Anda di halaman 1dari 27

Analisis Laporan Keuangan Perusahaan: Sebelum dan Setelah

Konvergensi IFRS
(Studi Kasus di PT Telkom Indonesia Tbk (Persero))

Tesis
Untuk memenuhi sebagian persyaratan
Mencapai derajat Sarjana S2

Program Magister Akuntansi

Diajukan oleh
Ripay Wenas Aprilion
13/359947/PEK/18768
kepada
FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS UNIVERSITAS GADJAH MADA
PROGRAM STUDI MAGISTER AKUNTANSI
YOGYAKARTA
2015
DAFTAR ISI

Hal

DAFTAR ISI ............................................................................................................... i,ii,iii

DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. iv

DAFTAR TABEL ....................................................................................................... v

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................... vi

KATA PENGANTAR ................................................................................................. vii, viii, ix

INTISARI..................................................................................................................... x

ABSTRAK ................................................................................................................... xi

BAB I. PENDAHULUAN .......................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1

1.2 Rumusan Permasalahan Studi Kasus ....................................................... 5

1.3 Pertanyaan Penelitian .............................................................................. 5

1.4 Tujuan Penelitian ..................................................................................... 6

1.5 Motivasi Penelitian .................................................................................. 6

1.6 Kontribusi Penelitian ............................................................................... 6

1.7 Proses Penelitian ...................................................................................... 7

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................ 8

2.1 Pengertian IFRS ....................................................................................... 8

2.2 Sejarah Konvergensi IFRS di Indonesia .................................................. 11

2.3 Konvergensi IFRS pada Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia ...... 15

2.4 Penelitian Terdahulu ................................................................................ 16

BAB III. LATAR BELAKANG KONSTEKTUAL PENELITIAN STUDI KASUS 18


i
3.1 Objek Penelitian ...................................................................................... 18

3.1.1 Visi dan Misi PT Telkom Indonesia Tbk (Persero) .............................. 19

3.1.2 Struktur Organisasi PT Telkom Indonesia Tbk (Persero) .................... 19

3.2 Komitmen PT Telkom Indonesia Tbk (Persero) dalam Konvergensi IFRS 21

BAB IV. RANCANGAN PENELITIAN STUDI KASUS ........................................ 24

4.1 Rasionalitas Pemilihan Objek Penelitian ................................................. 24

4.2 Jenis Penelitian ........................................................................................ 25

4.3 Teknik Pengumpulan Data ...................................................................... 26

4.4 Teknik Analisis Data ............................................................................... 27

BAB V. PEMAPARAN TEMUAN ............................................................................ 29

5.1 Pedoman Standar Akuntansi Laporan Keuangan PT Telkom Indonesia


2011 -2013 ............................................................................................. 29

5.2 Rekonsiliasi SAK ke IFRS Laporan Keuangan Tahunan PT Telkom


Indonesia Tahun 2011- 2013................................................................... 39

5.3 Pengaruh PSAK terkonvergensi IFRS pada Laporan Keuangan PT


Telkom Indonesia periode 2010 - 2013 .................................................. 60

BAB VI. RINGKASAN DAN PEMBAHASAN ....................................................... 63

6.1 Ringkasan ................................................................................................ 63

6.2 Pembahasan ............................................................................................. 69

6.3 Perbandingan Laporan Keuangan PT Telkom Indonesia berdasarkan


IFRS dan PSAK ........................................................................................ 74

6.4 Analisa Rasio Laporan Keuangan PT Telkom Indonesia Periode 2010-


2013 .......................................................................................................... 81

BAB VII. SIMPULAN DAN REKOMENDASI ........................................................ 84

7.1 Simpulan .................................................................................................. 84


ii
7.2 Rekomendasi ........................................................................................... 90

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 93

LAMPIRAN ................................................................................................................ 95

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Kerangka Struktur Fondasi IFRS ............................................................ 9

Gambar 2.2 Tahap Konvergensi IFRS di Indonesia ................................................... 14

Gambar 5.1 Grafik Tren Aset, Liabilitas, Ekuitas, Penghasilan dan Laba Komprehensif
Periode 2010-2013 ...................................................................................... 15

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Perencanaan Adopsi IFRS dalam Pelaporan Keuangan PT Telkom


Indonesia Tbk (Persero) .............................................................................. 22

Tabel 4.1 Laporan Ekuitas dan Laba Bersih Periode 2010 -2013 ............................... 25

Tabel 5.1 Perbandingan PSAK 1 pada Laporan Keuangan Perusahaan Periode 2010 -
2013 ............................................................................................................ 33

Tabel 5.2 Perbandingan PSAK 22 pada Laporan Keuangan Perusahaan Periode 2010
-2013 ........................................................................................................... 34

Tabel 5.3 Perbandingan PSAK 60 pada Laporan Keuangan Perusahaan Periode 2010
-2013 ........................................................................................................... 35

Tabel 5.4 Perbandingan PSAK 7 pada Laporan Keuangan Perusahaan Periode 2010 -
2013 ............................................................................................................ 36

Tabel 5.5 Perbandingan ISAK 25 pada Laporan Keuangan Perusahaan Periode 2010 -
2013 ............................................................................................................ 38

Tabel 5.6 Perbandingan PSAK 38 pada Laporan Keuangan Perusahaan Periode 2010
-2013 ........................................................................................................... 38

Tabel 5.7 Laporan Aset, Liabilitas, Ekuitas, Penghasilan dan Laba Komprehensif Periode
2010-2013 (dalam miliaran rupiah).................................................................. 60

Tabel 5.8 Analisis rasio laporan keuangan PT Telkom Indonesia periode 2010 - 2013 61

v
DAFTAR LAMPIRAN

Tabel Rangkuman Isi Standar Akuntansi Internasional IFRS .................................... 95

Tabel Daftar PSAK/ISAK/PPSAK Umum Beserta Referensi dan Tanggal Efektif ... 98

Gambar Struktur Organisasi PT Telkom Indonesia Tbk (Persero) ............................. 104

Lampiran Wawancara Penelitian ................................................................................ 105

Laporan Keuangan PT Telkom Indonesia 2010 - 2013 .............................................. 109

Catatan Atas Laporan Keuangan Konsolidasian Analisa Jatuh Tempo PT Telkom


Indonesia 2010 - 2013 .................................................................................................. 110

Catatan Atas Laporan Keuangan Konsolidasian Piutang Usaha Pihak Berelasi PT


Telkom Indonesia 2011 - 2013 .................................................................................... 111

Catatan Atas Laporan Keuangan Konsolidasian Pensiun Dibayar Di Muka PT


Telkom Indonesia 2011 - 2013 .................................................................................... 112

Catatan Atas Laporan Keuangan Konsolidasian Beban Operasi, Pemeliharaan, dan


Jasa Telekomunikasi PT Telkom Indonesia 2011 - 2013 ............................................ 113

Catatan Atas Laporan Keuangan Konsolidasian Beban Penyusutan dan Amortisasi PT


Telkom Indonesia 2011 - 2013 .................................................................................... 114

Catatan Atas Laporan Keuangan Konsolidasian Ringkasan Perbedaan Yang


Signifikan Antara SAK dan IFRS PT Telkom Indonesia 2011 - 2013 ........................ 115

vi
Abstract
This study aims to explore the practical application of IFRS convergence in the financial
statements of PT Telkom Indonesia and compare the financial statements of PT Telkom
Indonesia, which has adopted the IFRS with financial statements of PT Telkom Indonesia
converged IFRS. The research was conducted on the basis of the change in the adoption of
standards in preparing financial statements that have been set by IAI, from international
accounting standards partially adopt IAS and US GAAP into IFRS.
Based on the results of data analysis research through analysis of documents and interviews
with accounting policies section shows that there are some guidelines for accounting standards
that have a significant and not significant effect due to the implementation of the process of
convergence of IFRS on the financial statements of the company. Guidelines on accounting
standards have a significant effect on the financial statements of PT Telkom Indonesia is IAS 1
(Revised 2009), IAS 22 (Revised 2010), IAS 60, IAS 7 (Revised 2010), Interpretation of SFAS 25,
SFAS 38 (Revised 2012) and ISAK 16.
This study found several IFRS standards are a major concern on a comparison of two
standard guidelines which implemented in the financial statements of PT Telkom Indonesia. The
standards are a major concern due to bring about reconciliation between the financial
statements of PT Telkom Indonesia under IFRS and GAAP. It is IFRIC 12, IAS 17, IAS 19, IFRS
1, IFRS 3 and IAS 1.
In the results of this study also found that during the process of convergence of IFRS as
implemented, the financial statements of PT Telkom Indonesia showed an increase in the value
of assets, liabilities, equity, income and comprehensive income for the period 2011 - 2013. The
results of ratio analysis undertaken in this study also showed a trend positive during the period
of the financial statements of PT Telkom Indonesia apply the converged IFRS and adopted IFRS.
This is shown in the increased number of liquidity measurement, solvency, profitability and
operating performance ratio analysis of PT Telkom Indonesia from the period 2010-2013.
Intisari
.
Penelitian ini bertujuan untuk mengeksplorasi praktik penerapan konvergensi IFRS dalam
laporan keuangan PT Telkom Indonesia dan membandingkan laporan keuangan PT Telkom
Indonesia yang telah mengadopsi IFRS dengan laporan keuangan PT Telkom Indonesia
terkonvergensi IFRS. Penelitian ini dilaksanakan atas dasar adanya perubahan adopsi standar
dalam penyajian laporan keuangan perusahaan yang telah ditetapkan oleh IAI, dari standar
akuntansi internasional yang sebagian telah mengadopsi IAS dan U.S. GAAP menjadi IFRS.
Metodologi penelitian yang digunakan adalah penelitian kualitatif dan kuantitatif. Penelitian
ini bersifat deskriptif dan komparatif yaitu dengan membandingkan laporan keuangan periode
sebelum konvergensian IFRS dengan periode setelah konvergensian IFRS serta membandingkan
laporan keuangan yang telah mengadopsi IFRS dan laporan keuangan yang konvergensian IFRS.
Berdasarkan hasil analisis data peneliti melalui analisa dokumen dan wawancara dengan
bagian kebijakan akuntansi menunjukkan terdapat beberapa pedoman standar akuntansi yang
berpengaruh signifikan dan tidak signifikan akibat pelaksanaan proses konvergensi IFRS pada
laporan keuangan perusahaan. Pedoman standar akuntansi yang berpengaruh signifikan dalam
laporan keuangan PT Telkom Indonesia adalah PSAK 1 (Revisi 2009), PSAK 22 (Revisi 2010),
PSAK 60, PSAK 7 (Revisi 2010), ISAK 25, PSAK 38 (Revisi 2012) dan ISAK 16.
Penelitian ini menemukan beberapa standar IFRS yang menjadi perhatian utama pada
perbandingan dua pedoman standar yang dilaksanakan dalam laporan keuangan PT Telkom
Indonesia. Standar-standar tersebut menjadi perhatian utama dikarenakan menghasilkan
rekonsiliasi antara laporan keuangan PT Telkom Indonesia berdasarkan IFRS dan PSAK.
Standar - standar tersebut adalah IFRIC 12, IAS 17, IAS 19, IFRS 1, IFRS 3 dan IAS 1.
Pada hasil penelitian ini juga menemukan bahwa selama proses konvergensi IFRS yang
dilaksanakan, laporan keuangan PT Telkom Indonesia menunjukkan peningkatan untuk nilai
aset, liabilitas, ekuitas, penghasilan dan laba komprehensif selama periode 2011-2013. Hasil
analisis rasio yang dilaksanakan pada penelitian ini juga menunjukkan tren positif selama
periode laporan keuangan PT Telkom Indonesia mengaplikasikan standar akuntansi yang
konvergensian IFRS dan yang mengadopsi IFRS. Hal ini ditunjukkan pada meningkatnya angka
analisis rasio pengukuran likuiditas, solvabilitas, profitabilitas dan kinerja operasi PT Telkom
Indonesia dari periode tahun 2010-2013.
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

IFRS (International Financial Reporting Standards) telah menjadi pedoman

penyajian laporan keuangan internasional yang digunakan di beberapa negara. IFRS

dianggap dapat memberikan pedoman yang baik dalam penyusunan laporan

keuangan. Hal ini dikarenakan informasi laporan keuangan yang diterima oleh users

lebih transparan dan pengambilan keputusan yang dilakukan lebih efektif dan efisien.

Salah satu kendala yang dialami oleh investor asing dalam berinvestasi adalah

adanya ketidaksamaan pedoman penyajian laporan keuangan antara tempat investor

berdomisili dan tempat investor tersebut akan berinvestasi. Hal ini dapat

menyebabkan investor asing berpikir kembali untuk berinvestasi (contoh;

membangun perusahaan) dikarenakan perlunya waktu untuk menyesuaikan informasi

laporan keuangan yang diterima untuk keputusan berinvestasi.

PriceWaterhouseCoopers (2014) menyatakan bahwa lebih dari 100 negara telah

mengadopsi standar akuntansi internasional IFRS. Data ini menunjukkan kemudahan

bagi para investor untuk menanamkan investasinya pada negara-negara yang telah

mengadopsi IFRS. Hal ini disebabkan informasi laporan keuangan yang diterima oleh

investor adalah sama dan investor tidak perlu lagi menggunakan jasa consulting

dalam penyesuaian laporan keuangan.

1
2

Di dalam sejarahnya Standar Akuntasi Indonesia bersumber dari Amerika Serikat

atau yang biasa dikenal dengan U.S. GAAP (United States Generally Accepted

Accounting Principles). Perera dan Baydoun (2007) mengemukakan bahwa:

"The first set of accounting standards, Indonesian Accounting Principles (Prinsip


Akuntansi Indonesia) formulated by the IAI in 1973 was directly adopted from
Accounting Research Study 7 entitled Inventory of Generally Accepted Accounting
Principles for Business Enterprises published by the AICPA in 1965 ..... The
accounting principles issued in 1984 were also based on the US accounting
pronouncements."
Berdasarkan pernyataan di atas mengungkapkan bahwa untuk standar akuntansi

yang pertama kali dikeluarkan oleh IAI adalah secara langsung diadopsi dari riset

akuntansi yang dikeluarkan oleh AICPA pada tahun 1965 dengan judul "Inventory of

Generally Accepted Accounting Principles for Business Enterprises" dan prinsip-

prinsip akuntansi yang dikeluarkan pada tahun 1984 juga berdasarkan kepada

pernyataan yang dikeluarkan oleh Amerika Serikat. Sejak saat itu kebijakan akuntansi

yang dikeluarkan oleh IAI selalu menganut kepada standar yang telah dikeluarkan

oleh Amerika Serikat.

Pada tahun 1994 Komite SAK (Standar Akuntansi Keuangan) mengambil

kebijakan untuk menggunakan IAS (International Accounting Standards) sebagai

salah satu dasar dalam menetapkan standar akuntansi keuangan nasional. Penggunaan

IAS menambah pedoman yang diacu oleh DSAK (Dewan Standar Akuntansi

Keuangan) dalam membuat standar akuntansi nasional selain U.S. GAAP.


3

Pada tahun 1998 negara Indonesia mengalami krisis keuangan yang berdampak

keluarnya investasi asing dari pasar modal negara tersebut. Krisis keuangan Asia

pada akhir tahun 1990 menciptakan krisis kepercayaan pada kualitas pelaporan

keuangan pada regional tersebut (Margaret et al, 2007). Berdasarkan pernyataan

Margaret dampak keluarnya investasi asing dari pasar modal Indonesia disebabkan

oleh rendahnya kualitas penyajian laporan keuangan perusahaan yang dilaksanakan di

Indonesia.

Kualitas pedoman penyajian laporan keuangan yang telah diadopsi dari U.S GAAP

dan IAS mulai dipertanyakan, ditambah dengan terjadinya beberapa skandal

akuntansi yang menimpa Amerika Serikat dan negara Eropa lainnya seperti kasus

yang terjadi pada Arthur Andhersen, Enron, WorldCom, dan lain-lain. Perkembangan

di dalam permasalahan penyajian pelaporan keuangan ini telah meningkatkan jumlah

panggilan untuk adanya sebuah standar internasional yang transparan, berkualitas

tinggi dan dapat diperbandingkan yang dapat mempermudah tugas dalam

mengekstrak informasi yang berguna pada pelaporan perusahaan (Margaret et al,

2007).

Pada tahun 2008 pedoman standar akuntansi di Indonesia yang bernama Pedoman

Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) mulai mengkonvergensi IFRS sebagai acuan

dalam penyusunan pedoman penyajian laporan keuangan. Konvergensi IFRS ini

dilakukan oleh karena adanya butir syarat Indonesia sebagai anggota G20 yang harus

melakukan konvergensi standar akuntansi internasional (IFRS) ke dalam standar


4

akuntansi lokal negara Indonesia. Tahapan konvergensi IFRS di Indonesia dilakukan

melalui tiga tahap yaitu tahap adopsi, tahap persiapan, dan tahap implementasi.

Pedoman penyajian pelaporan keuangan diantara U.S. GAAP dan IFRS adalah

sangat mirip, namun memiliki beberapa perbedaan, seperti yang dikemukakan KPMG

(2012) diantaranya adalah:

1. Pada bagian pengungkapan, IFRS harus memberikan pernyataan secara

eksplisit kepada ketaatan kepada IFRS, sedangkan pada U.S. GAAP hal

tersebut tidak diperlukan,

2. Kerangka kerja konseptual adalah poin referensi bagi pembuat laporan

keuangan jika tidak terdapat pedoman yang spesifik di dalam IFRS,

sedangkan pada U.S. GAAP kerangka kerja konseptual tidak harus menjadi

pedoman atau referensi yang digunakan oleh pembuat laporan keuangan,

3. Perbedaan pengakuan nilai akun pada laporan keuangan (contoh: aset tidak

berwujud, properti investasi, metode investasi ekuitas, pendapatan, dan lain

sebagainya).

Konvergensi IFRS ke dalam standar akuntansi nasional memberikan dampak

positif di beberapa negara yang telah mengadopsinya. Penelitian yang dilakukan oleh
5

Manfaat ini juga ditunjukkan oleh penelitian lainnya yang dilakukan oleh

Jermakowicz (2004) di negara Belgia. Akman (2011) menyatakan dampak positif

lainnya yaitu penggunaan IFRS dapat meningkatkan pengungkapan laporan

keuangan. Hoogervorst (2013) juga menambahkan bahwa IFRS memberikan

tambahan kredibilitas pada pasar modal dan menurunkan cost of capital.

1.2 Rumusan Permasalahan Studi Kasus

Berdasarkan latar belakang masalah, penulis tertarik untuk melakukan penelitian

pada laporan keuangan salah satu perusahaan yang telah melaksanakan penyajian

laporan keuangan yang telah konvergensian dengan IFRS yang telah ditetapkan oleh

Ikatan Akuntan Indonesia dan membandingkannya dengan laporan keuangan

perusahaan yang belum konvergensian IFRS serta laporan keuangan perusahaan yang

telah mengadopsi IFRS dengan usulan penelitian berjudul: "Analisis Laporan

Keuangan Perusahaan: Sebelum dan Setelah Konvergensi IFRS pada Standar

Akuntansi Keuangan (Studi Kasus pada PT Telkom Indonesia Tbk (Persero))."

1.3 Pertanyaan Penelitian

Pertanyaan pada penelitian ini adalah:

1. Apakah perubahan yang terjadi di dalam penyajian laporan keuangan PT

Telkom Indonesia Tbk (Persero) setelah konvergensian IFRS?


6

2. Apakah perbedaan penyajian laporan keuangan PT Telkom Indonesia Tbk

(Persero) berdasarkan PSAK konvergensian IFRS dan laporan keuangan PT

Telkom Indonesia Tbk (Persero) yang telah mengadopsi IFRS?

1.4 Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengeksplorasi praktik penerapan konvergensi

IFRS dalam laporan keuangan PT Telkom Indonesia dan membandingkan laporan

keuangan PT Telkom Indonesia yang telah mengadopsi IFRS dengan laporan

keuangan PT Telkom Indonesia konvergensian IFRS.

1.5 Motivasi Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan atas dasar adanya perubahan adopsi standar dalam

penyajian laporan keuangan perusahaan yang telah ditetapkan oleh IAI, dari standar

akuntansi internasional yang sebagian telah mengadopsi IAS dan U.S. GAAP

menjadi IFRS.

1.6 Kontribusi Penelitian

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi kepada berbagai pihak,

antara lain adalah:

1. Bagi pengguna laporan keuangan perusahaan, penelitian ini diharapkan dapat

memberikan gambaran mengenai pelaksanaan dan dampak penyajian laporan

keuangan sebelum dan setelah konvergensian IFRS dalam suatu perusahaan.


7

2. Bagi manajemen perusahaan, penelitian ini diharapkan dapat digunakan

sebagai studi bagi perusahaan-perusahaan yang belum menerapkan IFRS

sebagai pedoman dalam menyajikan laporan keuangan perusahaan.

3. Bagi akademisi, penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi akademisi

yang ingin melakukan penelitian selanjutnya yang berkaitan dengan

konvergensi IFRS.

1.7 Proses Penelitian

Peneliti mempersiapkan pertanyaan penelitian yang didasari atas latar belakang

dan perumusan masalah yang akan memberikan kontribusi kepada tujuan penelitian,

bagian ini dapat dilihat pada Bab I Pendahuluan. Peneliti membuat pondasi teoretikal

penelitian studi kasus diambil dari teori-teori yang berhubungan dengan penelitian

ini, pondasi teoretikal ini dapat dilihat pada Bab II Tinjauan Pustaka. Penelitian ini

dilakukan dengan menggunakan pendekatan kualitatif, dimana bersifat deskriptif dan

komparatif. Pengumpulan data akan dilakukan melalui wawancara dan dokumen-

dokumen yang berhubungan pada penelitian ini. Objek penelitian adalah PT Telkom

Indonesia Tbk (Persero). Penjelasan mengenai metode penelitian dan objek penelitian

dapat dilihat pada Bab III dan Bab IV penelitian ini. Hasil temuan dan analisis

dideskripsikan pada Bab V penelitian ini. Ringkasan dan pembahasan pada Bab VI

dan simpulan dan rekomendasi akan diberikan pada Bab VII.


BAB VII

SIMPULAN DAN REKOMENDASI

7.1 Simpulan

Penelitian ini bertujuan untuk mengeksplorasi praktik penerapan konvergensi

IFRS dan membandingkan laporan keuangan PT Telkom Indonesia yang telah

mengadopsi IFRS dengan laporan keuangan PT Telkom Indonesia konvergensian

IFRS. Penelitian ini didasari perubahan adopsi standar yang ditetapkan oleh Dewan

Standar Akuntansi Keuangan dari sebelumnya U.S. GAAP menjadi IFRS yang mulai

diimplementasikan dalam laporan keuangan perusahaan pada tahun 2011.

Penelitian ini berfokus pada proses penerapan konvergensi IFRS dan

perbandingan dua pedoman standar akuntansi yang dilaksanakan PT Telkom

Indonesia dalam laporan keuangan perusahaan selama periode 2010 - 2013.

Berdasarkan hasil analisis data peneliti melalui analisa dokumen dan wawancara

dengan bagian kebijakan akuntansi menunjukkan terdapat beberapa pedoman standar

akuntansi yang berpengaruh signifikan dan tidak signifikan akibat pelaksanaan proses

konvergensi IFRS pada laporan keuangan perusahaan. Pedoman standar akuntansi

yang berpengaruh signifikan dalam laporan keuangan PT Telkom Indonesia adalah

sebagai berikut:

1. PSAK 1 (Revisi 2009), "Penyajian Laporan Keuangan"

2. PSAK 22 (Revisi 2010), "Kombinasi Bisnis"

3. PSAK 60, "Instrumen Keuangan: Pengungkapan"

84
85

4. PSAK 7 (Revisi 2010), "Pengungkapan Pihak-pihak Berelasi"

5. ISAK 25, "Hak Atas Tanah"

6. PSAK 38 (Revisi 2012), "Kombinasi Bisnis Entitas Sepengendali"

7. ISAK 16 "Perjanjian Konsesi Jasa"

Penelitian ini menemukan beberapa standar IFRS yang menjadi perhatian utama

pada perbandingan dua pedoman standar yang dilaksanakan dalam laporan keuangan

PT Telkom Indonesia. Standar-standar tersebut menjadi perhatian utama dikarenakan

menghasilkan rekonsiliasi antara laporan keuangan PT Telkom Indonesia berdasarkan

IFRS dan PSAK yang dapat dilihat pada lampiran penelitian.

Standar IFRS menjadi tolok ukur dalam perbandingan ini dikarenakan proses

pengadopsian IFRS secara penuh yang ditetapkan oleh DSAK IAI. Standar-standar

IFRS yang menjadi perhatian utama peneliti adalah sebagai berikut:

1. IFRIC 12 "Service concession arrangements"

Standar ini berperan pada rekonsiliasi beberapa akun laporan keuangan PT

Telkom Indonesia periode 2011 -2013. Akun-akun laporan keuangan tersebut

adalah piutang usaha, aset tetap, pendapatan, beban operasi dan beban

depresiasi. Standar ini memberikan penjelasan pedoman perjanjian konsesi

jasa. Pada perjanjian konsesi jasa untuk setiap aset konsesi dianggap oleh

perusahaan tidak sebagai aset tetap perusahaan. Aset konsesi dimaksudkan

sebagai aset yang digunakan untuk kepentingan publik. Pengakuan

pendapatan dan beban pada perjanjian ini merujuk pada IAS 11 dan IAS 18.
86

Perbedaan pengakuan pendapatan dan beban antara laporan keuangan

perusahaan berdasarkan IFRS dan PSAK terjadi pada periode 2011 dan 2012

dikarenakan belum diterapkannya SAK yang sama dengan IFRS pada laporan

keuangan perusahaan.

2. IAS 17 "Land rights"

Standar ini berperan pada rekonsiliasi beberapa akun laporan keuangan PT

Telkom Indonesia periode 2011 - 2013. Akun-akun yang terpengaruh adalah

aset tetap dan beban depresiasi perusahaan. Standar ini memberikan

penjelasan bahwa untuk hak atas tanah diakui sebagai bagian penyusutan aset

tetap perusahaan. PT Telkom Indonesia pada laporan keuangan berdasarkan

IFRS mengakui hak atas tanah sebagai sewa pembiayaan dan diamortisasi

selama masa sewa hak atas tanah. Pada SAK hak atas tanah diakui sebagai

aset tetap dan tidak diamortisasi kecuali dapat diprediksi bahwa tak mungkin

atau kecil kemungkinan bahwa perpanjangan atau pembaharuan hak dapat

diperoleh.

3. IAS 19 "Employee benefits - actuarial gains and losses"

Standar ini berperan pada rekonsiliasi beberapa akun laporan keuangan PT

Telkom Indonesia periode 2011 - 2013. Akun-akun tersebut adalah yaitu

beban pensiun, liabilitas diestimasi imbalan kesehatan pasca kerja, beban

karyawan dan rugi/laba aktuaria program pensiun manfaat pasti. Standar ini

menjelaskan pedoman pengakuan keuntungan dan kerugian aktuaria. PT


87

Telkom Indonesia berdasarkan laporan keuangan berdasarkan IFRS langsung

mengakui laba atau rugi aktuaria pada penghasilan komprehensif lainnya

periode tahun berjalam. Pada laporan keuangan berdasarkan PSAK mengakui

keuntungan dan kerugian aktuaria pada penghasilan atau beban dengan

kondisi akumulasi keuntungan dan kerugian aktuarial bersih yang belum

diakui pada akhir tahun pelaporan sebelumnya melebihi 10% dari nilai kini

imbalan pasti.

4. IFRS 1 "First-time Adoption of International Financial Reporting Standards"

Standar ini berperan pada rekonsiliasi beberapa akun laporan keuangan PT

Telkom Indonesia periode 2011-2013. Akun-akun tersebut adalah selisih kurs

karena penjabaran laporan keuangan dan aset pensiun. Standar ini

memberikan beberapa pengecualian dalam pencatatan akuntansi perusahaan

kepada perusahaan yang pertama kali mengadopsi IFRS. Pada akun selisih

kurs karena penjabaran laporan keuangan dan aset pensiun dianggap menjadi

nihil dikarenakan pengecualian yang diberikan oleh IFRS 1 untuk laporan

keuangan perusahaan yang bertransisi ke IFRS pertama kali.

5. IFRS 3 "Business Combination"

Standar ini berperan pada rekonsiliasi akun aset tak berwujud PT Telkom

Indonesia pada tahun 2011. Pada standar ini menetapkan bahwa untuk

perusahaan yang pertama kali mengadopsi IFRS ini maka amortisasi goodwill
88

dari kombinasi bisnis sebelumnya dihentikan dan menguji penurunan

goodwill sesuai dengan IAS 36.

6. IAS 1 "Presentation of Financial Statement"

Standar ini menjelaskan pedoman dasar dalam mempresentasikan laporan

keuangan perusahaan bagi perusahaan yang pertama kali mengadopsi IFRS.

Standar ini berperan pada akun cadangan lainnya (other reserves) laporan

keuangan PT Telkom Indonesia periode 2011-2013. Pada laporan keuangan

perusahaan periode 2011-2013 berdasarkan IFRS terdapat pencatatan

cadangan lainnya perusahaan beserta sifat dan tujuannya. Pada laporan

keuangan perusahaan tahun 2011 berdasarkan PSAK tidak terdapat pencatatan

cadangan lainnya. Pada laporan keuangan perusahaan tahun 2012 dan 2013

akun cadangan lainnya dicatat sebagai komponen ekuitas lainnya pada pos

ekuitas perusahaan. Penjelasan sifat dan tujuan komponen ekuitas lainnya

tidak terdapat pada catatan laporan keuangan perusahaan berdasarkan PSAK.

Pada hasil penelitian ini juga menemukan bahwa selama proses konvergensi IFRS

yang dilaksanakan, laporan keuangan PT Telkom Indonesia menunjukkan

peningkatan untuk nilai aset, liabilitas, ekuitas, penghasilan dan laba komprehensif

selama periode 2011-2013. Hasil analisis rasio yang dilaksanakan pada penelitian ini

juga menunjukkan tren positif selama periode laporan keuangan PT Telkom

Indonesia mengaplikasikan standar akuntansi konvergensian IFRS. Hal ini

ditunjukkan pada meningkatnya angka analisis rasio pengukuran likuiditas,


89

solvabilitas, profitabilitas dan kinerja operasi PT Telkom Indonesia dari periode

tahun 2010-2013. Penelitian ini juga menemukan dampak diaplikasikannya beberapa

standar IFRS dalam jumlah saldo beberapa akun laporan keuangan PT Telkom

Indonesia. Standar IFRS dan akun perusahaan yang dipengaruhi adalah sebagai

berikut:

1. IFRIC 12 "Service concession arrangements"

Pada pengaplikasian IFRIC 12 dalam laporan keuangan perusahaan

berdasarkan IFRS, untuk akun aset tetap, pendapatan, biaya operasi dan biaya

amortisasi menunjukkan jumlah saldo yang lebih kecil dibandingkan dengan

jumlah saldo akun yang sama dalam laporan keuangan perusahaan

berdasarkan PSAK selama periode belum diaplikasikannya ISAK yang sama

dengan IFRIC 12. Perbedaan ini dikarenakan perbedaan pengakuan aset tetap

sebagai aset konsesi antara laporan keuangan berdasarkan PSAK dan IFRS.

Pada laporan keuangan berdasarkan PSAK masih menganggap aset konsesi

sebagai aset tetap perusahaan. Beban dan pendapatan yang terkait dengan aset

konsesi masih diakui di dalam laporan keuangan berdasarkan PSAK.

2. IAS 17 "Land Rights"

Pada pengaplikasian IAS 17 dalam laporan keuangan perusahaan berdasarkan

IFRS untuk akun aset tetap dan biaya amortisasi perusahaan menunjukkan

jumlah saldo yang lebih kecil dibandingkan dengan jumlah saldo akun yang

sama dalam laporan keuangan perusahaan berdasarkan PSAK selama periode


90

2011-2013. Perbedaan ini dikarenakan perbedaan pengakuan hak atas tanah

sebagai biaya amortisasi dalam laporan keuangan PT Telkom Indonesia. Pada

laporan keuangan perusahaan berdasarkan IFRS mencatat hak atas tanah

sebagai bagian biaya penyusutan aset tetap. Pada laporan keuangan

perusahaan berdasarkan PSAK tidak mencatat hak atas tanah sebagai bagian

biaya penyusutan aset tetap

3. IAS 19 "Employee benefits - actuarial gains and losses"

Pada pengaplikasian IAS 19 dalam laporan keuangan perusahaan berdasarkan

IFRS untuk akun liabilitas diestimasian imbalan kesehatan pasca kerja dan

liabilitas diestimasian pensiun dan imbalan pasca kerja lainnya menunjukkan

jumlah saldo yang lebih besar dibandingkan dengan jumlah saldo akun yang

sama dalam laporan keuangan perusahaan berdasarkan PSAK selama periode

2011-2013. Perbedaan ini dikarenakan perbedaan pencatatan rugi (laba)

aktuaria yang belum diakui dalam laporan keuangan perusahaan. Pada laporan

keuangan berdasarkan PSAK mencatat rugi (laba) aktuaria yang belum diakui

dalam laporan keuangan perusahaan sebagai bagian dari biaya sedangkan

pada laporan keuangan berdasarkan IFRS tidak mencatat rugi (laba) aktuaria

yang belum diakui dalam laporan keuangan perusahaan sebagai bagian dari

biaya.
91

7.2 Rekomendasi

Penelitian ini mengeksplorasi praktik penerapan konvergensi dalam laporan

keuangan perusahaan dan memperbandingkan antara laporan keuangan perusahaan

yang sedang menjalankan konvergensi IFRS dan laporan keuangan yang telah

mengadopsi IFRS. Pada wawancara penelitian menemukan bahwa standar yang

mengadopsi IFRS memberikan satu bahasa kepada penggunanya sehingga perlakuan

akuntansi pada laporan keuangan perusahaan yang terdaftar di satu negara dapat

diperbandingkan dengan laporan keuangan perusahaan di negara yang berbeda.

Pengungkapan yang diatur dalam IFRS lebih detail dibandingkan dengan pedoman U.

S. GAAP dikarenakan lebih banyak terdapat ruang referensi dalam mengambil

keputusan. Hasil temuan peneliti juga konsisten dengan apa yang diungkapkan oleh

Jermakowicz dan Tomaszewski (2006) yang dilakukan di Inggris mengungkapkan

bahwa dampak pengadopsian IFRS akan cenderung menjadi positif dibandingkan

negatif, hal ini ditunjukkan dengan hasil penelitian sebagai berikut:

1. Ekuitas perusahaan yang mengadopsi IFRS diharapkan lebih tinggi daripada

ekuitas perusahaan yang mengadopsi US GAAP.

2. Meningkatkan keterbandingan diantara perusahaan-perusahaan yang terdaftar,

dan

3. Meningkatkan transparansi keuangan.


92

Berdasarkan temuan penelitian, disarankan DSAK IAI untuk meneruskan

usahanya dalam mengkonvergensi standar akuntansi IFRS sehingga dapat

diaplikasikan pada laporan keuangan perusahaan yang terdaftar di Indonesia.

Penelitian ini juga menyarankan untuk mengaplikasikan IFRS pada perusahaan yang

belum mengaplikasikan standar tersebut dalam laporan keuangan perusahaan.

Penelitian ini memiliki beberapa batasan yaitu:

1. Perusahaan yang diteliti hanya satu dari beberapa perusahaan yang bergerak

di dalam bidang industri yang sama sehingga hasil ini tidak dapat

digeneralisasi secara keseluruhan.

2. Periode pada penelitian ini hanya selama empat tahun yaitu dari 2010-2013.

Laporan keuangan tahun 2014 tidak diteliti dikarenakan belum

dikeluarkannya laporan keuangan tersebut pada saat penelitian ini dimulai.

Hal ini menyebabkan SAK konvergensian IFRS yang mulai diterapkan pada

tahun 2014 tidak menjadi bagian dari penelitian ini.

3. Wawancara yang dilakukan hanya dengan beberapa orang di bagian kebijakan

akuntasi perusahaan sehingga tidak semua standar yang menjadi temuan

peneliti dapat dijelaskan secara terperinci.

4. Standar akuntansi yang berkaitan dengan pajak tidak dijelaskan

perbandingannya dalam proses konvergensi IFRS dan adopsi IFRS pada

laporan keuangan PT Telkom Indonesia.


93

DAFTAR PUSTAKA

Akman, N. H. 2011. The Effect of IFRS Adoption on Financial Disclosure: Does


Culture Still Play a Role?. American International Journal of Contemporary
Research. Vol.1 No.1.
Asno, S. 2011. Embracing Transformation: Telkom Indonesia paves the way for
IFRS implementation. Towers Watson.
Baxter, P. and S. Jack. 2008. Qualitative Case Study Methodology: Study Design and
Implementation for Novice Researchers. The Qualitative Report. Vol. 13. No.
4. pp. 544-559.
Bowrin, R. A. 2007. International Accounting Standards and Financial Reporting
Uniformity: The Case Of Trinidad and Tobago. Advances in International
Accounting. Volume 20. 27-53.
Gamayuni, R. R. 2009. Perkembangan Standar Akuntansi Keuangan Indonesia
Menuju International Financial Reporting Standards. The Journal Of
Accounting and Finance. Volume 14. Nomor 2.
Hoogervorst, H. 2013. IAI-AFA International Seminar: "IFRS and Indonesian
Accounting Standards 2013 and Beyond.
Ikatan Akuntan Indonesia. 1989. Indonesian Accounting Principles (English
Version). Jakarta: Drs. Hadi Sutanto.
Jermakowicz, E. K. 2004. Effects of Adoption of International Financial Reporting
Standards in Belgium: The Evidence from BEL-20 Companies. Accounting in
Europe. Vol. 1.
Jermakowicz, E. K. and S. G. Tomaszewski. 2006. Implementing IFRS from the
perspective of EU publicly traded companies. Journal of International
Accounting, Auditing and Taxation. 15 (2006) 170-196.
KPMG. 2012. IFRS Compared to US GAAP: An overview.
Margaret, D., P.Stanton, and S.McGowan. 2007. Contemporary Issues in Accounting.
Wiley.
Moleong, L.J. 2007. Metodologi Penelitian Kualitatif. PT Remaja Rosda Karya.
Perera, H. and N. Baydoun. 2007. Convergence With International Financial
Reporting Standards: The Case of Indonesia. Advances in International
Accounting. Volume 20, 201-224.
94

PriceWaterhouseCoopers. 2014. IFRS adoption by country.


Sarosa, S. 2012. Penelitian Kualitatif Dasar-Dasar. Jakarta: PT Indeks.
Yunus, H. 1990. History of accounting in developing nations: The case of Indonesia.
Jakarta: Tim Koordinasi Pengembangan Akuntansi.