Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH

Konsep Kesehatan Reproduksi

Disusun Oleh :
Almuminatul Azzizah (01)
Atim Khoirotul Ummah (02)
Eni Nurchori Andriani (09)
Febrianita Hakim (14)

Franciska Sagithalia (17)


Iqbal Rifki Ramadhan (26)
Isnaini Arofah (29)
Lilik Maslucha (38)
Mahdiyah Mufaridah A. (43)

PROGRAM KEAHLIAN KEPERAWATAN


SMK NEGERI 2 MALANG
Jl. Veteran No. 17 Telp./Fax. (0341)551504 Malang 65145
E-mail: SMKN2Malang@Yahoo.com website: www.smkn2malang.sch.id
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat allah SWT, yang atas rahmat-Nya
maka kami dapat menyelesaikan penyusunan makalah yang berjudul Asuhan Keperawatan
Terhadap Pasien Apendisitis.

Dalam penulisan makalah ini kami merasa masih banyak kekurangan baik
pada teknis penulisan maupun materi. Mengingat akan kemampuan yang kami miliki, untuk
itu kritik dan saran dari semua pihak sangat kami harapkan demi penyempurnaan pembuatan
makalah ini.

Dalam penulisan makalah ini kami menyampaikan ucapan terima kasih


yang tak terhingga kepada pihak yang membantu dalam menyelesaikan tugas ini, khususnya
kepada :

1) Bu Santi Kuncaraningtyas, Amd.Kep, selaku wali kelas XI Keperawatan SMKN 2 Malang;


2) Bu Ratna Hari S, S.Pd, M.Kes, M.P selaku guru pembimbing kami;
3) Fasilitas internet yang sekarang dengan mudah kami gunakan;
4) Orang tua kami yang telah memberikan dukungan beserta bantuannya;
5) Teman-teman yang khususnya telah membantu kami dalam penyelesaian makalah ini.

Akhir kata kami berharap semoga Allah memberikan imbalan yang setimpal
pada mereka yang telah memberikan bantuan, dan dapat menjadikan semua bantuan ini
sebagai ibadah, Amiin Yaa Robbal Alamin.
Malang, 13 Januari 2013

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .......................................................................................... i

DAFTAR ISI ............................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG ..................................................................................... 3
RUMUSAN MASALAH ............................................................................... 3
TUJUAN ......................................................................................................... 4

BAB II PEMBAHASAN
A. DEFINISI KESEHATAN REPRODUKSI ................................................ 5
B. RUANG LINGKUP KESEHATAN REPRODUKSI ................................. 5
C. HAK-HAK REPRODUKSI ............................................................6
D.USSAHA-USAHA PEMERINTAH (BKKBN) UNTUK PEMENUHAN
HAK-HAK REPRODUKSI........................................................................ 8

BAB III PENUTUP


A. KESIMPULAN ......................................................................................... 9

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................11

ii
BAB I

PENDAHULUAN

1. Latar belakang

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di era globalisasi sekarang ini


sangat mendukung dalam kehidupan manusia di Indonesia bahkan di dunia, penemuan
yang setiap waktu terjadi dan para peneliti terus berusaha dalam penelitiannya demi
kemajuan dan kemudahan dalam beraktivitas. Ilmu kedokteran khususnya ilmu kesehatan
pun begitu cepat bekembang mulai dari peralatan ataupun teori sehingga mendorong para
pengguna serta spesialis tidak mau ketinggalan untuk bisa memiliki dan memahami
wawasan serta ilmu pengetahuan tersebut.

Terkait ilmu kesehatan dalam hal ini, yaitu kesehatan reproduksi banyak sekali
teori-teori serta keilmuan yang harus dimiliki oleh para pakar atau spesialis kesehatan
reproduksi. Wilayah keilmuan tersebut sangat penting dimiliki demi mengemban tugas
untuk bisa menolong para pasien yang mana demi kesehatan, kesejahteraan dan kelancaran
pasien dalam menjalanakan kodratnya sebagai perempuan. Pengetahuan kesehatan
reproduksi bukan saja penting dimiliki oleh para bidan atau spesialais tetapi sangat begitu
penting pula dimiliki khususnya oleh para istri-istri atau perempuan sebagai ibu atau bakal
ibu dari anak-anaknya demi kesehatan, dan kesejahteraan meraka.

Untuk itu, penulis dalam makalah ini bermaksud ingin memberikan beberapa
pengertian yang mudah-mudahan makalah ini bermanfaat untuk khalayak pembaca
khususnya para perempuan. Oleh karena itu penulis mengambil judul pada makalah ini,
yaitu KESEHATAN REPRODUKSI.

2. Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah yang akan disajikan sebagai berikut:


2.1 Bagaimana pengertian Kesehatan Reproduksi menurut WHO dan Dinkes?

2.2 Bagaimana ruang lingkup Kesehatan Reproduksi ?

2.3 Bagaimana Hak-Hak yang terkait dengan Kesehatan Reproduksi?

2.4 Bagaimana usaha pemerintah untuk pemenuhan hak-hak Reproduksi ?

3
3. Tujuan

Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan penulisan makalah ini, yaitu:

3.1 Untuk mengetahui pengertian Kesehatan Reproduksi.

3.2 Untuk mengetahui ruang lingkup Kesehatan Reproduksi.

3.3 Untuk mengetahui hak yang terkait dengan Kesehatan Reproduksi.

3.4 Untuk mengetahui usaha pemerintah untuk pemenuhan hak-hak reproduksi.

4
BAB II
PEMBAHASAN

A. Definisi Kesehtan Reproduksi


Istilah reproduksi berasal dari kata re yang artinya kembali dan kata produksi
yang artinya membuat atau menghasilkan. Jadi istilah reproduksi mempunyai arti suatu
proses kehidupan manusia dalam menghasilkan keturunan demi kelestarian hidupnya.
Sedangkan yang disebut organ reproduksi adalah alat tubuh yang berfungsi untuk
reproduksi manusia.

Menurut WHO kesehatan reproduksi adalah suatu keadaan sejahtera fisik,


mental dan sosial yang utuh bukan hanya bebas dari penyakit atau kecacatan dalam
segala aspek yang berhubungan dengan sistem reproduksi, fungsi dan prosesnya.

Menurut Depkes RI, 2000 kesehatan reproduksi adalah suatu keadaan sehat
secara menyeluruh mencakup fisik, mental dan kehidupan sosial yang berkaitan
dengan alat, fungsi serta proses reproduksi yang pemikiran kesehatan reproduksi
bukannya kondisi yang bebas dari penyakit melainkan bagaimana seseorang dapat
memiliki kehidupan seksual yang aman dan memuaskan sebelum dan sesudah
menikah.

B. Ruang Lingkup Kesehatan Reproduksi

Menurut Depkes RI (2001) ruang lingkup kesehatan reproduksi sebenarnya


sangat luas, sesuai dengan definisi yang tertera di atas, karena mencakup keseluruhan
kehidupan manusia sejak lahir hingga mati. Dalam uraian tentang ruang lingkup
kesehatan reproduksi yang lebih rinci digunakan pendekatan siklus hidup (life-cycle
approach), sehingga diperoleh komponen pelayanan yang nyata dan dapat
dilaksanakan. Secara lebih luas, ruang lingkup kespro meliputi :

1. Kesehatan ibu dan bayi baru lahir

2. Keluarga Berencana

3. Pencegahan dan Penanggulangan Infeksi Saluran Reproduksi ( ISR ), termasuk


PMS-HIV / AIDS
5

4. Pencegahan dan penangulangan komplikasi aborsi

5. Kesehatan Reproduksi Remaja

6. Pencegahan dan Penanganan Infertilitas

7. Kanker pada Usia Lanjut dan Osteoporosis

8. Berbagi aspek Kesehatan Reproduksi lain misalnya kanker serviks, mutilasi


genetalia, fistula dll.

Dalam penerapanya di pelayanan kesehatan, komponen kespro yang masih


menjadi masalah di Indonesia adalah ( PKRE) Pelayanan Kesehatan Reproduksi
Esensial, terdiri dari :

1. Kesehatan Ibu dan Bayi Baru Lahir


2. Keluarga Berencana
3. Kesehatan Reproduksi Remaja
4. Pencegahan dan Penanggulangan Infeksi Saluran Reproduksi ( ISR ), termasuk
PMS-HIV / AIDS
5. Paket Pelayanan Kesehatan Reproduksi Komprehensif (PKRK) ditambah
Kesehatan

C. Hak-hak Reproduksi

Hak reproduksi perorangan adalah hak yang dimiliki oleh setiap orang,
baik laki-laki maupun perempuan untuk memutuskan secara bebas dan bertanggung
jawab (kepada diri, keluarga, dan masyarakat) mengenai jumlah anak, jarak antar anak,
serta penentuan waktu kelahiran anak dan akan melahirkan. Hak reproduksi ini
didasarkan pada pengakuan akan hak-hak asasi manusia yang diakui di dunia
internasional (Depkes RI, 2002).

Menurut Depkes RI (2002) hak kesehatan reproduksi dapat dijabarkan secara praktis,
antara lain :
1. Setiap orang berhak memperoleh standar pelayanan kesehatan reproduksi yang
terbaik. Ini berarti penyedia pelayanan harus memberikan pelayanan kesehatan
reproduksi yang berkualitas dengan memperhatikan kebutuhan klien, sehingga
menjamin keselamatan dan keamanan klien.

2. Setiap orang, perempuan, dan laki-laki (sebagai pasangan atau sebagai individu)
berhak memperoleh informasi selengkap-lengkapnya tentang seksualitas,
reproduksi dan manfaat serta efek samping obat-obatan, alat dan tindakan medis
yang digunakan untuk pelayanan dan/atau mengatasi masalah kesehtan
reproduksi.

3. Setiap orang memiliki hak untuk memperoleh pelayanan KB yang aman, efektif,
terjangkau, dapat diterima, sesuai dengan pilihan, tanpa paksaan dan tak
melawan hukum.

4. Setiap perempuan berhak memperoleh pelayanan kesehatan yang


dibutuhkannya, yang memungkinkannya sehat dan selamat dalam menjalani
kehamilan dan persalinan, serta memperoleh bayi yang sehat.

5. Setiap anggota pasangan suami-isteri berhak memilki hubungan yang didasari


penghargaan.

6. Terhadap pasangan masing-masing dan dilakukan dalam situasi dan kondisi yang
diinginkan bersama tanpa unsure pemaksaan, ancaman, dan kekerasan.

7. Setiap remaja, lelaki maupun perempuan, berhak memperoleh informasi yang


tepat dan benar tentang reproduksi, sehingga dapat berperilaku sehat dalam
menjalani kehidupan seksual yang bertanggungjawab.

8. Setiap laki-laki dan perempuan berhak mendapat informasi dengan mudah,


lengkap, dan akurat mengenai penyakit menular seksual, termasuk HIV/AIDS.

Menurut ICPD (1994) hak-hak reproduksi antara lain :

1) Hak mendapat informasi dan pendidikan kesehatan reproduksi.


2) Hak mendapat pelayanan dan perlindungan kesehatan reproduksi.
3) Hak kebebasan berfikir tentang pelayanan kesehatan reproduksi.
4) Hak dilindungi dari kematian karena kehamilan.
5) Hak untuk menentukan jumlah dan jarak kehamilan.
6) Hak atas kebebasan dan keamanan yang berkaitan dengan kehidupan
reproduksinya.

7
7) Hak untuk bebas dari penganiayaan dan perlakuan buruk termasuk perlindungan
dari pelecehan, perkosaan, kekerasan, penyiksaan seksual.
8) Hak mendapatkan manfaat kemajuan ilmu penetahuan yang berkaitan dengan
kesehatan reproduksi.
9) Hak atas pelayanan dan kehidupan reproduksinya.
10) Hak untuk membangun dan merencanakan keluarga.
11) Hak untuk bebas dari segala bentuk diskriminasi dalam berkeluarga dan
kehidupan kesehatan reproduksi.
12) Hak atas kebebasan berkumpul dan berpartisipasi dalam politik yang berkaitan
dengan kesehatan reproduksi.

Menurut Piagam IPPF/PKBI Tentang Hak-hak reproduksi dan Seksual adalah:

1. Hak untuk hidup.

2. Hak mendapatkan kebebasan dan keamanan.

3. Hak atas kesetaraan dan terbebas dari segala bentuk diskriminasi.

4. Hak privasi.

5. Hak kebebasan berpikir.

6. Hak atas informasi dan edukasi.

7. Hak memilih untuk menikah atau tidak serta untuk membentuk dan
merencanakan sebuah keluarga.

8. Hak untuk memutuskan apakah ingin dan kapan punya anak.

9. Hak atas pelayanan dan proteksi kesehatan.

10. Hak untuk menikmati kemajuan ilmu pengetahuan.

11. Hak atas kebebasan berserikat dan berpartisipasi dalam arena politik.
12. Hak untuk terbebas dari kesakitan dan kesalahan pengobatan.

D. Usaha-usaha Pemerintah (BKKBN) untuk Pemenuhan Hak-hak Reproduksi

Menurut BKKBN tahun 2000, kebijakan teknis operasional di Indonesia


untuk mewujdkan pemenuhan hak-hak reproduksi :
a) Promosi hak-hak kesehatan reproduksi.
b) Advokasi hak-hak kesehatan reproduksi.
c) KIE hak-hak kesehatan reproduksi.
d) System pelayanan hak-hak reproduksi.
8

BAB III
KESIMPULAN

Menurut WHO kesehatan reproduksi adalah suatu keadaan sejahtera fisik, mental dan
sosial yang utuh bukan hanya bebas dari penyakit atau kecacatan dalam segala aspek
yang berhubungan dengan sistem reproduksi, fungsi dan prosesnya.

Menurut Depkes RI, 2000 kesehatan reproduksi adalah suatu keadaan sehat secara
menyeluruh mencakup fisik, mental dan kehidupan sosial yang berkaitan dengan alat,
fungsi serta proses reproduksi yang pemikiran kesehatan reproduksi bukannya kondisi
yang bebas dari penyakit melainkan bagaimana seseorang dapat memiliki kehidupan
seksual yang aman dan memuaskan sebelum dan sesudah menikah.

Ruang lingkup Kesehatan Reproduksi , meliputi :

a. Kesehatan ibu dan bayi baru lahir.

b. Keluarga Berencana.

c. Pencegahan dan Penanggulangan Infeksi Saluran Reproduksi ( ISR ), termasuk PMS-


HIV / AIDS.

d. Pencegahan dan penangulangan komplikasi aborsi.

e. Kesehatan Reproduksi Remaja.

f. Pencegahan dan Penanganan Infertilitas.

g. Kanker pada Usia Lanjut dan Osteoporosis.


h. Berbagi aspek Kesehatan Reproduksi lain misalnya kanker serviks, mutilasi
genetalia, fistula dll.

Hak-hak reproduksi antara lain :


a. Hak mendapat informasi dan pendidikan kesehatan reproduksi.
b. Hak mendapat pelayanan dan perlindungan kesehatan reproduksi.
c. Hak kebebasan berfikir tentang pelayanan kesehatan reproduksi.
d. Hak dilindungi dari kematian karena kehamilan.
e. Hak untuk menentukan jumlah dan jarak kehamilan.
f. Hak atas kebebasan dan keamanan yang berkaitan dengan kehidupan reproduksinya.

g. Hak untuk bebas dari penganiayaan dan perlakuan buruk termasuk perlindungan dari
pelecehan, perkosaan, kekerasan, penyiksaan seksual.
h. Hak mendapatkan manfaat kemajuan ilmu penetahuan yang berkaitan dengan
kesehatan reproduksi.
i. Hak atas pelayanan dan kehidupan reproduksinya.
j. Hak untuk membangun dan merencanakan keluarga.
k. Hak untuk bebas dari segala bentuk diskriminasi dalam berkeluarga dan kehidupan
kesehatan reproduksi.
l. Hak atas kebebasan berkumpul dan berpartisipasi dalam politik yang berkaitan dengan
kesehatan reproduksi.
Usaha-usaha Pemerintah (BKKBN) untuk Pemenuhan Hak-hak Reproduksi, antara lain :
a. Promosi hak-hak kesehatan reproduksi.
b. Advokasi hak-hak kesehatan reproduksi.
c. KIE hak-hak kesehatan reproduksi.
d. System pelayanan hak-hak reproduksi.
10

Daftar Pustaka

http://jurnalbidandiah.blogspot.com/2012/05/konsep-dasar-kesehatan-
reproduksi.html#ixzz2HZq52Pul
http://lenteraimpian.wordpress.com/2010/02/13/papanicolau-smear-pap-smear/
http://sananiria.blogspot.com/2012/01/konsep-kesehatan-reproduksi.html
ttp://desirusmiatianas.blogspot.com/2010/02/konsep-dasar-kesehatan-reproduksi.html
Tutik. 2008. Buku Ajar Kesehatan Reproduksi. Yogyakarta: Pustaka Rihama.
Kusmiran Eni. 2011. Kesehatan Reproduksi Remaja Dan Wanita. Jakarta: Salemba
Medika.
11