Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ekstraksi adalah cara untuk memisahkan senyawa atau zat yang diinginkan dari
suatu tumbuhan dimana digunakan pelarut tertentu yang dapat kontak dengan senyawa
yang kita inginkan untuk larut, sementara zat lainnya tidak. Setelah senyawa yang
diinginkan dipisahkan dari lainnya, kemudian pelarut dihilangkan untuk didapatkan
sejumlah senyawa bioaktif yang diinginkan.
Salah satu metode ekstraksi yang masih jarang digunakan saat ini adalah phytonic
process atau proses fitonik. Proses ini merupakan metode terbaru dikembangkan oleh ahli
mikrobiologi Inggris Dr. Peter Wilde yang bekerjasama dengan perusahaan kimia
multinasional. Proses ini merupakan proses ekstraksi minyak esensial yang tidak
menggunakan CFC atau non-CFC (non-chlorofluorocarbons) yang juga disebut ekstraksi
florasol dan minyaknya disebut sebagai fitol. Fitol populer di kalangan konsumen
perusahaan farmasi dan perusahaan parfum yang tidak menggunakan alkohol.
Pendukung teknologi ini percaya bahwa teknologi ini merupakan terobosan terbesar
dalam ekstraksi minyak aromatik sejak adanya penemuan distilasi. Proses ini telah
dikembangkan pada pelarut baru yang dikenal sebagai fitosol, gugus kimia turunan non-
CFC yang memiliki sifat unik dan memastikan bahwa minyak esensial tanaman dapat
ditangkap pada suhu kamar. Hal ini mengindikasikan bahwa komponen senyawa tidak
tahan panas tidak akan hilang atau berubah secara radikal dalam proses ekstraksi.
Florasol (R-134a) merupakan salah satu fitosol yang digunakan sebagai pelarut dan
digunakan sebagai pendingin serta telah dikembangkan untuk menggantikan freon.
Florasol merupakan produk ozon yang ramahkarena menimbulkan sedikit bahaya bagi
lingkungan. Satu keuntungan yang diperoleh adalah ekstraksi minyak esensial ini terjadi
pada atau berada di bawah suhu kamar sehingga degradasi melalui suhu tinggitidak terjadi.
Minyak esensial murni sebagian besar mengandung sedikit atau terkadang tidak ada zat
asing.
Sebuah pelarut baru yang didasarkan pada hydrofl uorocarbon-134a dan teknologi
baru untuk mengoptimalkan sifat yang sangat baik dari ekstraksi bahan tanaman dapat
membawa keuntungan bagi lingkungan dan manfaat kesehatan yang signifikan diatas
proses tradisional untuk produksi minyak wangi alami, rasa dan ekstrak biologis dengan
kualitas tinggi.Keterbatasan keuntungan dari fitonik ini (Manchester, UK) telah
dekembangkan teknologi yang dipatenkan disebut "phytonics proses". Sebagian besar
produk yang dihasilkan oleh proses ini adalah fragrant components dari essential oils dan
ekstrak biologis atau ekstrak phytopharmacological yang dapat digunakan langsung tanpa
perlakuan fisik atau kimia lebih lanjut.
Sifat dari pelarut fluorocarbon telah diterapkan untuk ekstraksi bahan tanaman.
Uoroethane 1,1,2,2-tetrafl atau yang lebih dikenal sebagai hydrofl uorocarbon-134a (HFC-
134a) telah dikembangkan sebagai pengganti uorocarbons chlorofl. Titik didih pelarut ini -
25 C dan hal ini tidak mudah terbakar atau beracun. Tidak seperti uorocarbons chlorofl,
yang dapat merusak lapisan ozon. (HFC-134a) Memiliki tekanan uap 5,6 bar pada suhu
kamar. (HFC-134a) merupakan pelarut yang lemah. Sebagai contoh, dia tidak bercampur
dengan minyak mineral atau trigliserida.
Proses fitonik sendiri menampilkan metode ekstraksi yang lebih baik dibandingkan
menggunakan superkritis karbon dioksida karena menggunakan suhu yang jauh lebih
rendah. Proses fitonik ini menguntungkan karena pelarut dapat disesuaikan dengan
menggunakan pelarut yang dimodifikasi dengan HFC-134a, proses ekstraksinya dapat
dibuat sangat selektif untuk phytoconstituents kelas tertentu. Demikian pula, pelarut yang
dimodifikasi lainnya dapat digunakan untuk mengekstrak spektrum yang lebih luas dari
komponen. Produk biologis yang dibuat dengan menggunakan proses yang memiliki
pelarut yang sangat rendah residualnya. Residualnya selalu kurang dari 20 bagian per
miliar dan sering di bawah tingkat deteksi. pelarut ini adalah tidak asam atau basa karena
itu hanya memiliki efek reaksi potensial hanya minimal pada bahan botani. proses
pengolahannya benar-benar diperhatikan sehingga pelarut didaur ulang dan sepenuhnya
pulih pada akhir setiap siklus produksi. Satu-satunya peralatan yang dibutuhkan untuk
mengoperasikan sistem ini adalah listrik dan, bahkan mereka tidak mengkonsumsi banyak
energi. Biomassa limbah dari tanaman ini adalah kering dan mudah untuk ditangani.

1.2 Rumusan Masalah


1.2.1 Bagaimana definisi phytonic process?
1.2.2 Bagaimana tujuan phytonic process?
1.2.3 Bagaimana prinsip prosedur phytonic process?
1.2.4 Bagaimana keuntungan dari phytonic process?
1.2.5 Bagaimana kerugian dari phytonic process?
1.3 Tujuan
1.3.1 Mengetahui bagaimana definisi phytonic process.
1.3.2 Mengetahui tujuan dari pyhtonic process.
1.3.3 Mengetahui prinsip prosedur dari phytonic process.
1.3.4 Mengetahui keuntungan dari phytonic process.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Phytonic Process


Proses fitonik merupakan salah satu metode ekstraksi komponen kimia dari
tumbuhan menggunakan pelarut hydrofluorokarbon utamanya komponen minyak esensial
tumbuhan yang berbau khas dan komponen kimia yang memiliki aktivitas farmakologi
tertentu untuk terapi tertentu.

2.2 Tujuan Proses Phytonic

Proses phytonic merupakan proses yang biasanya digunakan untuk ekstraksi


komponen aromatik dari minyak atsiri, oleoresin, dan pada industri obat herbal. Proses
phytonics juga dapat digunakan untuk ekstraksi dalam bidang bioteknologi (misal untuk
produksi antibiotik), dalam industri obat herbal, dalam makanan, industri minyak dan
pabrik perisa makanan, dan di produksi produk farmakologi aktif lainnya. Secara khusus,
digunakan dalam produksi ekstrak farmasi kualitas tinggi, intermediet aktif secara
farmakologi, ekstrak antibiotik dan bahan fitokimia. Teknik ini digunakan dalam
ekstraksi berkualitas tinggi pada minyak esensial, oleoresin, warna makanan alami, rasa
dan minyak aromatik dari segala macam tanaman. Teknik ini juga digunakan dalam
produk penyulingan minyak mentah yang diperoleh dari proses ekstraksi lainnya. Proses
ini memberikan ekstraksi tanpa lilin atau kontaminan lainnya. Ini membantu
menghilangkan banyak biosida dari biomassa yang terkontaminasi.

2.3 Prinsip Phytonic


Pelarut baru berdasarkan hydrofluorocarbon-134a dan teknologi baru untuk
mengoptimalkan penandaan properti dalam ekstraksi bahan tanaman menawarkan
keuntungan yang signifikan untuk lingkungan dan manfaat kesehatan serta keselamatan
atas proses tradisional untuk produksi minyak wangi, perasa dan ekstrak biologi salami
kualitas tinggi. Pengembangan Phytonics terbatas (Manchester, UK) telah
mengembangkan teknologi paten disebut "proses phytonics"

Sebagian besar produk yang diekstrak oleh proses ini adalah komponen dari minyak
esensial dan ekstrak nabati fitofarmakologi yang dapat digunakan secara langsung tanpa
pengobatan fisik atau kimia lebih lanjut. Sifat dari generasi baru pelarut fluoro carbon
telah diterapkan untuk ekstraksi bahan tanaman. Inti dari pelarut 1,1, 2,2-tetrafluoroetana,
lebih dikenal sebagai hydrofluoro carbon 134a (HFC-134a). Produk ini dikembangkan
sebagai pengganti klorofluorokarbon. Titik didih pelarut ini -25oC. Hal ini tidak mudah
terbakar. Tidak seperti klorofluorokarbons, tidak menghabiskan lapisan ozon. Memiliki
tekanan uap 5,6 bar pada suhu kamar. Kebanyakan standar ini adalah pelarut miskin.
Sebagai contoh yaitu tidak dapat bercampur dengan minyak mineral atau trigliserida dan
tidak larut dalam air tanaman.

Proses ini menguntungkan karena dapat disesuaikan: dengan menggunakan pelarut


yang dimodifikasi dengan HFC-134a, proses dapat dibuat sangat selektif dalam
mengeluarkan konstituen nabati golongan tertentu. Demikian pula, pelarut yang
dimodifikasi lainnya dapat digunakan untuk mengekstrak spektrum yang lebih luas dari
komponen. Produk biologis yang dibuat oleh proses ini memiliki sisa pelarut yang sangat
rendah. Residu yang dihasilkan kurang dari 20 bagian per billion dan sering di bawah
tingkat deteksi.pelarut ini tidak asam atau basa, memiliki efek reaksi potensial minimal
hanya pada bahan alam.

Pabrik pengolahan benar-benar tertutup rapat sehingga pelarut dapat terus didaur
ulang dan dapat dikembalikan pada kondisi awal pada akhir setiap siklus produksi. Satu-
satunya utilitas yang dibutuhkan untuk mengoperasikan system ini adalah listrik yang
tidak mengkonsumsi banyak energi .Ada ruang untuk melepaskan diri dari pelarut.
Beberapa pelarut yang dilepaskan tidak mengandung klorin sehingga tidak menimbulkan
ancaman bagi lapisan ozon. Biomassa limbah dari tanaman ini kering dan ramah
lingkungan sehingga mudah untuk ditangani.

2.4 Prosedur

Sebagian besar produk yang diperoleh dari proses ini adalah minyak essensial
dengan kualitas yang tinggi dan sangat wangi. Dan ekstrak biologis yang diperoleh dapat
langsung digunakan tanpa proses fisik atau kimia lebih lanjut. Proses fitonik melibatkan
penggunaan pelarut non-toksik berdasarkan hydrofluorocarbon -134a, yang memiliki
titik didih 25 C dan tekanan uap sebesar 5,6 bar pada suhu ambien dan dengan
teknologi tinggi untuk mengoptimalkan sifat ekstraksi dari tanaman yang digunakan.
Ekstraksi padat-cair

Komponen untuk ekstraksi padat-cair menggunakan phytosols yang biasa untuk


kebanyakan peneliti kimia: sebuah wadah ekstraksi diaduk atau kolom ekstraksi, wadah
penguapan/koleksi, kompresor gas dan penukar panas. Phytosol diuapkan dengan bantuan
kompresor gas, kembali cair dan melewati medium, yang dapat berupa batch diaduk atau
kolom dikemas. Phytosol kaya produk (atau kontaminan) melewati inline filter ke wadah
penguapan. Dengan mengusung operasi ini terus menerus, hanya memerlukan persediaan
phytosol sedikit. Pada akhir ekstraksi, aliran Phytosol diarahkan ke silinder penyimpanan
dan bahan yang diekstraksi didapatkan kembali dari evaporator.
Ekstraksi kontinyu cair-cair
Phytosols bekerja sama untuk ekstraksi kontinyu. Komponen yang ditunjukkan
mencakup kolom ekstraksi, wadah pengumpulan cairan perlakuan, wadah
penguapan/isolasi, kompresor gas dan penukar panas. Phytosol terus menguap, kembali
cair dan didaur ulang melalui kolom dalam modus aliran bawah. Ketika steady state

dicapai, aliran air yang banyak diperkenalkan melalui kolom dalam mode arus balik. Lalu
yang kaya Phytosol terus dimasukkan ke dalam bejana evaporasi, menguap (suling) dan
mencair lagi. Sebuah desain dengan wadah yang banyak memungkinkan proses yang
akan dijalankan secara terus menerus. Atau, ekstraksi yang efisien dapat dicapai dengan
menggunakan mixer sentrifugal/pemisah.

Aplikasi : Proses fitonik dapat digunakan untuk ekstraksi produk antibiotik, dalam
industri obat herbal, dalam makanan, industri minyak dan perasa makanan, dan dalam
produksi produk farmakologi aktif lainnya. Secara khusus, digunakan dalam produksi
ekstraksi bahan bahan farmasi dengan kualitas yang baik, intermediet aktif secara
farmakologi, ekstrak antibiotik dan phytopharmaceuticals. Teknik ini juga digunakan
dalam produk penyulingan minyak mentah yang diperoleh dari proses ekstraksi lainnya.
Proses ini menghasilkan ekstraksi tanpa adanya kandungan lilin atau kontaminan
lainnya. Proses ini juga membantu menghilangkan banyak biosida dari biomassa yang
terkontaminasi.

2.5 Keuntungan
a. Keuntungan Phytonic Process
Tidak seperti proses lain yang membutuhkan suhu yang tinggi, phytonic
process termasuk proses yang tidak membutuhkan suhu tinggi dan ramah
lingkungan serta produk-produknya juga tidak akan rusak oleh suhu diatas
suhu ruang.
Tidak menggunakan penyedotan dengan vakum, karena pada proses lain yang
menggunakan penyedotan dengan vakum akan menyebabkan kehilangan
banyak bahan yang mudah menguap.
Proses ini dilakukan sepenuhnya pada pH netral dan dengan tidak adanya
oksigen selama proses juga mengakibatkan produk tidak akan mengalami
kerusakan oleh hidrolisis asam ataupun oksidasi.
Teknik yang digunakan selektif, karena dapat menentukan sendiri kondisi
pengoperasian, sehingga akan pula didapat hasil akhir seperti yang diinginkan.
Ramah lingkungan.
Membutuhkan daya listrik yang sedikit.
Proses ini tidak melepas emisi yang berbahaya, serta produk limbah yang
dihasilkan (biomassa) yang tidak berbahaya dan tidak menimbulkan masalah
pada proses pembuangan limbah.
Pelarut yang digunakan tidak mudah terbakar, tidak beracun dan tidak merusak
ozone.
Pelarut yang digunakan akan dengan mudah dapat didaur ulang (International
Centre for Science and High Technology, 2008).
b. Kerugian Phytonic Process
Untuk kebanyakan standard, pelarut yang digunakan dengan proses ini dapat
dikatakan pelarut yang buruk.
Pelarut yang digunakan tidak bercampur dengan minyak mineral atau
trigliserida.
Pelarut tidak larut pada limbah tanaman (Ghosh, Haq, & Chakraborty, 2011).
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Dari paparan di atas maka dapat disimpulkan :


Proses fitonik merupakan salah satu metode ekstraksi komponen kimia dari
tumbuhan menggunakan pelarut hydrofluorokarbon utamanya komponen minyak
esensial tumbuhan yang berbau khas dan komponen kimia yang memiliki aktivitas
farmakologi tertentu untuk terapi tertentu.
Proses fitonik digunakan untuk ekstraksi komponen aromatik dari minyak atsiri,
oleoresin, dan pada industri obat herbal.
Secara khusus, proses fitonik digunakan dalam produksi ekstrak farmasi kualitas tinggi,
intermediet aktif secara farmakologi, ekstrak antibiotik dan bahan fitokimia.
Sebagian besar produk yang diperoleh dari proses ini adalah minyak essensial
dengan kualitas yang tinggi dan sangat wangi
Terdapat 2 jenis prosedur yang digunakan yaitu ekstraksi padat-cair dan ekstraksi
contineu cair-cair
Proses fitonik memiliki kekurangan dan keuntungan. Kekurangan dari proses ini
adalah pelarut yang buruk dan tidak bercampur dengan minyak esensial atau TG,
juga pelarut tidak larut dalam limbah makanan. Kelebihannya antara lain tidak
membutuhkan suhu tinggi; produk tidak akan terhidrolisis asam ataupun oksidasi;
tekniknya selektif, ramah lingkungan; membutuhkan daya listrik yang sedikit;
pelarut mudah didaur ulang, tidak mudah terbakar, tidak beracun dan tidak merusak
ozone.

3.2 Saran
Menyadari bahwa penulis masih jauh dari kata sempurna, kedepannya penulis akan
lebih fokus dan details dalam menjelaskan tentang makalah di atas dengan sumber -
sumber yang lebih banyak yang tentunya dapat di pertanggung jawabkan.
DAFTAR PUSTAKA

Ghosh, U., Haq, M. A. B., & Chakraborty, S. (2011). Application of systematic technologies
for the extraction of novel phytoconstituents from pharmacologically important plants,
2(9), 11531158.

International Centre for Science and High Technology. (2008). Extraction Technologies for
Medical and Aromatic Plants. In D. D. R. Sukhdev Swami Handa, Suman Preet Singh
Khanuja, Gennaro Longo (Ed.) (p. 266). Trieste, Italy: ICS-UNIDO. Retrieved from
https://www.unido.org/fileadmin/user_media/Publications/Pub_free/Extraction_technolo
gies_for_medicinal_and_aromatic_plants.pdf

Extraction technologies for medicinal and aromatic plants.pdf

https://airase.com/extraction-methods-for-essential-oils/
TUGAS FITOFARMASI

Phytonic Proscess

Disusun oleh : Kelompok 4

1. Nina Amalia (132210101076)


2. Dela Karissa (142210101004)
3. Devi Ayu Larasati (142210101014)
4. Sheila Aprillia Izzati (142210101022)
5. Cahyanti Dyah A (142210101036)
6. Tya Uswatun Hasanah (142210101046)
7. Frisda Savira Kusuma (142210101056)
8. Istiqomah Taradhita (142210101064)
9. Nadia Rosi Nur Haliza (142210101076)
10. Putri Rifanda (142210101088)
11. Luna Ivanka Dwi E (142210101096)
12. Yulintan Maulidar (142210101109)
13. Sarah Faradillah S (142210101115)
14. Dewi Novitasari (142210101120)

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS JEMBER
2017