Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN KEGIATAN LAPANGAN

KOASISTENSI REPRODUKSI DAN KEBIDANAN


DINAS PETERNAKAN DAN PERIKANAN KABUPATEN GROBOGAN
PERIODE KEGIATAN 7-11 NOVEMBER 2016

Disusun Oleh
Kelompok A.2016.11
1. Aldila Yusuf S 16/406537/KH/09040
2. Ardian Saga 16/406448/KH/09051
3. Bening penggalih 16/406459/KH/09062
4. Deddi Setiady 16/406470/KH/09073
5. Elvinkan Ruth 16/406481/KH/09084
6. Hilda Syara Shita D 16/406493/KH/09096
7. Kerenhapukh C R 16/406503/KH/09106
8. Mahyoga Achmad F 16/406515/KH/09118
9. Nabila Syarifah J 16/406525/KH?09128
10. Nur Agni Puspasari 16/406536/KH/09139
11. Novitasari Rangkuty 16/406533/KH/09136
12. Rini Widayanti 16/406560/KH/09163
13. Sarah Milandi P K 16/406571/KH/09174
14. Sufi Fadlia K 16/406576/KH/09179
15. Yeocelin Meida Utami 16/406593/KH/09196

DEPARTEMEN REPRODUKSI DAN OBSTETRI


FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2016
LAPORAN KEGIATAN LAPANGAN
KOASISTENSI REPRODUKSI DAN KEBIDANAN
DINAS PETERNAKAN DAN PERIKANAN KABUPATEN GROBOGAN
PERIODE KEGIATAN 7-11 NOVEMBER 2016

Disusun Oleh
Kelompok A.2016.11
1. Aldila Yusuf S 16/406537/KH/09040
2. Ardian Saga 16/406448/KH/09051
3. Bening penggalih 16/406459/KH/09062
4. Deddi Setiady 16/406470/KH/09073
5. Elvinkan Ruth 16/406481/KH/09084
6. Hilda Syara Shita D 16/406493/KH/09096
7. Kerenhapukh C R 16/406503/KH/09106
8. Mahyoga Achmad F 16/406515/KH/09118
9. Nabila Syarifah J 16/406525/KH?09128
10. Nur Agni Puspasari 16/406536/KH/09139
11. Novitasari Rangkuty 16/406533/KH/09136
12. Rini Widayanti 16/406560/KH/09163
13. Sarah Milandi P K 16/406571/KH/09174
14. Sufi Fadlia K 16/406576/KH/09179
15. Yeocelin Meida Utami 16/406593/KH/09196

DEPARTEMEN REPRODUKSI DAN OBSTETRI


FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2016

i
HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN KEGIATAN LAPANGAN


DI KECAMATAN PURWODADI, WIROSARI DAN GABUS
KOASISTENSI REPRODUKSI DAN KEBIDANAN
PERIODE : OKTOBER-NOVEMBER 2016

Oleh :

KWLOMPOK KOAS A.2016.11

Disusun guna memenuhi persyaratan dalam menempuh


Koasistensi Reproduksi dan Kebidanan

FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN


UNIVERSITAS GADJAH MADA
2016

Yogyakarta, 20 Novemeber 2016


Mengetahui,
Kepala Dinas Peternakan dan Perikanan Grobogan

drh. Riyanto, M.M.,

Menyetujui,
Koordinator Koasistensi Reproduksi

Drh. Agung Budiyanto, M.P., Ph. D.

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang atas berkat dan

karunia-Nya sehingga penulis dapat melaksanakan kegiatan dan menyelesaikan

laporan kegiatan Koasistensi Reproduksi periode 7 11 November 2016 di UPT

Pusat Kesehatan Hewan Purwodadi, Wirosari dan Gabus, Kabupaten Grobogan,

Jawa Tengah.

Pelaksanaan kegiatan Koasistensi Reproduksi UPT Pusat Kesehatan Hewan

Purwodadi, Wirosari dan Gabus ini tidak akan terwujud tanpa bantuan dari

berbagai pihak, oleh karena itu penulis ingin mengucapkan terimakasih kepada :

1. drh. Agung Budiyanto, MP., Ph.D. selaku koordinator Koasistensi Reproduksi

Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Gadjah Mada.

2. drh. Riyanto, M.M., selaku Kepala Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten

Grobogan.

3. drh. Nur Ahmad W., M.M., selaku Kepala Dinas Keswan dan Kesmavet Dinas

Peternakan dan Perikanan Kabupaten Grobogan.

4. drh. Bambang Yulianto, selaku Kepala Seksi Kesehatan Hewan di Dinas

Peternakan dan Perikanan Kabupaten Grobogan.

5. Seluruh staff dan karyawan seksi kesehatan hewan UPT Purwodadi, Wirosari

dan Gabus.

6. Seluruh staff dan karyawan laboratorium Reproduksi dan Kebidanan FKH

UGM.

iii
7. Semua pihak yang telah memberikan bantuan selama kegiatan Koasistensi

Reproduksi di Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Grobogan.

Semoga laporan ini bermanfaat bagi Fakultas Kedokteran Hewan dan

masyarakat umum serta dapat digunakan sebagai gambaran untuk Koasistensi

Reproduksi berikutnya.

Yogyakarta, 20 November 2016

Penulis

iv
DAFTAR ISI

Halaman
LAPORAN KEGIATAN LAPANGAN ................................................................ i
HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................ iii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ viii
BAB I. PENDAHULUAN ................................................................................... 1
Latar Belakang ........................................................................................ 1
Tujuan .................................................................................................... 2
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................... 3
Kabupaten Grobogan .............................................................................. 3
Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Grobogan ........................... 4
Visi dan Misi ................................................................................ 4
Pemeriksaan Kebuntingan ....................................................................... 5
Parameter Performa Reproduksi Betina ................................................... 7
Service per Conception (SC) ......................................................... 7
Conception Rate (CR) ................................................................... 7
Pregnancy Rate (PR) .................................................................... 8
Kasus-Kasus Reproduksi ........................................................................ 8
Distokia ........................................................................................ 8
Orchitis ....................................................................................... 12
Hipofungsi Ovaria ...................................................................... 13
Prolaps ........................................................................................ 14
Mastitis ....................................................................................... 16
BAB III. KEGIATAN KOASISTENSI .............................................................. 19
Kegiatan Koasistensi ............................................................................. 19
Pemeriksaan Performan Reproduksi ...................................................... 21
BAB IV. PEMBAHASAN ................................................................................. 22
Pemeriksaan Kebuntingan ..................................................................... 22
Pemeriksaan Performan Reproduksi ...................................................... 23
Kasus-Kasus Reproduksi Kecamatan Purwodadi, Wirosari dan Gabus .. 24
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................. 33
Kesimpulan........................................................................................... 33

v
Saran .................................................................................................... 33
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 34
LAMPIRAN ...................................................................................................... 36
Lampiran 1. Foto Kegiatan .................................................................... 36
Lampiran 2. Blanko Pemeriksaan sapi Kecamatan Purwodadi ............... 37
Lampiran 3. Blanko pemeriksaan sapi Kecamatan Wirosari .................. 39
Lampiran 4. Blanko pemeriksaan sapi Kecamatan Gabus ...................... 43

vi
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1. Tanda-tanda kebuntingan sapi pada pemeriksaan per rektal .................... 6


Tabel 2. Penyebab maternal distokia akibat kegagalan mendorong keluar .......... 10
Tabel 3. Penyebab maternal distokia akibat obstruksi saluran peranakan ............ 10
Tabel 4. Penyebab fetal distokia ......................................................................... 11
Tabel 5. Kegiatan koasistensi reproduksi di Kabupaten Grobogan ...................... 20
Tabel 6. Hasil pemeriksaan performa reproduksi Lohjinawi III .......................... 23
Tabel 7. Hasil pemeriksaan performa reproduksi di Kec. Wirosari ..................... 23
Tabel 8. Hasil perhitungan performan reproduksi Kecamatan Gabus .................. 23
Tabel 9. Distokia (Disproporsi fetopelvis) .......................................................... 24
Tabel 10. Distokia (Cacat, head neck flexion) .................................................... 25
Tabel 11. Distokia (malposture, carpal flexion) .................................................. 26
Tabel 12. Prolaps vagina cerviks ........................................................................ 27
Tabel 13. Prolaps ............................................................................................... 28
Tabel 14. Prolaps ............................................................................................... 29
Tabel 15. Orchitis .............................................................................................. 30
Tabel 16. Hipofungsi ovaria ............................................................................... 31
Tabel 17. Mastitis .............................................................................................. 31

vii
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1. Bagan Organisasi Dinas Peternakan dan Perikanan Kab. Grobogan. .. 5


Gambar 2. Palpasi perektal pada sapi yang mengalami kebuntingan ..................... 7
Gambar 3. Kejadian orchitis pada sapi . ............................................................. 13
Gambar 4. Jahitan pada vulva kasus prolaps. ...................................................... 15

viii
BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Peternakan di Indonesia sampai saat ini masih menghadapi banyak kendala

yang mengakibatkan produktifitas ternak masih rendah. Salah satu kendala

tersebut adalah masalah kesehatan ternak. Hal ini ditandai dengan minimnya

pengetahuan kesehatan ternak oleh masyarakat yang berbanding terbalik dengan

kebutuhan masyarakat atas hasil pangan asal hewan seperti daging dan susu yang

tinggi, membuat pemerintah semakin menggiatkan upaya untuk meningkatkan

sektor peternakan.

Untuk meningkatkan keberhasilan usaha peternakan diperlukan kesadaran

dari peternak dalam mengelola usaha peternakannya. Pengelolaan reproduksi

merupakan bagian yang sangat penting dalam suatu usaha peternakan. Agar

diperoleh efisiensi reproduksi yang baik sehingga produksi ternak dalam bentuk

daging dan susu dapat dicapai setinggi-tingginya, diperlukan pengelolaan

reproduksi yang baik.

Usaha peternakan di Indonesia sampai saat ini masih menghadapi banyak

kendala, yang mengakibatkan produktivitas ternak masih rendah. Salah satu

kendala tersebut adalah masih banyak kasus gangguan reproduksi menuju kepada

adanya kemajiran ternak betina. Akibatnya, efisiensi reproduksi yang masih

rendah sehingga terasa pengembangan populasi ternak masih sangat lambat

sampai sekarang (Hardjopranjoto, 1995). Keberhasilan usaha pembibitan sapi

1
2

salah satunya ditentukan oleh keberhasilan reproduksi. Apabila pengelolaan

reproduksi ternak dilakukan dengan tepat maka akan menghasilkan kinerja

reproduksi yang baik yaitu peningkatan angka kebuntingan dan jumlah kelahiran

pedet.

Keberhasilan usaha budidaya sapi sangat terkait dengan performan

reproduksi dan tingkat mortalitas induk dan anak. Performan reproduksi sapi

potong dapat dilihat dari berbagai parameter, diantaranya lama kebuntingan dan

angka keberhasilan pelaksanaan IB yang didalamnya mencakup S/C, CR, dan Non

Return Rate (NRR) (Wibowo et al., 2014).

Mahasiswa Pendidikan Profesi Dokter Hewan sebagai calon tenaga medis

di bidang kesehatan hewan wajib mempunyai keterampilan dan pengalaman

dalam hal penanganan hewan yang sakit serta melakukan analisis performan

reproduksi. Sehubungan dengan kegiatan Koasistensi Reproduksi, mahasiswa

Pendidikan Profesi Dokter Hewan diharuskan mampu menguasai bidang

reproduksi ternak, baik secara teori maupun praktek di lapangan.

Tujuan

Dengan adanya kegiatan Koasistensi Reproduksi di Puskeswan diharapkan

mahasiswa mendapatkan tambahan pengetahuan tentang masalah kesehatan

reproduksi ternak, pemeriksaan kebuntingan, diagnosa, dan penanganan kasus-

kasus reproduksi sehingga diharapkan mahasiswa dapat mempersiapkan diri

sebaik mungkin untuk memenuhi tuntutan profesi di lapangan.

2
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Kabupaten Grobogan

Kabupaten Grobogan dengan luas wilayah 1.975,865 km2, dengan jumlah

penduduk 1.423.261 jiwa (Th. 2011) adalah termasuk daerah agraris. Sesuai

dengan potensi alam Kabupaten Grobogan, sebagian besar masyarakat memiliki

mata pencaharian di bidang pertanian termasuk di dalamnya sub sektor peternakan

dan perikanan. Sesuai dengan UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah

yang didalamnya mengamanatkan adanya otonomi daerah memberikan peluang

yang cukup besar bagi daerah untuk dapat mengembangkan sektor-sektor

pembangunan sesuai potensi daerah untuk dapat memajukan dan memberdayakan

masyarakat sehingga mampu berdaya saing dengan daerah lain.

Pembangunan bidang peternakan dan perikanan memegang peranan yang

strategis mengingat besarnya potensi sumber daya manusia maupun sumber daya

alam di wilayah Kabupaten Grobogan, dengan jumlah populasi ternak terutama

ternak sapi potong sebesar 197.430 ekor pada tahun 2011 menempatkan

Kabupaten Grobogan sebagai salah satu daerah kantong ternak sapi potong di

Jawa Tengah, peringkat kedua setelah kabupaten Blora. Wilayah Kabupaten

Grobogan yang sebagian besar untuk usaha pertanian terutama tanaman padi dan

palawija, dimana limbahnya digunakan untuk pakan ternak yang hasilnya cukup

berlimpah sehingga sangat mendukung bagi pengembangan usaha peternakan,

terutama peternakan sapi rakyat, disamping itu adanya waduk - waduk perairan

umum cukup potensial bagi pengembangan usaha perikanan.

3
4

Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Grobogan

Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Grobogan merupakan dinas

otonom yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Bupati Grobogan.

Dengan adanya perubahan Struktur organisasi dan tata kerja berdasarkan

Peraturan Daerah nomor 8 Tahun 2004, Dinas Peternakan digabung menjadi satu

dengan Dinas Perikanan menjadi satu SKPD dengan nama Dinas Peternakan dan

Perikanan.

Keberadaan Dinas Peternakan dan Perikanan masih tetap dipertahankan

walaupun ada perubahan terhadap struktur organisasi dan tata kerja dilingkungan

Pemerintah Daerah Kabupaten Grobogan dengan diberlakukannya Peraturan

Daerah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Susunan, Kedudukan dan Tugas Pokok

Organisasi Dinas Daerah Kabupaten Grobogan.

Visi dan Misi

Visi Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Grobogan adalah :

Terwujudnya pembangunan peternakan dan perikanan yang berorientasi

agribisnis dan berwawasan lingkungan untk mencapai masyarakat yang sehat,

cerdas dan sejahtera.

Untuk mewujudkan visi, maka misi yang akan dilakukan adalah sebagai

berikut : 1. Meningkatkan produksi dan populasi ternak dan ikan; 2.

Memanfaatkan, melindungi dan melestarikan sumberdaya peternakan dan

perikanan; 3. Mengembangkan agribisnis peternakan dan perikanan.


5

Gambar 1. Bagan Organisasi Dinas Peternakan dan Perikanan Kab. Grobogan.

Pemeriksaan Kebuntingan

Salah satu cara diagnosa kebuntingan pada ternak sapi adalah dengan

palpasi perektal. Sebelum perlakuan diagnosa kebuntingan dilaksanakan, terlebih

dahulu diperlukan informasi tentang sejarah perkawinan, tanggal partus terakhir,

tanggal dan jumlah perkawinan atau inseminasi serta informasi tentang setiap

kondisi patologis dan penyakit yang pernah diderita. Hewan yang diperiksa

kebuntingannya harus direstrain terlebih dahulu, kemudian petugas membersihkan


6

bagian vulva supaya ketika dilakukan palpasi perektal tidak terjadi infeksi.

Petugas kemudian mengenakan sarung tangan plastik dan mengolesi sarung

tangan menggunakan sabun yang tidak megiritasi saluran rektum sapi. Jari tangan

dikuncupkan sewaktu hendak dimasukkan ke dalam rektum. Selanjutnya, tangan

didiamkan bila ada kontraksi rectum dan dimasukkan kembali saat kontraksi

berhenti. Bila rektum penuh dengan tinja, maka tinja dikeluarkan. Kemudian, di

dalam rektum jari tangan dikembangkan dan diturunkan ke bawah sampai

mengenai kornu uteri (Mannan, 2002).

Tabel 1. Tanda-tanda kebuntingan sapi pada pemeriksaan per rektal

Bulan Keterangan
2 Asimetris dari cornu uteri, penggelinciran selaput fetus, posisi uterus
masih di rongga pelvis
3 Posisi uterus masih di rongga pelvis, mulai menggantung ke abdomen,
fremitus arteri uterina media, cairan amnion sebesar kelapa gading,
plasentom teraba, uterus teraba seperti bangunan karet agak tebal yang
hampir penuh berisi air dan fluktuasi fetus
4 Posisi uterus sudah sejajar dengan pelvis, ossifikasi fetus teraba,
plasentom teraba lebih banyak, servik tertarik ke depan
5 Fetus sudah masuk rongga abdomen dan sulit teraba, fremitus arteri
uterina media teraba
6 Ossifikasi sudah teraba jelas, fetus mulai kembali ke pelvis, teraba
arteri uterina media
7 Sudah teraba teracak dan mulut fetus, hipertropi kelenjar mamae
8 Teracak dan mulut fetus teraba, ukuran fetus besar
9 Teraba fetus, teracak dan mulutnya, ukuran fetus besar
(Toelihere, 2006)
7

Gambar 2. Palpasi perektal pada sapi yang mengalami kebuntingan 2 bulan dan
110 hari

Parameter Performa Reproduksi Betina

Service per Conception (SC)

Service per Conception adalah sebuah ukuran kesuburan induk sapi yang

berhasil dikawinkan dan menjadi bunting. Service per conception dapat dihitung

dengan membagi jumlah total perkawinan pada sekelompok ternak dengan

jumlah induk yang bunting. Apabila S/C rendah, maka nilai kesuburan sapi betina

semakin tinggi dan apabila nilai S/C tinggi, maka semakin rendah tingkat

kesuburan sapi betina tersebut. Hafez (1980) yang menyatakan bahwa nilai

S/Cyang normal adalah 1,6-2,0.

Conception Rate (CR)

Conception Rate merupakan persentase sapi betina yang bunting pada

perkawinan pertama. Conception rate yang baik mencapai 60-70%, sedangkan

dari hasil penelitian dengan ditinjau dari angka konsepsinya menunjukkan hasil
8

yang baik.nilai CR ditentukan oleh kesuburan pejantan, kesuburan betina, dan

teknik inseminasi (Siagarini et al., 2013).

Pregnancy Rate (PR)

Angka bunting didapatkan dari jumlah betina yang didiagnosa bunting

dibagi jumlah betina yang subur dikali seratus.Angka kebuntingan yang bagus

antara 60-70% (Toilehere, 1981). Faktor yang mempengaruhi angka kebuntingan

adalah deteksi estrus, inseminator IB, frekuensi pemberian pakan, dan

managemen perkandangan.

Kasus-Kasus Reproduksi

Distokia

Proses kelahiran normal dapat dibagi menjadi tiga tahapan yaitu Tahapan

dalam stadium pertama (persiapan) didahului dengan kejadian fisiologis yang

pertama yaitu relaksasi dan dilatasi serviks, fetus mengambil postur kelahiran,

kontraksi uterus terjadi dan chorioallantois memasuki vagina. Tahapan kedua

(pengeluaran fetus) meliputi kontraksi uterus berlanjut, fetus memasuki saluran

peranakan, kontraksi abdominal terjadi, amnion memasuki vagina dan fetus

dikeluarkan. Tahapan ketiga (pengeluaran plasenta) meliputi hilangnya sirkulasi


9

plasenta, pemisahan plasenta terjadi, kontraksi abdominal dan uterus berlanjut dan

diakhiri dengan keluarnya plasenta (Jackson, 2007).

Mekanisme hormonal terjadinya kelahiran secara singkat dapat dimulai

dari saat hipotalamus fetus menghasilkan Corticotrophin Releasing Hormone

(CRH), hormon tersebut akan mempengaruhi hipofisis anterior untuk

mensekrsikan Adrenocortocotropic Hormone (ACTH). Sekersi ACTH fetus

melonjak. ACTH memepengaruhi cortex adrenal fetus untuk meningkatnya

sekresi kortisol, kortisol melewati plasenta dan meningkatkan peningkatkan

estrogen, estrogen akan mempengaruhi uterus untuk mensekresikan PGF2. PGF-

2 akan meregresi korpus luteum sehingga produksi progesterone akan menjadi

turun. PGF2 dan estrogen menyebabkan kontraksi myometrium. Ketika fetus

sampai ke cervik, maka fetus akan merangsang servik melalui kontraksinya

dengan mensekresikan oksitosin. Oksitosin ini akan menambah kuat kontraksi

dari miometrium untuk mengeluarkan fetus. Pada proses dilatasi servik, faktor

yang berpengaruh pertama adalah hormone relaxin dan estrogen. Hormon ini

mempengaruhi proses dilatasi servik yang pertama, selanjutnya adalah proses

pengeluaran amnion dan chorion. Proses ketiga adalah dikelurkannya fetus, pada

tahap ini biasanya amnion akan pecah. Kontraksi untuk dikeluarkannya fetus akan

bertambah kuat, akibat terjadi kontraksi, maka aliran darah akan berkurang,

sehingga suplai oksigenpun akan berkurang juga. Kontraksi abdomen juga akan

menambah kekuatan dari kontraksi untuk dikeluarkannya fetus. Setelah fetus

keluar, kontraksi menjadi berkurang dan melemah, tetapi kontraksi tetap berjalan,

dan kontraksi ini akan menjadi proses dikeluarkannya plasenta (Tolihere, 2006).
10

Penyebab distokia dibagi menjadi dua yaitu sebab dasar dan sebab

langsung. Sebab dasar distokia antara lain herediter, gizi, tata laksana, infeksi,

traumatik dan berbagai sebab lain. Sedangkan sebab langsung distokia dapat

dibedakan dalam distokia tipe maternal dan tipe fetal. Penyebab maternal dan fetal

dapat dilihat pada Tabel 1, 2 dan 3.

Tabel 2. Penyebab maternal distokia akibat kegagalan mendorong keluar


Kegagalan untuk mendorong keluar
Gangguan myometrium, pemekaran
yang berlebihan, degenerasi (ketuaan,
Uterus Inersi uterine primer toksik, dll), infeksi uterus, penyakit
sistemik, jumlah anak sekelahiran yang
sedikit, heriditer
Defisiensi biokimiawi: rasio
estrogen/progesterone, oksitosin,
prostalglandin F2, relaksin, kalsium,
glukosa.
Histeris gangguan lingkungan
Oligoamnion (defisiensi cairan amnion)
Kelahiran premature
Inersia uterine Sebagai konsekuensi dari penyebab
sekunder distokia yang lain
Kerusakan uterus Termasuk rupture
Dapat juga menyebabkan obstruksi
Torsi uterus
saluran peranakan
Karena umur, kesakitan, kelemahan,
Ketidakmampuan
Abdominal rupture diafragma, kerusakan
untuk mengejan
trachea/laryngeal
(Jackson, 2007)
Tabel 3. Penyebab maternal distokia akibat obstruksi saluran peranakan

Obstruksi saluran Peranakan


Tulang pelvis fraktur, ras, diet, belum dewasa, neoplasia, penyakit
Vulva Cacat congenital, fibrosis, belum dewasa.
Cacat congenital, fibrosis, prolaps,
Vagina
neoplasia, abses, perivagina, hymen.
Jaringan lunak
Cacat congenital, fibrosis, kegagalan untuk
Servik
dilatasi.
Uterus Torsi, deviasi, herniasi, adhesi, stenosis.
(Jackson, 2007)
11

Tabel 4. Penyebab fetal distokia

No. Penyebab fetal


1 Defisiensi hormon ACTH/cortisol: inisisi kelahiran
2 Disproporsi Fetus yang terlalu besar, Cacat pelvis, Monster
fetopelvis fetus
3 Maldisposisi fetal Malpresentasi Tranversal, lateral, vertical,
simultaneous.
Malposisi Ventral, lateral, miring.
Malpostur Deviasi dari kepala dan
kaki.
4 Kematian fetus
(Jackson, 2007)

Gejala klinis distokia adalah perpanjangan periode kelahiran (di atas 8

jam) dan fetus terbukti tidak berada pada orientasi yang tepat untuk kelahiran

normal (3,5 jam). Gejala yang dapat dilihat yaitu tahap pertama kelahiran yang

lama dan tidak progresif, sapi berdiri dengan postur abnormal seperti pada kasus

torsi uteri, sapi akan berdiri dengan punggung menurun, pengejanan kuat selama

30 menit tanpa munculnya pedet, kegagalan pedet dikeluarkan dalam waktu 2 jam

setelah amnion tampak pada vulva (Anonim, 2014).

Penanganan distokia dapat dilakukan dengan banyak cara yang dapat

dipilih dan dipakai. Sesudah pemeriksaan secara teliti biasanya dipilih cara yang

paling konservatif demi kepentingan pemilik, fetus dan induk. Berikut beberapa

cara untuk menanggulangi distokia. Mutasi adalah fetus dikembalikan ke

presentasi, posisi, dan postur yang normal melalui repulsi, rootasi, versio, dan

pembentukan atau perentangan ekstremitas. Kelahiran hanya akan terjadi apabila

fetus dalam kondisi presentasi longitudinal anterior atau posterior, posisi dorso
12

sacral, dengan kepala, leher dan kaki berada dalam keadaan lurus. Repulsi atau

retiopulsi yaitu pendorongan fetus keluar dari pelvis induk ke dalam rongga

abdomen dan uterus dimana ruangan cukup tersedia untuk pembetulan posisi atau

postur fetus dan ekstremitasnya. Rotasi adalah pemutaran tubuh pada sumbu

panjangnya untuk membawa fetus pada posisi dorso-skral, posisi ini penting untuk

kelancaran pengeluaran fetus. Versi adalah rotasi fetus pada poros transversalnya

situs anterior atau posterior. Fetotomi adalah pemotongan fetus untuk mengurangi

ukurannya. Pemotongan kebanyakan dilakukan di dalam uterus induk, fetotomi

partial paling sering dilakukan dibandingkan fetotomi total. Keuntungan fetotomi

adalah mengurangi ukuran fetus, menghindari section caesaria, memerlukan

sedikit bantua, menghindari kemungkinan trauma dan perlakuan akibat penarikan

yang berlebihan. Kekurangannya adalah berbahaya dan menyebabkan perlukaan

atau rupture uterus atau saluran kelahiranoleh alat-alat atau tulang-tulang tajam,

memerlukan waktu yang lama, menghabiskan tenaga induk dan operator

(Mannan, 2002).

Orchitis

Orchitis merupakan radang pada testis dapat dilihat pada gambar 3.

Orchitis merupakan kasus yang jarang terjadi pada hewan jantan. Biasanya radang

ini timbul karena adanya infeksi pada bagian sekitar testis seperti keradangan pada

scrotum atau seluran urogenital, khususnya penulara penyakit kelamin menular

lewat coitus (Hardjopranjoto, 1995).


13

Gambar 3. Kejadian orchitis pada sapi (Scott, 2011).

Penyebab Orchitis pada sapi dapat diklasifikasikan ke dalam dua

kelompok yaitu kelompok infeksi meliputi Diplococcus, Streptococcus,

Staphylococcus, Corynobacterium piogenes, Mycobactrium tuberculosis,

Actynomycosis, Brucella abortus, Mycoplasma dan Clamydia dan kelompok non

infeksi yang dapat disebabkan karena trauma seperti terkena pukulan atau

benturan, respon alergi terhadap sel-sel sperma, misal reaksi tuberkuloid atau

adanya allergen (Hardjopranjoto, 1995).

Hipofungsi Ovaria

Hipofungsi ovaria adalah kondisi negatif yang mempengaruhi tubuh

hewan betina yang tidak bunting menyebabkan terjadinya gangguan terhadap

hipotalamus-hipofisa-ovarium. Salah satu manifestasinya adalah menurunkan

sekresi Gonadotrophin Releasing Hormone (GnRh) oleh hipotalamus diikuti

menurunnya hormon gonadotropin serta mengakibatkan tidak adanya

pertumbuhan folikel pada ovarium. Oleh karena itu ovarium mempunyai

permukaan yang licin karena tidak ada pertumbuhan folikel dan korpus luteum

(Hardjopranjoto, 1995).

Penyebab terjadinya hipofungsi ovaria dapat terjadi karena kurang pakan,

menderita penyakit akut, iklim yang keras yang tidak sesuai dengan ternak paska
14

partus dll. Tidak berkembangnya folikel ovarium setelah melahirkan sering

berhubungan dengan proses laktasi pada induk, frekuensi pemerahan, produksi

susu tinggi dan rendahnya effisiensi reproduksi. Semua faktor ini akan

menyebabkan rendahnya sekresi Gn-RH dihipothalamus dan rendahnya sekresi

FSH dan LH di hipofisa anterior yang akan menyebabkan folikel ovarium tidak

berkembang dan hewan tidak menunjukkan estrus. Hipofungsi ovarium pada

ternak sapi periode postpartum disebabkan oleh karena kekurangan dan ketidak

seimbangan hormonal sehingga terjadi anestrus atau birahi tenang (silent heat)

dan estrus yang tidak disertai ovulasi. Pada keadaan hipofungsi ovarium, ukuran

ovarium nampak normal namun permukaannya licin sewaktu dipalpasi per rektal.

Kondisi semacam ini menandakan bahwa pada ovarium tidak ada aktivitas

pertumbuhan folikel maupun korpus luteum. Untuk mengatasi kondisi ovarium ini

perlu dilakukan penyuntikan hormone gonadotropin (Pemayun, 2010).

Prolaps

Prolaps dapat didefinisikan sebagai reposisi abnormal dari sebagian atau

seluruh organ tubuh dari struktur anatominya, di mana organ tersebut secara

normal berada di dalam rongga tubuh kemudian keluar, menonjol atau

menggantung (Peter, 2007).

Penanganan kasus prolaps vaginocervicalis bergantung pada kondisi, taraf

kebuntingan dan kesanggupan pemilik untuk mengamati dan menangani

ternaknya sampai sesudah partus. Pada kasus ringan, sapi segera dipindahkan ke

suatu kandang khusus, sedangkan pada kasus yang agak berat hewan ditempatkan

pada kandang berlantai miring dengan bagian belakang lebih tinggi 5- 15 cm dari
15

bagian depan. Pada kasus yang berat, vagina dan serviks yang mengalami prolaps

harus segera dikembalikan pada posisi semula di bawah anestesi epidural dalam

posisi hewan berdiri dengan posisi bagian belakang lebih tinggi dibanding bagian

depan (Toelihere, 2006). Sebelum dilakukan reposisi, jaringan vagina dan serviks

terlebih dahulu dibersihkan dengan air hangat yang dibubuhi desinfektan untuk

meminimalisir kontaminasi yang memicu terjadinya infeksi (Powell, 2005).

Apabila ada kemungkinan terjadi infeksi, sebaiknya vagina dioleskan dengan

antibiotik sebelum dilakukan reposisi dan diberi injeksi antibiotik sebanyak 1- 2

kali secara pervaginal (Toelihere, 2006). Setelah reposisi, vulva dijahit dengan

metode Buhrer untuk menjaga posisi dan mencegah terjadinya prolaps kembali.

Jahitan dilepas ketika sapi siap untuk partus untuk memudahkan proses kelahiran

(Powell, 2005). Proses penaganan prolapse dapat dilihat pada Gambar 4.

a b c

Gambar 4. Jahitan pada vulva dengan menggunakan katun berdiameter cm.


Jahitan vulva pada garis rambut sisi bibir vulva (a), pengikatan jahitan
(b), dan hasil akhir jahitan vulva (Patra et al., 2014).

Metode jahitan alternative dapat dilakukan dengan menggunakan seutas katun

berdiameter cm yang dijahit ada bibir vulva dekat garis rambut dari komisura

dorsal ke komisura ventral. Jarum perivaginal dengan material jahitan dilewatkan


16

secara vertical dari salah satu sisi bibir vulva ke sisi lain bibir vulva. Terminal

setiap jahitan diikat bersama baik dorsal maupun ventral dan diperhatikan untuk

tetap mempertahankan bibir vagina tetap pada posisi (Patra et al, 2014).

Cervicopexy dapat dilakukan pada kasus prolaps vagina melalui flank

laparotomy untuk memfiksasi secara transvaginal. Cara ini cukup baik karena

secara serviks akan terfiksasi secara permanen tanpa mengganggu vesika urinaria

dengan jahitan ditempatkan pada lumen serviks. Umumnya cervicopexy dilakukan

pada kasus prolaps vagina berulang akibat obesitas (Miesner dan Anderson,

2008).

Mastitis

Mastitis adalah istilah yang digunakan untuk radang yang terjadi pada

ambing, baik bersifat akut, subakut ataupun kronis, dengan kenaikan sel di dalam

air susu dan perubahan fisik maupun susunan air susu, disertai atau tanpa adanya

perubahan patologis pada kelenjar (Subronto, 2003).

Mastitis adalah adanya infeksi yang akut menyebabkan meningkatnya

jumlah sel darah putih yang merupakan jajaran pertama untuk sistem pertahanan

melawan infeksi dengan cara perpindahan ke daerah yang sedang mengalami

serangan bakteri, menembus dinding pembuluh darah dan menyerang bakteri

untuk dihancurkan, selanjutnya sel darah putih yang mati bercampur dengan

jaringan yang mati (nekrotik) menghasilkan nanah (pus) (Frandson, 1992).

Penyebab mastitis dapat disebabkan karena bentuk ambing sapi terutama

yang sudah tua yang sangat menggantung dan sphincter yang semakin kendor
17

memudahkan bakteri masuk, lingkungan berupa pakan yang sudah berjamur

dengan kandang yang sempit serta dikarenakan manajemen pemerahan yang salah

(Aulia, 2008).

Matitis pada umumnya disebabkan oleh bakteri kelompok staphylococcus

seperti S. Aureus, S. Uberi, S. Agalactiae, dll. Dan kelompok enterobacter seperti

E. coli dan bakteri coliform (Pseudomonas aeruginosa dan clostridium). Virus

seperti Caprine Arthritis-Encephalitis virus(CAEV) juga dapat menyebabkan

mastitis di kambing (leite-browning,2008).

Gejala klinis daari mastitis bervariasi tergantung berapa lama ambing

terinflamasi. Pada kasus yang parah suply darah ke mabing terhenti dan

menyebabkan gangrene. Gangrene akan menyebabkan sapi demam, kurang makan

dan depresi (Sarfaty, 2016) mastitis bentuk akut dapat di identifikasi dengan

kenaikan suhu di atas 105 f dan meningkatnya pulsus. Kambing mungkin akan

mengalami depresi dan penurunan nafsu makan. Biasanya mamary akan keras

bvengkak dan memerah. Bisa juga panas dan sensitif. Mastitis kronis dapat dilihat

dari adanya massa keras pada ambing sebagai reaksi dari indeksi. Mastis klinis

biasanya mempengaruhi poulasi agalaktia dan kekurangan susu. Mastitis

sublinistidak memiliki geja da lalu tumbuh menjadi kronis. (Leite-browning,

2008).

Cara pemerahan yang baik dan kebersihan lingkungan dibutuhkan untuk

menurunkan prvalensi dan kecepatan penyebaran penyakit. Kambing yang kronis

harus di korbankan. Kambing dengan infeksi M mycoides dan yang sembuh dari
18

M. Putrefaciens dan M. Capricolum juga harus di afkir (Anonim, 2016).

Pengobatan selain injeksi dapat pula menggunakan infusi intra mamary.

Pengobatan saat masa kering lebih efktif. Obat di berikan selama 5-10 hari.

pengunaan antibiotik, atau kortiko steroid di gunakan. Antibiotik yang sering

digunakan diantaranya benzyl penicillin, cloxadin, amoxicillin, erythromycin, dll

sering di gunakan dalam terapi. Pengunaan glukocorticoid digunakan pada awal

terapi. Pengunaan dexa intra mamary dapat menurunkan kebengkakakn (Leite-

browning, 2008)
BAB III

KEGIATAN KOASISTENSI

Kegiatan Koasistensi

Kegiatan koasistensi reproduksi di Unit Pelaksana Teknis Puskeswan

(UPT) Dinas peternakan dan Perikanan Kabupaten Grobogan berlangsung mulai

tanggal 7 November 12 November 2016. Kelompok Koas dibagi dalam tiga tim

masing-masing tim ditempatkan di UPT Puskeswan Purwodadi, UPT Puskeswan

Wirosari dan UPT Puskeswan Gabus selama 5 hari.

Kegiatan yang dilakukan selama mengikuti Koasistensi Reproduksi di

UPT Puskeswan Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Grobogan sangat

beragam, meliputi mengikuti kegiatan penobatan massal yang merupakan program

puskeswan, latihan pemeriksaan kebuntingan (PKB), mengikuti kegiatan di pasar

hewan, inseminasi, dan penanganan-penanganan kasus reproduksi. Kegiatan

selama lima hari di kabupaten Grobogan dapat dilihat pada Tabel 5.

Selain mengikuti kegiatan rutin di puskeswan, kami juga melakukan

pendataan ternak di kelompok ternak dan ternak milik pribadi yang kita datangi.

Hal ini dilakukan untuk melakukan analisis performan reproduksi sehingga kami

dapat melakukan perhitungan Service per Conception (S/C), Conception Rate

(CR) dan Pragnancy Rate (PR). Dari hasil analisis performan reproduksi maka

akan diketahui kondisi kira-kira reproduksi di peternakan rakyat atau daerah

tersebut.

19
20

Tabel 5. Kegiatan koasistensi reproduksi di UPT Puskeswan Dinas Peternakan


dan Perikanan Kabupaten Grobogan

No Tanggal Mahasiswa Puskeswan Kegiatan


1. Senin, 7-11-2016 1 Purwodadi Penanganan kasus
reproduksi
2 Wirosari PKB, pengobatan massa
di Desa petting
3 Gabus Pengobatan massa di
Desa petting
2. Selasa, 8-11-2016 1 Purwodadi Penanganan kasus
reproduksi
2 Wirosari PKB, pengobatan massa
di Desa Bandemsari
3 Gabus PKB, penanganan kasus
reproduksi
3. Rabu, 9-11-2016 1 Purwodadi Penanganan kasus
reproduksi
2 Wirosari PKB, pengobatan massa
di Desa Ngasem
3 Gabus PKB, penanganan kasus
reproduksi
4. Kamis, 10-11-2016 1 Purwodadi Penanganan kasus
reproduksi
2 Wirosari PKB, pengobatan massa
di Desa Kalandosari
3 Gabus PKB, penanganan kasus
reproduksi
5. Jumat, 11-11-2016 1 Purwodadi Latihan PKB
2 Wirosari PKB di pasar hewan
kliwon
3 Gabus PKB di pasar hewan
kliwon
6. Sabtu, 12-11-2016 1,2,3 Purwodadi Presentasi hasil magang

Keterangan :

1. Bening Penggalih, Nur Agni Puspasari, Novitasari Rangkuty, Rini


Widayanti, Sarah Milandi P.K., Sufi Fadlia K., Yeocelin Meida Utami
2. Nabila Syarifah J., Elvinkan Ruth, Hilda Syara Shita D, Kerenhapukh C.R.
3. Aldila Yusug S, Ardian Saga, Mahyoga Achmad f., Deddi Setiady
21

Pemeriksaan Performan Reproduksi

Data untuk analisis performan reproduksi Kecamatan Purwodadi, Wirosari

dan Gabus dilakukan mulai hari Senin, 7 November sampai dengan Kamis, 11

November 2016. Data kemudian dilakukan perhitungan dengan menggunakan

rumus sebagai berikut


BAB IV
PEMBAHASAN

Pemeriksaan Kebuntingan

Pemeriksaan kebuntingan pada ternak sapi dapat dilakukan dengan

perektal yang bertujuan untuk mengetahui usia kebuntingan serta dapat

mendeteksi gangguan reproduksi pada organ reproduksi betina. Pemeriksaan

kebuntingan dapat dilakukan dengan merestrain sapi terlebih dahulu, bisa dengan

menggunakan tali kesehatan. Setelah itu gunakan sarung tangan plastik yang telah

dibasahkan dan diberi sabun sebagai pelicin agar tidak mengiritasi saluran

reproduksi (Mannan, 2002), kemudian lakukan palpasi perektal pada sapi untuk

mendeteksi kebuntingan.

Pada tanggal 11 November 2016 dilakukan pemeriksaan kebuntingan

terhadap 17 ekor sapi betina di kelompok ternak Lohjinawi III, Desa Bolon,

Kecamatan Toroh, Kabupaten Grobogan. Hasilnya di dapatkan 5 ekor bunting dan

12 ekor tidak bunting. Data dapat dilihat pada Tabel blanko pemeriksaan sapi

Purwodadi.

Pemeriksaan kebuntingan dilakukan juga pada 44 sapi betina di

Kecamatan Wirosari, hasilnya 17 sapi tidak bunting dan 27 sapi bunting. Data

dapat dilihat pada blanko pemeriksaan sapi Wirosari.

Palpasi rektal yang dilakukan pada 64 sapi betina hasilnya ada 16 ekor

sapi yang bunting, 38 ekor sapi tidak bunting, tujuh mengalami hipofungsi dan

satu mengalami prolaps vagina, satu mengalami distokia dan sisanya untuk

keperluan inseminasi buatan karena mengikuti insemonator.

22
23

Pemeriksaan Performan Reproduksi

Pemeriksaan performa reproduksi di kelompok ternak Lohjinawi III,

kelompok ternak Martini Indah, Desa Bolon, Tambirejo, Kecamatan Purewodadi,

Kabupaten Grobogan dapat dilihat pada Lampiran 2. Hasil perhitungan performa

reproduksi kelompok ternak Lohjinawi III dapat dilihat pada Tabel 6.

Tabel 6. Hasil pemeriksaan performa reproduksi kelompok ternak Lohjinawi III

PARAMETER PERHITUNGAN HASIL


Populasi betina Jumlah betina 36 ekor
S/C 45/13 3,46
CR 7/30 x 100% 23,3 %
PR 13/30 x 100 % 43,3 %

Pemeriksaan performa reproduksi di beberapa desa di Kec. Wirosari dapat

dilihat pada Lampiran 3 dan perhitungannya dapat dilihat pada Tabel 7.

Tabel 7. Hasil pemeriksaan performa reproduksi beberapa desa di Kec. Wirosari

PARAMETER PERHITUNGAN HASIL


Populasi betina Jumlah betina 44 ekor
S/C 61/24 2,5
CR 12/38 x 100% 31,6 %
PR 24/38 x 100 % 63,1 %

Pemeriksaan performan reproduksi sapi beberapa desa di Kecamatan

Gabus, Kabupaten grobogan dapat dilihat pada Lampiran 4 dan hasil perhitungan

analisis performa reproduksinya dapat dilihat pada Tebel 8.

Tabel 8. Hasil perhitungan performan reproduksi Kecamatan Gabus

PARAMETER PERHITUNGAN HASIL


Populasi betina Jumlah betina 64 ekor
S/C 60/16 3,75
CR 12/56 x 100 % 21,42 %
PR 16/56 x 100% 28,57 %
24

Dari hasil analisis performan reproduksi Kecamatan Purwodadi, Wirosari

dan Gabus maka dapat diambil kesimpulan bahwa S/C Kecamatan Puwodadi,

Gabus dan Wirosari masih di rentang normal karena menurut Hafez (1980) angka

S/C normalnya 1,6-2,0. Sedangkan nilai PR dan CR ketiga Kecamatan masih

sangat rendah, karena PR normalnya 60-70% dan CR 60-70% (Toilehere, 2006).

Kasus-Kasus Reproduksi Kecamatan Purwodadi, Wirosari dan Gabus

Data kasus-kasus reproduksi yang didapatkan selama kegiatan magan di

Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Grobogan dapat dilihat pada Tabel 9

sampai dengan 17.

Tabel 9. Distokia (Disproporsi fetopelvis)

Signalmen PO, betina, 2.5 th, Kec. Purwodadi


Anamnesa Sapi dara, ukuran tubuh sapi kecil, IB dengan limousine, amnion
sudah tampak sejak 8 jam yang lalu
Gejala klinis Pedet tidak keluar lebih dari 4 jam,
Diagnosa Distokia karena ukuran pelvis induk yang kecil dg ukuran pedet
yang besar
Penanganan Posisi pedet nirmal sehinggal perlu dilakukan retraksi, injeksi
dan Terapi B12 10 ml, vetadryl 7 ml, B-plex 10 ml, pedet dibantu dengan
pemberian susu karena induk dan pedet terlalu lemas
Literatur Distokia adalah kondisi dimana tahap pertama, terutama tahap
kedua dalam proses kelahiran diperpanjang, sulit, atau tidak
mungkin dilaksanakan oleh hewan induk tanpa bantuan manusia
(Toelihere, 2006).
Penanganan distokia dapat dilakukan mutasi, repulsi, rotasi,
versi, fetotomi dan sectio caesaria (Mannan, 2002).
Pada kasus ini ditangani dengan cara retraksi pedet dari dalam
uterus. Presentasi, posisi dan postur pedet masih dalam keadaan
normal sehingga dapat dilakukan hanya dengan pengikatan tali
pada extremitas kemudian dilakukan penarikanfetus keluar.
25

Foto
penanganan

Tabel 10. Distokia (Cacat, head neck flexion)

Signalmen Brangus, betina, 4 th, Kec. Purwodadi


Anamnesa Baru beli seminggu, kaki sudah tampak sejak 9 jam yang lalu,
sudah beranak 2 kali
Gejala klinis Fetus tidak keluar 9 jam yang lalu sejak kaki fetus muncul keluar,
presentasi normal (longitudinal anterior), posisi normal (dorso
sacral), head neck flexion
Diagnosa Distokia head neck flexion
Penanganan Mutasi bagian kepala kemudian dilakukan retraksi, Inj B-plex 10
dan Terapi ml, B12 10 ml dan Vetadryl 10 ml, pedet diberi susu sambung
karena kondisi pedet yang cacat (tulang leher bengkok dan tidak
punya mata)
Literatur Distokia adalah kondisi dimana tahap pertama, terutama tahap
kedua dalam proses kelahiran diperpanjang, sulit, atau tidak
mungkin dilaksanakan oleh hewan induk tanpa bantuan manusia
(Toelihere, 2006).
Penanganan distokia dapat dilakukan mutasi, repulsi, rotasi, versi,
fetotomi dan sectio caesaria (Mannan, 2002).
Pada kasus distokia dengan head neck flexion dilakukan dengan
repulsi pedet terlebih dahulu kemudian kepala diekstensikan
kemudian extremitas diikat dengan tali dan ditarik keluar. Pedet
yang keluar juga mengalami cacat karena leher bengkok dan tidak
ada bola mata.
Foto
penanganan
26

Tabel 11. Distokia (malposture, carpal flexion)

Signalmen Limpo, betina, Kec. Purwodadi


Anamnesa Cairan allantois pertama keluar sejak 8 jam sebelum
pemeriksaan, Bunting dari 1 kali IB
Gejala klinis Sapi gelisah, terus mengejan, fetus tidak keluar
Diagnosa Distokia carpal flexion
Penanganan Pervaginal: postur kaki depan fetus bagian kiri mengalami flexi
dan Terapi (penekukan ke arah dalam). Teknik manipulatif repulsi
eksitasi dengan mengubah postur sinister carpal flexion
dengan menarik kaki yang mengalami flexi ke arah pelvis
retraksi (fetus ditarik) fetus keluar
Literatur Anamnesa pemeriksaan umum (induk) pemeriksaan
khusus (fetus) anastesi epidural tehnik manipulatif
(repulsi, rotasi/ekstensi/versio, retraksi). Penarikan paksa adalah
pengeluaran fetus dari induk melalui saluran kelahiran dengan
menggunakan kekuatan atau tarikan dari luar. Indikasi
penarikan paksa dilakukan apabila terdapat kelemahan uterus
dan fetus tidak ikut menstimulisasi perejanan. (Toelihere, 2006)
Distokia adalah kondisi dimana tahap pertama, terutama tahap
kedua dalam proses kelahiran diperpanjang, sulit, atau tidak
mungkin dilaksanakan oleh hewan induk tanpa bantuan manusia
(Toelihere, 2006).
Penanganan distokia dapat dilakukan mutasi, repulsi, rotasi,
versi, fetotomi dan sectio caesaria (Mannan, 2002).
Pada kasus distokia dengan carpal flexion dilakukan dengan
repulsi pedet terlebih dahulu kemudian kepala diekstensikan
kemudian extremitas diikat dengan tali dan ditarik keluar. Pedet
yang keluar kemudian dilakukan resusitasi pada pedet yang
baru keluar.
Foto
penanganan
27

Tabel 12. Prolaps vagina cerviks

Signalmen PO, betina, 6 th, Kec. Purwodadi


Anamnesa Sudah partus 4x, tidak ada riwayat prolaps, IB dg semen sapi
PO, bunting 9 bln, tidak pernah exercise, pakan jerami kering,
sudah prolaps 10 jam yang lalu
Gejala klinis Vagina dan cervik prolaps, tidak urinas
Diagnosa Prolapse vagina cerviks
Penanganan Diajak exercise, B1 10 ml, dan B12 10 ml secara IM, lantai
dan Terapi kandang bagian belakang ditinggikan, pemberian minum
sedikit-sedikit tapi sering jangan langsung banyak
Literatur Prolaps dapat didefinisikan sebagai reposisi abnormal dari
sebagian atau seluruh organ tubuh dari struktur anatominya, di
mana organ tersebut secara normal berada di dalam rongga
tubuh kemudian keluar, menonjol atau menggantung (Peter,
2007).
Kandang dibuat miring 5-15 cm lebih tinggi bagian belakang,
dilakukan reposisi ke posisi semula, irigasi antiseptik iodin
providon dan injeksi antibiotik.
Pada kasus ini sapi hanya dilakukan exercise selama kurang
lebih 1,5 jam dan vagina sudah masuk kembali dengan
sendirinya. Kemudian dilakukan palpasi pervaginal untuk
mengeluarkan urin dan memperbaiki posisinya.
Foto
penanganan
28

Tabel 13. Prolaps

Signalmen Simpo, betina, 5 th, Kec. Gabus


Anamnesa beranak 1 kali, sebelumnya tidak pernah prolapse, bunting 9
bulan
Gejala klinis vagina keluar saat rebah, ekor diangkat
Diagnosa Prolapse vagina
Penanganan bagian yang prolapse di bersihkan, dimasukkan ke dalam
dan Terapi saluran reproduksi. IM vit. B-1 dan vit. B-12, saran lantai
kandang bagian belakang di tinggikan
Literatur Prolaps dapat didefinisikan sebagai reposisi abnormal dari
sebagian atau seluruh organ tubuh dari struktur anatominya, di
mana organ tersebut secara normal berada di dalam rongga
tubuh kemudian keluar, menonjol atau menggantung (Peter,
2007).
Kandang dibuat miring 5-15 cm lebih tinggi bagian belakang,
dilakukan reposisi ke posisi semula, irigasi antiseptik iodin
providon dan injeksi antibiotik.
Bagian prolapse dibersihkan dengan aquades dan dimasukkan
ke dalam saluran reproduksi kembali. Kemudian untuk
perwatan untuk selanjutnya agar tidak terulang maka lantai
kandang dibuat miring dengan bagian belakang lebih tinggi hal
ini menerapkan prinsip gravitasi agar prolapse tidak terulang
kembali. Dalam kasus ini tidak dilakukan penjahitan karena
prolapse masih tahap ringan dan sudah dapat kembali pada
posisi semula dengan sendirinya hanya dengan penanganan
sederhana.
Foto
penanganan
29

Tabel 14. Prolaps

Signalmen Simpo, Kec. Wirosari


Anamnesa IB 1 x, pakan rumput gajah dan komboran, prolaps vagina,
bunting 5 bulan.
Gejala klinis vagina keluar saat rebah, ekor diangkat
Diagnosa Prolapse vagina
Penanganan 10cc biodine IM (hewan besar 10-20 ml), vitamin ADE Vitol-
dan Terapi 140 5cc IM (hewan besar 10 ml), phenilbutason 10cc IM
(1ml/20kgBB), semprot gusanex 3x/hari sampai luka sembuh,
meninggikan lantai kandang bagian belakang.
Literatur Prolaps dapat didefinisikan sebagai reposisi abnormal dari
sebagian atau seluruh organ tubuh dari struktur anatominya, di
mana organ tersebut secara normal berada di dalam rongga
tubuh kemudian keluar, menonjol atau menggantung (Peter,
2007).
Kandang dibuat miring 5-15 cm lebih tinggi bagian belakang,
dilakukan reposisi ke posisi semula, irigasi antiseptik iodin
providon dan injeksi antibiotik.
Pada kasus ini prolaps yang terjadi pada kasus ini dilakukan
penjahitan vulva karena prolaps yang terjadi bersifat kadang-
kadang, sehingga untuk menanggulanginya maka dilakukan
penjahitan dengan benang katun, jahitannya ini akan dilepas
saat partus.
Foto
penanganan
30

Tabel 15. Orchitis

Signalmen Limousine, jantan, 1 th, Kec. Purwodadi


Anamnesa Ada riwayat BEF selama 4 hari seminggu yang lalu,
nafsu makan dan minum turun, di daerah tersebut ada
6 dari 45 sampel darah sapi postif RBT, asal sapi dari
daerah sragen sama dengan asal sapi yg positif RBT,
Gejala klinis Kebengkakan pada testis dg diameter 18 cm, suhu
38,6 oC. Nafas 72 x/mnt
Diagnosa Orchitis
Penanganan dan Terapi Injeksi medoxy 15 ml, vetadryl 10 ml, B-pleks 10 ml
Literatur Penyebab Orchitis pada sapi dapat diklasifikasikan ke
dalam dua kelompok yaitu kelompok infeksi meliputi
Diplococcus, Streptococcus, Staphylococcus,
Corynobacterium piogenes, Mycobactrium
tuberculosis, Actynomycosis, Brucella abortus,
Mycoplasma dan Clamydia dan kelompok non infeksi
yang dapat disebabkan karena trauma seperti terkena
pukulan atau benturan, respon alergi terhadap sel-sel
sperma, misal reaksi tuberkuloid atau adanya allergen
(Hardjopranjoto, 1995).
Pemberian antibiotik lebih dari 3 mnggu, Inj
prednisolon 1 mg/kg, kastrasi (Gareth, 2010).
Pada kasus ini penyebabnya belum pasti tetapi
mengarah ke Brucellosis, tetapi tidak dapat
mendiagnosa pasti karena tidak dilakukan uji Rose
Bengal Test yang merupakan uji standar untuk
brucellosis.
Foto penanganan
31

Tabel 16. Hipofungsi ovaria


Signalmen PO, betina, 2 tahun, Kec. Purwodadi
Anamnesa belum pernah beranak, belum pernah minta kawin (birahi)
Gejala klinis tidak birahi atau anestrus
Diagnosa hipofungsi ovaria
Pemeriksaan perektal ovarium kecil, licin tidak ada folikel dan tidak ada
dan terapi korpus luteum, uterus lembek
Vit ADE, B-KOMPLEX, perbaikan pakan nutrisi dan mineral
Literatur Pada keadaan hipofungsi ovarium, ukuran ovarium nampak
normal namun permukaannya licin sewaktu dipalpasi per rektal.
Kondisi semacam ini menandakan bahwa pada ovarium tidak
ada aktivitas pertumbuhan folikel maupun korpus luteum.
Untuk mengatasi kondisi ovarium ini perlu dilakukan
penyuntikan hormone gonadotropin (Pemayun, 2010).
Untuk mengatasi kondisi ovarium ini perlu dilakukan
penyuntikan hormone gonadotropin (Pemayun, 2010).
Untuk menangani kasus hipofungsi ovarium dilakukan injeksi
vitamin dan perbaikan pakan, karena hipofungsi ovarium terjadi
karena malnutrisi. Sehingga perbaikan pakan adalah hal utama
yang dapat dilakukan.
Foto
penanganan

Tabel 17. Mastitis

Signalmen kambing PE. Kec. Wirosari


Anamnesa pagi baru partus, dari seminggu sebelumnya ambing kanan
besar
Gejala klinis Ambing dexter besar sebelah, saat di perah keluar darah,
Diagnosa Mastitis
Pemeriksaan injeksi duphapen LA (procain benzilepeniciline,
dan terapi benzaltynpenicilline) 1 ml/50 kg bb (inj 1 ml intra mamary, inj
1 ml IM), Injeksi vetedryl 2 cc IM (1 ml/20kgbb)
Literatur Matitis pada umumnya disebabkan oleh bakteri kelompok
32

staphylococcus seperti S. Aureus, S. Uberi, S. Agalactiae, dll.


Dan kelompok enterobacter seperti E. coli dan bakteri coliform
(Pseudomonas aeruginosa dan clostridium). Virus seperti
Caprine Arthritis-Encephalitis virus (CAEV) juga dapat
menyebabkan mastitis di kambing (leite-browning, 2008).
Ternak yang terkena mastitis bisa diobati dengan pemberian
preparat antibiotika yang telah terbukti berguna untuk
pengobatan radang ambing meliputi penisilin, sefalosforin,
eritromisin, neomisin dan streptomisin yang bisa diberikan pada
ternak melalui suntikan intramuskuler maupun intravena (Aulia,
2008).
Penanganan kasus mastitis ini dilakukan dengan injeksi
duphaphen LA dan vertadry secara intramammari agar efeknya
lebih cepat.
Foto Sebelum pengobatan
penanganan

Sesudah pengobatan
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

Kegiatan Koasistensi Reproduksi dan Kebidanan di Dinas Peternakan dan

Perikanan Kabupaten Grobogan berjalan lancer dan memberikan pengalaman

serta ilmu pengetahuan mengenai penanganan kasus reproduksi dan khusunya

pemeriksaan kebuntingan.

Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Grobogan telah menjalankan

fungsinya dengan baik, manajemen reproduksi sudah baik meskipun perlu

beberapa perbaikan, diantaranya masalah manajemen perkandangan,

pemeliharaan dan pakan untuk meningkatkan performa reproduksi sapi.

Saran

Saran bagi peternak adalah perlunya perbaikan nutrisi dan kondisi ternak

dengan cara perbaikan manajemen pemeliharaan, meliputi perbaikan sanitasi

kandang, kondisi kandang, dan pakan. Peternak juga perlu mengetahui cara

deteksi estrus yang benar serta inseminator harus melakukan IB pada waktu tepat

agar performan reproduksinya semakin baik serta perlu melakukan pemeriksaan

secara rutin agar gangguan reproduksi dapat dihindari.

33
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2014. Distokia Pada Sapi. Pusat Penyuluhan Pertanian, Badan


Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian. Diunduh dari http://
http://cyber.kamarasta.web.id/materipenyuluhan/detail/9716/distokia-
pada-sapi pada tanggal 17 November 2016.

Anonim. 2016. Mastitis in Goats. Diakses dari


www.merckvetmanual.com/mvm/reproductive_system/mastitis_in_larg
e_animals/mastitis_in_goats.html pada 2 November 2016.

Aulia, E.S. 2008. Hubungan Antara Mastitis dengan Kadar Garam Pada Susu
Sapi Perah di Kuti Suka Makmur. Fakultas Peternakan Universitas
Brawijaya. Malang.

Frandson, R. D.,1992. Anatomi dan Fisiologi Ternak. Edisi Empat. Gajah mada
University Press. Yogyakarta.

Gareth, T., Declan, O., Derek, A. 2010. Tissue Pathways for Urological
Pathology. The Royal Collage Pathologist. England.

Hafez, E. S. 1980. Reproduction In Farm Animals. Lea & Febiger. Philadelphia.

Hardjopranoto. 1995. Ilmu Kemajiran Ternak . Yogyakarta : Gadjah Mada


University Press. Yogyakarta.

Jackson, P.G. 2007. Handbook Of Veterinary Obstetricks, Second Edition.


Saunders-Elseviers. Singapura.

Leite-browning, M.L. 2008. Mastitis in Goats. ALABAMA A&M AND


AUBURN UNIVERSITIES extension system : USA.

Mannan, D. 2002. Ilmu Kebidanan pada Ternak. Fakultas Kedokteran Hewan


Universitas Syah Kuala. Aceh.

Miesner, M.D. dan Anderson, D.E. 2008.Management of Uterine and Vaginal


Prolapse in the Bovine. Veterinary Clinics of North America: Food
Animal Practice Vol. 24: 409- 419.
Patra, B.K, Nahak, A.K., Dash, S.K., Sahu, S.S., Das, S., Mohanty, D.N. 2014.
Cervico Vaginal Prolapse in a Pregnant Cow and Its Management- A
Case Report.International Journal of Livestock Research vol . No. 5:1-
5.

34
35

Pemayun, T.G.O. 2010. Kadar Progesteron Akibat Pemberian PMSG dan GnRh
pada Sapi Perah yang Mengalami Anestrus Postpartum. Buletin
Veteriner Udayana. Vol.2 No.2:85-91.

Powell, J. 2005. Livestock Health Series: Reproductive Prolapses of Cattle.


Agriculture and Natural Resources, Arkansas.

Scott, P.R., Colin, D.P., Alastair, I.M. 2011. Catle Medicine. Manson Publishing :
London.

Siagarini, V.D., Nurul, I., Sri, W. 2013. Serivice Per Conception (S/C) dan
Conception Rate (CR) Sapi Peranakan Simental Pada Paritas Yang
Berbeda di Kecamatan Sanakulon Kabupaten Blitar. Universitas
Brawijaya. Malang.

Subronto. 2003. Ilmu Penyakit Ternak I-b. Gadjah Mada University Press,
Yogyakarta.

Toelihere, M.R. 2006. Ilmu Kebidanana Pada Ternak Sapi dan Kerbau.
Universitas Indonesia Press. Jakarta.

Wibowo, F.C.P., Nurul, I., Sri, W. 2014. Performan Reproduksi Sapi Peranakan
Ongole dan Sapi Peranakan Limousin Di Kecamatan Berbek Kabupaten
Nganjuk. Universitas Brawijaya. Malang.
36

LAMPIRAN

Lampiran 1. Foto Kegiatan


37

Lampiran 2. Blanko Pemeriksaan sapi Kecamatan Purwodadi

Tanggal : Rabu, 9 November 2016 Pembimbing : Tidar Arga, S.Pt. Desa : Bolon Kabupaten : Grobogan
Kelompok : Koas A.2016.11 (Purwodadi) Kelompok Ternak : Lohjinawi III kecamatan : Toroh

No Nama Pemilik Beranak Berapa Calving Birahi Kawin IB/Kawin Pakan Keterangan
Terakhir Kali Interval Post Post Tgl Berapa Inseminator Jenis Jumlah
Beranak Partum Partum Kali
1 Bp. Zainuri (PO) - Dara - - - - - Dinas Bong Secukup -
2 Bp. Zainuri (Simpo) Sept 14 3 2 th 1,5 th Juni 16 5 bln lalu 2 Dinas kol nya Bunting
3 Bp. Zainuri (Limpo) Okt 15 1 - 7 bln Juli 16 4 bln lalu 1 Dinas jagun Bunting
4 Bp. Suwarto (Limpo) - Dara - - - Belum PKB 1 Dinas g, Tdk bunting
5 Bp. Bambang (PO) - Dara - - - Belum PKB 2 Dinas Daun Tdk bunting
6 Bp. Sugi (PO) - Dara - - - 1 Nov 16 1 Dinas Jagu Tdk bunting
7 Bp. Karno (PO) - Dara - - - 6 Nov 16 1 Dinas ng Tdk bunting
8 Bp. Karno (Limpo) - 1 - - - - - Dinas kerin abortus
9 Bp. Karno (Limpo) - Dara - - - - - Dinas g, -
10 Bp. Budi (PO) - 2 - - Juli 16 Juli 16 2 Dinas Kolo 2 kali abortus
11 Bp. Budi (PO) Maret 16 2 1.2 th 5 bln - Agst 16 3 Dinas njono bunting
12 Bp. Budi (PO) - 1 - - - Juli 16 1 Dinas bunting
13 Bp. Suwoyo (PO) - Dara - - - - 2 Dinas Tdk bunting
14 Bp. Suwoyo (PO) - Dara - - - - 2 Dinas Tdk bunting
15 Bp. Suwoyo (Limpo) - 3 - 1 bln - - 1 Dinas bunting
16 Bp. Muji (PO) - Dara - - - April 16 1 Dinas bunting
38

17 Bp. Muji (PO) - Dara - - - Nov 16 1 Dinas Tdk bunting


18 Bp. Muji (PO) - 2 - 8 bln - 4 Okt 16 3 Dinas Bunting
19 Bp. Muji (Limpo)) - Dara - - - - - Dinas Bunting
20 Bp. Suwarto Agst 2 23 Sept 16 - 24 Sept 16 1 Dinas Tdk bunting
2016
21 Bp. Suwarto Septr 15 1 - - - 24 Agst 16 3 Dinas Bunting
22 Bp. Gito Nov 15 1 - 11 April - 12 April 1 Dinas Bunting
16 2016
23 Bp. Gito Agst 16 1 - 27 Okto 16 - 28 Okt 16 1 Dinas Tdk bunting
24 Bp. Sukardi - Dara - - - 24 Okt 16 1 Dinas Tdk bunting
25 Bp. Sukardi - Dara - - - 24 Okt 16 1 Dinas Tdk bunting
26 Bp. Ruslan - Dara - - - 11 April 16 3 Dinas Bunting
27 Bp. Ruslan - Dara - - - 12 April 16 1 Dinas Bunting
28 Bp. Yabin Sept 16 2 - Nov 16 - - - - 2 kali abortus
(8 bulan dan 3
bulan)
29 Bp. Yabin - Dara - - - - 3 Dinas Tdk Bunting
30 Bp. Yabin 1 - 24 Sept 16 - 25 Sept 16 1 Dinas Tdk Bunting
31 Bp. Yabin Nov 15 1 - 9 Agst 16 - 10 Agst 16 1 Dinas Bunting
32 Bp. Suroyo - Dara - - - 25 Feb 16 1 Dinas Tdk Bunting
33 Bp. Suroyo Nov 15 1 - 24 Feb 16 - 25 Feb 16 1 Dinas Tdk Bunting
34 Bp. Yusuf Okt 16 3 - - - - - -
35 Bp. Yusuf - Dara - - - 25 Sept 16 1 Dinas Tdk bunting
36 Bp. Yusuf - Dara - - - 24 Okto 16 1 Dinas Tdk bunting
39

Lampiran 3. Blanko pemeriksaan sapi Kecamatan Wirosari

Tanggal : Senin-Kamis, 7-11 November 2016 Pembimbing : Agus Supriyanto Kabupaten : Grobogan
Kelompok : Koas A.2016.11 (Wirosari) Kecamatan : Wirosari

Berapa Birahi IB / Kawin


Terakhir Calving Diagnosa dan
No Nama Pemilik Jenis Sapi kali Post Berapa Jenis Pakan
beranak Interval Tanggal Inseminator Pengobatan
beranak partum Kali
1 Pak Runardi PO 16-Apr 4 16-Jun 16-Jun 2 Pak Sugi Jerami Bunting 5 bulan
2 Pak Runardi Simpo - - - - - - - Jerami Bunting 2 bulan
3 Pak Sukron PO 3 16-Jun 16-May 2 Jerami Bunting 6 bulan
4 Pak Rusnanto PO 15-Nov 2 1 tahun 16-May 16-Jul 3 Pak Sugi Jerami Bunting 4 bulan
Rumput,
5 Pak Fariq PO 16-Sep 7 2 tahun 16-Nov 2 hari lagi estrus
jerami
Rumput,
6 Pak Sumarno Limpo 3 Pak Sugi Bunting 4 bulan
jerami
Rumput,
7 Pak Warsidi Simpo 16-Jul 1 Pak Sugi Bunting 4 bulan
jerami
Rumput,
8 Pak Suradi PO 15-Nov 2 1 tahun 16-Jul 16-Jul 2 Pak Sugi Bunting 4 bulan
jerami
Rumput,
9 Pak Suradi PO Tidak bunting, Cacingan
jerami
10 Mbak Endang Simpo 16-Oct 1 Pak Sugi Rumput Tidak bunting
11 Ibu Supi PO 16-Feb 1 Pak Sugi Rumput Bunting 9 bulan
12 Ibu Sunarti PO 16-May 2 16-Aug 16-Aug 1 Pak Sugi Jerami Bunting 2 bulan
40

13 Ibu Sunarti PO 1 Jerami Tidak bunting


14 Ibu Mupik PO 16-Aug Rumput Tidak bunting
15 Ibu Mupik Simpo 16-Sep 1 Pak Sugi Jerami, rumput Tidak bunting
16 Pak Suparmin Limpo 16-May 1 Pak Sugi Jerami Bunting 6 bulan
18
17 Pak Suparmin PO 16-Oct 2 1 Pak Sugi Rumput Tidak bunting
bulan
Pak
18 Pak Sarji PO 16-Oct 3 Jerami Tidak bunting
Bambang
Pak
19 Ibu Susilori PO 16-Apr 1 Jerami Tidak bunting
Bambang
Pak
20 Pak Darman PO 16-Apr 16-Sep 16-Jun 1 Jerami Bunting 5 bulan
Bambang
Pak
21 Pak Anwar PO 16-Mar 2 Jerami, rumput Bunting 8 bulan
Bambang
Pak Jerami ,
22 Pak Darman PO 4 16-Oct 5 Bunting 3 bulan
Bambang rumput
23 Pak Bambang PO 16-Aug 16-Oct 1 Pak Wawan Jerami Tidak bunting
Pak
24 Pak Sukir Limpo 16-Feb 1 Jerami Bunting 9 bulan
Bambang
Pak
25 Pak Sukir Limpo 16-Oct 2 Jerami Tidak bunting
Bambang
Ibu Pak
26 PO 16-Feb 2 16-Aug 16-Sep 2 Jerami Tidak bunting
Ngatiningsih Bambang
41

Pak
27 Ibu Siti PO 7 16-Feb 2 Jerami Bunting 9 bulan
Bambang
Pak
28 Pak Nurhadi PO 16-Jan 16-May 1 Jerami Tidak bunting
Bambang
Pak
29 Ibu Sunarti PO 15-May 1 6-May 16-May 1 Jerami Bunting 6 bulan
Bambang
Pak
30 Pak Tamsir PO 16-Jun 2 Jerami Bunting 4 bulan
Bambang
Pak
31 Pak Tamsir Simpo 1 16-Feb 1 Jerami Bunting 9 bulan
Bambang
Pak
32 Ibu Sugiarti PO 16-Jan 16-Feb 2 Jerami Bunting 9 bulan
Bambang
Pak
33 Ibu Endang Limpo 16-Mar 1 Jerami Bunting 8 bulan
Bambang
Pak
34 Ibu Lasmini Limpo 16-Feb 3 Jerami Bunting 8 bulan
Bambang
Pak
35 Ibu Lasmini Limpo 16-Jun 1 Jerami Tidak bunting
Bambang
Pak
36 Pak Mujito PO 16-Jun 16-Nov 2 Jerami Tidak bunting
Bambang
37 Ibu Sulastri Simpo 15-Jun 3 16-Feb 16-Feb 1 Pak Subekan Jerami Bunting 9 bulan
38 Ibu Sukaesih PO 2-Nov-16 1 Pak Subekan Jerami Tidak bunting
39 Ibu Keswati PO 16-Apr 2 Pak Subekan Jerami Bunting 7 bulan
42

40 Pak Tarmuji Limpo 16-Jun 3 2 tahun 16-Nov 6-Nov-16 1 Pak Sugi Grasak Tidak bunting
41 Pak Keramin PO 16-May 1 Pak Sugi rumput, grasak Bunting 6 bulan
Pak
42 Pak Nurhadi Simmental 1 Rumput gajah Tidak bunting
Marwono
43 Pak Kasimin Limpo 15-Oct 5 16-Aug 16-Sep 3 Pak Sugi rumput, grasak Bunting 2 bulan
44 Pak Rusdi PO 15-Nov 1 16-Jul 1 Pak Sugi Rumput Bunting 4 bulan

Ket : Kuning (Tidadk diketahui riwayat IB), Hijau (IB tapi tidak bunting)
43

Lampiran 4. Blanko pemeriksaan sapi Kecamatan Gabus

Tanggal : Senin-Kamis, 7-11 November 2016 Pembimbing : Wahyu Tri Sumarini Kabupaten : Grobogan
Kelompok : Koas A.2016.11 (Gabus) Kecamatan : Gabus

Berapa Ib atau kawin


Kapan beranak
No. Tanggal Pemilik Umur BCS kali Birahi post partum Keterangan
terakhir Tanggal ib Berapa kali
beranak
1. 8 November Marno 5 th 3 Agustus 2016 3 November 2016 8 November 1 Ib ke-1
2016 2016
2. Jamin 5 th 2 Maret 2016 2 - - - Hipofungsi
3. Agus 3 th 3 Agustus 2016 1 November 2016 8 November 1 Ib ke-1
2016
4. Kasiyanto 6 th 3 Juni 2016 3 September 2016 September dan 2 Ib ke-2
8 November
2016
5. Abadi 3 th 2,5 Mei 2016 1 September 2016 September dan 2 Ib ke-2
8 November
2016
6. Karmin 2 th 3 - - - Agustus 2016 1 Bunting 2 bulan
7. 5 th 3 Maret 2016 3 Mei 2016 akhir Juni 2016 awal 2 Bunting 5 bulan
8. 7 th 3 Mei 2016 5 - Juli 2015 1 Post partus
belum minta lagi
9. Suminto 5 th 3 Juli 2016 3 September 2016 September dan 2 Ib ke-2
8 November
2016
10. Suparno 3 th 3 November 2015 1 - Februari 2016 2 Distokia
seingat peternak
11. Lasiun 5 th 3 Desember 2015 1 - Februari 2016 1 Bunting 9 bulan
+ prolapse
vagina
44

12. 4 th 3 Juni 2016 1 Agustus 2016 Agustus 2016 1 Tidak bunting


13. Harso 3 th 2,5 September 2016 1 November 8 November 1 Ib ke-1
2016
14. 5 th 3 Juni 2016 3 Tidak ingat peternak Agustus 2016 1 Bunting 3 bulan
15. Arifin 5 th 3 Juli 2016 3 September September dan 2 Ib ke-2
8 November
2016
16. Jumadi 6 th 3 Desember 2015 3 Februari 2016 Februari 2016 1 Bunting 9 bulan
17. 15 bln 3 - - - 8 November 1 Ib dara ke-1
2016
18. Suwardi 3 th 2,5 Juli 2016 1 September 2016 September dan 2 Ib ke-2
8 November
2016
19. 3 3 Januari 2016 4 Maret 2016 Maret 2016 1 Bunting 8 bulan
20. Sumarno 15 bln 2,5 - - - 8 November 1 Ib dara ke-1
2016
21. Sudarjo 5 th 3 Maret 2016 3 Juni 2016 Awal Juni 1 Bunting 5 bulan
22. Apin 3 2,5 Mei 2016 1 Oktober 2016 Oktober dan 9 2 Ib ke-2
November
2016
23. 9 November Priyono (desa 3 3 Agustus 2016 1 November 2016 9 November 1 Ib ke-1
2016 Sadang) 2016
24. 3 2,5 Februari 2016 1 Juli 2016 Juli Agustus 2 Bunting 3 bln
2016
25. Kanim (desa 16 bln 3 - - - 9 November 1 Ib dara ke-1
Sengon Wetan) 2016
26. Damin (desa 5 3 Mei 2016 3 Agustus 2016 Agustus 4 Ib ke 4 kali
Sengon Wetan) September
Oktober, 9
November
27. Harno (desa 3 3 Agustus 2016 1 November 2016 9 November 1 Ib ke-1
45

Sengon Wetan) 2016


28. Nurhadi (desa 6 3 September 2016 4 November 2016 9 November 1 Ib ke-1
Sengon Wetan) 2016
29. Pardi (desa 4 3 Juli 2016 2 Oktober 2016 Oktober 2016 2 Ib ke-2
Ngrunut) dan 9
November
2016
30. Sarjo (desa 15 bln 2,5 - - - 9 November 1 Ib dara ke-1
Ngrunut) 2016
31. Supriyadi (desa 4 3 Agustus 2016 2 Oktober 2016 Oktober 2016 2 Ib ke-2
Sadang) dan 9
November
2016
32. Pomo 5 th 3 Tidak tahu karena - - - - Bunting 5 bln
(Mugirahayu) baru beli PO
33. Dasar 5 th 2 - Belum - Juli dan 2 Tidak bunting
pernah Agustus 2016
beranak
sejak di
pelihara
34. Supriyanto 2 th 3 - - - Juli dan 2 Bunting 3 bulan
Agustus 2016
35. Masuri 3 th 2,5 Agustus 2016 1 Oktober 2016 Oktober 2016 1 Baru di Ib
belum berani di
PKb
36. Suparminto 4 th 3 Baru beli Juli Baru beli Agustus Agustus 2016 1 Bunting 3 bln
2016 Juli 2016
37. Budi 2 th 3 - - - Agustus 3 Tidak bunting
September
Oktober 2016
38. Doto 15 bln 2 - - - - - Hipofungsi
46

(margoseneng) ovarium gepeng


39. Sardi 18 bln 3 - - - Agustus 2016 1 Bunting 2 bulan
40. 3 th 3 Lupa peternak 1 Lupa peternak Desember 4 Bunting 8 bln
2015, Januari
Februari Maret
2016
41. Dwi Wirianto 16 bln 2 - - - - - Hipofungsi
42. Yanto 2 th 2 - - - Juli dan 2 Tidak bunting
Agustus 2016
43. Jarmi 2 th 2 - - - Agustus 3 Belum di cek
September baru ib 1 bulan
Oktober 2016
44. 10 Dardi 5 th 3 April 2016 3 Juli 2016 Juli 2016 1 Bunting 4 bln
November
2016
45. Desa Waji 3 th 3 Desember 2015 1 Februari 2016 Februari 2016 1 Bunting 9 bln
Kalisari
46. Kec. Jaseran 4 th 2 Mei 2016 2 - Belum minta Belum ib Hipofungsi
Kradenan kawin sejak partus
postpartum
47. Mulyono 18 bln 2 - - - - - Hipofungsi
48. Nadi 3 th 3 Mei 2016 1 Juli 2016 Juli 2016 1 Tidak bunting
49. 2 th 3 - - - Agustus 2016 1 Bunting 3 bln
50. Juwari 2 th 3 - - - - - Hipofungsi
51. Supar 2 th 2,5 - - - Maret 2016 1 Tidak bunting
52. 2 th 2,5 - - - Juni dan Juli 2 Tidak bunting
2016
53. 2 th 3 - - - - - Hipofungsi
54. Munadi 7 th 3 Agustus 2016 5 November 2016 November 1 Ib baru minta
2016 saat anak umur
3 bln
47

55. Yanto 2 th 3 - - - November 1 Ib ke-1


2016
56. Sulatin 7 th 2,5 Januari 2016 5 November 2016 November 1 Ib baru minta
2016 saat anak umur
10 bln
57. Lasno 4 th 3 Baru beli Baru beli - November 1 Ib ke-1
2016
58. Yeni 5 th 3 Mei 2016 3 November 2016 November 1 Ib baru minta,
2016 saat anak umur
6 bln
59. 2 th 3 - - - November 1 Ib ke-1
2016
60. Siswoyo 4 th 2,5 Juni 2016 2 November 2016 November 1 Ib baru minta
2016 saat anak umur
5 bln
61. Warsiman 5 th 3 Agustus 2016 3 November 2016 November 1 Ib baru minta,
2016 saat anak umur
3 bln
62. Parjo 2 th 3 - - - November 1 Ib ke-1
2016
63. 5 th 3 Mei 2016 3 Juni 2016 Juni 2016 1 Bunting 5 bln
64. Nardi 2 th 2,5 - - - November 1 Ib ke-1
2016
48