6
BAB II TINJAUAN UMUM PROYEK
2.1 Peta Lokasi Proyek ....................................................................................... 8
2.2 Data Proyek .................................................................................................. 9
2.2.1 Data Teknis Proyek ............................................................................ 9
2.2.2 Data Kontruksi ................................................................................... 10
2.3 Data Struktur Proyek .................................................................................... 10
2.3.1 Uraian Pekerjaan ................................................................................ 10
2.4 Material ........................................................................................................ 11
2.4.1 Beton Ready Mix ................................................................................ 12
2.4.2 Box Girder.......................................................................................... 13
2.4.3 Strand................................................................................................. 13
2.4.4 Lem Epoxy ......................................................................................... 14
2.5 Peralatan ....................................................................................................... 14
2.5.1 Alat Berat ........................................................................................... 15
2.5.1.1 Concrete Pump ...................................................................... 15
2.5.1.2 Concrete Mixer Truck ............................................................ 15

iii
2.5.1.3 Generator Set ........................................................................ 16
2.5.1.4 Mobile Crane ........................................................................ 16
2.5.1.5 Gantry ................................................................................... 18
2.5.1.6 Trailer Truck ......................................................................... 20
2.5.1 Alat Ringan ........................................................................................ 20
2.5.2.1 Bar Bender ............................................................................ 20
2.5.2.2 Bar Cutter ............................................................................. 21
2.5.2.3 Waterpass .............................................................................. 21
2.5.2.4 Sleeper .................................................................................. 22
2.5.2.5 Hydraulic Jack ...................................................................... 22
2.5.2.6 Stressing Jack ........................................................................ 23
2.5.2.7 Hydraulic Pump .................................................................... 23
2.5.2.8 Anchor Blok........................................................................... 24
2.5.2.9 Wedges .................................................................................. 24
2.5.2.10 Theodolite............................................................................. 25
2.5.2.12 Port Bearing ......................................................................... 26
2.5.2.13 Duct...................................................................................... 26
2.5.2.14 Bucket................................................................................... 27
2.5.2.15 Lampu Penerangan ............................................................... 28
BAB III ORGANISASI DAN MANAJEMEN PROYEK
3.1 Umum .......................................................................................................... 29
3.2 Struktur Organisasi ....................................................................................... 29
3.2.1 Pemilik Proyek ................................................................................... 30
3.2.2 Konsultan Perencana .......................................................................... 30
3.2.3 Konsultan Pengawas ........................................................................... 31
3.2.4 Kontraktor Pelaksana .......................................................................... 32
3.3 Hubungan Kerja Antara Pengelola Proyek .................................................... 33
3.4 Sistem Pengendalian Proyek ......................................................................... 34
3.4.1 Pengendalian Waktu ........................................................................... 34
3.4.2 Pengendalian Mutu ............................................................................. 35
3.4.3 Pengendalian Biaya ............................................................................ 36
BAB IV ANALISA PENGAMATAN PROYEK
4.1 Umum .......................................................................................................... 37
4.2 Fabrikasi Box Girder .................................................................................... 38

iv
4.2.1 Alur Pekerjaan Precast Box Girder ..................................................... 39
4.3 Erection Box Girder ..................................................................................... 46
4.3.1 Erection Box Girder ........................................................................... 46
4.3.2 Metode Konstruksi Balanced Cantilever ............................................. 47
4.3.3 Flow Chart Erection Box Girder......................................................... 48
4.3.4 Erection Pier Box Girder .................................................................... 49
4.3.5 Erection Field Segmen Box Girder dengan Crane ............................... 53
4.3.6 Erection Field Segmen Box Girder dengan Gantry ............................. 58
4.4 Pekerjaan Stressing Box Girder .................................................................... 62
4.4.1 Proses Pekerjaan Stressing Box Girder ............................................... 63
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan .................................................................................................. 67
5.2 Saran ............................................................................................................ 68
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

v
DAFTAR TABEL

Tabel Hal

1.1 Delapan Paket Pembangunan Jalan Layang Kapten Tendean-Cileduk-Blok M 2

2.1 Data Kontruksi 10

DAFTAR GAMBAR

Gambar Hal

2.1 Peta Lokasi Proyek 8

2.2 Pembagian Zona Proyek 8

2.3 Grafik Metode Kerja Proyek 11

2.4 Benda Uji Beton 12

2.5 Box Girder 13

2.6 Kabel Strand 14

2.7 Sikadur untuk lem epoxy 14

2.8 Concrete Pump 15

2.9 Concrete Mixer Truck 16

2.10 Genset 16

2.11 Heavy Lifting Crane 17

2.12 Medium Lifting Crane 17

2.13 Light Lifting Crane 17

2.14 Truck Lifting Crane 17

2.15 Rangkaian Gantry 19

2.16 Erection Girder dengan menggunakan gantry 19

vi
2.17 Gantry 19

2.18 Trailer Truck 20

2.19 Bar Bender 20

2.20 Bar Cutter 21

2.21 Waterpass 21

2.22 Instalasi Sleeper 22

2.23 Hydraulic Jack 22

2.24 Press hose 22

2.25 Stressing jack type ZPE 19 23

2.26 Hydraulic Pump 23

2.27 Anchor Block 24

2.28 Wedges 24

2.29 Theodolite 25

2.30 Chrome Wedges 26

2.31 Port Bearing 26

2.32 Duct 27

2.33 Bucket 27

2.34 Lampu Penerangan 28

3.1 Struktur Organisasi Proyek 32

3.2 Hubungan Kerja 33

4.1 Box Girder 38

4.2 Alur Pekerjaan Precast Box Girder 39

4.3 Bar cutting dan bar bending 40

4.4 Perakitan rebar dan pemasangan duct 40

4.5 Geometry control dengan total station 41

vii
4.6 Setting formwork 41

4.7 Setting formwork 41

4.8 Memasukkan rebar kedalam formwork 42

4.9 Memperbaiki posisi rebar 42

4.10 Memasukkan inner mould 42

4.11 Menyambung post-tensioning tendon 43

4.12 Memasang sparing dan duct 43

4.13 Pembersihan formwork dan inpeksi pengawasan 43

4.14 Proses pengecoran dan curing box girder 44

4.15 Pembukaan formwork dan penarikan tableform oleh dozer 45

4.16 Pengiriman segmen box girder ke proyek 45

4.17 Metode kontruksi balanced cantilever 47

4.18 Diagram alir pekerjaan Erection Box Girder 48

4.19 Penyediaan akses bekerja dan pekerjaan platform 49

4.20 Scroll Jack 49

4.21 Pengangkatan box girder dengan mobile crane 50

4.22 Peletakan box girder pada pier 50

4.23 Memasang formwork 51

4.24 Penulangan bagian atas pier segment 51

4.25 Pengecoran 52

4.26 Persiapan erection box girder dilihat dari pier 53

4.27 Persiapan erection box girder dilihat dari bawah 54

4.28 spreader beam dikatkan dengan box girder 54

4.29 Instalasi lifting bracket 55

4.30 Pengangkatan/erection dengan Heavy Lifting Crane 55

viii
4.31 Meletakkan box girder diatas shoring 56

4.32 Pemasangan Hanger Beam 56

4.33 Setting elevasi dan kordinat box girder 57

4.34 Memasang wet joint formwork 57

4.35 Pengecoran wet joint 58

4.36 Instalasi lifting bracket 59

4.37 Pengangkatan box girder dengan metode balanced cantilever 59

4.38 Pengganjalan dengan kayu 60

4.39 Mengnstal stress bar pada blister stress bar 60

4.40 Penarikan Stress Bar 61

4.41 Bahan epoxy 61

4.42 Teori Erection Box Girder 62

4.43 Pemasangan Angkur 63

4.44 Crown Wedges 63

4.45 Pekerja sedang menyeting hydraulic jack 64

4.46 Stressing 64

4.47 Pembacaan dan Pencatatan stressing 65

4.48 Pemotongan kabel strand 65

ix
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Dalam upaya mendukung kemajuan Indonesia di masa depan, pemerintah

fokus menggenjot kembali pembangunan infrastruktur. Oleh sebab itu, untuk dapat

membangun infrastruktur yang memadai dibutuhkan tenaga-tenaga ahli dalam

bidangnya, salah satunya yaitu Sarjana Teknik Sipil.

Seorang Sarjana Teknik Sipil tidak dapat lahir begitu saja tanpa melalui

proses yang panjang. Proses yang harus dilaluinya tersebut antara lain dengan

mempelajari segala macam ilmu dan teori yang berhubungan dengan teknik sipil di

bangku perkuliahan, praktikum di laboratorium dan praktikum di lapangan. Salah

satu bentuk praktikum di lapangan tersebut yaitu Kerja Praktek (KP) atau Praktek

Kerja Lapangan (PKL) di proyek-proyek kontruksi.

Untuk itu, program studi Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Pancasila

mensyaratkan mahasiswanya untuk mengambil mata kuliah Kerja Praktek sebagai

salah satu syarat kelulusan studi. Salah satu pertimbangan mengapa diperlukan mata

kuliah Kerja Praktek adalah karena mahasiswa perlu mendapat pembekalan mengenai

dunia kerja teknik sipil yang kelak akan dihadapinya. Selama kerja praktek ini,

mahasiswa diharapkan dapat melihat dan mengalami langsung bagaimana penerapan

dari ilmu yang selama ini dipelajarinya pada sebuah proyek kontruksi di lapangan.

Pada saat ini Pemerintah Provinsi DKI Jakarta terutama Dinas Bina Marga

DKI Jakarta sedang menjalankan proyek Pembangunan Jalan Layang Khusus

Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok M Ciledug sebagai akses bus Transjakarta

1
koridor XIII. Keterbatasan lahan di Jakarta, membuat Dinas Bina Marga DKI Jakarta

tidak dapat membuat akses jalan bus Transjakarta koridor XIII diatas tanah (at

grade), dalam hal ini pembangunan jalan layang diharapkan dapat menjadi solusi

keterbatasan lahan yang ada.

Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok

M Ciledug bertujuan meningkatkan keandalan bus Transjakarta koridor XIII agar

mendapatkan prioritas dan tidak terhambat dengan kemacetan. Selain itu, Jalan

Layang Khusus Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok M Ciledug ini

direncanakan terintegritas dengan Mass Rapid Transit (MRT) sehingga memudahkan

masyarakat untuk melakukan integrasi antar moda.

Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok

M Ciledug direncanakan sepanjang 9,8 km dan pembagunannya dibagi menjadi 8

paket pengerjaan sebagai berikut:

Tabel 1.1 Delapan Paket Pembangunan Jalan Layang Kapten Tendean - Cileduk

No. Paket Kontraktor Pelaksana Panjang (Km)

1 Tendean PT. Adhi Karya 1100

2 Santa PT. Yasa Patria Perkasa 1059

3 Trunojoyo PT. Jaya Konstruksi 1206

4 Taman Puring PT. Hutama Karya 1144

5 Kebayoran Lama PT. Pembangunan Perumahan 1244

6 Seskoal PT. Wijaya Karya 1424

7 Kostrad PT. Istaka Karya PT. Agra Budi 1146

8 Cileduk PT. Waskita Karya 1500

2
1.2 Maksud dan Tujuan

1.2.1 Maksud dan Tujuan Pembangunan Proyek

Dengan semakin majunya perekonomian dan populasi penduduk di Indonesia,

terutama di Jakarta sebagai ibukota negara serta pusat bisnis dan ekonomi nasional,

kebutuhan volume jalan semakin bertambah akibat volume kendaraan yang

semakin meningkat, maka pembangunan proyek ini dimaksudkan sebagai upaya

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta khususnya Dinas Bina Marga untuk mengatasi

masalah kemacetan yang terjadi di Jakarta khususnya rute jalan Kapt. Tendean

Blok M Ciledug.

Tujuan yang diharapkan dengan adanya pembangunan Jalan Layang Khusus

Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok M Ciledug:

1. Mengurangi tingkat kemacetan yang kian parah khususnya pada rute Blok M

Ciledug.

2. Memperkuat transportasi massal khususnya Bus Transjakarta koridor XIII.

3. Menciptakan integrasi antar moda yang mudah dengan menghubungkan Jalan


Layang dengan Mass Rapid Transit (MRT).

4. Mengalihkan pemilik kendaraan pribadi untuk menggunakan transportasi umum

dalam menunjang mobilitas sehari-hari.

5. Menunjang pembangunan, serta mendukung mobilitas manusia, barang dan jasa


sehingga dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi daerah.

1.2.2 Maksud dan Tujuan Kerja Praktek

Kerja praktek ini dimaksudkan sebagai sarana latihan sebelum memasuki dunia

kerja agar kelak ketika bekerja di bidang teknik sipil (konstruksi) pada khususnya

maupun bidang lain pada umumnya, akan lebih siap dan mampu memberikan kinerja

yang optimal karena telah dibekali ilmu yang tidak diperoleh di kampus.
3
Tujuan dilaksanakannya kegiatan kerja praktek ini adalah :

1. Mempelajari penerapan di lapangan dan teori yang didapat di bangku perkuliahan.

2. Memperoleh gambaran yang menyeluruh dalam pelaksanaan pembangunan suatu

proyek berikut permasalahan-permasalahan yang dihadapi serta solusi untuk

menyelesaikan permasalahan yang ada.

3. Mengetahui struktur organisasi proyek dan pembagian tugas dari tiap personil

proyek yang terlibat.

4. Mempelajari proses pengawasan dan pengendalian biaya, mutu dan waktu

pekerjaan dari suatu proyek.

5. Mempelajari dan mendokumentasikan tiap langkah perkerjaan dan hal-hal lain

yang dianggap perlu, misalnya foto peralatan atau foto proses pengecoran dan lain

sebagainya.

1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktek

Laporan ini merupakan laporan kerja praktek yang dilakukan pada

pembangunan Jalan Layang Khusus Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok M

Ciledug Paket Trunojoyo. Laporan ini berisi penjelasan mengenai manajemen

proyek dan struktur organisasi, material dan peralatan yang digunakan, penjelasan

singkat tentang tahapan pekerjaan konstruksi secara umum, serta pengawasan dan

pengendalian proyek.

Selain itu, laporan ini juga berisi hasil pengamatan pelaksanaan yang bersifat

teknis di lapangan selama kerja praktek terutama pekerjaan struktur, yaitu berupa

produksi box girder, pekerjaan erection dan stressing girder yang merupakan

pekerjaan dari struktur atas.

4
1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek

Pelaksanaan kerja praktek ini dilaksanaan pada : 1 Agustus 1 November

2016. Studi ini dilaksanakan pada Proyek Pembangunan Jalan Layang Khusus

Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok M Ciledug Paket Trunojoyo, PT. Jaya

Kontruksi yang berlokasi di Jalan Trunojoyo - Wolter Monginsidi, Kelurahan Selong,

Kecamatan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta.

1.5 Metodologi Pelaksanaan Kerja Praktek

Dalam penyajian laporan kerja praktek berupa jalannya pelaksanaan proyek

pembangunan Jalan Layang Khusus Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok M

Ciledug Paket Trunojoyo, informasinya diperoleh dari hasil :

1. Study Kepustakaan

Dimana bahan penulisan laporan ini diperoleh dari mengumpulkan materi

materi melalui buku buku literature penunjang dari perpustakaan atau sumber

lain, catatan kuliah, serta artikel artikel dari media cetak maupun eletronik.

2. Study Lapangan

Yaitu dengan melakukan pengamatan langsung semua aktifitas konstruksi

berdasarkan data data aktual (gambar) yang berhubungan dengan pekerjaan

proyek.

3. Interview / Wawancara

Yaitu dengan melakukan kegiatan tanya jawab dengan orang orang atau

pekerja yang terlibat dalam kegiatan proyek tersebut dan orang orang yang ahli

di bidang konstruksi bangunan.

5
1.6 Sistematika Penulisan Laporan Kerja Praktek

BAB I : PENDAHULUAN

Membahas mengenai latar belakang, maksud dan tujuan proyek dan kerja

praktek, ruang lingkup kerja praktek, waktu dan tempat pelaksanaan kerja

praktek, metodologi pelaksanaan kerja praktek dan sistematika penulisan

laporan kerja praktek.

BAB II : TINJAUAN UMUM PROYEK

Membahas mengenai informasi peta lokasi proyek, data proyek secara

teknis dan data kontruksi, data struktur proyek berupa jenis pekerjaan,

material dan peralatan yang digunakan pada proyek serta pekerja yang

terlibat pada proyek.

BAB III : MANAJEMEN PROYEK

Membahas mengenai struktur organisasi dan manajemen proyek. Dimana

struktur organisasi proyek meliputi penjelasan tugas masing-masing

personil yang terdapat di dalamnya dari pemilik, konsultan perencana,

konsultan pengawas, kontraktor. Serta sistem manajemen proyek meliputi

pengawasan dan pengendalian biaya proyek, mutu pekerjaan, waktu

pekerjaan.

6
BAB IV : ANALISA PENGAMATAN PROYEK

Membahas mengenai hasil dari pengamatan pada proyek, yaitu pekerjaan

pabrikasi box girder, pekerjaan struktur atas berupa erection dan

stressing box girder.

BAB V : PENUTUP

Merupakan kesimpulan dan saran dari laporan kerja praktek ini.

7
BAB II

TINJAUAN UMUM PROYEK

2.1 Peta Lokasi Proyek

Lokasi Proyek Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway Kapt. Tendean -


Blok M - Ciledug Paket Trunojoyo yang dikerjakan oleh PT. Jaya Konstruksi
Manggala Pratama membentang sepanjang 1,206 Km dari Jalan Trunojoyo sampai
dengan Jalan Wolter Monginsidi, Kelurahan Selong, Kecamatan Kebayoran Baru
dengan lebar jalan 9 m (2 lajur) dapat dilihat pada gambar 2.1. Pelaksanaan Paket
Trunojoyo ini dibagi menjadi lima zona. Pembagian zona pekerjaan dapat dilihat pada
Gambar 2.1.

Gambar 2.1 Peta Lokasi Proyek

8
Gambar 2.2 Pembagian zona Proyek Pembangunan Jalan Layang Khusus
Busway Kapten Tendean Blok M-Ciledug Paket Trunojoyo
2.2 Data Proyek

Data proyek merupakan data-data yang dibuat untuk keperluan pembangunan

suatu proyek dan digunakan sebagai acuan atau pedoman dalam pelaksanaan suatu

proyek. Adapun data proyek ini berisi data teknis proyek dan data kontruksi.

2.2.1 Data Teknis Proyek

Nama Proyek : Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway Kapten Tendean -


Blok M - Ciledug Paket Trunojoyo
Nomor kegiatan : 1.03.01.001.037
Nomor PKP : 1087
Lokasi kegiatan : Provinsi DKI Jakarta
Kota Administrasi : Jakarta Selatan
Tahun Anggaran : 2013-2016 (Tahun jamak)
Pemilik Proyek : Dinas Pekerjaan Umum DKI
Jakarta Kontraktor : PT. Jaya Konstruksi Manggala Pratama
Konsultan Perencana : PT. Eskapindo Matra
Konsultan Pengawas : PT. Anugerah Kridapradana
Jenis kontrak : Fixed Total Price (Lumpsum)
NO Kontrak : 45385/-1.792 Tanggal 15 Desember 2014
ADDENDUM I : 45392/-1.792 Tanggal 15 Desember 2014
ADDENDUM II : 322/-1.792 Tanggal 09 Februari 2015
ADDENDUM III : 1263/-1.792 Tanggal 11 Mei 2015
ADDENDUM IV : 4662/-1.792 Tanggal 02 September 2015
ADDENDUM V : 6868/-1.792 Tanggal 02 November 2015
Sumber Dana : APBD tahun anggaran 2013- 2016
Waktu Pelaksanaan : 731 hari kalender
Mulai : 15 Desember 2014
Selesai : 15 Desember 2016
Masa Pemeliharaan

9
Mulai : 16 Desember 2016
Selesai : 16 Desember 2017

2.2.2 Data Konstruksi


Tabel 2.1 Data Konstruksi
No. Uraian Panjang Lebar Luasan Lajur Jumlah
Pier
(m) (m) (m2)
1 Main Road 1,206.00 9.00 10,854.00 2/2. 28
2 Ramp Off 362.00 5.70 2,063.40 1/1. 7
3 Ramp On 315.00 5.70 1,795.50 1/1. 7

Pondasi : bore pile diameter 1.2 m, 267 tiang


Pier : beton bertulangan dimensi 2 x 2 m, 28 Pier
Box Girder : Precast Segmental
Jenis Konstruksi : Jalan Layang Precast Box Girder
Jumlah Pier : 41 Unit (27 MR, 7 R.OFF dan 7 R.ON)
Jumlah Span : 45 Span (31 MR, 7 R.OFF dan 7 R.ON)
Jumlah Pier Head : 38 Unit
Jumlah Halte : 1 Unit (Halte Tirtayasa)
Jumlah Box Girder : 642 Segmen
Metode Erection : Balance Cantilever dengan Launching Gantry

2.3 Data Struktur Proyek

2.3.1 Uraian Perkerjaan

Struktur Jalan Layang Khusus Busway Kapten Tendean - Blok M -


Ciledug Paket Trunojoyo dimulai setelah lahan bebas dari jaringan utilitas dan lebar
lalu lintax yang tersisa terpenuhi.

Struktur Jalan Layang ini melingkupi pekerjaan:


A. Struktur Bawah
1. Pekerjaan Bore Pile
2. Pekerjaan Pile Cap

10
B. Struktur Atas
1. Pekerjaan Pier/Kolom
2. Pekerjaan Pier Head
3. Pekerjaan Produksi Box Girder
4. Erection Box Girder
5. Stressing
6. Pekerjaan Barrier Jembatan
C. Pekerjaan Finishing
Landscape, Pelengkap Lalu Lintas dan Utilitas Jembatan.

Gambar 2.3 Grafik Metode kerja proyek Pembangunan Jalan Layang


Khusus Busway Kapten Tendean-Blok M-Ciledug paket Trunojoyo

2.4 Material
Dalam pelaksanaan pekerjaan proyek berdasarkan jadwal yang telah dibuat,
maka pengadaan dan pengalokasian material yang cukup sesuai dengan waktu yang
dibutuhkan merupakan hal yang sangat penting. Pengorganisasian yang baik dan
benar akan memperlancar terlaksananya proyek dan pengeluaran biaya menjadi lebih
efektif dan efisien karena sesuai dengan jadwal yang telah direncanakan. Kurangnya
atau tidak tersedianya material hanya akan memperlambat pelaksanaan pekerjaan
pada suatu proyek. Material yang berlebihan juga tidak baik, sebab akan

11
membutuhkan tempat penyimpanan yang lebih besar dan uga menjadi tidak efektif
sehingga akan membuat material tersebut rusak atau dalam kondisi tidak baik.

Berikut ini adalah material yang digunakan pada proyek pembangunan Jalan
Layang Khusus Busway Kapten Tendean - Blok M - Ciledug Paket Trunojoyo
berdasarkan spesifikasi teknis :

2.4.1 Beton Ready Mix

Untuk efektivitas pelaksanaan pengecoran, pada proyek ini menggunakan


beton ready mix dari Jaya Mix Beton. Beton siap pakai (ready mix) merupakan beton
yang diolah dalam batching plant dalam jumlah besar sesuai dengan pesanan, baik
jumlah, karakteristik, maupun kekentalannya, yang kemudian diantar ke lokasi proyek
menggunakan mobil mixer truck.

Ketentuan yang harus diperhatikan dalam pemakaian beton ready mix :

1) Pemakaian beton ready mix harus mendapatkan persetujuan dari pengawas.


2) Kontraktor harus bertanggung jawab penuh terhadap adukan yang disuplai,
kontinuitas pengiriman, serta menjamin keseragaman dan kualitas bahan adukan
yang harus memenuhi syarat-syarat spesifikasi.
3) Beton ready mix harus sudah dicor pada tempatnya serta waktu yang tertentu
dihitung mulai truk pengaduk berangkat dari site plan sampai selesai.
4) Untuk mengecek mutu beton, harus mengambil sampel yang berupa silinder
dengan diameter 10 cm dan tinggi 20 cm untuk uji kuat tekan dan sampel balok
ukuran 15x15x60 cm untuk sampel kuat lentur. Kemudian dilakukan tes yang telah
disetujui oleh konsultan pengawas, dan jumlah sampel yang diambil sesuai
Peraturan Beton Indonesia 1971.

Gambar 2.4 Benda Uji Beton

12
2.4.2 Box Girder

Box Girder adalah bagian struktur atas yang berfungsi menyalurkan beban
berupa beban kendaraan, berat sendiri girder dan beban beban lainnya yang berada
di atas girder tersebut ke bagian struktur bawah yaitu abutment atau pier. Umumnya
merupakan balok I, bentuk U, dan bentuk Box dengan dimensi tertentu. Girder yang
dipakai di Proyek Jalan Layang Kapten Tendean Cileduk paket trunojoyo ini adalah
prestressed concrete girder dengan bentuk Box Girder produksi PT. Jaya-Mix.
Pemakaian beton prategang (prestressed concrete) memungkinkan girder dibuat
dengan dimensi yang lebih kecil dibanding beton biasa. Dimensi Box Girder yang
digunakan tergantung dari posisi Box Girder yang sudah ditentukan oleh konsultan
perencana.

Gambar 2.5 Box Girder

2.4.3 Strand

Strand merupakan kabel baja dengan ukuran 12,7 mm yang dipilin menjadi
satu sebagai pengganti tulangan baja dalam prestressed girder. Kabel strand ini
memiliki kuat tarik yang tinggi. Pemasangan kabel strand selalu di ikuti oleh proses
stressing dimana proses ini bertujuan untuk memberi tekanan pada kabel strand
sehingga mampu mendukung struktur dalam menahan beban yang telah direncanakan.

13
Gambar 2.6 Kabel Strand

2.4.4 Lem Epoxy (digunakan sikadur dari PT. SIKA Indonesia)


Setelah proses erection segmental box girder, ada proses perekatan antar
segmen box girder yang disebut dengan proses epoxy. Untuk merekatkan antara dua
segmen box girder digunakan lem epoxy yaitu Sikadur Rehaidiner dan Sikadur Racing
dari PT. Sika Indonesia. Kadar untuk pencampuran dua bahan ini adalah 1:3 untuk
Racing : Rehaidiner.

Gambar 2.7 Sikadur rehaidiner dan racing untuk lem Epoxy


2.5 Peralatan
Peralatan merupakan suatu sarana atau sumber daya yang penting untuk memudahkan
pelaksanaan proyek. Efektivitas pelaksanaan suatu proyek juga tergantung dari peralatan
yang digunakan. Oleh karena itu, penyediaan dan pemilihan peralatan harus direncanakan
dengan baik. Peralatan terbagi menjadi 2 kategori Alat Berat dan Alat Ringan.

14
2.5.1 Alat Berat

2.5.1.1 Concrete Pump

Concrete pump adalah alat yang digunakan untuk mendistribusikan campuran


beton dari truk pengaduk ke lokasi bangunan yang akan dicor. Alat ini memainkan
peranan penting dalam pelaksanaan pengecoran pada lokasi yang terlalu jauh atau
terlalu tinggi.

Pertimbangan menggunakan concrete pump antara lain:


1) Volume beton yang akan dicor sangat besar.
2) Pelaksanaan pengecoran akan lebih cepat.
3) Kontinuitas pengecoran dapat dijaga untuk menghindari keterlambatan.
4) Koordinasi antara persiapan pengecoran dan penumpahan beton lebih mudah.
Alat ini bekerja dengan sistem tekanan hidraulis, namun untuk menaikan
adukan beton digunakan tekanan udara yang ditimbulkan kompresor. Untuk mencapai
tempat-tempat yang jauh menggunakan pipa-pipa yang dapat disambung.

Gambar 2.8 Concrete Pump

2.5..1.2 Concrete Mixer Truck


Concrete mixer truck adalah kendaraan truk khusus yang dilengkapi dengan
concrete mixer untuk mengaduk/mencampur beton. Alat ini juga digunakan untuk
mengangkut adukan beton ready mixed dari batching plant ke lokasi proyek. Selama
pengangkutan beton diaduk perlahan secara terus menerus agar kondisi adukan beton
tetap dalam keadaan merata dan tidak mengeras. Dengan demikian mutu beton akan
tetap terjaga. Kapasitas dari suatu mixer truck adalah 5 m3 dan 7 m3.

15
Gambar 2.9 Concrete Mixer Truck

2.5.1.3 Generator Set

Generator set adalah rangkaian mesin (motor) diesel yang berfungsi sebagai
penggerak motor listrik (dinamo) sehingga dapat menghasilkan tenaga listrik.
Generator set digunakan untuk menyuplai kebutuhan listrik peralatan yang digunakan
pada pelaksanaan proyek seperti penerangan proyek serta kebutuhan listrik di atau
direksi keet dan lain-lain. Kelebihan generator set adalah mudah dalam mobilisasinya.

Gambar 2.10 Genset

2.5.1.4 Mobile Crane

Crane adalah alat untuk memindahkan material baik dalam arah horisontal
maupun vertikal. Mobile crane memiliki kemampuan angkat yang besar dan mampu
berputar hingga 360 derajat serta jangkauan hingga puluhan meter. Tipe crane yang
dipakai di proyek ini adalah dibedakan berdasarkan kapasitas pengangkatannya.
Crane mempunyai boom yang disangga oleh struktur utamanya. Boom ini
dapat berupa suatu kerangka / kisi-kisi dari baja (frame work) dengan kendali kabel

16
sebgai alat pengangkatnya. Sebagai penggerak utama untuk mengoperasikannya dapat
dengan mesin diesel, motor bensin atau motor listrik.

Gambar 2.11 Heavy Lifting crane 40 ton Gambar 2.12 Medium Lifting crane 20-25 ton

Gambar 2.13 Light Lifting crane 10-15 ton

Gambar 2.14 Truck Lifting crane < 5 ton

17
2.5.1.5 Gantry

Erection Box Girder adalah suatu kegiatan pemasangan Box Girder ke atas
tumpuannya. Pada proyek ini, erection box girder dilaksanakan dengan sistem
Balance Cantilever. Keuntungan sistem Balance Cantilever adalah kemudahan dalam
pengerjaan serta tidak terlalu membutuhkan banyak pekerja, sedangkan kekurangan
dari metode ini adalah produktivitas relatif lebih rendah dibandingkan sistem Span by
Span. Erection Box Girder menggunakan alat Gantry. Dimana alat gantry ini terdiri
dari beberapa rangkaian.

Pemasangan PAB, LCB, Dan ULRS


Pemasangan PAB (Pier Auxiliary Beam) dilakukan di atas box girder pada PS
(Pier Segment) yang telah ditentukan. Kemudian dilanjutkan dengan pemasangan
LCB (Lower Cross beam) tepat di atas PAB dan dilanjutkan dengan pemasangan
ULRS (Universal Lower Roller Support).

Pemasangan Main Truss


Perakitan main truss ( MT) dilakukan sebelum pengangkatan ke atas ULRS.
Perakitan MT dilakukan dari bagian tengah dilanjutkan ke bagian ujung.

Pemasangan RSL, FSL, RUCB, dan FUCB

Pemasangan alat ini dilakukan dengan bantuan mobile crane dengan posisi
RSL dan FSL di bagian bawah MT sedangkan FUCB dan RUCB di bagian atas MT.
Fungsi dari masing-masing alat tersebut adalah sebagai berikut:

RSL (Rear Support Leg) : sebagai penahan saat pemasangan box girder pada
PS untuk bagian belakang.

FSL (Front Support Leg) : sebagai penahan saat pemasangan box girder pada
PS untuk bagian depan.

RUCB (Rear Upper Cross Beam) : berfungsi untuk men`gangkat box girder yang akan
ditempatkan pada PS untuk bagian belakang.

FUCB (Front Upper Cross Beam) : berfungsi untuk mengangkat box girder yang akan
ditempatkan pada PS untuk bagian depan.
18
Gambar 2.15 Rangkain Gantry

Gambar 2.16 Erection girder dengan mengunakan gantry

Gambar 2.17 Gantry

19
2.5.1.6 Trailer Truck

Truk jenis ini digunakan sebagai alat angkut karena dapat mengangkut box
girder dengan kapasitas besar dan biaya operasinya relatif murah. Truck Trailer dapat
pula digunakan untuk transportasi alat berat dan juga counter weight. Pengangkatan
muatan (lifting) dilakukan dengan menggunakan Crane ataupun Portal Gantry.
Trailer truck yang digunakan memiliki kapasitas hinga 50 ton.

Gambar 2.18 Trailer Truck

2.5.2 Alat Ringan

2.5.2.1 Bar Bender

Bar bender adalah alat yang digunakan untuk membengkokkan tulangan baja
dalam berbagai macam sudut sesuai dengan perencanaan. Mekanisme kerja alat ini
adalah dengan memasukkan baja diantara poros tekan dan poros pembengkok
kemudian diatur sudut dan panjang pembengkokkannya.

Gambar 2.19 Bar Bender

20
2.5.2.2 Bar Cutter

Bar cutter adalah alat yang digunakan untuk memotong tulangan baja baik
dengan diameter polos maupun ulir sesuai dengan panjang rencana

Gambar 2.20 Bar Cutter

2.5.2.3 Waterpass

Dalam pelaksanaan di lapangan, alat waterpass digunakan untuk mengecek


elevasi (levelling). Hal ini berfungsi agar elevasi atau ketinggian bangunan bisa
sesuai dengan rencana elevasi dari hitungan yang telah dilakukan.

Gambar 2.21 Waterpass

21
2.5.2.4 Sleeper

Sleeper merupakan balok kayu yang digunakan sebagai penopang untuk


mempermudah pengangkatan box girder pada saat perekatan lem poxy sebelum diberi
tegangan (stressing) dan untuk mempermudah saat instalasi transfer girder. Instalasi
sleeper ini dilakukan secara manual yaitu dengan menyusun balok balok kayu
berukuran besar yang akan menjadi tumpuan untuk girder.

Gambar 2.22 Instalasi Sleeper

2.5.2.5 Hydarulic Jack

Untuk membantu mengangkat PC-I Girder dari stock, digunakan alat


Hydraulic Jack sebagai dongkrak. Hydraulic Jack yang dipakai di lapangan
menggunakan bantuan alat Press Hose sebagai penggeraknya. Metode kerja adalah
dengan meletakkan Jack Hydrolic dibawah PC-I Girder yang akan dipindahkan lalu
digerakkan mengunakan Press Hose agar PC-I Girder terangkat dan dapat
dipindahkan oleh Beam Trolley.

Gambar 2.23 Hydraulic Jack Gambar 2.24 Press Hose

22
2.5.2.6 Stressing Jack

Stressing Jack adalah alat yang digunakan untuk memberikan tegangan pada
kabel strand dalam girder dengan cara menarik kabel strand. Seperti teori beton
prategang, kabel strand yang diberi tegangan akan menjadikan girder memiliki
kekuatan lebih besar untuk menahan beban di atasnya. Stressing Jack tipe ZPE 19 ini
umumnya digunakan untuk menarik kabel strand 0,5 inch maksimal sebanyak 19
buah.

Gambar 2.25 Stressing Jack Tipe ZPE 19

2.5.2.7Hydraulic Pump

Hydraulic Pump merupakan salah satu bagian dari sistem penggerak hidrolik.
Pada sistem hidrolik ini, hydraulic pump berfungsi untuk merubah energi kinetik
menjadi energi hidrolik (energi tekan). Sistem kerjanya sendiri yaitu dengan cara
menghisap oli dari tangki hidraulik lalu aliran oli tersebut didorong ke dalam sistem
hidraulik.

Gambar 2.26 Hydraulic Pump

23
2.5.2.8 Anchor Blok

Anchor block merupakan piringan tempat masuk dan keluarnya kabel strand.
Pada piringan ini terdapat beberapa lubang yang akan diisi kabel strand dan dikunci
oleh wedges/baji. Posisi anchor block sendiri menempel pada casting girder. Anchor
block dan wedges/baji nantinya akan menahan kabel strand ketika dan setelah proses
stressing.

Gambar 2.27 Anchor Block

2.5.2.9Wedges/baji
Wedges atau baji digunakan untuk menahan kabel strand, umumnya dipasang
sebelum dilakukan stressing. Untuk memasang wedges biasanya dilakukan secara
manual dengan ditekan menggunakan tangan pada lubang wedges plate, lalu dipukul
dengan pipa besi untuk mengencangkannya.

Gambar 2.28 Wedges/Baji

24
2.5.2.10 Total Station (Theodolite)

Total Station atau yang kita kenal sebagai Theodolite adalah alat bantu
pemetaan pada saat konstruksi bangunan untuk mengetahui jarak dan kemiringan titik
tertentu yang ditembakkan. Alat ini menggunakan sistem ukur elektronik atau
Electronic Distance Meter (EDM). Dalam proyek flyover ini dapat digunakan dalam
menentukan lokasi pemasangan pier, pile cap, menentukan kemiringan posisi box
girder, dan lainnya.

Gambar 2.29 Total Station (Theodolite)

2.5.2.11 Chrome Wedges

Chrome wedges adalah tempat berbentuk lingkaran berlubang yang terbuat dari
bahan krom yang disetiap lubangnya diisi dengan wedges yang nantinya disetiap
lubang akan dilewati oleh kabel strand dan dikunci oleh chrome wedges. Chrome
wedges ini nantinya akan menjadi tempat dilakukannya stressing tendon pada box
girder.

25
Gambar 2.30 Chrome Wedges

2.5.2.12 Port Bearing

Port Bearing adalah sebuah bantalan yang terbuat dari karet dan per didalam
satu pot baja yang berfungsi untuk mentransfer gaya-gaya vertikal dari satu struktur
atas yang ditopang, dalam hal ini adalah struktur memanjang dari flyover. Pada proyek
ini terdapat 5 pier yang menggunakan port bearing yang bisa disebut sistem
Expansion Joint (EJ).

Gambar 2.31 Port Bearing

2.5.2.13 Duct

Duct adalah saluran yang terbuat dari BJLS atau plat galvanis atau seng yang
berbentuk seperti pipa memanjang yang berguna untuk menyalurkan benda melalui lubang
duct tersebut. Duct dipasang pada rangka box girder dan kemudian dilakukan pengecoran agar
nantinya terdapat lubang-lubang untuk disalurkan kabel strand antar box girder pada
pembangunan flyover.
26
Gambar 2.32 Duct

2.5.2.14 Bucket

Bucket digunakan untuk mrnampung adukan beton dari concrete truck mixer,
dengan kapasitas sekitar 0,6 m3, yang kemudian akan dibawa kelokasi pengecoran jika
tidak menggunakan concrete pump. Dalam penuangan beton ketempat yang akan dicor
agar dapat turun dengan baik terdapat tremi yang bentuknya seperti selang besar,
sehingga beton dpat turun dengan sempurna, tidak terbuang kemana-mana. Bucket ini
diangkat dengan mobile crane.

Gambar 2.33 Bucket

27
2.5.2.15 Lampu Penerangan

Lampu penerangan digunakan sebagai penerangan pada saat dilakukan


pekerjaan pada malam hari, misalnya pekerjaan pengecoran pada wet joint dan
closure.

Gambar 2.34 Lampu Kerja

28
BAB III

ORGANISASI DAN MANAJEMEN PROYEK

3.1 Umum

Penyelenggaraan suatu proyek pembangunan harus dilaksanakan secara


sistematis dan berkesinambungan. Tahapan ini dimulai dari proses perancangan,
perencanaaan, pelaksanaan, pembangunan fisik sampai pemanfaatan dan
pemeliharaan. Dalam suatu proyek perlu adanya sebuah sistem organisasi dan
manajemen proyek yang baik untuk mendapatkan hasil yang maksimal dan sesuai
dengan rencana.
Dalam suatu proyek, setiap unsur saling berkaitan satu sama lain dan tidak
dapat berdiri sendiri dalam menjalankan tugasnya. Setiap unsur bertanggung jawab
atas tugasnya masing-masing. Untuk mengatur setiap unsure maka diterapkan sistem
manajemen yang merupakan alat bantu untuk mengelola dan mengontrol jalannya
pelaksanaan pembangunan agar berhasil dengan baik.
Adapun pihak-pihak yang terlibat dalam suatu proyek pembangunan antara
lain:
1. Pemilik proyek (Owner)
2. Konsultan perencana (Designer)
3. Konsultan pengawas (Supervisor)
4. Kontraktor / Penyedia jasa

3.2 Struktur Organisasi

Untuk menunjang keberhasilan Proyek Pembangunan Jalan Layang Khusus


Busway Kapten Tendean Blok M Cileduk Paket Trunojoyo, dibentuk struktur
organisasi proyek yang mempunyai tugas dan tanggung jawab berbeda-beda sesuai
dengan tingkat keahlian dan keterampilan dalam pelaksanaan proyek. Pihak yang
terlibat dalam proyek ini harus saling bekerjasama satu sama lain untuk mencapai satu
tujuan yang sama. Hal ini dimaksudkan agar didapatkan mutu pelaksanaan yang baik
sehingga memuaskan berbagai pihak yang terlibat, terutama bagi owner sebagai
pemberi tugas.

29
Pada proyek ini terdapat tiga pihak organisasi yang terlibat langsung yang
saling berkaitan satu dengan lainnya. Ketiga pihak tersebut adalah:

1. Pemilik Proyek : Dinas Bina Marga Provinsi DKI Jakarta


2. Kontraktor : PT. Jaya Konstruksi MP, Tbk
3. Konsultan : PT. Eskapindo Matra PT. Artefak Arkindo

3.2.1 Pemilik Proyek

Pemilik proyek (owner) atau pengguna jasa adalah orang atau badan,baik
pemerintah maupun swasta, yang memiliki proyek dan mempunyai dana serta
memberikan pekerjaan kepada pihak penyedia jasa untuk merealisasikan sebuah
proyek. Pemilik proyek wajib membayar biaya yang diperlukan pada pekerjaan
tersebut. Pemberi tugas (owner) pada Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway
Kapten Tendean Blok M Cileduk Paket Trunojoyo adalah Dinas Bina Marga
Provinsi DKI Jakarta.
Adapun tugas dan wewenang dari pemilik proyek antara lain :
a. Memberikan informasi, bantuan dan kerjasama yang diperlukan kontraktor
sepanjang batas kewenangan dan kewajiban pemilik.
b. Memberikan semua instruksi kepada kontraktor melalui konsultan pengawas.
c. Dapat memberhentikan sebagian atau seluruh pekerjaan apabila kontraktor tidak
memberikan hasil pekerjaan yang sempurna dan melanggar ketentuan.
d. Menentukan keputusan akhir yang mengikat mengenai proyek.
e. Menandatangani Surat Perintah Kerja (SPK) dan surat perjanjian dengan
kontraktor.
f. Mengesahkan semua dokumen pembayaran kepada pihak kontraktor.

3.2.2 Konsultan Perencana

Konsultan perencana adalah pihak yang ditunjuk oleh owner untuk


melaksanakan pekerjaan perencanaan. Konsultan perencana bertugas merancang
sesuai dengan keinginan owner dengan mempertimbangkan beberapa hal seperti
kondisi tanah, fungsi bangunan, segi arsitektur, kondisi alam, kondisi lingkungan dan
sebagainya. Perencana dapat berupa perorangan atau badan usaha baik swasta maupun
pemerintah.

30
Konsultan Perencana berfungsi melaksanakan pengadaan dokumen
perencanaan, dokumen lelang, dokumen untuk pelaksanaan kontruksi, memberikan
penjelasan pekerjaan pada waktu pelelangan, dan memberikan penjelasan serta saran
penyelesaian terhadap persoalan perencanaan yang timbul selama tahap kontruksi.
Konsultan Perencana mulai bertugas sejak tahap perencanaan sampai dengan waktu
serah terima I pekerjaan oleh Kontraktor. Konsultan perencana pada Pembangunan
Jalan Layang Khusus Busway Kapten Tendean Blok M Cileduk Paket Trunojoyo
adalah PT. Perencana Djaja.

Adapun tugas dan tanggung jawab konsultan perencana antara lain :

a. Melakukan perencanaan struktural atas permintaan pemilik proyek secara


keseluruhan sesuai dengan ide, batas-batas teknis dan administrasi.
b. Menentukan standar dan peraturan struktur yang sesuai dengan perencanaan
sebagai acuan dalam pelaksanaan pekerjaan serta menentukan spesifikasi teknis
(persyaratan meterial dan peralatan, serta metode kerja yang digunakan).
c. Memberikan penjelasan secara detail, baik kepada pemilik proyek maupun kepada
kontraktor atas segala sesuatu yang dianggap kurang jelas, meragukan atau yang
dapat menimbulkan masalah tertentu, khususnya yang menyangkut perencanaan
demi kelancaran dan kelangsungan proyek.
d. Bertanggung jawab atas seluruh perencanaan struktural yang dibuat, perhitungan
konstruksi maupun Rencana Anggaran Biaya (RAB).

3.2.3 Konsultan Pengawas

Konsultan pengawas adalah orang/badan yang ditunjuk pengguna jasa untuk


membantu dalam pengelolaan pelaksanaan pekerjaan pembangunan mulai dari awal
hingga berakhirnya pekerjaan pembangunan. Konsultan pengawas memiliki
wewenang untuk memperingatkan atau menegur pihak pelaksana jika terjadi
penyimpangan pekerjaan terhadap kontrak kerja. Pengawas juga berhak memeriksa
shop drawing pelaksana, memberikan tanggapan dan usul, serta berhak menghentikan
pelaksanaan proyek jika pelaksana tidak mengindahkan peringatan yang diberikan.
Konsultan Pengawas pada Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway Kapten
Tendean Blok M Cileduk Paket Trunojoyo adalah PT. Eskapindo Matra dan PT.
Artefak Arkindo.

31
3.2.4 Kontraktor Pelaksana
Kontraktor Pelaksana adalah orang atau badan yang menerima pekerjaan dan
menyelenggarakan pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan biaya yang telah ditetapkan
berdasarkan gambar rencana dan syarat-syarat yang ditetapkan. Kontraktor Pelaksana
melaksanakan semua pekerjaan yang telah diberikan kepadanya sesuai dengan
kesepakatan denagan pemilik proyek. Kontraktor juga harus membuat laporan
kemajuan pelaksanaan proyek dalam halnya laporan harian, mingguan, serta bulanan
kepada pemilik proyek.Kontraktor pada Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway
Kapten Tendean Blok M Cileduk Paket Trunojoyo adalah PT. Jaya Konstruksi
MP, Tbk dan PT. VSL Indonesia sebagai Sub-Kontraktor.

Gambar 3.1 Struktur Organisasi Penyedia Jasa PT. Jaya Konstruksi MP, Tbk
Sumber: Dokumen Kontraktor

32
3.3 Hubungan Kerja Antara Pengelola Proyek
Hubungan kerja antara pengelola proyek adalah hubungan antara pihak-pihak
yang mempunyai tanggung jawab terhadap pelaksanaan pembangunan proyek.
Adapaun pihak-pihak yang terkait adalah antara Owner, Konsultan Perencana,
Kontraktor, dan Konsultan Pengawas.

Hubungan kerja antara pihak-pihak yang bertanggung jawab terhadapa


pembangunan proyek ini dapat dilihat sebagai berikut :

Gambar 3.2 Hubungan kerja antara Owner Konsultan Kontraktor

Keterangan :
A : Owner memberi tugas perencanaan kepada konsultan perencana
B : Konsultan perencana memberikan hasil rencana kepada owner
C : Owner memberikan tugas pekerjaan pelaksanaan di lapangan
kepada kontraktor sesuai dengan gambar rencana
D : Kontraktor bertanggung jawab menyelesaikan tugas dan memberikan laporan
hasil pekerjaan kepada owner
E : Owner memberikan tugas kepada konsultan pengawas agar mengawasi setiap
pelaksanaan di lapangan

33
F : Konsultan pengawas memberikan laporan hasil pengawasan setiap waktu yang
ditentukan kepada owner
G : Konsultan pengawas memberikan (mengarahkan) pekerjaan yang harus
dilakukan oleh kontraktor
H : Kontraktor memberikan laporan hasil pekerjaan kepada konsultan pengawas

3.4 Sistem Pengendalian Proyek

Pengendalian suatu proyek sangat diperlukan, pengendalian ini harus benar dan

terencana dengan baik, oleh karena itu sumber daya manusia memerankan peranan

penting dalam pengendalian proyek. Pengendalian proyek ini terdiri dari standar

waktu, standar mutu, dan standar biaya proyek.

3.4.1 Pengendalian Waktu

Pendendalian waktu pada prinsipnya adalah mengatur agar proyek dapat

dilaksanakan sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan. Untuk menanggulangi hal

tersebut maka dibuat system pengendalian waktu dengan system barchart dan

pembuatan kurva S.

Barchart adalah hubungan antara macam dan volume pekerjaan dengan waktu

yang diperlukan. Penyusunan barchart yang baik akan mendapat peningkatan

pekerjaan. Didalam kurva S dapat dilihat apakah kita memerlukan tenaga kerja

tambahan atau pengurangan tenaga kerja, sehingga pekerjaan lebih teratur.

Kegunaan kurva S adalah sebagai berikut :

Waktu penyelesaian pekerjaan selalu dapat diawasi

Dapat diperkirakan waktu penyelesaian proyek

34
Dapat mengontrol dan mengevaluasi kemajuan dan kemunduran pekerjaan

yang telah dilakukan serta material yang akan disediakan dilapangan dan

peralatan yang dibutuhkan.

Untuk melaksanakan pengendalian waktu yang baik maka perlu diadakan

pertemuan yang berkala dari pihak-pihak yang berkait. Dari pertemuan tersebut akan

diperoleh langkah-langkah bagi pemecahan masalah-masalah kritis dan dapat

diketahui program pelaksanaan fisik dilapangan.

3.4.2 Pengendalian Mutu

Pengendalian mutu atau kualitas disini pada prinsipnya adalah mengatur

kualitas konsrtruksi yang dihasilkan sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan.

Pengendalian mutu dilakukan di lapangan dan di laboratorium. Test yang

dilakukan mencakup test kepadatan tanah, test material beton, dan test material

lainnya.

Pengendalian Mutu Beton

Uji nilai slump dengan kerucut Abrams, test ini dilakukan di lapangan

Flexural strength of concrete specimen atau tes kelenturan beton

Pengujian ketebalan beton, yaitu dengan test core drill (uji dengan cara

pengeboran) dengan interval minimum 100 mm

Pengendalian Mutu Tanah

Field Density yaitu test untuk mengetahui kepadatan daan kerapatan

tanah di lapangan dengan caransand density cone test.

California Bearing Ratio Test (CBR) yaitu untuk mengetahui nilai

CBR tanah.

35
3.4.3 Pengendalian Biaya

Pengendalian biaya dilakukan agar tidak terjadi penyimpangan yang tidak

sesuai dengan ketentuan anggaran proyek yang dilaksanakan, maka dari itu perlu

dilakukan usaha-usaha sebagai berikut :

- Setiap melakukan kegiatan pelaksanaan selalu berpedoman pada daftar kuantitas

dan harga, serta analisa harga satuan dalam penawaran.

- Menjaga disiplin pelaksanaan guna menghindari pengeluaran biaya yang tidak

masuk dalam anggaran yang ada, hal ini bisa terjadi akibat kecerobohan

pelaksanaan sehingga mengakibatkan pembongkaran-pembongkaran pekerjaan

yang semestinya tidak perlu terjadi.

- Selalu meningkatkan konsultasi agar kebijakan yang dibuat dapat menguntungkan

kedua belah pihak dan menyesuaikan jenis dan volume pekerjaan dengan biaya

yang dikeluarkan oleh pemilik (owner).

36
BAB IV
ANALISA PENGAMATAN PROYEK

4.1 Umum
Pada Bab ini membahas mengenai hasil dari pengamatan kerja praktek pada
proyek pembangunan Jalan Layang Khusus Busway Kapt. Tendean Blok M
Ciledug Paket Trunojoyo. Pada saat kami memulai kerja praktek, pekerjaan pada
proyek sudah mencapai pekerjaan struktur atas dimana jenis pekerjaan yang
dilaksanakan yaitu :
- Pekerjaan erection box girder
- Pekerjaan stressing box girder

Selain itu kami mendapatkan kesempatan untuk melakukan kerja praktek di


Jaya Beton Indonesia dan kami mengamati tentang pabrikasi box girder untuk proyek
pembangunan Jalan Layang Khusus Busway Kapt. Tendean Blok M Ciledug
Paket Trunojoyo ini.

37
4.2 Fabrikasi Box Girder
Precast segment adalah beton pracetak yang dibuat pada sebuah cetakan
dengan ukuran dan desain yang sudah direncanakan dan dibuat segmental sehingga
dapat menghemat biaya dan efisiensi waktu. Pembangunan menggunakan beton
pracetak tentu memiliki beberapa keunggulan diantaranya:
- Bentuk ukuran yang pasti, lebih ringan dan rapi
- Efisiensi waktu pengerjaan proyek
- Mempermudah pekerjaan struktur maupun finishing
- Dapat dibentuk sesuai desain yang diinginkan atau dibutuhkan
- Mengurangi dampak beton menjadi sampah lingkungan
Jadi dalam hal efisiensi, pembuatan beton pracetak dapat menjadi salah satu
metode kerja yang dapat dijadikan pertimbangan disesuaikan dengan kebutuhan
proyek dan keadaan lingkungan di sekitar. Salah satu benda yang dibuat dengan beton
pracetak yaitu box girder.
Box girder adalah beton precast yang dibuat berbentuk balok-balok berongga
yang terbuat dari elemen baja dan beton dengan menggunakan cetakan di pabrik
sesuai dengan desain rencana yang diinginkan dalam suatu proyek. Balok-balok
berongga tersebut memiliki lubang-lubang yang nantinya akan dilewatkan kabel-kabel
baja atau Tendon sehingga menghubungkan box girder satu sama lain menjadi jalan
layang atau flyover. Tentu pembuatan box girder ini sangatlah penting dalam proyek
jalan layang ini, dan menjadi salah satu item pareto proyek mencapai 23.43% nilai
proyek.

Gambar 4.1 Box girder


Box girder yang dipakai di proyek ini di dapatkan dari PT. Jaya Beton
Indonesia, yang dimana PT. Jaya Beton Indonesia merupakan anak perusahaan dari

38
PT. Pembangunan Jaya. Fabrikasi pembuatan precast box girder ini berlokasi di Jalan
Jend. Gatot Subroto KM. 8,5 Gang Daido Curug, Kec. Tangerang, Banten. Diambil
dari pabrik ini dikarenakan lokasi plant lebih dekat dengan proyek Pembangunan
Jalan Layang Khusus Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok M Ciledug Paket
Trunojoyo dari pada plant plant PT. Jaya Beton Indonesia lainnya.

4.2.1 Alur Pekerjaan Precast Box Girder

Gambar. 4.2 Alur pekerjaan Precast Box Girder

39
Alur pengerjaan pembuatan box girder hingga siap dierection di proyek adalah
sebagai berikut:
1. Perakitan rebar dan pemasangan post-tensioning Tendon
Pada tahap ini dilakukan perakitan rangkaian tulangan untuk pembuatan box
girder, dengan merangkai tulangan yang telah dibuat dengan memotong dan menekuk
tulangan. Juga pada tahap ini ditambahkan duct sebagai selongsong post-tensioning
Tendon dan juga deck yaitu item yang berguna untuk memberi jarak antar tulangan
agar membentuk selimut beton.

Gambar 4.3 Bar cutting dan Bar Bending

Gambar 4.4 Perakitan rebar dan pemasangan duct

2. Penyetingan matchcast dan formwork


Tahap penyetingan ini sangat penting untuk penetapan posisi matchcast dan
formwork. Posisi matchcast disesuaikan melalui geometry control yaitu dengan
penembakan titik-titik dan penyesuaian formwork dengan menyeting tableform dan
wingform disesuaikan dengan posisi matchcast segment. Dalam hal ini harus sesuai
dengan gambar desain box girder yang diinginkan.

40
Gambar 4.5 Geometry control dengan Total station

Gambar 4.6 Setting formwork

3. Melapiskan form oil dan bond breaker


Matchcast dilapisi dengan bond breaker agar beton baru tidak menyatu dan
formwork dilapisi dengan form oil agar mudah untuk dilepaskan. Jika tidak dilapisi
akan dapat mengakibatkan retak atau runtuh pada antar box girder.

Gambar 4.7 Setting formwork

41
4. Memasukkan rebar ke dalam formwork
Pemindahan ini menggunakan portal gantry dengan mengaitkan rebar pada
spreader beam dan diangkat masuk kedalam formwork yang telah disetting sesuai
dengan desain.

Gambar 4.8 Masukkan rebar kedalam formwork

5. Perbaikan posisi rebar dan post-tensioning Tendon


Posisi dari rebar dan post-tensioning Tendon akan berubah dikarenakan
pengangkatan oleh portal gantry. Maka diperlukan penyesuaian kembali bentuk dan
letak yang tepat.

Gambar 4.9 Memperbaiki posisi rebar dan post-tensioning tendon

6. Penggeseran inner mould


Inner mould diposisikan pada tengah-tengah rebar sebagai bagian dari
formwork pembentuk box girder.

Gambar 4.10 Memasukkan inner mould

42
7. Penyambungan post-tensioning Duct dengan segment matchcast
Melakukan penyambungan dan penyesuaian top dan bottom Duct pada rebar
dengan matchcast dengan menggunakan isolasi agar saat pemasangan box girder.

Gambar 4.11 Menyambung post-tensioning tendon

8. Pemasangan Sparing dan Duct


Yang dimaksudkan adalah lubang yang dibutuhkan saat nanti akan dilakukan
erection box girder, lubang drainase, dan man hole.

Gambar 4.12 Memasang Sparing dan Duct

9. Pembersihan formwork dan pengecekan


Bersihkan formwork dari benda-benda yang tidak diperlukan dan dilakukan
pengecekan ulang oleh konsultan pengawas dan kontraktor agar sesuai dengan desain
yang tepat sebelum dilakukan pengecoran.

Gambar 4.13 Pembersihan formwork dan inspeksi pengawas

43
10. Pengecoran, Boiler Water Treatment dan Curing
Pengecoran dilakukan dengan beton Self-Compacting Concrete (SCC) dengan
mutu FC 50 atau setara dengan K600 dengan syarat slump flow 600-650 mm. Tahap
pengecoran dengan cara menuangkan beton ready mix dari batching plan oleh truk
mixer pada bucket yang diangkat oleh crane menuju formwork. Dilakukan perataan
penyebaran beton dan pemadatan beton dengan bantuan vibrator yang dioperasikan
oleh pekerja. Setelah selesai, curing dilakukan agar beton terawat dan proses hidrasi
semen berjalan dengan lancar dan tidak terjadi retak permukaan. Proses curing yang
dilakukan adalah dengan penyiraman air (water curing) selama 10-12 jam.

Gambar 4.14 Proses pengecoran dan curing box girder

11. Pembukaan formwork dan penggeseran matchcast


Formwork dibuka dan dilakukan penggeseran box girder baru sebagai
matchcast segmen selanjutnya, dan matchcast diangkat dan ditaruh pada segment
storage yard. Penarikannya dilakukan dengan mengaitkan kabel baja pada dozer.

44
Gambar 4.15 Pembukaan formwork dan penarikan tableform oleh dozer

12. Mengirimkan box girder menuju lokasi proyek


Setelah box girder telah berumur 14 hari atau telah mencapai 80% kekuatan,
maka dapat dikirimkan dan dilakukan erection box girder pada proyek.

Gambar 4.16 Pengiriman segmen box girder ke proyek

45
4.3 Erection Box Girder

4.3.1 Erection Box girder


Box girder merupakan salah satu dari segment jembatan layang. Box girder
merupakan suatu bentuk perkembangan dari girder. Girder itu sendiri adalah struktur jembatan yang
menghubungkan antara struktur bawah dan sebagai penyangga plat diatasnya. Perbedaan girder dan
box girder terletak pada bentuk dan fungsi. Girder adalah balok diantara dua penyangga (pier atau
abutment) pada jembatan Atau fly over. Umumnya merupakan balok I, tetapi juga bisa berbentuk
box, atau bentuk lainnya. Girder adalah elemen konstruksi jembatan yang sangat penting, karena
dilihat dari fungsinya yaitu untuk menahan beban konstruksi yang ada diatasnya yaitu plat lantai dan
menghubungkan antara pile-pile jembatan. (Fadhilah, Fitriani, & Astuti, 2011)

Jalan layang non tol Paket Trunojoyo (Tendean Blok M) tersebut


menggunakan box girder. Box girder adalah jembatan di mana balok utama terdiri dari
balok-balok dalam bentuk kotak berongga. Box girder tersebut merupakan beton yang
biasanya terdiri dari beton pratekan, baja struktural, atau komposit baja dan beton
bertulang. Bentuk dari box girder ini biasanya berbentuk empat persegi panjang atau
trapesium dalam penampang. Box girder biasanya digunakan untuk jalan layang, jalan
raya dan juga untuk monorail.

Pengangkatan box girder untuk disambungkan ke pier (kolom jalan layang)


disebut dengan erection box girder. Pengangkatan box girder untuk disambungkan ke
pier (kolom jalan layang) diperlukannya alat berat untuk mengangkatnya. Sebelumnya
alat berat telah ditentukan pemilihannya supaya alat berat yang digunakan bisa
menjadi efektif dalam penggunaannya. Alat berat yang ditentukan dalam
pengangkatan box girder dan juga material lainnya pada proyek ini yaitu,
menggunakan mobile crane beroda rantai, dan laucher gantry. Kegiatan Erection Box
girder ini dibagi menjadi tiga jenis pekerjaan yaitu:
1. Erection Pier Segment Box girder
2. Erection Field Segment Box girder dengan Launching Gantry
3. Erection Field Segment Box girder dengan Crane

46
4.3.2 Metode Konstruksi Balanced Cantilever
Metode konstruksi balance cantilever adalah metode pembangunan jembatan
jalan layang non tol dimana dengan memanfaatkan efek kantilever seimbangnya maka
struktur dapat berdiri sendiri, mendukung berat sendirinya tanpa bantuan sokongan
lain (perancah/falsework). Metode ini dilakukan dari atas struktur sehingga tidak
diperlukan sokongan di bawahnya yang mungkin dapat mengganggu aktivitas di
bawah jembatan. Metode balanced cantilever dapat dilakukan secara cor setempat
(cast in situ) atau secara segmen pracetak (precast segmental). (Liono, 2009)
Konsep utamanya adalah struktur jembatan dibangun dengan pertama kali
membangun struktur-struktur kantilever seimbang. Kantilever yang pertama dibuat
adalah kantilever N, dan seterusnya dibangun kantilever N+1, kantilever N+2,
kantilever N+3 dan kantilever N+i. (Liono, 2009)

Gambar 4.17 Metode konstruksi balanced cantilever

47
4.3.3 Flow Chart Erection Box Girder

MULAI

Persiapan alat dan bahan dan juga konsep manajemen transportasi serta
penjadwalan kegiatan erection box girder yang baik

Erection pier segment dengan crane

Installing pot bearing untuk setiap expantion joint pada pier 1, 5, 11,
16, 20, dan 25.

Erection field segment 1 dengan crane dan difasilitas hanger beam

Pengecoran Wet Joint antara pier segment dan field segment 1

Erection field segment 2-8 dengan menggunakan gantry

Pengecoran closure

Launching Gantry ke span berikutnya hingga seluruh box girder


terpasang, dan kegiatan erection box girder selesai

SELESAI

Gambar 4.18 Diagram alir pekerjaan Erection Box girder

48
4.3.4 Erection Pier Segmen Box Girder
1. Pekerjaan Pendahuluan
Sebelum pekerjaan pier segmen dilakukan, sediakan terlebih dahulu akses bekerja
dan pekerjaan platform di sekitar pier. Setelah itu, install sledge system di bagian
teratas pier. Posisikan crawler crane dengan benar agar dapat meletakkan pier segmen
pada tempat yang sesuai. Lalu dilakukan pemasangan spreader beam pada crane
untuk mengangkat box girder. Setelah itu dilakukan penempatan trailer yang
membawa box girder di dekat pier sehingga memudahkan proses pengangkatan.

Gambar 4.19 penyediaan akses bekerja dan pekerjaan platform

MAIN JACK

TRANSVERSAL JACK

TEFLON

Gambar 4.20 scroll jack

2. Pengangkatan box girder


Setelah trailer yang membawa box girder dan crane yang akan dugunakan untuk
mengangkat box girder siap maka langsung dilakukan pengangkatan box girder. Pada

49
pengangkatan tersebut diusahakan tidak ada kendaraan yang melintas untuk
memastikan keamanan pelaksanaan

Gambar 4.21 pengangkatan box girder dengan mobile crane

3. Perletakan Box girder Pier Segment


Gunakan juga tali untuk memandu pier segment selama pengangkatan agar arah
dari box girder dapat dikendalikan dan diletakkan sesuai yang diharapkan. Letakkan
box girder pier segmen pada pier dengan diletakkan pada 4 sledge system yang sudah
terlebih dahulu pada top pier.

Gambar 4.22 peletakkan box girder pada pier

4. Pemasangan strand, angkur, dll.


Setelah box girder diletkkan di top pier maka langsung dilakuka pemasangan
strand, angkur dll. Oleh supervise dari VSL.

50
5. Pengaturan alignment
Box girder yang sudah dilakukan pemasangan strand, angkur dll. Maka langsung
dilakukan pengaturan alignment dengan mengatur sledge system yang ada agar sesuai
dengan kemiringan rencana. Pengaturan alignment dilakukan dengan menggunakan
theodolite digital.

6. Grouting pedestal
Setelah kemiringan sesuai dengan rencana maka dilaksanakan pekerjaan grouting
pedestal dengan terlebih dahulu dibuat bekisting agar grouting tidak sampai ke sledge
system.

7. Apabila posisi koordinat sudah sesuai


a. Install stress bar dan tarik menggunakan hidrolik jack
b. Memasang formwork bekisting bagian bawah dan atas (bagian inner box girder)

Gambar 4.23 Memasang formwork

8. Melakukan penulangan (tulangan D22) bagian atas pier segment.

Gambar 4.24 Penulangan bagian atas pier segment


51
9. Melakukan pengecoran
a. Pada bagian bawah yang telah diberi formwork
b. Pada bagian atas yang telah diberikan tulangan

Gambar 4.25 Pengecoran

10. Pelepasan sledge system


Sledge system dapat dilepas bila hasil grouting sudah memadai sehingga antara
box girder dan top pier sudah tidak ada lagi pergerakan diantaranya.

11. Pengecoran inner box girder


Setelah dilakukan pelepasan sledge system maka dilakukan pengecoran pada inner
box girder dan pengecoran area sledge system.

12. Penarikan strand (stressing)


Bila umur dari pengecoran inner box girder sudah mencapai 480 kg/cm2 atau
kurang lebih 7 hari maka dapat dilakukan penarikan strand sebesar 100% jacking
force.

13. Pemotongan strand


Bila sudah selesai tahap stressing maka kelebihan strand harus dipotong, sehingga
nantinya akan rata dengan top box girder.

14. Penutupan block out


Setelah selesai pemotongan strand maka dapat dilakukan pekerjaan penutupan
block out dengan beton
52
4.3.5 Erection Field Segment Box girder dengan Crane
Pada proses erection field segment, untuk segment 1 dilakukan dengan
menggunakan crane. Karena pier segment dan segment 1 adalah komponen yang
diperlukan untuk pemasangan komponen dari Gantry. Sehingga pada pelaksanaannya,
perlu dilakukan erection segment 1 dengan menggunakan Crane. Alur kerja erection
field segment 1 dijelaskan sebagai berikut:

1. Pekerjaan Persiapan Alat


Pada tahap ini mobile crane ditempatkan pada lokasi pemasangan box girder.
Lokasi di setting sedemikian rupa sehingga memudahkan proses pembangunan
dengan melakukan manajemen transportasi yang baik seperti pengalihan jalur maupun
penutupan jalur. Kegiatan persiapan termasuk membangun Shoring (bangunan
perancah yang terbuat dari rangka baja) sebagai tumpuan sementara box girder
segmen 1.

Gambar 4.26 Persiapan Erection Box Girder dilihat dari pier


2. Trailler yang mengangkut Box girder ditempatkan dekat lokasi dengan posisi
sejajar terhadap arah jembatan layang.

53
Gambar 4.27 Persiapan Erection Box Girder dilihat dari bawah
3. Dilakukan pengangkatan Box girder dengan mobile crane yang telah terpasang
spreader beam. Mula-mula, spreader beam dikaitkan dengan box girder.

Gambar 4.28 Spreader beam dikaitkan dengan box girder

54
4. Instalasi lifting bracket pada lubang di box girder agar box girder dapat diangkat.

Gambar 4.29 Instalasi lifting bracket


5. Dilakukan pengangkatan / erection dengan kabel yang dihubungkan pada mesin
pada Heavy Lifting Crane dengan kapasitas alat maksimal 50 Ton dan ditambah
dengan counter weight dengan berat 20 ton, sehingga kapasitas angkat 70 ton.
Pengangkatan Box girder harus menggunakan konsep Balanced Cantilever agar
keadaan Pier dan Pier Head tetap seimbang (tidak terjadi puntir). Yang dalam contoh
di bawah dilakukan pengangkatan oleh gantry pada P21 segmen 2 sebelah utara
bagian Depan dan Belakang secara bersama-sama.

Gambar 4.30 Pengangkatan / erection dengan Heavy Lifting Crane


6. Meletakkan bangunan box girder diatas shoring yang telah dilengkapi dengan
temporary pedestal sebagai alas sementara sebelum pemasangan hanger beam.

55
Gambar 4.31 Meletakkan box girder diatas shoring
7. Pemasangan Hanger Beam sebagai pengait sementara box girder segment 1.
Dilakukan dengan membuat grouting pedestal, pemasangan LB (Lower Beam) dan
PAB (Pier Auxiliary Beam) dan kemudian Hanger Beam. Kemudian Hanger Beam
dikaitkan dengan box girder.

Gambar 4.32 Pemasangan Hanger Beam

56
8. Melakukan setting elevasi dan koordinat box girder terhadap rencana dalam
gambar kerja. Semua proses perubahan posisi dilakukan dengan bantuan hanger beam.

Gambar 4.33 Setting elevasi dan koordinat box girder


9. Apabila posisi dan elevasi sudah sesuai dengan gambar kerja dengan toleransi
maksimum sebesar 30 mm, langkah selanjutnya adalah memasang wet joint formwork
di sela-sela pier segment dan field segment 1.

Gambar 4.34 Memasang wet joint formwork


10. Melakukan instalasi tulangan pada wet joint dan perekatan antara wet joint
formwork dengan segment menggunakan sika boom dari PT. SIKA Indonesia.

11. Setelah wet joint selesai di cor dan umur beton sudah mencapai 80% dari K600,
wet joint formwork dapat dilepas.

57
Gambar 4.35 Pengecoran wet joint

4.3.6 Erection Field Segment Box girder dengan Gantry


Pemasangan Box girder pada Field Segment ini dilakukan dengan metode Balance
Cantilever. Setelah field segment 1 telah terpasang, dapat dilakukan pemasangan Gantry, dan
selanjutnya kegiatan erection pier segment 2-8 dapat dilakukan dengan bantuan gantry agar
proses erection menjadi lebih cepat. Alur kerja erection field segment dengan menggunakan
gantry dijelaskan sebagai berikut:
1. Pekerjaan Persiapan Alat
Sebelum pekerjaan erection box girder dilakukan, hal pertama yang harus dilakukan
adalah perakitan gantry, setelah itu mobile crane dan gantry ditempatkan pada lokasi
pemasangan box girder. Gantry ditumpu oleh pier yang berdekatan, misalnya pier P17 ke
P18.

2. Pengangkatan box girder


Setelah trailer yang membawa box girder dan gantry yang akan dugunakan untuk
mengangkat box girder siap maka langsung dilakukan pengangkatan box girder. Instalasi
Lifting Bracket yang terkait dengan Spreader Beam di 4 lubang Box girder untuk persiapan
pengangkatan. Cara pemasangannya yaitu dengan melakukan pengangkatan 1 box girder
oleh RUCB dan 1 lagi oleh FUCB. Pengangkatan dilakukan secara bersamaan dengan
kabel yang dihubungkan pada mesin di Upper Cross Beam (UCB) dengan kapasitas alat
maksimal 70 Ton. Pengangkatan Box girder harus menggunakan konsep Balanced
Cantilever agar keadaan Pier dan Pier Head tetap seimbang (tidak terjadi puntir) . Yang

58
dalam contoh di bawah dilakukan pengangkatan oleh gantry pada P18 segmen 2 sebelah
utara bagian Depan dan Belakang secara bersama-sama.

Gambar 4.36 Instalasi Lifting Bracket

Gambar 4.37 Pengangkatan Box Girder dengan Metode Balanced Cantilever

3. Pengganjalan dengan kayu

Setelah Box girder mendekati segmen sebelumnya, dilakukan pengganjalan dengan kayu
agar posisi stabil dan tidak menabrak ke Box girder segmen sebelumnya.

59
Gambar 4.38 Pengganjalan dengan kayu

4. Temporary stress bar


Sebelum dilakukan permanent stressing perlu dilakukan temporary stressing menggunakan
stress bar yang ditarik dengan jack hidrolik pada lubang lubang blister yang berada di
inner box girder. Penarikan stress bar sampai 400 bar = 40 Mpa. Fungsi dari temporary
stressing ini yaitu untuk menahan supaya box girder tetap ditempat sampai permanent
stressing menggunakan kabel strand dilakukan.

Gambar 4.39 Menginstal Stress Bar pada blister stress bar

60
Gambar 4.40 Penarikan Stress Bar
5. Pelekatan box girder dengan epoxy

Dilakukan perekatan antara segmen satu ke segmen yang lainnya dengan proses epoxy.
Epoxy adalah proses penyatuan / pengeleman Box girder. Bahan yang digunakan adalah
Racing dan Rehaidiner dengan perbandingan 1 : 3. Dilakukan pemberian bahan epoxy pada
penampang cross section secara merata.

Gambar 4.41 Bahan epoxy


6. Stressing permanent
Setelah proses epoxy selesai dilanjutkan Stressing Permanent persegmen dan Stressing
Permanent total dengan menggunakan Strand sebagai tendon

7. Tahap Selanjutnya Melakukan Erection Box girder dengan Metode Balanced Cantilever.
Pemasangan box girder akan selesai sampai tempat clouser berada.

61
Gambar 4.42 Teori Erection Box girder

4.4 Pekerjaan Stressing Box Girder

Stressing girder merupakan proses penarikan kabel tendon yang ada didalam
girder untuk menjadikan girder sebagai beton prategang. Beton prategang merupakan
beton hasil pabrikan (precast) yang didesain sedemikan rupa yang fungsinya sebagai
komponen struktural yang langsung menerima beban-beban lalu lintas setelah slab
yang kemudian menyalurkan beban ke kolom dan diteruskan ke pondasi.
Pemberian tegangan pada kabel tendon (stressing) dapat dilakukan dengan dua
sistem, yaitu : Pre-tensioning dan Post-tensioning.
Pre-tensioning, merupkan prinsip penegangan yang dilakukan sebelum tendon dicor
atau sebelum beton mengeras diberi gaya prategang.
Pos-tensioning, merupakan pinsip penegangan yang dilakukan dengan kondisi beton
terlebih dahulu dicor dan dibiarkan mengeras sebelum diberi gaya prategang.
Pada proyek pembangunan ini girder hasil pabrikan berasal dari Jaya Beton
Indonesia dan stressing jembatan box girder menggunakan metode Pos-Tension,
dimana stressing tendon dilakukan setelah pengecoran dan sesudah umur beton
mencapai kuat tekan sekitar 80% fc atau sekitar 1 -2 hari. Stressing tendon dilakukan
secara bersamaan pada kedua sisi segmen box (metode balanced).

62
4.4.1 Proses Pekerjaan Stressing Box Girder

Pelaksanaan pekerjaan stressing pada box girder adalah sebagai berikut :

1. Pemasangan Tendon
Memasukkan tendon/strand ke dalam ducting atau selonsong dengan cara di
dorong / pushing. dimana jumlah tendon yang dipasang susai dengan jumlah
strand yang direncanakan pada masing-masing tendon. Pemasangan tendon ini
dilakukan oleh tenaga manusia dan dibutuhkan sekitar 4 orang.

2. Pemasangan Angkur
Memasukkan angkur block pada ujung tendon/strand hingga mendekati casting.
Dimana pemsangan angkur block ini sebagai pengunci tendon/strand yang telah
terpasang sebelumnya.

Gambar 4.43 Pemasangan Angkur


3. Pemasangan Crown Wedges

Gambar 4.44 Crown Wedges


63
4. Setting Hidraulic Jack
Alat hydraulic jack digunakan untuk menarik kabel tendon.

Gambar 4.45 Pekerja sedang menyeting Hidraulyc Jack

5. Penarikan / Stressing
Setelah semua siap, maka dilakukan proses stressing. Dimana proses penarikan
atau stressing ini dilakukan secara permanen dan disesuaikan dengan kalkulasi
perencanaan.
Stressing dilakukan dengan menarik strand satu persatu dan dilakukan pada ujung
kabel strand saja.

Gambar 4.46 Stressing

64
6. Pembacaan dan Pencatatan Stressing
Nilai stressing yang didapat pada Dial Hidraulic Jack dibandingkan dengan
kalkulasi perencanaan. Dimana perbedaan antara nilai perencanaan dan di
lapangan tidak boleh lebih dari 7%.

Gambar 4.47 Pembacaan dan Pencatatan Stressing

7. Cutting dan Patching


Cutting merupakan pekerjaan memotong sisa strand setelah stressing dilakukan.
Dan untuk menjaga agar udara dan air tidak masuk ke selongsong dan
tendon/strand melalui angkur maka perlu ditutup dengan semen yang biasa disebut
proses patching.

Gambar 4.48 Pemotongan kabel strand

65
8. Melakukan Grouting
Saluran kabel yang ditegangkan setelah betonnya dicor biasanya digrouting (diisi
adukan semen) segera setelah penegangan dan pemasangan angker. Dimana
grouting menggunakan masterflow dan air yang diaduk dengan menggunakan
mesin pengaduk sebelum dipompakan kedalam ducting dengan mesin pompa
grouting.
Beberapa fungsi grouting antara lain:
1. Mencegah getaran akibat beban hidup (vibration)
2. Mencegah karatan pada strand
3. Menjaga temperatur baja supaya tetap stabil
4. Mematikan tendon supaya tidak bergerak

66
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Setelah pelaksanaan kerja praktek pada proyek pembangunan Jalan Layang
Khusus Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok M Ciledug paket Trunojoyo ini,
banyak sekali manfaat dan pelajaran yang kami peroleh dalam bidang teknik sipil,
baik yang menyangkut teknis di lapangan maupun manajemen proyek. Pengalaman-
pengalaman ini melengkapi pengetahuan yang kami dapatkan di bangku perkuliahan.
Antara lain mengenai aplikasi ilmu yang diperoleh dari bangku kuliah dengan
pekerjaan yang ada di lapangan termasuk masalah-masalah yang dihadapi. Melalui
kerja praktek ini juga diketahui bahwa tidak semua teori yang diterima pada bangku
kuliah dilaksanakan di lapangan, karena tata cara pelaksanaan dan alat yang digunakan
mengikuti perkembangan teknologi serta berorientasi pada pengalaman.

Beberapa hal yang dapat kami simpulkan dari kerja praktek ini adalah :

a. Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok M


Ciledug paket Trunojoyo bertujuan meningkatkan keandalan Bus Transjakarta
Koridor XIII dan dapat terintegritas dengan Mass Rapid Transit (MRT) sehingga
memudahkan masyarakat untuk melakukan integrasi antar moda.
b. Pembangunan Jalan Layang Khusus Busway (JLKB) Kapt. Tendean Blok M
Ciledug paket Trunojoyo terbagi menjadi beberapa zona, yaitu :
i) Zona 1 : P1-P5 sepanjang 175 m, termasuk Ramp Off
ii) Zona 2 : P5-P10 sepanjang 250 m, termasuk Ramp On
iii) Zona 3 : P10-P17 sepanjang 350 m
iv) Zona 4 : P17-P21 sepanjang 200 m
v) Zona 5 : P21-P25 sepanjang 231 m
c. Pelaksanaan pekerjaan secara umum berjalan dengan baik, walaupun terdapat
beberapa kendala yang menyebabkan keterlambatan proyek, salah satunya adalah
pergeseran koordinat lapangan dengan perencanaan bagian Expansion Joint di Pier
16.

67
d. Box Girder yang digunakan pada proyek ini memiliki panjang 2,95 m dan lebar 9
m, dengan berat rata-rata 40 ton dan memiliki mutu fc 50 Mpa dan kekuatan mutu
K-600.
e. Sistem pemasangan box girder dengan metode Balance Cantilever dengan
menggunakan alat Launching Gantry dan Crane.
f. Pengawasan terhadap keselamatan pekerja cukup baik. Hal ini terlihat dengan
hampir seluruh pekerja menggunakan APD (Alat Pengaman Diri) pada saat jam
bekerja.
g. Pengawasan dan pengendalian mutu bahan dan hasil pekerjaan cukup baik
sehingga menjamin tercapainya kualitas yang disyaratkan.

5.2 Saran
Saran yang dapat diambil dari kerja praktek ini, antara lain :
a. Pengecekan kualitas alat berat sehinga tidak membuat pelaksanaan terganggu dan
terhambat.
b. Penerapan K3 pada proyek sudah berjalan dengan baik terlihat dari pekerja yang
sudah menggunakan APD saat berada di lapangan dan spanduk-spanduk K3 yang
banyak terdapat dilokasi proyek. Namun masih ada satu dua pekerja yang masih
belum menggunakan APD saat berada di lapangan, alangkah baiknya bila semua
pekerja di lapangan menggunakan APD dengan lebih menggerncarkan safety
patrol yang sudah dilaksanakan.

68
DAFTAR PUSTAKA

Wulfram I. Ervianto.2002. Manajemen Proyek Konstruksi. Yogyakarta : Andi Offset.

Supryadi, B., & Muntohar, S.A., 2007, Jembatan, Yogyakarta:Beta Offset

Pelaksanaan Erection Girder


Diposkan oleh Dian Ade Rusmaya :
http://kangdarukanti11januari.blogspot.co.id/2015/01/pelakasanaan-ericrtion-girder.html
http://yuristiary.blogspot.co.id/2013/06/ringkasan-metode-kerja-segmental.html -
Diakses Oktober 2016
https://www.scribd.com/doc/96773884/13313485-Metode-Kerja-PostTension-Jembatan-
Box-Girder-Perawang-Riau - Diakses Oktober 2016
http://kangdarukanti11januari.blogspot.co.id/2015/01/pelakasanaan-ericrtion-girder.html
- Diakses Oktober 2016
https://www.academia.edu/16674294/Tentang_girder - Diakses Otober 2016

Manajemen Kontruksi
http://nuarylutfi12.blogspot.co.id/2013/12/network-planning-network-planning.html -
Diakses Oktober 2016