Anda di halaman 1dari 17

Alergi makanan

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas


Langsung ke: navigasi , cari
Alergi makanan
Klasifikasi dan sumber daya eksternal
ICD - 10 T 78,0
ICD - 9 V15.01 - V15.05
OMIM 147050
MedlinePlus 000817
eMedicine med/806
Bertautan D005512

Sebuah alergi makanan adalah merugikan respon imun terhadap protein makanan. [1] [2]
Mereka berbeda dari tanggapan negatif lainnya terhadap makanan, seperti intoleransi
makanan , reaksi farmakologi, dan racun-dimediasi reaksi.

Protein dalam makanan adalah yang paling umum alergi komponen. Ini jenis alergi terjadi
ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru mengidentifikasi protein sebagai berbahaya.
Beberapa protein atau fragmen protein yang tahan terhadap pencernaan dan mereka yang
tidak dipecah dalam proses pencernaan ditandai oleh E Immunoglobulin (IgE). Tag ini
mengelabui sistem kekebalan tubuh untuk berpikir bahwa protein ini berbahaya. Sistem
kekebalan tubuh, berpikir organisme (individu) berada di bawah serangan, memicu reaksi
alergi. Reaksi-reaksi ini dapat berkisar dari ringan sampai parah. Respon alergi termasuk
dermatitis , pencernaan dan gangguan pernapasan, termasuk seperti yang mengancam
kehidupan anafilaksis tanggapan sebagai anafilaksis bifasik dan vasodilatasi , ini
membutuhkan intervensi darurat. Individu dengan alergi protein umumnya menghindari
kontak dengan protein bermasalah. Beberapa obat dapat mencegah, meminimalkan atau
mengobati reaksi alergi protein. Sampai sekarang belum ada obatnya.

Pengobatan terdiri dari baik imunoterapi (desensitisasi) atau penghindaran, di mana orang
alergi menghindari segala bentuk kontak dengan makanan yang mereka alergi. Bidang
penelitian meliputi anti-antibodi IgE (omalizumab, atau Xolair) dan spesifik induksi toleransi
oral (SOTI), yang telah menunjukkan beberapa janji untuk pengobatan alergi makanan
tertentu. Orang yang didiagnosis dengan alergi makanan dapat membawa bentuk injeksi
epinefrin seperti EpiPen , atau memakai beberapa bentuk perhiasan tanda medis , atau
mengembangkan rencana tindakan darurat, sesuai dengan dokter mereka.

Ruang lingkup masalah, terutama bagi kaum muda, merupakan masalah kesehatan
masyarakat yang bermakna.

Isi
1 Klasifikasi
2 Tanda dan gejala

o 2,1 Cardiopulmonary
3 Umum Alergi

o 3,1 Palang reaktivitas

4 Patofisiologi

o 4,1 akut respon

o 4.2 Akhir-fase respon

o 4.3 Protein struktur dan organisasi

o Protein 4,4 Fungsi

5 Diagnosis

o 5.1 Diagnosis

6 Pencegahan

7 Pengobatan

o 7.1 Epinefrin

o 7.2 Antihistamin

o 7.3 Steroid

o 7,4 Desensitisasi, juga dikenal sebagai, Imunoterapi Oral

o 7,5 Pengobatan Tradisional Cina

o 7,6 Vaksin

8 Epidemiologi

9 Masyarakat dan budaya

10 Lihat juga

11 Catatan kaki

o 11.1 Referensi

12 Bacaan lebih lanjut

13 Pranala luar

Klasifikasi
Alergi makanan diperkirakan untuk mengembangkan lebih mudah pada pasien dengan
sindrom atopik , kombinasi yang sangat umum dari penyakit: alergi rhinitis dan
konjungtivitis , eksim dan asma . [3] sindrom ini memiliki komponen yang diwariskan yang
kuat, riwayat keluarga penyakit alergi dapat indikasi sindrom atopik.
Kondisi yang disebabkan oleh alergi makanan diklasifikasikan menjadi 3 kelompok sesuai
dengan mekanisme respon alergi:

1. IgE-mediated (klasik):

Tipe-I reaksi hipersensitif (gejala yang dijelaskan di atas)


Oral alergi sindrom

2. IgE dan / atau non-IgE-mediated:

Alergi eosinophilic esophagitis


Alergi eosinofilik gastritis

Alergi eosinophilic gastroenteritis

3. Non-IgE dimediasi:

Makanan protein-induced enterocolitis syndrome ( FPIES )


Makanan protein proctocolitis / proktitis

Makanan protein-induced enteropati. Sebuah contoh penting adalah penyakit Celiac ,


yang merupakan respon imun yang merugikan terhadap gluten protein.
Susu-protein kedelai intoleransi (MSPI) adalah istilah non-medis yang digunakan
untuk menggambarkan respon non-IgE alergi terhadap susu dimediasi dan / atau
protein kedelai selama masa bayi dan anak usia dini. Gejala MSPI biasanya
disebabkan proctocolitis protein makanan atau FPIES.
Heiner sindrom - paru penyakit akibat pembentukan protein susu / kompleks antibodi
IgG kekebalan (precipitins susu) dalam aliran darah setelah diserap dari saluran
pencernaan. Penyakit paru-paru biasanya menyebabkan perdarahan ke dalam paru-
paru dan hasil dalam hemosiderosis paru.

Tanda dan gejala

Gatal-gatal di bagian belakang adalah gejala alergi yang umum.

Klasik imunoglobulin E-( IgE ) alergi makanan yang diperantarai diklasifikasikan sebagai
tipe-I reaksi hipersensitif langsung. Reaksi-reaksi alergi memiliki onset akut (dari detik
sampai satu jam) dan dapat mencakup: [4]
Hives [4]
Gatal mulut, bibir, lidah, tenggorokan, mata, kulit, atau daerah lain [4]

Pembengkakan ( angioedema ) dari bibir, lidah, kelopak mata, atau seluruh wajah [4]

Kesulitan menelan [4]

Berair atau tersumbat hidung [4]

Suara serak [4]

Mengi dan / atau sesak napas [4]

Mual [4]

Muntah [4]

Nyeri perut dan / atau kram perut [4]

Ringan [4]

Pingsan [4]

Gejala alergi bervariasi dari orang ke orang. Jumlah makanan yang diperlukan untuk memicu
reaksi juga bervariasi dari orang ke orang.

Cardiopulmonary

Bahaya serius mengenai alergi dapat dimulai ketika saluran pernapasan atau sirkulasi darah
dipengaruhi. Yang terakhir ini dapat ditunjukkan melalui mengi dan sianosis . Sirkulasi darah
yang buruk menyebabkan lemah pulsa , kulit pucat, dan pingsan . [5]

Sebuah kasus yang parah dari reaksi alergi, yang disebabkan oleh gejala mempengaruhi
saluran pernafasan dan sirkulasi darah, disebut anafilaksis . Ketika gejala yang ditampilkan di
mana pernapasan terganggu dan sirkulasi dipengaruhi, orang itu dikatakan berada dalam
shock anafilaksis . Anafilaksis terjadi ketika IgE Antibodi yang terlibat, dan area tubuh yang
tidak bersentuhan langsung dengan makanan menjadi terpengaruh dan menunjukkan gejala.
[6]
Hal ini terjadi karena tidak ada nutrisi yang diedarkan ke seluruh tubuh, menyebabkan
pelebaran pembuluh darah . Vasodilatasi ini menyebabkan tekanan darah menurun, yang
menyebabkan hilangnya kesadaran . Mereka dengan asma atau alergi terhadap kacang, pohon
kacang, makanan laut atau berada pada risiko lebih besar untuk anafilaksis. [7]

Alergi Umum
Salah satu alergi makanan yang paling umum adalah kepekaan terhadap kacang, anggota dari
kacang keluarga. Alergi kacang bisa berat, tetapi anak-anak dengan alergi kacang kadang-
kadang mengatasi mereka. [8] Pohon kacang , termasuk pecan , pistachio , kacang pinus , dan
kenari , juga alergen umum. Penderita mungkin sensitif terhadap salah satu kacang pohon
tertentu atau untuk banyak kacang pohon yang berbeda. [9] Juga benih , termasuk biji wijen
dan biji poppy , mengandung minyak di mana protein hadir, yang dapat menimbulkan reaksi
alergi. [9]
Alergi telur mempengaruhi sekitar satu dari lima puluh anak-anak tetapi sering terlalu besar
oleh anak-anak ketika mereka mencapai usia lima tahun. [10] Biasanya sensitivitas adalah
untuk protein dalam putih, bukan kuning. [9]

Susu, dari sapi, kambing atau domba, merupakan alergen makanan umum, dan banyak
penderita juga tidak dapat mentoleransi produk susu seperti keju. Sebuah bagian yang sangat
kecil dari anak-anak dengan alergi susu, sekitar sepuluh persen, akan memiliki reaksi
terhadap daging sapi . Daging sapi mengandung sejumlah kecil protein yang hadir dalam susu
sapi. [11]

Makanan lain yang mengandung protein alergi meliputi kedelai, gandum, ikan, kerang, buah-
buahan, sayuran, rempah-rempah, warna sintetis dan alami, dan bahan kimia tambahan.

Meskipun tingkat sensitivitas berbeda di setiap negara, alergi makanan yang paling umum
adalah alergi terhadap susu , telur , kacang tanah , kacang pohon , makanan laut , kerang ,
kedelai dan gandum . [12] [ klarifikasi diperlukan ] Ini sering disebut sebagai "delapan besar. " [13] Alergi
terhadap biji - terutama wijen - tampaknya akan meningkat di banyak negara. [14] Contoh
alergi lebih umum untuk suatu daerah tertentu adalah surplus [ klarifikasi diperlukan ] padi alergi di
Asia Timur di mana beras merupakan bagian besar diet. [15]

reaktivitas Lintas

Beberapa anak-anak yang alergi terhadap protein susu sapi juga menunjukkan sensitivitas
silang untuk produk berbasis kedelai. [16] Ada susu formula di mana susu dan protein kedelai
yang terdegradasi sehingga ketika diambil oleh bayi , mereka sistem kekebalan tidak
mengenali alergen dan mereka dapat dengan aman mengkonsumsi produk. Susu formula
hypoallergenic dapat didasarkan pada protein hidrolisat, yang merupakan protein sebagian
pra-pencernaan dalam bentuk antigenik kurang. Formula lainnya, berdasarkan asam amino
bebas, adalah antigenic sedikit dan memberikan dukungan nutrisi lengkap dalam bentuk
parah alergi susu .

Orang dengan alergi lateks sering juga mengembangkan alergi terhadap pisang, kiwi, alpukat,
dan beberapa makanan lainnya. [17]

Patofisiologi
Artikel utama: Alergi

Sebuah histamin, struktur yang ditampilkan, adalah apa yang menyebabkan seseorang merasa
gatal selama reaksi alergi. Sebuah obat yang umum untuk menghentikan ini adalah
antihistamin, yang berjuang dengan histamines dalam sistem seseorang.

Reaksi alergi adalah respon hiperaktif dari sistem imun terhadap zat berbahaya pada
umumnya. Ketika sel-sel kekebalan menghadapi protein alergi, antibodi IgE diproduksi, ini
mirip dengan reaksi sistem kekebalan terhadap asing patogen . Antibodi IgE mengidentifikasi
protein alergi yang berbahaya dan memulai reaksi alergi. Protein yang berbahaya adalah
mereka yang tidak memecah karena ikatan yang kuat dari protein. Antibodi IgE mengikat ke
reseptor pada pada permukaan protein, membuat tag, seperti virus atau parasit menjadi
tagged. Hal ini tidak sepenuhnya jelas mengapa beberapa protein tidak denaturasi dan
kemudian memicu reaksi alergi dan hipersensitivitas sementara yang lainnya tidak. [18]

Hypersensitivities dikategorikan sesuai dengan bagian-bagian dari sistem kekebalan tubuh


yang diserang dan jumlah waktu yang diperlukan untuk respon terjadi. Ada empat jenis reaksi
hipersensitif :. Tipe 1, Segera IgE-mediated, Type 2, sitotoksik, Tipe 3, Immune kompleks-
dimediasi, dan Tipe 4, Tertunda sel-dimediasi [19] The patofisiologi respon alergi dapat dibagi
menjadi dua tahap. Yang pertama adalah respons akut yang terjadi segera setelah terpapar
alergen. Fase ini bisa baik mereda atau kemajuan menjadi "reaksi fase akhir" yang secara
substansial dapat memperpanjang gejala respon, dan mengakibatkan kerusakan jaringan.

Alergi makanan banyak disebabkan oleh hypersensitivities protein tertentu dalam makanan
yang berbeda. Protein memiliki sifat unik yang memungkinkan mereka untuk menjadi
alergen, seperti menstabilkan kekuatan dalam struktur tersier dan kuaterner yang mencegah
degradasi selama proses pencernaan. Banyak protein alergi secara teoritis tidak dapat
bertahan hidup lingkungan merusak saluran pencernaan dan dengan demikian tidak memicu
reaksi hipersensitif. [20]

respon akut

Degranulasi proses alergi.


1 - antigen
2 - antibodi IgE
3 - FcRI reseptor
4 - mediator preformed (histamin, protease, kemokin, heparin)
5 - butiran
6 - sel mast
7 - yang baru dibentuk mediator (prostaglandin, leukotrien, tromboksan, PAF)

Pada tahap awal alergi, tipe I reaksi hipersensitivitas terhadap alergen, ditemui untuk pertama
kalinya, menyebabkan respon dalam jenis sel kekebalan yang disebut T H 2 limfosit , yang
termasuk subset dari sel T yang menghasilkan sitokin disebut interleukin-4 (IL-4). Ini T H 2
sel berinteraksi dengan lainnya limfosit yang disebut sel B , yang berperan dalam produksi
antibodi. Ditambah dengan sinyal yang diberikan oleh IL-4, interaksi ini merangsang sel B
untuk memulai produksi dari sejumlah besar jenis tertentu dari antibodi yang dikenal sebagai
IgE. Disekresikan IgE beredar dalam darah dan mengikat reseptor IgE ke-spesifik (sejenis
reseptor Fc disebut FcRI ) pada permukaan jenis lain sel-sel kekebalan yang disebut sel mast
dan basofil , yang keduanya terlibat dalam respon inflamasi akut. The IgE-sel dilapisi, pada
tahap ini peka terhadap alergen. [21]

Jika kemudian paparan terhadap alergen yang sama terjadi, alergen dapat mengikat molekul
IgE diadakan pada permukaan sel mast atau basofil. Silang dari IgE dan reseptor Fc terjadi
ketika lebih dari satu IgE-reseptor kompleks berinteraksi dengan molekul alergi yang sama,
dan mengaktifkan sel peka. Sel mast dan basofil Activated menjalani proses yang disebut
degranulasi , di mana mereka melepaskan histamin mediator kimia dan lainnya inflamasi (
sitokin , interleukin , leukotrien , dan prostaglandin ) dari mereka butiran ke jaringan
sekitarnya menyebabkan efek sistemik beberapa, seperti vasodilatasi , mukosa sekresi, saraf
stimulasi dan otot polos kontraksi. Hal ini menyebabkan rhinorrhea , gatal, dyspnea , dan
anafilaksis . Tergantung pada individu, alergen, dan modus pengenalan, gejala dapat menjadi
sistem-lebar (anafilaksis klasik), atau lokal untuk sistem tubuh tertentu, asma terlokalisir pada
sistem pernapasan dan eksim terlokalisir ke dermis . [21 ]

Akhir-fase respon

Setelah mediator kimia mereda respon akut, respon fase akhir seringkali dapat terjadi. Hal ini
disebabkan oleh migrasi lainnya leukosit seperti neutrofil , limfosit , eosinofil , dan makrofag
ke situs awal. Reaksi ini biasanya terlihat 2-24 jam setelah reaksi aslinya. [22] Sitokin dari sel
mast juga mungkin memainkan peran dalam kegigihan efek jangka panjang. Respon fase
akhir terlihat pada asma yang sedikit berbeda dari yang terlihat pada reaksi alergi lainnya,
meskipun mereka masih disebabkan oleh pelepasan mediator dari eosinofil, dan masih
tergantung pada aktivitas sel T 2 H. [23]

Protein struktur dan organisasi

Artikel utama: Struktur Protein

Protein terdiri dari asam amino monomer dihubungkan oleh ikatan peptida . [24] Struktur orde
tinggi protein tergantung pada urutan asam amino yang membentuk urutan utamanya, seperti
berbagai non-kovalen interaksi antara asam amino memastikan lipat protein yang tepat.
Protein memiliki urutan asam amino spesifik, yang semuanya identik protein berbagi. [25]

Sebuah protein struktur sekunder diciptakan oleh hidrogen-ikatan interaksi antara amida dan
kelompok karboksil dari tulang punggung asam amino. Struktur sekunder meliputi
pembentukan heliks alfa dan lembar beta . [24] The struktur tersier adalah bentuk keseluruhan
dari protein, dan biasanya didorong oleh kecenderungan protein untuk mengarahkan rantai
hidrofobik samping asam amino internal, meskipun ikatan hidrogen , interaksi ionik dan
disulfida obligasi juga membantu untuk menstabilkan protein di negara tersier [26] Struktur
Kuarter adalah kombinasi keseluruhan subunit polipeptida untuk membentuk unit fungsional.

Fungsi Protein

Artikel utama: Protein lipat

Lipat Protein sangat penting untuk fungsi keseluruhan protein individu, beberapa struktur
protein memungkinkan mereka untuk menahan degradasi dalam lingkungan asam dari rantai
tract.Polypeptide pencernaan seringkali sangat panjang dan fleksibel, yang mengarah ke
berbagai cara untuk protein untuk melipat. Non-kovalen interaksi mengontrol bentuk dan
struktur protein yang baru lahir. Tepat Sebuah protein asam amino urutan mutlak diperlukan
untuk menginduksi lipat yang tepat ke dalam struktur kuaterner. Dua pola lipat umum terlihat
pada protein adalah helix alpha dan beta lembar .

Diagnosis
Ada tiga jenis umum tes alergi: uji tusukan kulit , tes darah , dan tantangan makanan . Sebuah
alergi dapat melakukan tes ini, dan mereka juga dapat masuk ke kedalaman lebih tergantung
pada hasil.

Tes kulit pada lengan adalah cara yang umum untuk mendeteksi alergi, namun, itu tidak
seefektif tes lainnya.
Untuk tes tusukan kulit, sebuah papan kecil dengan jarum menonjol digunakan.
Alergen ditempatkan baik di papan atau langsung pada kulit. Dewan tersebut
kemudian ditempatkan pada kulit, untuk menusuk kulit dan untuk alergen masuk ke
dalam tubuh. Jika sarang muncul, orang tersebut akan dianggap positif untuk alergi.
Tes ini hanya bekerja untuk antibodi IgE. Reaksi alergi yang disebabkan oleh antibodi
lain tidak dapat dideteksi melalui tes tusukan kulit. [27]
Tes darah adalah cara lain untuk menguji alergi , namun menimbulkan kerugian yang
sama dan hanya mendeteksi IgE alergen dan tidak bekerja untuk setiap alergen
mungkin. RAST , Uji radioallergosorbent, digunakan untuk mendeteksi antibodi IgE
hadir untuk alergen tertentu. Nilai yang diambil dari tes RAST dibandingkan dengan
nilai prediktif, diambil dari jenis tertentu uji RAST. Jika skor lebih tinggi dari nilai
prediktif, ada kemungkinan besar alergi hadir dalam orang tersebut. Salah satu
keuntungan dari tes ini adalah bahwa hal itu dapat menguji banyak alergen pada satu
waktu. [28]

Makanan tantangan test untuk alergen selain yang disebabkan oleh alergen IgE.
Alergen yang diberikan kepada orang dalam bentuk pil, sehingga orang dapat
menelan alergen secara langsung. Orang tersebut mengamati tanda-tanda dan gejala.
Masalah dengan tantangan makanan adalah bahwa mereka harus dilakukan di rumah
sakit di bawah pengawasan hati-hati, karena kemungkinan anafilaksis. [29]

Metode terbaik untuk mendiagnosis alergi makanan yang akan dinilai oleh alergi. Alergi ini
akan meninjau sejarah pasien dan gejala atau reaksi yang telah dicatat setelah konsumsi
makanan. Jika alergi terasa gejala atau reaksi yang konsisten dengan alergi makanan, dia / dia
akan melakukan tes alergi.
Contoh tes alergi meliputi:

Tes kulit tusukan ini mudah dilakukan dan hasil yang tersedia dalam menit. Alergi
yang berbeda dapat menggunakan perangkat yang berbeda untuk pengujian skin
prick. Beberapa menggunakan " jarum bercabang ", yang terlihat seperti garpu dengan
2 garpu. Lainnya menggunakan "multi-test", yang mungkin terlihat seperti sebuah
papan kecil dengan beberapa pin mencuat dari itu. Dalam tes ini, sejumlah kecil
alergen yang diduga dimasukkan ke kulit atau ke perangkat pengujian, dan perangkat
ditempatkan pada kulit menusuk, atau menerobos, lapisan atas kulit. Ini menempatkan
sejumlah kecil alergen di bawah kulit. Sebuah sarang akan terbentuk di setiap tempat
di mana orang tersebut alergi. Tes ini umumnya menghasilkan hasil yang positif atau
negatif. Hal ini baik untuk cepat belajar jika seseorang alergi terhadap makanan
tertentu atau tidak, karena mendeteksi antibodi alergi dikenal sebagai IgE . Tes kulit
tidak bisa memprediksi jika reaksi akan terjadi atau apa jenis reaksi mungkin terjadi
jika seseorang ingests bahwa alergen tertentu. Namun mereka dapat mengkonfirmasi
alergi dalam terang sejarah pasien dari reaksi terhadap makanan tertentu. Non-IgE
alergi dimediasi tidak dapat dideteksi dengan metode ini.

Tes darah lain adalah alat diagnostik yang berguna untuk mengevaluasi IgE-mediated
alergi makanan. Sebagai contoh, RAST (Uji radioallergosorbent) mendeteksi adanya
antibodi IgE terhadap alergen tertentu. Sebuah tes CAP-RAST jenis tertentu uji RAST
dengan spesifisitas lebih besar: dapat menunjukkan jumlah IgE hadir untuk alergen
masing-masing. [30] Para peneliti telah mampu menentukan "nilai prediktif" untuk
makanan tertentu. Nilai-nilai prediktif dapat dibandingkan dengan hasil tes darah
RAST. Jika skor RAST orang lebih tinggi dari nilai prediktif untuk makanan itu, maka
ada kemungkinan lebih 95% orang akan memiliki reaksi alergi (terbatas pada reaksi
ruam dan anafilaksis) jika mereka menelan makanan itu. [ rujukan? ] Saat ini, nilai
prediktif tersedia untuk makanan berikut:. susu, telur, kacang, ikan, kedelai, dan
gandum [31] [32] [33] Tes darah memungkinkan untuk ratusan alergen yang akan disaring
dari sampel tunggal, dan mencakup alergi makanan serta inhalansia. Namun, non-IgE
alergi dimediasi tidak dapat dideteksi dengan metode ini. Tes dipromosikan secara
luas lainnya seperti tes antibodi antigen leukosit seluler ( ALCAT ) dan Profil Alergi
Makanan dianggap terbukti metode, penggunaan yang tidak disarankan. [34]

Makanan tantangan , terutama double-blind tantangan makanan placebo-controlled


(DBPCFC), adalah standar emas untuk diagnosis alergi makanan, termasuk yang
paling non-IgE reaksi dimediasi. Tantangan makanan Blind melibatkan kemasan
alergen yang dicurigai ke dalam kapsul, memberikannya kepada pasien, dan
mengamati pasien untuk tanda-tanda atau gejala-gejala reaksi alergi. Karena risiko
anafilaksis , tantangan makanan biasanya dilakukan dalam lingkungan rumah sakit di
hadapan dokter.

Alat diagnostik tambahan untuk evaluasi reaksi dimediasi eosinofilik atau non-IgE
meliputi endoskopi , kolonoskopi , dan biopsi .

Diagnosis Diferensial

Penting diagnosis diferensial adalah:


Laktosa intoleransi , ini umumnya berkembang di kemudian hari, tetapi dapat hadir
pada pasien muda dalam kasus yang parah. Hal ini disebabkan oleh kekurangan enzim
( laktase ) dan tidak alergi. Hal ini terjadi di banyak orang non-Barat.
Penyakit Celiac , ini adalah suatu gangguan autoimun yang dipicu oleh protein gluten
seperti gliadin (hadir dalam gandum , rye dan barley). Ini adalah non-IgE alergi
makanan dimediasi oleh definisi.
Irritable bowel syndrome (IBS)

C1 esterase inhibitor defisiensi (angioedema herediter), ini penyakit langka umumnya


menyebabkan serangan angioedema, tetapi dapat hadir semata-mata dengan sakit
perut dan diare sesekali.

Pencegahan
Menurut sebuah laporan yang dikeluarkan oleh American Academy of Pediatrics, "Ada bukti
bahwa menyusui selama setidaknya 4 bulan, dibandingkan dengan bayi susu formula dibuat
dengan protein susu sapi utuh, mencegah atau menunda terjadinya atopik, dermatitis alergi
susu sapi, dan mengi pada anak usia dini ". [35]

Untuk menghindari reaksi alergi, diet ketat dapat diikuti. Sulit untuk menentukan jumlah
makanan alergi yang diperlukan untuk mendapatkan reaksi, menghindari begitu lengkap
harus dicoba kecuali disarankan oleh seorang profesional medis yang berkualitas. Dalam
beberapa kasus, reaksi hipersensitif dapat dipicu oleh paparan terhadap alergen meskipun
kontak kulit, inhalasi, berciuman, partisipasi dalam olahraga, transfusi darah , kosmetik, dan
alkohol. [36]

Ketika menghindari makanan tertentu dalam rangka untuk mengurangi risiko reaksi, akan
sulit untuk mempertahankan jumlah yang tepat dari nutrisi. Beberapa alergen juga merupakan
sumber umum dari vitamin dan mineral, serta macronutrients seperti lemak dan protein ,
penyedia layanan kesehatan akan sering menunjukkan sumber makanan alternatif dari
vitamin esensial dan mineral yang kurang alergi.

Pengobatan
The andalan pengobatan untuk alergi makanan adalah menghindari makanan yang telah
diidentifikasi sebagai alergen. Bagi orang-orang yang sangat sensitif, ini mungkin melibatkan
penghindaran total setiap paparan dengan alergen, termasuk menyentuh atau menghirup
makanan bermasalah serta menyentuh permukaan yang mungkin telah datang ke dalam
kontak dengan itu.

Jika makanan tidak sengaja tertelan dan reaksi sistemik ( anafilaksis ) terjadi, maka epinefrin
harus digunakan. Ada kemungkinan bahwa dosis kedua epinefrin mungkin diperlukan untuk
reaksi parah. [ rujukan? ]

Ada pengobatan untuk reaksi alergi. Diantara pertama kalinya terjadi reaksi, hal ini sangat
menguntungkan untuk mengambil orang tersebut ke dalam ruang gawat darurat , di mana
tindakan yang tepat dapat diambil. Pengobatan lain meliputi: epinefrin , antihistamin , dan
steroid .
Epinefrin

EpiPens portabel epinefrin-mengeluarkan perangkat yang dapat digunakan untuk mengurangi


gejala yang parah, alergi akut.

Epinefrin , juga dikenal sebagai adrenalin, adalah obat yang umum digunakan untuk
mengobati reaksi alergi. Epinefrin membalikkan reaksi alergi dengan meningkatkan sirkulasi
darah. Hal ini dilakukan dengan mengencangkan pembuluh darah dalam rangka
meningkatkan detak jantung dan sirkulasi ke organ tubuh. Epinefrin diproduksi secara alami
dalam tubuh. Hal ini dihasilkan selama respon "flight-or-fight". Ketika seseorang disajikan
dengan situasi yang berbahaya, kelenjar adrenal dipicu untuk melepaskan adrenalin, hal ini
memberikan orang detak jantung meningkat dan lebih banyak energi untuk mencoba untuk
melawan bahaya yang dikenakan pada individu. Epinefrin juga diresepkan oleh seorang
dokter dalam bentuk yang self-injeksi. Ini adalah apa yang disebut epi-pena . [37]

Antihistamin

Antihistamin juga digunakan untuk mengobati reaksi alergi. Antihistamin memblokir aksi
histamin , yang menyebabkan pembuluh darah membesar dan menjadi bocor pada protein
plasma. Histamin juga menyebabkan gatal dengan bertindak pada terminal saraf sensorik.
Antihistamin yang paling umum diberikan untuk alergi makanan diphenhydramine , juga
dikenal sebagai Benedryl . Antihistamin meredakan gejala. Ketika datang untuk berurusan
dengan anafilaksis , Namun, mereka tidak benar-benar memperbaiki gejala berbahaya yang
mempengaruhi pernapasan. [38]

Steroid

Steroid digunakan untuk menenangkan sistem kekebalan sel-sel yang diserang oleh bahan
kimia dilepaskan selama reaksi alergi. Ini bentuk pengobatan dalam bentuk nasal spray tidak
boleh digunakan untuk mengobati anafilaksis, untuk itu hanya mengurangi gejala di daerah di
mana steroid dalam kontak. Alasan lain steroid tidak boleh digunakan untuk mengobati
anafilaksis disebabkan jumlah lama waktu yang diperlukan untuk mengurangi peradangan
dan mulai bekerja. Steroid juga dapat diambil secara lisan atau melalui suntikan. Dengan
mengambil steroid dalam sopan santun, setiap bagian dari tubuh dapat dicapai dan diobati,
tapi lama biasanya diperlukan untuk ini untuk mengambil efek. [39]

Desensitisasi, juga dikenal sebagai, Imunoterapi Oral

Untuk alergi makanan, desensitisasi dapat dicapai melalui imunoterapi oral. [40] Meskipun
tidak menyembuhkan, program ini memungkinkan anak alergi makanan dan orang dewasa
untuk mengkonsumsi makanan yang mereka alergi terhadap sebelumnya, tanpa reaksi alergi.
[41]

Pengobatan Tradisional Cina


Pada awal 2012, tahap II uji klinis untuk keberhasilan manusia mendapatkan berlangsung
untuk formula yang disebut FAHF-2 (alergi makanan formula herbal 2). Formula ini
didasarkan pada formula Kedokteran lama digunakan Tradisional Cina untuk infeksi parasit.
Dalam uji klinis awal, telah ditemukan untuk benar-benar memblokir anafilaksis pada model
tikus. [42]

Vaksin

Prof Dr Ronald van Ree dari The University of Amsterdam dan The Academic Medical
Center berteori bahwa vaksin dapat dibuat dengan menggunakan rekayasa genetika untuk
menyembuhkan alergi. [43]

Epidemiologi
Alergen makanan yang paling umum termasuk kacang , susu , telur , kacang pohon , ikan ,
kerang , kedelai , dan gandum -. rekening ini makanan untuk sekitar 90% dari semua reaksi
alergi [44] The alergi makanan yang paling umum pada orang dewasa adalah kerang, kacang ,
pohon kacang, ikan, dan telur. [45] The alergi makanan yang paling umum pada anak-anak
adalah susu, telur, kacang tanah, dan kacang-kacangan pohon. [45]

Enam sampai delapan persen anak-anak di bawah usia tiga tahun memiliki alergi makanan
dan hampir empat persen orang dewasa memiliki alergi makanan. [45]

Untuk alasan yang tidak sepenuhnya dipahami, diagnosis alergi makanan tampaknya telah
menjadi lebih umum di negara-negara Barat dalam beberapa kali. [46] Di Amerika Serikat,
alergi makanan mempengaruhi sebanyak 5% dari bayi kurang dari tiga tahun [ 47] dan 3%
sampai 4% orang dewasa. [48] Ada prevalensi yang serupa di Kanada. [49]

Tujuh puluh lima persen dari anak-anak yang memiliki alergi terhadap protein susu dapat
mentolerir dipanggang-dalam produk susu, yaitu, muffin, cookies, cake. [ rujukan? ]

Sekitar 50% dari anak-anak dengan alergi terhadap susu, telur, kedelai, dan gandum akan
mengatasi alergi mereka pada usia 6. Mereka yang masih alergi pada usia 12 atau lebih
memiliki kurang dari peluang 8% dari tumbuh melampaui alergi. [50]

Kacang tanah dan pohon alergi kacang cenderung akan terlalu besar, meskipun bukti
sekarang menunjukkan [51] bahwa sekitar 20% dari orang dengan alergi kacang dan 9% dari
orang dengan alergi kacang pohon akan mengatasi mereka. [52]

Di Eropa Tengah , seledri alergi lebih umum. Di Jepang, alergi terhadap gandum tepung ,
digunakan untuk soba mie, yang lebih umum. [ rujukan? ]

Alergi daging sangat langka di populasi umum, tetapi sekelompok geografis orang alergi
terhadap daging telah diamati di Sydney , Australia . [53] Tampaknya ada kemungkinan
hubungan antara reaksi lokal untuk mencentang gigitan dan perkembangan alergi daging.

Alergi buah ada, seperti untuk apel , peach , pir , nangka , stroberi , dll [ rujukan? ] .. Hal ini
diduga terkait dengan alergi serbuk sari ragweed tetapi bisa jadi karena alasan lain
Alergi jagung mungkin juga terjadi di banyak populasi, meskipun mungkin sulit untuk
mengenali di daerah seperti Amerika Serikat dan Kanada di mana turunan jagung yang umum
dalam pasokan makanan. [54]

Protein alergi atau intoleransi dari biji, kacang-kacangan, daging, dan susu sangat umum di
kalangan anak-anak. [55]

Masyarakat dan budaya


Dalam menanggapi risiko bahwa makanan tertentu berpose untuk orang-orang dengan alergi
makanan, negara telah merespon dengan membentuk undang-undang yang mengharuskan
label produk makanan dengan jelas menginformasikan konsumen jika produk mereka
mengandung alergen utama atau oleh-produk dari alergen utama.

Lihat pula
Daftar alergi makanan
Alergi makanan di Amerika Serikat

Intoleransi makanan , non-alergi hipersensitifitas makanan

Catatan kaki
1. ^ "Sering Diajukan" . Alergi Makanan & Jaringan Anafilaksis .
2. ^ "Alergi Daftar Istilah" . Revolusi
3. ^ "lain atopik dermatitis dan terkait kondisi" .
4. ^ a b c d e f g h i j k l m MedlinePlus Encyclopedia Alergi makanan
5. ^ van Ree 1
6. ^ Sicherer 2.006 , p. 12
7. ^ Alergi Makanan . Makanan Alergi Initiative. 2009. Diakses 27 Mar 2010.
8. ^ Sicherer 2.006 , p. 62
9. ^ a b c Sicherer 2.006 , p. 63
10. ^ Savage JH, Matsui EC, Skripak JM, Kayu RA (Desember 2007). "Sejarah
alami alergi telur" J Clin Alergi Immunol 120 (6).:
11. ^ Sicherer 2.006 , p. 64
12. ^ "Fakta Alergi Makanan & Angka" . Asma dan Alergi Yayasan dari Americs.
28 Maret .
13. ^ "Makanan alergi dan intoleransi" Alergi &. Intoleransi. Makanan Aditif dan
Asosiasi . Diakses 2010-06-08.
14. ^ "Tentang Alergi Makanan" . Makanan Inisiatif Alergi . 2008 . Retrieved
2008-12-08 .
15. ^ "Rice Allergy" . HealthCentersOnline. 2006. pp. 2 . Retrieved 2006-10-26 .
16. ^ "Policy Statement: Hypoallergenic Infant Formulas" . American Academy of
Pediatrics. August 2, 2000 .
17. ^ "Other Common Allergens" . The Food Allergy & Anaphylaxis Network .
18. ^ Food Reactions. Allergies . Foodreactions.org. Kent, England. 2005.
Accessed 27 Apr 2010.
19. ^ Nester 2009 , p. 414
20. ^ Mayo Clinic. Causes of Food Allergies. April 2010.
21. ^ a b Janeway, Charles ; Paul Travers, Mark Walport, and Mark Shlomchik
(2001). Immunobiology; Fifth Edition . New York and London: Garland Science. pp .
22. ^ Grimbaldeston MA, Metz M, Yu M, Tsai M, Galli SJ (2006). "Effector and
potential immunoregulatory roles of mast cells in IgE-associated acquired immune
responses". Curr. Pendapatnya. Immunol. 18 (6): 75160. doi :
10.1016/j.coi.2006.09.011 . PMID 17011762 .
23. ^ Holt PG, Sly PD (2007). "Th2 cytokines in the asthma late-phase response".
Lancet 370 (9596): 13968. doi : 10.1016/S0140-6736(07)61587-6 . PMID 17950849
.
24. ^ a b Freeman 2008 , p. 53
25. ^ Alberts 2010 , p. 121
26. ^ Freeman 2008 , p. 54
27. ^ Sicherer 2006 , p. 185
28. ^ Sicherer 2006 , pp. 1878
29. ^ Sicherer 2006 , p. 189
30. ^ "What is a RAST test ? What is a CAP-RAST test?" .
31. ^ Sampson, HA; Ho DG (October 1997). "Relationship between food-specific
IgE concentrations and the risk of positive food challenges in children and
adolescents". J Allergy Clin Immunol 100 (4): 44451. doi : 10.1016/S0091-
6749(97)70133-7 . PMID 9338535 .
32. ^ Sampson, HA (May 2001). "Utility of food-specific IgE concentrations in
predicting symptomatic food allergy". J Allergy Clin Immunol 107 (5): 8916. doi :
10.1067/mai.2001.114708 . PMID 11344358 .
33. ^ Garcia-Ara, C; Boyano-Martinez T, Diaz-Pena JM, et al. (January 2001).
"Specific IgE levels in the diagnosis of immediate hypersensitivity to cows' milk
protein in the infant". Allergy Clin Immunol 107 (1): 18590. doi :
10.1067/mai.2001.111592 . PMID 11150010 .
34. ^ Wthrich B (2005). "Unproven techniques in allergy diagnosis". J Investig
Allergol Clin Immunol 15 (2): 8690. PMID 16047707 .
35. ^ Greer, FR; Sicherer, SH; Burks, AW; American Academy of Pediatrics
Committee on Nutrition; American Academy of Pediatrics Section on Allergy and
Immunology (2008). "Effects of early nutritional interventions on the development of
atopic disease in infants and children: the role of maternal dietary restriction,
breastfeeding, timing of introduction of complementary foods, and hydrolyzed
formulas" . Pediatrics (American Academy of Pediatrics) 121 (1): Diakses 2008-01-
09.
36. ^ Sicherer 2006 , pp. 1518
37. ^ Sicherer 2006 , p. 133
38. ^ Sicherer 2006 , p. 131
39. ^ Sicherer 2006 , p. 134
40. ^ "Studies Show Children Can Complete Treatment for Peanut Allergies and
Achieve Long-Term Tolerance" . Duke University Medicine News and
Communications. Retrieved Mar. 15, 2009 .
41. ^ "Oral Immunotherapy Program Overview" . Dallas Allergy Clinic. 2012-8-
23 . Retrieved Aug. 23, 2012 .
42. ^ "The Chinese herbal medicine formula FAHF-2 completely blocks
anaphylactic reactions in a murine model of peanut allergy." . pubmed. 2005-1-11 .
Retrieved Aug. 23, 2012 .
43. ^ "Food allergies 'gone in 10 years'" . BBC News. 2006-09-09 . Retrieved
2006-09-09 .
44. ^ "About Food Allergies" . Food Allergy Diakses 2010-08-06.
45. ^ a b c National Institute of Allergy and Infectious Diseases (July 2004). "Food
Allergy: An Overview" (PDF). National Institutes of Health. pp. 35 .
46. ^ Kagan RS (February 2003). "Food allergy: an overview" . Environ Health
Perspect 111 (2):
47. ^ Sampson H (2004). "Update on food allergy" . J Allergy Clin Immunol 113
(5):
48. ^ Sicherer S, Sampson H (2006). "9. Food allergy". J Allergy Clin Immunol
117 (2 Suppl MiniPrimer): S4705. doi : 10.1016/j.jaci.2005.05.048 . PMID
16455349 .
49. ^ "Food Allergies and Intolerance" . Kesehatan Kanada. December 6, 2007 .
50. ^ "Apa Alergi Makanan Makanan Ringkasan Alergi?" . Asma dan Alergi
Yayasan of America. 28 Maret .
51. ^ "tumbuh melampaui alergi makanan" . Anak Memorial .
52. ^ Fleischer DM, Conover-Walker MK, Matsui EC, Kayu RA (November
2005). "Sejarah alami alergi kacang pohon" J Clin Alergi Immunol 116 (5):.. 1087-
1093 doi : 10.1016/j.jaci.2005.09.002 . PMID 16.275.381 .
53. ^ "Satu kutu daging merah bisa melakukan tanpa" . The .
54. ^ Parker, Cherry (Februari 1980). "Alergi Makanan" The American Journal of
Nursing (Lippincott Williams &) 80 (2):. 262-5. doi : 10.2307/3470059 . JSTOR
3.470.059 . PMID 6.898.386 .
55. ^ Sicherer, Scott HMD, Memahami dan Mengelola Alergi Makanan Anak
Anda. Baltimore: The Johns Hopkins University Press, 2006.

Referensi

Alberts, Bruce, Bray, Dennis, Hopkin, Karen, Johnson, Alexander, Lewis, Julian,
Raff, Martin, Roberts, Keith, Walter, Peter (2010). "Protein Struktur dan Fungsi".
Biologi Sel Esensial (3rd ed.). New York: Garland Sains, Taylor dan Francis Group.
hlm 120-170.
Fernndez de Corres L, Moneo I, Muoz D, Bernaola G, Fernndez E, Audicana M,
Urrutia I (January 1993). "Sensitization from chestnuts and bananas in patients with
urticaria and anaphylaxis from contact with latex". Ann Allergy 70 (1): 359. PMID
7678724 .
Frankel, Edward (1991). Poison Ivy, Poison Oak, Poison Sumac and Their Relatives;
Pistachios, Mangoes and Cashews . Pacific Grove CA: Boxwood Press. ISBN 0-
940168-18-9 .
Freeman, Scott (2008). "Protein Structure and Function". Biological Science (3rd ed.).
San Francisco CA: Pearson Education. pp. 4365.
Food Allergy and Anaphylaxis Network. Network . 2008. Accessed 25 Mar 2010.

Hogan, C.Michael. Western poison-oak: Toxicodendron diversilobum .


GlobalTwitcher, ed. Nicklas Stromberg. 2008. Accessed 30 April 2010.
Keeler, Harriet L. Our Native Trees and How to Identify Them. New York: Charles
Scriber's Sons. 1900.
Medic Alert Foundation. Medic Alert . California. 2010. Accessed 25 Mar 2010.

American Academy of Allergy, Asthma and Immunology. Allergies . 2010. Accessed


25 Mar 2010.
Food and Drug Administration. USFDA: Allergies . United States Department of
Health and Human Services. 2010. Accessed 27 Mar 2010.
Food Allergies . Food Allergy Initiative. 2009. Accessed 27 Mar 2010.

Food Reactions. Allergies . foodreactions.org Kent, England. 2005. Accessed 27 Apr


2010.
Mayo Clinic Food Allergy . 2010. Accessed 27 Apr 2010.

High Protein foods. Foods . High Protein Foods.net, 2004. Accessed 21 Mar 2010.

Mount Sinai School of Medicine. Food allergy . 2010. Accessed 25 Mar 2010.

Nester, Eugene W.; Anderson, Denise G.; Roberts, Jr, C. Evans; Nester, Martha T.
(2009). "Immunologic Disorders". Microbiology: A Human Perspective (6th ed.).
New York: McGraw-Hill. pp. 414428.
Sicherer, Scott H. (2006). Understanding and Managing Your Child's Food Allergy .
Baltimore: Johns Hopkins University Press.
Zuidmeer L, van Ree R (June 2007). "Lipid transfer protein allergy: primary food
allergy or pollen/food syndrome in some cases" . Curr Opin Allergy Clin Immunol 7
(3):

Bacaan lebih lanjut


"Food Allergies and Intolerances Resource List for Consumers" . Food and Nutrition
Information Center, National Agricultural Library. December 2010 . - a collection of
resources on the topic of food allergies and intolerances
Weissman, Susan, Feeding Eden: The Trials and Triumphs of a Food Allergy Family ,
New York : Sterling Publishing Co., Inc. , March 6, 2012. ISBN 978-1-4027-8122-3

Pranala luar
Why Risk It - support for Canadian teenagers suffering from anaphylaxis
The Anaphylaxis Campaign UK support charity

The Food Allergy & Anaphylaxis Network - US

x20051103230534239900 at GPnotebook General Practice Notebook

16-182d. at Merck Manual of Diagnosis and Therapy Home Edition