Anda di halaman 1dari 21

BAB III

DASAR ENHANCED OIL RECOVERY

Perolehan minyak tahap lanjut (Enhanced Oil Recovery) adalah perolehan


minyak yang berasal dari salah satu atau beberapa metode pengurasan yang
menggunakan energi luar Reservoir. Perolehan minyak yang berasal dari injeksi
tak tercampur, injeksi tercampur, injeksi kimiawi dan injeksi thermal merupakan
perolehan minyak tahap lanjut, karena Reservoir minyak memperoleh bantuan
energi dari luar pada semua metode tersebut. Jenis energi luar yang dipakai
merupakan salah satu atau gabungan dari energi mekanik, energi kimiawi dan
energi thermal.
Pemakaian istilah primer, sekunder dan tersier yang sering dipakai dalam
primary recovery, secondary recovery dan tertiary recovery dihindari, karena
istilah-istilah tersebut tidak menunjukkan metode yang dipakai. Metode Enhanced
Oil Recovery (EOR) dapat digunakan pada awal produksi suatu Reservoir atau
sebelum produksi secara alamiah yang ekonomis berakhir. Penerapan metode
EOR yang dipilih harus dapat dibayar oleh kelebihan perolehan minyak
dibandingkan dengan perolehan secara alamiah.
3.1. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Efektivitas EOR
Suatu metode EOR secara umum dapat saja diterapkan pada semua
Reservoir secara acak, tetapi yang menjadi pertanyaan adalah ketersediaan fluida
injeksi yang cukup selama masa produksi, kesesuaian fluida injeksi dengan batuan
dan fluida Reservoir, hasil yang didapatkan. Semakin baik suatu EOR maka
tambahan perolehan yang dihasilkan dibandingkan dengan cara alamiahnya
semakin besar.
Beberapa faktor yang dirasakan penting dalam menentukan keberhasilan
suatu metode EOR adalah
Faktor-Faktor Ditinjau Dari Kondisi Reservoir
1. Kedalaman
2. Kemiringan
3. Tingkat homogenitas
4. Sifat-sifat petrofisik
5. Mekanisme pendorong
Faktor-Faktor Ditinjau Dari Kondisi Fluida Reservoir
1. Cadangan minyak sisa
2. Saturasi minyak sisa
3. Viskositas minyak
3.1.1. Ditinjau Dari Kondisi Reservoir
Kedalaman, kemiringan, tingkat homogenitas, sifat-sifat petrofisik dan
mekanisme pendorong merupakan kondisi Reservoir yang menentukan
keberhasilan suatu metode EOR. Kelima faktor tersebut akan dibahas dalam sub
bab berikut ini:
3.1.1.1 Kedalaman
Kedalaman Reservoir merupakan faktor yang penting dalam menentukan
keberhasilan suatu EOR dari segi teknik maupun ekonomi. Segi teknik
menyatakan bahwa jika kedalaman kecil maka tekanan injeksi yang dapat
dikenakan terhadap Reservoir juga kecil, karena tekanan dibatasi oleh tekanan
rekah. Segi ekonomi menyatakan bahwa jika kedalaman kecil maka biaya
pemboran sumur baru akan kecil, selain itu biaya kompresor akan cukup kecil jika
dilakukan injeksi gas.
3.1.1.2 Kemiringan
Faktor kemiringan mempunyai arti yang penting jika perbedaan densitas
antara fluida pendesak dan fluida yang didesak cukup besar, misal pada injeksi
gas. Pengaruh kemiringan tidak terlalu besar jika kecepatan pendesakan sangat
besar. Air merupakan fluida pendesak yang cenderung untuk maju lebih cepat di
bagian bawah, sedangkan gas merupakan fluida pendesak yang cenderung untuk
menyusul di bagian atas.
3.1.1.3 Tingkat Homogenitas Reservoir
Tingkat homogenitas Reservoir sangat ditentukan oleh keseragaman
ukuran pori, keseragaman stratigrafi dan jenis batuan, kontinuitas dan efek skin
serta pengaruhnya terhadap daya injeksi. Kontinuitas sangat dipengaruhi oleh
struktur atau stratigrafi. Efek skin dapat diuji dengan uji tekanan sumur injeksi.
3.1.1.4 Sifat-Sifat Petrofisik
Besaran-besaran petrofisik yang mempengaruhi keberhasilan suatu metode
EOR ialah:

1. Porositas ( )
2. Permeabilitas (K)
3. Permeabilitas relatif sebagai fungsi dari saturasi (Krw dan Kro)
4. Tekanan kapiler (Pc)
5. Kebasahan batuan ()
Porositas yang semakin besar akan menghasilkan cadangan sisa yang
semakin besar pula, hal ini akan membuat prospek EOR lebih baik. Permeabilitas
yang besar biasanya lebih menguntungkan untuk dilakukannya suatu metode
EOR. Penerapan metode EOR mungkin tidak ekonomis lagi jika harga
permeabilitas di atas suatu batas ambang tertentu, karena sebagian besar minyak
sudah diproduksikan pada produksi alamiah sebelumnya. Tekanan kapiler dan
kebasahan batuan mempengaruhi besarnya saturasi minyak sisa di Reservoir.
3.1.1.5 Mekanisme Pendorong
Peranan mekanisme pendorong sangat penting, misalnya jika suatu
Reservoir mempunyai pendorong air yang sangat kuat (strong water drive), maka
penerapan injeksi air atau injeksi kimiawi tidak memberikan dampak yang berarti.
3.1.2. Ditinjau Dari Kondisi Fluida Reservoir
Cadangan minyak sisa, saturasi minyak sisa dan viskositas minyak
merupakan kondisi fluida Reservoir yang dapat menentukan keberhasilan suatu
metode EOR. Ketiga faktor ini akan dibahas dalam sub bab berikut ini:
3.1.2.1 Cadangan Minyak Sisa
Cadangan minyak sisa suatu Reservoir mempunyai hubungan langsung
dengan nilai ekonomi dari suatu penerapan metode EOR pada Reservoir tersebut.
Semakin besar cadangan sisa maka semakin besar kemungkinan bahwa suatu
proyek EOR menguntungkan.
3.1.2.2 Saturasi Minyak Sisa
Besarnya saturasi minyak sisa menentukan tingkat kesulitan pendesakan
yang dilakukan oleh fluida injeksi. Semakin kecil harga saturasi minyak sisa maka
semakin kecil pula kemungkinan untuk memperoleh keuntungan dari EOR, hal ini
disebabkan pendesakan minyak memerlukan metode yang mahal dan jumlah
minyak yang harus menanggung biaya EOR semakin kecil.
3.1.2.3 Viskositas Minyak
Viskositas minyak merupakan unsur penting dalam pemilihan metode
EOR yang cocok dan juga dalam penentuan keberhasilan metode EOR tersebut.
Besaran yang menentukan efektivitas penyapuan adalah perbandingan mobilitas
fluida pendesak (Kd/d) dengan minyak yang didesak (Ko/o). Semakin kecil
viskositas minyak, maka semakin kecil perbandingan mobilitasnya. Semakin kecil
perbandingan mobilitas, maka semakin baik efisiensi penyapuannya.
3.2. Dasar Pemilihan metoda EOR
Beberapa hal yang penting yang harus direncanakan dalam pemilihan
metoda EOR, untuk melakukan injeksi sebagai berikut :
1. Lokasi dan pola sumur injeksi-produksi
2. Kedalaman injeksi
3. Kerja ulang (work over) dan pemboran
4. Debit dan tekanan injeksi
5. Peramalan ulah Reservoir
6. Peralatan injeksi
7. Penambahan adiktif
3.2.1. Lokasi dan Pola Sumur Injeksi-Produksi
Pola sumur injeksi-produksi dibedakan sesuai dengan proyeksi di
permukaan dari titik sumur menembus Reservoir. Susunan sumur injeksi-produksi
terdiri dari pola teratur dan pola tidak teratur. Keteraturan pola sumur injeksi-
produksi dipengaruhi oleh keteraturan dalam kedudukan sumur yang dibor.
Penempatan sumur injeksi-produksi relatif terhadap sumur produksi dipengaruhi
oleh geometri Reservoir, mekanisme pendorong, kemiringan formasi dan arah
permeabilitas utama.
3.2.1.1 Central Flooding
Central flooding atau centre-to-edge flooding adalah pola sumur injeksi-
produksi dengan sumur-sumur injeksi terletak di tengah-tengah Reservoir dan
sumur-sumur produksi mengelilinginya. Pola ini digunakan apabila zona di luar
batas Reservoir mempunyai permeabilitas yang rendah, Reservoir dengan tudung
gas dan Reservoir stratigrafi.
3.2.1.2 Peripheral Flooding
Peripheral flooding atau edge flooding adalah pola sumur injeksi injeksi-
produksi dengan sumur-sumur injeksi di luar batas batas zona minyak (oil bearing
contour), sedangkan sumur-sumur produksi terletak di tengah-tengah Reservoir.
Pola ini digunakan pada Reservoir dengan perangkap struktur dengan mekanisme
pendorong adalah water drive. Keunggulan peripheral flooding adalah dapat
memberikan recovery yang maksimum dengan produksi air minimum.
3.2.1.3 Pattern Flooding
Pattern flooding adalah pola sumur injeksi-produksi dengan penempatan
sumur-sumur injeksi dan produksi yang mengikuti pola-pola tertentu.
3.2.1.3.1. Direct Line Drive
Sumur-sumur injeksi dan produksi membentuk garis dan saling
berlawanan pada pola ini.
3.2.1.3.2. Staggered Line Drive
Sumur-sumur membentuk garis tertentu dengan sumur injeksi dan
produksi yang saling berlawanan dengan jarak yang sama panjang, yang ditarik
secara lateral dengan ukuran tertentu.
3.2.1.3.3. Four Spot
Pola ini terdiri dari tiga sumur injeksi yang membentuk segitiga dengan
sumur produksi terletak di tengah-tengahnya.
3.2.1.3.4. Five Spot
Pola ini terdiri dari empat sumur injeksi yang membentuk segiempat
dengan sumur produksi terletak di tengah-tengahnya. Pola ini merupakan pola
sumur injeksi-produksi yang paling umum digunakan.
3.2.1.3.5. Seven Spot
Pola ini terdiri dari sumur-sumur injeksi yang berjumlah tujuh dan
ditempatkan pada sudut-sudut dari bentuk heksagonal dengan sumur produksi
yang terletak di tengah-tengahnya.
Pola-pola sumur dengan sumur injeksi mengelilingi sumur produksi
disebut pola normal, sedangkan pola-pola sumur dengan sumur produksi
mengelilingi sumur injeksi disebut dengan pola inverted.

Gambar 3.1.
Pola Sumur Injeksi-Produksi

Untuk memilih lokasi sebaiknya di pakai peta distribusi cadangan minyak


tersisa. Didaerahyang sisa minyaknya besar, mungkin diperlukan lebih banyak
sumur produksi dari daerah yang minyaknya tinggal sedikit.
Peta iso-permaebilitas juga dapat membantu dalam memilih arah aliran
supaya penembusan fluida injeksi (breakthrough) tidak terjadi terlalu dini. Jika
dimungkinkan untuk menerapkan pola yang teratur, harus diperhatikan masa
produksinya, spasi sumur, Injektivity, waktu reaksi, Produktivity, dan
ekonomisnya.
3.2.2. Kedalaman injeksi
Faktor yang menentukan kedalaman injeksi adalah kedalam reservoir dan
interval mana yang dipilih untuk injeksi. Kedalaman injeksi perlu diketahui
supaya injeksi dapat diarahkan dengan tepat ke reservoir yang di tuju.
3.2.3. Kerja Ulang (Workover) dan Pemboran.
Dari laporan tentang status sumur, dapat diputuskan apakah sumur-sumur
yang sudah ada akan di ubah fungsinya atau tidak, misalnya dari sumur yang
tertutup menjadi sumur produksi atau sumur injeksi.
Pemboran dilakukan jika dipandang sangat perlu adanya sumur di satu
atau dibeberapa tempat, baik sebagai titik penyerapan ataupun titik pemasukan.
3.2.4. Debit dan Tekanan Injeksi
Untuk mencapai keuntungan ekonomis yang maksimal, biasanya
diinginkan debit injeksi yang maksimal. Debit injeksi dan tekanan injeksi saling
bergantungan. Batas bawah debit injeksi ialah debit yang menghasilkan produksi
minyak yang merupakan batas ekonomis. Untuk menguji kemampuan reservoir
menerima fluida injeksi dilakukan injektivity lebih dahulu.
3.2.5. Peramalan Prilaku Reservoir.
Peramalan prilaku reservoir ini harus dilakukan untuk melihat apakah
penerapan metoda Enhanced Oil Recovery (EOR) pada reservoir yang dinilai
akan menguntungkan atau tidak, baik secara teknis maupun ekonomis.
3.2.6. Peralatan Injeksi
Dari pengetahuan kita akan jenis fluida injeksi, debit dan tekanan injeksi
dapatlah ditentukan jenis dan ukuran peralatan injeksi, seperti misalnya; jenis
pompa yang digunakan, pipa-pipa yang digunakan, saringan-saringan dan lain-
lain.
3.2.7. Penambahan adiktif
Adanya pertemuan antara fluida injeksi dengan batuan dan fluida
reservoir, dapat menimbulkan reaksi-reaksi kimia yang dapat menyebabkan
masalah masalah baru, seperti endapan-endapan atau scale, korosi, dan lain lain.
Beberapa adiktif dapat digunakan untuk meminimalkan kemungkinan
terjadinya masalah-masalah tersebut.
Jadi terlihat sekarang bahwa pengkajian dan penerapan metoda EOR
mengikutsertakan orang-orang dari berbagai keahlian antara lain: teknik geologi,
teknik pemboran, teknik reservoir, kimia ekonomi dan manajemen.

3.3. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perolehan Minyak


Berdasarkan atas definisi dari recovery factor (RF) dan konsep dasar
tentang proses recovery, dapat dibuat daftar mengenai faktor-faktor yang
mempengaruhi recovery minyak pada suatu reservoir. Faktor-faktor tersebut dapat
dibagi dalam 3 kelompok:
3.3.1. Keadaan Reservoir.
Untuk sebuah reservoir faktor-faktor ini merupakan faktor-faktor yang
tidak dapat dirubah atau dikontrol.
3.3.2. Parameter-Parameter Operasional Yang Dihubungkan Dengan Proses
Recovery.
Merupakan faktor-faktor variable yang dapat diubah atau dikontrol untuk
dapat melakukan optimasi performance dan peningkatan maksimum perolehan
minyak.
Metode-metode primary recovery, parameter-parameter operasional yang
mempengaruhi perolehan minyak termasuk tekanan alir dasar sumur, kemampuan
untuk menangani produksi pada water oil ratio (WOR) dan gas oil ratio (GOR)
yang tinggi, spasi sumur dan tingkat keberhasilan dalam mengontrol
permasalahan-permasalahan sumur seperti drainage, sanding dan coning.
Seluruh metode secondary dan EOR pada dasarnya adalah mengijeksikan
material-material tertentu untuk mendesak minyak dari reservoirnya. Performance
proses pendesakan dipengaruhi oleh permeabilitas relatif aliran fluida yang
dihubungkan dengan saturasinya. Harga minimum saturasi dimana fluida yang
berbeda dapat mengalir (saturasi sisa / residual saturation) juga akan menentukan
effisiensi pendesakan. Harga relatif gaya viscous selama proses pendesakan
dibandingkan dengan gaya gravitasi dan gaya kapiler juga ikut mempengaruhi
distribusi fluida.
Berdasarkan konsep yang ada di atas, dimungkinkan untuk
mengidentifikasikan parameter-parameter yang mempengaruhi perolehan minyak
untuk metode secondary recovery dan EOR :
1. Perbandingan mobilitas antara fluida pendesak dengan fluida yang
didesak.
2. Perbandingan gaya kapiler dengan gaya viscous.
3. Perbandingan gaya gravitasi dengan gaya viscous.
4. Saturasi minyak sisa.
5. Irreducible water saturation.
Metode EOR seluruh faktor-faktor yang dituliskan di atas dapat dikontrol
melalui tipe dari bahan injeksi serta perubahan pada temperatur dan tekanan
reservoirnya. Perbandingan mobilitas yang rendah akan lebih menguntungkan
untuk pendesakan dan dalam penggunaan metode surfactant, metode alkaline dan
metode microbial. Penggunaan laju injeksi yang optimum dapat mengurangi efek-
efek negatif gaya gravitasi. Pengurangan saturasi minyak sisa yang merupakan hal
yang diinginkan, dapat dicapai dengan metode miscible, surfactant, alkaline dan
injeksi thermal. Suatu proses pendesakan peningkatan irreducible water
saturation akan memberi pengaruh terhadap peningkatan perolehan minyak, hal
ini dapat tercapai melalui injeksi thermal.
3.3.3. Faktor Ekonomi Dan Lingkungan.
Faktor perolehan suatu lapangan minyak juga dipengaruhi oleh laju
produksi yang masih tersisa pada saat sumur dimatikan, pada kondisi ini laju
perolehan minyak akan digunakan untuk menutup biaya operasional lainnya.
Kondisi abandonment laju produksi minyak akan memberikan keuntungan yang
besar. Tentu saja hal ini bergantung kepada keekonomian lapangan dan harga
minyak itu sendiri. Effisiensi peralatan dan fasilitas, infra struktur, akan dapat
mengurangi biaya operasional untuk tiap barrel minyak.
Faktor-faktor yang secara tidak langsung akan mempengaruhi terhadap
faktor perolehan minyak (RF), adalah :
1. Perjanjian kontrak
2. Kondisi pasar
3. Struktur pajak dan peraturan pemerintah
4. Teknologi yang ada
5. Kondisi lingkungan sekitar
6. Lokasi lapangan yang berhubungan dengan operasional lainnya
7. Tingkat pengalaman dan latihan para karyawannya

3.4. Efisiensi Perolehan Minyak (Efficiency Recovery)


Effisiensi recovery didefinisikan sebagai :
N oi N or
Er
N oi
................ (3-
1)
Noi dan Nor adalah kondisi awal dan sisa minyak di tempat dalam satuan STB.
Petroleum Reservoir menunjukan adanya perbedaan yang besar dalam
kondisi fisik sebagaimana batuan dan fluidanya. Perbedaan ini menyebabkan
harga recovery factor berbeda dari satu reservoir dengan reservoir yang lainnya.
Meskipun kadang reservoirnya sama, faktor perolehan tergantung pada proses
produksi dan rencana pengembangannya. Skala kecil sejumlah minyak yang dapat
diekstrasi dari sebuah core tergantung pada teknik ekstrasi yang dipergunakan.
Faktor perolehan atau yang disebut Recovery Factor (RF) dapat dihitung,
diukur, dan diperkirakan dari sample core yang jelas merupakan bagian dari
batuan reservoir. Harganya bervariasi bisa dari 0 hingga 100%. Fluida
hidrokarbon yang berat, mungkin faktor perolehannya hanya 5% bahkan dapat
juga kurang. Sebaliknya jika reservoir mengandung fluida hidrokarbon ringan
maka akan mempunyai Recovery Factor yang mencapai 30 atau 40%.
3.4.1. Effisiensi Pendesakan (Ed)
Proses pendesakan Recovery Factor pada daerah penyapuan di reservoir
disebut juga dengan Efisiensi Pendesakan (Displacement Efficiency/Ed). Efisiensi
ini tergantung pada material pendesak dan interaksinya dengan batuan reservoir
juga dengan fluida reservoirnya. Effisiensi pendesakan dapat dihitung dari
saturasi awal minyak dan faktor volume formasi (Soi dan Boi) serta rata-rata
saturasi minyak tersisa setelah proses pendesakan juga faktor volume formasinya
(So dan Bo).
S o Boi
Ed 1
S oi Bo
.........(3-2)
3.4.1.1 Pendesakan Tercampur
Dalam proses pendesakan tercampur, tidak ada daerah permukaan antara
fluida yang didesak dengan fluida yang didesak. Secara teoritis, setelah satu
volume pori hidrokarbon diinjeksikan fluida pendesak untuk proses piston-like
displacement efisiensi pendesaknya sama dengan 100%. Kenyataannya dalam
aplikasi sesungguhnya hal ini tidaklah benar, karena ada beberapa faktor yang
mempengaruhinya antara lain dispersi, dead-end pores, viscous fingering dan
pencampuran yang tidak sempurna.
3.4.1.1.1. Dispersi
Daerah percampuran terdapat pada jarak tertentu di depan dari front
pendesak inilah yang memiliki hubungan dengan pengaruh dispersi. Profil
konsentrasi dari fluida pendesak tidak menunjukkan suatu bentuk front yang jelas.
Hal inilah yang menyebabkan terjadinya breaktrough yang terlalu dini dari solvent
yang diinjeksikan. Tiga mekanisme yang menyebabkan terjadinya breaktrough,
antara lain
1. Difusi molekul dimana molekul dari fluida pendesak terdifusi melalui
fluida yang didesak sehingga menyebabkan terjadinya daerah
pencampuran.
2. Konveksi mikroskopik yang disebabkan oleh kecepatan yang berbeda-
beda dengan pori-pori yang berbeda sepanjang aliran dari fluida pendesak.
3. Konveksi mikroskopis disebabkan oleh heterogenitas permeabilitas.
Pengaruh kombinasi dari dispersi diekspresikan dalam parameter tak
berdimensi yang dikenal sebagai Peclet Number (Npe), yang merupakan
perbandingan konvektif dan transport dispersif dalam media berpori. Angka ini
juga dapat disebut sebagai perbandingan antara panjang media berpori dan
dispersifitas longitunalnya ;
L L
Npe v
1 K1
...(3-3)
Keterangan :
L = panjang media berpori dalam satuan (m)
K = koefisien dispersi longitudinal dalam satuan (m2/s)
= dispersifitas longitudinalnya dalam satuan (m).
Jika harga Peclet Number yang rendah mengindikasikan terdapat dispersi
dan dapat menyebabkan penyebaran flood front. Hal itu menyebabkan effisiensi
pendesakan pada sejumlah volume yang diinjeksikan akan menjadi lebih rendah
dibandingkan jika tanpa dispersi. NPc rendah mengindikasikan adanya dispersi.

Gambar 3.2.
Pengaruh Dispersi Terhadap Efisiensi Pendesakan Tercampur

3.4.1.1.2. Dead End Pores


Media berpori mengandung dead-end pores yang bukan merupakan bagian
dari aliran stream yang menerus. Minyak reservoir (fluida yang didesak) dalam
pori-pori ini mungkin tidak secara penuh bercampur dengan aliran solvent (fluida
pendesak). Jika pada bagian ini minyaknya dapat bercampur dengan fluida
pendesak, tetapi minyak tersebut tidak bisa pindah ke pori-pori dengan ukuran
yang lebih besar tempat dimana minyak dapat diproduksikan. Hal semacam ini
akan mengurangi effisiensi pendesakan.
3.4.1.1.3. Viscous Fingering
Sehubungan dengan ketidakstabilan front pendesak, fluida pendesak akan
menyebar tidak teratur atau terjadi fingering dalam ukuran kecil melalui fluida
yang didesak. Sebagai pemecahannya beberapa dari fluida pendesak di belakang
front displacement dibiarkan tidak nengalami percampuran. Kondisi seperti ini
dapat terjadi meskipun dalam reservoir yang homogenous. Fenomena dari viscous
fingering mempunyai hubungan yang langsung dengan perbedaan viskositas
antara fluida pendesak dengan fluida yang didesak.
Beberapa konsep yang diformulasikan untuk menghitung efek viscous
fingering merupakan modifikasi dari : persamaan fraksional flow, perpindahan
massa antar fluida, memodifikasi viskositas fluida, mempertimbangkan campuran
fluida dan mengkombinasikan efek dispersi dengan fingering. Sebagai contoh
adalah metode Koval, persamaan fraksional flow dimodifikasi berdasarkan atas
kurva linier permeabilitas.


f 1 1 (1 S1* ) / K val S1* 1


K val H K 0.78 0.22( 2 / 1 ) 0.25 1


HK adalah faktor heterogenitas reservoir Koval, ditentukan berdasarkan
distribusi permeabilitas dan porositas. Faktor ini dihubungkan dengan Dykstra
Parsons Permeability Variation (VDP) :
log H K V DP /(1 V DP ) 0.2
....(3-6)
Kebanyakan model-model untuk menghitung pengaruh viscous fingering
pada proses pendesakan akan berhubungan effisiensi pendesakannya. Areal
effisiensi maupun effisiensi penyapuan dengan kondisi seperti ini tidak perlu
disesuaikan dengan pengaruh yang terjadi. Penyesuaian effisiensi pendesakan
hanya digunakan pada daerah invaded dari pada daerah kontak (Gambar 3.3)
Gambar 3.3.
Daerah Invaded dan Daerah Kontak
Gambar 3.3.
3.4.1.1.4. Imcomplete Miscibility
Pengukuran effisiensi pendesakan di laboratorium menghasilkan situasi
pencampuran sebenarnya sejak ukuran media berpori yang digunakan memiliki
ukuran kecil dan dan dapat dikontrol. Miscibility dalam reservoir mungkin saja
tidak terjadi di seluruh area dalam arti pencampuran fluida pendesak dengan
fluida yang didesak tidak terjadi secara sempurna di dalam reservoir disebabkan
karena ukuran reservoir dan kesulitan dalam pengontrolan. Hal ini menunjukkan
rendahnya hasil effisiensi pendesakan dibandingkan dengan tes yang dilakukan di
laboratorium.
3.4.2. Effisiensi Penyapuan Volumetrik (Ev)
Proses penginjeksian fluida, fluida injeksi tidak berhubungan dengan
seluruh bagian reservoir. Rasio dari daerah yang tersapu fluida yang diinjeksikan
(area penyapuan) dengan luas total disebut dengan effisiensi penyapuan (E a).
Biasanya rasio dari dari daerah penyapuan (swept area) dengan total area dalam
arah vertikal, antara sumur injeksi dan sumur produksi, disebut dengan effisiensi
penyapuan vertikal (Ey). Effisiensi penyapuan volumetrik merupakan hasil dari
effisiensi luasan dan effesiansi vertikal.
Ev Ea E y
................(3-7)

3.4.2.1 Effisiensi Areal Penyapuan (Areal Sweep Effisiency)


Areal Sweep Effisiency didefinisikan sebagai fraksi dari luas daerah yang
terinvasi oleh air injeksi. Pola yang sesuai dengan sebuah reservoir homogeneus,
korelasi dari effisiensi daerah penyapuan (Areal Sweep Effisiensy) telah ditulis
dalam beberapa literatur. Korelasi ini dibuat berdasarkan percobaan dan didukung
oleh beberapa analisa beralasan.Contohnya diperlihatkan pada Gambar 3.4 untuk
pola direct line drive dan Gambar 3.5 untuk pola five spot.
Effisiensi Areal Penyapuan, pada sejumlah volume pori yang diinjeksi,
akan turun dengan naiknya mobilitas rasio. Untuk sebuah harga mobilitas rasio,
akan naik jika volume yang diinjeksikan dinaikkan. Besarnya areal sweep
efficiency ditentukan dari data korelasi tanpa menggunakan refleksi anisotrophy
(arah permeabilitas relatif dan heterogenitas). Untuk kasus-kasus dimana faktor
tersebut diketahui ada, teknik simulasi reservoir dapat digunakan untuk
memperkirakan effisiensi areal penyapuan.
Kebanyakan korelasi effisiensi areal penyapuan, mobilitas rasio dihitung
dengan menggunakan end point relative permeability. Mobility rasio didasarkan
atas mobilitas dari fluida di belakang dan di depan front :

(r1 r 2 ) belakangfront
M
( r1 r 2 ) depanfront
......(3-8)

r1 dan r2 adalah permeabilitas relatif dari fluida pendesak dan fluida yang
didesak.
Gambar 3.4.
Effisiensi Areal Penyapuan untuk Pola Direct Line Drive

Gambar 3.5.
Effisiensi Areal Penyapuan untuk Pola Five Spot
3.4.2.2 Effisiensi Invasi / Effisiensi Penyapuan Vertikal
Effisiensi Invasi adalah perbandingan antara volume hidrokarbon dalam
pori-pori yang telah didesak oleh fluida atau front terhadap volume hidrokarbon
yang masih tertinggal di belakang front. Pada effisiensi penyapuan, diasumsikan
bahwa proses pendesakan dalam sistem dengan sifat yang serangam secara
vertikal, sehingga pengaruh aliran secara vertikal tidak diperhitungkan. Pada
keadaan tersebut, effisiensi invasi berfungsi sebagai penyelaras yang
memperhitungkan pengaruh aliran ke arah vertikal.
Variasi sifat batuan ke arah vertikal dapat dilihat dengan adanya perlapisan
reservoir, yang memiliki variasi sifat fisik, terutama permeabilitasnya. Pengaruh
perlapiasan terhadap bidang front atau zona transisi adalah bidang front akan
bergerak lebih cepat pada daerah dengan permeabilitas yang tinggi, sehingga
breaktrough air akan lebih dahulu terjadi pada lapisan yang lebih permeable.
Pengaruh perlapisan terhadap penentuan effisiensi invasi ditunjukkan pada
gambar di bawah ini.

Gambar 3.6.
Pengaruh Perlapisan Terhadap Effisiensi Invasi
3.4.3. Effisiensi Perolehan Total
Effisiensi perolehan total, atau faktor perolehan (RF), (Er) adalah fraksi
dari cadangan minyak awal (pada saat pertama kali dilakukan proses pendesakan)
yang dapat didesak dan diambil. Effisiensi perolehan total merupakan hasil dari
proses pendesakan dan pengeffisiensian penyapuan volumetrik.

E r E d .E v E d .E a .E y
.....(3-9)

Dimana :
Er = Fraksi cadangan minyak awal
Ed = Effisiensi pendesakan
Ev = Effisiensi volumetrik
Ea = Effisiensi areal penyapuan
Ey = Effisiensi invasi atau penyapuan vertikal

Gambar 3.7.
Ilustrasi Effisiensi Daerah Penyapuan
Gambar 3.8.
Illustrasi Effisiensi Penyapuan Vertikal

3.4.4. Faktor Peningkatan Perolehan


Saat rencana-rencana pengembangan dan proses-proses untuk produksi
dibandingkan untuk recovery yang sama, perbedaan antara RF-nya disebut dengan
Incremental Oil Recovery Factor.
Gambar 3.9.
Incremental Oil Recovery

Ultimate Recovery Factor merupakan total fraksi dari minyak di tempat


(Original Oil In Place) yang dapat diproduksikan. Seluruh fasa recovery termasuk
di dalamnya akan diimplementasikan pada reservoir.
Oil Reserves pada sebuah reservoir didefinisikan sebagai cadangan
minyak bawah permukaan (pada reservoir tersebut) yang diperkiraan dapat
diambil mulai pada saat dibuat rencana perkiraan minyak yang dapat diperoleh.
Recoverable mempunyai pengerian fraksi dari kandungan awal dari sebuah
reservoir yang dapat diproduksikan dan digunakan atau dijual. Recoverable dapat
dihitung dengan mengalikan cadangan minyak dalam reservoir dengan recovery
factor-nya.
3.5. Metode-Metode Enhanced Oil Recovery
Sub bab ini akan membahas secara garis besar mengenai dasar-dasar
metode produksi tahap lanjut yang digunakan untuk meningkatkan perolehan
minyak atau sering dikenal sebagai metode Enhanced Oil Recovery.
Metode-metode Enhanced Oil Recovery yang ada dapat dikelompokkan ke
dalam empat bagian, yaitu :
1. Injeksi Gas
Injeksi Gas CO2
Injeksi Gas Tak Reaktif (Inert)
Injeksi Gas Diperkaya
Injeksi Gas Kering Pada Tekanan Tinggi
2. Injeksi Kimiawi
Injeksi Polimer
Injeksi Surfactant
Injeksi Alkaline
3. Injeksi Thermal
Injeksi Air Panas
Injeksi Uap
Pembakaran Di Tempat
4. Other
Injeksi Mikroba ( Microbial Enhanced Oil Recovery)
Vibration