Anda di halaman 1dari 8

Binatang tersebut menghirup oksigen dalam pipa skala itu.

Karena serangga dalam

respirometer menghirup udara O2 melalui pipa berskala sehingga cairan eosin

dapat bergerak.

Analisis Data
1. Apa yang menyebabkan terjadinya pergerakan eosin?
Jawab : Cairan eosin bergerak, karena pada saat organisme bernapas,mereka menghirup oksigen atau
udara di sekitar. Pada saat merekaberada di dalam respirometer sederhana, udara yang tersimpan
didalamnya tidak dapat keluar ataupun masuk, sehingga jumlah udarayang berada di dalam
respirometer tersebut semakin sedikit. Karenapada ujung respirometer diberikan eosin, sehingga
eosin tersebutakan terseret mendekat akibat dari bertambah sedikitnya jumlahudara yang ada di
respirometer tersebut. Seperti pada sedotan saatkita hirup maka air yang ada di bawahnya akan
tersedot
2. Apa fungsi penambahan NaOH/KOH pada perangkat respirometer sederhana tersebut?
Jawab : Fungsi KOH/NaOH pada percobaan diatas adalah mempercepat proses pernapasan pada
belalang dan mengikat CO2 agar tidak mengganggu proses respirasi
3. Apakah ada kaitan antara berat badan serangga dengan kecepatan respirasinya?
Jawab : Ada, semakin berat tubuh serangga maka semakin cepat pernapasan pada serangga (belalang).
Sebaliknya, semakin ringan tubuh serangga maka semakin lambat pernapasan pada serangga
(belalang).
4. Apakah ada kaitan antara jenis serangga dengan kecepatan respirasinya?
Jawab : Ada, karena kecepatan respirasi juga dipengaruhi :
Emosi
Umur
Jenis K elamin (pada manusia dan hewan)
Posisi organisme
Ukuran badan

Pertanyaan :
1. Apakah fungsi KOH/NaOH dalam percobaan?
2. Apakah fungsi eosin dalam percobaan?
3. Fakttor apakah yang memengaruhi pergeseran eosin?
4. Manakah laju pergeseran kedudukan eosin tercepat dari serangga yang anda uji?Mengapa
demikian?
Jawab :
1. Fungsi dari Kristal KOH/NaOH pada percobaan yaitu sebagai pengikat CO2 agar tekanan dalam
respirometer menurun. Jika tidak diikat maka tekanan parsial gas dalam respirometer akan tetap
dan eosin tidak bisa bergerak. Akibatnya volume oksigen yang dihirup serangga tidak bisa
diukur. Kristal KOH/NaOH dapat mengikat CO 2 karena bersifat higroskopis. Reaksi antara KOH
dengan CO2, sebagai berikut:
(i) KOH + CO2 KHCO3
(ii) KHCO3 + KOH K2CO3 + H2O
2. Fungsi eosin adalah sebagai indikator oksigen yang dihirup oleh organisme percobaan (jangkrik)
pada respirometer. Saat jangkrik menghirup oksigen maka terjadi penurunan tekanan gas dalam
respirometer sehingga eosin bergerak masuk ke arah respirometer.
3. Aktor yang mempengaruhi pergeseran eosin ialah konsumsi oksigen oleh serangga didalam
tabung. Eosin bergerak ke arah tabung spesimen ke dalam karena adanya penyusutan volume
udara dalam tabung tersusut tersebut . Karena oksigen dihirup oleh jangkrik kemudian
karbondioksida diserap NaOH. Begitu terus sehingga udara dalam tabung berkurang dan eosin
bergerak ke dalam.
4. Laju pergerakan eosin yang paling cepat ialah jangkrik dengan ukuran tubuh yang kecilyaitu 0,3
gr. Hal ini terjadi karena dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti jenis kelamin serangga, suhu
ruangan , dan juga kesehatan atau kebugaran dari serangga besar yang seharusnya frekuensi
pernapasannya lebih cepat. Dan kami menduga jika serangga yang lebih kecil frekuensi
pernapasannya lebih cepat karena aktivitas yang dilakukan sebelum dimasukkan dalam tabung.
Dan juga hal ini bisa terjai kaarena saat kami memasukkan serangga yang besar mungkin ada air
dalam respirometer yang menghambat laju respirasi.

B. PEMBAHASAN
Berdasarkan percobaan yang kami lakukan didapatkan analisis data pengamatan yang
berupa kenaikan dan penurunan laju pernafasan pada percobaan.
Pada percobaan pertama yang kami lakukan di 2 menit pertama pada jangkrik yang
bertubuh kecil didapatkan perpindahan titik eosin ( tinta) yang menujukkan skala 0,22 ml dengan
perlakukan yang sama di menit yang ke-4 menunjukkan skala 0,33 ml yang mana terjadi
pertambahan 0,5 ml lalu di menit ke -6 tinta (eosin) bergeser ke 0,38 ml yang mana terjadi
pertamabahan sebesar 0,07ml dari 2 menit sebelumnya, kami mengujinya lagi di menit ke 8 yang
mana masih terjadi laju perpindahan tinta menunjuk ke skala 0,45 ml yang juga terjadi
pertambahan sebanyak 0,03 ml dari skala awal. Untuk pengujian di menit ke 10 kami melihat
masih terjadi pergerakan eosin dari skala 0,45ml menuju ke skala 0,48 ml dengan pertambahan
skala 0,03 ml.
Pada percobaan ke kedua kami melakukan hal yang sama dengan percobaan yang
pertama dengan tempat, bahan dan alat yang sama kami melakukan pengujian tetapi dengan
object yang berbeda yaitu jangkrik yang ukurannya lebih besar, pada 2 menit pertama kami
melihat skala yang di tunjukkan oleh eosin adalah 0,13 ml pada menit ke 4 kami melihat
pergerakan eosin menuju ke skala 0,22 ml yang mana terjadi pertambahan 0,09ml. Pada menit ke
-6 kami mengamati lagi dan eosin menunjukkan skala 0,27 ml sehingga terjadi pertambahan
0,05ml pada menit ke-6. Kami mengamati kembali di menit ke-8 eosin menunjukkan skala
0,31ml itu menunjukkan pertambahan sebesar 0,04ml yang kemudian di menit ke 10 kami
mengamati eosin menunjukkan skala 0,33ml dan terlihat pertambahan sekitar 0,02 ml.
Maksud dari penggunaan KOH berbentuk kristal pada percobaan diatas ini adalah
sebagai pengikat gas hasil respirasi dari serangga yaitu gas CO2 yang dihembuskan ke ruangan
respirometer. Penggunaan eosin atau tinta pada percobaan dapat menunjukkan skala oksigen
yang di gunakan pada proses respirasi jangkrik. Yang mana oksigen di dalam repirometer
tersebut dapat dihitung dari skala yang ada melalui pergerakannya. saat eosin bergerak maka
dapat diketahui jika jangkrik sedang mulai bernafas atau menghirup O2 bebas yang tersedia di
respirometer. Kecepatan pernafasannya per 2 menit dapat dilihat dari pergerakan yang ada pada
titik awal skala sampai titik akhir skala . Pada keduanya jangkrik yang besar ataupun yang kecil
laju pernafasannya melambat setelah menit ke 6 sampai ke 10 ini diakibatkan oleh kondisi O 2
yang semakin lama semakin berkurang di ruang respirometer. Pada jangkrik yang berubuh besar
kebutuhan oksigennya lebih banyak dapat dilihat dari data pengamatan skalanya jauh lebih cepat
di banding jangkrik yang bertubuh kecil. Disini massa atau berat tubuh jangkrik sangat
mempengaruhi. Semakin besar tubuh jangkrik atau organisme maka semakin banyak O 2 yang
dibuthkan untuk proses respirasi berarti ukuran tubuh berbanding lurus dengan kebutuhan
oksigen.
Dalam percobaan ini, khususnya pada percobaan yang menggunakan respirometer,
digunakan NaOH. Fungsi dari larutan ini adalah untuk mengikat CO2, sehingga pergerakan dari
larutan Brodie benar-benar hanya disebabkan oleh konsumsi oksigen.
Setelah itu spesimen dimasukkan ke dalam tabung dan tabung ditutup dengan bagian yang
berskala rapat-rapat. Untuk mengetahui penyusutan udara dalam tabung, pada ujung terbuka pipa
berskala diberi setetes eosin. Eosin ini akan bergerak ke arah tabung spesimen karena terjadinya
penyusutan volum udara dalam ruang tertutup (tabung spesimen) sebagai akibat pernapasan,
yaitu O2 diserap, CO2 dihembuskan tetapi lalu diserap oleh NaOH. Kecepatan eosin itu bergerak
ke dalam menunjukkan kecepatan pernapasan organisme yang diselidiki.
Perhitungan dilakukan untuk memperoleh angka kecepatan respirasi organisme tertentu dalam
ml tiap satuan waktu. Data yang diambil adalah lama pernapasan. Dalam percobaan ini diambil
tiap 2 menit sekali dan jarak yang ditempuh oleh eosin yang bergerak. Pada hitungan kenaikan
interval kedua, dicari dengan interval 2 dikurangi interval 1 dan begitu seterusnya untuk mencari
kenaikan nilai interval berikutnya.
Keberhasilan percobaan atau eksperimen ini tergantung tergantung pada bocor tidaknya alat atau
tidak rapat. Pada percobaan ini, hubungan antara tabung dan bagian berskala diberi vaselin.
Tujuan pemberian vaselin yaitu agar hubungan antara tabung dan bagian bersekala licin serta
udara tidak dapat keluar masuk. Pada percobaan ini, perubahan suhu udara menyebabkan titik air
yang sudah bergerak ke arah tabung dapat bergerak kembali ke arah luar. Oleh karena itu
percobaan ini diadakan dalam waktu perubahan suhu tidak besar. Sebaliknya bila suhu menurun,
tetes air cepat bergerak ke arah tabung spesimen.
Sebelum disimpan, spesimen hewan dikembalikan ke tempatnya dan NaOH yang biasanya
meleleh segera dikeluarkan dan tabung dicuci bersih. Jika kurang bersih dan tabung tertutup,
maka akan terjadi respirometer tak dapat dibuka lagi, karena merekat oleh NaOH.
Faktor- faktor yang mempengaruhi laju respirasi:
1. Jenis kelamin
Belalang atau jangkrik betina dan belalang jantan memiliki kecepatan respirasi yang berbeda.
2. Ketinggian
Ketinggian mempengaruhi pernapasan. Makin tinggi daratan, makin rendah O2, sehingga
makin sedikit O2 yang dapat dihirup belalang. Sebagai akibatnya belalang pada daerah
ketinggian memiliki laju pernapasan yang meningkat, juga kedalaman pernapasan yang
meningkat.
3. Ketersediaan Oksigen.
Ketersediaan oksigen akan mempengaruhi laju respirasi, namun besarnya pengaruh tersebut
berbeda bagi masing-masing spesies dan bahkan berbeda antara organ pada tumbuhan yang
sama. Fluktuasi normal kandungan oksigen di udara tidak banyak mempengaruhi laju respirasi
karena jumlah oksigen yang dibutuhkan tumbuhan untuk berespirasi jauh lebih rendah dari
oksigen yang tersedia di udara.
4. Suhu.
Serangga mempunyai alat pernapasan khusus berupa system trakea yang berfungsi untuk
mengangkut dan mngedarkan O2 ke seluruh tubuh serta mengangkut dan mengeluarkan CO2
dari tubuh. Trachea memanjang dan bercabang-cabang menjadi saluran hawa halus yang masuk
ke seluruh jaringan tubuh oleh karena itu, pengangkutan O2 dan CO2 dalam system ini tidak
membutuhkan bantuan sitem transportasi atau darah. Udara masuk dan keluar melalui stigma,
yaitu lubang kecil yang terdapat di kanan-kiri tubuhnya. Selanjutnya dari stigama, udara masuk
ke pembuluh trachea yang memanjang dan sebagian ke kantung hawa. Pada serangga bertubuh
besar terjadinya pengeluaran gas sisa pernafasan terjadi karena adanya pengaruh kontraksi otot-
otot tubuh yang bergerak secara teratur.
5. Berat Tubuh
Hubungan antara berat dengan penggunaan oksigen berbanding terbalik. Karena setiap makhluk
hidup membutuhkan O2 (Oksigen) dalam jumlah yang besar. Melebihi dari Berat tubuh. Pada
hasil di atas jelas sekali bahwa ukuran tubuh mempegaruhi laju pernapasan, semakin kecil
ukuran dan berat tubuh maka semakin cepat pernapasannya. Walaupun diatas ada sedikit
kegagalan yaitu pernapasan pada jangkrik besar tidak sebagaimana mestinya. Karena pada
jangkrik yang berukuran besar melakukan aktifitas yang berkemungkinan banyak melakukan
pergerakkan,sehingga membutuhkan banyak pernafasan dan oksigen. Ternyata aktifitas yang
banyak bergerak dari jangkrik juga memengaruhi laju pernapasan

Banyak sumber menjelaskan semakin besar serangga maka laju frekuensi pernapasan dari
serangga itu semakin cepat. Namun ini berbeda dari hasil pengamatan kelompok kami. Justru
serangga yang lebih kecil frekuensi pernapasannya lebih cepat. Ini memang bisa terjadi karena
aktivitas serangga sebelum di masukkan di tabung. Namun, kami juga menduga ada faktor yang
lain seperti :
Adanya air dalam respirometer yang menghambat laju respirasi, saat serangga besar di masukkan
dalam tabung
Serangga yang digunakan sudah tidak bugar/ sehat atau serangga diambil sehari sebelum
praktikum
Pertanyaan dan Jawaban!!!!!
1. Mengapa percobaan ini menggunakan eosin ?
Eosin digunakan untuk mengetahui laju pernapasan jangkrik dan memudahkan dalam pembacaan
skala pada respirometer karena berwarna merah.

2. a.) Apa fungsi eosin yang disuntukan pada pipa respirometer ?


Fungsi eosin adalah sebagai penanda laju pernapasan jangkrik dan untuk
memudahkan pembacaan skala respirometer.
b.) Adakah perubahan skala pada tiap pengamatan?
Ya, ada perubahan skala pada tiap pengamatan.
c.) Untuk menunjukan apakah perubahan skala tersebut ?
Perubahan skala tersebut untuk menunjukkan kecepatan pernapasan
jangkrik di dalam tabung respirometer.

3. Bila tabung rapat, mengapa eosin dapat bergerak ?


Karena bila tabung rapat, maka akan terjadi penyusutan sehingga eosin pun dapat bergerak.

4. Apakah tanda-tanda yang diamati di tabung respirometer untuk membuktikan


dihasilkannya uap air dalam respirasi ?
Untuk mengetahui adanya uap air, maka akan terlihat embun atau uap air
pada bagian-bagian tabung respirometer.

5. Apa fungsi KOH/ NaOH Kristal diletakkan pada tabung respirometer?


Fungsinya KOH/ NaOH Kristal adalah untuk mengikat CO2 hasil sampingan respirasi.
Kegunaan pengikatan gas karbon dioksida tersebut adalah agar terjadinya penyusutan udara
didalam tabung tertutup tersebut. Adapun reaksi yang terjadi antara KOH dengan CO2 adalah
sebagai berikut:
KOH + CO2 K2CO3 + H2O (Chang, 1996)

6. Apakah berat organisme mempengaruhi kebutuhan O2 ?


Ya, berat organisme mempengaruhi kebutuhan 02, hewan yang memiliki massa lebih besar akan
lebih banyak menarik eosin hal ini terjadi karena organisme yang memiliki massa lebih memiliki
sel lebih banyak dari pada yang bermassa ringan, sehingga makin banyak sel untuk yang
membutuhkan oksigen. Pernapasan pun semakin cepat.

VI. Kesimpulan
a. Pada percobaan ini, dapat disimpulkan bahwa hewan , melakukan proses respirasi. Dari hasil
percobaan dapat disimpulkan bahwa bertambahnya massa suatu jangkrik dan bertambahnya
jumlah energi yang dikeluarkan oleh makhluk hidup mempengaruhi jumlah karbon dioksida dan
oksigen yang dihirup.
b. Faktor yang dapat mempengaruhi kecepatan atau laju konsumsi O2 yaitu :
1. Spesies hewan
2. Ukuran hewan
3. Aktivitas
4. Suhu lingkungan
5. Jumlah pemberian KOH
Pada percobaan ini faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi respirasi pada serangga?
Faktor-faktor yang mempengaruhi respirasi diantaranya:

Berat tubuh, Semakin berat tubuh suatu organisme, maka semakin banyak oksigen yang
dibutuhkan dan semakin cepat proses respirasinya.

Ukuran tubuh, Makin besar ukuran tubuh maka keperluan oksigen makin banyak.

Kadar O2, Bila kadar oksigen rendah maka frekuensi respirasi akan meningkat sebagai
kompensasi untuk meningkatkan pengambilan oksigen.

Aktivitas, Makhluk hidup yang melakukan aktivitas memerlukan energi. Jadi semakin
tinggi aktivitasnya, maka semakin banyak kebutuhan energinya, sehingga pernafasannya
semakin cepat.

3.2 Pertanyaan:
1).Kearah manakah eosin bergerak?Mengapa?
Jawab : Ke arah serangga / kecambah,karena serangga dan kecambah membutuhkan oksigen
sehingga antara eosin dan serangga / kecambah saling tarik menarik untuk mendapatkan oksigen.
2).Perhatikan tabel diatas.Hitung berapa volume menyuruh pipa kapiler yang di beri skala !
kemudian hitung volume gas yang telah di pergunakkan oleh serangga/kecambah.Gas apakah
itu ?
Jawab :
3).Menurut pendapatmu,dari percobaan ini faktor-faktoor apa saja yang berpengaruh?
Jawab : -Berat dari hewan dan tumbuhan
-Aktifitas yang di lakukan oleh serangga / kecambah (aktif/pasif)
-Kelembapan dalam respirometer
4).Apakah kebutuhan gas O2 per 3 menit nya sama?Apabbila tidak sama, apa faktor
penyebabbnya ?
Jawab :Tidak sama,karena semakin aktif jangkrik di dalam respirometer maka skalanya akan
semakinn tinggi akibat kebutuhan O2 yang semakinn tinggi.
5).Buatlah kesimpulan berdasarkan dari data yang tela didapatkan !
Jawab : Yang mempengaruhi adalah berat serangga / kecambah,aktifitas yang dilakukan serangga
semakin aktif maka kebutuhan O2 yang semakin tinggi.
6).Apa fungsi KOH dalam botol?Apa alasanya KOH dibunngkus dengan kapas?
Jawab :Fungsi KOH adalah untuk mengikat CO2 sehingga pergerakan dari eosin akibat
kebutuhan oksigen yang sangat tinggi.