Anda di halaman 1dari 4

HISTOLOGI JANTUNG

Jantung adalah organ berotot yang berkontraksi secara ritmis, memompa darah melalui sistem
sirkulasi.
Ventrikel kanan dan kiri memompa darah, masing-masing ke paru-paru dan bagian tubuh lain; atrium
kanan dan kiri menerima darah, masing-masing dari tubuh dan vena pulmonalis. Dinding keempat
bilik iantung terdiri atas tiga lapisan utama atau tunika: endokardium di dalam, miokardium di
tengah; dan epikardium di luar.
Endokardium terdiri atas selapis sel endotel gepeng, yang berada di atas selapis tipis subendotel
jaringan ikat longgar yang mengandung serat elastin dan kolagen, selain sel otot polos. Yang
menghubungkan miokardium pada lapisan subendotel adalah selapis jaringan ikat (yang sering
disebut lapisan subendokardium) yang mengandung vena, saraf, dan cabang sistem penghantar-impuls
jantung.

Endokardium & jejaring konduksi subendokardial. Endokardium (En) adalah selapis tipis jaringan
ikat yang dilapisi oleh endotel skuamosa. Di antara endokardium dan miokardium terdapat suatu
lapisan dengan ketebalan bervariasi yang disebui lapisan subendokardial (SEn) yang mengandung
saraf kecil dan di ventrikel, serabut konduksi Purkinje (p) di jejaring konduksi subendokardial.
Serabut-serabut ini merupakan sel otot jantung yang dihubungkan oleh discus intercalaris tetapi
dikiususkan untuk konduksi impuls bukan kontraksi. Serabut Purkinje biasanya lebih besar daripada
serabut otot jantung kontraktil dan mempunyai banyak glikogen terwarnai terang, yang mengisi
sebagian besar sitoplasma serta menggeser ke perifer miofibril yang tersebar jarang. a) : Serabut
purkinje yang berjalan terpisah di dalam lapisan subendokardial. (b): Serabut Purkinje yang
bercampur dengan serabut kontraktil di dalam miokardium (M). Bersama dengan nodus-nodus otot
jantung spesial di dalam atrium kanan yang mencetuskan impuls listrik, jejaring serabut konduksi
membentuk sistem konduksi jantung.

Miokardium adalah tunika yang paling tebal di jantung dan terdiri atas sel-sel otot jantung yang
tersusun berlapis-lapis yang mengelilingi bilik-bilik jantung dalam bentuk pilinan yang rumit.
Miokardium jauh lebih tebal di ventrikel ketimbang di atrium. Susunan sel-sel otot ini sangat
bervariasi sehingga pada potongan jaringan, sel-sel tampak tersusun dalam berbagai arah.
Bagian luar jantung dilapisi oleh epitel selapis gepeng (mesotel) yang ditopang oleh selapis tipis
jaringan ikat yang membentuk epikardium. Lapisan jaringan ikat longgar subepikardium
mengandung vena, saraf, dan banyak adiposit. Epikardium dapat disetarakan dengan lapisan viseral
perikardium, yaitu membran serosa tempat jantung berada. Di antara lapisan viseral (epikardium) dan
lapisan parietal, terdapat sejumlah kecil cairan pelumas yang memudahkan pergerakan jantung.

Figure 11.4 : Epikardium atau perikardium viseral. Lapisan eksternal jantung, epikardium, adalah
tempat pembuluh koroner dan mengandung sejumlah jaringan adiposa. Potongan atrium
memperlihatkan bagian miokardium (M) dan epikardium (Ep). Epikardium terdiri atas jaringan ikat
longgar (CT) yang mengandung saraf autonom (N) dan lemak (F). Epikardium adalah lapisan viseral
perikardium dan dilapisi oleh selapis epitel gepeng hingga kuboid (panah) yang juga melapisi rongga
perikardium. Sel mesotel menyekresi suatu cairan pelumas yang mencegah gesekan saat jantung yang
berdenyut kontak dengan perikardium parietal di sisi lain rongga perikardial.
Katup jantung terdiri atas jaringan ikat fibrosa padat di pusat (yang mengandung serat kolagen
maupun elastin), yang kedua sisinya dilapisi oleh lapisan endotel. Dasar katup melekat pada annulus
fibrosus yang merupakan bagian dari skeleton fibrosa. Regio fibrosa yang padat ini di sekitar katup
jantung menambatkan dasar katup dan merupakan tempat origo dan insersio serabut otot jantung.
Gambaran histologi utama jantung. Pandangan longitudinal jantung manusia yang memperlihatkan
dua atrium dan dua ventrikel. Dinding ventrikel lebih tebal daripada dinding atrium, terutama karena
miokardium yang lebih tebal. Katup-katup pada dasarnya merupakan lembaran jaringan ikat yang
tertambat di regio skeleton fibrosa jantung yang padat, yang tampak dalam warna putih. Bagian lain
skeleton fibrosa adalah chordae tendinae, yaitu korda jaringan ikat yang terjulur dari katup dan
melekat pada m.papillaris yang membantu mencegah agar katup tidak terlipat ke dalam dan ke luar
selama kontraksi ventrikel. Semua bagian skeleton fibrosa ini dilapisi oleh endotel. Yang berwarna
kuning adalah bagian sistem konduksi jantung, yang menginisiasi impuls jantung untuk kontraksi
jantung (denyut jantung) dan menyebarkannya melalui miokardium ventrikel. Nodus sinoatrium (SA)
(pacu jantung) di dinding posterior atrium kanan, dan nodus atrioventrikel di dasar atrium kanan
terdiri atas jaringan miokardium yang sulit dibedakan secara histologis dari otot jantung sekitarnya.
Nodus AV berhubungan secara kontinu dengan berkas khusus serabut otot jantung, berkas AV (His)
yang berjalan di sepanjang septum interventrikel hingga apeks jantung, tempat berkas ini bercabang
sebagai serabut penghantar (Purkinje) yang melebar ke dalam miokardium kedua ventrikel.

Figure 11.5 : Lembar katup dan skeleton fibrosa. Skeleton fibrosa jantung t6rdiri atas massa jaringan
ikat padat diendokardium yang menambatkan katup dan mengelilingi kedua kanal atrioventrikular,
yang mempertahankan bentuknya yang sesuai. Potongan melalui suatu lembaran katup atrioventrikel
kiri (panah) mempedihatkan bahwa katup kebanyakan berupa jaringan ikat (C) padat yang dilapisi
selapis tipis endotel. Jaringan ikat yang kaya akan kolagen terpulas hijau pada gambar ini dan
berhubungan langsung dengan cincin fibrosa jaringan ikat di dasar katup, yang mengisi endokardium
(En) pada area ini antara atrium (A) dan ventrikel (V). Ghordae tendinae (CT), untaian kecil jaringan
ikal yang mengikat bagian distal lembar katup, juga dapat terlihat di sini. Jalinan serabut otot jantung,
dengan banyak fasciculus kecil, di miokardium (M) juga diperlihatkan. 20x. Masson trichrome.
Jantung memiliki suatu sistem khusus untuk membangkitkan stimulus ritmis yang tersebar di seluruh
miokardium. Sistem ini terdiri atas dua nodus yang terletak pada atrium kanan-nodus sinoatrial (SA)
(pacu jantung) dan nodus atrioventrikular (AV), serta berkas atrioventrikular (His). Nodus SA
merupakan massa sel otot jantung yang termodifikasi, dan berbentuk fusiform, dengan miofibril yang
lebih kecil dari sel otot yang berdekatan. Sel-sel nodus atrioventrikular serupa dengan sel nodus SA,
tetapi juluran sitoplasmanya bercabang ke berbagai arah, dan membentuk suatu jejaring. Berkas AV
berasal dari nodus yang sama, berjalan di sepanjang septum antarventrikel dan terbagi menjadi berkas
kiri dan kanan, dan bercabang ke kedua ventrikel. Sel atau serabut sistem penghantar-impuls secara
fungsional disatukan oleh taut celah.
Serabut distal pada berkas AV dibentuk oleh sel-sel yang serupa dengan sel nodus AV. Serabut otot
penghantar (conducting myofiber) atau serabut Purkinje ini memiliki satu atau dua inti di pusat dan
sitoplasmanya kaya akan mitokondria dan glikogen. Miofibril jarang dijumpai dan terbatas di bagian
tepi sitoplasma. Setelah menyusuri jejaring subendokardium penghantar, serabut tersebut memasuki
lapisan miokardium di kedua ventrikel, suatu susunan penting yang memungkinkan stimulus
kontraksi mencapai lapisanlapisan terdalam pada otot ventrikel.
Divisi simpatis dan parasimpatis komponen saraf otonom mempersarafi jantung. Sel saraf ganglionik
dan serabut saraf terdapat di dekat daerah nodus sinoatrial dan nodus atrioventrikular, yang
memengaruhi timbulnya frekuensi denyut dan irama jantung, saat berlangsungnya kegiatan olahraga
dan stres emosional. Rangsangan divisi parasimpatis (nervus vagus) memperlambat denyut jantung,
sedangkan rangsangan saraf simpatis mempercepat irama pacu janlrng (pacemaker).
Di antara serabut-serabut otot miokardium, terdapat banyak ujung saraf aferen bebas, yang
berhubungan dengan sensibilitas dan rasa nyeri. Obstruksi parsial arteri koroner mengurangi pasokan
oksigen ke miokardium dan menimbulkan rasa nyeri (angina pektoris).