Anda di halaman 1dari 15

Jumat, 26 Oktober 2012

MAKALAH AQIDAH ISLAM

Dosen : saparuddin, S.Ag.M.Ag


MAKALAH AQIDAH ISLAM
Diajukan sebagai tugas mata kuliah

pendidikan agama islam

Disusun oleh :
ARDIANSYAH 1220221047
ARYANTO 1220221043

FAKULTAS TEKNIK JURUSAN ELEKTRO


UNIVERSITAS FAJAR
2012

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................ 3

DAFTAR ISI............................................................................................................. 2
BAB I PENDAHULUAN....................................................................................... 4

A. Latar Belakang masalah........................................................................................ 4

B. Tujuan penulisan.................................................................................................... 5

BAB II PEMBAHASAN TEORI........................................................................... 5

A. Pengertian aqidah.................................................................................................. 5

B. Ruang lingkup pembahasan aqidah....................................................................... 5

C. Kemahaesaan allah................................................................................................ 6

D. Kiamat, hukum alam, dan akhirat......................................................................... 7

E. Peranan malaikat, dan makhluk ghaib lainnya serta pengaruhnya terhadap manusia

F. Tugas dan peranan Nabi dan Rasul.......................................................................

G. Fungsi Kitab suci yang dibawa Rasul...................................................................

H. Pengertian qadha dan qadar..................................................................................

BAB III PENUTUP................................................................................................. 10

A. Kesimpulan........................................................................................................... 10

B. Saran...................................................................................................................... 10

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................. 11
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta karunia-
Nya kepada kami sehingga kami berhasil menyelesaikan Makalah ini yang alhamdulillah tepat
pada waktunya yang berjudul AQIDAH ISLAM

Makalah ini berisikan tentang informasi Pengertian AQIDAH ISLAM atau yang lebih
khususnya membahas pengertian aqidah islam,ruang lingkup pembahasan aqidah ,kemahaesaan
allah dan lain-lain. Diharapkan Makalah ini dapat memberikan informasi kepada kita semua
tentang AQIDAH ISLAM

Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran
dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi kesempurnaan makalah
ini.

Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan serta dalam
penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Allah SWT senantiasa meridhai segala
usaha kita.
Amin.

Makassar, 8 Nopember 2012

Penyusun

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Segala sesuatu yang Allah SWT ciptakan bukan tanpa sebuah tujuan. Allah SWT
menciptakan bumi beserta isinya, menciptakan sebuah kehidupan di dalamnya, bukanlah tanpa
tujuan yang jelas. Sama halnya dengan Allah SWT menciptakan manusia. Manusia diciptakan
oleh Allah SWT tidak sia-sia, manusia diciptakan sebagai khalifah di bumi untuk mengatur atau
mengelola apa yang ada di bumi beserta segala sumber daya yang ada.
Di samping kita sebagai manusia harus pandai-pandai mengelola sumber daya yang ada,
sebagai seorang manusia juga tidak boleh lupa akan kodratnya yakni menyembah sang Pencipta,
Allah SWT, oleh karena itu manusia harus mempunyai aqidah yang lurus agar tidak menyimpang
dari apa yang diperintahkan Allah SWT.
Penyempurna aqidah yang lurus kepada Alla SWT tidak luput dari aqidah yang benar
kepada Malaiakat-Malaikat Allah, Kitab- kitab yang diturunkan oleh Allah kepada para Rosul-
rosul Allah untuk disampaikan kepada kita, para umat manusia.

1.2 Rumusan Masalah

1. Apakah aqidah itu?


2. Apakah sumber dari aqidah?
3. Bagaimana aqidah jika di tinjau dari ayat-ayat Al Quran?
4. Apakah manfaat aqidah ?

1.3 Tujuan Penulisan


Makalah ini ditulis dengan tujuan agar kita lebih memahami apa itu aqidah secara
etimologis dan terminologis, sumber-sumber aqidah, pengertian aqidah yang ditinjau dari ayat-
ayat Al Quran, ruang lingkup pembahasan dan manfaat dari aqidah untuk seorang muslim

BAB II PEMBAHASAN
AQIDAH ISLAM
Pengertian Aqidah Secara Bahasa (Etimologi) :

Kata "aqidah" diambil dari kata dasar "al-aqdu" yaitu ar-rabth (ikatan), al-Ibraam
(pengesahan), al-ihkam (penguatan), at-tawatstsuq (menjadi kokoh, kuat), asy-syaddu biquwwah
(pengikatan dengan kuat), at-tamaasuk (pengokohan) dan al-itsbaatu (penetapan). Di antaranya
juga mempunyai arti al-yaqiin (keyakinan) dan al-jazmu (penetapan).
Aqidah artinya ketetapan yang tidak ada keraguan pada orang yang mengambil
keputusan. Sedang pengertian aqidah dalam agama maksudnya adalah berkaitan dengan
keyakinan bukan perbuatan. Seperti aqidah dengan adanya Allah dan diutusnya pada Rasul.
Bentuk jamak dari aqidah adalah aqa-id.
Aqidah islam itu sendiri bersumber dari Al-Quran dan As Sunah, bukan dari akal atau
pikiran manusia. Akal pikiran itu hanya digunakan untuk memahami apa yang terkandung pada
kedua sumber aqidah tersebut yang mana wajib untuk diyakini dan diamalkan.

Pengertian Aqidah Secara Istilah (Terminologi)

Aqidah menurut istilah adalah perkara yang wajib dibenarkan oleh hati dan jiwa menjadi
tenteram karenanya, sehingga menjadi suatu kenyataan yang teguh dan kokoh, yang tidak
tercampuri oleh keraguan dan kebimbangan.

Pengertian aqidah menurut hasan al-Banna

"Aqa'id bentuk jamak rai aqidah) adalah beberapa perkara yang wajib diyakini kebenarannya
oleh hati, mendatangkan ketentraman jiwa yang tidak bercampur sedikit dengan keraguan-
raguan".

Menurut Abu Bakar Jabir al-Jazairy:

"Aqidah adalah sejumlah kebenaran yang dapat diterima secara umum oleh manusia berdasarkan
akal, wahyu dan fitrah. Kebenaran itu dipatrikan oleh manusia di dalam hati serta diyakini
keshahihan dan keberadaannya secara pasti dan ditolak segala sesuatu yang bertentangan dengan
kebenaran itu.

Untuk lebih memahami definisi diatas kita perlu mengemukakan beberapa catatan tambahan
sebagai berikut:

1. Ilmu terbagi dua:

Pertama ilmu dharuri yaitu Ilmu yang dihasilkan oleh indera, dan tidak memerlukan dalil.
Misalnya apabila kita melihat tali di hadapan mata, kita tidak memerlukan lagi dalil atau bukti
bahwa benda itu ada.

Kedua adalah ilmu nazhari yaitu. Ilmu yang memerlukan dalil atau pembuktian.
Misalnya ketiga sisi segitiga sama sisi mempunyai panjang yang sama, memerlukan dalil bagi
orang-orang yang belum mengetahui teori itu. Di antara ilmu nazhari itu, ada hal-hal yang karena
sudah sangat umum dan terkenal tidak memerlukan lagi dalil. Misalnya kalau sebuah roti
dipotong sepertiganya maka yang du pertiganya tentu lebih banyak dari sepertiga, hal itu tentu
sudah diketahui oleh umum bahkan anak kecil sekalipun. Hal seperti ini disebut badihiyah. Jadi
badihiyah adalah segala sesuatu yang kebenarannya perlu dalil pemuktian, tetapi karena sudah
sangat umum dan mendarah daging maka kebenaran itu tidak lagi perlu pembuktian.

2. Setiap manusia memiliki fitrah mengakui kebenaran (bertuhan), indera untuk mencari
kebenaran, akal untuk menguji kebenaran dan memerlukan wahyu untuk menjadi pedoman
menentukan mana yang benar dan mana yang tidak. Tentang Tuhan, musalnya, setiap manusia
memiliki fitrah bertuhan, dengan indera dan akal dia bisa membuktikan adanya Tuhan, tetapi
hanya wahyulah yang menunjukkan kepadanya siapa Tuhan yang sebenarnya.

3. Keyakinan tidak boleh bercampur sedikitpun dengan keraguan. Sebelum seseorang sampai ke
tingkat yakin dia akan mengalami beberapa tahap.

Pertama: Syak. Yaitu sama kuat antara membenarkan sesuatu atau menolaknya.
Kedua: Zhan. Salah satu lebih kuat sedikit dari yang lainnya karena ada dalil yang
menguatkannya.

Ketiga: Ghalabatu al-Zhan: cenderung labih menguatkan salah satu karena sudah meyakini dalil
kebenarannya. Keyakinan yang sudah sampai ke tingkat ilmu inilah yang disebut dengan aqidah.

4. Aqidah harus mendatangkan ketentraman jiwa. Artinya lahirnya seseorang bisa saja pura-pura
meyakini sesuatu, akan tetapi hal itu tidak akan mendatangkan ketenangan jiwa, karena dia harus
melaksanakan sesuatu yang berlawanan dengan keyakinannya.

5. Bila seseorang sudah meyakini suatu kebenaran, dia harus menolak segala sesuatu yang
bertentangan dengan kebenaran itu. Artinya seseorang tidak akan bisa meyakini sekaligus dua
hal yang bertentangan.

6. Tingkat keyakinan (aqidah) seseorang tergantung kepada tingkat pemahaman terhadap dalil.
Misalnya:

- Seseorang akan meyakini adanya negara Sudan bila dia mendapat informasi tentang Negara
tersebut dari seseorang yang dikenal tidak pernah bohong.

- Keyakinan itu akan bertambah apabila dia mendapatkan informasi yang sama dari beberapa
orang lain, namun tidak tertutup kemungkinan dia akan meragukan kebenaran informasi itu
apabila ada syubhat (dalil-dalil yang menolak informasi tersebut).

- Bila dia menyaksikan foto Sudan, bertambahlah keyakinannya, sehingga kemungkinan untuk
ragu semakin kecil.

- Apabila dia pergi menyaksikan sendiri negeri tersebut keyakinanya semakin bertambah, dan
segala keraguannya akan hilang, bahkan dia tidak mungkin ragu lagi, serta tidak akan mengubah
pendiriannya sekalipun semua orang menolaknya.

- Apabila dia jalan-jalan di negeri Sudan tersebut dan memperhatikan situasi kondisinya
bertambahlah pengalaman dan pengetahuanya tentang negeri yang diyakininya itu. [4]

Dalam pengertian lain aqidah berarti pemikiran menyeluruh tentang alam, manusia, dan
kehidupan, dan tentang apa-apa yang ada sebelum dan sesudah kehidupan dunia, serta hubungan
kehidupan dengan apa yang ada sebelum dan sesudah kehidupan dunia.
Pemikiran menyeluruh inilah yang dapat menguraikan uqdah al-kubra (permasalahan besar)
pada diri manusia, yang muncul dari pertanyaan-pertanyaan; siapa yang menciptakan alam
semesta dari ketiadaannya? Untuk apa semua itu diciptakan? Dan ke mana semua itu akan
kembali (berakhir)? [5]

B. Ruang Lingkup Pembahasan Aqidah

Menurut Hasan al-Banna sistematika ruang lingkup pembahasan aqidah adalah:

1. Ilahiyat
Yaitu pembahasan tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan Ilahi seperti wujud Allah
dan sifat-sifat Allah, dan lain-lain

2. Nubuwat
Yaitu pembahasan tentang segala seuatu yang berhubungan dengan Nabi dan Rasul, termasuk
pembahasan tentang Kitab-Kitab Allah, mu'jizat, dan lain sebagainya.
3. Ruhaniyat
Yaitu pembahsasan tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan alam metafisik seperti
malaikat, Jin, Iblis, Syaitan, Roh dan lain sebagainya.

4. Sam'iyyat
Yaitu pembahahasan tentang segala sesuatu yang hanya bisa diketahui lewat sam'I (dalil naqli
berupa Al-Quran dan Sunnah) seperti alam barzakh, akhirat, azab kubur, tanda-tanda kiamat,
surga neraka dan lainnya.

C. Kemahaesaan Allah
Allah adalah esa; satu dalam dzat, sifat dan karya-nya.Keesaan Allah merupakan gambaran
kemahakuasaan-Nya yang tidak tertandingi oleh apa dan siapapun, sebab selain Dia adalah
ciptaan-Nya belaka. Tauhid merupakan keyakinan akan keesaan Allah, yaitu keyakinan bahwa
tidak ada Tuhan selain Allah.
Keyakinan akan keesaan Allah merupakan ciri utama dari agama Islam yang berbeda dengan
agama-agama lainnya di dunia.
Keesaan Allah dalam ajaran Islam berbeda dengan keyakinan monoteistik pada agama Yahudi
dan Nasrani. Tauhid merupakan keyakinan akan keesaan Allah yang meniadakan segala unsur
yang lain. Satu bukanlah terdiri dari unsur-unsur atau bagian dari bilangan, tetapi satu yang utuh.
Keesaan Allah dalam keyakinan muslim bukan hanya berupa pengetahuan dan pengakuan tetapi
mendorong dalam membentuk perilaku dan sikap tauhid yang diawali dengan persaksian melalui
syahadat. Syahadatain berbunyi:
Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah
Rasulullah Pengakuan dan keyakinan bahwa tidak ada Tuhan selain Allah
mengandung arti bahwa tidak ada bentuk apapun yang dipertuhankan selain Allah. Artinya hanya
Allah-lah satu-satunya Tuhan bagi seorang muslim. Tuhan diartikan sebagai segala sesuatu yang
mendominasi diri, atau yang membuat orang tergantung kepadanya.
Apabila ada seseorang memiliki sesuatu baik orang maupun barang atau kedudukan, apabila
dominan dan membuat orang itu tergantung kepadanya, maka orang itu tidaklah bertauhid.
Karena itu, persaksian yang dinyatakan dalam syahadat itu tidak terbatas pada ucapan dua
kalimat syahadat (syahadatain), melainkan dibuktikan dalam berpikir, bertindak, dan bersikap.
Berpikir tauhid adalah berpikir utuh dan intgral, ia akan memandang alam maupun manusia
sebagai sesuatu sistem yang integral. Dengan demikian ia akan mampu memberikan penilaian
dan bertindak secara adil. Sementara dalam hubungannya dengan sikap, maka tauhid memiliki
implikasi dalam bentuk sikap hidup yang tidak tergantung pada siapapun selain pada Allah,
karena itu ia akan hidup berani, merdeka dan mandiri.

D. Kiamat, hukum alam, dan akhirat


Kiamat merupakan akhir perjalanan kehidupan alam raya dan pintu masuk alam akhirat.
Peristiwa kiamat adalah hari kehancuran dunia yang di gambarkan Alquran Surat. Al Zalzalah
(kegoncangan) sebagai saat penghancuran total yang tidak ada satu makhluk pun yang tertinggal,
semua hancur, selain dalam surat Al Zalzalah, Allah juga memberikan penjelasan tentang kiamat
dalam surat Al Waqiah ayat 5-6, surat At Takwir ayat 1,2,3,6, dan 11.
Di riwayatkan oleh Abu Hurairah, ia berkata:
Bahwa Rasulullah bersabda: Sesungguhnya akan datang seorang lelaki besar gemuk pada
hari kiamat yang berat amalnya di sisi Allah tidak seberat sayap seekor nyamuk sekalipun.
Bacalah oleh kalian: Maka Kami tidak mengadakan suatu penilaian bagi amalan mereka
pada hari kiamat. (Shahih Muslim No.4991)

Datangnya hari kiamat tidak dijelaskan secara rinci baik dalam Alquran maupun hadis, tetapi
ciri-ciri akan datangnya kiamat diisyaratkan dalam berbagai hadits
Diriwayakan oleh Abu Hurairah, ia berkata:
Rasulullah bersabda: Allah Taala menggenggam bumi pada hari kiamat dan melipat langit
dengan tangan kanan-Nya, kemudian berfirman: Akulah raja! Manakah raja-raja bumi?
(Shahih Muslim No.4994)

manakala manusia tidak lagi berpegang kepada nilai-nilai ilahiyah yang menjaga
kemanusiaannya, tetapi telah menjadikan nafsu sebagai tuhannya. Apabila diperhatikan isyarat-
isyarat tentang datangnya kiamat, maka dapat dipastikan bahwa kiamat berhubungan dengan
keserakahan manusia dan ditinggalkannya nilai-nilai agama.
Karena itu, jika dikaitkan dengan hukum alam (sunnatullah), maka kiamat pasti akan datang
karena sebagai akibat semakin jauhnya manusia dari nilai-nilai kebaikan yang menjadi tugas
hidupnya sebagai khalifatullah fil ardhi dan meletakkan dirinya sebagai penguasa yang tanpa
batas. Dalam Al Quran hari kiamat memiliki tiga
puluh empat (34) sebutan, diantaranya ;
1. Yaumul Qiyamah (hari kiamat)
2. Yaumul Hasroh (hari penjelasan sebab sudah tidak ada lagi kesempatan bagi umat manusia
untuk beriman dan beramal saleh guna menembus dosa-dosanya)
3. Yaumul Hisab (hari perhitungan segala amal perbuatan baik dan buruk manusia)
4. Yaumul Zilzalah (hari kegemparan, sebab bumi ketika itu mengalami kegoncangan yang
sangat dahsyat)
5. Yaumul Waqiah (hari kejatuhan sebab segala makhluk Allah swt benar-benar terhenti)
6. Yaumul Roojifah (hari gempa besar)
7. Yaumul Haaqqoh (hari kebenaran sebab semua janji Allah dalam Al Quran tentang adanya
kehidupan di alam akhirat mulai terbukti)
8. Yaumul Thoommah (hari kesulitan sebab setiap manusia tidak dapat menyelamatkan
diri mereka sendiri)
9. Yaumul Talaaq (hari pertemuan, sebab orangorang yang beriman dan beramal saleh akan
dipertemukan dengan Tuhannya)
10. Yaumul Ghosyiyah (hari pingsan karena kehidupan segala makhluk Allah swt benarbenar
terhenti)
11. Dan sebagainya sampai 34 nama.

E. Peranan malaikat, dan makhluk ghaib lainnya serta pengaruhnya terhadap manusia
Di samping manusia dan makhluk lainnya yang bersifat fisik, Allah menciptakan makhluk yang
bersifat ghaib, yaitu jin, malaikat, dan setan. Jin adalah makhluk yang bersifat ghaib; tidak
tampak secara kasat mata dan menghuni dunianya sendiri yang bersifat ghaib pula. Jin memiliki
tugas yang sama dengan manusia, yaitu beribadah kepada Allah, karena itu kebaikan dan
keburukan pun terjadi di dunia jin. Jadi di dalam dunia jin terdapat jin yang baik dan yang jahat.
Di samping jin, terdapat pula setan yang lebih ditampilkan dalam bentuk kekuatan halus yang
membisikkan keburukan kepada manusia dan jin. Sedangkan makhluk lainnya adalah malaikat
yang lebih menggambarkan kekuatan baik. Baik setan maupun jin tidak diperoleh
gambaran secara pasti di kalangan para hali tafsir, jadi bisa dalam bentuk makhluk yang bersifat
halus dan ghaib atau mungkin saja berupa kekuatan yang membisikkan yang buruk
dan baik. Yang pasti bahwa kedua makhluk tersebut berpengaruh kepada manusia dalam bentuk
bisikan untuk berbuat baik dan buruk ke dalam hati manusia yang dilakukan oleh jin dan
manusia sebagaimana dinyatakan. Alquran:

@% qr& b>t/ $Y9$# 7=tB $Y9$#


ms9) $Y9$# `B hx #uquq9$# $Ys:$#
%!$# quq r Z$Y9$# z`B
pYf9$# $Y9$#ur

Artinya :
Katakanlah: Aku berlidung kepada Tuhan (yang memelihara dan menguasai) manusia. raja
manusia.. sembahan manusia. dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi,. yang
membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia dari (golongan) jin dan manusia
(QS. Al.Nas, 114:1-6)
Dengan pernyataan ayat di atas dapat dipahami bahwa ada suatu kekuatan ghaib yang
membisikkan keburukan ke dalam hati manusia yang dilakukan oleh setan dengan perantaraan
jin dan manusia.
Dengan demikian setan bisa membentuk makhluk tertentu, yaitu dalam bentuk jin atau manusia.
Beriman kepada yang ghaib diartikan sebagai keyakinan akan kemahakuasaan Allah yang
menciptakannya yang mendorong manusia untuk selalu menyadari akan adanya godaan dan tipu
daya agar manusia terjerat dalam dosa.

Kesadaran ini diharapkan akan mendorong manusia untuk selalu meminta perlindungan Allah
dan waspada akan segala kemungkinan bisikan buruk yang datang setiap saat. Ingat kepada Allah
dan terus menerus konsisten untuk beribadah, berdoa dan bekerja sesuai dengan
perintah-Nya merupakan implikasi nyata dari iman kepada yang ghaib.

F. Tugas dan peranan Nabi dan Rasul

Nabi dan Rasul adalah manusia-manusia pilihan yang bertugas memberi petunjuk kepada
manusia tentang keesaan Allah swt dan membina mereka agar melaksanakan ajaranNya. Ciri-ciri
mereka dikemukakan dalam Al Quran

%!$# tbqk=t7 Mn=y !$# mtRqtsur


wur tbqts #tnr& w) !$# 3 4s"x.ur !$$/ $Y7ym

Artinya :
(yaitu) orang-orang yang menyapaikan risalah-risalah Allah[1222], mereka takut kepada-Nya
dan mereka tiada merasa takut kepada seorang(pun) selain kepada Allah. dan cukuplah Allah
sebagai Pembuat perhitungan.
[1222] Maksudnya: Para Rasul yang menyampaikan syari'at-syari'at Allah kepada manusia.
(QS. A; Ahzab;39)

Tentang perbedaan para Nabi dan Rasul dengan umat manusia biasa diterangkan dalam Al
Quran Rasul-rasul mereka berkata kepada mereka
Ms9$s% Ngs9 Ng= b) `tU w) to0
N6=ViB `3s9ur !$# `Jt 4n?t `tB !$to `B
n$t6 ( $tBur c%x. !$uZs9 br& N3u?'R ?`s=0
w) b*/ !$# 4 n?tur !$# @2uqtGu=s
cqYBsJ9$#
Artinya :
Rasul-rasul mereka berkata kepada mereka: "Kami tidak lain hanyalah manusia seperti kamu,
akan tetapi Allah memberi karunia kepada siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-
Nya. dan tidak patut bagi Kami mendatangkan suatu bukti kepada kamu melainkan dengan izin
Allah. dan hanya kepada Allah sajalah hendaknya orang-orang mukmin bertawakkal.
(QS. Ibrahim;11)

Manusia dengan segala keterbatasan yang dimilikinya tidak mungkin mengetahui segala
informasi tentang Tuhan, kecuali diberitahu oleh Tuhan sendiri. Pencarian Tuhan oleh manusia
menyebabkan kesalahan yang sangat fatal, karena manusia menjadi penentu Tuhannya. Dalam
logika yang sehat, Tuhan sebagai pencipta haruslah Maha Kuasa dari segala sesuatu yang
diciptakannya. Oleh karena itu, manusia memerlukan informasi tentang Tuhan dari Tuhan sendiri
agar informasi yang diterimanya benar menurut Tuhan sendiri; bukan benar menurut manusia.
Untuk berhubungan langsung dengan Tuhan, manusia tidak memiliki kemampuan sehingga
mustahil dapat bertanya langsung kepada Tuhan. Karena itu manusia memerlukan penjelasan
tentang Tuhan melalui orang yang dipercaya oleh Tuhan untuk menjelaskan segala sesuatu
tentang Tuhan. Di sinilah peranan dan fungsi Rasul sebagai orang yang dipercaya dan dipilih
Tuhan untuk menerangkan segala sesuatu tentang Tuhan.
Karena itu beriman kepada Tuhan mengharuskan orang untuk beriman kepada Rasul, karena
dengan perantaraan Rasullah orang dapat mengetahui segala sesuatu tentang Tuhan. Nabi dan
Rasul adalah pembawa berita dari Tuhan, mereka tidak berbicara atas dasar pikirannya,
melainkan atas dasar wahyu.
Mengenai penunjukkan seseorang sebagai Nabi dan Rasul bukanlah ditunjuk oleh manusia tetapi
oleh Tuhan sendiri, sebagaimana Allah menunjuk Muhammad sebagai Rasulullah dengan
firman- Nya:

@% !$yJR) O$tRr& |o0 /3=WiB #yrq n<) !


$yJRr& /3gs9) ms9) nur (#qJ)tG$$s
ms9) nrtG$#ur 3 @urur t.J=j9
Artinya :
Katakanlah: "Bahwasanya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaku
bahwasanya Tuhan kamu adalah Tuhan yang Maha Esa, Maka tetaplah pada jalan yang Lurus
menuju kepadanya dan mohonlah ampun kepadanya. dan kecelakaan besarlah bagi orang-orang
yang mempersekutukan-Nya,
(QS.Fussilat, 41:6)

Sebagai pembawa berita, Rasul hanya menyampaikan pesan Allah, bukan hasil
pemikirannya sendiri sebagai manusia, sebagaimana firman-Nya:

tB @| /37m$| $tBur 3uqx $tBur ,Zt `t$


#uqol;$# b) uqd w) rur 4yrq
Artinya :
kawanmu (Muhammad) tidak sesat dan tidak pula keliru. dan Tiadalah yang diucapkannya itu
(Al-Quran) menurut kemauan hawa nafsunya. ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang
diwahyukan (kepadanya). QS.Al-Najm,53:2-4)

Dengan demikian, Nabi dan Rasul memiliki peranan untuk memberitahukan kepada manusia
siapa Tuhan itu dan bagaimana rencana Tuhan, termasuk keinginan-keinginan Tuhan atas
manusia yang semua datang dari Tuhan sendiri.
Para Nabi dan Rasul memiliki 4 (empat) sifat wajib dan empat sifat mustahil serta satu sifat jaiz,
sebagai berikut ;
1. Shiddiq (benar), mustahil ia kizib (dusta).Artinya Nabi dan Rasul bersifat benar baik dalam
tutur kata maupun perbuatannya, yaitu sesuai dengan ajaran Allah swt. Ditegaskan oleh Allah
swt dalam firmannya
oY7ydurur Mlm; `iB $uZFuHq $uZ=yy_ur Nlm; tb$|$
9 A- $w=t
Artinya :
dan Kami anugerahkan kepada mereka sebagian dari rahmat Kami dan Kami jadikan mereka
buah tutur yang baik lagi tinggi. (QS. Maryam ; 50)
2. Amanah (dapat dipercaya), mustahil khianat (curang). Artinya para Nabi dan Rasul itu bersifat
jujur dalam menerima ajaran Allah swt, serta memelihara keutuhannya dan menyampaikanya
kepada umat manusia sesuai dengan kehendakNya. Mustahilmereka menyelewengkan atau
berbuat curang atas ajaran Allah swt.
3. Tabligh (menyampaikan wahyu kepada manusia), mustahil kitman (menyembunyikan wahyu).
Artinya para Nabi atau Rasul itu pasti menyampaikan seluruh ajaran Allah swt sekalipun
mengakibatkan jiwanya terancam.
4. Fathonah (pandai/cerdas), mustahil jahlun (bodoh), Artinya, para Nabi atau Rasul itu bijaksana
dalam semua sikap, perkataan dan perbuatannya atas dasar kecerdasanya.Dengan demikian
mustahil mereka dapat dipengaruhi oleh orang lain.

G. Fungsi Kitab suci yang dibawa Rasul


bagi umatnya Allah menurunkan petunjuk kepada manusia melalui wahyu yang dibawa oleh para
Rasul-Nya. Alquran mencatat empat kitab suci yang dibawa rasul-rasul Allah untuk manusia,
yaitu Zabur, Taurat, Inzil dan Alquran yang masing-masing dibawa oleh Nabi Daud, Musa, Isa
dan muhammad SAW. Kitab suci yang dibawa oleh para nabi tersebut merupakan informasi dari
Allah Swt untuk disampaikan kepada manusia. Keempat kitab suci tersebut bersumber dari Allah
Swt, karena itu dari segi keyakinan (aqidah) ketuhanannya sama, yaitu tauhid atau mengesakan
Tuhan. Sedangkan hukum-hukum (syariat) yang dibawanya memiliki perbedaan, karena hukum-
hukum itu terkait dengan kondisi dan situasi masyarakatnya, terlebih lagi nabi-nabi sebelum
Nabi Muhammad diutus untuk suatu bangsa atau suku bangsa tertentu, karena itu syariat masing-
masing Nabi berbeda.
Kitab-kitab suci yang dibawa para nabi berfungsi memberikan penjelasan tentang kebenaran
Allah Yang Maha Esa sebagai Tuhan Semesta Alam serta memberikan petunjuk jalan yang benar
kepada umatnya. Dengan berpegang kepada kitab suci, maka umat para Nabi memperoleh jalan
yang terang dalam menempuh hidupnya dan sebaliknya umat yang tidak patuh kepada petunjuk
kitab suci memperoleh siksaan.
Hal ini tampak dalam sejarah para Nabi terdahulu yang menjadi cermin bagi umatnya yang ada
sekarang ini. Percaya kepada kitab-kitab Allah yang pernah diturunkan ke dunia merupakan
bagian dari keimanan yang harus dimiliki setiap muslim. Kepercayaan ini sebagai bukti
kepatuhan kepada Allah yang mengharuskan setiap muslim untuk beriman kepada kitab-kitab
Allah.
Keimanan terhadap kebenaran kitab-kitab itu terbatas kepada kitab-kitab atau wahyu yang turun
kepada Nabinya ketika mereka masih ada, yaitu kitab yang asli yang sekarang sudah tidak
ditemukan lagi. Sedangkan kitab-kitab lama yang sekarang masih ada telah mengalami
perubahan sebagaimana disebut dalam Alquran maupun hadis. Terhadap ktab-kitab ini tidak ada
perintah agama untuk mengimaninya, tetapi perlakuan terhadap mereka harus dijaga dengan
baik, tanpa membenarkan isi kitab mereka.

H. Pengertian qadha dan qadar


Allah sebagai Maha Pencipta telah meletakkan ukuran yang pasti kepada seluruh ciptaan Nya
dimana ukuran-ukuran tersebut menjadi hukum tersendiri bagi alam. Aturan yang ditetapkan
Allah atas alam tersebut seringkali disebut sunnatullah dan dalam ilmu pengetahuan disebut
hukum alam. Sunnatullah yang telah diatur sehingga alam menjadi harmonis dan seimbang itu
bukanlah sesuatu yang terjadi secara kebetulan, tetapi direncanakan secara sengaja oleh Allah
Swt.
Rencana Allah atas alam dan semua makhluknya disebut qadha Sedangkan realisasi segala
perencanaan itu disebut qadar. Perencanaan yang telah ditetapkan Allah atas segala sesuatu
merupakan hak Allah dan manusia tidak bisa mengintervensinya. Disebutkan dalam hadits
riwayat anas bin malik ra.
Sesungguhnya Allah Taala mengutus seorang malaikat di dalam rahim. Malaikat itu
berkata: Ya Tuhan! Masih berupa air mani. Ya Tuhan! Sudah menjadi segumpal darah. Ya
Tuhan! Sudah menjadi segumpal daging. Manakala Allah sudah memutuskan untuk
menciptakannya menjadi manusia, maka malaikat akan berkata: Ya Tuhan! Diciptakan
sebagai lelaki ataukah perempuan? Sengsara ataukah bahagia? Bagaimanakah rezekinya?
Dan bagaimanakah ajalnya? Semua itu sudah ditentukan dalam perut ibunya. (Shahih
Muslim No.4785)

Demikain pula Allah berhak untuk menentukan dan melaksanakan apa yang direncanakannya
untuk dilaksanakan atau tidak dilaksanakan-Nya. Allah menetapkan qadha dan qadar dan
siapapun tidak akan bisa merubahnya kecuali Allah sendiri.

Allah yang berhak merobah ketentuannya karena Dia Maha Kuasa atas segalanya, misalnya: api
adalah zat yang telah ditentukan Allah untuk memiliki sifat panas dan dapat membakar sesuatu.
Tetapi suatu saat api yang panas itu dirobah-Nya untuk dingin sehingga Nabi Ibrahim selamat
dari pembakaran yang dilakukan musuhnya. Demikian pula hukum-hukum yang lain, misalnya
apabila benda dilepaskan dari suatu ketinggian, maka benda itu akan jatuh ke bumi.
Jatuh ke bumi adalah takdir Allah yang disebut oleh ilmu pengetahuan dengan istilah gravitasi.
Kemudian manusia memikirkan dan mengusahakan dengan kemampuannya untuk
menghindarkan gravitas bumi dengan membuat peralatan tertentu seperti pesawat udara, maka
gravitasi itu pun dapat dihindari dan manusia dapat melayang di udara. Kemampuan manusia
untuk melayang di udara dengan pesawat terbang itu juga adalah takdir Allah. Dari kedua contoh
di atas tampak bahwa Allah menetapkan dan merubah takdir segala sesuatu. Perubahan itu
merupakan kekuasaan Allah dan sebagian dapat dirubah oleh manusia
melalui usaha-usahanya. Takdir yang berupa ketetapan atau hukum Allah atas segala sesuatu
tidak terlepas dari sifat Allah Yang Maha Adil,
karena itu segala usaha manusia akan diperhitungkan Allah sebagai gambaran keadilan- Nya itu.
Demikian pula dengan nasib seseorang, Allah telah menetapkan qadha dan qadarnya yang tiada
seorang pun mengetahuinya. Selanjutnya manusia didorong untuk berusaha
sekuat tenaga untuk mendapatkan takdir yang terbaik untuknya. Allah Maha Adil untuk
memberikan perhargaan pada usaha yang dilakukan manusia, karena itu bisa jadi takdirnya
menjadi baik pula baginya. Dengan demikian qadar dan ikhtiar merupakan dua hal yang tidak
terpisahkan, tetapi takdir Allah yang terjadi pada seseorang setelah berikhtiar merupakan
keputusan Allah yang terbaik bagi orang itu. Karena Allah hanya memberikan yang terbaik
sesuai dengan sifatnya Yang Maha pengasih dan Penyayang. Walaupun yang terbaik menurut
Allah tidak selalu sama dengan keinginan dan harapan manusia.
BAB III
PENUTUP
Kesimpulan

Aqidah adalah ketetapan yang tidak ada keraguan pada orang yang mengambil
keputusan, atau sebuah keyakinan. Keyakinan yang kokoh kepada Allah SWT dimana tidak ada
keraguan di dalam dirinya. Yakin bahwa Allah itu Esa/ satu, dan tidak berbuat kafir atau
menyekutukan Allah.
Aqidah islam itu sendiri bersumber dari Al-Quran dan As Sunah, bukan dari akal atau
pikiran manusia. Akal pikiran itu hanya digunakan untuk memahami apa yang terkandung pada
kedua sumber aqidah tersebut yang mana wajib untuk diyakini dan diamalkan.
Atas dasar ini, akidah merzcerminkan sebuah unsur kekuatan yang mampu menciptakan
mu'jizat dan merealisasikan kemenangan-kemenangan besar di zaman permulaan Islam.
Keyakinan harus di dasari dengan mengesakan Allah, karena barang siapa yang menyakin
adanya Tuhan maka hendaknya harus yakin bahwa Allah itu esa/satu. Seperti di tuangkan pada
surat Al Ikhlas bermakna memurnikan ke esaan Allah SWT, diterangkan bahwa kandungan Al-
Quran ada tiga macam: Tauhid, kisah-kisah dan hukum-hukum. Dan dalam surat ini terkandung
sifat-sifat Allah yang merupakan tauhid. Dinamakan surat Al-Ikhlash karena didalamnya
terkandung keikhlasan (tauhid) kepada Allah dan dikarenakan membebaskan pembacanya dari
syirik (menyekutukan Allah )
DAFTAR PUSTAKA
[Disalin dari kitab Syarah Aqidah Ahlus Sunnah Wal Jama'ah Oleh Yazid bin Abdu! Qadir Jawas,
Penerbit Pustaka At-Taqwa, Po Box 264 Bogor 16001, Cetakan Pertama Jumadil Akhir
1425HIAgustus 2004M]
[1]. Lisaanul `Arab (IX/31 1:tj-~) karya tbnu Nlanzhur (wafat th. 711 H) t dan Mu'jamu! Wasiith
(tl/614:tL.3-~).
[2]. Tauhid Rububiyyah, Uluhiyyah, dan Asma' wa Shifat Allah.
[3]. Lihat Buhuuts fii `Aqiidah Ahtis Sunnah wat Jamaa'ah (hal. 11-12) oleh Dr. Nashir bin
`Abdul Karim at `Aql, cet. !II Daarul `Ashimah/ th. 1419 H, `Aqiidah Ahiis Sunnah wal
Jamaa'ah (hal. 13-14) karya Syaikh Muhammad bin Ibrahim alHamd dan Mujmal Ushuul Ahlis
Sunnah wal Jamaa'ah fil `Aqiidah oleh Dr. Nashir bin `Abdul Karim al-`Aql.
[Disalin dari kitab AI-Qadha wal Qadar, edisi Indonesia Qadha & Qadhar, Penyusun Syaikh
Muhammad Shalih AI-Utsaimin, Penerjemah A.Masykur Mz, Penerbit Daru( Haq, Cetakan
Rabi'ul Awwa( 1420HIJuni 1999M]