Anda di halaman 1dari 8

SNI

Standar Nasional Indonesia


SNI 03-6848-2002

Metode penguji berat jenis batang kayu dan kayu


struktur bangunan

ICS 79.040 Badan Standarisasi Nasional BSN


Daftar isi

1 Deskripsi ...................................................................................... 1
1.1 Ruang Lingkup............................................................................. 1
1.2 Pengertian .................................................................................... 1
2 Ketentuan ..................................................................................... 2
2.1 Umum .......................................................................................... 2
2.2 Teknis........................................................................................... 2
3 Cara Uji........................................................................................ 3
4 Laporan Hasil Uji......................................................................... 4
Lampiran A Daftar Istilah........................................................................ 5
Lampiran B Formulir Hasil Pengujian..................................................... 6
Metode penguji berat jenis batang kayu dan kayu struktur bangunan

1 DESKRIPSI

1.1 Ruang Lingkup

Metode Pengujian Berat Jenis mencakup ketentuan-ketentuan yang harus dipenuhi baik
secara umum maupun teknis serta cara pengujian berat jenis yang dilakukan dengan cara
mengebor atau melubangi bagian struktur dari kayu yang sulit dilakukan dengan cara
konvensional dengan perhitungan berdasarkan berat kering oven dan volume pada saat
pengujian.

1.2 Pengertian

Yang dimaksud dengan:

1) berat jenis adalah berat pervolume benda tertentu dari suatu bahan dibagi dengan
berat air pada volume yang sama.
2) kadar air adalah banyaknya air yang ada di dalam kayu, yang umumnya dinyatakan
sebagai persen terhadap berat kering oven kayu.
3) kondisi basah adalah kondisi pada saat kayu memiliki kadar air di alas titik jenuh
serat.
4) kondisi kering oven adalah suatu kondisi dimana bila kayu benda telah tidak
mengandung air sama sekali setelah dikeringkan dengan menggunakan oven yang
dapat ditunjukan dengan tercapainya berat konstan kayu setelah dikeringkan pada
suhu (103 2) C
5) kondisi !caring udara adalah suatu kondisi dimana kayu telah mencapai kadar air
yang sesuai dengan kondisi suhu dan kelembaban udara rata-rata sekitarnya yaitu
sekitar 15 C.
6) titik jenuh serat adalah suatu kondisi dimana dinding sel kayu telah jenuh air namun
di dalam rongga sel tidak terdapat air oleh gaya kap ler, pada umumnya pada kadar
air 25-30 % yang ditentukan berdasarkan berat kering oven.
7) kayu stuktur bangunan adalah bagian bangunan yang mengalami pembebanan dan
terbuat dari: kayu;
8) batang kayu adalah bagian dari pohon yang merupakan bagian utama atau badan
pohon tersebut.

2 KETENTUAN

2.1 Umum

Ketentuan umum yang harus dipenuhi adalah sebagai berikut:

1) hasil pengujian harus disallkan oleh pejabat berwenang yang ditunjuk sebagai
penanggung jawab dengan mencantumkan nama, Wilda Langan dan tanggal
pengesahan.

2) laporan pengujian diberi nomor kode dan tanggal pelaporan dan harus disahkan oleh
pejabat berwenang.

2.2 Teknis

2.2.1 Peralatan

Peralatan yang digunakan untuk pembuatan benda uji adalah:


1) bor Forstner (tanpa ulir);
2) tusukan untuk mengukur penambahan inti (increment core).

2.2.2 Pengeboran

Pengeboran untuk memperoleh benda/bagian uji harus dilakukan:


1) Sedemikian rupa sehingga tidak merusak infrastruktur.
2) diameter maupun dalarnya lubang harus cukup namun tidak boleh terlalu
besar dapat mempengaruhi kekuatan struktur.
3) secara hati-hati agar tidak ada serpih yang terbuang
4) ditutup rapat agar tidak menyerap kelembaban atau kehilangan
kelembabannya.

2.2.3 Benda Uji

Benda uji berat jenis harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:


1) mewakili bahan yang diuji
2) berbentuk serbuk hasil pengeboran bila menggunakan bor Porstner.

2.2.4 Pengukuran

Pengukuran harus dilaksanakan sebagai berikut:


1) dimensi ukur dengan ketelitian 0,3 %
2) berat diukur dengan ketelitian 0,2 %
3) diameter penusuk dan dalarnnya lubang harus diukur secara akurat.

2.2.5 Volume
Penangganan hasil pengeboran harus dilaksanakan sebagai berikut :

2.2.6 Pengeringan Benda Uji


Pengeringan benda uji harus dilakukan pada oven yang suhunya dapat dijaga sebesar (103 +
2) C.

3 CARA UJI
Prosedur pengujian berat jenis tiang kayu dan bagian struktur kayu yang masih berdiri dapat
dilakukan dengan cara berikut:

1) bor batang atau bagian kayu struktur dengan alat yang memenuhi ketentuan 2.2.2 pada
tempat-tempat tertentu dengan tetap memenuhi ketentuan pasal 2.2.3 sehingga dapat
memenuhi ketentuan benda uji sesuai pasal 2.2.4 kemudian tutup kembali bekas
pengeboran.
2) ukur diameter dan dalamnya lubang untuk menentukan volume contoh uji bor forstner
atau ukur diameter dan panjang core untuk menentukan volume untuk uji bor
increment;
3) kumpulkan serbuk tangan tetap mengikuti ketentuan 2.2.6 dan kemudian timbang
sesuai 2.2.5 untuk memperoleh berat awal (BA)
4) keringkan serpih (bahan uji) dalam oven yang memenuhi ketentuan 2.2.6 sampai
beratnya konstan atau diperoleh berat kering oven (BKO).
5) tetapkan kadar air sebagai berikut :

BA - BKO
KA = x 100 .............................................................. 1)
BKO

Keterangan:
KA : Kadar Air
BA : Berat Awal
BKO : Berat Kering Oven

6) hitung berat jenis sebagai berikut:

BJ= K BKO/V ............................................................................. 2)

Keterangan :
BJ : Berat jenis
BKO : Berat jenis oven
K : konstanta, 1000 (berat dalam gr dan dimensi dalam mm)
V : Volume berdasarkan diameter tusukan dan dalamnya lubang

4 LAPORAN HASIL UJI

Laporan hasil uji harus memuat sekurang-kurangnya pernyataan sebagai berikut :


1) identitas laboratorium penguji
2) tanda tangan dan nama jelas pelaksana pengujian
3) tanda tangan dan nama jelas penanggung jawab pengujian
4) cap resmi laboratorium penguji
5) kadar air contoh uji pada saat pengujian
6) cara pengukuran volume yang digunakan
LAMPIRAN A
DAFTAR ISTILAH

berat jenis : specific gravity


kadar air : moisture content
berat kering oven : oven dry weight
volume basah : green volume
penambahan inti : increment cores
tusukan forstner : forstner bit.
LAMPIRAN B

FORMULIR LAPORAN HASIL PENGUJIAN

JUMLAH CONTOH UJI : DITERIMA :


PEMILIK : SELESAI :
JENIS BAHAN : NAMA PENGUJI :

HASIL PENGUJIAN BERAT JENIS

Alat Tusukan Forstner

No Contoh Diameter Dalamnya Volume BB (gr) BKO (gr) KA BJ


tusukan (mm) Lubang (mm) (mm3) (%) ---

Rara-rata
SD
CV

Mengetahui/Menyetujui Penanggung Jawab Pengujian,

(..) (..)

Alat Bor Increment

No Contoh Diameter Lubang Volume BB (gr) BKO (gr) KA BJ


Bor Lore (mm3) (%) ---

Rara-rata
SD
CV

Keterangan :
SD : Standar deviasi
CV : Koefisien variasi

Mengetahui/Menyetujui Penanggung Jawab Pengujian,

(..) (..)