Anda di halaman 1dari 13

FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No.

ANALISIS KETELITIAN DATA PENGUKURAN MENGGUNAKAN GPS


DENGAN METODE DIFERENSIAL STATIK DALAM MODA JARING
DAN RADIAL
Oleh : Syafril Ramadhon

ABSTRAK
Ketelitian data Global Positioning Systems (GPS) dapat disesuaikan dengan kebutuhan
pengguna. Kebutuhan pengguna dalam hal ini adalah terkait dengan ketelitian posisi yang
diinginkan, apakah teliti, sedang, atau untuk keperluan navigasi. Ketelitian posisi GPS
tersebut dipengaruhi oleh berbagai faktor dan parameter yang antara lain adalah ketelitian
data, geometri satelit, metode penentuan posisi, dan strategi pemrosesan data. Metode yang
umum digunakan untuk mendapatkan ketelitian data yang tinggi adalah metode diferensial
statik. Survei penentuan posisi secara diferensial dengan metode GPS statik dapat
dilaksanakan dalam moda jaring dan moda radial. Pemilihan kedua moda tersebut akan
mempengaruhi ketelitian posisi titik yang diperoleh, waktu penyelesaian survei, serta biaya
operasional survei. Permasalahan yang muncul adalah berapakah perbedaan ketelitian
posisi, jumlah baseline, sesi dan waktu pengukuran dalam penentuan posisi menggunakan
GPS dengan metode diferensial statik dalam moda jaring dan radial. Dari hasil pengukuran
didapat perbandingan ketelitian rata-rata koordinat tiga dimensi antara moda jaring dan
radial dalam penentuan posisi menggunakan GPS dengan metode statik adalah 9.1 mm
untuk sumbu easting, 2.7 mm untuk sumbu northing, 2.3 cm untuk tinggi dan 1 cm untuk
beda jarak setiap titik. Perbandingan jumlah baseline, sesi dan waktu pengukuran antara
moda jaring dan radial dalam penentuan posisi menggunakan GPS dengan metode statik
adalah moda radial lebih membutuhkan jumlah baseline, sesi dan waktu pengukuran yang
lebih sedikit (56%) apabila dibandingkan dengan moda jaring.
Kata Kunci : GPS, Diferensial, Statik, Jaring, Radial, Ketelitian.

BAB I. PENDAHULUAN pemrosesan data.


I.1 Latar Belakang Metode yang umum digunakan untuk
mendapatkan ketelitian data yang tinggi
Ketelitian data Global Positioning Systems
(kisaran cm sampai dengan mm) adalah
(GPS) dapat disesuaikan dengan
metode diferensial statik. Hal tersebut
kebutuhan pengguna. Kebutuhan
dikarenakan data pengukuran yang
pengguna dalam hal ini adalah terkait
didapatkan pada suatu titik pengamatan
dengan ketelitian posisi yang diinginkan,
lebih banyak apabila dibandingkan dengan
apakah teliti, sedang, atau untuk keperluan
metode diferensial kinematik. Dalam
navigasi. Posisi yang teliti biasanya
metode penentuan posisi dengan GPS
digunakan untuk penentuan titik ikat di
menggunakan metode diferensial statik
bidang survey dan pemetaan. Ketelitian
tersebut terdapat dua jenis moda, yaitu
posisi GPS tersebut dipengaruhi oleh
moda radial dan moda jaring. Perbedaan
berbagai faktor dan parameter yang antara
mendasar dari moda tersebut adalah
lain adalah ketelitian data, geometri satelit,
jumlah sesi pengamatan yang dilakukan,
metode penentuan posisi, dan strategi
dimana untuk moda radial, untuk setiap titik
31
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

pengamatan hanya diukur satu kali, penentuan posisi menggunakan GPS


sedangkan dalam moda jaring setiap titik dengan menggunakan metode diferensial
pengamatan diukur lebih dari satu kali. statik dalam moda jaring dan radial.
Secara metode tentunya moda radial akan
I.4 Tujuan Penulisan
lebih efisien dari segi waktu pengukuran
dibandingkan dengan moda jaring. Memberikan analisis ketelitian posisi,
jumlah baseline, sesi dan waktu
Secara sepintas, tentunya metode
pengukuran yang diperlukan dalam
diferensial statik dengan moda jaring akan
kegiatan penentuan posisi menggunakan
memberikan ketelitian yang lebih tinggi
GPS dengan menggunakan metode
dibandingan dengan moda radial, karena
diferensial statik dalam moda jaring dan
jumlah data pengukuran dalam satu titik
radial.
pengamatan lebih banyak. Akan tetapi
berapakah kisaran ketelitian antara metode BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
pengukuran GPS dalam moda jaring dan
II.1 Metode Differensial Statik Moda
radial, sehingga pengguna GPS dalam
Jaring dan Radial
menentukan posisi suatu titik dapat
menghitung secara ekonomis kebutuhan Dalam penggunaannya GPS dapat
ketelitian data yang dibandingkan dengan digunakan secara absolut, yaitu metode
waktu pengukuran yang berdampak pada penentuan posisi dengan hanya
pengeluaran biaya pengukuran. menggunakan satu buah receiver
I.2 Identifikasi Masalah GPS/GNSS. Namun metode ini hanya
memberikan ketelitian dengan kisaran 3 s.d
Permasalahan yang dikedepankan dalam 10 m (Abidin, 2006). Ketelitian tersebut
penelitian ini adalah berapakah perbedaan dapat ditingkatkan dengan menggunakan
ketelitian posisi dalam penentuan posisi metode diferensial. Pada penentuan posisi
menggunakan GPS dengan metode secara diferensial, posisi suatu titik (rover)
diferensial statik dalam moda jaring dan ditentukan relatif terhadap titik lainnya yang
radial. telah diketahui koordinatnya (stasiun
I.3 Rumusan Masalah referensi/base) seperti yang diilustrasikan
pada gambar 2.1.
Masalah yang dikedepankan dalam
penelitian ini adalah untuk memberikan
analisis ketelitian posisi antara dalam

Gambar 2.1. Prinsip pengukuran diferensial

32
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

Pada metode diferensial, dilakukan diferensial statik (Abidin, 2006):


pengurangan data yang diamati oleh dua
1. Metode penentuan posisi yang
receiver GPS pada waktu yang sama
digunakan adalah metode penentuan
(bertampalan) yang bertujuan untuk
posisi secara diferensial.
mereduksi dan menghilangkan beberapa
2. Diperlukan minimal dua buah receiver
jenis kesalahan dan bias data GPS.
GPS tipe geodetik (diutamakan dual
Pereduksian dan pengeliminasian
frekuensi)
kesalahan dan bias ini akan meningkatkan
3. Penentuan posisi sifatnya statik (titik-
akurasi dan presisi data sehingga akan
titik yang akan ditentukan posisinya
meningkatkan tingkat akurasi dan presisi
tidak bergerak).
posisi yang diperoleh dengan kisaran mm
4. Data pengamatan yang digunakan
sampai dengan sentimeter.
untuk penentuan posisi adalah data
Metode penentuan posisi secara diferensial fase.
statik adalah penentuan posisi titik-titik 5. Pengolahan data umumnya dilakukan
yang diam (statik) dalam jangka waktu secara post-processing.
tertentu tergantung jarak antara base dan 6. Antar titik tidak perlu untuk saling bisa
rover sehingga ukuran lebih pada suatu terlihat, yang terpenting adalah setiap
titik pengamatan yang diperoleh dengan titik bisa melihat satelit.
penentuan posisi statik biasanya lebih 7. Umumnya jaringan dibangun sesi per
banyak. Hal ini menyebabkan tingkat sesi dari pengamatan baseline selama
ketelitian posisi yang didapatkan umumnya selang waktu tertentu.
relatif tinggi (dapat mencapai orde mm). 8. Pelaksanaan sesi pengamatan suatu
Pada prinsipnya, Metode GPS statik base line sifatnya berdiri sendiri.
dilakukan dengan menggunakan metode
penentuan posisi statik secara diferensial Survei penentuan posisi dengan metode
dengan menggunakan data fase. Dalam GPS statik dapat dilaksanakan dalam
hal ini pengamatan satelit GPS umumnya moda jaring dan moda radial. Pemilihan
dilakukan baseline per baseline selama kedua moda tersebut akan mempengaruhi
selang waktu tertentu (beberapa puluh ketelitian posisi titik yang diperoleh, waktu
menit sampai beberapa jam tergantung penyelesaian survei, serta biaya
tingkat ketelitian yang diinginkan) dalam operasional survei. Moda radial umumnya
suatu jaringan (kerangka) dari titik-titik menghasilkan tingkat ketelitian posisi yang
yang akan ditentukan posisinya. Aplikasi rendah, namun waktu survei lebih cepat
utama dari survey GPS adalah untuk yang berdampak pada biaya operasional
penentuan titik-titik ikat pemetaan yang lebih rendah dibandingkan dengan
berketilitian tinggi. Berikut diberikan moda jaringan. Gambar 2.2 berikut
karakteristik tentang survey GPS memberikan ilustrasi moda jaringan dan
radial dalam survei GPS statik.

33
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

Gambar 2.2. Moda jaringan dan moda radial dalam survei statik GPS (Abidin, 2006)

Dalam moda jaringan, perlu diperhatikan akan ada sebanyak (n-1) baseline bebas
tentang baseline trivial. Baseline trivial yang dapat terdiri dari beberapa kombinasi.
adalah baseline yang dapat diturunkan dari Set dari (n-1) baseline bebas yang akan
baseline-baseline lainnya dari satu sesi digunakan dapat mempengaruhi kualitas
pengamatan. Baseline yang bukan trivial dari posisi titik yang diperoleh. Baseline
dinamakan sebagai baseline bebas trivial dan baseline bebas apabila
(independent). Pada satu sesi digunakan empat receiver GPS secara
pengamatan, jika ada sejumlah n receiver simultan diilustrasikan pada gambar 2.3.
yang beroperasi secara simultan, maka

Gambar 2.3. Ilustrasi Baseline bebas dan trivial

Dalam pengolahan data, baseline trivial 3. Tingkat ketelitian dari titik yang
tidak boleh disertakan dalam proses diperoleh secara teoritis akan
pengolahan. Oleh karena itu ketika berkurang.
pengamatan, apabila terdapat baseline 4. Hasil yang diberikan oleh hitung
trivial, maka pengukuran terhadap baseline perataan jaring tidak mencerminkan
tersebut harus diulang. Dasar penyebab kondisi yang sebenarnya, atau dengan
baseline trivial tidak boleh disertakan kata lain tidak realistis.
dalam pengolahan data adalah: 5. Pengikutsertaan baseline trivial dalam
perataan jaringan akan memberikan
1. Spesifikasi geometris jaring menjadi hasil perataan yang terkesan lebih
tidak terpenuhi. presisi dibandingkan kondisi yang
2. Informasi yang masuk ke dalam sebenarnya.
perataan jaringan menjadi berkurang.
34
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

6. Karena pada dasarnya tidak ada kali, sehingga data ukuran lebih lebih
informasi tambahan, maka tingkat banyak. Berbeda halnya dengan metode
ketelitian titik yang diperoleh relatif tidak radial, dimana satu titik hanya diukur satu
akan berubah. kali, sehingga tidak ada ukuran lebih pada
7. Karena semakin banyaknya baseline titik tersebut. Terkait dengan efisiensi
yang terlibat, maka beban pengolahan waktu, moda radial tentunya secara tidak
data semakin bertambah. langsung memberikan efisiensi pula
terhadap biaya survey atau pengukuran.
Apabila dibandingkan antara moda radial Dari ilustrasi tersebut, maka dapat
dan jaring, moda radial membutuhkan disimpulkan penggunaan moda radial dan
waktu dan jumlah sesi pengukuran yang jaringan pada tiga titik yang akan
lebih sedikit (30 s.d 40%) dibanding ditentukan posisinya dengan menggunakan
dengan metoda jaring. Terkait dengan dua buah receiver GPS pada tabel 2.1
ketelitian data, moda jaringan lebih teliti, berikut.
karena setiap titik diamati lebih dari satu
Tabel 2.1 Perbandingan metode radial dan jaring

Metode Radial Metode Jaring

Tiga sesi pengukuran untuk menghasilkan tiga Lima sesi pengukuran untuk menghasilkan
baseline bebas lima Baseline bebas

Geometri untuk penentuan posisi relatif lebih Geometri untuk penentuan posisi relatif lebih
lemah kuat
Waktu akuisisi dan pengolahan data relatif Waktu akusisi dan pengolahan data relatif
lebih cepat lebih lama
Biaya logistik, transportasi, dan akomodasi Biaya logistik, transportasi, dan akomodasi
lebih murah lebih mahal
Kontrol kualitas relatif lemah Kontrol Kualitas relatif kuat

II.2 Pengolahan Data Survey GPS GPS untuk menentukan koordinat dari titik-
Diferensial Statik titik dalam jaringan umumnya terdiri dari
tiga tahapan perhitungan, yaitu:
Pada metode GPS static, pemrosesan data

35
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

a. Pengolahan data dari setiap baseline Pengolahan data dari setiap baseline GPS
dalam jaringan, pada dasarnya bertujuan untuk
b. Perataan jaringan yang melibatkan menentukan nilai estimasi vektor baseline
semua baseline untuk menentukan atau koordinat relatif (dX, dY, dZ). Proses
koordinat dari titik-titik dalam jaringan, estimasi yang digunakan untuk pengolahan
c. Transformasik koordinat titik-titik baseline umumnya berbasiskan metode
tersebut dari datum WGS 1984 ke kuadrat terkecil. Diagram alir dari proses
datum yang diperlukan oleh pengguna pengolahan baseline GPS diberikan pada
apabila diperlukan. gambar 2.4.

Gambar 2.4. Diagram Alir pengolahan baseline GPS (Abidin, 2006)

Untuk mengolah data GPS, terdapat kesalahan dan bias dan digunakan untuk
perangkat lunak yang sudah merupakan mengolah data survei geodesi yang
bawaan dari receiver GPS sesuai merk menuntuk ketelitian tinggi dan memiliki
yang biasa disebut perangkat lunak cakupan jaringan yang umumnya berskala
komersial, dan juga perangkat lunak ilmiah regional atau bahkan global.
yang dibuat oleh suatu lembaga atau
institusi ilmiah. Perangkat lunak komersial BAB III. METODOLOGI
biasanya ditujukan untuk melayani Dalam penelitian ini dibahas tahapan-
pengolahan data survey GPS statik untuk tahapan kegiatan yang dilakukan untuk
keperluan pengadaan titik kontrol dapat mangakomodir kegiatan analisis
pemetaan, dan relatif mudah dioperasikan. data. Secara umum metodologi dari
Perangkat lunak ilmiah umumnya lebih penelitian terkait analisis ketelitian data
canggih, baik dalam strategi pengolahan antara moda jaring dan radial diberikan
data dan dalam strategi penanganan pada gambar 3.1.

36
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

Gambar 3.1 Metodologi Penelitian

Secara detil tahapan-tahapan penelitian kisaran ketelitian yang diberikan tidak


dijelaskan sebagai berikut: dimunculkan.

1. Identifikasi Masalah 3. Identifikasi Faktor-Faktor Pendukung


Dalam penelitian ini, masalah yang Solusi Masalah
dikedepankan adalah berapakah Untuk mengetahui tingkat ketelitian
perbedaan ketelitian posisi dalam data maka dilakukan pengukuran untuk
penentuan posisi menggunakan GPS menentukan koordinat 3-dimensi
dengan metode diferensial statik dalam terhadap lima titik dengan
moda jaring dan radial. menggunakan metode diferensial statik
dalam moda jaring dan moda radial
2. Studi Literatur dengan lama pengukuran untuk
Untuk memberikan dasar solusi atas masing-masing baseline adalah selama
masalah tersebut maka dilakukan 30 menit. Dalam hal ini hasil koordinat
kajian literatur terkait metode diferensial 3-dimensi menggunakan metode
statik dalam moda jaring dan radial. diferensial statik menggunakan metode
Melalui studi literatur didapatkan bahwa jaring adalah sebagai data yang
ketelitian data dengan metode GPS dianggap benar. Hasil tersebut
metode diferensial statik dengan moda kemudian dibandingkan dengan hasil
jaring lebih baik dibandingkan dengan pengukuran kelima titik tersebut dalam
moda radial, meskipun secara waktu moda radial.
pengamatan lebih lama. Akan tetapi a. Pengukuran dengan Metode
37
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

Diferensial Statik Dengan Moda pengukuran dilakukan di Jl.


Jaring Kaliurang kilometer 14 Daerah
Penentuan posisi titik-titik dengan Istimewa Yogyakarta. Jumlah
metode ini dilakukan dengan baseline bebas dalam pengukuran
menggunakan tiga buah receiver ini berjumlah 10 buah. Gambar 3.2
GPS Geodetik merk Topcon memberikan peta titik-titik yang
dengan titik ikat yang sudah akan diukur dengan dengan
diketahui koordinatnya. Kegiatan baseline bebas pengukuran.

Gambar 3.2 Peta Pengukuran GPS Metode Diferensial Statik Dalam Moda Jaring

Karena receiver GPS yang tersebut dengan tiga receiver GPS


digunakan berjumlah tiga buah, diperlukan lima sesi pengukuran.
maka dibagi 3 tim untuk mengukur Tabel 3.1 memberikan ilustrasi
baseline dengan waktu kegiatan pengukuran dengan
pengukuran untuk setiap sesi Metode Diferensial Statik Dalam
adalah 30 menit, sehingga untuk Moda Jaring.
mengukur seluruh baseline

Tabel 3.1 Ilustrasi Kegiatan Pengukuran Dalam Moda Jaring

Tim Sesi 1 Moving Sesi 2 Moving Sesi 3


(09.00 09.30 ) (09.30 09.45 ) (09.45 10.15 ) (10.15 10.30 ) (10.30 11.00 )
Tim 1 B B 4
Tim 2 1 5 5
Tim 3 3 3 3
Baseline yang B-1 B-5 4-5
Diukur B-3 3-5 3-4

38
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

Tim Sesi 4 Moving Sesi 5


(11.15 11.45 ) (11.45 12.00 ) (12.00 12.30 )
Tim 1 4 1
Tim 2 2 2
Tim 3 3 3
Baseline yang 2-4 1-2
Diukur 2-3 1-3

b. Pengukuran dengan Metode dengan titik ikat yang sudah


Diferensial Statik Dengan Moda diketahui koordinatnya. Jumlah
Radial baseline dalam pengukuran ini
Penentuan posisi titik-titik dengan berjumlah 5 buah. Gambar 3.2
metode ini dilakukan dengan memberikan peta titik-titik yang
menggunakan tiga buah receiver akan diukur dengan dalam moda
GPS Geodetik merk Topcon radial.

Gambar 3.3 Peta Pengukuran GPS Metode Diferensial Statik Dalam Moda Jaring

Karena receiver GPS yang tersebut dengan tiga receiver GPS


digunakan berjumlah tiga buah, diperlukan tiga sesi pengukuran.
maka dibagi 3 tim untuk mengukur Tabel 3.2 memberikan ilustrasi
baseline dengan waktu kegiatan pengukuran dengan
pengukuran untuk setiap sesi Metode Diferensial Statik Dalam
adalah 30 menit, sehingga untuk Moda radial.
mengukur seluruh baseline

39
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

Tabel 3.2 Ilustrasi Kegiatan Pengukuran Dalam Moda Radial

Tim Sesi 1 Moving Sesi 2 Moving Sesi 3


(13.00 13.30 ) (13.30 13.45 ) (13.45 14.15 ) (14.15 14.30 ) (14.30 15.00 )
Tim 1 B B B
Tim 2 1 3 5
Tim 3 2 4 -
Baseline yang B-1 B-3 B-5
Diukur B-2 B-4

Setelah dilakukan kegiatan baseline dan pengolahan jaring.


pengukuran, baik dalam moda jaring Sedangkan proses pengolahan data
dan moda radial, maka langkah untuk moda radial hanya terdiri dari
selanjutnya adalah pengolahan data satu tahapan, yaitu pengolahan
dengan menggunakan perangkat baseline. Hasil keluaran dari tahapan
lunak SKI PRO. Pengolahan data pengolahan data adalah data
untuk moda jaring terdiri dari dua koordinat 3-dimensi titik-titik yang
tahapan, yaitu proses pengolahan ditentukan koordinatnya

BAB IV. HASIL

IV.1 Hasil Koordinat 3-dimensi Menggunakan Metode Diferensial Statik Dengan Moda
Jaring
Tabel 4.1 Hasil Pengolahan Data Koordinat Menggunakan Metode Diferensial Statik Dengan Moda
Jaring

Tinggi Sd. Easting Sd. Northing Sd. Tinggi


Titik
Easting (m) Northing (m) Ellipsoid (m) (m) (m) (m)

BASE 436072.7540 9159096.0000 807.3710 0 0 0

PM1 436121.6815 9159137.1044 811.6392 0.0058 0.004 0.0128

PM2 436079.7658 9159157.3809 811.8741 0.0052 0.0035 0.0089

PM3 436037.9132 9159137.3408 808.8246 0.0032 0.0023 0.0051

PM4 436002.8495 9159163.1997 810.4082 0.0052 0.0032 0.0091

PM5 435991.8613 9159118.6195 806.6470 0.0043 0.0028 0.0076

40
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

IV.2 Hasil Koordinat 3-dimensi Menggunakan Metode Diferensial Statik Dengan Moda
Radial
Tabel 4.2 Hasil Pengolahan Data Koordinat Menggunakan Metode Diferensial Statik Dengan Moda
Radial
Tinggi Sd. Easting Sd. Northing Sd. Tinggi
Titik
Easting (m) Northing (m) Ellipsoid (m) (m) (m) (m)
BASE 436072.754 9159096.000 807.3710 0 0 0
PM1 436121.6854 9159137.0997 811.6181 0.0005 0.0008 0.0016

PM2 436079.7815 9159157.3781 811.8469 0.0006 0.0004 0.0015

PM3 436037.9121 9159137.3430 808.8115 0.0003 0.0002 0.0007

PM4 436002.8661 9159163.1960 810.3699 0.0006 0.0004 0.0017

PM5 435991.8696 9159118.6198 806.6318 0.0004 0.0002 0.0011

BAB V. ANALISIS secara rata-rata adalah sebesar 2.7 mm,


dengan selisih terkecil di titik PM5 sebesar
V.1 Analisis Koordinat Hasil
Pengukuran Metode Diferensial 0.3 mm dan terbesar di titik PM 1 sebesar
Statik Moda Jaring dan Moda Radial 4.7 mm. Selisih perbedaan untuk data
tinggi, secara rata-rata adalah sebesar 2.3
Dalam kegiatan ini dilakukan perbandingan
cm, dengan selisih terkecil di titik PM3
data koordinat dari lima titik berdasarkan
sebesar 1.3 cm dan terbesar di titik PM 4
data dari titik ikat base yang sudah
sebesar 3.8 cm. Selisih perbedaan untuk
diketahui koordinatnya menggunakan
jarak antar titik, secara rata-rata adalah
moda jaring dan radial. Selisih perbedaan
sebesar 1 cm, dengan selisih terkecil di titik
untuk sumbu easting, secara rata-rata
PM1 sebesar 6 mm dan terbesar di titik PM
adalah sebesar 9 mm, dengan selisih
4 sebesar 1.7 cm. Gambar 4.1 memberikan
terkecil di titik PM1 sebesar 3.9 mm dan
ilustrasi selisih koordinat tiga dimensi dan
terbesar di titik PM 4 sebesar 1.6 cm.
jarak antar titik dalam moda jaring dan
Selisih perbedaan untuk sumbu northing,
radial.

Gambar 4.1 Perbandingan Koordinat 3D dan Jarak Antar Titik Dalam Moda Jaring dan Radial

41
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

Selisih jarak terbesar di titik PM 4 terjadi Waktu Pengukuran


dikarenakan obstruksi disekitar titik
Analisis jumlah baseline, sesi dan waktu
pengamatan yang terdiri dari bangunan
pengukuran dilakukan dengan
dan pepohonan yang lebih banyak
membandingkan antara jumlah sesi dan
dibandingkan dengan lokasi-lokasi titik
waktu pengukuran antara moda jaring dan
yang lain. Hal tersebut mengakibatkan data
radial. Untuk jumlah baseline yang
pengamatan GPS yang masuk menjadi
digunakan dalam menentukan posisi dari
lebih sedikit karena data dari satelit GPS
lima titik dibutuhkan 10 buah baseline
banyak terputus-putus (cycle slip) karena
untuk moda jaring dan lima buah baseline
sinyal pengamatan GPS yang diterima oleh
untuk moda radial, sehingga jumlah
receiver GPS terhalang oleh pepohonan.
baseline di moda radial 50% lebih sedikit
Selain cycle slip, terjadi fenomena
dibandingkan dengan moda jaring. Terkait
multipath yang diakibatkan oleh sinyal GPS
jumlah sesi, dibutuhkan lima sesi untuk
yang masuk ke receiver GPS terpantul
moda jaring dan tiga sesi untuk moda
terlebih dahulu oleh bangunan yang ada di
radial, sehingga jumlah sesi di moda radial
sekeliling lokasi pengukuran.
60% lebih sedikit dibanding dengan moda
Apabila dilihat dari segi ketelitian data jaring. Adapun waktu pengukuran dan
tinggi yang diperlihatkan dalam kolom perpindahan alat dibutuhkan 3.5 jam untuk
standar deviasi tinggi, rata-rata ketelitian moda jaring dan dua jam untuk moda
tinggi besarnya dua sampai tiga kali lebih radial, sehingga jumlah waktu pengukuran
besar apabila dibandingkan dengan untuk moda radial 57% lebih sedikit
ketelitian horisontal. Hal tersebut dibanding dengan moda jaring. Apabila
diakibatkan karena satelit-satelit GPS yang diambil nilai rata-rata antara jumlah
bisa diamati hanya berada di atas horison baseline, jumlah sesi dan jumlah waktu
(on-side Geometry) sehingga apabila pengukuran maka moda radial 56% lebih
dilihat secara geometris menjadi tidak efisien dibandingkan moda jaring. Perlu
optimal dan tidak ada pengeliminiran diingat, bahwa untuk penelitian ini, jarak
kesalahan di komponen tinggi sebagai antar titik kesemuanya di bawah 300 m.
akibat dari posisi satelit yang terdapat di Apabila dilakukan penelitian dengan jarak
atas geometri satelit yang hanya dapat antar titik yang lebih jauh tentunya jumlah
melakukan penghilangan kesalahan waktu pengukuran akan berbeda. Gambar
sebagaimana untuk posisi horisontal. 4.2 memberikan ilustrasi perbandingan
jumlah baseline, sesi dan waktu
V.2 Analisis Jumlah Baseline, Sesi dan
pengukuran antara moda jaring dan radial.

42
FORUM MANAJEMEN Vol. 05 No. 2

Gambar 4.2 Perbandingan Antara Jumlah Baseline, Sesi dan Waktu Pengukuran Moda Jaring
dan Radial
BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN membutuhkan jumlah baseline, sesi
dan waktu pengukuran yang lebih
Kesimpulan
sedikit (56%) apabila dibandingkan
Perbandingan ketelitian rata-rata dengan moda jaring.
koordinat tiga dimensi antara moda
jaring dan radial dalam penentuan
Saran
posisi menggunakan GPS dengan
metode statik adalah 9.1 mm untuk Dilakukan penelitian terkait dengan
sumbu easting, 2.7 mm untuk sumbu perbandingan ketelitian antara moda jaring
northing, 2.3 cm untuk tinggi dan 1 cm dan radial dalam penentuan posisi
untuk beda jarak setiap titik. menggunakan GPS dengan metode statik
Perbandingan jumlah baseline, sesi dengan panjang baseline yang lebih besar,
dan waktu pengukuran antara moda sehingga dapat diketahui pengaruh
jaring dan radial dalam penentuan baseline yang panjang terhadap ketelitian
posisi menggunakan GPS dengan koordinat dan jumlah waktu pengukuran
metode statik adalah moda radial lebih yang dibutuhkan.

DAFTAR PUSTAKA
Abidin, H.Z. (2006). Penentuan Posisi Dengan GPS dan Aplikasinya. Jakarta: PT. Pradnya
Paramita

Abidin, H.Z. (1994). Penentuan Posisi Dengan GPS. Bandung: Penerbit ITB.

Abidin, HZ. (2007). GPS Positioning. Bandung : Teknik Geodesi dan Geomatika FTSL ITB.

43