Anda di halaman 1dari 11

Dolphin pada Struktur Pelabuhan

apakah ada yang tau mengenai istilah dolphin atau lumba2 pada dunia sipil?...hehe
berikut penjelasannya....

Dolphin adalah konstruksi yang digunakan untuk menambat kapal tanker berukuran besar
yang biasanya digunakan besama sama dengan pier dan wharf untuk memperpendek
panjang bangunan tersebut. Alat penambat ini direncanakan untuk bisa menahan gaya
horizontal yang ditimbulkan oleh benturan kapal, tiupan angin, dorongan arus yang mengenai
badan kapal pada waktu ditambatkan. Gaya-gaya tersebut dapat ihitng dengan cara yang
sama seperti dalam perencanaan dermaga. Dolphin dapat dibedakan menjadi dua macam
yaitu dolphin penahan (breasting dolphin) dan dolphin penambat (mooring dolphin).
Dolphin penahan mempunyai ukuran lebih besar, karena dia direncanakan untuk menahan
benturan kapal ketikah berlabuh dan menahan tarikan kapal karena tiupan angin, arus dan
gelombang. Alat ini dilengkapi dengan fender untuk menahan benturan kapal dan boler untuk
menempatkan tali kapal, guna menggerakkan kapal di sepanjang dermagadan menahan tarika
kapal. Dolphin penambat tidak digunakan untuk menahan benturan, tetapi hanya sebagai
penambat.
Pengaturan mooring dan breasting dolphin adalah sebagai berikut : penambatan kapal pada
MD dalam harus tegak lurus dengan sisi kapal. Pada MD bagian tengah dan luar seharusnya
membentuk sudut < 150 terhadap garis tegak lurus bidang kapal, sudut yang terbentuk saat
menambat tali pada boulder tidak boleh lebih dari 100.
Untuk seluruh MD sebaiknya digunakan pengait yang mudah dilepaskan. Struktur MD di
tempatkan dengan jarak tertentu di belakang berthing line. Jarak MD sebesar 35-50 m dari
BD. Letak MD biasanya dengan mensejajarkan sumbu tali dengan arah arus. Jika arah arus
perairan lemah, letak tambatannya dibuat parallel dengan arah angin. Catwalk menhubungkan
antara struktur MD dan struktur utama jetty. Tata letak dolphin dihitung dengan perumusan
seperti gambar dibawah ini

meca

4. DESAIN FONDASI BREASTING DOLPHIN


4.1. Sistem Fondasi Breasting Dolphin

Sistem fondasi breasting dolphin terdiri dari kelompok tiang-tiang baja (group of steel pipe
pile) yang diikat dengan pile cap beton pada bagian atas. Steel pipe pile yang digunakan
terdiri dari tiang tegak dan tiang miring.

Dimensi serta mutu steel pipe pile yang digunakan adalah :

Outer Diameter (OD) = 812 mm


Thickness (t) = 16 mm
Mutu baja : BJ 37, fy = 2400 kg/cm2
4.2. Tipe Breasting Dolphin
Berdasarkan tipe kapal yang akan bersandar dan peralatan yang akan ada pada deck dolphin
maka ke enam belas breasting dolphin dikelompokkan kedalam 4 tipe tergantung dari luas
deck yang dibutuhkan, seperti dirangkumkan pada Tabel-2.

Perlu dicatat bahwa kebutuhan luas pile cap untuk kebutuhan fondasi dari keseluruhan
dolphin, kecuali dolphin B13 dan B14, sebenarnya hanya 4m x 4m, oleh karena itu untuk
memenuhi kebutuhan deck area untuk peralatan, dipenuhi dengan menambahkan cantilever
beam + concrete deck dengan panjang 1 m untuk Tipe-2 dan 2.5 m untuk Tipe-3. Sketsa
denah fondasi serta potongan untuk masing-masing tipe breasting dolphin disajikan pada
Gbr.-3.1 dan 3.2.
Gbr.3.1.: Denah dan Potongan Breasting Dolphin, (A) Tipe-1 dan (B) Tipe-2
Gbr.3.2.: Denah dan Potongan Breasting Dolphin, (C) Tipe-3 dan (D) Tipe-4

4.3. Beban-Beban Yang Bekerja Pada Breasting Dolphin Beban-


beban yang bekerja pada breasting dolphin terdiri dari ; a. Beban
Vertikal (DL dan LL)
DL terdiri dari : berat sendiri breasting dolphin, berat fender, berat bolard, berat pipe rack,
berat pompa, berat catwalk.

b. Beban Tumbukan Kapal (Berthing Load)

Berthing energy dihitung dengan menggunaka formula sbb :


dimana :
E = Berthing load ( ton-m )
w1 = Displacement tonnage ( ton )
v = Berthing speed ( m/s ) = 0.15 m/s
g = Gravity acceleration = 9.8 m/ s2
Ce = Eccentricity factor
Cm= Virtual mass factor
Cs = Softness factor
Cc = Berth Configuration coefficient

Dari besarnya berthing load, ditentukan fender yang dipakai, dan masing-masing tipe fender
memberikan gaya lateral pada dolphin seperti dibawah ini.

Untuk kapal 5000 DWT Berthing load= 9.77 ton-m


Dipakai Fender Bridgestone Tipe FV005-4-2 dengan kemampuan menyerap energy sebesar
10 ton-m. Reaction force/Gaya lateral = 75 ton

Untuk kapal 750 DWT > Berthing load = 2.51 ton-m


Dipakai Fender Bridgestone Tipe FV005-4-4 dengan kemampuan menyerap energy sebesar 5
ton-m. Reaction force/Gaya lateral = 38 ton

c. Beban Mooring
Untuk kapal 5000 DWT Gaya bollard = 350 kN (horizontal)
Untuk kapal 750 DWT Gaya bollard = 150 kN (horizontal)

Untuk desain, perlu dimasukkan gaya bollard arah vertical sebesar 50% gaya bollard
horizontal.

d. Beban Environmental
Beban Arus (Current Load) pada Kapal
Beban Arus (Current Load) pada Pile
dimana kecepatan arus = 1.5 m/sec.

Current load baik pada kapal maupun pada tiang dihitung dengan rumus berikut:

dimana:
R = Gaya horizontal akibat arus: Utk kapal, pada luas basah kapal arah tegak lurus
arus; Utk pile, pada penampang basah tiang dalam arah tegak lurus arus.
p = Water mass density
C = Constant: Utk kapal = Coefficient of Fluid Pressure, tergantung perbandingan water
depth dan draft kapal. Utk pile = Drag Force Coefficient, tergantung pada bentuk pile:
circular tergantung Reynold Number dan surface roughness, non circular tergantung angle of
incident.
V = Kecepatan arus.
As = Luas basah penampang kapal atau tiang yang tegak lurus arah arus.

e. Beban Gempa
Gempa statik ekivalen dihitung dengan rumus sbb:

dimana:
Vi = Gaya gempa static ekivalen
C1 = koefisien gempa tergantung wilayah gempa
I = Faktor keutamaan
R = Faktor reduksi
Wt = Total DL.

Rangkuman data beban pada breasting dolphin disajikan pada Tabel-3.

Kombinasi beban yang digunakan dalam analisa breasting dolphin adalah sebagai berikut :

Untuk Breasting Dolphin Tipe-1, Tipe-2, dan Tipe-3


Load combination 1 = DL + LL + B + CP
Load combination 2 = DL + LL + M + C + CP
Load combination 3 = DL + LL + M + C + CP Ex 0.3 Ey
Load combination 4 = DL + LL + M + C + CP 0.3 Ex Ey
Load combination 5 = DL + LL + CP Ex 0.3 Ey
Load combination 6 = DL + LL + CP 0.3 Ex Ey

Untuk Breasting Dolphin Tipe-4


Load combination 1a = DL + LL + B(5000DWT) + CP
Load combination 1b = DL + LL + B(750DWT) + CP
Load combination 1c = DL + LL + B(5000DWT) + CP + M(750DWT) + C(750DWT)
Load combination 1d = DL + LL + B(750DWT) + CP + M (5000DWT) + C(5000DWT)
Load combination 2a = DL + LL + M(5000DWT) + C(5000DWT) + CP
Load combination 2b = DL + LL + M(750DWT) + C(750DWT) + CP
Load combination 3 = DL + LL + M(5000DWT) + C(5000DWT) + CP Ex 0.3Ey
Load combination 4 = DL + LL + M(5000DWT) + C(5000DWT) + CP 0.3 Ex 1.0 Ey
Load combination 5 = DL + LL + CP Ex 0.3 Ey
Load combination 6 = DL + LL + CP 0.3 Ex Ey

dimana :
DL = Dead Load
LL = Live Load
B = Beban Tumbukan Kapal (Berthing Load)
M = Beban Mooring
C = Beban Arus (Current Load) pada Kapal
CP = Beban Arus (Current Load) pada Pile
Ex, Ey = Beban Gempa arah X dan Y

4.4. Daya Dukung Tiang


Untuk mengecheck reaksi tiang hasil analisa GROUP, perlu diketahui daya dukung tarik dan
tekan dari fondasi tiang. Hasil perhitungan daya dukung tiang disajikan pada Tabel-4.

4.5. ANALISA BREASTING DOLPHIN


a. Metoda Analisa
Analisa breasting dolphin yang dibebani gaya-gaya seperti diuraikan diatas, dilakukan
menggunakan program GROUP 3D dari Ensoft, USA. Penggunaan program ini dipercaya
akan memberikan analisa dengan lebih akurat, dibandingkan jika menggunakan program SAP
yang biasa digunakan perencana dermaga dengan background structural engineering.
Alasannya adalah karena GROUP 3D mempunyai kemampuan yang lebih baik untuk
memodel tahanan tanah. Gaya-gaya yang bekerja pada suatu dolphin, meliputi gaya aksial,
gaya lateral, dan momen dipindahkan dulu ketitik beratnya, baru dilakukan analisa.
Pemodelan konfigurasi tiang yang digunakan dalam analisa dengan program GROUP 3D
disajikan pada Gbr.-4.1 untuk breasting dolphin Tipe-1, Tipe-2, and Tipe-3; dan pada Gbr.-4.2
untuk breasting dolphin Tipe-4.
(a) Birds View (b) Side View

Gbr-4.1: Pemodelan Konfigurasi Tiang pada Analisa dengan Program GROUP


3D Untuk Breasting Dolphin Tipe-1, Tipe-2, and Tipe-3
(a) Birds View (b) Side View

Figure-4.2 : Pemodelan Konfigurasi Tiang pada Analisa dengan Program GROUP


3D Untuk Breasting Dolphin Tipe-4

b. Hasil Analisa
Rangkuman reaksi tiang maksimum dan stress tiang maksimum disajikan pada Tabel- 5.1 s/d
5.4. Dari hasil analisa pada semua tipe Breasting Dolphin pada Tabel 5.1 s/d 5.4 dapat
disimpulkan sbb:
Reaksi tiang maksimum tekan = 1080 kN Qa tekan = 2900 kN ok
Reaksi tiang maksimum tarik = 639 kN Qa tarik = 1300 kN ok
Check Stress Pada Tiang
Mutu Baja BJ37 Yield stress (fy) = 2400 kg/cm2, dan Allowable stress = 1600 kg/cm2
Dari hasil analisa, maksimum stress pada tiang = 1480 kg/cm2 Allowable stress = 1600
kg/cm2 ok. Contoh pile stress contour disajikan pada Gbr.- 5. Dari gambar tersebut dapat
dilihat bahwa stress maksimum terjadi pada kepala tiang.

Note : Unit Stress in kPa

Gbr-5 : Pile Stress Contour Breasting Dolphin Tipe-3 Load Comb. 3

Anda mungkin juga menyukai