Anda di halaman 1dari 8

Memahami

Unit Pelaksana Teknis


PermenPAN No. PER/18/M.PAN/11/2008

Suripto
Tida Pusat Kajian Kinerja Kelembagaan
Lembaga Administrasi Negara

Pusat Kajian Kinerja Kelembagaan


Lembaga Administrasi Negara
Jakarta 2011
Pengertian
Ketentuan umum

UPT adalah organisasi mandiri yang


melaksanakan tugas teknis operasional dan/atau
penunjang tertentu.

Mandiri artinya diberikan kewenangan


mengelola kepegawaian, keuangan dan
perlengkapan dan perlengkapan sendiri dan
tempat kedudukan terpisah dari organisasi
induknya

Tugas teknis operasional adalah tugas untuk


melaksanakan kegiatan teknis tertentu yang
secara langsung berhubungan dengan pelayanan
masyarakat

Klasifikasi dan Tipologi

Klasifikasi perbedaan tingkat eselon

Tipologi perbedaan struktur dan komposisi


Kedudukan, Tugas dan
Lingkup Kegiatan

Kedudukan : (Ps 4)
dibawah Dirjen/Badan/Deputi/Dir/Pusat
lintas deputi di LPNK dapat dibawah kepala

3 Dasar menentukan Kedudukan :


Kesesuaian dengan tupoksi induk
Hubungan tanggung jawab
Efektifitas, koordinasi dan hubungan kerja

Tugas dan Lingkup Kegiatan :


Teknis Operasional (TO)
Teknis Penunjang (TP)
Pelaksana Urusan pemerintahan
Tidak mengenal batas wilayah administrasi

Tidak menjadi Tugasnya


Bersifat pembina
Berkaitan langsung dengan perumusan dan
penetapan kebijakan
Syarat Pembentukan,
Perubahan dan Pembubaran

Pembentukan : (Ps 6)
Melaksanakan TO/TP sesuai /uu atau konvensi
intr.
Menghasilkan barang/jasa yang diperlukan
masy.
Kontribusi dan bermanfaat bagi masy. &
pemethn
Bersifat strategis secara regional/nasional
Menunjang pencapaian visi dan misi
Tersediaya sumber daya (PPSP)
Tersedianya jafung teknis
Memiliki SOP
Memperhatikan keserasian hubungan pusat dan
daerah

Ps.7
Pembentukan UPT dimulai dari yang paling
efisien

Pembentukan : (Ps 9)
Perubahan kebijakan
Perubahan tupoksi, kewenangan beban kerja
dan jangkauan layanan
Mewujudkan efisiensi dan efektifitas
Tersediaya sumber daya (PPSP)
Tersedianya jafung teknis
Memiliki SOP
Cont.

Pembubaran
Kebijakan pemerintah
Beban kerja yang ditangani tidak layak

Prosedure Pembentukan, Perubahan, Pembubaran


(8,11,13)
Kajian Sekjen/Sekut
Menyusun Naskah Akademik
Rekomendasi Kepala Daerah (M/K LPNK)
Mengusulkan ke MenPAN beserta NA.
Analisis komprehensip MenPAN dan melakukan
pembahasan dengan pengusul dan instansi terkait
Persetujuan / jawaban penolakan
Disetujui (M/KLPNK menetapkan OTK)

Perubahan SO, peningkatan kelas dan eselon


dilakukan secaraberjenjang
Kriteria dan Klasifikasi

Ps. 14
Variasi dari beban kerja/volume dilakukan
klasifikasi kerdasarkan kriteria
Variasi Karakteristik jenis, sifat tugas dan
lingkungan dilakukan Tipologi

Kriteria klasifikasi adalah penentuan seluruh


unsur yang mempengaruhi beban kerja (Ps. 15)
Unsur pokok adalah yang mencerminkan
beban tupoksi
Unsur penunjang adalah beban tupoksi
pelayanan administrasi
Uns Pokok dan Penunjang dijabarkan
dalam sub unsur.
Setiap sub unsur dinilai dengan %
proposional
Kriteria menjadi salah satu dalam
penentuan klasifikasi UPT (klsifikasi
ditetapkan setelah dibahan dengan
MenPAN)
Nomenklatur, SO dan Esl

Ps. 18 Nomenklatur : Balai, Loka dan Pos

Balai
Kepala (IIIb/IIIa)
Subag. TU dan 3 Seksi(IV b/Iva)
KelJafung

Loka
Kepala (IV b/IVa)
Urusan. TU dan 2 Subseksi (V b/Va)
KelJafung

Pos
Kepala (Va)
Petugas TU
KelJafung

Penetapan SO berdasarkan analisis


organsiasi dan analisis beban kerja
Cont.

Ps. 20. UPT dengan jangkauan goegrafis luas


dapat membentuk wilayah kerja/unit org.non
struk

Ps 24. UPT fungsi litbang dibawah Dirjen


dialihkan ke Badan/Pusat

Ps 27. Evaluasi UPT minimal 1xsetahun sebagai


bahan penataan selanjuntya

Pasal Ampuh

Ps 28. dalam rangka melaksanakan per-uu,


K/LPNK dapat membentuk UPT yang
dikecualikan dalam ketentuan ini

Ps 31. UPT yang ditetapkan dengan pola


keuangan BLU kelembagaannya dapat
disesuaikan dengan persetujuan MenPAN.

Terima kasih