Anda di halaman 1dari 43

1

FORMULASI LIPSTIK MENGGUNAKAN


EKSTRAK UMBI BIT (BETA VULGARIS L.)
SEBAGAI PEWARNA ALAMI

PROPOSAL PENELITIAN

Oleh
NURUL MUSDALIFAH APRILIA

NIM.1413015024

PROGRAM STUDI SARJANA FARMASI


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS MULAWARMAN
SAMARINDA
2017
i

FORMULASI LIPSTIK MENGGUNAKAN


EKSTRAK UMBI BIT (BETA VULGARIS L.)
SEBAGAI PEWARNA ALAMI

PROPOSAL PENELITIAN

Oleh
NURUL MUSDALIFAH APRILIA

NIM.1413015024

PROGRAM STUDI SARJANA FARMASI


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS MULAWARMAN
SAMARINDA
2017
i

PENGESAHAN PROPOSAL PENELITIAN

1. Judul Skripsi : Formulasi Lipstik Menggunakan


Ekstrak Umbi Bit (Beta Vulgaris L.)
Sebagai Pewarna Alami
2. Data Mahasiswa
a. Nama Lengkap : Nurul Musdalifah Aprilia
b. NIM : 1413015024
3. Keilmuan Penelitian : Teknologi dan Formulasi Sediaan Farmasi

PROPOSAL PENELITIAN DISETUJUI


KOMISI PEMBIMBING

Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

( ) ( )
NIP. NIP.

MENGETAHUI

Wakil Dekan Bidang Akademik, Ketua Program Studi Sarjana Farmasi


Kemahasiswaan dan Alumni

( ) ( )
NIP. NIP
i

RIWAYAT HIDUP

Nurul Musdalifah Aprilia, lahir di kota Samarinda Provinsi


Kalimantan Timur pada tanggal 29 April 1996, merupakan anak
pertama dari dua bersaudara, anak dari pasangan Ambo Gau Akil
dan Darmawati. Peneliti telah menyelesaikan pendidikan dasar
dimulai pada tahun 2002 di SDN 006 Samarinda, dan lulus pada
tahun 2008. Pendidikan menengah tingkat pertama di SMP Negeri
10 Samarinda dan lulus pada tahun 2011. Pendidikan menengah tingkat atas di
SMA Negeri 8 Samarinda dan lulus pada tahun 2014. Kemudian melanjutkan
jenjang perguruan tinggi di Fakultas Farmasi Universitas Mulawarman yang
dimulai pada tahun 2014 hingga sekarang.
i

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN..........................................................................ii
RIWAYAT HIDUP............................................................................................iii
DAFTAR ISI.....................................................................................................iv
RINGKASAN RANCANGAN PENELITIAN................................................1
PENDAHULUAN............................................................................................2
BAB 1 KAJIAN PUSTAKA
1.1..................................................................................................................Uraia
n Umbi Bit...............................................................................................4
1.2..................................................................................................................Betas
ianin.........................................................................................................6
1.3..................................................................................................................Meto
de Ekstraksi.............................................................................................7
1.4..................................................................................................................Bibir
.................................................................................................................8
1.5..................................................................................................................Lipsti
k...............................................................................................................9
1.6..................................................................................................................Prose
s Pembuatan Lipstik................................................................................13
1.7..................................................................................................................Evalu
asi Fisik Sediaan Lipstik.........................................................................14
1.8..................................................................................................................Uji
Tempel (Patch Test).................................................................................15
1.9..................................................................................................................Uji
Kesukaan (Hedonic Test).........................................................................16
BAB II TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN
2.1. Tujuan Umum Penelitian.........................................................................17
2.2. Tujuan Khusus Penelitian........................................................................17
2.3. Manfaat Penelitian...................................................................................17
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
3.1. Metode Penelitian....................................................................................18
3.2. Jenis Penelitian........................................................................................18
3.3. Bahan yang Diteliti..................................................................................18
3.4. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional..........................................18
i

3.5. Data dan Sumber Data Penelitian............................................................20


3.6. Teknik Pengumpulan Data......................................................................20
3.7. Teknik Analisis Data...............................................................................21
3.8. Rancangan Penelitian..............................................................................21
3.9. Waktu dan Tempat Penelitian..................................................................27
BAB IV BAHAN DAN PERALATAN PENELITIAN
4.1. Bahan Penelitian......................................................................................28
4.2. Peralatan Penelitian.................................................................................28
BAB V PROSEDUR PENELITIAN
5.1. Fokus Penelitian......................................................................................30
5.2. Prosedur Pengumpulan Data...................................................................30
BAB VI HASIL PENELITIAN YANG DIHARAPKAN.................................35
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................36
i

RINGKASAN RANCANGAN PENELITIAN

Lipstik adalah pewarna bibir yang dikemas dalam bentuk batang padat
(stick), dimana zat warna terdispersi di dalam campuran minyak, lemak dan lilin .
Lipstik berfungsi untuk memberikan warna bibir menjadi merah, semerah delima
merekah, yang dianggap akan memberikan ekspresi wajah sehat dan menarik.
Umbi bit adalah bahan pangan yang bermanfaat sebagai pewarna alami yang
mempunyai pigmen merah-ungu betasianin yang terkandung. Betasianin
merupakan golongan antioksidan, yang sering digunakan sebagai pewarna
makanan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah ekstrak umbi bit
(Beta vulgaris L.) dapat digunakan sebagai pewarna dalam formulasi lipstik,
mengetahui formulasi sediaan lipstik dari ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.).
mengetahui stabilitas fisik sediaan lipstik dengan ekstrak umbi bit (Beta vulgaris
L.) sebagai zat warna. Manfaat penelitian ini terhadap ilmu pengetahuan secara
umum adalah sebagai bahan informasi bahwa ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.)
dapat digunakan sebagai pewarna alami dalam formulasi lipstik. Penelitian ini
dilakukan dengan mengolah ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.) menjadi sediaan
lipstik dengan formula yang telah ditentukan, kemudian dilakukan evaluasi pada
sediaan lipstik yang telah dibuat dan diuji. Hasil penelitian yang akan ditemukan
yaitu adanya zat warna alami yang terkandung pada lipstik berbahan ekstrak
umbi bit (Beta vulgaris L.) sehingga pada nantinya hasil dari penelitian ini
bermanfaat untuk perkembangan ilmu kefarmasian.
i

PENDAHULUAN

Kosmetik adalah bahan atau sediaan yang dimaksudkan untuk digunakan


pada bagian luar tubuh manusia (epidermis, rambut, kuku, bibir, dan organ genital
bagian luar) atau gigi dan mukosa mulut terutama untuk membersihkan,
mewangikan, mengubah penampilan atau memperbaiki bau badan atau
melindungi atau memelihara tubuh pada kondisi baik (BPOM, 2003).
Salah satu jenis kosmetik yang sering digunakan oleh sebagian wanita
adalah pewarna bibir. Pewarna bibir merupakan sediaan kosmetika yang
digunakan untuk mewarnai bibir dengan sentuhan artistik sehingga dapat
meningkatkan estetika dalam tata rias wajah. Pewarna bibir terdapat dalam
berbagai bentuk, seperti cairan, krayon, dan krim. Pewarna bibir dalam bentuk
cairan dan krim umumnya memberikan selaput yang tidak tahan lama dan mudah
terhapus dari bibir sehingga tidak begitu digemari orang, terutama jika
dibandingkan dengan pewarna bibir dalam bentuk krayon. Pewarna bibir bentuk
krayon lebih dikenal dengan nama lipstik (Wasitaatmadja, 1997).
Sediaan lipstik sangat mungkin tertelan bersama ludah atau makanan dan
minuman yang dikonsumsi, selain itu sebagai kosmetik lipstik tidak memiliki
batasan frekuensi penggunaan dan juga lama serta banyaknya jumlah yang
digunakan, sehingga sudah menjadi suatu keharusan untuk memastikan lipstik
terbuat dari pewarna yang aman dan tidak berbahaya. Pewarna sintetik yang
digunakan sebagai pemberi warna pada lipstik dapat berbahaya bagi manusia jika
konsumsi dapat menyebabkan alergi, mual, dermatitis, bibir kering, karsinogenik
bahkan kerusakan pada hati. Karena berbagai macam efek samping penggunaan
pewarna sintetik tersebut, maka zat warna alami semakin dibutuhkan
keberadaannya karena dianggap lebih aman dibandingkan dengan pewarna
sintetik. Salah satu tanaman yang dapat digunakan sebagai pewarna alami adalah
umbi bit (Beta vulgaris L.).
Umbi bit adalah bahan pangan yang bermanfaat sebagai pewarna alami
yang mempunyai pigmen merah-ungu betasianin yang terkandung. Betasianin
merupakan golongan antioksidan, yang sering digunakan sebagai pewarna
i

makanan. Hal ini dibuktikan dengan tidak adanya efek karsinogenik atau efek
toksik sehingga aman digunakan sebagai pewarna alami (Wirakusumah, 2007),
dan umbi bit terbukti dapat dimanfaatkan sebagai pewarna dalam sediaan lipstik
seperti pada penelitian yang dilakukan oleh Mitsa (2011), pada konsentrasi 25%
pewarna alami umbi bit dapat memberikan warna merah-ungu yang bagus pada
sediaan lipstik yang memiliki kandungan senyawa betasianin.
Berdasarkan uraian diatas, maka dapat dirumuskan beberapa permasalahan
dalam penelitian ini, yaitu (a) Apakah ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.) dapat
digunakan sebagai pewarna dalam formulasi lipstik? (b) Bagaimana formulasi
sediaan lipstik dari ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.) ? (c) Bagaimana stabilitas
fisik sediaan lipstik dengan ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.) sebagai zat warna?.
Tujuan dari penelitian ini berdasarkan dari rumusan masalah yaitu (a)
Mengetahui apakah ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.) dapat digunakan sebagai
pewarna dalam formulasi lipstik. (b) Mengetahui formulasi sediaan lipstik dari
ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.). (c) Mengetahui stabilitas fisik sediaan lipstik
dengan ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.) sebagai zat warna.
Manfaat penelitian ini terhadap ilmu pengetahuan secara umum adalah
sebagai bahan informasi bahwa ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.) dapat
digunakan sebagai pewarna alami dalam formulasi lipstik.
Gambaran umum dari penelitian ini adalah ekstrak umbi bit (Beta vulgaris
L.) diolah menjadi sediaan lipstik dengan formula yang telah ditentukan,
kemudian dilakukan evaluasi pada sediaan lipstik yang telah dibuat dan diuji.
Gambaran umum hasil penelitian yang akan ditemukan yaitu adanya zat
warna alami yang terkandung pada lipstik berbahan ekstrak umbi bit (Beta
vulgaris L.) sehingga pada nantinya hasil dari penelitian ini bermanfaat untuk
perkembangan ilmu kefarmasian.
Implikasi dari penelitian ini adalah dihasilkannya sediaan berupa lipstik
yang memiliki zat warna yang berasal dari bahan alam yang diharapkan akan
menghasilkan produk farmasi yang aman dan guna mengeksplorasi
keanekaragaman hayati sehingga dapat menggali potensi sumber daya alam
terutama dari tanaman umbi bit.
i

BAB I
TINJAUAN PUSTAKA

1.1 Uraian umbi bit


Spesies liar bit diyakini berasal dari sebagian wilayah Mediterania dan
Afrika Utara dengan penyebaran kearah timur hingga wilayah barat India dan ke
arah barat sampai Kepulauan Kanari dan pantai barat Eropa yang meliputi
Kepulauan Inggris dan Denmark. Teori yang ada sekarang menunjukkan bahwa
bit segar mungkin berasal dari persilangan B vurgaris var. maritime (bit laut)
dengan B . patula mempunyai ukuran pohon yang pendek, yaitu berkisar 80 cm.
(Rubatzky, 1999)
Beta vulgaris sub spesies vulgaris mempunyai ukuran pohon yang
lebih tinggi, yaitu berkisar 2 meter dan tumbuh subur di Mediterania. Bit
diduga berasal dari Eropa, namun kini juga tumbuh subur di Asia. Tanaman ini
terkenal sebagai penghasil gula sejak zaman perang Napoleon (Astawan, 2008).
1.1.1 Klasifikasi tumbuhan
Dalam taksonomi tumbuhan, Beta vulgaris L diklasifikasikan sebagai
berikut:
Kingdom : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan Vaskuler)
Super Divisi : Spermatophyta (Tumbuhan berbunga)
Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas : Hamamelidae
Ordo : Caryophyllales
Famili : Chenopodiaceae
Genus : Beta
Spesies : Beta vulgaris L.
(Splittstoesser,1984)
i

1.1.2 Morfologi
Bit merupakan tanaman semusim yang berbentuk rumput, akar
tunggangnya tumbuh menjadi umbi. Daunnya tumbuh berkumpul pada
leher akar tunggang atau pangkal umbi dan berwarna kemerahan dengan panjang
5-20 cm. Umbi berbentuk bulat atau menyerupai gasing. Ujung umbi bit terdapat
akar. Bunganya tersusun dalam rangkaian bunga yang bertangkai panjang banyak
(Sunarjono, 2009). Habitus dan morfologi tanaman bit yang diambil di daerah
Kelompok Tani Dusun Kaliduren, Desa Batur, Kecamatan Getasan, Kabupaten
Semarang dapat dilihat pada Gambar 1.

1a 1b
Gambar 1. 1a. Habitus Tanaman Bit; 1b. Umbi Bit (dokumentasi pribadi).
1. 1.3 Kandungan Kimia

Umbi bit kaya akan mineral zat besi, kalsium, magnesium, fosfor dan
vitamin A, B, C, selain itu juga kaya akan asam folat, serat, mangan, dan kalium.
Pigmen bit yang berwarna cerah merupakan kombinasi dua senyawa yaitu
betasianin yang berwarna merah delima dan berkhasiat antikanker, serta
betaxanthin yang memberi warna kuning (Dalimartha, 2013).
Beberapa pigmen yang terdapat dalam umbi bit termasuk
golongan flavonoid. Betasianin yang paling dikenal adalah betanin
(aglikonnya adalah betanidin), yaitu pigmen utama pada umbi bit. Senyawa yang
disebut betanin, merupakan donor elektron untuk menetralkan radikal bebas.
(Harbone, 1987)
i

1.1.4 Khasiat atau Kegunaan


Bit bermanfaat untuk gangguan hati (hepatitis), dan memberikan efek
stimulan pada proses detoksifikasi di hati. Kandungan seratnya mempunyai efek
laksatif yang bermanfaat untuk mengatasi kesulitan buang air besar (konstipasi),
radang lambung (gastritis), dan menjaga agar kadar kolesterol darah tidak
meningkat. Gabungan serat, pigmen warna, dan betanin pada bit berperan
melindungi tubuh terhadap kanker usus besar, lambung, paru, payudara, dan
sistem saraf (Dalimartha, 2013).

1.2 Betasianin

Gambar 2. Struktur senyawa betasianin


Coultate (1996) menyatakan bahwa betalain dibagi menjadi dua kelompok
yaitu betasianin dengan warna pigmen merah keunguan (max 534-555 nm) dan
betaxantin dengan warna pigmen kuning (max 480 nm). Betasianin adalah zat
warna yang berfungsi memberikan warna merah dan berpotensi menjadi pewarna
alami untuk bahan pangan yang lebih aman bagi kesehatan dibanding pewarna
sintetik. Betasianin dapat digunakan sebagai pewarna alami dalam bentuk ekstrat,
akan tetapi penggunaan pelarut air dalam proses pemekatan dengan panas dapat
mengakibatkan kerusakan karena titik didih air cukup tinggi (100 oC)
sedangkan stabilitas betasianin semakin menurun pada pemanasan suhu 70 dan
80oC (Havlikova et al., 1983).
Betasianin pada bit memiliki stabilitas yang rendah jika terpapar oleh
panas, logam, dan cahaya. Oleh karena itu mudah teroksidasi. Pigmen ini
menghasilkan warna merah muda / pink hingga merah pada kisaran pH 4-8.
(Jeszka, 2007)
1.3 Metode Ekstraksi
i

Ekstrak adalah sediaan pekat yang diperoleh dengan mengekstraksi zat


aktif dari simplisia nabati atau simplisia hewani menggunakan pelarut yang
sesuai, kemudian semua atau hampir semua pelarut diuapkan dan massa atau
serbuk yang tersisa diperlakukan sedemikian hingga memenuhi baku yang telah
ditetapkan (Ditjen POM, 1995).
Ekstraksi adalah kegiatan penarikan kandungan kimia yang dapat larut
sehingga terpisah dari bahan yang tidak dapat larut dengan menggunakan pelarut
cair. Dengan diketahuinya senyawa aktif yang terkandung dalam simplisia akan
mempermudah pemilihan pelarut dan cara ekstraksi yang tepat.
(Ditjen POM, 2000)
Ekstraksi menggunakan pelarut didasarkan pada kelarutan komponen
terhadap komponen lain dalam campuran dimana pelarut polar akan melarutkan
solute yang polar dan pelarut nonpolar akan melarutkan solute yang non polar
atau disebut dengan like dissolve like (Ketaren, 1986).
Ekstraksi betasianin umumnya menggunakan metode maserasi yaitu
proses pengekstrakan simplisia menggunakan pelarut dengan beberapa kali
pengadukan pada temperatur ruangan (Ditjen POM, 2000).
1.3.1 Cara Dingin
Ekstraksi cara dingin dibedakan menjadi beberapa macam, yaitu maserasi
dan perkolasi (Ditjen POM, 2000).
a. Maserasi
Maserasi adalah proses pengekstrakan simplisia dengan menggunakan
pelarut dengan beberapa kali pengocokan atau pengadukan pada temperatur
ruangan (kamar). Cairan penyari akan menembus dinding sel dan masuk ke dalam
rongga sel yang mengandung zat aktif yang akan larut, karena adanya perbedaan
konsentrasi antara larutan zat aktif di dalam sel dan di luar sel maka larutan
terpekat didesak keluar.
b. Perkolasi
Perkolasi adalah ekstraksi dengan pelarut yang selalu baru sampai
sempurna yang umumnya dilakukan pada temperatur ruangan. Proses terdiri dari
i

tahapan pengembangan, tahap maserasi antara, tahap perkolasi sebenarnya terus-


menerus sampai diperoleh ekstrak (perkolat).
1.3.2 Cara Panas
Ekstraksi cara panas dibedakan menjadi beberapa macam, yaitu refluks,
sokletasi, digesti, infudasi dan dekok (Ditjen POM, 2000).
a. Refluks
Refluks merupakan suatu metode ekstraksi dengan pelarut pada temperatur
titik didihnya selama waktu tertentu dan jumlah pelarut terbatas yang relatif
konstan dengan adanya pendingin balik.
b. Sokletasi
Sokletasi adalah proses ekstraksi dengan pelarut yang selalu baru dan
umumnya dilakukan dengan alat khusus sehingga terjadi ekstrak kontinu dengan
jumlah pelarut relatif konstan dengan adanya pendingin balik.
c. Digesti
Digesti adalah maserasi kinetik pada temperatur yang lebih tinggi dari
temperatur ruangan, yaitu pada temperatur 40-50 C.
d. Infudasi
Infundasi adalah proses penyarian yang umumnya dilakukan untuk
menyari zat kandungan aktif yang larut dalam air dari bahan-bahan nabati. Proses
ini dilakukan pada suhu 90 C selama 15 menit.
e. Dekok
Dekok adalah infus pada waktu yang lebih lama dan temperatur sampai

titik didih air, yakni 30 menit pada suhu 90-100 C.

1.4 Bibir
Bibir memiliki ciri yang berbeda dari kulit bagian lain, karena lapisan
jangatnya sangat tipis. Stratum germinatum tumbuh dengan kuat dan korium
mendorong papila dengan aliran darah yang banyak tepat dibawah permukaan
kulit. Sangat jarang terdapat kelenjar lemak pada bibir, menyebabkan bibir hampir
bebas dari lemak, sehingga dalam cuaca yang dingin dan kering lapisan jangat
akan cenderung mengering, pecah-pecah, yang memungkinkan zat yang melekat
padanya mudah penetrasi ke stratum germinativum, tetapi pada permukaan kulit
bibir sebelah dalam terdapat kelenjar liur yang menjadi pembasah alami pada
bibir. Tingkat keasamannya (pH) bibir pada umumnya berkisar antara 4-6,5.
(Ditjen POM, 1985)
i

Bibir berfungsi untuk membantu proses berbicara dan makan. Hal ini
menyebabkan bibir harus ditarik, berbelok, dan berkontraksi ke berbagai arah
yang berbeda. Untuk melaksanakan tugasnya, bibir memiliki permukaan kulit
transisi yang dikenal dengan nama vermillion (Draelos, 2006).
Daerah vermillion adalah bingkai merah bibir, merupakan daerah transisi
dimana kulit bibir bergabung kedalam membran mukosa. Ini merupakan daerah
dimana wanita sering mengaplikasikan lipstik. Secara eksternal dibatasi oleh
persimpangan mukokutan, persimpangan antara kulit wajah dan bingkai
vermillion bibir. Dalam mulut, Vermillion dibatasi oleh garis basah dimana
mucosa bibir dimulai. Garis basah (atau garis kering-basah) adalah perbatasan
antara bagian merah luar (bingkai vermillion) yang biasanya kering, dan bagian
dalam mukosa yang lembut dan lembab. Pada beberapa orang, bibir berwarna
merah kecoklatan, hal ini disebabkan oleh adanya pigmen melanin coklat.
(Woelfel, 2012)

1.5 Lipstik
Lipstik adalah pewarna bibir yang dikemas dalam bentuk batang padat
(stick), dimana zat warna terdispersi di dalam campuran minyak, lemak dan lilin
(Wasitaatmadja, 1997). Fungsinya adalah untuk memberikan warna bibir menjadi
merah, semerah delima merekah, yang dianggap akan memberikan ekspresi wajah
sehat dan menarik (Ditjen POM, 1985).
Menurut Tranggono dan Latifah (2007), lipstik dapat dikatakan baik jika
memenui persyaratan sebagai berikut :
a. Tidak menyebabkan iritasi pada bibir, serta tidak berbahaya jika
ditelan.
b. Memberikan warna yang menarik, merata, dan stabil.
c. Melapisi bibir dan memberikan permukaan yang halus.
d. Cukup melekat pada bibir tetapi tidak sampai lengket.
e. Melekat dalam jangka waktu lama, namun dapat dihapus jika
diinginkan.
f. Melembutkan bibir, tidak menyebabkan bibir kering, tetapi juga tidak
boleh terlalu berminyak.
g. Tidak memiliki rasa dan bau yang tidak enak.
h. Mudah diaplikasikan tanpa tekanan yang terlalu besar.
i. Tidak terlalu keras, terlalu rapuh, atau terlalu lembek.
i

j. Tidak berubah bentuk konsistensi selama penyimpanan pada suhu


ruang.
k. Bebas dari cacat seperti goresan, kerutan, serta permukaan kasar
karena berkristal dan keluarnya minyak.
Lipstik terdiri dari zat warna yang terdispersi dalam pembawa yang terbuat
dari campuran lilin dan minyak, dalam komposisi yang sedemikian rupa sehingga
dapat memberikan suhu lebur dan viskositas yang dikehendaki. Suhu lebur lipstik
yang ideal sesungguhnya diatur hingga suhu yang mendekati suhu bibir yaitu
antara 36-38oC. Tetapi karena harus memperhatikan faktor ketahanan terhadap
suhu cuaca sekelilingnya, terutama suhu daerah tropik, suhu lebur lipstik dibuat
lebih tinggi, yang dianggap lebih sesuai diatur pada suhu 62 oC, biasanya
berkisar antara 55-75oC (Ditjen POM, 1985).
Basis dalam lipstik memegang peranan yang sangat penting. Suatu basis
harus dapat mendistribusikan warna secara keseluruhan, dapat dicetak dengan
mudah, tidak mudah patah setelah dicetak dan mudah diaplikasikan. Masing-
masing dari jenis basis tidak memiliki karakteristik yang sangat ideal, sehingga
sangat dibutuhkan kombinasi variasi dari basis (Lauffer, 1985). Adapun
komponen utama dalam sediaan lipstik terdiri dari minyak, lilin, lemak dan zat
warna.
a.Minyak
Minyak dalam lipstik berfungsi sebagai emollient membuat bibir lebih
berkilau dan memberikan kelembutan, dan sebagai medium pendispersi zat warna
(Poucher, 2000). Fase minyak dalam lipstik dipilih terutama berdasarkan
kemampuannya melarutkan zat warna sintetik. Misalnya: Minyak castor,
tetrahydrofurfuryl alcohol, fatty acid alkylolamides, dihydric alcohol beserta
monoethers dan monofatty acid ester, isopropyl myristate, isopropyl palmitate,
butyl stearate, paraffin oil (Tranggono dan Latifah, 2007).
b. Lilin
Lilin digunakan untuk memberi struktur batang yang kuat pada lipstik dan
menjaganya tetap padat walau dalam keadaan hangat. Campuran lilin yang ideal
akan menjaga lipstik tetap padat setidaknya pada suhu 50oC dan mampu mengikat
fase minyak agar tidak keluar atau berkeringat, tetapi juga harus tetap lembut dan
mudah dioleskan pada bibir dengan tekanan serendah mungkin. Lilin yang
i

digunakan antara lain carnauba wax, candelilla wax, beeswax, ozokerites,


spermaceti dan setil alkohol. Carnauba wax merupakan salah satu lilin alami yang
yang sangat keras karena memiliki titik lebur yang tinggu yaitu 85 oC. Biasa
digunakan dalam jumlah kecil untuk meningkatkan titik lebur dan kekerasan
lipstik (Tranggono dan Latifah, 2007).
c.Lemak
Lemak yang biasa digunakan adalah campuran lemak padat yang berfungsi
untuk membentuk lapisan film pada bibir, memberi tekstur yang lembut,
meningkatkan kekuatan lipstik dan dapat mengurangi efek berkeringat dan pecah
pada lipstik. Fungsinya yang lain dalam proses pembuatan lipstik adalah sebagai
pengikat dalam basis antara fase minyak dan fase lilin dan sebagai bahan
pendispersi untuk pigmen. Lemak padat yang biasa digunakan dalam basis lipstik
adalah lemak coklat, lanolin, lesitin, minyak nabati terhidrogenasi dan lain-lain
(Jellineck, 1976).
d.Zat warna
Zat warna dalam listik dibedakan atas dua jenis yaitu staining dye dan
pigmen. Staining dye merupakan zat warna yang larut atau terdispersi dalam
basisnya, sedangkan pigmen merupakan zat warna yang tidak larut tetapi
tersuspensi dalam basisnya. Kedua macam zat warna ini masing-masing memiliki
arti tersendiri, tetapi dalam lipstik keduanya dicampur dengan komposisi
sedemikian rupa untuk memperoleh warna yang diinginkan (Balsam, 1972).
Zat tambahan dalam lipstik adalah zat yang ditambahkan dalam formula
lipstik untuk menghasilkan lipstik yang baik, yaitu dengan cara menutupi
kekurangan yang ada tetapi dengan syarat zat tersebut harus inert, tidak toksik,
tidak menimbulkan alergi, stabil dan dapat bercampur dengan bahan-bahan lain
dalam formula lipstik. Zat tambah yang digunakan yaitu antioksidan, pengawet
dan parfum (Senzel, 1977).
a.Antioksidan
Antioksidan digunakan untuk melindungi minyak dan bahan tak jenuh lain
yang rawan terhadap reaksi oksidasi. BHT, BHA dan vittamin E adalah
antioksidan yang paling sering digunakan (Poucher, 2000). Antioksidan yang
digunakan harus memenuhi syarat (Wasitaatmadja, 1997):
1) Tidak berbau agar tidak mengganggu wangi parfum dalam kosmetika
2) Tidak berwarna
i

3) Tidak toksik
4) Tidak berubah meskipun disimpan lama
b. Pengawet
Menurut Tranggono dan Latifah (2007), kemungkinan bakteri atau jamur
untuk tumbuh di dalam sediaan lipstik sebenarnya sangat kecil karena lipstik tidak
mengandung air. Akan tetapi ketika lipstik diaplikasikan pada bibir kemungkinan
terjadi kontaminasi pada permukaan lipstik sehingga terjadi pertumbuhan
mikroorganisme. Oleh karena itu perlu ditambahkan pengawet di dalam formula
sediaan lipstik dan pengawet yang sering digunakan yaitu kombinasi antara metil
paraben dan propil paraben.
c.Parfum
Parfum harus dapat menutupi bau dan rasa yang tidak menyenangkan dari
basis, sebisa mungkin memberi bau dan rasa yang enak untuk memberi nilai
tambah pada lipstik. Parfum tidak boleh mengiritasi bibir, harus stabil, dan harus
dapat bercampur dengan komponen lain pada lipstik. Jumlah parfum yang biasa
digunakan antara 2-4% bobot total lipstik. Parfum yang biasa digunakan pada
lipstik adalah minyak esensial mawar, lemon, cinnamon, atau jeruk.
(Jellineck, 1976)

1.6 Proses Pembuatan Lipstik


a. Color-Grinding / Penggilingan atau Pencampuran Zat Warna
Langkah pertama dalam pembuatan lipstik adalah mendispersikan pewarna
ke dalam minyak atau dalam campuran basis sebagai kandungan yang homogen
hingga terbentuk massa yang lembut secara menyeluruh. Proses grinding ini tidak
ditujukan untuk mengurangi ukuran partikel itu sendiri tetapi untuk mencegah
agglomerasi (penumpukan partikel menjadi satu). Pada proses pengendapan,
filtrasi, pengeringan dan penggilingan yang sering terjadi adalah partikel telah
mengeras. Jika lipstik yang halus akan diproduksi, partikel-partikel ini harus
dipisahkan dari gumpalan.
Alat yang digunakan biasanya roller mill (penggilingan rol) atau colloid
mill (penggilingan koloid). Dalam roller mill, suspensi pigmen dalam minyak
dilewatkan di antara silinder yang berputar pada kecepatan yang berbeda, satu dari
yang lainnya, jarak ruang menjadi sangat kecil untuk bergabung menjadi
i

agglomerat. Dalam colloid mill, campuran ditekan diantara dua piringan yang
berjarak dan tertutup, dimana salah satu dari putarannya pada kecepatan tinggi .
(Lauffer, 1985)
b. Mixing / pencampuran
Pada proses ini, basis lemak mula-mula dilebur dalam bejana stainless-
steel. Pencampuran dalam kecepatan tinggi harus dihindarkan dengan maksud
untuk mencegah masuknya udara. Setelah campuran meleleh dan tercampur
dengan sempurna, parfum ditambahkan ke dalam campuran tersebut dengan
maksud untuk memberi aroma tertentu pada lipstik. Massa minyak kemudian
disimpan ke dalam wadah yang inert serta tertutup rapat, ruangan yang gelap, dan
suhu yang rendah. Hal ini sangat penting jika penyimpanan dilakukan dalam
jangka waktu yang panjang (Lauffer, 1985).
i

c. Moulding / pencetakan
Pada proses ini, semua massa lipstik pertamatama dilelehkan
terlebih dahulu dan dilakukan pengadukan selama 30 menit yang bertujuan
untuk menghindari adanya udara ke dalam massa tersebut (Harry dkk., 1982).
Adanya udara akan mengakibatkan sediaan menjadi berlubanglubang kecil di
bagian luarnya. Cetakan lipstik biasanya terbuat dari lempeng kuningan atau
aluminium. Ketika sudah terbentuk batangan lipstik, maka lipstik segera
dikeluarkan dari cetakan. Setelah dicetak, stik dapat disimpan hingga satu minggu
sebelum dapat dimasukkan ke dalam wadah lipstiknya (Lauffer, 1985).
d. Flaming / pengkilapan
Flaming ini merupakan suatu proses yang bertujuan untuk membuat
permukaan lipstik menjadi lebih mengkilap. Proses ini umumnya dikerjakan
dengan melewatkan lipstik pada gas flame atau dengan pemanas elektrik. Jika
menggunakan pemanas biasa, nyala api hanya berasal dari satu arah, lipstik harus
diputar sekali-kali melewati api sehingga seluruh permukaan terkena api. Setelah
proses pengkilapan selesai, maka lipstik dimasukkan ke dalam wadahnya.
(Lauffer, 1985)

1.7 Evaluasi Fisik Sediaan Lipstik


1.7.1 Pemeriksaan Organoleptis
Pemeriksaan secara fisik menggunakan panca indera yang meliputi
pemisahan bentuk, warna, bau, dan rasa (Lauffer, 1985).
1.7.2 Pemeriksaan titik lebur lipstik
Penetapan suhu lebur lipstik dapat dilakukan dengan berbagai metode.
Ada dua metode yang biasanya digunakan yaitu metode melting point dan metode
drop point. Metode melting point menggunakan pipa kapiler sedangkan drop
point menggunakan pelat tipis. Syarat lipstik melebur pada metode pipa kapiler
adalah 60C atau lebih, sedangkan untuk metode drop point adalah di atas 50C.
Penetapan suhu lebur lipstik dilakukan untuk mengetahui pada suhu berapa lipstik
akan meleleh dalam wadahnya sehingga minyak akan ke luar. Suhu tersebut
menunjukkan batas suhu penyimpanan lipstik yang selanjutnya berguna dalam
proses pembentukan, pengemasan, dan pengangkutan lisptik (Lauffer, 1985).
1.7.3 Pemeriksaan kekuatan lipstik
Evaluasi kekuatan lipstik menunjukkan kualitas patahan lipstik dan juga
kekuatan lipstik dalam proses pengemasan, pengangkutan, dan penyimpanan.
i

Secara otomatis evaluasi ini dapat dilakukan untuk mengetahui kekuatan lilin
dalam lipstik atau sediaan lain (Lauffer, 1985).
Pengamatan terhadap kekuatan lipstik dilakukan dengan cara lipstik
diletakkan horizontal. Pada jarak kira-kira inci dari tepi, digantungkan beban
yang berfungsi sebagai pemberat. Berat beban ditambah secara berangsur-angsur
dengan nilai yang spesifik pada interval waktu 30 detik dan berat dimana lipstik
patah merupakan nilai breaking point (Vishwakarma, et al., 2011).
1.7.4 Uji oles
Uji oles dilakukan secara visual dengan cara mengoleskan lipstik pada
kulit punggung tangan kemudian mengamati banyaknya warna yang menempel
dengan perlakuan 5 kali pengolesan pada tekanan tertentu seperti biasanya kita
menggunakan lipstik. Sediaan lipstik dikatakan mempunyai daya oles yang baik
jika warna yang menempel pada kulit punggung tangan banyak dan merata
dengan beberapa kali pengolesan pada tekanan tertentu. Sedangkan sediaan
dikatakan mempunyai daya oles yang tidak baik jika warna yang menempel
sedikit dan tidak merata (Keithler, 1956).
1.7.5 Penetuan pH sediaan
Penentuan pH sediaan dilakukan dengan menggunakan alat pH meter.
Sampel di buat dalam konsentrasi 1% yaitu 1 gram sampel dalam 100 ml akuades.
(Rawlins,2003).

1.8 Uji Tempel (Patch Test)


Uji tempel adalah uji iritasi dan kepekaan kulit yang dilakukan dengan
cara mengoleskan sediaan uji pada kulit normal panel manusia dengan maksud
untuk mengetahui apakah sediaan tersebut dapat menimbulkan iritasi pada kulit
atau tidak (Ditjen POM, 1985).
Iritasi dan kepekaan kulit adalah reaksi kulit terhadap toksikan. Jika
toksikan dilekatkan pada kulit akan menyebabkan kerusakan kulit. Iritasi kulit
adalah reaksi kulit yang terjadi karena pelekatan toksikan golongan iritan,
sedangkan kepekaan kulit adalah reaksi kulit yang terjadi karena pelekatan
toksikan golongan alergen (Ditjen POM, 1985).
Iritasi umumnya akan segera menimbulkan reaksi kulit sesaat setelah
pelekatan pada kulit, iritasi demikian disebut iritasi primer. Tetapi jika iritasi
i

tersebut timbul beberapa jam setelah pelekatannya pada kulit, iritasi ini disebut
iritasi sekunder (Ditjen POM, 1985).
Tanda-tanda yang ditimbulkan kedua reaksi kulit tersebut lebih kurang
sama, yaitu akan tampak hiperemia, eritema, edema, atau vesikula kulit. Reaksi
kulit yang demikian biasanya bersifat lokal (Ditjen POM, 1985).
Panel uji tempel meliputi manusia sehat dan penderita. Manusia sehat yang
dijadikan panel uji tempel sebaiknya wanita, usia antara 20-30 tahun, berbadan
sehat jasmani dan rohani, tidak memiliki riwayat penyakit alergi atau reaksi alergi,
dan menyatakan kesediaannya dijadikan sebagai panel uji tempel.
(Ditjen POM, 1985)
Lokasi uji lekatan adalah bagian kulit panel yang dijadikan daerah lokasi
untuk uji tempel. Biasanya yang paling tepat dijadikan daerah lokasi uji tempel
adalah bagian punggung, lengan tangan, lipatan siku, dan bagian kulit di belakang
telinga (Ditjen POM, 1985).

1.9 Uji Kesukaan (Hedonic Test)


Uji kesukaan (hedonic test) merupakan metode uji yang digunakan untuk
mengukur tingkat kesukaan terhadap produk dengan menggunakan lembar
penilaian. Data yang diperoleh dari lembar penilaian ditabulasi dan ditentukan
nilai mutunya dengan mencari hasil rerata pada setiap panelis pada tingkat
kepercayaan 95% (BSN, 2006).
i

BAB II
TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN

2. 1. Tujuan Umum
Tujuan umum dari penelitian ini adalah membuat sediaan lipstik
menggunakan pewarna alami.

2.2. Tujuan khusus


Tujuan khusus dari penelitian ini adalah mengetahui apakah ekstrak umbi
bit (Beta vulgaris L.) dapat digunakan sebagai pewarna dalam formulasi lipstik,
mengetahui formulasi sediaan lipstik dari ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.), dan
mengetahui stabilitas fisik sediaan lipstik dengan ekstrak umbi bit (Beta vulgaris
L.) sebagai zat warna.

2.3. Manfaat Penelitian


2.3.1. Manfaat terhadap Ilmu Pengetahuan
Manfaat penelitian ini terhadap ilmu pengetahuan secara umum adalah
sebagai bahan informasi bahwa ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.) dapat
digunakan sebagai pewarna alami dalam formulasi lipstik.

2.3.2. Manfaat terhadap Terapan Keilmuan


Manfaat penelitian terhadap terapan keilmuan adalah dapat dijadikan
untuk penelitian lebih lanjut mengenai formulasi lipstik berbahan ekstrak umbi
bit (Beta vulgaris L.) sebagai zat warna alami, sehingga kedepannya tanaman ini
dapat dikembangkan sebagai pewarna alami dalam sediaan kosmetik maupun
sediaan farmasi lainnya.
i

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Metode Penelitian


Metode penelitian ini adalah metode eksperimental. Penelitian meliputi
penyiapan sampel, pembuatan ekstrak, formulasi sediaan, evaluasi fisik sediaan,
uji tempel (patch test)/uji iritasi terhadap sediaan, dan uji kesukaan (hedonic test)
terhadap variasi sediaan yang dibuat.

3.2. Jenis Penelitian


Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan, yaitu
metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan produk tertentu, dan
menguji keefektifan produk tersebut. Untuk dapat menghasilkan produk tertentu
dalam hal ini yaitu sediaan lipstik, digunakan penelitian yang bersifat analisis
kebutuhan dan untuk menguji mutu maupun uji kesukaan dari produk tersebut
agar dapat diterima oleh konsumen, maka diperlukan penelitian untuk menguji
keefektifan produk tersebut.

3.3. Bahan yang Diteliti


Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah umbi bit (Beta vulgaris
L.) Bahan tambahan yang digunakan antara lain: carnauba wax, minyak jarak,
cera alba, setil alkohol, lanolin, nipagin, butil hidroksitoluen (BHT).

3.4. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional


3.4.1. Variabel Penelitian
Variabel terikat dalam penelitian ini meliputi: sifat organoleptik lipstik,
titik lebur lipstik, kekuatan lipstik, pH sediaan, daya oles, daya iritasi, tingkat
kesukaan. Variabel kontrol dalam penelitian ini meliputi: bahan yang digunakan
pada saat pembuatan lipstik, peralatan yang digunakan dalam pengolahan bahan
selama proses pembuatan lipstik, dan proses pembuatan lipstik dilakukan oleh
peneliti.

3.4.2. Definisi Operasional


i

Secara operasional beberapa istilah yang terkait dengan variabel penelitian


ini adalah :
a. Ekstraksi adalah kegiatan penarikan kandungan kimia yang dapat larut
sehingga terpisah dari bahan yang tidak dapat larut dengan menggunakan
pelarut cair.
b. Metode maserasi yaitu proses pengekstrakan sampel menggunakan pelarut
dengan beberapa kali pengadukan pada temperatur ruangan.
c. Formula adalah rancangan bahan yang ditentukan sebagai petunjuk untuk
membuat sediaan lipstik berbahan ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.)
sebagai zat warna alami.
d. Lipstik adalah pewarna bibir yang dikemas dalam bentuk batang padat
(stick), dimana zat warna terdispersi di dalam campuran minyak, lemak
dan lilin.
e. Organoleptik adalah tampilan dari sediaan yang meliputi parameter warna,
bau, dan bentuk sediaan.
f. Titik lebur lipstik adalah batas suhu lipstik akan meleleh dalam wadahnya
sehingga minyak akan ke luar yang menunjukkan suhu penyimpanan
lipstik.
g. Kekuatan lipstik adalah ukuran kemampuan lipstik untuk patah pada saat
proses pengemasan, pengangkutan, dan penyimpanan.
h. pH adalah derajat keasaman untuk menyatakan tingkat keasaman atau basa
sediaan lipstik.
i. Daya oles adalah banyaknya warna yang menempel saat dilakukan
pengolesan pada tekanan tertentu seperti saat menggunakan lipstik.
j. Daya iritasi adalah ukuran kepekaan kulit terhadap lipstik untuk
mengetahui apakah sediaan tersebut dapat menimbulkan iritasi pada kulit
atau tidak
k. Tingkat kesukaan adalah ukuran tingkat kesukaan terhadap lipstik.
i

3.5. Data dan Sumber Penelitian


Data yang diperoleh dalam penelitian ini adalah data primer yaitu data-
data yang diperoleh langsung berdasarkan hasil penelitian laboratorium yang
dilakukan dan data yang diperoleh dari metode angket. Data penelitian diperoleh
dari hasil formulasi dan evaluasi sediaan lipstik berbahan ekstrak umbi bit (Beta
vulgaris L.) sebagai zat warna alami dan dari data hasil uji kesukaan dari panelis.

3.6. Teknik Pengumpulan Data


3.6.1. Pengumpulan Data Rendemen
Pengumpulan data rendemen diperoleh dengan cara penimbangan ekstrak
baik sebelum ataupun sesudah diekstraksi atau dengan metode gravimetri.
3.6.2. Pengumpulan Data Formula
Pengumpulan data formula dilakukan dengan cara pengamatan pada
konsentrasi dan kegunaan dari setiap bahan aktif maupun bahan tambahan dalam
formula sediaan lipstik.
3.6.3. Pengumpulan Data Parameter Evaluasi Fisik Sediaan Lipstik
Pengumpulan data evaluasi fisik sediaan lipstik diperoleh dari pengujian
evaluasi fisik organoleptik lipstik, titik lebur lipstik, kekuatan lipstik, pH sediaan,
daya oles, daya iritasi, tingkat kesukaan.
3.6.4. Pengumpulan Data Uji Iritasi
Pengumpulan data uji iritasi diperoleh dari hasil uji tempel (Patch Test)
sampel lipstik pada kulit normal manusia.
3.6.5. Pengumpulan Data Uji Kesukaan (Hedonic Test)
Pengumpulan data uji kesukaan (hedonic test) dilakukan dengan metode
angket kepada panelis menggunakan lembar penilaian. Data yang diperoleh dari
lembar penilaian dikumpulkan lalu ditabulasi dan ditentukan nilai mutunya.
i

3.7. Teknik Analisis Data


3.7.1. Analisis Data Rendemen
Untuk menentukan hasil rendemen ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.),
data yang diperoleh dari presentasi kadar dimana jumlah berat sampel hasil proses
dibagi dengan berat sampel awal.
Jumlah berat sampel hasil
Rendemen = 100
Jumlah berat sampel awal

3.7.2. Analisis Data Formula


Analisis data formula dilakukan secara deskriptif dengan mengamati
konsentrasi dan kegunaan setiap bahan aktif maupun bahan tambahan dalam
formula lipstik. dengan aquades
Dimaserasi Disaring + asam sitrat (5 hari) sesekali dikocok
3.7.3. Analisis Evaluasi Fisik Sediaan Lipstik
Analisis evaluasi fisik sediaan lipstik untuk organoleptis diperoleh dengan
pengamatan langsung dari sediaan yaitu dari bentuk, bau dan warna, titik lebur
Remaserasilipstik diukur menggunakan melting point tester, kekuatan lipstik dengan
mengamati berat dimana lipstik patah (breaking point), data pH diperoleh dengan
Umbi bit matang
pH meter, daya oles dengan mengamati banyaknya warna yang menempel setelah
dilakukan pengolesan.
3.7.4. Analisis Uji Iritasi
Analisis daya iritasi dilakukan secara visual dengan pengamatan reaksi
kulit yang terjadi karena pelekatan sampel uji dengan melihat tanda-tanda iritasi
yang muncul seperti kemerahan, peradangan, pembengkakan, gatal maupun
munculnya jerawat.
3.7.5. Analisis Uji Kesukaan (Hedonic Test)
Analisis tingkat kesukaan dilakukan dengan melihat hasil penilaian 15
orang panelis terhadap tekstur, kilap, bau, warna dan daya oles dan nilai kesukaan
Dikupas, d
panelis yang telah ditabulasi dan ditentukan nilai mutunya.

3.8. Rancangan Penelitian


Rancangan penelitian diawali dengan penyiapan sampel, pembuatan
ekstrak, penentuan rendemen, formulasi sediaan lipstik, evaluasi fisik sediaan
lipstik, uji tempel (patch test)/uji iritasi terhadap sediaan, dan uji kesukaan
(hedonic test) terhadap variasi sediaan lipstik yang dibuat. Residu Filtrat
3.8.1. Penyiapan dan Ekstraksi Umbi Bit
Larutan ekstrak dicampu

Ekstrak kental umb


i

Gambar 3.1 Skema Ekstraksi

3.8.2. Penentuan Rendemen

Umbi bit matang Ditimbang


Diblender dan disaring

Ampas Ditimbang

Dimaserasi
Ekstrak kental umbi bit Ditimbang
Gambar 3.2 Skema Perhitungan Rendemen Ekstrak

Dihitung rendemen ekstrak


i

3.8.3. Rancangan Formula


Tabel 3.1 Formula Optimasi Basis
Formula
Komposisi
F1 (%) F2 (%) F3 (%)
Carnauba wax 4 5 6
Minyak jarak 38 37 36
Cera alba 10 10 10
Setil alkohol 10 10 10
Lanolin 12 12 12
Nipagin 0,1 0,1 0,1
BHT 0,1 0,1 0,1
Keterangan : F : Formula
Tabel 3.2 Formula Masker Peel Off
Formula
Komposisi
FA (%) FB (%) FC (%)
Ekstrak umbi bit X X X
Carnauba wax 4 5 6
Minyak jarak 38 37 36
Cera alba 10 10 10
Setil alkohol 10 10 10
Lanolin 12 12 12
Nipagin 0,1 0,1 0,1
BHT 0,1 0,1 0,1
Keterangan : F : Formula
i

3.8.4. Rancangan Evaluasi Fisik Basis dan Masker Peel Off


1. Evaluasi Fisik
a. Pengujian Organoleptis
Tabel 3.3 Pengujian Organoleptis
Bau Warna Bentuk
Suhu Siklus
F1 F2 F3 F1 F2 F3 F1 F2 F3
S0
S1
o
Ruang(25 C) S2
S3
S4
S0
S1
o
Tinggi (40 C) S2
S3
S4
Keterangan : F : Formula
b. Pengujian Titik Lebur
Tabel 3.4 Pengujian Titik Lebur
Titik lebur (oC)
Suhu Siklus
FA FB FC
S0
S1
o
Ruang(25 C) S2
S3
S4
S0
S1
Tinggi
S2
(40oC)
S3
S4
Keterangan : F : Formula
i

c. Pengujian Kekuatan Lipstik


Tabel 3.5 Pengujian Kekuatan Lipstik
Berat (g)
Suhu Siklus
FA FB FC
S0
S1
o
Ruang(25 C) S2
S3
S4
S0
S1
Tinggi
S2
(40oC)
S3
S4
Keterangan : F : Formula
d. Pengujian pH
Tabel 3.6 Pengujian pH
pH
Suhu Siklus
FA FB FC
S0
S1
Ruang(25oC) S2
S3
S4
S0
S1
Tinggi
S2
(40oC)
S3
S4
Keterangan : F : Formula
e. Pengujian Daya Oles
Tabel 3.7 Pengujian Daya Oles
Intennsitas Warna
Suhu Siklus
FA FB FC
S0
S1
Ruang(25oC) S2
S3
S4
Tinggi S0
(40oC) S1
S2
i

S3
S4
Keterangan : F : Formula

f. Pengujian Daya Iritasi


Tabel 3.8 Pengujian Daya Iritasi
Reaksi yang timbul
Suhu Siklus
FA FB FC
S0
S1
o
Ruang(25 C) S2
S3
S4
S0
S1
Tinggi
S2
(40oC)
S3
S4
Keterangan : F : Formula

g. Pengujian Tingkat Kesukaan


Tabel 3.9 Pengujian Tingkat Kesukaan
Tingkat kesukaan
Suhu Siklus
FA FB FC
S0
S1
Ruang(25oC) S2
S3
S4
S0
S1
Tinggi
S2
(40oC)
S3
S4
Keterangan : F : Formula

3.9. Waktu dan Tempat Penelitian


i

Waktu pelaksanaan penelitian pada bulan Juli 2017 hingga September


2016. Tempat pelaksanaan di Laboratorium Penelitian Fakultas Farmasi
Universitas Mulawarman.
i

BAB IV
BAHAN DAN PERALATAN

4.1 Bahan Penelitian


Bahan penelitian yang dimaksud adalah sejumlah bahan yang diperlukan
dalam proses pengumpulan data. Bahan-bahan tersebut ditunjukkan dalam Tabel
4.1 berikut ini.
Tabel 4.1 Bahan yang diperlukan dalam penelitian
No Bahan Penelitian Wujud Bahan Kegunaan dalam Penelitian
.
1. Umbi bit Simplisia Pewarna
2. Carnauba wax Padat Basis
3. Minyak jarak Cair Emolien
4. Cera alba Padat Pengikat minyak
5. Setil alkohol Padat Stiffening agent, emulsifier
6. Lanolin Cair Emolien, emulsifier
7. Nipagin Cair Pengawet
8. BHT Cair Antioksidan
9. Aquadest Cair Pelarut
10. Asam Sitrat Padat Buffer
11. Lipstik berwarna merah Semisolid Kontrol positif

4.2 Peralatan Penelitian


Peralatan penelitian yaitu alat yang digunakan untuk mendapatkan data
penelitian. Sejumlah peralatan tersebut ditunjukkan pada Tabel 4.2.
Tabel 4.2 Peralatan yang diperlukan dalam penelitian
No. Alat Fungsi
1. Toples kaca Wadah ekstraksi sampel
2. Corong Buchner Menyaring sampel
Timbangan analitik Menimbang bahan
3.
4. Rotary evaporator Memekatkan ekstrak
5. Water bath Meleburkan bahan
6. Labu ukur Membuat variasi konsentrasi
7. Gelas kimia Menampung bahan
8. Batang pengaduk Menghomogenkan campuran larutan
9. Pipet tetes Mengambil larutan / cairan
10. Mortir dan stemper Menggerus sediaan
12. Gelas ukur Mengukur volume larutan
13. Sendok tanduk Mengambil bahan
i

14. Cawan porselen Menampung sediaan


15. Blender Menghaluskan bahan
16. pH meter Mengukur pH sediaan
17. Kain flanel Menyaring bahan
18. Lemari pendingin Menurunkan suhu bahan atau sediaan
19. Termometer Mengukur suhu
20. Anak timbang Pemberat
21. Statif Evaluasi uji kekerasan
22. Benang godam Menggantung pemberat
23. Kaca arloji Wadah menimbang bahan
24. Pisau Memotong simplisia
25. Cetakan lipstik Wadah membentuk lipstik
26. Wadah lipstik (roll up) Wadah sediaan
27. Sudip Mengambil bahan
28. Melting point Evaluasi titik lebur
i

BAB V
PROSEDUR PENELITIAN

5. 1. Fokus Penelitian
5.1.1. Fokus Umum
Fokus umum dalam penelitian ini yaitu membuat formula sediaan lipstik
menggunakan ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.) sebagai pewarna alami.
5.1.2. Fokus Khusus
Fokus khusus dalam penelitian ini yaitu menghitung rendemen ekstrak
umbi bit (Beta vulgaris L.) yang dihasilkan, mengetahui formula sediaan lipstik
menggunakan ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.), uji evaluasi fisik sediaan, uji
tempel (patch test)/uji iritasi terhadap sediaan, dan uji kesukaan (hedonic test)
terhadap variasi sediaan yang dibuat.

5.2. Prosedur Pengumpulan Data


5.2.1. Prosedur Umum
a. Penyiapan Bahan Aktif
Proses diawali dengan pengumpulan bahan, yaitu umbi bit sebanyak 1 kg.
Sampel yang dikumpulkan lalu disortasi, dipilih bahan yang masih baik yang
dilihat dari tampilan fisiknya. Umbi bit kemudian dikupas kulitnya, dicuci, dan
dipotong kecil-kecil lalu diblender. Cairannya kemudian siap untuk diekstraksi
secara maserasi.
b. Ekstraksi Bahan Aktif
Cairan hasil umbi yang telah diblender kemudian dilakukan ekstraksi
maserasi dengan menggunakan 1,5 kg aquades dan ditambahkan 30 g asam sitrat
kemudian ditutup dan dibiarkan selama 5 hari terlindungi dari cahaya sambil
sesekali dilakukan pengocokan. Setelah 5 hari, disaring menggunakan kapas dan
dilanjutkan dengan kertas saring sehingga diperoleh filtrat. Ampas yang tersisa
kemudian diremaserasi ualng. Hasil filtrat yang diperoleh dicampurkan menjadi
satu lalu dipekatkan menggunakan rotary evaporator pada suhu 55 oC. Diperoleh
ekstrak kental umbi bit. Ekstrak yang diperoleh kemudian ditimbang beratnya dan
dihitung persen rendamennya.
c. Pembuatan Sediaan Lipstik
i

Disiapkan semua bahan yang digunakan berupa ekstrak umbi bit (Beta
vulgaris L.), carnauba wax, minyak jarak, cera alba, setil alkohol, lanolin,
nipagin, dan butil hidroksitoluen (BHT), kemudian ditimbang semua bahan. BHT
dan nipagin dilarutkan dalam minyak jarak, kemudian ditambahkan ekstrak buah
bit, aduk hingga homogen (massa 1).
Ditimbang carnauba wax, cera alba, setil alkohol dan lanolin kedalam
cawan yang tahan panas hingga tercapai suhu 80-85 C. sambil diaduk dengan

kecepatan konstan hingga seluruh bahan lebur dan homogen. Pengadukan tidak
boleh terlalu cepat supaya tidak terbentuk gelembung-gelembung udara (massa 2).
Selanjutnya dilakukan pencampuran antara massa 1 dan massa 2. Massa 1
dimasukkan perlahan-lahan kedalam massa 2 dengan pemanasan yang tidak
terlalu tinggi (60-65 C) untuk mencegah terjadinya penggumpalan pada zat warna.

Campuran diaduk hingga massa 1 terdispersi merata kedalam massa 2. Setelah


campuran homogen, massa lipstik yang masih cair dituang ke dalam cetakan
lipstik. Kemudian dibiarkan beku selama beberapa saat. Setelah beku, lipstik yang
telah dicetak dikeluarkan dari cetakan lipstik, kemudian dilakukan proses flaming.
Lipstik dilewatkan di atas api sambil diputar-putar sehingga permukaan luar
lipstik menjadi lebih berkilau. Kemudian lipstik dimasukkan dalam wadah (roll
up lipstick).
5.2.2. Prosedur Khusus
a. Perhitungan Rendemen
Perhitungan rendemen dilakukan dengan cara menimbang berat umbi bit
matang yang telah dikumpulkan. Kemudian dibandingkan dengan berat ampas
umbi bit yang telah dihaluskan dan disaring dan berat umbi bit setelah diekstraksi.
Berat umbi bit yang telah diperoleh dari hasil tersebut kemudian dihitung
menggunakan perhitungan rendemen.
i

b. Uji Evaluasi Fisik Sediaan


Pengujian kestabilan fisik pada sediaan lipstik dilakukan untuk
mengetahui pengaruh waktu penyimpanan terhadap kestabilan fisik sediaan.
Karakteristik fisik yang diuji yaitu uji organoleptis (bentuk atau tekstur, bau dan
warna), titik lebur lipstik, kekuatan lipstik, pH sediaan, dan daya oles.
1) Uji Organoleptis
Pemeriksaan secara fisik menggunakan panca indera yang meliputi
pemisahan bentuk, warna, bau, dan rasa (Lauffer, 1985).
2) Uji Titik Lebur Lipstik
Uji titik leleh sediaan dilakukan dengan menggunakan metode pipa
kapiler. Sediaan lipstik dimasukkan ke dalam pipa kapiler dengan cara
menusukkan pipa kapiler tersebut ke dalam sediaan. Kemudian bagian luar pipa
kapiler dibersihkan dari sisa sediaan lipstik yang menempel dengan menggunakan
tisu yang diberi alkohol. Kemudian pipa kapiler tersebut dimasukkan ke dalam
alat melting point tester dan diukur suhu ketika sediaan tersebut meleleh.
Pengujian dilakukan tiga kali untuk masing-masing formula dan kemudian
dihitung suhu rata-ratanya. Syarat lipstik melebur pada metode pipa kapiler adalah
60C (Balsam 1972).
3) Uji Kekuatan Lipstik
Pengamatan terhadap kekuatan lipstik dilakukan dengan cara lipstik
diletakkan horizontal. Pada jarak kira-kira inci dari tepi, digantungkan beban
yang berfungsi sebagai pemberat. Berat beban ditambah secara berangsur-angsur
dengan nilai yang spesifik pada interval waktu 30 detik dan berat dimana lipstik
patah merupakan nilai breaking point (Vishwakarma, et al., 2011).
4) Uji pH Sediaan
Penentuan pH sediaan dilakukan dengan menggunakan alat pH meter.
Sampel di buat dalam konsentrasi 1% yaitu 1 gram sampel dalam 100 ml akuades.
(Rawlins,2003).
i

5) Uji Daya Oles


Uji oles dilakukan secara visual dengan cara mengoleskan lipstik pada
kulit punggung tangan kemudian mengamati banyaknya warna yang menempel
dengan perlakuan 5 kali pengolesan pada tekanan tertentu seperti biasanya kita
menggunakan lipstik. Sediaan lipstik dikatakan mempunyai daya oles yang baik
jika warna yang menempel pada kulit punggung tangan banyak dan merata
dengan beberapa kali pengolesan pada tekanan tertentu. Sedangkan sediaan
dikatakan mempunyai daya oles yang tidak baik jika warna yang menempel
sedikit dan tidak merata (Keithler, 1956).

c. Uji Tempel (Patch Test)


Uji tempel adalah uji iritasi dan kepekaan kulit yang dilakukan dengan
cara mengoleskan sediaan uji pada kulit normal panel manusia dengan maksud
untuk mengetahui apakah sediaan tersebut dapat menimbulkan iritasi pada kulit
atau tidak (Ditjen POM, 1985).
Lokasi uji lekatan adalah bagian kulit panel yang dijadikan daerah lokasi
untuk uji tempel. Biasanya yang paling tepat dijadikan daerah lokasi uji tempel
adalah bagian punggung, lengan tangan, lipatan siku, dan bagian kulit di belakang
telinga (Ditjen POM, 1985).

d. Uji Tingkat Kesukaan (Hedonic Test)


Uji kesukaan (hedonic test) merupakan metode uji yang digunakan untuk
mengukur tingkat kesukaan terhadap produk dengan menggunakan lembar
penilaian. Data yang diperoleh dari lembar penilaian ditabulasi dan ditentukan
nilai mutunya dengan mencari hasil rerata pada setiap panelis pada tingkat
kepercayaan 95%. Untuk menghitung interval nilai mutu rerata dari setiap panelis
digunakan rumus sebagai berikut (BSN, 2006):
i

Keterangan: n = banyaknya panelis


S2 = keseragaman nilai
1,96 = koefisien standar deviasi pada taraf 95%
x = nilai rata-rata
xi = nilai dari panelis ke i, dimana i = 1, 2, 3, ...n;
s = simpangan baku
P = tingkat kepercayaan
= rentang nilai
Kriteria panelis (BSN, 2006):
a. Berbadan sehat
b. Tertarik terhadap uji yang dilakukan dan mau berpartisipasi terhadap
pengujian
c. Konsisten dalam mengambil keputusan
i

BAB VI
HASIL PENELITIAN YANG DIHARAPKAN

Hasil penelitian yang diharapkan adalah diketahui rendemen ekstrak umbi


bit (Beta vulgaris L.) yang dihasilkan, mengetahui bahwa ekstrak umbi bit (Beta
vulgaris L.) dapat digunakan sebagai pewarna dalam formulasi lipstik, mengetahui
formulasi sediaan lipstik dari ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.), dan mengetahui
stabilitas fisik sediaan lipstik dengan ekstrak umbi bit (Beta vulgaris L.) sebagai
zat warna.
i

DAFTAR PUSTAKA

Astawan, M. dan A.L. Kasih. 2008. Khasiat Warna-Warni Makanan. Gramedia


Pustaka Utama: Jakarta

Badan Standar Nasional. 2006. Petunjuk Pengujian Organoleptik


dan atau Sensori. Diakses tanggal 16 Januari 2012.
http://www.scribd.com/doc/
65447618/SNI-01-2346-2006

Balsam, M.S. 1972. Cosmetic Science and Technology Second Edition. Jhon Willy
and Son, Inc: London

BPOM RI. 2003. Keputusan Kepala Badan Pengawasan Obat dan Makanan
Republika Indonesia Nomor HK.00.05.4.1745 tentang kosmetik.

Coultate, T.P. 1996. Food The Chemistry Of Its Components. 3nd Edition. The
Royal Society And Chemistry Company Cambridge.

Dalimartha, S dan Adrian, F. 2013. Khasiat Buah dan Sayur. Penebar Swadaya:
Jakarta

Ditjen POM. 1985. Formularium Kosmetika Indonesia. Departemen kesehatan


RI: Jakarta

Ditjen POM. 1995. Farmakope Indonesia Edisi IV. Departemen. Kesehatan RI:
Jakarta

Ditjen POM. 2000. Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. Cetakan
Pertama. Depkes RI: Jakarta

Draelos, Z. D., dan Lauren A. Thaman. 2006. Cosmetic Formulation of Skin Care
Product. Taylor and Francis Group : New York

Harborne, J. B. 1987. Metode Fitokimia. ITB : Bandung

Havlikova, L.K., Mikova, K. 1983. Heat Stability of Betacyanins. Lebensm


Unters Forsch

Jellinek, J.S. 1976. Formulation and Function of Cosmetics. Wiley. Interscience:


New York

Jeszka, J. W. 2007. Food Colorants, dalam Sikorski, Z. E. (Ed). Chemical and


Functional Properties of Food Component. CRC Press LLC: New York
i

Keithler. 1956. Formulation of Cosmetic and Cosmetic Specialities. Drug and


Cosmetic Industry: New York

Ketaren, S. 1986. Pengantar Teknologi Minyak dan Lemak Pangan. Cetakan


Pertama. UI-Press: Jakarta

Lauffer, G.I.P. 1985. Lipstick. In: Balsam M.S. Sagarin E, Editor. Cosmetic
Science and technology. Vol. I. Edisi Kedua. WileyInterscience: New-York

Poucher, J. 2000. Poucher's Perfumes, Cosmetics and Soaps. Edisi Kesepuluh.


Kluwer Academic Publisher: London

Rawlins, E. A. 2003. Bentleys Textbook of Pharmaceutics.18th Ed. Bailierre


Tindall: London

Rubatzky, E. dan Yamaguchi, M. 1999. Sayuran Dunia: Prinsip, Produksi, dan


Gizi, Jilid 3(diterjemahkan dari: World Vegetables: Principles,
Production, and Nutritive Values, penerjemah: C. Herison). Institut
Teknologi Bandung: Bandung

Scheid Ricked C. 2012. Woelfels Dental Anatomy. Lippincott Williams dan


Wilkins: Philadelphia

Senzel, A. 1977. Newburger's Manual of Cosmetic Analysis. Edisi Kedua.


Association of Official Analytical Chemists, Inc: Washington DC

Splittstoesser, W. E., 1984. Vegetable Growing Handbook. Van Nostrand


Reinhold Company: New York

Sunarjono H.H. 2009. Berkebun 21 Jenis Tanaman Buah. Penebar Swadaya:


Jakarta

Tranggono, R.I.S dan Latifah, F. 2007. Buku Pegangan Ilmu Pengetahuan


Kosmetik. Gramedia Pustaka Utama: Jakarta

Vishwakarma, B., Sumeet, D., Kushagra, D., dan Hemant, J. 2011. Formulation
And Evaluation of Herbal Lipstick. International Journal of Drug
Discovery & Herbal Research. 1 (1): 18-19

Wasiaatmadja, SM. 1997. Penuntun ilmu kosmetik medik. UI-Press: Jakarta

Wirakusumah. 2007. Jus Buah dan Sayuran. Swadaya: Jakarta