Anda di halaman 1dari 4

Aku seorang anak yatim piatu dari rumah Bakti Ulu Klang.

Aku tak tau asal usul ak


u dan siapa ibu bapa aku.Sehingga umur aku 15 tahun aku berjumpa dengan abang Is
.Dia seorang pemuzik dan telah mengambil aku sebagai adiknya.
Aku anggap abang is ayah,ibu ,kakak dan abang aku.Abang Is berkenalan dengan kak
Iqin,seorang guru dari Penang melalui IRC.Mereka tidak pernah berjumpa.Hanya be
rcinta melalui SMS.Suatu hari abang Is terpaksa ke Australia untuk bekerja.Sepan
jang tempoh tersebut aku melayan kak Iqin melalui SMS.Kak Iqin memang baik walau
pun aku tak pernah berjumpa.
Abang Is terpaksa pula ke Ireland untuk berjumpa ibunya.Sepanjang 6 bulan aku ya
ng menjadi tempat kak Iqin melepaskan rindunya pada abang Is.selepas 6 bulan aba
ng Is balik ke Malaysia dan membuat temujanji dengan kak Iqin untuk pertama kali
.
Setelah berjumpa mereka membuat keputusan untuk berkahwin.Aku pula juga telah bu
at keputusan untuk keluar dari rumah abang Is setelah mereka berkahwin tapi diha
lang oleh abang Is dan kak Iqin.
Kak Iqin kesian dengan aku dan telah menganggap aku sebagai adik dia.Buat pertam
a kali aku telah berjumpa dengan kak Iqin.Memang cantik orangnya.Berbadan kecil
dan rendah.Berambut panjang dan berkulit putih.Tapi yang lebih menarik perhatian
aku kak Iqin mempunyai bentuk tubuh yang cukup cantik.
Kak Iqin memiliki sepasang buah dada yang agak besar walaupun badannya kecil dan
punggungnya juga agak mengghairahkan aku.Renungan mata kak Iqin terhadap aku me
nyebabkan aku resah.Tersimpan niat untuk aku menjelajahi tubuhnya tapi aku sedar
dia milik abang Is,org yang aku kagum dan hormat.Akhirnya mereka berkahwin.Aku
pula terpaksa duduk dengan mereka di sebuah apartmen.
Abang Is dan kak Iqin nampak bahagia.Namun begitu abang Is sentiasa berkerja mas
uk petang dan balik awal pagi kerana banyak rakaman lagu terpaksa dia buat.Kak I
qin sering ditinggalkan berdua dengan aku.
Kak Iqin sering melayan aku seperti budak kecil hinggakan aku naik rimas dan mar
ah.Akhirnya satu malam terjadi sesuatu yang tidak diingini tetapi menjadi khayal
an aku selama ini.Pukul 12 malam.
Aku seperti biasa hanya berdua dengan kak Iqin.Abang Is berkerja di studio dan b
alik pagi.Ketika itu kak Iqin sedang melipat baju didalam bilik.Aku diruang tamu
sedang menonton tv.Secara tak sedar aku tertidur.Kak Iqin yang telah selesai ke
rjanya datang melihat aku.Dia kejutkan aku.’Zam,bangun dik.Kalau nak tidur masuk
dalam bilik.’Aku yang separuh sedar bangun dan masuk ke bilik.Kak Iqin memadam
lampu diruang tamu dan menutup tv.
Kak Iqin ketika itu memakai baju t shirt ketat berwarna putih dan berkain batik.
Aku terpandang buah dadanya yang ditutup dengan coli berwarna hitam.Cukup besar
dan mengghairahkan aku.Aku yang hanya berseluar pendek tanpa baju tiba-tiba meng
angankan sesuatu.Aku semakin hilang kawalan bila melihat kak Iqin berjalan dihad
apan aku dengan lenggang lenggok yang menggiurkan.Aku mula pasang perangkap.
Aku dah tak ingat kak Iqin isteri abang Is.Aku keluar balik ke ruang tamu.Sengaj
a aku buat termenung.Kak Iqin yang perasan aku keluar tadi datang ke arah aku.’K
enapa dik?Takde apa-apa kak.’Kak Iqin duduk rapat disebelah aku dan memegang tan
gan aku.Aku dan semakin bernafsu.Ditambah dengan minyak pewangi kak Iqin.Terasa
nak peluk tapi hati aku kata sabar.’Ada masalah cerita kat akak.Abang Is takde a
kak kan ada.
‘Aku mulakan lakonan aku.’Kak,saya ni anak yatim piatu.Tak pernah rasa kasih say
ang ibu bapa.Tapi satu saja yang saya rasa terkilan sangat.’aAa dia dik?’tanya k
ak Iqin.’Kak,saya nak rasalah kesedapan susu ibu.’Kak Iqin agak terperanjat tapi
masih tenang.’Kenapa ni zam?Jangan ingat cerita yang lama.
Azam kena mulakan hidup yang baru.Abang Is dengan kak Iqin ada.”Tapi kak,saya ra
sa hidup saya tak lengkap macam orang lain’.Aku dengan wajah sedih kepura-puraan
melihat kak Iqin hampir masuk ke perangkap aku.Kak Iqin rasa serba tak kena.aAu
pun tak tau kenapa.Tiba-tiba’zam,meh sini baring kat riba akak.’Alamak,perangka
p dah nak mengena.
Kak Iqin yang ingat aku ni masih budak-budak dan tak mengerti apa-apa tanpa sega
n silu membuka coli hitamnya.Aku yang dah baring kat peha dia menanti sesuatu pe
nuh harapan.Coli kak Iqin ditanggalkan.’Zam,rasalah zam.Akak sayang kau.Akak tak
nak kau derita.’Kak Iqin mengangkat baju t shirtnya dan terserlah 2 buah gunung
yang segar betul-betul dihadapan mata aku.
Aku tanpa berlengah mula mencari putingnya.Dalam samar-samar cahaya,aku dapat li
hat buah dadanya yang putih dan putingnya berwarna coklat.Aku berpura-pura seper
ti budak-budak mula menghisap puting buah dada sebelah kanan sambil tangan aku m
emegang isinya.
Memang terasa kehangatan buah dada kak Iqin yang aku rapatkan ke muka aku.Kak Iq
in agak selamba tapi setelah lama aku menghisap putingnya, terdengar keluhan man
ja’ahh..ahh’. zam,dahlah ye.
‘Aku tak peduli permintaan kak Iqin.Aku semakin bernafsu dan hilang kawalan.Kak
Iqin terus mengeluh’ahh..aduh..zam,please,dah.’Aku mula bertindak berani.Buah da
da sebelah kiri aku ramas dengan kuat dan aku picit-picit putingnya yang sudah m
ula menegang dan mengeras.
‘Zam,please zam.jangan buat camni.ahh..ahh..’Aku dah tak peduli.Aku terus hisap
putingnya dengan rakus.Akhirnya kak iqin tewas.’Zam.akak dah tak tahan.Ahh..ahh.
.’kak Iqin terus mengeluh.Bila aku dengar dia berkata macam tu aku pun bangun da
n baringkan dia.
Aku tindih badan dia dan mengangkat t shirtnya keatas.Terserlah buah dada idaman
aku.Mata kak Iqin semakin kuyu.Aku terus bertindak menghisap putingnya kanan da
n kiri bersilih ganti.Aku ramas kedua-dua buah dadanya tanpa henti sambil menciu
m lehernya bertalu-talu.kak Iqin semakin lemas.
Dia mula memberi reaksi dengan memeluk aku yang sedang berada diatasnya.Aku menc
ium bibir dan mengulum lidahnya.Dia membalas dengan bunyi keluhan yang semakin k
uat.’ahh..ahh..’aku dah tak ingat siapa kak Iqin dan dia juga begitu.Selepas itu
aku mula menurunkan tangan aku ke cipapnya.Tangan aku cuba masuk kedalam kain b
atiknya.Aku baru sedar kak iqin tidak berseluar dalam.Ketika aku cuba menyentuh
cipapnya dia merapatkan kakinya dan menolak badan aku.
‘Zam,please.ini kak Iqin la zam.Jangan camni.’Aku dah tak ambil peduli.Aku mula
bertindak kasar dengan menolak kedua-dua peha kak Iqin secara kasar.Kak Iqin ter
paksa menurut tindakan aku dan terbukalah celah kelangkangnya.Aku memainkan jari
aku dibibir cipapnya.Aku tau sudah kak Iqin telah tewas.Cipapnya sudah berair h
ingga penuh di keliling bibir.Aku memainkan jari aku di kelentitnya.Walaupun dia
cuba lagi menolak tapi aku rasakan dia sudah tak bermaya.
Aku terus memainkan jari aku dikelentitnya dan memasukkan jari aku kedalam luban
g cipapnya.Ketika itu dia sudak tak melawan.Tanpa aku sedar dia telah menanggalk
an bajunya.Aku tau aku aku sudah berjaya menaikkan nafsunya.Secara perlahan aku
londehkan kainnya dan tarik kebawah.Kak Iqin kini tanpa seurat benang.Khayalan a
ku selama ini tepat.
Memang kak Iqin mempunya tubuh badan yang menggiurkan.Antara sedar atau tidak ka
k Iqin menarik seluar aku ke bawah.Kini aku pula bertelanjang bulat dan kami sud
ah bersedia mengharungi bahtera kenikmatan.Aku turunkan muka aku kebawah dan men
jilat cipap kak Iqin.Ketika ini respon kak Iqin semakin menjadi-jadi.Dia mula ta
k tentu arah lebih-lebih lagi ketika aku menjilat cipapnya.’Ahh..ahh..ahh..aduh.
.zam..sedap.
‘Aku dengan rakus menjilat seluruh bibir cipap,kelentitnya hingga kepangkal luba
ng cipapnya.Air mazi kak Iqin semakin melimpah.Ada satu aroma yang semakin aku c
ium semakin ghairah jadinya.Kak Iqin semakin hilang kawalan.Selepas menjilat dan
bermain-main dicipapnya,aku mula kembali keatas.Aku bermain diputingnya dan men
ghisap serta meramas buah dadanya.Kak Iqin mula memegang batangku.Diurut-urut se
hingga aku pula rasa lemas.
Aku bisikkan ditelinga kak Iqin’kak,nak hisap ke?’Kak Iqin menggelengkan kepala.
Takpe,aku paham.Ketika aku menindih badan dia dan menghisap puting buah dadanya,
kak Iqin sudah tak tahan dan cuba memasukkan batang aku ke cipapnya.Aku tau maks
ud kak Iqin.Aku kangkangkan dia dan aku tau masa sudah tiba.Aku memainkan batang
aku dikelentitnya.Dia semakin tak tentu arah.’Ahh..ahh.zam..masukkan cepat..aka
k tak tahan dah.
‘Atas permintaan kak Iqin,aku mula masukkan batang aku kedalam cipapnya.’Ahh..ka
k’aku pula mengeluh kerana cipap kak iqin begitu ketat.Aku hampir terpancut tapi
dapat aku tahan.Aku mula mendayung perlahan-lahan.Diatas sofa kak Iqin mengeluh
dan berbunyi begitu kuat.
‘Ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..ahh.aduh..aduh..’Aku menolak masuk dan menarik ke
luar secara perlahan.Badan kak Iqin semakin bergegar.Aku dapat lihat buah dadany
a yang besar itu pun ikut sama turun dan naik.Memang itu yang nak aku lihat.Kak
Iqin menutup matanya.
Dia benar-benar menikmati permainan ini.Aku mula melajukan kayuhan aku dan kemba
li memperlahankan.Cara ini yang membuatkan kak Iqin semakin resah.Kak Iqin mula
bertindak kasar dengan memegang pinggang aku dan mula membantu aku menolak dan m
enarik.
Cara ini menyebabkan aku mula berindak semakin kasar dengan menghentak secara ku
at.Berlaga peha aku dan peha kak Iqin.Terasa senak bila batang aku dihayun secar
a kasar oleh kak Iqin kedalam lubang cipapnya.Hampir 20 minit aksi seperti itu.
Aku tak dapat mengubah posisi lain sebab kak Iqin semakin ghairah dengan cara in
i.Semakin lama semakin laju kak Iqin menghayun pinggang aku dan aku juga melajuk
an tindakan aku.’Ahh..ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..lagi..’aku dapat rasakan kak
Iqin semakin hampir nak terpancut maninya.Aku terus secara kasar menghentak lag
i hingga aku rasa aku juga nak klimaks.
Hayunan semakin laju.Kak Iqin semakin hilang arah.Aku sudah hampir klimaks.Aku c
uba nak tarik keluar tapi kak Iqin memegang kuat pinggang aku.Aku tak boleh buat
apa-apa.Semakin laju tindakan kami.Badan kak Iqin mula mengeras.Mata kak Iqin t
erbuka sedikit.Aku cuba lagi tarik keluar tapi dihalang kak Iqin.Kak Iqin menjer
it kuat ‘ahh………ahh………’akhirnya kami klimaks secara serentak.Aku memancutkan air
mani aku kedalam cipap kak Iqin.
Badan kak Iqin terus mengeras dan secara perlahan dia membaringkan badannya kemb
ali ke lantai sofa.Aku terdampar di dada kak Iqin.Kami keletihan yang amat sanga
t.Hampir 5 minit tanpa bersuara.Akhirnya aku keluarkan batang aku yang dipenuhi
air mani kak Iqin.Aku bangun dan memakai seluar kembali.
Kak Iqin masih terbaring di sofa dalam keadaan masih bogel.Aku keluar ke balkoni
dan menghisap rokok.Didalam aku dengar kak Iqin menangis teresak-esak.Aku masuk
dan aku cakap’maaf kak.’Kak Iqin cuma diam.Dia bangun mengambil baju dan kainny
a terus masuk ke bilik.Malam itu juga aku mengemaskan barang aku dengan niat kel
uar dari rumah.
Tak sanggup melihat wajah seorang isteri kepada seorang yang aku anggap abang ya
ng aku telah aku tiduri.Aku keluar dan tinggalkan abang is yang kini mungkin sed
ang dalam persoalan.
Aku tak tau kalau kak Iqin cerita pada abang Is tapi terpulanglah.Aku sudah perg
i jauh…….