Anda di halaman 1dari 2

PERTANYAAN

1. jelaskan definisi dari akad musyarakah !


Musyarakah merupakan akad kerja sama di antara para pemilik modal yang mencampurkan modal
mereka dengan tujuan mencari keuntungan.
2. apakah dalam musyarakah berlaku prinsip profit and loss sharing ?
Ya berlaku, apabila usaha tersebut untung maka keuntungan akan dibagi kepada para mitra sesuai
dengan nisbah yang telah disepakati (baik persentase maupun periodenya harus secara tegas dan
jelas ditentukan di dalam perjanjian), sedangkan bila rugi akan didistribusikan kepada para mitra
sesuai dengan porsi modal dari setiap mitra.
3. jelaskan jenis-jenis dalam akad musyarakah dan dampaknya dalam bagi hasil ?
Berdasarkan ulama fikih
1. syirkah al milk mengandung arti kepemilikan bersama (co-ownership) yang keberadaannya
muncul apabila dua orang atau lebih memperoleh kepemilikan bersama (joint ownership) atas suatu
kekayaan (aset). Dalam hal ini, para mitara harus berbagi atas harta kekayaan tersebut berikut
pendaptan yang dapat dihasilkannya sesuai dengan porsi masing-masing sampai mereka
memutuskan untuk membagi atau menjualnya.
2. syirkah aluqud (kontrak), yaitu kemitraan yang tercipta dengan kesepakatan dua orang atau lebih
untuk bekerja sama dalam mencapai tujuan tertentu. Setiap mitra dapat berkontribusi dengan modal
atau dana dan atau dengan bekerja, serta berbagi keuntungan dan kerugian.
Berdasarkan pernyataan standar akuntansi keuangan (PSAK)
1.musyarakah permanen adalah musyarakah dengan ketentuan bagian dana setiap mitra ditentukan
saat akad dan jumlahnya tetap hingga akhir masa akad (PSAK No. 106 par. 04)
2. musyarakah menurun / musyarakah mutanaqisah adalah musyarakah dengan ketentuan bagian
dana salah satu mitra akan dialihkan secara bertahap kepada mitra lainnya sehigga bagian dananya
akan menurun dan pada akhir masa akad mitra lain tersebut akan menjadi pemilik penuh usaha
musyarakah tersebut.
4. jelaskan dasar hukum akad musyarakah ?
1. Al-Quran
maka mereka berserikatpada sepertiga. (QS 4:12)
2. As-Sunah
pertolongan allah tercurah atas dua pihak yang berserikat, sepanjang keduanya tidak saling
berkhianat (HR Muslim)

5. jelaskan rukun dan syarat akad musyarakah?


Rukun akad musyarakah :
1. pelaku terdiri atas para mitra
2. objek musyarakah berupa modal dan kerja
3. ijab kabul / serah terima
4. nisbah keuntungan

syarat akad musyarakah :


1. pelaku : para mitra harus cakap hukum dan baligh
2. objek musyarakah : suatu konsekuensidengan dilakukannya akad musyarakah yaitu
harus ada modal dan kerja.
3. ijab kabul : pernyataan dan ekspresi saling rida/rela di antara ihak-pihak pelaku akad
yang dilakukan secara verbal, tertulis, melalui korespondensi atau menggunakn cara-cara
komunikasi modern.
4. Nisbah : nisbah diperlukan untuk pembagian keuntungan dan harus disepakati oleh para
mitra di awal akad sehingga resiko perselisian di antara mitra dapat dihilangkan.

6. kapan berakhirnya akad musyarakah ?


Akad musyarakah akan berakhir, jika :
1. salah seorang mitra menghentikan akad
2. salah seorang mitra meninggal atau hilang akal
3. Modal musyarakah hilang / habis

7. jelaskan pendekatan dalam penentuan nisbah bagi hasil ?


Nisbah dapat ditentukan melalui dua cara, yaitu sebagai berikut :
1. pembagian keuntungan proporsional sesuai modal
dengan cara ini, keuntungan harus dibagi di antara mitra secara proporsionak sesuai modal
yang disetorkan, tanpa memandang apakah jumlah pekerjaan yang dilaksanakan oleh para
mitra sama atau pun tidak sama.
2. pembagian keuntungan tidak proporsional dengan modal
dengan cara ini, dalam penentuan nisbah yang dipertimbangkan bukan hanya modal yang
disetorkan tapi juga tanggungjawab, pengalaman, kompetensi atau waktu kerja yang lebih
panjang.

8. siapa yang bertanggungjawab untuk melaksanakn pencatatan akuntansi dalam akad


musyarakah ?
Mitra aktif adalah pihak yang bertanggungjawab untuk melakukan pengolahan sehingga mitra aktif
yang akan melakukan pencatatan akuntansi.