Anda di halaman 1dari 4

Vidya Ramadhan Putra Pratama

2013320186
Kelas A
PERENCANAAN PERPAJAKAN
Pajak & Bisnis
Latihan Soal Buku Corporate Tax Management Halaman 42

1) 2 (Dua) paradigma/perspektif yang berlawanan dalam memandang Pajak serta


kaitannya dengan upaya Manajemen Pajak

Pajak dapat dilihat dari dari perspektif atau cara pandang yang berbeda, khususnya
dari sudut pandang utopia-macro dan financial-micro.

Utopia-macro, berdasarkan perspektif ini pajak dilihat sebagai suatu


kewajiban warga negara untuk mendanai tugas-tugas pemerintah dan menjadi
tulang punggung penerimaan negara bagi pembangunan

Financial-micro, sebaliknya bagi wajib (pembayar) pajak perusahaan/badan,


pajak lebih dipandang sebagai suatu bentuk dari transfer sumber daya
ekonomis dari sektor private kepada sektor publik yang mengakibatkan
berkurangnya daya belanja (beli) wajib pajak.

Dikarenakan 2 perbedaan dalam perspektif pajak tersebut serta didukung oleh sifat
psikologis manusia (sebagai pengelola dalam perusahaan yang tidak ingin berkurang
daya belinya) dan didukung pula oleh pertanyaan-pertanyaan kontemplatif (seperti:
Mengapa saya harus membayar pajak jika bisa menghindarinya?), maka perusahaan
biasanya melakukan upaya Manajemen Pajak yang bertujuan untuk berusaha
meminimalkan biaya (beban), termasuk pembayaran pajak, guna mengoptimalkan
laba atau melakukan efisiensi biaya perusahaan.

2) Tujuan dilakukannya upaya Manajemen Pajak oleh Perusahaan serta Faktor-faktor


yang memotivasinya

Terdapat 4 tujuan pokok dilakukannya Manajemen Pajak, yaitu:


i. Secara Financial-micro: Meminimalisir biaya/beban pajak;
ii. Secara Organizational-macro: Memaksimalkan laba setelah pajak (earning
after tax);
iii. Secara Practical: Mengurangi kejutan-kejutan yang terjadi saat pemeriksaan
pajak oleh fiskus;
iv. Memenuhi kewajiban perpajakan sesuai dengan peraturan perundang-
undangan yang berlaku
Vidya Ramadhan Putra Pratama
2013320186
Kelas A

Faktor-faktor yang memotivasi dilakukannya upaya Manajemen Pajak, diantaranya:

Tingginya Tarif pajak (High Tax Rates)


Kekurang-gamblangan (Imprecise) ketentuan pajak
Terlalu kecilnya sanksi (Insufficient Penalties)
Kekurangwajaran atau kekurangmerataan (Inequity)
Distorsi dalam sistem perpajakan

3) Perbedaan mendasar antara Tax Avoidance, Abusive Tax Avoidance, Tax Evasion, Tax
Shelter, Tax Planning, Tax Management, & Tax Fraud serta Ketentuan Anti
Penghindaran Pajak di Indonesia

Tax Avoidance, bentuk penghindaran pajak yang legal/lawfull serta sesuai dengan
ketentuan pajak yang berlaku
Tax Evasion/Abusive Tax Avoidance/TaxFraud, sebuah penyeludupan pajak atau
bentuk penghindaran pajak yang ilegal/unlawfull

Tax Planning, sebuah proses pengambilan tax factor yang relevan serta non-tax
factor yang material untuk memungkinkan tercapainya beban pajak yang serendah
mungkin.
Tax Management, memiliki lingkup yang lebih luas dari tax planning yaitu berarti
melakukan perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, pengkoordinasian, &
pengawasan mengenai perpajakan yang tujuannya adalah untuk meningkatkan
efisiensi. Jadi Tax Planning merupakan bagian dari Tax Management.
Tax Shelter, merupakan suatu bentuk perlindungan pajak

Ketentuan Anti Penghindaran Pajak di Indonesia diatur dalam pasal 18 ayat (1), (2),
dan (3) UU PPh dan PMK nomor 169 tahun 2015

4) Faktor-faktor yang diidentifikasikan mempengaruhi perilaku wajib pajak dalam


meminimumkan kewajiban pembayaran pajaknya baik legal ataupun ilegal &
kaitannya dengan kecenderungan berbuat curang bagi fiskus maupun Wajib Pajak
(WP)

Beberapa faktor yang diidentifikasikan mempengaruhi perilaku wajib pajak dalam


meminimumkan kewajiban pembayaran pajaknya baik legal ataupun ilegal, yaitu:
Vidya Ramadhan Putra Pratama
2013320186
Kelas A
Tingkat Kerumitan suatu Peraturan, dimana semakin rumit suatu peraturan
pajak maka terdapat kecenderungan untuk menghindarinya karena compliance
cost menjadi tinggi;
Biaya Negosiasi, disengaja atau tidak terkadang WP melakukannya dalam
pelaksanaan hak & pemenuhan kewajiban perpajakannya;
Risiko Terdeteksi, terkait dengan tingkat probabilitas apakah pelanggaran
ketentuan perpajakan akan terdeteksi atau tidak;
Moral Masyarakat, yang disadari atau tidak akan mempengaruhi kepatuhan
masyarakat dalam pemenuhan kewajiban membayar pajak

Faktor-faktor di atas dapat terkait dengan KMK (Kecenderungan Melakukan


Kecurangan) baik bagi fiskus ataupun WP yang dapat memotivasi WP untuk
melakukan penghindaran atau pengelakan pembayaran pajak.

KMK untuk WP

Contoh: Semakin besar jumlah pajak yang harus dibayar, semakin besar kemungkinan
untuk melakukan KMK & sebaliknya Semakin kecil jumlah pajak yang harus dibayar,
semakin kecil pula kemungkinan untuk melakukan KMK.

Selain itu, semakin tinggi kemungkinan terdeteksi semakin kecil potensi untuk
melakukan KMK, & sebaliknya semakin rendah kemungkinan terdeteksi semakin
besar potensi untuk melakukan KMK.

KMK untuk Fiskus

Contoh: Semakin kecil gaji yang diterima, semakin besar kemungkinan KMK,
sebaliknya Semakin besar gaji yang diterima, semakin kecil kemungkinan KMK.

Selain itu, semakin kecil kemungkinan untuk dideteksi semakin tinnggi untuk
melakukan KMK, & semakin besar kemungkinan untuk dideteksi semakin rendah
untuk melakukan KMK.

5) Rambu-rambu untuk menentukan apakah upaya manajemen pajak telah memasuki


wilayah tax evasion yang terlarang

Berbicara mengenai aspek legalitas Tax Management untuk kasus di Indonesia,


terdapat rambu-rambu yang dapat dipakai untuk menentukan apakah tax management
itu legal (tax avoidance) atau tidak (tax evasion), adalah ketentuan pidana pasal 38,
Vidya Ramadhan Putra Pratama
2013320186
Kelas A
39, 41, 41A, 41B, & 43 Undang-undang Nomor 28 Tahun 2007 mengenai Ketentuan
Umum dan Tata Cara Perpajakan (UU KUP).

6) Tindak Pidana bidang Perpajakan serta ketentuannya di Indonesia

Tindak pidana pajak adalah suatu bentuk penghindaran pajak yang cenderung
mengarah pada suatu tindakan ilegal serta berada di luar bingkai ketentuan perpajakan
(unlawfull)

Berdasarkan Perubahan Keempat Atas UU KUP sebagaimana termaktub pada


Undang-undang Nomor 28 Tahun 2007, pasal-pasal terkait dengan tindak pidana di
bidang perpajakan adalah sebagai berikut:

Pasal 38 yang pada pokonya menyangkut tentang tindak pidana administrasi


perpajakan
Pasal 39 yang pada pokonya menyangkut tentang tindak pidana NPWP
Pasal 39A yang pada pokonya menyangkut tentang tindak pidana Faktur Pajak
Pasal 41 yang pada pokonya menyangkut tentang tindak pidana Kerahasiaan Pajak
Pasal 41A yang pada pokonya menyangkut tentang tindak pidana permintaan DJP
dalam pasal 35
Pasal 41B yang pada pokonya menyangkut tentang tindak pidana penyidikan
Pasal 41C yang pada pokonya menyangkut tentang tindak pidana tidak memenuhi
kewajiban sesuai dengan pasal 35
Pasal 43 yang pada pokonya menyangkut tentang tindak pidana di bidang perpajakan
tidak terbatas pada WP, tetapi juga piihak ketiga
Pasal 43A yang pada pokonya menyangkut tentang tindak pidana Informasi, Data,
lporan, & pengaduan
Pasal 44 yang pada pokonya menyangkut tentang PNS sebagai Penyidik tindak pidana
Pasal 44B yang pada pokonya menyangkut tentang penghentian penyidikan

7) Persyaratan Manajemen Pajak yang baik

Tax Management yang baik setidaknya mensyaratkan 3 hal, yaitu:


I. Tidak melanggar/bertentangan dengan ketentuan/peraturan yang berlaku;
II. Secara bisnis masuk akal (reasonable);
III. Didukung oleh bukti-bukti yang memadai, baik dari segi pencatatan akuntansi-
keuangannya, maupun dari segi hukum perjanjian/perikatannya

Anda mungkin juga menyukai