Anda di halaman 1dari 31

BAB I

PENDAHULUAN

1. 1. Latar Belakang
Sistem perpipaan terus berkembang kearah yang lebih baik. Pada mulanya
manusia memindahkan air dari sungai ke rumah dengan menggunakan ember. Lalu
berkembang dari satu orang menjadi banyak orang yang berurutan sehingga proses
pengambilan air menjadi lebih mudah. Melalui analogi sederhana ini manusia berfikir
untuk lebih mengefisienkan waktu dan tenaga maka dibuatlah distribusi melalui
sistem perpipaan.
Saat ini sistem perpipaan sudah amat maju, sebagai contoh sistem perpipaan yang
dibuat untuk mengantarkan minyak dari satu negara ke negara lain melalui sistem
perpipaan bawah laut (offshore). Dengan sistem ini akan dihemat waktu lebih banyak,
walaupun kendala yang akan dihadapi lebih banyak.
Sistem perpipaan identik dengan saluran pembuluh darah yang mengalirkan
darah keseluruh bagian tubuh. Sistem perpipaan digunakan untuk penyediaan dan
pendistribusian air besih, pembuangan limbah dari kawasan industri ataupun dari
fasilitas publik lainnya. Selain itu, sistem pemipaan digunakan untuk
mentransportasikan minyak mentah dari sumur minyak menuju tangki yang kemudian
akan diproses selanjutnya, mentransportasikan dan mendistribusikan gas alam dari
sumber gas menuju tangki penyimpanan. Sistem perpipaan juga di aplikasikan dalam
pendistribusian minyak atupun gas untuk menyuplai kebutuhan industri, mesin
pembangkit tenaga dan keperluan komersial. Sistem perpipaan juga digunakan untuk
mengangkut cairan, bahan kimia, campuran kimia dan uap pada industri makanan,
pabrik kimia dan industri lainnya. Sistem pemipaan juga digunakan untuk instalasi
pemadam kebakaran, untuk keperluan mesin-mesin dan lain lain.
Semakin banyak penggunaan pipa dalam aspek kehidupan manusia maka
semakin banyak di perlukan ahli-ahli dibidang pemipaan. Umumnya bagian perpipaan
dan detailnya merupakan standar dari unit, seperti ukuran diameter, jenis katup yang
akan dipasang, baut dan gasket pipa, penyangga pipa, dan lain-lain. Sehingga dengan
demikian akan terdapat keseragaman ukuran antara satu dengan lainnya. Sedangkan
di pasaran telah terdapat berbagai jenis pipa dengan ukuran dan bahan-bahan tertentu
sesuai dengan kebutuhan seperti dari bahan Carbon Steel, PVC (Polyvinil Chloride),
stainless Steel, dan lain-lain. Peralatan sistem perpipaan yang berbeda-beda yang

1
memiliki jenis dan fungsi masing-masing terkadang sulit untuk membedakan yang
satu dengan yang lain. Oleh karena itu dibuatlah makalah Sistem Perpipaan ini agar
nantinya mahasiswa yang ingin bekerja di suatu industri dapat memahami seperti
apakah sistem perpipaan itu dan memperluas pengetahuannya di bidang sistem
perpipaan.

1. 2. Rumusan Masalah

a. Kegunaan pipa dalam suatu industri ?


b. Apa saja macam-macam dan jenis-jenis pipa ?
c. Apa saja fasilitas dalam system perpipaan ?
d. Bagaimana membedakan warna serta label (tanda) pada suatu pipa?
e. Apa saja standarisasi system perpipaan ?

1.3 Tujuan

a. Mengetahui kegunaan pipa dalam suatu industry.


b. Mengetahui jenis-jenis pipa serta bahan yang menyusunnya.
c. Memahami dan mengetahui fasilitas dalam system perpipaan.
d. Memahami perbedaan warna pipa sesuai materi yang mengalir didalamnya.
e. Mengetahui standarisasi-standarisasi pada sistem perpipaan.

2
BAB II
PEMBAHASAN

Pipa adalah benda berbentuk lubang silinder dengan lubang di tengahnya yang
terbuat dari logam maupun bahan-bahan lain sebagai sarana pengaliran atau
transportasi fluida berbentuk cair,gas maupun udara.
Fluida ynang mengalir ini memiliki temperature dan tekanan yang berbeda-beda.
Pipa biasanya ditentukan berdasarkan nominalnya sedangkan TUBE adalah salah
satu jenis pipa yang ditetapkan berdasarkan diameter luarnya.

2.1. Kegunaan Pipa

Fungsi pipa yaitu sebagai sarana untuk menyalurkan bahan fluida cair,gas maupun
uap dari suatu tempat ke tempat tertentu dengan mempertimbangkan efek,temperature
dan tekanan fluida yang dialirkan,lokasi serta pengaruh lingkungan sekitar. Selain
fungsi di atas jenis pipa tertentu bisa juga digunakan sebagai konstruksi bangunan
gedung,gudang dan lain-lain.

(Gbr pipa gas bumi /http://www.wartasaranamedia.com/ )

Dalam dunia industri fungsi pipa bisa kita lihat di bawah ini :
1. Perpipaan untuk pembangkit tenaga
2. Perpipaan untuk industri bahan migas
3. Perpipaan untuk penyulingan minyak mentah
4. Perpipaan untuk pengangkutan minyak
5. Perpipaan untuk proses pendinginan
6. Perpipaan untuk tenaga nuklir
7. Perpipaan untuk distribusi dan transmisi gas dan lain-lain.

3
2.2. Macam-Macam dan Jenis-Jenis Pipa

Berdasarkan zat yang dialirkan,jenis pipa dapat diklasifikasikan,yaitu:


1. Pipa Air
2. Pipa Minyak
3. Pipa Gas
4. Pipa Uap
5. Pipa Udara
6. Pipa Lumpur
7. Pipa Drainase dan lain-lain.

Dilihat dari struktur bahan baku yang digunakan secara umum kita mengenal jenis-
jenis pipa sebagai berikut :

1. Pipa Carbon Steel


2. Pipa Carbon Moly
3. Pipa Steinless Steel
4. Pipa Duplex (biasa digunakan di proyek migas)
5. Pipa Galvanis
6. Pipa Ferro Nikel
7. Pipa Chrom Moly
8. Pipa PVC
9. Pipa HDPE (High Density PolyEthylene)

Selain itu ada juga jenis pipa dari bahan khusus antara lain :

1. Pipa Vibre Glass


2. Pipa Aluminium
3. Pipa Wrought Iron (besi tanpa tempa)
4. Pipa Cooper (tembaga)
5. Pipa Nickel Cooper (timah tembaga)
6. Pipa Nickel Chrom Iron / inconnel (besi timah chrom)
7. Pipa Red Brass (kuningan merah)

4
Berdasarkan klasifikasi pengguna (user), pipa dapat dikelompokkan menjadi 6,

1. Standard pipe

Mechanical seruice pipe Untuk kepentingan structural dan mekanikal.


Berdasarkan ketebalan dinding, dibagi menjadi 3 kelas, yaitu standard weight, extra
strong, double extra strong. Ada dalam bentuk seamless dan welded. Berdiameter
sampai 12 in, OD.
Refrigeration pipe untuk membawa refrigerant, Berdiameter 3/+ - 2in.
Dry-kiln pipe Digunakan di industri kayu.

2. Pressure pipe

Digunakan untuk membawa fluida atau gas pada tekanan atau temperature
normal, subzero/ atau tinggi. Berukuran Ll8 in. nominal size sampai 36 in. actual OD
dengan berbagai ketebalan dinding.

3. Line Pipe

Dihasilkan dalam bentuk welded dan seamless Berukuran 1/8 in. nominal OD
sampai 36 in. actual OD. Digunakan untuk membawa gas, minyak atau air.

4. Water-well pipe

Diproduksi dalam bentuk welded atau seam[ess dengan bahan steel.


Digunakan untuk membawa air untuk digunakan diperkotaan maupun industri.
Berukuran 1/8 - 96 in. dengan berbagai ketebalan dinding.

5. Oil country goods

Casing digunakan sebagai structural retainer untuk dinding sumur minyak atau
gas dan juga untgk mengeluarkan fluida yang tidak diinginkan, dan untuk melindungi
dan mengalirkan minyak atau gas dari sumber di bawah permukaan menuju
permukaan tanah. Casing dihasilkan dalam ukuran 4 1/2 - 20 in . OD.
Ukuran Standar Pipa
- Diameter LZ in. dan kurang dari L2 in. memiliki nomin size yang menyatakan
mendekati diameter dalam dari pipa standar. Diameter luar nominal sudah standar
dengan mengabaikan berat. Penambahan ketebal dinding berarti akan memperkecil
diameter dalam. Standarisasi pipa diatas 12 in. beralasarkan pada diameter luar actual,
ketebalan dindi,rg, dan berat per ft.

5
2.3. Pemilihan bahan :

Pemilihan bahan perpipaan haruslah disesuaikan dengan pembuatan teknik perpipaan


dan hal ini dapat dilihat pada ASTM serta ANSI dalam pembagian sebagai berikut
1. Perpipaan untuk pembangkit tenaga
2. Perpipaan untuk industri bahan migas
3. Perpipaan untuk penyulingan minyak mentah
4. Perpipaan untuk pengangkutan minyak
5. Perpipaan untuk proses pendinginan
6. Perpipaan untuk tenaga nuklir
7. Perpipaan untuk distribusi dan transmisi gas
Selain dari penggunaan instalasi atau konstruksi seperti diterangkan diatas perlu pula
diketahui Jenis aliran temperatur, sifat korosi, Faktor gaya serta kebutuhan lainnya
dari aliran serta pipanya.

2.4. Fasilitas dalam Sistem Perpipaan

A. Macam Sambungan Perpipaan :

Sambungan perpipaan dapat dikelompokkan sebagai berikut :


1. Sambungan dengan menggunakan pengelasan
2. Sambungan dengan menggunakan ulir
Selain sambungan seperti diatas terdapat pula penyambungan khusus dengan
menggunakan pengeleman (perekatan) serta pengkleman (untuk pipa plsatik dan pipa
vibre glass). Pada pengilangan umumnya pipa bertekanan rendah dan pipa dibawah 2
sajalah yg menggunakan sambungan ulir.

Tipe sambungan cabang:

Tipe sambungan cabang (branch connection)dapat dikelompokkan sbb:


1. Sambungan langsung (stub in)
2. Sambungan dengan menggunakan fittings (alat penyambung)
3. Sambungan dengan menggunakan flanges (flens-flens)

Tipe sambungan cabang dapat pula ditentukan pada spesifikasi yg telah dibuat
sebelum mendesain atau dapat pula dihitung berdasarkan perhitungan kekuatan,
kebutuhan, dengan tidak melupakan faktor efektifitasnya. Sambungan cabang itu
sendiri merupakan sambungan antara pipa dengan pipa, misal sambungan antara
header dengan cabang yg lain apakah memerlukan alat bantu penyambung lainnya
atau dapat dihubungkan secara langsung, hal ini tergantung kebutuhan serta
perhitungan kekuatan.

6
B. Fitting

Fittings diperlukan untuk mengubah arah baik 450 maupun 900, dan
melakukan percabangan, maupun merubah diameter aliran.

Jenis-jenis alat penyambung :


pada dasarnya alat penyambung ini dikelompokkan dalam dua bagian :

A. Jenis sambungan dengan pengelasan :

1. 45 derajat elbow
2. 90 derajat elbow
3. 180 derajat elbow
4. Concentric reducer (pemerkecil sepusat)
5. Eccentric reducer ( pemerkecil tak sepusat)
6. Tee
7. Cross (silang)
8. Cap (tutup)
9. Red Tee (pemerkecil tee)
10. Swage concentric BSE (sweg sepusat ujung bevel)
11. Swage eccentric (sweg tak sepusat ujung bevel)

B. Jenis sambungan dengan ulir :

1. Bushing (paking)
2. Cap (tutup)
3. Coupling
4. Red coupling (kopling pemerkecil)
5. 45 derajat elbow
6. 95 derajat elbow
7. 45 derajat lateral
8. Reducer (pemerkecil)
9. Tee
10. Red Tee
11. Cross (silang)
12. Plug (sumbat)
13. Union
14. Swage concentric (sweg sepusat)
15. Swage eccentric (sweg tak sepusat)

7
Ada beberapa cara penyambungan fittings, yaitu:

a. Butt-weld (BW)

Digunakan pada secara luas untuk proses, keperluan umum, dsb. Cocok untuk pipa
dan fitting berukuran besar, dengan reliabilitas yang tinggi (leak-proof). Prosedur
fabrikasinya adalah dengan menyatukan masing-masing ujung sambungan (bevel),
diluruskan (align), tack-weld, lalu las kontinu. Beberapa contoh fitting yang
menggunakan BW antara lain:
BW Tee, dipakai untuk membuat percabangan 900 dari pipa utama. Cabang dapat
berukuran lebih kecil (reduced tee) atau sama dengan pipa utama (equal tee)
Stub-in digunakan untuk membuat cabang langsung ke pipa utama. Cabang
berukuran lebih kecil.
Weldolet digunakan untuk membuat percabangan 900 pada pipa utama.
Elbolet digunakan untuk membuat percabangan tangensial pada suatu elbow.
Sweepolet digunakan untuk membuat percabangan 900. Umumnya dipakai pada
pipa transmisi dan distribusi (pipe line system)

b. Socket-weld (SW)

SW digunakan untuk ukuran kecil (dibawah 2). Ujung pipa dibuat rata,
lalu didorong masuk ke dalam fitting, valve atau flange. Dibandingkan dengan BW,
SW memiliki kelebihan dalam hal penyambungan dan pelurusan yang lebih mudah,
terutama untuk ukuran kecil. Tetapi, adanya sisa jarak 1/16 in antara pertemuan ujung
pipa dan fittings, valve, atau flange dapat menyebabkan kantung cairan. Penggunaan
SW juga dilarang per ASME B31.1.0-1967 jika terdapat erosi atau korosi cresive.
Beberapa contoh SW fittings:
- Ful-coupling untuk menyambung pipa ke pipa
- Swage Nipples (Plain Both Ends/PBE) digunakan untuk menyambung SW item ke
BW pipa atau fitting berukuran lebih besar
- SW Elbow digunakan untuk menghasilkan perubahan arah 900 atau 450.
- Nipolet digunakan untuk sambungan ke valve berukuran kecil.
- SW Tee dipakai untuk membuat percabangan 900 dari pipa utama. Cabang dapat
berukuran lebih kecil (reduced tee) atau sama dengan pipa utama (equal tee)
- Sockolet digunakan untuk membuat percabangan 900 pada pipa utama.
- SW elbowlet digunakan untuk membuat percabangan tangensial pada suatu elbow

8
c. Screwed

Seperti SW, screwed piping digunakan untuk pipa berukuran kecil. Umumnya
tidak dipakai untuk proses, meskipun mungkin pressure-temperature ratingnya
memenuhi. SW dan screwed fitting umumnya berkelas 2000, 3000, dan 6000 PSI.

d. Quick Connector and Couplings

Digunakan baik untuk koneksi permanen atau sementara, tergantung pada


kondisi servis, dan jenis sambungan. Biasanya cocok dipakai pada saat perbaikan
jalur, dan modifikasi proses.

C. Valve (Klep, Katup)

Valve atau sering disini disebut sebagai katup (terjemahan resmi mungkin)
juga disebut Klep (terjemahan Bengkel) adalah piranti yang berfungsi mengatur aliran
suatu fluida (baik berupa gas, cair, padatan atau mixed sekalian). Biasanya Valve
terpasang dengan istem perpipaan karena di sistem perpipaan itulah fluida mengalir.

Menurut fungsinya, valve dapat dibedakan menjadi :

1. Stop valves : buka-tutup aliran.


Contoh : globe valve, gate valve, ball valve, butterfly valve

2. Regulating valves : mengatur laju, debit dan tekanan aliran


Contoh : non return valve, pressure reducing valve

3. Safety valves : mengatur tekanan (jika berlebih maupun kekurangan). Biasanya hal
ini terkait dengan nilai ambang tekanan maksimum atau minimum pada sistem.
Contoh : relief valve, back pressure valve

Fungsi valve :

1. Untuk menutup dan membuka aliran.


Syarat : ketika terbuka, memiliki hambatan aliran dan pressure loss yang
minimum. Contoh : Gate, plug, ball, atau buttenfly valve.

2. Untuk mengatur aliran.


Dengan memberikan tahanan terhadap aliran baik denganperubahan arah atau
dengan menggunakan suatu harnbatan, atau kombinasi keduanya.Contoh :

9
Globe, angle, needle, dnd butterfly valve

3. Untuk mencegah aliran balik (Back-Flow).


Biasanya menggunakan check valve (lift check dan swing check) , Valve Ini
tetap terbuka oleh aliran fluida, dan akan tertutup oleh gravitasi atau adanya
aliran yang Derlawanan arah.

4. Untuk mengatur tekanan.


Dalam beberapa aplikasi, tekanan yang masuk atau line pressure harus
dikurangi untuk rnencapai tekanan service yang diinginkan Biasanya
menggunakan pressure-reducing valve atau regulator.

5. Untuk pressure relief.


Relief valve digunakan jika adanya tekanan yang berlebihan dalam sistem
akan menyebabkan kerusakan atau kegagalan. Safety valve pada umunya
menggunakan per (spring- loaded). Valve akan membuka jika tekanan
melebihi batas yang sudah ditentukan. Jenis khusus safety valve menggunaka
n rupture disk yang akan hancur jika tekanannya melebihi batas tekanan disk.

Jenis Jenis valves:

1. GLOBE valves
Hanya digunakan sbg stop valve, biasanya digunakan untuk tekanan yg sangat
tinggi. Buka tutup katup dilakukan dengan memutar roda engkol (untuk tipe
manual).

2. GATE valves
Gate valve digunakan untuk membuka dan menutup aliran dan tidak
digunakan untuk tekanan tinggi serta memberikan pressure drop yg lebih
rendah. Selain itu Gate valves juga dapat difungsikan untuk mengontrol
tekanan dan debit aliran. Relative lebih murah daripada Globe valve. Disebut
gate karena ada kayak gerbang yg naik turun.

3. BALL valves
Hanya digunakan sebagai stop valve untuk tekanan rendah saja. Memberikan
pressure drop yang lebih rendah namun tidak dapat digunakan untuk mengatur
tekanan dan kapasitas aliran.

4. BUTTERFLY valves
Hanya digunakan sebagai stop valve untuk tekanan rendah saja. Memberikan
pressure drop yang paling rendah (dibanding kawan2-nya sesama stop valve)
dan tidak dapat digunakan untuk mengatur tekanan dan kapasitas aliran.

5. NON RETURN valves


Disebut juga check valve. Valve jenis ini digunakan pada tekanan rendah.

10
Terdapat dua tipe check valve yaitu lift check valve dan swing check valve.
Check valve didesain untuk mencegal, terjadinya aliran balik. Jenis-jenis
check valve, yaitu: lift check, swing check, dan ball check. Yang paling
banyak digunakan adalah swing check, Lift atau poppet atau piston check
sering digunakan pada pipeline vertikal. Gaya gravitasi menggerakkan salah
satu bagian dalam memfungsikan check valve dan posisi valve harus selalu
diperhitungkan. L'ft dan ball check harus dipasang sedemikian rupa sehingga
arah lift vertical Swing check ditempatkan untuk memastikan flappe selalu
tertutup dengan bebas dengan gaya gravitasi. Lift check digunakan untuk
tekanan tinggi dengan kecepatan aliran yang tinggi.

6. SAFETY valves
Disebut juga Relief Valve, biasanya safety valve ini bias diatur seberapa
batasan tekanan yang dapat terjadi (disesuaikan dengan keinginan). safety
valve digunakan untuk mencegah terjadinya overpressure pada sisterm proses
dan piping dan mencegah terjadinya (erusakan pada peralatan dan piping. Ada
dua jenis safety valve, yaitu relief valve dan pop valve. Kedua jenis valve ini
membuka secara cepat. Relief valve terutama digunakan untuk membebaska
tekanan berlebih pada liquid service. Pop valve digunakan pada aplikasi
tekanan tinggi (balanced type). Kedua valve ini sebaiknya tidak dipakai jika
1. Fluida bersifat korosif pada komponen valve
2. Melibatkan back-pressure
3. Memerlukan piping pengeluaran ke remote location
4. Melibatkan pressure contol atau bypass valve
Jenis khusus dari pressure relief device adalah menggunakan rupture disk.
Disk didesain akan hancur dengan sendirinya pada tekanan tertentu yang
sudah ditetapkan sebelumnya. Valve jenis ini memiliki sangat menguntungkan
jika harus segera melepaskan sejumlah besar gas atau liquid clalam waktu
yang singkat.

7. NEEDLE valve (katup jarum)


Biasanya digunakan untuk instrument, gage, dan meter line service. Valve ini
dapat digunakan untuk throttling dengan sangat akurat dan juga dapat
digunakan pada tekanan dan/atau temperatur tinggi.

8. DIAPHRAGMA valve (katup diaphragma)


Fungsi untuk membuka & menutup dengan diaphragma. Kelebihan valve ini
dibandingkan dengan jenis valve yang lain adalah menghasilkan aliran tanpa
riak (tenang/smooth) dan fluida mengalir tanpa tahanan. Valve ini sangat baik
untuk flow control dan penutupan aliran yang sangat rapat, meskipun di dalam
pipeline terkandung suspended solid, Valve ini dapat digunakan untuk
berbagai aplikasi secaraluar biasa (extraordinarily) karena fleksibilitas
pemasangan dan banyak pilihan material untuk body lining, dan diaphragm.
Diaphragm valve biasanya digunakan di berbagai industri untuk mengatasi

11
masalah korosi, abrasi, kontamina penyumbatan, kebocoran, dan valve
maintenance. Valve ini cocok untuk fluida korosif, viscous materials, vibrous
slurries, sludges, solids in suspension, minuman makanan semifluida, air, gas,
dan udara bertekanan. Untuk aplikasi pada fluida yang korosif, diaphragm
valve terbuat dari stainless steel atau plastik PVC, atau dilapis dengan glass,
rubber, lead, plastik, titanium, dll.

D. Flanges
Flange atau yang memiliki nama lain forging (untuk jenis yang self
reinforcement), dapat di bagi menjadi beberapa jenis bila di lihat dari ratingnya. Yaitu
flange rating 150#, 300#, 600#, 900#, 1500# bahkan sampai 2500#. Pembagian flange
dari jenis ratingnya dikarenakan flange tersebut bekerja dalam pressure (tekanan)
yang berbeda sesuai dengan ratingnya, rating flange tersebut dalam satuan pound.
Lain kesempatan, saya akan membahasnya lebih dalam mengenai rating pada flange.

Jenis flange berdasarkan ukurannya (NPS)

Flange juga dapat dibagi menurut ukuran pipanya. Jadi antara satu pipa dengan pipa
lainya yang ukurannya berbeda, jenis flangenya pun berbeda. Dalam artikel sejarah
dan teori dasar pemipaan, disinggung bahwa untuk menyebut ukuran dalam pipa kita
mengenalnya dengan istilah NPS. NPS adalah kependekan dari nominal pipe size,
yaitu suatu ukuran nominal yang digunakan untuk membedakan pipa.

Kembali mengenai flange, pembagian jenis flange beradarkan NPSnya kita akan
mengenal ukuran , , 1, 2 10, 12 24 dan seterusnya, mengikuti ukuran
dari pipa yang akan di pasangkan flange. Saya tidak mebahasnya secara detail
pembagian jenis flange ini karena cukup mudah untuk dipahami.

Pertanyaan selanjutnya, Kalau memang flange di bedakan beradarkan NPSnya,


apakah flange dibedakan juga melalui schedule nya seperti halnya pipa? ternyata
tidak, hanya flange jenis weldneck lah yang memiliki schedulue.

Jenis flange beradarkan ANSI

Di flange ANSI, kita akan membedakan flange dari bentuknya dan kegunaanya. Agak
membingungkan sebenarnya meberikan jenis klasifikasi flange dari sisi ini, soalnya
ada yang menyebutkan pembagian flange ini karena design-nya. Satu sisi lagi,
klasifikasi flange disini bisa di dibilang di bedakan dari jenis sambungan flangenya,
mirip dengan artikel sebelumnya yang membahas jenis sambungan pada pipa.

Tapi saya tidak akan memperdebatkanya karena esensinya sama, namun saya akan
mengikuti literatur yang saya baca, saya membanginya berdasar ANSI. Apa itu ANSI?
Ansi adalah American National Standards Institute. Berdaraskan ansi, flange

12
dibedakan jenisnya menjadi :

1. Flange Tipe Weldneck

Weldneck flange, flange jenis ini memiliki ciri yang amat ketara yaitu penyambungan
flangenya mengunakan las. Flange jenis ini biasa dan paling banyak digunakan dalam
sebuah plant, karena sifatnya mudah untuk disambungkan dengan pipa. Flange jenis
ini dapat digunakan untuk pressureyang tinggi, baik untuk temperature rendah atau
tinggi.

2. Flange Tipe Slip-on dan Lap Joint

Untuk tipe flange slipon, sebenarnya hampir mirip bentuknya dengan jenis flange lap
joint. Kedua jenis flange ini sama sama memasukan pipa utamanya ke dalam flange,
bedanya kalau slip on si pipa tidak sampai keluar dari flange, sedangakan tipe lap
joint, ada sisi pipa yang keluar dari flange, dan sisi samping dalam flangenya pun
biasanya radial.

Dalam slip on, flange hanya masuk sebagain, sisi luar dan dalamnya akan di las. Oleh
karena si pipa itu masuk ke dalam flange, maka diametar dalam slip on harus lebih
besar daripada diameter outside si pipa, lihat gambar di bawah.

13
Dalam beberapa literatur, slip opening ada yang menyebutnya dengan sleeve opening.

Untuk lap joint flange sendiri, jenis flange ini biasanya digunakan untuk pipa yang
sering dibongkar, atau di dimana fluida tidak diperkenankan kontak dengan las lasan
atau tipe penyambungan lainya. Karena pipa ini tidak di las, maka penyambungannya
dapat di puntir tanpa memikirkan posisi
bautnya. Jenis flange ini tidak bisa disarankan untuk pressure yang tinggi.

3. Flange Tipe Threaded (ulir)

Seperti namanya, jenis flange ini memiliki tipe penyambungan mengunakan ulir.
Biasanya digunakan untuk system yang sangat rawan kebakaran kalau mengunakan
las, disamping itu flange tipe ini harganya lebih murah.

4. Flange Tipe Soket

14
Soket flange, jenis flange ini mirip dengan slip on, hanya saja pada sisi terluar dari
flange terdapat tahanan yang menyebabkan pipa yang dimasukan ke dalamnya tidak
tembus.

5. Reducing Flange

Reducing flange, jenis flange yang satu ini memiliki fungsi untuk mengabungkan pipa
yang memiliki diameter berbeda.
6. Blind Flange

Blind flange adalah jenis flange yang berfungsi untuk menutup aliran, seperti halnya
cap dalam fitting. Jenis flange ini rata, tidak ada apapanya karena memang berfungsi
untuk menutup.

Lalau kenapa aliran itu di tutup? Bisa jadi pipa yang di tutup alirannya di maksudnya
untuk dilakukan maintenance kemudian hari, atau memang aliran itu di tutup untuk
akeses manusia. Untuk akeses manusia? Iya, seperti dalam nozzle, biasanya ada
manhole yang di tutup dengan blind flange. Untuk yang belum tau manhole, bisa

15
membaca artikel istilah istilah dalam vessel.

Jenis flange bedasarkan cara pemasangan

Masih ada satu lagi pembagian flange berdasarkan cara ia di pasang di dalam pipa
atau vessel. Memang semua pembagian tersebut tidak ada aturan bakunya, hanya
pembagian dari flange dari ANSI yang mungkin paling mendekati klasifikasi
sebenarnya dari flange.

Namun pembagian lain dari jenis flange yang saya sebutkan disini adalah untuk
mengenalkan kepada anda berbagai istilah istilah yang biasa di gunakan dalam dunia
piping. Paling tidak anda harus membiasakan dengan istilah istilah tersebut sehingga
suatu saat menemui istilah tersebut, anda mengerti maksudnya. Untuk pembagian tipe
flange ini, mungkin, lain waktu saya akan menjelaskan jenis pembagian flange ini.

2.5. Standarisasi dalam System Perpipaan


Integritas sistem perpipaan tergantung pada pertimbangan dan prinsip yang
digunakan dalam desain, konstruksi dan pemeliharaan sistem. Sistem perpipaan yang
terbuat dari banyak komponen seperti pipa, flensa, dukungan, gasket, baut, katup,
saringan, fleksibel dan sendi ekspansi. Komponen dapat dibuat dalam berbagai bahan,
dalam berbagai jenis dan ukuran dan dapat diproduksi dengan standar nasional umum
atau sesuai item produsen proprietary. Beberapa perusahaan bahkan mempublikasikan
standar mereka sendiri pipa internal yang berdasarkan standar nasional dan sektor
industri. Piping kode dan standar dari organisasi standardisasi sebagai ANSI, ASME,
ISO, DIN dan lain-lain, adalah yang paling umum digunakan dalam pipa dan sistem
perpipaan spesifikasi. Perbedaan antara kode pipa dan standar pipa dapat
didefinisikan sebagai:

Piping Kode: Kode Piping mendefinisikan persyaratan desain, fabrikasi, penggunaan


bahan, tes dan pemeriksaan pipa dan sistem perpipaan. Sebuah kode memiliki
yurisdiksi yang terbatas didefinisikan oleh kode.

Piping Standar : Piping standar mendefinisikan desain aplikasi dan aturan konstruksi
dan persyaratan untuk komponen perpipaan seperti flensa, siku, tee, katup dll

16
Sebuah standar memiliki ruang lingkup terbatas didefinisikan oleh standar.

No Kode standar Negara Penjelasan


1 Perancis Perancis Norma
AFNOR
2 Amerika American Society of Mechanical Engineers
ASME
3 Amerika American Society untuk Pengujian dan
ASTM
Material
4 DIN Jerman
Jerman Norma
5 JIS Jepang
Standar Jepang
6 ISO Internasional
Organisasi Internasional untuk Standardisasi
7 ANSI
American National Standards Institute

ASME / ANSI B16 - Standar Pipes and Fittings


Yang ASME B16 Standar mencakup pipa dan alat kelengkapan dalam besi cor,
perunggu, tembaga dan besi tempa
The ASME - American Society of Mechanical Engineers - ASME / ANSI B16 Standar
mencakup pipa dan alat kelengkapan dalam besi cor, perunggu, tembaga dan baja
tempa.

ASME / ANSI B16.1 - 1998 - Cast Iron Pipe Fittings flensa dan flens
Standar ini untuk Kelas 25, 125, dan 250 Cast Iron Pipe Fittings flensa dan flens
meliputi:
(a) tekanan-suhu peringkat,
(b) ukuran dan metode mengurangi bukaan menunjuk fitting,
(c) tanda,
(d) persyaratan minimum untuk bahan,
(e) dimensi dan toleransi,
(f) baut, mur, dan paking dimensi dan
(g) tes.

ASME / ANSI B16.3 - 1998 - Besi lunak Threaded Fittings


Standar ini threaded fitting besi lunak Kelas 150, dan 300 menyediakan persyaratan
sebagai berikut:
(a) tekanan-suhu pemberian peringkat
(b) ukuran dan metode mengurangi bukaan menunjuk fitting
(c) menandai

17
(d) bahan
(e) dimensi dan toleransi
(f) threading
(g) lapisan

ASME / ANSI B16.4 - 1998 - Cast Iron Fittings Threaded


Standar ini threaded fitting besi abu-abu, Kelas 125 dan 250 meliputi:
(a) tekanan-suhu pemberian peringkat
(b) ukuran dan metode mengurangi bukaan menunjuk fitting
(c) menandai
(d) bahan
(e) dimensi dan toleransi
(f) threading, dan
(g) lapisan

ASME / ANSI B16.5 - 1996 - Pipa flensa dan flens Fittings


The ASME B16.5 - 1996 Pipa flensa dan Flange Fittings meliputi standar tekanan-
suhu peringkat, bahan, dimensi, toleransi, tanda, pengujian, dan metode untuk
menunjuk bukaan flens pipa flensa dan fiting.
Termasuk standar flensa dengan sebutan kelas rating 150, 300, 400, 600, 900, 1500,
dan 2500 dalam ukuran NPS 1 / 2 melalui NPS 24, dengan baik persyaratan yang
diberikan dalam satuan metrik dan AS. Standar ini terbatas pada flens flensa dan fiting
terbuat dari bahan dituang atau ditempa, dan buta flensa dan mengurangi tertentu
flensa terbuat dari cast, dipalsukan, atau bahan piring. Juga termasuk dalam Standar
ini adalah persyaratan dan rekomendasi mengenai lari mengarah, mengarah gasket,
dan mengarah sendi.

ASME / ANSI B16.9 - 2001 - Pabrik-Made Buttwelding Wrought Steel Fittings


Standar ini mencakup keseluruhan dimensi, toleransi, penilaian, pengujian, dan tanda-
tanda untuk tempa buatan pabrik dalam ukuran alat kelengkapan buttwelding NPS 1 /
2 sampai 48 (DN 15 melalui 1200).

ASME / ANSI B16.10 - 2000 - Face-to-Face dan End-to-End Dimensions of Valves


Standar ini meliputi tatap muka dan end-to-end segera dimensi katup, dan pusat-untuk
menghadapi dan pusat-to-end sudut dimensi katup. Tujuannya adalah untuk
memastikan instalasi interchangeability untuk katup dari bahan tertentu, jenis ukuran,
rating kelas, dan mengakhiri sambungan

ASME / ANSI B16.11 - 2001 - Forged Steel Fittings, Socket-Welding dan Threaded
Standar ini meliputi penilaian, dimensi, toleransi, menandai dan material alat
kelengkapan persyaratan untuk dipalsukan, baik soket-pengelasan dan benang.

ASME / ANSI B16.12 - 1998 - Cast Iron Threaded Drainage Fittings


Standar ini untuk cast iron threaded fitting drainase meliputi:

18
(a) ukuran dan metode dalam mengurangi bukaan menunjuk alat kelengkapan
(b) tanda
(c) bahan
(d) dimensi dan toleransi
(e) threading
(f) rusuk
(g) lapisan
(h) wajah bevel pengosongan nozel, input shaft, pangkal piring, dan dasar lubang baut
(lihat Tabel 1 dan 2).

ASME / ANSI B16.14 - 1991 - Ferrous Pipe Plugs, Bushings dan Locknuts dengan
Pipa Threads
Standar ini Ferrous Pipe Plugs, Bushings, dan Pipa Threads Locknuts dengan
meliputi:
(a) tekanan-suhu rating:
(b) ukuran;
(c) tanda;
(d) bahan;
(e) dimensi dan toleransi;
(f) threading; dan
(g) pola lancip.

ASME / ANSI B16.15 - 1985 (R1994) - Pemain Bronze Threaded Fittings


Standar ini berkaitan terutama untuk melemparkan Kelas Kelas 125and threaded 250
perunggu pipa fitting. Syarat tertentu juga berhubungan dengan tempa atau buanglah
plugs, Bushings, kopling, dan topi. Standar ini meliputi:
(a) tekanan-suhu pemberian peringkat;
(b) ukuran dan metode menunjuk mengurangi bukaan pipa fitting;
(c) tanda;
(d) persyaratan minimum untuk kualitas pengecoran dan bahan;
(e) dimensi dan toleransi di AS adat dan metrik (SI) unit;
(f) threading.

ASME / ANSI B16.18 - 1984 (R1994) - Pemain Copper Alloy Solder Joint Pressure
Fittings
Standar ini untuk cor paduan tembaga tekanan bersama fitting solder dirancang untuk
digunakan dengan tabung air tembaga, menetapkan persyaratan untuk:
(a) Tekanan-suhu pemberian peringkat;
(b) Singkatan untuk mengakhiri sambungan;
(c) Ukuran dan metode bukaan menunjuk fitting;
(d) Pemberian tanda;
(e) Material;
(f) Dimensi dan toleransi; dan
(g) Tes.

19
ASME / ANSI B16.20 - 1998 - Metallic Gaskets untuk Pipa flensa-Ring-Joint, Spiral-
Apakah, dan memakai jas
Standar ini meliputi bahan, dimensi, toleransi, dan tanda-tanda untuk logam bersama
cincin gasket, spiral-luka gasket logam, dan logam berjaket gasket dan pengisi materi.
Gasket adalah dimensi ini cocok untuk digunakan dengan flensa dijelaskan dalam
referensi standar mengarah ASME / ANSI B16.5, ASME B16.47, dan API-6A.
Standar ini mencakup spiral-luka logam dan logam berjaket gasket gasket untuk
digunakan dengan wajah dan mengangkat wajah datar flensa. Menggantikan API-601
atau API-601.

ASME / ANSI B16.21 - 1992 - bukan logam Datar untuk Pipe Flange Gaskets
Standar ini bukan logam datar gasket untuk mengunci sendi dalam pipa flens
meliputi:
(a) tipe dan ukuran;
(b) bahan;
(c) dimensi dan toleransi yang diperbolehkan.

ASME / ANSI B16.22 - 1995 - Tempa Tembaga dan Copper Alloy Solder Joint
Pressure Fittings
Standar menetapkan spesifikasi untuk tempa tempa tembaga dan paduan tembaga,
solder-sendi, mulus fitting, dirancang untuk digunakan dengan tabung tembaga mulus
sesuai dengan ASTM B 88 (air dan sistem pemipaan umum), B 280 (lemari pendingin
udara dan pelayanan), dan B 819 (medis sistem gas), serta alat kelengkapan
dimaksudkan untuk dirakit dengan bahan-bahan solder sesuai dengan ASTM B 32,
mematri bahan sesuai dengan AWS A5.8, atau dengan pipa tapered thread sesuai
dengan ASME B1.20.1. Standar ini bersekutu dengan ASME B16.18, yang mencakup
tekanan paduan tembaga cast fitting. Memberikan persyaratan untuk tujuan
pemasangan cocok untuk penyolderan. Standar ini meliputi:
(a) tekanan suhu pemberian peringkat;
(b) singkatan untuk mengakhiri sambungan;
(c) ukuran dan metode bukaan menunjuk fitting;
(d) tanda;
(e) bahan;
(f) dimensi dan toleransi; dan
(g) tes.

ASME / ANSI B16.23 - 1992 - Cast Copper Alloy Solder Drainase Bersama
Kelengkapan (DWV)
Standar menetapkan spesifikasi untuk cast pateri tembaga paduan drainase bersama
fitting, dirancang untuk digunakan dalam selokan, sampah, dan ventilasi (DWV)
sistem. Fitting ini dirancang untuk digunakan dengan tabung tembaga mulus sesuai
dengan ASTM B 306, Copper Tube Drainase (DWV), serta alat kelengkapan
dimaksudkan untuk dirakit dengan bahan-bahan solder sesuai dengan ASTM B 32,

20
atau pipa tapered thread sesuai dengan ASME B1.20.1 . Standar ini bersekutu dengan
ASME B16.29, Tempa Tembaga dan Tempa Copper Alloy Solder Drainase Bersama
Fittings - DWV. Memberikan persyaratan untuk tujuan pemasangan cocok untuk
penyolderan. Standar ini meliputi:
(a) deskripsi;
(b) pitch (kemiringan);
(c) singkatan untuk mengakhiri sambungan;
(d) ukuran dan metode untuk merancang bukaan untuk mengurangi alat kelengkapan;
(e) menandai;
(f) bahan; dan
(g) dimensi dan toleransi.

ASME / ANSI B16.24 - 1991 (R1998) - Pemain Copper Alloy Pipa flensa dan flens
Fittings
Standar ini untuk Kelas 25, 125, 250, dan 800 Cast Iron Pipe Fittings flensa dan flens
meliputi:
(a) tekanan suhu peringkat,
(b) ukuran dan metode untuk mengurangi bukaan menunjuk fitting,
(c) tanda,
(d) persyaratan minimum untuk bahan,
(e) dimensi dan toleransi,
(f) baut, mur, dan paking dimensi, dan
(g) tes.

ASME / ANSI B16.25 - 1997 - Buttwelding Berakhir


Standar mencakup persiapan pengelasan butt pipa ujung komponen yang akan
bergabung ke dalam sistem pipa pengelasan. Termasuk persyaratan untuk pengelasan
bevels, untuk membentuk internal dan eksternal dinding berat-komponen, dan untuk
persiapan berakhir internal (termasuk dimensi dan toleransi). Cakupan meliputi
persiapan untuk sendi dengan berikut ini.
(a) tidak ada backing cincin;
(b) split atau non dukungan terus-menerus berdering;
(c) padat atau cincin dukungan terus-menerus;
(d) memasukkan cincin habis;
(e) gas tungsten adalah pengelasan (GTAW) dari akar lulus. Rincian persiapan untuk
mendukung apapun cincin harus dirinci dalam memesan komponen.

ASME / ANSI B16.26 - 1988 - Cast Copper Alloy Kelengkapan untuk menyala
Copper Tubes
Standar ini untuk Pemain Copper Alloy Fitting untuk menyala Tubes Tembaga
meliputi:
(a) tekanan nilai;
(b) bahan;
(c) ukuran;

21
(d) threading;
(e) menandai.

ASME / ANSI B16.28 - 1994 - Wrought Steel Buttwelding Short Radius Elbows and
Returns
Standar ini meliputi penilaian, keseluruhan dimensi, pengujian, toleransi, dan tanda-
tanda untuk tempa karbon dan baja paduan buttwelding siku dan jari-jari pendek
kembali. Istilah tempa menunjukkan fiting terbuat dari pipa, tabung, piring, atau
forgings.

ASME / ANSI B16.29 - 1994 - Tempa Tembaga dan Tempa Copper Alloy Solder
Bersama Drainase Kelengkapan (DWV)
Standar untuk tempa tembaga dan paduan tembaga tempa bersama drainase fitting
solder, dirancang untuk digunakan dengan tembaga tabung penyalur, meliputi:
(a) Keterangan,
(b) Pitch (kemiringan),
(c) Singkatan untuk Akhir Sambungan,
(d) Ukuran dan Metode menunjuk Openings untuk Pengurangan Fittings,
(e) Menandai,
(f) Bahan,
(g) Dimensi dan Toleransi.

ASME / ANSI B16.33 - 1990 - Dioperasikan secara manual Metalic Gas Valves untuk
Penggunaan di Gas Piping Systems Up to 125 psig
Umum Standar ini mencakup persyaratan untuk beroperasi secara manual katup
metalik NPS ukuran 1,2 melalui NPS 2, untuk instalasi outdoor gas katup menutup-
off di akhir baris layanan gas dan sebelum gas regulator dan meteran di mana ditunjuk
tekanan gauge pipa gas sistem tidak melebihi 125 psi (8,6 bar). Standar berlaku untuk
katup dioperasikan dalam lingkungan suhu antara ,20 derajat F dan 150 derajat F (.29
derajat C dan 66 derajat C). Desain ini akan menetapkan standar kemampuan
minimum, karakteristik, dan properti, yang katup pada saat pembuatan harus dimiliki,
agar bisa dianggap cocok untuk digunakan dalam sistem pipa gas.

ASME / ANSI B16.34 - 1996 - Valves - flens, Threaded, dan Welding Akhir
Standar ini berlaku untuk konstruksi katup baru dan tekanan-temperatur meliputi
penilaian, dimensi, toleransi, materi, nondestructive persyaratan pemeriksaan,
pengujian, dan menandai untuk cast, palsu, dan mengarang flens, ulir, dan akhir
pengelasan, dan wafer atau katup flangeless baja , paduan nikel-dasar, dan paduan
lainnya ditunjukkan pada Tabel 1. Wafer atau flangeless katup, melesat atau melalui-
baut jenis, yang dipasang antara flensa atau terhadap mengarah akan diperlakukan
sebagai ujung flens katup.

ASME / ANSI B16.36 - 1996 - Orifice Flange


Standar ini meliputi flensa (serupa dengan yang tercakup dalam ASME B16.5) yang

22
memiliki perbedaan tekanan lubang koneksi. Cakupan adalah terbatas pada hal
berikut:
(a) las leher flensa Kelas 300, 400, 600, 900, 1500, dan 2500
(b) slip-on dan threaded Kelas 300
Lubang, Nozzle dan Venturi Flow Rate Meter

ASME / ANSI B16.38 - 1985 (R1994) - Large Metallic Valves untuk Distribusi Gas
Standar hanya meliputi dioperasikan secara manual katup metalik ukuran pipa
nominal 2 1 / 2 sampai 12 mempunyai inlet dan outlet pada garis tengah yang umum,
yang cocok untuk mengendalikan aliran gas dari terbuka untuk benar-benar tertutup,
untuk digunakan dalam distribusi dan layanan garis di mana tekanan pengukuran
maksimum di mana sistem pipa distribusi tersebut dapat dioperasikan sesuai dengan
kode peraturan federal (CFR), judul 49, bagian 192, transportasi dan alam dengan
pipa gas lainnya; standar keamanan minimal, tidak melebihi 125 psi (8,6 bar). Valve
kursi, anjing laut dan pengepakan batang mungkin bukan logam.

ASME / ANSI B16.39 - 1986 (R1998) - Threaded Pipa Besi lunak Serikat
Standar ini threaded besi malleable serikat, kelas 150, 250, dan 300, menyediakan
persyaratan sebagai berikut:
(a) desain
(b) tekanan-suhu pemberian peringkat
(c) ukuran
(d) menandai
(e) bahan
(f) sendi dan kursi
(g) thread
(h) kekuatan hidrostatik
(i) kekuatan tarik
(j) tekanan udara tes
(k) sampling
(l) lapisan
(m) dimensi

ASME / ANSI B16.40 - 1985 (R1994) - Dioperasikan secara manual Thermoplastic


Gas
Standar mencakup termoplastik dioperasikan secara manual katup dalam ukuran
nominal 1,2 melalui 6 (seperti ditunjukkan pada Tabel 5). Katup ini cocok untuk
penggunaan di bawah tanah di distribusi termoplastik layanan utama dan garis.
Tekanan maksimum di mana sistem pipa distribusi tersebut dapat dioperasikan sesuai
dengan Code of Federal Regulation (CFR) Judul 49, Bagian 192, Transportasi Gas
Alam dan Lainnya oleh Pipeline; Minimum Standar-Standar Keselamatan, untuk
temperatur kisaran ,20 deg . F sampai 100 deg. F (.29 deg. C sampai 38 deg. C).
Standar ini menetapkan persyaratan kualifikasi untuk masing-masing ukuran nominal
katup untuk setiap katup desain sebagai syarat perlu untuk menunjukkan kesesuaian

23
dengan Standar ini. Standar ini menetapkan persyaratan untuk katup baru yang dibuat
untuk digunakan dalam sistem pipa di bawah tanah untuk gas alam [termasuk gas
alam sintetis (SNG)], dan bahan bakar (LP) gas (didistribusikan sebagai uap, dengan
atau tanpa campuran udara) atau campuran daripadanya.

ASME / ANSI B16.42 - 1998 - ulet Besi Pipa flensa dan flens Fittings, Kelas 150 dan
300
Standar mencakup persyaratan minimum untuk Kelas 150 dan 300 besi cor ulet flens
pipa flensa dan fiting. Persyaratan yang dibahas adalah sebagai berikut:
(a) tekanan-suhu pemberian peringkat
(b) ukuran dan metode menunjuk bukaan
(c) menandai
(d) bahan
(e) dimensi dan toleransi
(f) bercak, kacang-kacangan, dan gasket
(g) tes

ASME/ANSIB16.44 - 1995 - Dioperasikan secara manual Metalic Gas Valves untuk


Penggunaan di Rumah Piping Systems
Standar ini berlaku untuk konstruksi dan katup baru mencakup seperempat gilirannya
katup metalik dioperasikan secara manual dalam ukuran 1/2-2 NPS yang
dimaksudkan untuk instalasi dalam ruangan shutoff gas katup ketika dipasang di
dalam ruangan pipa gas antara meteran gas outlet & inlet sambungan ke alat gas.

ASME / ANSI B16.45 - 1998 - Cast Iron Kelengkapan untuk Solvent Sistem
Drainase
Standar untuk alat kelengkapan besi cor drainase digunakan pada aerating diri, satu-
pipa Solvent sistem drainase, meliputi berikut:
(a) deskripsi
(b) ukuran dan metode untuk menunjuk alat kelengkapan bukaan untuk mengurangi
(c) menandai
(d) bahan
(e) pitch
(f) desain
(g) dimensi dan toleransi
(h) uji

ASME / ANSI B16.47 - 1996 - Large Diameter Steel flensa: NPS 26 dan NPS 60
Standar ini mencakup tekanan-suhu peringkat, bahan, dimensi, toleransi, tanda, dan
pengujian untuk pipa flensa dalam ukuran NPS 26 dan NPS 60 dan di peringkat Kelas
75, 150,0300, 400, 600, dan 900. Flensa mungkin akan dilemparkan, dipalsukan, atau
piring (untuk buta hanya flensa) bahan. Persyaratan dan rekomendasi tentang lari dan
gasket juga disertakan.

24
ASME / ANSI B16.48 - 1997 - Steel Line Kosong
Standar mencakup tekanan-suhu peringkat, bahan, dimensi, toleransi, tanda, dan
pengujian untuk mengoperasikan baris kosong dalam ukuran NPS 1 / 2 melalui NPS
24 untuk instalasi antara ASME B16. 5 flensa di 150, 300, 600, 900, 1500, dan 2500
kelas tekanan.

ASME / ANSI B16.49 - 2000 - Buatan Pabrik Baja Tempa Buttwelding Induction
Bends untuk Sistem Transportasi dan Distribusi
Standar ini meliputi perencanaan, bahan, manufaktur, pengujian, tanda, dan
persyaratan inspeksi buatan pabrik pipa baja karbon membungkuk bahan kimia dan
dikendalikan memiliki sifat mekanik, yang dihasilkan oleh proses pembengkokan
induksi, dengan atau tanpa garis singgung. Standar ini mencakup induksi
membungkuk untuk transportasi dan distribusi pipa aplikasi (misalnya, ASME B31.4,
B31.8, dan B31.11) Proses dan kekuasaan pipa memiliki persyaratan yang berbeda
dan bahan-bahan yang mungkin tidak sesuai dengan pembatasan dan pemeriksaan
dijelaskan di sini, dan karena itu tidak termasuk dalam Standar ini

25
2.6. Kode Warna pada Pipa

Label Keterangan

1. Air yang dapat


diminum.

2. Air Boiler.

3. Air Pendingin.

4. Air Lainnya.

1. Gas Bertekanan.

1. Pipa Pemadam
Kebakaran.

1. Bahan Mudah Terbakar.

1. Bahan Mudah Menyala


(Bahan Bakar).

1. Bahan Beracun.

2. Bahan Korosif.

26
Ukuran Label (Tanda)

Ukuran Pipa Lebar Label Tinggi Huruf

inch 1 inch 8 inch inch

1 inch 2 inch 8 inch inch

2 inch 6 inch 12 inch 1 inch

8 inch 10 inch 24 inch 2 inch

> 10 inch 32 inch 3 inch

Untuk pipa dengan ukuran kurang dari 3/4 inch direkomendasikan untuk membuat
tanda yang mudah dilihat secara permanen.

Inggris,mengeluarkan standar BS 1710 yang versi terbarunya dikeluarkan pada tahun


2014. Menurut standar BS 1710 berikut pewarnaan pipa berdasarkan isi materialnya :

Isi Pipa Standar Warna

Air Perak Abu-abu

Minyak (dari mineral, tumbuhan atau binatang) Coklat

Gas (semua gas, kecuali udara) Kuning

Asam/Alkalis Ungu

Udara Biru Muda

Cairan lainnya Hitam

27
Keperluan listrik atau ventilasi Oranye

Australia juga mengeluarkan standar dengan kode AS 2700 dengan versi terbarunya
dirilis pada tahun 2011, berdasarkan standar tersebut berikut pewarnaan pipanya :

Isi Pipa Standar Warna

Air Hijau

Minyak dan Cairan mudah terbakar Coklat

Gas Coklat muda

Asam/Alkalis Ungu

Udara Biru Muda

Cairan lainnya Hitam

Keperluan listrik atau ventilasi Oranye

Steam Perak Abu-abu

Pipa Kebakaran Merah

Keperluan Komunikasi Putih

Material berbahaya Kuning Emas

Air bersih Biru Tua

Adapun standar yang penulis bersama tim HSE lainnya gunakan, sebagaimana telah
disinggung sebelumnya, akan dijabarkan sebagai berikut :

Berkaitan dengan warna pipa

Jenis Cairan Warna Warna Warna

28
Dasar
Dasar Huruf & Tulisan

Cairan Pendingin Api (Hydran)/Fire quenching fluids Merah Putih Putih

Cairan Beracun & Korosif / Toxic and corrosive fluids Jingga Hitam Hitam

Cairan Mudah Terbakar / Flammable fluids Kuning Hitam Hitam

Cairan Dapat Diminum, Pendingin, Pengisi Boiler, dll/


Potable, cooling, boiler feed and other water Coklat Putih Putih

Udara Bertekanan / Compressed Air Biru Putih Putih

Abu-
Lainnya / Others abu Putih Putih

Cara Penandaan Pipa


Ada 2 cara untuk penandaan pipa

1. Pipa di cat berdasarkan persyaratan warna menurut ANSI A13.1, lalu diberi
stiker (Brand, Jenis Cairan, Tanda)
2. Pipa tidak perlu di cat, tetapi di tempel stiker menurut persyaratan ANSI A13.1

Ukuran Huruf Ukuran Label Ukuran Band


Diameter Luar Pipa (A) Stiker (B) (C)

1 inch (19-32 mm) inch (13 mm) 8 inch (200 mm) inch (13 mm)

1 2 inch (38-51 mm) inch (19 mm) 8 inch (200 mm) inch (19 mm)

2 6 inch (64-150 mm) 1 inch (32 mm) 12 inch (300 mm) 1 inch (32 mm)

8 10 inch (200-250 mm) 2 inch (64 mm) 24 inch (600 mm) 2 inch (64 mm)

Lebih dari 10 inch 3 (89 mm) 32 inch (800 mm) 3 inch (89 mm)

BAB III

29
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Fungsi pipa yaitu sebagai sarana untuk menyalurkan bahan fluida cair,gas
maupun uap dari suatu tempat ke tempat tertentu dengan mempertimbangkan
efek,temperature dan tekanan fluida yang dialirkan,lokasi serta pengaruh lingkungan
sekitar. Selain fungsi di atas jenis pipa tertentu bisa juga digunakan sebagai konstruksi
bangunan gedung,gudang dan lain-lain.

Macam-Macam dan Jenis-Jenis Pipa


Berdasarkan zat yang dialiri
Berdasarkan dari struktur bahan baku
Berdasarkan jenis pipa dari bahan khusus

Berdasarkan Klasifikasi Pengguna


Standard pipe
Pressure Pipe
Line Pipe
Water-well pipe
Oil Country Goods

Fasilitas dalamsistem perpipaan


Fitting
Valve
Flanges
Standarisasi dalam sistem perpipaan
Piping kode dan standar dari organisasi standardisasi sebagai ANSI, ASME, ISO, DIN
dan lain-lain
Piping Kode: Kode Piping mendefinisikan persyaratan desain, fabrikasi, penggunaan
bahan, tes dan pemeriksaan pipa dan sistem perpipaan. Sebuah kode memiliki
yurisdiksi yang terbatas didefinisikan oleh kode.

Piping Standar : Piping standar mendefinisikan desain aplikasi dan aturan konstruksi
dan persyaratan untuk komponen perpipaan seperti flensa, siku, tee, katup dll

Kode Warna pada Pipa


Ada yang berdasarkan kode standar warna Inggri dan Australia

30
Standar berdasarkan tim HSE
Cairan Pendingin api : Merah
Cairan Beracun : Jingga
Cairan mudah terbakar : Kuning
Cairan dapat diminum,pendingin,pengisi boiler dll : Coklat
Udara bertekanan : Biru
Lainnya : Abu-abu

3.2. Saran
Berdasarkan kesimpulan di atas, penulis dapat memberikan saran kepada
pembaca sebagai berikut:
1. Sebagai generasi muda hendaknya kita memiliki pengetahuan yang luas
dengan banyak membaca referensi-referensi yang akurat dan dapat
dipercaya.
2. Sebagai generasi penerus bangsa hendaknya kita mampu dan mau
menyalurkan ilmu yang dimiliki untuk dibagi kepada sesama sehingga
bermanfaat dan tercipta kelestarian lingkungan hidup.

31