Anda di halaman 1dari 4

STRONGILOIDIASIS

A. Definisi
Strongiloidiasis adalah penyakit kecacingan yang disebabkan oleh
Strongyloides stercoralis, cacing yang biasanya hidup di kawasan tropik dan
subtropik. Sekitar 100 juta orang diperkirakan terkena penyakit ini di seluruh dunia.
Infeksi cacing ini bisa menjadi sangat berat dan berbahaya pada mereka yang dengan
status imun menurun seperti pada pasien HIV/AIDS, transplantasi organ serta pada
pasien yang mendapatkan pengobatan kortikosteroid jangka panjang. 1

B. Epidemiologi
Strongyloidiasis sering dijumpai di daerah tropis dan sub tropis serta beberapa
daerah yang beriklim dingin. Sampai saat ini diperkirakan lebih dari 35 juta orang
yang terinfeksi setiap tahunnya. Strongyloidiasis yang disebabkan oleh strongyloides
fuelleborni lebih sering dijumpai di daerah pasifik. 1

C. Etiologi
Strongiloidiasis pada manusia disebabkan oleh parasit nematoda Strongyloides
stercoralis, cacing nematoda yang termasuk Soil Transmitted Helminth (STH).
Organisme penyebab Strongiloidiasis pertama kali ditemukan oleh Norman (1876)
pada feses prajurit kolonial Prancis yang menderita diare tidak terkontrol di Cochin-
China. Pada autopsi prajurit yang meninggal tadi, awalnya diduga spesies yang
dijumpai pada fesesnya berbeda dengan spesies yang diperoleh dari dinding ileum,
saluran empedu dan pankreasnya. 1

D. Patogenesis
E. Tanda Gejala
Infeksi Strongyloides stercoralis umumnya asimtomatis, namun telah diketahui bahwa
kasus carier asimtomatik dapat berlangsung bertahun-tahun dan kemudian
berkembang menjadi penyakit yang serius. Strongyloidiasis kronis dapat
menyebabkan kolitis. Hiperinfeksi yang fatal dapat terjadi pada penderita dengan
immunosupresi/immunocompromised.
Infeksi yang simtomatik biasanya berupa gejala-gejala gastrointestinal, pulmonal dan
dermatologis.
Demam biasanya dijumpai pada kasus "disseminated" (menyebar)
Dermatologis - reaksi alergi dapat timbul akibat penetrasi larva melalui kulit.
o Gatal di kulit- rash lesi papulovesikuler pruritus, biasanya di kaki
o Rash urtikaria yang alurnya berkelok-kelok akibat larva yang berjalan
menembus kulit
o Granuloma pada kulit (pada kasus autoinfeksi kronis)
o Ptechiae/rash purpura (pada kasus disseminated)
o Gejala-gejala kulit tidak khas yang lain
Gastrointestinal
o Kembung, rasa penuh di perut
o Nyeri perut yang menyebar
o Nyeri perut yang menyebar
o Muntah
Pulmonal
o Wheezing
o Batuk
o Hemoptisis (batuk darah, pada kasus disseminated atau pun
hiperinfeksi)
o Pernafasan dangkal 2

F. Interpretasi Pemeriksaan
Anemnesis
Pada infestasi ringan Strongyloides pada umumya tidak menimbulkan gejala khas.
Gejala klinis:
1. Rasa gatal pada kulit
2. Pada infeksi sedang dapat menimbulkan gejala seperti ditusuk-tusuk di daerah
epigastrium dan tidak menjalar
3. Mual, muntah
4. Diare dan konstipasi saling bergantian

Pemeriksaan fisik

1. Timbul kelainan pada kulit creeping eruption berupa papul eritema yang
menjalar dan tersusun linear atau berkelok-kelok menyerupai benang dengan
kecepatan 2 cm per hari. Predileksi penyakit ini terutama pada daerah telapak
kaki, bokong, genital dan tangan
2. Pemeriksaan generalis: nyeri epigastrium

Pemeriksaan penunjang

1. Pemeriksaan laboratorium mikroskopik: menemukan larva rabditiform dalam tinja


segar, atau menemukan cacing dewasa Strongyloides stercoralis
2. Pemeriksaan laboratorium darah: dapat ditemukan eosinofilia atau
hipereosinofilia, walaupun pada banyak kasus jumlah sel eosinofilia normal. 3

G. Diagnosis dan Diagnosis Banding


Penegakkan diagnosis dilakukan dengan anamnesis, pemeriksaan fisik dan
ditemukannya larva atau cacing dalam tinja.
Diagnosis banding: - 3

H. Tatalaksana
1. Menjaga kebersihan diri dan lingkungan, antara lain:
a) Menggunakan jamban keluarga
b) Mencuci tangan sebelum dan sesudah melakukan aktifitas
c) Menggunakan alas kaki
d) Hindari penggunaan pupuk dengan tinja
2. Farmakologi
a) Pemberian Albendazol menjadi terapi pilihan saat ini dengan dosis 400 mg, 1-
2 x sehari, selama 3 hari, atau
b) Mebendazol 100 mg, 3 x sehari, selama 2 atau 4 minggu. 2

I. Pencegahan
Memberikan informasi kepada pasien dan keluarga yang mengenai pentingnya
menjaga kebersihan diri dan lingkungan, yaitu antara lain:
1. Sebaiknya setiap keluarga memiliki jamban keluarga
2. Menghindari kontak dengan tanah yang tercemar oleh tinja manusia
3. Menggunakan sarung tangan jika ingin mengelola limbah/sampah
4. Mencuci tangan sebelum dan setelah melakukan aktifitas dengan menggunakan
sabun
5. Menggunakan alas kaki. 2

J. Prognosis
Pada umumya prognosis penyakit ini adalah bonam, karena jarang menimbulkan
kondisi kimia yang berat

DAFTAR PUSTAKA
1. Gandahusada, S. 2000. Parasitologi Kedokteran. Edisi 3. Jakarta. Balai Penerbit
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia
2. Ganesh S, Cruz RJ. Review Strongyloidiasis: a multifaceted diseases.
Gastroenetrology & hepatology. 2011
3. King CH. Hookworms. In: Berham RE, Kliegman RM, Arvin AM, editors.
Nelsons Textbook of Pediatrics. Ed 19. Philadelphia: W.B Saunders Company.
2012