Anda di halaman 1dari 155

PEMERINTAH KOTA SABANG

Jl. Diponegoro Nomor 20, Sabang Telp. (0652) 21040, Fax (0652) 22202
Tahun 2016
DAFTAR ISI

Kata Pengantar .................................................................................................................. i


Ringkasan Eksekutif ........................................................................................................... iii
Daftar Isi .................................................................................................................. vi
Daftar Tabel .................................................................................................................. viii
Daftar Gambar .................................................................................................................. x
Daftar Lampiran ................................................................................................................. xi
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
1.1. Latar Belakang ............................................................................................ 1
1.2. Maksud dan Tujuan ..................................................................................... 1
1.3. Sejarah Singkat Kota Sabang ..................................................................... 2
1.4. Gambaran Umum Kondisi Daerah ............................................................... 4
1.4.1. Aspek Geografi ................................................................................ 4
1.4.2. Aspek Demografi ............................................................................. 8
1.4.3. Aspek Kesejahteraan Masyarakat .................................................... 9
1.5. Struktur Organisasi ...................................................................................... 15
1.6. Tugas dan Wewenang ................................................................................ 16
1.7. Kondisi SDM Pemerintah Kota Sabang ....................................................... 22
1.8. Dasar Hukum Penyusunan .......................................................................... 24
1.9. Sistematika Penyajian ................................................................................. 26
BAB II PERENCANAAN KINERJA .................................................................................. 27
2.1. Manajemen Kinerja ..................................................................................... 27
2.1.1. Perencanaan ................................................................................... 27
2.1.2. Pelaksanaan .................................................................................... 29
2.1.3. Monitoring dan Evaluasi ................................................................... 29
2.1.4. Pelaporan dan Reviu ........................................................................ 30
2.2. Road Map Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kota Sabang
Tahun 2007 - 2027 ...................................................................................... 30
2.2.1. Visi dan Misi ..................................................................................... 31
2.2.2. Fokus Area Tahapan RPJPD Kota Sabang ...................................... 34

vi
2.3. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Kota Sabang
Tahun 2013 - 2017 ...................................................................................... 51
2.3.1. Visi ................................................................................................... 51
2.3.2. Misi .................................................................................................. 51
2.3.3. Tujuan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2013 - 2017 .................. 52
2.3.4. Strategi Pembangunan Tahun 2013 - 2017 ...................................... 55
2.3.5. Prioritas Pembangunan Tahun 2013 - 2017 ..................................... 57
2.4. Rencana Kerja Pembangunan Kota Sabang Tahun 2015 ........................... 59
2.4.1. Tema Pembangunan dan Arah Kebijakan Tahun 2015 .................... 59
2.4.2. Arah Kebijakan Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015 .................... 61
2.4.3. Rencana Kinerja Tahunan Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015 .... 61
2.4.4. Perjanjian Kinerja Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015.................. 67
BAB III AKUNTABILITAS KINERJA .................................................................................. 68
3.1. Pengukuran Capaian Kinerja ....................................................................... 69
3.2. Analisis dan Evaluasi Capaian Kinerja ........................................................ 74
3.3. Evaluasi Capaian Kinerja terhadap Target RPJMK Sabang ......................... 126
3.4. Realisasi Anggaran ..................................................................................... 131
3.5. Capaian Kinerja Lainnya ............................................................................. 133
BAB IV PENUTUP ............................................................................................................. 134

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Jumlah dan Laju Pertumbuhan Penduduk .......................................................... 8


Tabel 1.2 Perkembangan Makro Ekonomi .......................................................................... 10
Tabel 1.3 Distribusi Keadaan Tingkat Kemiskinan ............................................................... 14
Tabel 1.4 Keadaan Indeks Pembangunan Manusia ............................................................. 15
Tabel 1.5 Jumlah PNS di Kota Sabang Menurut Jenjang Pendidikan ................................. 24
Tabel 2.1 Hubungan Visi, Misi dan Tujuan, Sasaran Pembangunan ................................... 52
Tabel 2.2 Sasaran Strategis Pemerintah Kota Sabang ....................................................... 58
Tabel 2.3 Rencana Kinerja Tahun 2015 .............................................................................. 62
Tabel 3.1 Skala Nilai Peringkat Kinerja ............................................................................... 68
Tabel 3.2 Pengukuran Kinerja Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015.................................. 69
Tabel 3.3 Capaian Kinerja Meningkatnya Pemahaman dan Pengamalan Keagamaan oleh
Masyarakat .......................................................................................................... 74
Tabel 3.4 Pelanggaran Qanun Syariat Islam Tahun 2015 ................................................... 76
Tabel 3.5 Pertumbuhan Penerimaan Zakat, Infaq dan Shadaqah ....................................... 76
Tabel 3.6 Capaian Kinerja Meningkatnya Kerukunan Antar Umat Beragama ...................... 77
Tabel 3.7 Capaian Kinerja Meningkatnya Kualitas Pendidikan bagi Siswa dan Tenaga
Kependidikan ...................................................................................................... 79
Tabel 3.8 Capaian Kinerja Meningkatnya Kualitas Pendidikan Masyarakat ............ ............ 86
Tabel 3.9 Capaian Kinerja Meningkatnya Aksesibilitas Wilayah Antara Gampong dengan
Kota Kecamatan, Antar Kota Kecamatan dan Antara Kota Kecamatan dengan
Pusat Kota Sabang ............................................................................................... 88
Tabel 3.10 Indikator Proporsi Panjang Jaringan Jalan dalam Kondisi Baik ........................... 89
Tabel 3.11 Capaian Kinerja Meningkatnya Penyediaan dan Pelayanan Distribusi Air Bersih
yang Memenuhi Standar Kesehatan dan Memaksimalkan Pemanfaatan sumber-
sumber Air bagi Kebutuhan Masyarakat .............................................................. 90
Tabel 3.12 Capaian Kinerja Terwujudnya Kota Wisata yang Aman, Bersih, Sehat dan Ramah
Lingkungan ......................................................................................................... 91

viii
Tabel 3.13 Capaian Kinerja Meningkatnya Pelayanan Energi Listrik kepada Masyarakat dan
kepada Dunia Usaha ........................................................................................... 92
Tabel 3.14 Capaian Kinerja Meningkatnya Pendapatan Asli Daerah .................................... 93
Tabel 3.15 Persentase Kontribusi PAD terhadap Total Pendapatan Daerah ......................... 94
Tabel 3.16 Capaian Kinerja Meningkatnya Kesempatan Kerja .............................................. 95
Tabel 3.17 Tingkat Pengangguran Terbuka .......................................................................... 96
Tabel 3.18 Capaian Kinerja Meningkatnya Kualitas Kesehatan ............................................ 96
Tabel 3.19 Capaian Kinerja Meningkatnya Kualitas Kesehatan Masyarakat ......................... 98
Tabel 3.20 Persentase Balita Gizi Buruk ............................................................................... 98
Tabel 3.21 Capaian Kinerja Kapasitas PUG dan Terlaksananya Perencanaan Penganggaran
yang Responsif Gender ........................................................................................ 101
Tabel 3.22 Capaian Terciptanya Partisipasi Perempuan dalam Pembangunan dan
Perlindungan terhadap Anak ................................................................................ 103
Tabel 3.23 Capaian Kinerja Meningkatnya Kebersihan Kota .................................................. 105
Tabel 3.24 Capaian Kinerja Terlaksananya Penataan Ruang Wilayah ................................... 106
Tabel 3.25 Capaian Kinerja Tersedianya Ruang Terbuka Hijau.............................................. 107
Tabel 3.26 Capaian Kinerja Tersedianya Rumah Layak Huni bagi Masyarakat Berpenghasilan
Rendah ................................................................................................................. 108
Tabel 3.27 Capaian Kinerja Meningkatnya Kondisi Keamanan dan ketertiban Masyarakat .... 109
Tabel 3.28 Jumlah Kasus Kriminal Tahun 2011-2015............................................................. 110
Tabel 3.29 Capaian Kinerja Meningkatnya Kegiatan Keolahragaan dalam Masyarakat ......... 111
Tabel 3.30 Capaian Kinerja Meningkatnya Perlindungan Sosial bagi Masyarakat Miskin ...... 112
Tabel 3.31 Capaian Kinerja Meningkatnya Kegiatan Seni dan Kebudayaan Daerah ............. 114
Tabel 3.32 Capaian Kinerja Berkembangnya Destinasi Pariwisata Sabang yang Maju .......... 115
Tabel 3.33 Capaian Kinerja Tata Kelola Pemerintahan yang Baik .......................................... 117
Tabel 3.34 Daftar SKPK Pengguna Aplikasi E-Office ............................................................ 124
Tabel 3.35 Capaian Kinerja Terwujudnya Keterpaduan dan Efektifitas Pengembangan
Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang............................. 126
Tabel 3.36 Target dan Capaian Kinerja RPJMK Sabang 2013-2017 Pada Tahun Ke-Tiga
(Tahun 2015) ...................................................................................................... 127
Tabel 3.37 Alokasi APBK Tahun 2015 berdasarkan Urutan/Satuan Kerja Perangkat Kota .. 132

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran I Perjanjian Kinerja Tahun 2015 ....................................................................... 139

Lampiran II Program dan Anggaran Tahun 2015 .............................................................. 142

Lampiran III Bagan Struktur Organisasi Pemerintah Kota Sabang .................................... 148

Lampiran IV Pernyataan telah Direview.............................................................................. 149

xi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Peta Administrasi Sabang ........................................................................... 4


Gambar 1.2 Jenis Penggunaan Lahan di Kota Sabang .......................................... 6
Gambar 1.3 Klas Penggunaan Lahan ............................................................................. 6
Gambar 1.4 Pertumbuhan PDRB ADHK .......................................................................... 9
Gambar 1.5 Nilai PDRB Perkapita ADHB ........................................................................ 11
Gambar 1.6 Index Harga Implisit PDRB Menurut Pengeluaran........................................ 13
Gambar 1.7 Jumlah PNS di Kota Sabang Menurut Golongan ......................................... 23
Gambar 3.1 Jumlah Kasus Kriminal Tahun 2011-2015 ................................................... 108

x
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT, atas izinNya Laporan
Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Kota Sabang Tahun 2015 telah dapat
tersusun dengan baik. LKIP disusun dalam rangka mewujudkan Good
Governence Kota Sabang yang merupakan wujud pertanggungjawaban terhadap
Visi, Misi Tujuan, Sasaran, Program dan Kegiatan Instansi Pemerintah setiap
tahunnya.

Penyusunan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) ini merupakan


implementasi dari Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 29 tahun 2014
tentang Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah, PERPRES tersebut
yang mewajibkan setiap Instansi Pemerintah, Negara sebagai unsur
penyelenggara pemerintah berkewajiban menyampaikan Laporan Kinerja
Instansi Pemerintah kepada Presiden melalui Menteri Negara Pendayagunaan
Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi.

Penyusunan LKIP ini mengacu dan berpedoman pada Peraturan Menteri


Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 53
Tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja, Pelaporan Kinerja dan
Tata Cara Reviu atas Laporan Kinerja Instansi Pemerintah.

LKIP merupakan media pertanggungjawaban yang dibuat secara periodik,


memuat informasi yang dibutuhkan oleh pihak yang memberi amanah atau pihak
yang mendelegasikan wewenang. Materi LKIP mengandung analisis pencapaian
sasaran yang ditetapkan dalam Renstra untuk tahun yang bersangkutan. Selain
dari itu LKIP berfungsi sebagai sarana bagi Pemerintah Kota untuk
menyampaikan keterangan pertanggungjawaban kinerja kepada seluruh
stakeholders dan masyarakat, sebagai sarana evaluasi atas pencapaian kinerja,
dan sebagai upaya untuk memperbaiki kinerja kedepan yang telah ditetapkan.

i
Pelaporan Kinerja Instansi Pemerintah ini dirasakan masih terdapat
kelemahan dan kekurangan sehingga perlu mendapat saran dan kritikan yang
konstruktif dari berbagai pihak demi kesempurnaan di masa yang akan datang.
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota Sabang ini diharapkan dapat
bermanfaat bagi pemerintah kota dan pihak terkait lainnya sehingga dalam
penyelenggaraan pemerintahan dan pencapaian kinerja Pemerintah Kota
Sabang dapat lebih ditingkatkan.

Sabang, Maret 2016


WALIKOTA SABANG,

ZULKIFLI H. ADAM

ii
RINGKASAN EKSEKUTIF

Laporan Kinerja Instansi Pemerintah merupakan upaya yang dilakukan


pemerintah untuk mendorong tata kelola pemerintahan yang baik, dimana, instansi
pemerintah melaporkan kinerjanya dalam memberikan pelayanan publik. Proses
penilaian yang terukur ini juga menjadi bagian dari skema pembelajaran bagi
organisasi pemerintah untuk terus meningkatkan kapasitas kelembagaan sehingga
kinerjanya bisa terus ditingkatkan.

Qanun Kota Sabang Nomor 3 Tahun 2013 tentang Rencana Pembangunan


Jangka Menengah (RPJM) Kota Sabang Tahun 2013-2017, dengan Visi
Terwujudnya Masyarakat Sabang yang Maju, Mempunyai Hak Dasar, Mandiri,
Sejahtera dalam Pola Hidup Rukun yang Berdasarkan Moral Keagamaan,
diwujudkan melalui beragam Misi yang kemudian dijabarkan ke dalam Tujuan dan
Sasaran yang akan dicapai.

Berkaitan hal tersebut, pada tahun 2015 Pemerintah Kota Sabang telah
mengalokasikan balanja daerah sebesar Rp. 663.907.446.008,80,- terealisasi
sebesar Rp.604.582.498.998,- atau 91,06%, anggaran tersebut berupa Belanja
Tidak Langsung sebesar Rp.271.001.239.281,80,- terealisasi sebesar
Rp.257.259.868.377,-atau 94,93% dan Belanja Langsung Rp.392.906.206.727,- dan
teralisasi sebesar Rp.347.322.630.621,- atau 88,40%. Anggaran tersebut guna
membiayai 156 program pembangunan dan pencapaian Indikator Kinerja Utama
(IKU) maupun analisis kinerja berdasarkan Tujuan dan Sasaran yang telah
ditetapkan dalam Perjanjian Kinerja Tahun 2015 terdiri dari 25 (dua puluh lima)
Sasaran Strategis dengan 49 (empat puluh sembilan) Indikator Kinerja Utama (IKU).
Secara umum capaian kinerja Sasaran Strategis adalah, 15 (lima belas) Sasaran
Strategis dengan kualifikasi Sangat Baik, 7 (tujuh) Sasaran Strategis dengan
kualifikasi Tinggi, dan 3 (tiga) Sasaran Strategis dengan kualifikasi Sedang.

Berdasarkan hasil pengukuran rata-rata tingkat capaian pada Sasaran


Strategis sebanyak 15 (lima belas) Sasaran Strategis dengan kualifikasi Sangat
Baik (mencapai 91%) terdiri atas:

iii
1. Meningkatnya pemahaman dan pengamalan keagamaan oleh masyarakat;
2. Meningkatnya Kerukunan Antar Umat Beragama;
3. Meningkatnya Kualitas Pendidikan bagi Siswa dan Tenaga Kependidikan;
4. Meningkatnya Kualitas Pendidikan Masyarakat;
5. Meningkatanya Aksesibilitas Wilayah Antara Gampong dengan Kota Kecamatan,
Antar Kota Kecamatan dan Antara Kota Kecamatan dengan Pusat Kota;
6. Meningkatnya Penyediaan dan Pelayanan Distribusi Air Bersih yang Memenuhi
Standar Kesehatan dan Memaksimalkan Pemanfaatan sumber-sumber Air bagi
Kebutuhan Masyarakat;
7. Meningkatnya Pendapatan Asli Daerah;
8. Meningkatnya Kualitas Kesehatan;
9. Meningkatnya Kesehatan Masyarakat;
10. Memperkuat Kapasitas PUG dan Terlaksananya Perencanaan Penganggaran
yang Responsif Gender;
11. Terciptanya Partisipasi Perempuan dalam Pembangunan dan Perlindungan
terhadap Anak;
12. Meningkatnya Kebersihan Kota;
13. Meningkatnya Kegiatan Keolahragaan Dalam Masyarakat;
14.Tata Kelola Pemerintahan yang Baik; dan
15.Jumlah Program pembangunan yang dilakukan bersama antara BPKS dan
Pemko Sabang yang mendukung program pengembangan Kawasan
Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang.

Sasaran Strategis dengan kualifikasi "Tinggi" (capaian 76 90%) terdiri atas;


1. Terwujudnya Kota Wisata yang Aman, Bersih, Sehat dan Ramah Lingkungan;
2. Meningkatnya Pelayanan Energi Listrik kepada Masyarakat dan kepada Dunia
Usaha;
3. Terlaksananya Penataan Ruang Wilayah;
4. Tersedianya Ruang Terbuka Hijau;
5. Tersedianya Rumah Layak Huni bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah;
6. Meningkatnya Perlindungan Sosial bagi Masyarakat Miskin; dan
iv
7. Berkembangnya Destinasi Pariwisata Sabang yang Maju.
Sedangkan pada Sasaran Strategis dengan kualifikasi "sedang" (capaian 66 75%)
terdiri dari:
1. Meningkatnya Kesempatan Kerja;
2. Meningkatnya Kondisi Keamanan dan Ketertiban Masyarakat; dan
3. Meningkatnya Kegiatan Seni dan Kebudayaan Daerah.

Secara umum telah berhasil dicapai, sebagai bukti pendukung keberhasilan


peningkatan pencapaian kinerja dalam pelaksanaan pemerintah dan pembangunan
selama Tahun 2015, Pemerintah Kota Sabang menerima 4 penghargaan atas
prestasinya dalam berbagai bidang pembangunan dan pemerintahan, sebagai
berikut:
1. Penghargaan R-KKP3K Award 2015 dari Kementerian Kelautan dan Perikanan
Republik Indonesia;
2. Penghargaan Adi Bakti Bina Bahari 2015 dari Kementerian Kelautan dan
Perikanan Republik Indonesia;
3. Penghargaan Opini Wajar tanpa Pengecualian (WTP) tahun 2014 dari BPK
Republik Indonesia; dan
4. Penghargaan Government Award Tahun 2015 dari Sindo Weekly 2015.

Hasil evaluasi capaian kinerja sebagai bagian dari perbaikan kinerja


pemerintah daerah yang menjadi tujuan dari Penyusunan Laporan Kinerja, hasil
evaluasi capaian kinerja ini juga penting dipergunakan oleh instansi di lingkungan
Pemerintah Kota Sabang untuk perbaikan perencanaan dan pelaksanaan
program/kegiatan di tahun yang akan datang. Dengan demikian, upaya perbaikan
kinerja dan pelayanan publik untuk peningkatan kesejahteraan rakyat akan dapat
dicapai.

v
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Pemerintah Kota Sabang dibentuk dengan Undang-Undang Nomor 10
Tahun 1965 tentang Pembentukan Kota Praja Sabang dengan mengubah
Undang-Undang Nomor Drt Tahun 1956 tentang Pembentukan Daerah
Otonom Kabupaten di Propinsi Sumatera Utara.
Kota Sabang merupakan bagian dari Pemerintah Aceh sebagai suatu
kesatuan masyarakat hukum yang diberi kewenangan khusus untuk
mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan
masyarakat setempat, sesuai dengan peraturan perundang-undangan
dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia
berdasarkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun
1945, yang dipimpin oleh seorang Walikota.
Pemerintahan Kota Sabang adalah penyelenggaraan urusan
pemerintahan yang dilaksanakan oleh pemerintah Kota dan Dewan
Perwakilan Rakyat Kota Sabang sesuai dengan fungsi dan kewenangan
masing-masing.
Sebagai bentuk komitmen yang mengedepankan prinsip transparansi dan
akuntabilitas, maka Pemerintah Kota Sabang memandang perlu untuk
menyampaikan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah kepada pemangku
kepentingan.

1
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN


Laporan Kinerja Instansi Pemerintah merupakan bentuk transparansi dan
akuntabilitas dari pelaksanaan tugas dan fungsi yang dipercayakan
kepada setiap instansi pemerintah atas penggunaan anggaran. Hal
terpenting yang diperlukan dalam penyusunan Laporan Kinerja Instansi
Pemerintah adalah pengukuran kinerja dan evaluasi serta pengungkapan
(disclosure) secara memadai hasil analisis terhadap pengukuran kinerja.
Adapun tujuan dari penyusunan laporan kinerja adalah sebagai berikut:
1. Memberikan informasi kinerja yang terukur kepada pemberi mandat
atas kinerja yang telah dan seharusnya dicapai.
2. Sebagai upaya perbaikan berkesinambungan bagi instansi pemerintah
Kota Sabang untuk meningkatkan kinerjanya.

1.3 SEJARAH SINGKAT KOTA SABANG

Sebelum perang dunia II, Sabang menjadi kota pelabuhan terpenting di


Asia Tenggara. Pelabuhan Sabang pada masa itu bernama Kolen Station
yang dibangun oleh Belanda sejak tahun 1881. Pada tahun 1887, Firma
Delange dibantu Sabang Haven memperoleh kewenangan menambah,
membangun fasilitas dan sarana penunjang pelabuhan. Era pelabuhan
bebas di Sabang dimulai pada tahun 1895, dikenal dengan istilah Vrij
Haven dan dikelola Maatschaappij Zeehaven en Kolen Station,
selanjutnya dikenal dengan nama Sabang Maatschaappij. Perang Dunia
II ikut memengaruhi kondisi Sabang dimana pada tahun 1942 Sabang
diduduki pasukan Jepang, kemudian dibom pesawat Sekutu dan
mengalami kerusakan fisik hingga kemudian terpaksa ditutup.
Pada awal awal kemerdekaan, Sabang menjadi pusat pertahanan
Angkatan Laut Republik Indonesia Serikat (RIS) dengan wewenang
penuh dari pemerintah melalui Keputusan Menteri Pertahanan RIS Nomor
9/MP/50. Semua aset pelabuhan Sabang Maatschaappij dibeli
Pemerintah Indonesia. Lalu pada tahun 1965 Sabang menjadi Kotapraja
sebagaimana ditetapkan dengan UU Nomor 10 Tahun 1965 tentang

2
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Pembentukan Kota Praja Sabang dengan mengubah Undang-Undang


Nomor Drt Tahun 1956 tentang Pembentukan Daerah Otonom Kabupaten
di Propinsi Sumatera Utara.
Setelah dibentuk menjadi Kotapraja, gagasan untuk kembali menjadikan
Sabang sebagai pusat pelabuhan kembali muncul. Formalisasinya adalah
dengan diterbitkan Undang Undang Nomor 3 Tahun 1970 tentang
Perdagangan Bebas Sabang. Namun kemudian, pada tahun 1985, status
Sabang sebagai pelabuhan bebas ditutup dengan diterbitkannya Undang-
Undang Nomor 10 Tahun 1985 Tentang Pencabutan Undang -Undang
Nomor 4 Tahun 1970 tentang Pembentukan Daerah Perdagangan Bebas
Dengan Pelabuhan Bebas Sabang.
Pada tahun 1993 dibentuk Kerja Sama Ekonomi Regional Indonesia-
Malaysia-Thailand Growth Triangle (IMT-GT) yang membuat Sabang
sangat strategis dalam pengembangan ekonomi di kawasan Asia Selatan.
Pada tahun 1997 di Pantai Gapang, Sabang, berlangsung Jambore Ilmu
Pengetahuan dan Teknologi (Iptek) yang diprakarsai BPPT. Fokus kajian
ingin mengembangkan kembali Sabang. Pada tahun 1998 Kota Sabang
dan Kecamatan Pulo Aceh dijadikan sebagai Kawasan Pengembangan
Ekonomi Terpadu (KAPET) yang bersamaan dengan KAPET lainnya,
Peresmian dilakukan oleh Presiden BJ Habibie dengan Keppres Nomor
171 tahun 1998 Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu Sabang.
Era baru untuk Sabang dimulai pada tahun 2000, dimana terjadi
Pencanangan Sabang sebagai Kawasan Perdagangan Bebas dan
Pelabuhan Bebas oleh Presiden K.H. Abdurrahman Wahid di Sabang,
dengan diterbitkannya Inpres Nomor 2 tahun 2000 tentang Pembangunan
Pulau Sabang Menjadi Daerah Perdagangan dan Pelabuhan Bebas. Dan
kemudian diterbitkannya Peraturan Pemerintah pengganti Undang-
Undang Nomor 2 tahun 2000 Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-
Undang Nomor 2 Tahun 2000 tentang Kawasan Perdagangan Bebas dan
Pelabuhan Bebas Sabang. Peraturan ini kemudian disahkan menjadi
Undang-Undang Nomor 37 Tahun 2000 tentang Kawasan Perdagangan
Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang. Peresmian Sabang sebagai

3
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

kawasan perdangangan bebas dan pelabuhan bebas oleh wakil Presiden


RI Megawati Sukarno Putri pada tanggal 22 Desember 2000.

1.4 GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH


1.4.1 Aspek Geografi
1) Luas dan batas wilayah Administrasi Gambar 1.1
Peta Administrasi Sabang
Luas wilayah Kota Sabang
adalah 12.213,97 Ha, yang
meliputi Pulau Weh, Pulau
Klah, Pulau Rubiah, Pulau
Seulako, dan Pulau Rondo,
yang terletak pada garis
05o4628 LU 05o5428LU
dan 95o1302 BT 95o2236
BT dengan batas wilayah
sebagai berikut:

a. Sebelah Utara berbatasan dengan Selat Malaka,


b. Sebelah Selatan berbatasan dengan Laut Andaman,
c. Sebelah Barat berbatasan dengan Laut Andaman, dan
d. Sebelah Timur berbatasan dengan Selat Malaka
Secara administratif, Kota Sabang terdiri dari 2 (dua) kecamatan dan
18 (delapan belas) gampong yang masing-masing kecamatan memiliki
luas sebagai berikut: (1) Kecamatan Sukakarya 6.131,85 Ha (50,20%);
dan (2) Kecamatan Sukajaya 6.082,12 Ha (49,80%)

2) Topografi
Secara umum Kota Sabang berada pada ketinggian 28 m di atas
permukaan air laut (dpl). Kondisi morfologinya didominasi oleh
pergunungan, yakni sekitar 48,17 % dari luas kawasan keseluruhan.
Sedangkan secara lebih rinci topografi Kota Sabang meliputi dataran

4
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

1,01%, Landai 6,03%, bergelombang 31,70 %, bergunung 48,17%,


sangat curam 14,10 %.

3) Geologi
Kondisi geologi Kota Sabang secara umum terbagi menjadi 2 (dua) sub
bagian dimana diantara 2 sub bagian tersebut kondisinya sangat
berbeda, dan pada umumnya terbentuk dari hasil letusan gunung
berapi yang terdiri dari tufa andesit. Formasi batuan Kota Sabang
terdiri dari batuan vulkanis seluas 97,71% dari luas wilayah dan
endapan aluvial 0,86%.

4) Hidrologi
Sumber daya air di Kota Sabang terdiri dari air permukaan, air tanah
dan mata air. Sungai-sungai yang terdapat di Pulau Weh umumnya
memiliki ukuran relatif kecil dan pendek.
Meskipun Kota Sabang memiliki beberapa sumber air bersih, namun
debitnya yang relatif kecil dan topografi pulau Weh yang bergelombang
menyebabkan tidak semua wilayah di Kota Sabang mendapatkan
pelayanan air bersih dari PDAM Tirta Aneuk Laot.

5) Klimatologi
Secara umum iklim di Kota Sabang termasuk ke dalam iklim tropis. Hal
ini dipengaruhi karena letaknya yang berada di sekitar garis
khatulistiwa. Curah hujan tahunan Kota Sabang berjumlah di atas
2000 mm, dengan tingkat curah hujan sedikit terjadi perbedaan antara
wilayah pantai dengan wilayah berbukit dan bergunung. Berdasarkan
Klasifikasi Schmidt dan Fergusson, tipe curah hujan Kota Sabang
termasuk kelas B (basah). Temperatur rata-rata di Kota Sabang adalah
sekitar 26oC dengan temperatur maksimum 31oC dan temperatur
minimumnya 20oC.

6) Penggunaan Lahan

Kota Sabang berdasarkan hasil pengolahan data pada Peta


Pemanfaatan Ruang Atlas Pesisir, dominan penggunaan lahannya

5
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

adalah kawasan lindung, hal ini didukung oleh bentuk topografi Kota
Sabang yang dominan berbukit-bukit dengan tutupan vegetasinya
adalah jenis hutan hujan tropis. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada
tabel berikut:
Gambar 1.2
Jenis Penggunaan Lahan di Kota Sabang

Sumber: Peta Pemanfaatan Ruang Atlas Pesisir

Gambar 1.3
Hampir 65% pengunaan Klas Penggunaan Lahan
lahan di Kota Sabang
tergolong dalam kawasan
Lindung dengan tutupan
yang paling dominan adalah
Kawasan Hutan Lindung
Seluas 2.493,34 Ha dan
yang paling kecil adalah
Kawasan Penghijauan Sumber: Peta Pemanfaatan Ruang Atlas Pesisir
seluas 227,26 Ha. Hanya
35% dari luas daratan Kota Sabang pengunaan lahannya tergolong
kedalam kawasan budidaya, dengan tutupan dominan adalah
kawasan pertanian dan perkebunan, sedangkan untuk kawasan
perikanan budi daya darat merupakan tutupan lahan yang terkecil
hanya seluas 10.48 Ha.

6
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

7) Potensi Willayah
Bervariasinya kondisi topografi menjadikan Kota Sabang memiliki
panorama alam yang sangat indah. Wilayahnya memiliki alokasi
pemetaan kegiatan yang sangat bervariasi sehingga cocok untuk
pengembangan agrowisata, pertanian, perikanan, industri, maritim
dan pariwisata. Dari keenam sektor tersebut, hanya sektor
pariwisata sudah mulai berkembang secara signifikan dan
berdayahasil yang menonjol dibandingkan dengan sektor lainnya.
Sektor ini kedepannya sangat menjanjikan, dengan target pasar
utamanya adalah turis nasional dan internasional. Dalam tata ruang
Kota Sabang, Pemerintah Kota Sabang menuangkan arahan
kebijakan pengembangan wilayahnya kedalam bentuk rencana
pemanfaatan ruang, dimana baru 35% ruang untuk kawasan
pariwisata dan 73% hutan wisata telah dimanfaatkan. Masih banyak
kemungkinan potensi sektor pariwisata yang dapat dikembangkan
kedepannya, karena masih tersedia peruntukan lahan sebesar 65%
untuk pariwisata. Ditinjau dari distribusi peruntukan lahan yang
dituangkan dalam tata Ruang Kota Sabang, arahan pengembangan
lahannya lebih dominan diperuntukan untuk kawasan pertanian dan
perkebunan serta kawasan perkotaan dan rencana kota baru, dengan
tingkat pemanfaatanya untuk kawasan pertanian dan perkebunan
telah mencapai 100%, sedangkan kawasan kota dan kota baru masih
dibawah 10%, hal ini mengindikasikan potensi pengembangan yang
masih terbuka lebar di Kota Sabang dalam bidang pengembangan
kawasan perkotaan, baik itu untuk penyediaan sarana dan prasarana
di kawasan perkotaan juga untuk aktivitas perdagangan dan jasa.
Selanjutnya Peruntukan lahan untuk kawasan pemukiman, kawasan
penghijauan, perikanan, industri menduduki perikat ke dua terluas
dengan potensi pengembangannya masih terdapat 90% peluang
pengembangannya kedepan.

7
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

1.4.2 Aspek Demografi (Kependudukan)


Pertumbuhan jumlah penduduk Kota Sabang tahun 2015 sebesar
1,45% yaitu dari 32.729 jiwa pada tahun 2014 menjadi 33.215 jiwa
pada tahun 2015 dengan kepadatan penduduk sekitar 272 jiwa/km2.
Penduduk Kota Sabang pada tahun 2015 terdiri dari 16.819 laki-laki
dan 16.396 perempuan, sehingga hasil jenis kelamin sebesar 102
yang artinya bahwa pada tahun 2015 penduduk laki-laki di kota
sabang hampir sama dibandingkan dengan penduduk perempuan,
atau dapat dikatakan bahwa setiap 100 penduduk Kota Sabang yang
berjenis kelamin perempuan terdapat 102 penduduk yang berjenis
laki-laki.
Tabel 1.1
Jumlah menurut jenis kelamin, Rasio, Laju pertumbuhan
dan Kepadatan Penduduk Kota Sabang

Penduduk Laju
Jumlah Rasio Kepadatan
Pertumbuhan
Tahun Laki- Perempu Penduduk Jenis Penduduk
Penduduk
laki an ( Jiwa ) Kelamin (Jiwa/Km2)
(%)
2011 15.775 15.539 31.314 101 1,33 257
2012 16.015 15.807 31.822 101 1.62 261
2013 16.209 16.006 32.215 101 1,23 263
2014 16.713 16.026 32.739 104 1,63 268
2015 16.819 16.396 33.215 102 1,45 272
Sumber: BPS Kota Sabang Tahun 2016

Faktor yang mempengaruhi perubahan jumlah penduduk adalah


kelahiran, kematian dan migrasi/perpindahan penduduk itu sendiri.
Tahun 2014 di Kota Sabang terdapat 136 kelahiran yang tercatat
pada Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kota
Sabang.
Sedangkan jumlah kematian yang tercatat sebanyak 232 jiwa. Bukan
hanya pribumi, di Sabang banyak terdapat warga asing yang
menetap atau tinggal sementara. Terbukti sebanyak 80 warga asing

8
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

pada tahun 2013 dan meningkat menjadi 108 warga asing


memperpanjang visanya pada tahun 2014.

1.4.3 Aspek Kesejahteraan Masyarakat


Gambaran keadaan kesejahteraan dan pemerataan ekonomi dalam lima
tahun terakhir dilihat dari angka Pertumbuhan PDRB, PDRB Per Kapita,
Laju Inflasi, Laju Pertumbuhan Ekonomi, dan Tingkat Kemiskinan,
Indeks Pembangunan Manusia.
a. Pertumbuhan Ekonomi
Perekonomian Kota Sabang dalam selama kurun waktu tahun 2010
s.d 2014 yang ditunjukkan dengan nilai Produk Domestik Regional
Bruto (PDRB) mengalami kemajuan, hal ini menunjukkan kinerja
semakin membaik dengan ditandai meningkatnya nilai PDRB setiap
tahunnya, baik Atas Dasar Harga Berlaku maupun Atas Dasar Harga
Konstan Tahun 2010.
Tahun 2010 nilai Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kota
Sabang Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) Tahun 2010 sebesar
Rp.745.858,8 juta meningkat menjadi Rp.874.583,3 juta pada tahun
2014, atau meningkat sebesar 17,26 persen.
Gambar 1.4
Produk Domestik Regional Bruto (miliar rupiah)
dan pertumbuhan PDRB ADHK 2010, Tahun 2010-2014

9
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

874,58 4,60
841,01
806,88
745,86 774,47
750
4,23 4,20
4,18
500
3,99
3,84 3,80
250

0 3,40
2010 2011 2012 2013 2014

PDRB pertumbuhan PDRB

Sumber: BPS Sabang, 2015

Jika dilihat dari setiap sektor, nilai Produk Domestik Regional Bruto
(PDRB) Kota Sabang Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) menurut
Lapangan Usaha tahun 2010, sektor konstruksi mengalami
pertumbuhan tertinggi pada tahun 2011-2013, sedangkan pada tahun
2014 sektor penyedia akomodasi dan makan minum merupakan
sektor yang mengalami pertumbuhan tertingi yaitu sebesar 6,73
persen.
Pada Tahun 2014 nilai dan konstribusi sektor dalam PDRB Tahun
2014 terbesar berasal dari sektor konstruksi yaitu sebesar 28,8 persen
(Tabel 1.2). Hal ini dipicu oleh kemajuan pembangunan infrastruktur
dalam rangka persiapan pelabuhan bebas sabang,di ikuti oleh sektor
Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib
memiliki yang memiliki kontribusi sebesar 16,6 persen, dan
Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor
memiliki kontribusi sebesar yaitu sebesar 14,9 persen (perdagangan
besar dan eceran bukan sepeda motor atau mobil 13,17 persen dan
sisanya disumbang oleh perdagangan besar dan reparasi Mobil dan
sepeda motor sebesar 1,71 persen)

10
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Tabel 1.2.
Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Kota Sabang Atas Dasar Harga Berlaku Menurut
Lapangan Usaha, 20102014

Lapangan Usaha 2010 2011 2012 2013* 2014**

(1) (2) (3) (4) (5) (6)


A Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan 7,7 7,7 7,6 7,6 7,6
B Pertambangan dan Penggalian 1,3 1,2 1,2 1,1 1,2
C Industri Pengolahan 2,6 2,6 2,6 2,6 2,6
D Pengadaan Listrik dan Gas 0,3 0,2 0,2 0,2 0,2
Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah,
E 0,1 0,1 0,1 0,1 0,2
Limbah dan Daur Ulang
F Konstruksi 26,1 27,5 28,3 28,7 28,8
Perdagangan Besar dan Eceran;
G 15,5 15,3 15,0 14,9 14,9
Reparasi Mobil dan Sepeda Motor
H Transportasi dan Pergudangan 3,9 3,9 3,9 3,9 3,9
Penyediaan Akomodasi dan Makan
I 2,9 2,9 2,9 3,0 3,2
Minum
J Informasi dan Komunikasi 2,1 2,0 2,0 2,0 2,0
K Jasa Keuangan dan Asuransi 2,4 2,4 2,5 2,5 2,6
L Real Estat 4,2 4,1 4,1 4,0 4,0
M,N Jasa Perusahaan 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3
Administrasi Pemerintahan, Pertahanan
O 17,5 17,0 16,9 16,8 16,6
dan Jaminan Sosial Wajib
P Jasa Pendidikan 4,4 4,2 4,1 4,0 4,0
Q Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial 6,8 6,6 6,5 6,4 6,4
R,S,T
Jasa lainnya 1,8 1,8 1,7 1,6 1,6
,U

Produk Domestik Regional Bruto 100 100 100 100 100

* Angka sementara
** Angka sangat sementara
Sumber: BPS Sabang, 2015.

b. PDRB Per Kapita


Nilai PDRB Perkapita ADHB Kota Sabang mengalami peningkatan
rata-rata sebesar 1,48 juta rupiah dari tahun 2010 sampai dengan
tahun 2014. Pada tahun 2011, PDRB Perkapita naik menjadi 25,65
Juta Rupiah; tahun 2012 naik menjadi 26,94 juta rupiah; tahun 2013
menjadi 38,59 juta rupiah hingga tahun 2014 meningkat menjadi 30,06
juta rupiah (Gambar 1.5).

11
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Gambar 1.5
1.5
Nilai PDRB Perkapita ADHB (Juta Rupiah)

28,59 30,06
25,65 26,94
24,14

2010 2011 2012 2013 2014

Sumber: BPS Sabang, 2015

Berdasarkan nilai diatas, dapat dijelaskan bahwa setiap satu orang


penduduk Kota Sabang dapat menciptakan PDRB atau nilai tambah
sebesar 30,06 juta pada tahun 2014. Peningkatan yang terjadi setiap
tahun menjelaskan bahwa adanya peningkatan kemampuan Kota
Sabang dalam menciptakan PDRB.

c. Laju Inflasi Kota Sabang


Inflasi merupakan perubahan tingkat harga (barang dan jasa) umum
yang terjadi secara terus menerus. Inflasi yang tinggi tingkatnya tidak
akan menggalakkan perkembangan ekonomi. Biaya yang terus
menerus naik menyebabkan kegiatan ekonomi sangat tidak
menguntungkan. Inflasi berdampak secara umum pada kegiatan
ekonomi negara yang lebih lanjut berdampak pada pengangguran.
Selain itu juga menimbulkan efek-efek kepada individu masyarakat
diantaranya adalah menurunkan pendapatan riil masyarakat
berpendapatan tetap, mengurangi nilai kekayaan yang berbentuk
uang dan memperburuk pembagian kekayaan.
Di Kota Sabang, inflasi dapat dihitung menggunakan proxy indeks
implisit dari PDRB harga berlaku dan harga konstan dikarenakan
tidak tersedianya data Indeks Harga Konsumen. Indeks implisit
merupakan rasio perbandingan antara PDRB ADHB dengan PDRB

12
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

ADHK 2010. Karena digunakan sebagai tahun dasar baru, indeks


implisit PDRB tahun 2010 bernilai 100. Ini menunjukkan bahwa nilai
PDRB ADHB sama dengan nilai PDRB ADHK di tahun 2010. Indeks
implisit ini akan terus meningkat dari tahun ke tahun searah dengan
kenaikan harga. Dengan menggunakan tahun dasar 2010, indeks
implisit PDRB di tahun 2011 naik menjadi 103,72. Kemudian pada
tahun 2012 menjadi 106,24 hingga mencapai 112,53 pada tahun
2014. Indeks ini menggambarkan besarnya kenaikan harga yang
terjadi pada tahun berjalan dibandingkan dengan tahun dasar 2010.
Yang berarti, pada tahun 2014 terjadi kenaikan harga sebesar 12,53
persen dari harga-harga pada tahun 2010.
Gambar 1.6
Index Harga Implisit PDRB Menurut Pengeluaran

112,53
109,52
106,24
103,72

100

2010 2011 2012 2013 2014

Nilai

Sumber: BPS Kota Sabang

d. Tingkat Kemiskinan
Pengukuran derajat kesejahteraan rakyat dilihat dari tingkat
kemiskinan mencakup jumlah dan persentase penduduk miskin,
indeks kedalaman (P1) dan indeks keparahan kemiskinan (P2) dan
aspek Garis Kemiskinan (ketimpangan pendapatan) Kota Sabang
bergerak lambat jika dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi dan
meningkatnya anggaran belanja Kota Sabang. Artinya dalam lima
tahun terakhir pembangunan Kota Sabang belum mendorong

13
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

perubahan signifikan dalam mengurangi ketimpangan pendapatan


masyarakat.
Tabel berikut menunjukkan fakta bahwa kesenjangan sosial yang
terjadi disebabkan karena ketimpangan pendapatan rakyat semakin
dalam.

Tabel 1.3
Distribusi Keadaan Tingkat Kemiskinan

Jlh Pend Persentase Indeks Indeks Garis


Tahun Miskin dlm Penduduk kedalaman keparahan Kemiskinan
1000 Miskin P1 P2 (Rp/kap/bln)
2010 6.7 21.68 4.36 1.40 401.18

2011 6.7 21.31 3.91 1.03 438.111

2012 6,5 20,51 3,91 1,17 443.848

2013 5,9 18,30 4,06 1,20 451.218

2014 5.59 17.02 3.96 1.23 457.242

Sumber: BPS 2015.

Pada tahun 2014 garis kemiskinan berada pada Rp. 457.242


meningkat dari tahun sebelumnya yaitu Rp. 451.218. Hal ini
menunjukkan bahwa selama Tahun 2014 penduduk Kota sabang
untuk dapat memenuhi kebutuhan dasar hidupnya membutuhkan
biaya Rp. 457.242 selama sebulan.
Untuk indeks kedalaman kemiskinan (p1) Kota Sabang pada tahun
2014 mencapai 3.96 menurun bila dibandingkan dengan tahun 2013

14
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

yang mencapai 4,06. Angka Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1)


menunjukkan ukuran rata-rata kesenjangan pengeluaran masing-
masing penduduk miskin terhadap batas kemiskinan, di mana semakin
tinggi nilai indeks ini maka semakin besar rata-rata kesenjangan
pengeluaran penduduk miskin terhadap garis kemiskinan, atau dengan
kata lain semakin tinggi nilai indeks kedalaman kemiskinan
menunjukkan kehidupan ekonomi penduduk miskin semakin terpuruk.
Sementara angka keparahan kemiskinan (P2) pada tahun 2014
menunjukkan angka 1,23 meningkat jika dibandingkan dengan tahun
sebelumnya. Angka Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) memberikan
gambaran mengenai penyebaran pengeluaran diantara penduduk
miskin itu sendiri, dan dapat juga digunakan untuk mengetahui
intensitas kemiskinan. Semakin tinggi angka indeks ini maka sebaran
pengeluaran diantara penduduk miskin itu semakin timpang dan
sebaliknya.

e. Indeks Pembangunan Manusia


Angka IPM Kota Sabang hanya mengalami sedikit peningkatan dari
77,23 pada tahun 2013 menjadi 77,53 pada tahun 2014. Lambatnya
kenaikan IPM ini dapat dipahami mengingat dampak dari lambatnya
peningkatan investasi disektor kesehatan dan pendidikan, khususnya
terhadap indikator penyusun IPM terlihat secara nyata dalam jangka
panjang.
Berikut dapat kita lihat keadaan dan atau indikator Pembangunan
Manusia di Kota Sabang:
Tabel 1.4
Keadaan Indeks Pembangunan Manusia

TAHUN 2010 2011 2012 2013 2014

Angka Melek Huruf (%) 98,99 99,08 99,09 99,14 99,18

Rata-rata Lama
10,55 10,59 10,60 10,63 10,68
Sekolah (tahun)

15
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Angka Harapan Hidup 71,02 71,30 71,59 71,89 72,01

Pengeluaran\Perkapita
627.350 631.100 634.220 636.220 638.190
(Rp)

IPM 75,98 76,47 76,88 77,23 77,53


Sumber: BPS Kota Sabang, Tahun 2015.

1.5 STRUKTUR ORGANISASI


Struktur Pemerintah Kota Sabang terdiri atas:
1) Walikota dan Wakil Walikota
2) Sekretariat Daerah
3) Inspektorat
4) Sekretariat DPRK
5) Dinas Daerah, terdiri atas 14 Satuan Kerja
6) Lembaga Teknis Daerah, terdiri atas 10 Satuan Kerja
7) Sekretariat Lembaga Keistimewaan dan Dewan Pengurus KORPRI
8) Kecamatan, terdiri atas 2 (dua) Satuan Kerja.

1.5 TUGAS DAN WEWENANG


1.6.1 Walikota

Walikota mempunyai tugas dan wewenang sebagai berikut:


1) memimpin penyelenggaraan pemerintahan berdasarkan
kebijakan yang ditetapkan bersama antara walikota dan
DPRK
2) mengajukan rancangan qanun;
3) menetapkan qanun yang telah mendapat persetujuan
bersama antara walikota dan DPRK;
4) menyusun dan mengajukan rancangan qanun tentang APBA
kepada DPRA dan APBK kepada DPRK untuk dibahas,
disetujui, dan ditetapkan bersama;
5) melaksanakan dan mengoordinasikan pelaksanaan syariat
Islam secara menyeluruh;

16
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

6) memberikan laporan keterangan pertanggungjawaban


mengenai penyelenggaraan pemerintahan kepada DPRK;
7) memberikan laporan penyelenggaraan Pemerintahan Aceh
kepada Pemerintah;
8) memberikan laporan penyelenggaraan pemerintahan kota
kepada Gubernur selaku wakil Pemerintah;
9) menyampaikan informasi penyelenggaraan Pemerintahan
kota kepada masyarakat;
10) mengupayakan terlaksananya kewenangan pemerintahan;
11) mewakili daerahnya di dalam dan di luar pengadilan dan
dapat menguasakan kepada pihak lain sebagai kuasa hukum
untuk mewakilinya sesuai dengan peraturan perundang-
undangan; dan
12) melaksanakan tugas dan wewenang lain sesuai dengan
peraturan perundang-undangan.

1.6.2 Sekretariat Daerah


Sekretariat daerah mempunyai tugas dan kewajiban membantu
Walikota dalam menyusun kebijakan dan mengoordinasikan
dinas daerah dan lembaga teknis daerah.
Sekretariat daerah dalam melaksanakan tugas dan kewajiban
dengan menyelenggarakan fungsi:
1) penyusunan kebijakan pemerintahan kota;
2) pengoordinasian pelaksanaan tugas dinas daerah dan
lembaga teknis daerah di lingkungan Pemerintah Kota;
3) pemantauan dan evaluasi pelaksanaan kebijakan
pemerintahan kota;
4) pembinaan administrasi dan aparatur pemerintahan kota; dan
5) pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Walikota sesuai
dengan tugas dan fungsinya.

17
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Sekretariat daerah dipimpin oleh sekretaris daerah dan Sekretaris


Daerah berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada
Walikota.

1.6.3 Inspektorat
Inspektorat merupakan unsur pengawas penyelenggaraan
pemerintahan daerah. Inspektorat mempunyai tugas melakukan
pengawasan terhadap pelaksanaan urusan pemerintahan di
daerah kabupaten/kota, pelaksanaan pembinaan atas
penyelenggaraan pemerintahan desa dan pelaksanaan urusan
pemerintahan desa.
Inspektorat dalam melaksanakan tugas dengan
menyelenggarakan fungsi:
1) perencanaan program pengawasan;
2) perumusan kebijakan dan fasilitasi;
3) pengawasan; dan pemeriksaan, pengusutan, pengujian dan
4) penilaian tugas pengawasan.
Inspektorat dipimpin oleh inspektur. Inspektur dalam
melaksanakan tugasnya bertanggung jawab langsung kepada
Walikota dan secara teknis administratif mendapat pembinaan
dari Sekretaris daerah.

1.6.4 Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK)


Sekretariat DPRK mempunyai tugas menyelenggarakan
administrasi kesekretariatan, administrasi keuangan, mendukung
pelaksanaan tugas dan fungsi DPRK, dan menyediakan serta
mengoordinasikan tenaga ahli yang diperlukan oleh DPRK sesuai
dengan kemampuan keuangan daerah.
Sekretariat DPRK dalam melaksanakan tugas dengan
menyelenggarakan fungsi:
1) penyelenggaraan administrasi kesekretariatan DPRK;
2) penyelenggaraan administrasi keuangan DPRK;
3) penyelenggaraan rapat-rapat DPRK; dan

18
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

4) penyediaan dan pengoordinasian tenaga ahli yang diperlukan


oleh DPRK.
Sekretariat DPRK dipimpin oleh Sekretaris Dewan, Sekretaris
Dewan secara teknis operasional berada di bawah dan
bertanggung jawab kepada pimpinan DPRK dan secara
administratif bertanggung jawab kepada Walikota melalui
Sekretaris Daerah.

1.6.5 Dinas Daerah


Dinas daerah merupakan unsur pelaksana otonomi daerah.
Dinas daerah mempunyai tugas melaksanakan urusan
pemerintahan daerah berdasarkan asas otonomi dan tugas
pembantuan. Dinas Daerah dalam melaksanakan tugas dengan
menyelenggarakan fungsi:

1) perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya;


2) penyelenggaraan urusan pemerintahan dan pelayanan umum
sesuai dengan lingkup tugasnya;
3) pembinaan dan pelaksanaan tugas sesuai dengan lingkup
tugasnya; dan
4) pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Walikota sesuai
dengan tugas dan fungsinya.
Dinas Daerah dipimpin oleh Kepala Dinas, Kepala Dinas
berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Walikota
melalui Sekretaris Daerah.

1.6.6 Lembaga Teknis Daerah


Lembaga teknis daerah merupakan unsur pendukung tugas
kepala daerah. Lembaga teknis daerah mempunyai tugas
melaksanakan penyusunan dan pelaksanaan kebijakan daerah
yang bersifat spesifik.

19
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Lembaga teknis daerah dalam melaksanakan tugas dengan


menyelenggarakan fungsi:
1) Pelaksanaan urusan ketatausahaan lembaga teknis daerah;
2) Penyusunan Rencana Kerja Tahunan, Jangka Menengah dan
Panjang pada Lembaga Teknis Daerah;
3) Perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya;
4) Pemberian dukungan atas penyelenggaraan pemerintah kota
sesuai dengan lingkup tugasnya;
5) Pembinaan dan pelaksanaan tugas sesuai dengan lingkup
tugasnya; dan
6) Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Walikota sesuai
dengan tugas dan fungsinya.
Lembaga Teknis Daerah berbentuk Badan dipimpin oleh Kepala
Badan, yang berbentuk kantor dipimpin oleh Kepala Kantor, yang
berbentuk Satuan dipimpin oleh Kepala Satuan dan yang
berbentuk Rumah Sakit dipimpin oleh Direktur, berkedudukan di
bawah dan bertanggung jawab kepada Walikota melalui
Sekretaris Daerah.

1.6.7 Sekretariat Lembaga Keistimewaan dan Dewan Pengurus


KORPRI
1.6.7.1 Sekretariat Lembaga Keistimewaan Kota Sabang.
Sekretariat Lembaga Keistimewaan Kota Sabang terdiri
dari:
1. Sekretariat Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU);
2. Sekretariat Majelis Adat Aceh (MAA);
3. Sekretariat Majelis Pendidikan Daerah (MPD); dan
4. Sekretariat Baitul Mal Kota (BMK).
Sekretariat Lembaga Keistimewaan mempunyai tugas
memberikan pelayanan administratif kepada Lembaga.
Sekretariat Lembaga Keistimewaan dalam melaksanakan
tugas dengan menyelenggarakan fungsi:

20
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

1) Penyusunan program Sekretariat;


2) Pelaksanaan fasilitasi penyiapan program
Sekretariat;
3) Pelaksanaan fasilitasi dan pemberian pelayanan
teknis Sekretariat;
4) Pengelolaan administrasi keuangan, kepegawaian,
perlengkapan, rumah tangga dan ketatausahaan di
lingkungan Sekretariat;
5) Penyiapan penyelenggaraan persidangan, membuat
risalah rapat-rapat dan kegiatan kehumasan yang
diselenggarakan oleh Seketariat;
6) Pelaksanaan koordinasi dengan instansi dan/atau
lembaga terkait lainnya dalam rangka mendukung
tugas pokok dan fungsi Sekretariat; dan
7) Pelaksanaan tugas-tugas kedinasan lainnya yang
diberikan oleh Pimpinan Lembaga dan Walikota
melalui Sekretaris Daerah.
Sekretariat Lembaga Keistimewaan dipimpin oleh
seorang Kepala Sekretariat yang secara fungsional
bertanggung jawab kepada Pimpinan Lembaga dan
secara administratif kepada Walikota melalui Sekretaris
Daerah.

1.6.7.2. Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI


Sekretariat Dewan Pengurus KORPRI mempunyai tugas
melaksanakan dukungan teknis operasional dan
administratif pada Pengurus KORPRI dalam
melaksanakan tugas dan wewenangnya, serta
pembinaan terhadap seluruh unsur dalam lingkungan
Sekretariat Pengurus KORPRI. Sekretariat Pengurus
KORPRI dalam melaksanakan tugas dengan
menyelenggarakan fungsi:

21
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

1) Penyelenggaraan pengelolaan administrasi umum


dan kerja sama;
2) Penyelenggaraan kegiatan pembinaan olahraga,
seni, budaya, mental dan rohani;
3) Penyelenggaraan kegiatan usaha dan bantuan
sosial;
4) Pengoordinasian dan fasilitasi penyelenggaraan
Sekretariat Pengurus KORPRI; dan
5) Pelaksanaan tugas-tugas kedinasan lainnya yang
diberikan oleh Sekretaris Daerah dan Ketua Dewan
Pengurus KORPRI.
Sekretaris yang secara operasional bertanggung jawab
kepada Dewan Pengurus KORPRI dan secara
administratif bertanggung jawab kepada Walikota
melalui Sekretaris Daerah. Sekretariat Dewan Pengurus
KORPRI dipimpin oleh seorang sekretaris yang secara
operasional bertanggung jawab kepada Dewan
Pengurus KORPRI dan secara administratif
bertanggung jawab kepada Walikota melalui Sekretaris
Daerah.

1.6.8 Kecamatan
Kecamatan merupakan wilayah kerja camat sebagai perangkat
daerah kabupaten dan daerah kota. Camat mempunyai tugas
melaksanakan kewenangan pemerintahan yang dilimpahkan oleh
Walikota untuk menangani sebagian urusan otonomi daerah.
Camat juga menyelenggarakan tugas umum pemerintahan
meliputi:
1) mengkoordinasikan kegiatan pemberdayaan masyarakat;
2) mengkoordinasikan upaya penyelenggaraan ketenteraman dan
ketertiban umum;

22
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

3) mengkoordinasikan penerapan dan penegakan peraturan


perundang undangan;
4) mengoordinasikan pemeliharaan prasarana dan fasilitas
pelayanan umum;
5) mengoordinasikan penyelenggaraan kegiatan pemerintahan di
tingkat kecamatan;
6) membina penyelenggaraan mukim dan pemerintahan
gampong; dan
7) melaksanakan pelayanan masyarakat yang menjadi ruang
lingkup tugasnya dan/atau yang belum dapat dilaksanakan
pemerintahan gampong.
Camat berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada
Walikota melalui Sekretaris Daerah.
Bagan Struktur Organisasi Pemerintah Kota Sabang dapat dilihat
pada Lampiran III.

1.7 KONDISI SDM PEMERINTAH KOTA SABANG


Sumber daya manusia penyelenggara Pemerintah Kota Sabang per
31 Desember 2015 sebanyak 2.714 orang, kondisi ini sesuai dengan
Pendataan Ulang PNS secara Elektronik (PUPNS) terhadap PNS di 34
SKPK Sabang, yang terdiri dari laki-laki sebanyak 1.298 orang dan
perempuan sebanyak 1.416 orang. Dari jumlah 2.714 orang Rincian
pegawai menurut golongan digambarkan sebagai berikut:

Gambar 1.7
Jumlah PNS di Kota Sabang Menurut Golongan

23
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Sumber: BKPP Kota Sabang Tahun 2015

Jumlah Pegawai Berdasarkan Gol

45
R Jenjang 404
No Laki-Laki Perempuan Jumlah
gol IV
i Pendidikan
858
n 1 SD 20 - Gol
20III
c Gol II
2 SLTP 64 4 71
i Gol I
1407
a 3 SLTA 474 333 807
n
4 D1 3 5 8
p
e 5 D2 37 153 190
g
6 D3 103 243 346
a
w 7 S1/D4 531 645 1.176
a S2 66 30 96
i 8
m Jumlah 2.714
e
nurut jenjang pendidikan digambarkan sebagai berikut:

Tabel 1.5
Jumlah PNS di Kota Sabang Menurut Jenjang Pendidikan

24
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Sumber: BKPP Kota Sabang tahun 2015

1.8 DASAR HUKUM PENYUSUNAN


Dasar hukum penyusunan Laporan Kinerja Pemerintah Kota Sabang
didasarkan pada:
1) Ketetapan MPR Nomor XI/MPR/1998 tentang Penyelenggaraan
Negara yang Bersih dan Bebas Korupsi, Kolusi dan Nepotisme;
2) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1965 tentang Pembentukan Kota
Praja Sabang dengan mengubah Undang-Undang Nomor Drt Tahun
1956 tentang Pembentukan Daerah Otonom Kabupaten di Propinsi
Sumatera Utara;
3) Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 29 Tahun 2014
tentang Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah;
4) Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2006
tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah;
5) Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi Republik Indonesia Nomor 53 Tahun 2014 tentang
Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja, Pelaporan Kinerja dan Reviu
atas Laporan Kinerja Instansi Pemerintah;
6) Qanun Kota Sabang Nomor 3 Tahun 2008 tentang Susunan
Organisasi Tata Kerja Sekretariat Daerah dan Sekretariat DPRK
Sabang;
7) Qanun Kota Sabang Nomor 4 Tahun 2008 tentang Susunan
Organisasi Tata Kerja Dinas-Dinas Kota Sabang;
8) Qanun Kota Sabang Nomor 5 Tahun 2008 tentang Susunan
Organisasi Tata Kerja Lembaga Teknis Daerah Sabang;
9) Qanun Kota Sabang Nomor 6 Tahun 2008 tentang Susunan
Organisasi Tata Kerja Kecamatan Dalam Kota Sabang;
10) Qanun Kota Sabang Nomor 7 Tahun 2010 tentang Susunan
Organisasi dan Tata Kerja Sekretariat Lembaga Keistimewaan Kota
Sabang;

25
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

11) Qanun Kota Sabang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Rencana Kerja
Pembangunan Jangka Panjang Kota Sabang 2007 2027;
12) Qanun Kota Sabang Nomor 6 Tahun 2012 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Kota Sabang 2012 2032;
13) Qanun Kota Sabang Nomor 3 Tahun 2013 tentang Rencana Kerja
Pembangunan Jangka Menengah Kota Sabang 2013 2017;
14) Peraturan Walikota Sabang Nomor 25 Tahun 2014 tentang Indikator
Kinerja Utama Pemerintah Kota Sabang Tahun 2013-2017;
15) Peraturan Walikota Sabang Nomor 17 Tahun 2015 tentang
Perubahan Atas Peraturan Walikota Sabang Nomor 10 Tahun 2014
Tentang Rencana Kerja Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015; dan
16) Peraturan Walikota Sabang Nomor 13 Tahun 2015 tentang Rencana
Kerja Pemerintah Kota Sabang Tahun 2016.

1.9 SISTEMATIKA PENYAJIAN


Sistematika penyajian Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota
Sabang Tahun 2015 adalah sebagai berikut:
I. PENDAHULUAN
Menjelaskan secara ringkas latar belakang, Struktur, tugas dan
wewenang, dasar hukum, dan sistematika penyajian.
II. PERENCANAAN KINERJA
Menjelaskan Manajemen Kinerja, Road Map Rencana Jangka
Pembangunan Jangka Panjang Kota Sabang Tahun 2007 2027,
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Kota Sabang 2013 -
2017, Rencana Kerja Pembangunan Kota Sabang Tahun 2015, Peta
Strategi dan Perjanjian Kinerja Tahun 2015.
III. AKUNTABILITAS KINERJA
3.1. Pengukuran Capaian Kinerja

26
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Menjelaskan setiap capaian sasaran strategis pada setiap


perspektif yang tertuang pada peta strategis dan kinerja
lainnya;
3.2. Evaluasi Capaian Kinerja Terhadap Target RPJM
Memandingkan antara realisasi capaian kinerja Tahun 2014
dan Tahun 2015 dengan target RPJM Kota Sabang;
3.3. Realisasi Anggaran
Menjelaskan realisasi anggaran yang telah digunakan untuk
mewujudkan capaian Kinerja sesuai dengan dokumen
perjanjian kinerja.
IV. PENUTUP
Menjelaskan kesimpulan atas Laporan Kinerja Pemerintah Kota
Sabang Tahun 2015.
LAMPIRAN-LAMPIRAN

27
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

BAB II
PERENCANAAN KINERJA
2.1 Manajemen Kinerja
Manajemen kinerja sebagai sebuah paradigma baru dalam Pemerintah
Kota Sabang, diartikan sebagai suatu proses. Proses yang dimaksud
adalah proses perumusan tujuan yang disertai dengan ukuran kinerja
(performance measurement) dari tujuan tersebut. Asumsi yang digunakan
tentang manajemen kinerja adalah suatu program yang dijalankan atau
dilaksanakan untuk mencapai suatu tujuan, sehingga dengan memonitor
pelaksanaan program tersebut keefektifan penggunaan sumberdaya dapat
dilihat. Manajemen kinerja digunakan untuk meningkatkan kualitas
pengambilan keputusan, meningkatkan kualitas dan meningkatkan
akuntabilitas Pemerintah Kota Sabang.

Manajemen kinerja Pemerintah Kota Sabang diarahkan pada


pengintegrasian berbagai fungsi manajemen sehingga semua Satua Kerja
Perangka Kota mengetahui dan termotivasi untuk berpartisipasi dalam
mencapai tujuan Pemerintah Kota Sabang.

Manajemen kinerja Pemerintah Kota Sabang meliputi tahapan:


perencanaan, pelaksanaan/implementasi, monitoring dan evaluasi,
pelaporan dan revieu. Kejelasan rencana akan mempermudah pemilihan
strategi dan pelaksanaan program dan kegiatan. Sedangkan proses
monitoring, evaluasi yang terencana, jelas, terbuka dan melibatkan
partisipasi semua pihak dalam organisasi akan memudahkan proses
perbaikan, baik pada tahap perencanaan, pelaksanaan, tindak lanjut dan
pelaporannya.

27
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

2.1.1 Perencanaan
Proses perencanaan pembangunan Kota Sabang mengikuti
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku, yang
meliputi:

a. Penyusunan dan Penetapan Rencana Kerja Pemerintah Kota


(RKPK), RKPK Tahun 2015 disusun berdasarkan Rencana
Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Kota Sabang Tahun
2013 - 2017, capaian kinerja tahun sebelumnya, serta isu-isu
strategis, berikut dengan permasalahan untuk segera ditangani
pada tahun 2015.

b. Penetapan Kebijakan Umum Anggaran (KUA) dan Prioritas


Plafon Anggaran Sementara (PPAS) Tahun 2015.
Setelah RKPK ditetapkan dengan Peraturan Walikota Nomor
10 Tahun 2014 tentang Rencana Kerja Pembangunan Kota
Sabang Tahun 2015, selanjutnya disusun dan ditetapkan KUA
dan PPAS TA 2015 antara Walikota dan DPRK dalam bentuk
Nota Kesepahaman.

c. Penyusunan Rencana Kerja Anggaran (RKA) SKPK Tahun


2015
Nota Kesepahaman KUA dan PPAS Tahun Anggaran 2015
disampaikan melalui surat edaran Walikota Sabang kepada
para Kepala SKPK untuk pedoman menyusun RKA SKPK
Tahun Anggaran 2015.

d. Penyusunan, Pembahasan dan Penetapan APBK Tahun


Anggaran 2015
Berdasarkan RKA SKPK, Dinas Pendapatan, Pengelolaan
Keuangan dan Kekayaan Daerah selaku Pejabat Pengelola
Keuangan Daerah menyusun Rancangan Anggaran
Pendapatan dan Belanja Kota Sabang Tahun Anggaran 2015

28
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

untuk selanjutnya dibahas dan disetujui bersama DPRK, dan


setelah dievaluasi dan disetujui oleh Gubernur Aceh
selanjutnya ditetapkan sebagai Qanun Kota Sabang.
Selanjutnya ditetapkan Peraturan Walikota Sabang Nomor 1
Tahun 2015 tentang Penjabaran APBK Sabang Tahun
Anggaran 2015 sebagai pedoman menyusun Dokumen
Pelaksanaan Anggaran (DPA) SKPK, yang kemudian disahkan
oleh Pejabat Pengelolaan Keuangan Daerah dan Sekretaris
Daerah Kota Sabang.

e. Perencanaan Kinerja
Berdasarkan DPA TA 2015, setiap SKPK menyusun Dokumen
Perjanjian Kinerja yang ditandatangani antara masing-masing
kepala SKPK dengan Walikota. Berdasarkan Dokumen
dimaksud Walikota Sabang menetapkan Dokumen Perjanjian
Kinerja untuk tingkat Kota.
Dokumen Perjanjian Kinerja Tingkat Kota berisi sasaran,
Indikator Kinerja Utama (IKU) dan target kinerja. Penentuan
IKU ditingkat Kota disusun berdasarkan IKU setiap SKPK
terkait. Hal ini dilakukakan untuk memastikan strategi dan
indikator tingkat Kota bersesuaian (in line) dengan strategi dan
indikator dari masing-masing SKPK.
2.1.2 Pelaksanaan
Berdasarkan DPA SKPK dan Perjanjian Kinerja, para Kepala
SKPK melaksanakan program dan kegiatan sesuai jadwal yang
direncanakan dalam satu tahun anggaran 2015.

2.1.3 Monitoring dan Evaluasi


Untuk memastikan pencapaian kinerja tercapai, Pemerintah Kota
Sabang melakukan monitoring dan evaluasi. Monitoring ini
dilakukan dalam proses pelaksanaan anggaran untuk

29
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

memastikan setiap rencana telah dilaksanakan, mengindentifikasi


permasalahan dan menerapkan serangkaian solusi untuk
mengatasi setiap permasalahan yang timbul.
Monitoring dan Evaluasi dilaksanakan oleh Bidang Penelitian,
Evaluasi dan Pengendalian Bappeda Kota Sabang bersama
Bagian Administrasi Pembangunan Sekretariat Daerah.

2.1.4 Pelaporan dan Revieu


Pelaporan kinerja pada Pemerintah Kota Sabang dilakukan
secara berjenjang - bottom up. Dimulai dari SKPK sampai ke
tingkat Pemerintah Kota. Pelaporan kinerja memuat informasi-
informasi kinerja yang meliputi: indikator kinerja, target kinerja,
pencapaian kinerja dan penjelasan atas target kinerja yang tidak
tercapai, serta rencana tindak yang akan dilakukan di periode
berikutnya.
Penyusunan Laporan Kinerja Instansi Pemerintah di tingkat
Pemerintah Kota dilakukan oleh Bagian Organisasi Sekretariat
Daerah Kota Sabang dengan mengkoordinasi Bagian dan Satuan
Kerja terkait. Reviu atas Laporan Kinerja Pemerintah Kota
Sabang dilakukan oleh Inspektorat Kota Sabang, sebagai
lembaga pengawasan intern Pemerintah. Penyusunan dan Reviu
Laporan Kinerja disusun berdasarkan Permen PAN dan RB
Nomor 53 Tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Petunjuk Teknis
Perjanjian Kinerja, Pelaporan Kinerja dan Tata Cara Reviu Atas
Laporan Kinerja.

2.2 Road Map Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kota


Sabang Tahun 2007-2027
Sesuai dengan amanah Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang
Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional dan Undang-undang Nomor
32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, Pemerintah Kota Sabang

30
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

telah menyusun Road Map Rencana Pembangunan Jangka Panjang


Daerah (RPJPD) Kota Sabang 2007-2027 sebagai dokumen perencanan
pembangunan yang lebih taktis dan komprehensif.

RPJPD Kota Sabang Tahun 2007-2027 mempunyai visi dan misi, arah
kebijakan dan tahapan pembangunan jangka panjang yang dibagi dalam 5
(lima) tahap RPJM Kota Sabang.

2.2.1 Visi dan Misi


Visi Pembangunan Kota Sabang 2007-2027 adalah:
Kota Sabang Yang Maju, Sejahtera, Beriman, serta
Pemerintahan Yang Baik dan Berwibawa.

Visi pembangunan tersebut menginginkan adanya suatu


perubahan pada kondisi kotanya, perubahan terhadap kondisi
masyarakatnya serta perubahan terhadap kondisi
pemerintahannya.
Makna yang terkandung dalam visi ini adalah:
a. Maju, dimaksudkan:
- Ditinjau dari perkembangan ekonomi, yaitu meningkatnya
kemakmuran daerah yang tercermin pada meningkatnya
pendapatan. Berkembangnya jasa perdagangan bebas dan
pelabuhan bebas yang memiliki keunggulan pengembangan
perekonomian di sektor jasa perdagangan dan kepelabuhanan,
perikanan laut, pariwisata, dan industri bagi terwujudnya
kesejahteraan masyarakat.
- Ditinjau dari indikator sosial, yaitu meningkatnya kualitas
kehidupan masyarakat akan terindikasi melalui kemampuan
sumber daya manusia, wawasan yang jauh kedepan,
berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi. Meningkatnya
peran serta masyarakat secara nyata dan efektif dalam segela
aspek kehidupan, baik ekonomi, sosial dan politik.

31
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

- Ditinjau dari fisik dan prasarana wilayah, yaitu tersedianya


sarana dan prasarana wilayah perkotaan yang lengkap dan
bermutu yang bertaraf internasional serta berwawasan
lingkungan sehingga terciptanya kota yang modern, bersih,
indah dan nyaman.
b. Sejahtera, dimaksudkan dengan meningkatnya kehidupan
masyarakat yang layak, berkeadilan, tertib, dan damainya
kehidupan masyarakat, tertanggulanginya masalah kemiskinan
dan pengangguran, kualitas tingkat kesehatan, serta
terpenuhinya kebutuhan prasarana dan sarana dasar dan
ekonomi.
c. Aman, dimaksudkan dengan tegaknya hukum yang adil dalam
masyarakat, terwujudnya kedamaian, terhindarnya masyarakat
dari berbagai ancaman baik dari dalam maupun dari luar
daerah, serta terhindarnya masyarakat dari bencana.
d. Beriman, diartikan bahwa masyarakat Kota Sabang, dalam
menjalani hidupnya dengan berbagai kegiatan sehari-hari tetap
tunduk, taat, dan patuh kepada perintah dan larangan Allah
SWT, melalui pengamalan dan pelaksanaan syariat Islam
secara kaffah.
e. Pemerintahan yang baik dan berwibawa, dimaksudkan
kepemerintahan yang baik dengan mengupayakan terbentuknya
pemerintahan yang demokratis, bebas KKN, transparan,
akuntabel, efisien, efektif, partisipatif, dan mengupayakan
kemandirian pengelolaan sumber daya yang memberi manfaat
sebesar-besarnya kepada masyarakat.

Untuk mencapai Visi pembangunan Kota Sabang tersebut,


ditempuh melalui Misi pembangunan sebagai berikut:

32
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

a. Memajukan perekonomian daerahdengan memanfaatkan


kebijakan pengembangan Kawasan Perdagangan Bebas
dan Pelabuhan Bebas Sabang, yaitu:
Pembangunan diarahkan untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat miskin melalui fasilitasi kebutuhan dasar,
pemberdayaan kelompok usaha dan masyarakat, penataan
dan pembinaan sektor informal lainnya, serta upaya menjaga
ketahanan pangan.
Mendorong percepatan pengembangan Kawasan
Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang melalui
penyediaan infrasrtuktur ekonomi yang mendorong
percepatan pengembangan sektor jasa kepelabuhanan,
perindustrian dan perdagangan, kepariwisataan, perikanan.

b. Mewujudkan kota yang bersih, indah, tertib dan aman


dengan sarana dan prasarana perkotaan yang bertaraf
internasional dan berwawasan lingkungan, adalah
pembangunan diarahkan kepada penciptaan kota yang, bersih,
indah, tertib dan aman. Kualitas dan kuantitas sarana dan
prasarana perkotaan/wilayah akan terus ditingkatkan untuk
dapat mengarah kepada pemenuhan kebutuhan masyarakat
dan terciptanya kota bertaraf internasional dengan tetap
memperhatikan konsep pembangunan yang berwawasan
lingkungan sehingga terciptanya Kota Sabang yang maju,
modern, asri dan nyaman.

c. Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia yang beriman


danberketerampilan, adalah pembangunan yang diarahkan
kepada peningkatankualitas sumber daya manusia dengan
pengembangan iptek yang berlandaskan pada pengamalan
syariat Islam agar masyarakat Kota Sabang memiliki tingkat
pendidikan dan derajat kesehatan yang tinggi dengan tetap

33
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

memiliki kadar keimanan disertai keterampilan yang tinggi


sehingga mampu menjadi masyarakat mandiri dan bertaqwa
kepada Allah SWT.

d. Mewujudkan pemerintahan yang mampu mendengar,


bekerja dan amanah untuk terciptanya tata pemerintahan
yang baik, adalah penyelenggaraan pemerintahan diarahkan
kepada pelaksanaan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik
(transparan, akuntabel, partisipatif), meningkatkan
profesionalisme dan spiritualitas aparatur pemerintah daerah,
membangun jaringan kerjasama dengan pihak lainuntuk
peningkatan kemampuan daerah dan pengelolaan sumber daya
dengan mengimplementasikan UU Nomor 11 tentang
Pemerintahan Aceh, sehingga mampu memberikan pelayanan
yang maksimal kepada masyarakat disertai penegakan
supremasi hukum dan hak azasi manusia.

2.2.2 Fokus Area Tahapan RPJPD Kota Sabang


Untuk mewujudkan tujuan pembangunan jangka panjang Kota Sabang
dalam kurun waktu 20 tahun kedepan, ditetapkan fokus area tahapan-
tahapan sesuai periode rencana jangka menengah (lima tahun) yaitu
sebanyak 4 (empat) tahapan sesuai dengan perkembangan kondisi,
kemampuan sumber daya dan skala prioritas. Kebijakan setiap tahapan
harus berkelanjutan agar dapat tercapainya visi pembangunan Kota
Sabang 20 tahun mendatang.

Fokus area pada masing-masing tahapan adalah:

A. Tahapan ke 1 (2007-2012)
1. Pembangunan Ekonomi
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:

34
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

a. Meningkatnya kesejahteraan masyarakat dan berkurangnya


masyarakat miskin melalui fasilitasi kebutuhan dasar,
pemberdayaan kelompok usaha dan masyarakat, pembinaan
usaha sektor informal secara proporsional dan modern.
b. Terwujudnya ketahanan pangan melalui upaya intensifikasi usaha
pertanian, khususnya pertanian tanaman pangan dan holtikultura,
dan peningkatan produk perikanan.
c. Meningkatnya jumlah kunjungan wisata ke Kota Sabang sehingga
meningkatnya usaha pariwisata masyarakat.
d. Terbangunnya fasilitas utama Kawasan Pelabuhan Bebas Sabang
sebagai pelabuhan utama (hub port) yang fungsinya sebagai
pelabuhan impor-ekspor (internasional) dan juga sebagai
pelabuhan alih kapal (transhipment) nasional sesuai dengan
amanat UU Nomor 37 Tahun 2000 dan UU Nomor 11 Tahun 2006.
e. Berjalannya aktifitas pelabuhan dan perdagangan walaupun masih
skala kecil.
f. Terbangunnya Pelabuhan Perikanan Rakyat dan Modern sebagai
upaya mewujudkan kegiatan ekspor melalui Kawasan
Perdagangan Bebas Sabang.
g. Tersedianya kecukupan sumber daya energi listrik yang
menunjang investasi.

2. Pembangunan Sarana dan Prasarana


Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Terealisasinya proses rehabilitasi dan rekonstruksi pasca tsunami
di Kota Sabang secara baik.
b. Meningkatnya kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana
wilayah:
- meningkatnya kualitas prasarana jalan dan jembatan (jalan lingkar
pulau Weh, jalan kawasan industri dan pelabuhan, jalan kota dan
jalan lingkungan);

35
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

- meningkatnya ketersediaan sumber air baku (danau Aneuk Laot,


embung Paya Seunara, Embung Pria Laot dan sumber lainnya,
prasarana dan sarana layanan air bersih dan meningkatnya
cakupan distribusi air bersih;
- terbangunnya sarana dan prasarana sistem pengelolaan air limbah
dan persampahan (drainase, TPA dan IPLT).
c. Terwujudnya sistem sarana transportasi darat termasuk pelabuhan
penyeberangan yang lancar, efisien dan aman.
d. Terlaksananya perencanaan penataan ruang dan pertanahan
secara secara optimal dan terpadu.
e. Meningkatnya kualitas perumahan dan permukiman masyarakat,
khususnya rumah masyarakat dhuafa dan resetlement.
f. Meningkatnya penataan kota sebagai upaya menciptakan kota
yang bersih, indah, tertib dan aman dengan sarana dan prasarana
perkotaan lainnya yang berkualitas dan berwawasan lingkungan
dengan menjaga kawasan hutan.

3. Pembangunan Pendidikan
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Meningkatnya kualitas dan kuantitas prasarana dan sarana
pendidikan pada semua jenjang pendidikan;
b. Meningkatnya dan meluasnya pendidikan anak usia dini dalam
rangka mengembangkan sikap, nilai-nilai, pengetahuan dan daya
cipta;
c. Meningkatnya kualitas tenaga kependidikan yang memiliki
kompetensi dan inovasi dalam pengembangan pembelajaran yang
berstandar nasional maupun global;
d. Meningkatnya kuantitas dan kualitas pendidikan dasar dan
menengah menuju wajib belajar 12 tahun;

36
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

e. Meningkatnya penyelenggaraan pendidikan kejuruan, formal dan


non-formal (teknologi informasi, maritim, otomotif/ industri, energi,
pariwisata, dll);
f. Meningkatnya penyelenggaraan pendidikan dayah/pesantren
(sarana dan prasarana, tenaga kependidikan dan pemberdayaan
santri);
g. Terlaksananya tata kelola, akuntabilitas dan pencitraan publik
penyelenggaraan pendidikan Kota Sabang.

4. Pembangunan Kesehatan
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Meningkatnya prasarana dan sarana Rumah Sakit Umum dan
Puskemas/Pustu;
b. Meningkatnya akses pelayanan kesehatan masyarakat melalui
pembiayan kesehatan gratis/jaminan kesehatan bagi masyarakat
kurang mampu;
c. Terbebasnya Kota Sabang dari penyakit malaria.

5. Pembangunan Pemerintahan Umum


Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Terwujudnya struktur organisasi pemerintah yang efisien dan
efektif sehingga terwujudnya pelayanan yang prima;
b. Terlaksananya pelayanan perijinan investasi melalui
penyederhanaan sistem dan prosedur melalui pelayanan satu
atap (satu pintu);
c. Meningkatnya kualitas perencanaan dan hasil pembangunan;
d. Meningkatnya kemandirian pemerintahan dalam pengelolaan
sumber daya melalui implementasi UU No. 11/2006 tentang
Pemerintahan Aceh;

37
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

e. Terlaksananya penegakan supremasi hukum agar lebih menjamin


terciptanya kepastian hukum, keadilan dan kebenaran, serta
menghargai dan menjunjung tinggi hak asasi manusia;
f. Meningkatnya pemahaman dan pelaksanaan Syariat Islam dan
hukum adat serta nilai-nilai budaya daerah sebagai untuk
mewujudkan terciptanya kesadaran hukum masyarakat;
g. Terwujudnya netralitas birokrasi dalam kehidupan politik dan
meningkatnya hubungan kemitraan yang baik, harmonis, dan
sinergis dengan Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK), MPU,
lembaga Adat, masyarakat, LSM dan lembaga non pemerintah
sesuai dengan kewenangan, peran dan fungsi yang dimiliki;
h. Meningkatnya penyelenggaraan pemerintahan bawahan
(kecamatan, kelurahan/gampong), demokratis, dinamis dan
bertanggung jawab;
i. Meningkatkan kualitas dan profesionalisme aparatur pemerintah
dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat ;
j. Meningkatnya kesejahteraan PNS melalui pola renumerasi
berbasis sistem kinerja baik individual maupun instansi;
k. Meningkatnya peran serta masyarakat yang optimal dalam
penentuan kebijakan publik, perencanaan, pelaksanaan, dan
pengawasan pembangunan daerah melalui mekanisme yang sah;
l. Penataan sistem administrasi kependudukan yang mengarah
pada peningkatan pelayanan, kualitas data dan informasi
kependudukan;
m.Meningkatnya sarana dan prasarana teknologi informasi termasuk
pengembangan e-government dalam penyelenggaraan
pemerintahan yang transparan, pelayanan masyarakat, dan
pengembangan potensi daerah;

6. Pembangunan Agama dan Sosial Budaya


Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:

38
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

a. Meningkatnya keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT dan


kerukunan kehidupan beragama;
b. Berkembangnya budaya daerah yang Islami;
c. Meningkatnya prasarana dan sarana olah raga yang layak dan
representatif serta meningkatnya prestasi atlet olahraga daerah;
d. Meningkatnya peran perempuan dalam segala aspek
pembangunan dan perlindungan terhadap perempuan dan anak;
e. Meningkatnya kualitas dan partisipasi pemuda dalam proses
pembangunan;
f. Terberdayanya penyandang masalah sosial.

B. Tahapan ke 2 (2012-2017)
1. Pembangunan Ekonomi
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Meningkatnya pembangunan fasilitas utama Kawasan Pelabuhan Bebas
Sabang sebagai pelabuhan utama (hub port) yang fungsinya sebagai
pelabuhan impor-ekspor (internasional) dan juga sebagai pelabuhan alih
kapal (transhipment) nasional, sesuai dengan amanat UU Nomor 37/2000
dan UU Nomor 11/ 2006;
b. Berjalannya aktifitas perdagangan dan kegiatan ekspor/re-ekspor
komoditi dalam negeri/luar negeri melalui Pelabuhan Bebas Sabang;
c. Meningkatnya kesejahteraan masyarakat melalui aktifitas UKM, industri
kecil dan perdagangan hasil industri masyarakat Kota Sabang;
d. Menjaga ketahanan pangan melalui upaya intensifikasi usaha pertanian,
kelautan dan perikanan sehingga berkurangnya ketergantungan bahan
pangan pokok dari luar Kota Sabang;
e. Meningkatnya jumlah kunjungan wisata ke Kota Sabang sehingga
meningkatnya usaha pariwisata masyarakat dan industri wisata;

39
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

f. Berfungsinya Pelabuhan Perikanan rakyat dan modern sebagai upaya


terwujudnya kegiatan ekspor melalui Kawasan Perdagangan Bebas
Sabang;
g. Meningkatkan kecukupan sumber daya energi listrik yang menunjang
investasi dengan mengupayakan pemanfaatan sumber energi panas
bumi Jaboi.

2. Pembangunan Sarana dan Prasarana


Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Meningkatnya kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana wilayah yang
mendukung pengembangan investasi:
- Meningkatnya kualitas prasarana jalan dan jembatan (jalan lingkar
pulau Weh, jalan kawasan industri dan pelabuhan, jalan kota dan jalan
lingkungan)
- meningkatnya ketersediaan sumber air baku (danau Aneuk Laot,
embung Paya Seunara, Embung Pria Laot dan sumber lainnya),
prasarana dan sarana layanan air bersih dan meningkatnya cakupan
distribusi air bersih (80%)
- meningkatnya sarana dan prasarana sistem pengelolaan air limbah
dan persampahan (drainase, TPA dan IPLT)
b. Terwujudnya sistem sarana transportasi darat termasuk pelabuhan
penyeberangan yang lancar, efisien dan aman;
c. Meningkatnya tata guna pemanfaatan lahan yang produktif dan terpadu ;
d. Meningkatnya kualitas perumahan dan permukiman masyarakat;
e. Terciptanya kota yang bersih, indah, tertib dan aman dengan sarana dan
prasarana perkotaan lainnya yang berkualitas dan berwawasan
lingkungan dengan menjaga kawasan hutan.

3. Pembangunan Pendidikan
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:

40
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

a. Meningkatnya kualitas dan kuantitas prasarana dan sarana pendidikan


pada semua jenjang pendidikan;
b. Meningkatnya dan meluasnya pendidikan anak usia dini dalam rangka
mengembangkan sikap, nilai-nilai, pengetahuan dan daya cipta;
c. Meningkatnya kualitas tenaga kependidikan yang memiliki kompetensi
dan inovasi dalam pengembangan pendidikan yang berstandar nasional
maupun internasional;
d. Meningkatnya kuantitas dan kualitas pendidikan dasar dan menengah
menuju wajib belajar 12 tahun;
e. Meningkatnya lembaga pendidikan kejuruan menengah/diploma,
khusunya bidang pariwisata dan maritim.

4. Pembangunan Kesehatan
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Meningkatnya kualitas prasarana dan sarana Rumah Sakit Umum dan
Puskemas/Pustu, khususnya penyiapan RSU menuju peningkatan ke
type C dan ke type B;
b. Meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan dan mewujudkan jaminan
kesehatan bagi seluruh masyarakat secara bertahap melalui
pembiayaan pemerintah;
c. Meningkatnya pemahaman dan penerapan perilaku hidup bersih dan
sehat (PHBS) terutama pada tatanan rumahtangga, institusi pendidikan,
dan institusi kesehatan.

5. Pembangunan Pemerintahan Umum


Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Terwujudnya pelayanan perijinan investasi melalui penyederhanaan
sistem dan prosedur melalui pelayanan satu atap (satu pintu);
b. Meningkatnya kualitas perencanaan dan hasil pembangunan;
c. Meningkatnya kemandirian pemerintahan dalam pengelolaan sumber
daya melalui implementasi UU No. 11/2006 tentang Pemerintahan Aceh ;

41
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

d. Terwujudnya netralitas birokrasi dalam kehidupan politik dan


meningkatnya hubungan kemitraan yang baik, harmonis, dan sinergis
dengan Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK), MPU, lembaga Adat,
masyarakat, LSM dan lembaga non pemerintah sesuai dengan
kewenangan, peran dan fungsi yang dimiliki;
e. Meningkatnya penyelenggaraan pemerintahan bawahan (kecamatan,
kelurahan/gampong), demokratis, dinamis dan bertanggung jawab;
f. Meningkatnya penegakan supremasi hukum agar lebih menjamin
terciptanya kepastian hukum, keadilan dan kebenaran, serta menghargai
dan menjunjung tinggi hak asasi manusia;
g. Meningkatnya pemahaman dan pelaksanaan Syariat Islam dan hukum
adat serta nilai-nilai budaya daerah untuk terciptanya kesadaran hukum
masyarakat;
h. Meningkatkan kualitas dan profesionalisme aparatur pemerintah dalam
memberikan pelayanan kepada masyarakat ;
i. Meningkatnya kesejahteraan PNS melalui pola renumerasi berbasis
sistem kinerja baik individual maupun instansi;
j. Meningkatnya peran serta masyarakat yang optimal dalam penentuan
kebijakan publik, perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan
pembangunan daerah melalui mekanisme yang sah;
k. Meningkatnya penataan sistem administrasi kependudukan yang
mengarah pada peningkatan pelayanan, kualitas data dan informasi
kependudukan;
l. Meningkatnya pemanfaatan teknologi informasi melalui pengembangan
e-government dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pengembangan
potensi daerah;

6. Pembangunan Agama dan Sosial Budaya


Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Meningkatnya keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT dan
kerukunan kehidupan beragama;

42
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

b. Berkembangnya budaya daerah yang maju dan bersendikan Islam yang


mendukung pariwisata yang khas Aceh;
c. Meningkatnya kuantitas dan kualitas prasarana dan sarana olah raga
yang berstandar nasional serta meningkatnya prestasi atlet olahraga
daerah;
d. Meningkatnya ketrampilan dan kemampuan perempuan agar dapat
berperan aktif dalam pembangunan serta perlindungan terhadap
kekerasan pada anak;
e. Meningkatnya kualitas generasi muda agar dapat mandiri, unggul dan
berdaya saing;
f. Terberdayanya penyandang masalah sosial (fakir miskin, anak
yatim/terlantar, penyandang cacat, dll).

C. Tahapan ke 3 (2017-2022)
1. Pembangunan Ekonomi
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Meningkatnya kelengkapan sarana dan prasarana utama dan penunjang
Kawasan Pelabuhan Bebas Sabang sebagai pelabuhan utama (hub port)
yang fungsinya sebagai pelabuhan impor-ekspor (internasional) dan juga
sebagai pelabuhan alih kapal (transhipment) nasional;
b. Meningkatnya aktifitas pelabuhan dan perdagangan dan adanya kegiatan
ekspor/re-ekspor- impor dan alih kapal (transhipment) nasional;
c. Meningkatnya kesejahteraan masyarakat melalui aktifitas industri kecil
dan perdagangan hasil industri masyarakat dan pengembangan sektor-
sektor unggulan Kota Sabang;
d. Stabilnya produksi pertanian masyarakat dalam menjaga ketahanan
pangan sebagai upaya menjaga kemandirian wilayah;
e. Jumlah kunjungan wisata meningkat sangat signikan ke Kota Sabang
sehingga berdampak tidak hanya pada masyarakat pelaku wisata tetapi
juga berdampak pada masyarakat luas;

43
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

f. Meningkatnya kegiatan ekspor produk perikanan dan meningkatnya


kesejahteraan masyarakat nelayan;
g. Terjaminnya ketersediaan sumber daya energi listrik yang menunjang
investasi dengan memanfaatkan sumber energi alternatif panas bumi
Jaboi.
2. Pembangunan Sarana dan Prasarana
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Kondisi prasarana dan sarana wilayah sudah sangat baik dan merata di
seluruh wilayah guna meningkatkan mutu kota dan mendukung
pengembangan investasi:
- prasarana jalan dan jembatan (jalan lingkar pulau Weh, jalan kawasan
industri dan pelabuhan, jalan kota dan jalan lingkungan) dalam kondisi
baik.
- Ketersedian dan pelayanan air bersih telah cukup terpenuhi
- Sistem pengelolaan air limbah dan persampahantelah berfungsi
dengan baik dalam mewujudkan penyehatan lingkungan
b. Terwujudnya sistem sarana transportasi darat termasuk pelabuhan
penyeberangan yang lancar, efisien dan aman;
c. Termanfaatkannya ruang dan penatagunaan tanah secara serasi,
selaras, seimbang, adil dan berkelanjutan serta berwawasan lingkungan
berdasarkan rencana tata ruang yang telah disepakati;
d. Meningkatnya kualitas perumahan dan berkembangnya perumahan
vertikal di perkotaan untuk mengoptimalkan pemanfaatan lahan;
e. Terciptanya kota yang bersih, indah, tertib dan aman dengan perpaduan
penataan kota lama dan kota baru yang berkualitas dan berwawasan
lingkungan.

3. Pembangunan Pendidikan
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Terjaminnya kualitas prasarana dan sarana pendidikan pada semua
jenjang pendidikan;

44
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

b. Meningkatnya dan meluasnya pendidikan anak usia dini dalam rangka


mengembangkan sikap, nilai-nilai, pengetahuan dan daya cipta;
c. Meningkatnya kompetensi pendidikan kejuruan dan pendidikan non
formal untuk meningkatkan kualitas lulusan yang berstandar nasional
maupun internasional dalam rangka memasuki dunia kerja (market
friendly);
a. Meningkatnya lembaga pendidikan kejuruan
menengah/diploma/politeknik, formal dan non-formal (teknologi informasi,
maritim, industri, pariwisata, dll).

4. Pembangunan Kesehatan
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Tersedianya Rumah Sakit Umum Sabang bertype B yang representatif
dan kualitas pelayanan Puskemas/Pustu yang baik dengan ketersediaan
dokter dan paramedis;
b. Meningkatnya tingkat derajat kesehatan masyarakat secara bertahap;
c. Meningkatnya perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) terutama pada
tatanan rumah-tangga, institusi pendidikan/dayah, dan institusi
kesehatan.

5. PembangunanPemerintahan Umum
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Meningkatnya pelayanan perijinan investasi melalui pelayanan satu atap
(satu pintu);
b. Meningkatnya kualitas perencanaan dan hasil pembangunan;
c. Meningkatnya kemandirian pemerintahan dalam pengelolaan sumber
daya daerah melalui melalui implementasi UU No. 11/2006, pengelolaan
PAD dan sumber pendapatan lainnya yang sah, terutama dari hasil
pengelolaan Kawasan Pelabuhan Bebas dan Perdagangan Bebas
Sabang oleh BPKS;
d. Meningkatnya penegakan supremasi hukum agar lebih menjamin
terciptanya kepastian hukum, keadilan dan kebenaran, serta menghargai
dan menjunjung tinggi hak asasi manusia;

45
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

e. Meningkatnya pemahaman dan pelaksanaan Syariat Islam dan hukum


adat serta nilai-nilai budaya daerah untuk terciptanya kesadaran hukum
masyarakat;
f. Meningkatnya hubungan kemitraan yang baik, harmonis, dan sinergis
dengan Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK), MPU, lembaga Adat,
masyarakat, LSM dan lembaga non pemerintah sesuai dengan
kewenangan, peran dan fungsi yang dimiliki:
1) Meningkatnya kapasitas pemerintah bawahan (kecamatan, mukim,
kelurahan/gampong).
2) Meningkatnya kesejahteraan PNS melalui pola renumerasi berbasis
sistem kinerja baik individual maupun instansi.
3) Meningkatnya peran serta masyarakat yang optimal dalam penentuan
kebijakan publik, perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan
pembangunan daerah melalui mekanisme yang sah.
g. Terlaksananya pengembangan e-government dalam penyelenggaraan
pemerintahan, pelayanan masyarakat, dan pengembangan potensi
daerah.

6. Pembangunan Agama, Sosial Budaya


Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Meningkatnya keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT dan
kerukunan kehidupan beragama yang berdampak pada meningkatnya
kualitas sumber daya manusia;
b. Berkembangnya budaya daerah dan yang maju dan bersendikan Islam
yang mendukung pariwisata yang khas;
c. Lestarinya nilai-nilai budaya serta peninggalan sejarah dan purbakala,
sistem nilai dan norma-norma yang berlaku dalam masyarakat serta
mengembangkan kesenian tradisional dan kreasi baru untuk menunjang
pariwisata;
d. Meningkatnya kelengkapan dan kualitas prasarana dan sarana olah raga
yang berstandar nasional/internasinal serta meningkatnya prestasi
olahraga daerah;
e. Meningkatnya keberdayaan perempuan dalam bidang pembangunan;
f. Meningkatnya kualitas generasi muda agar dapat mandiri, unggul dan
berdaya saing dalam pergaulan nasional dan internasional;

46
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

g. Terberdayanya penyandang masalah sosial (fakir miskin, anak


yatim/terlantar, penyandang cacat, dll).

D. Tahapan ke 4 (2022-2027)

1. Pembangunan Ekonomi
Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:

a. Terwujudnya kelengkapan sarana dan prasarana utama dan penunjang


Kawasan Pelabuhan Bebas Sabang sebagai pelabuhan utama (hub port)
yang fungsinya sebagai pelabuhan impor-ekspor (internasional) dan juga
sebagai pelabuhan alih kapal (transhipment) nasional;
b. Berkembangnya perdagangan/perniagaan di Kota Sabang yang
merupakan pusat Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas
Sabang, baik di tingkat regional (pintu gerbang ekspor-impor Aceh),
nasional dan internasional;
c. Berkembangnya sektor pariwisata, dengan karekteristik wilayah khas dan
prasarana dan sarana bermutu menjadikan Sabang sebagai Daerah
Tujuan Wisata utama di Aceh dan terkenal ditingkat nasional dan
internasional dengan andalan wisata bahari, objek wisata
budaya/sejarah/heritage dan wisata alam, yang berdampak pada
meningkatnya aktifitas ekonomi masyarakat;
d. Berkembangnya industri perikanan yang disertai meningkatnya produksi
perikanan menjadi komoditi ekspor andalan Kota Sabang;
e. Terbangunnya Kawasan Industri Balohan (KIB) untuk pengembangan
industri mekanikal/otomotif, dan industri lainnya yang berkualitas dan
berdaya saing;
f. Berkembangnya usaha-usaha kecil menengah dan koperasi sebagai
dampak dari berkembangnya kawasan perdagangan bebas dan
pelabuhan bebas Sabang;
g. Terwujudnya ketersediaan sumber daya energi yang cukup untuk
pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat dan menunjang investasi;
h. Tercapainya pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dan
berkesinambungan sehingga pendapatan perkapita pada tahun 2027
mencapai tingkat kesejahteraan dan kecilnya angka kemiskinan.

47
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

2. Pembangunan Sarana dan Prasarana


Sasaran kebijakan yang ingin dicapai adalah:
a. Terwujudnya prasarana dan sarana wilayah yang lengkap dengan
kondisi baik dan merata di seluruh wilayah guna meningkatkan mutu kota
dan mendukung pengembangan investasi:
- prasarana jalan dan jembatan (jalan lingkar pulau Weh, jalan kawasan
industri dan pelabuhan, jalan kota dan jalan lingkungan) dalam kondisi
baik.
- Ketersediaan sumber air baku (Danau Aneuk Laot, Embung Paya
Seunara, Pria Laot, dan sumber lainnya) dan kualitas pelayanan air
bersih yang memenuhi standar kesehatan dan telah cukup terlayani ke
seluruh wilayah. PDAM diharapkan telah dapat mendistribusikan air
minum (bukan hanya air bersih) yang memenuhi standar kesehatan,
dan dapat langsung diminum kepada masyarakat sesuai PP No. 16
Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum.
- Sistem pengelolaan air limbah dan persampahantelah berfungsi
dengan baik untuk mewujudkan kota yang sehat
b. Terwujudnya sistem sarana transportasi darat termasuk pelabuhan
penyeberangan yang lancar, efisien dan aman;
c. Termanfaatkannya ruang dan penatagunaan tanah secara serasi,
selaras, seimbang, adil dan berkelanjutan serta berwawasan lingkungan
berdasarkan rencana tata ruang yang telah disepakati;
d. Meningkatnya kualitas perumahan dan berkembangnya perumahan
vertikal di perkotaan untuk mengoptimalkan pemanfaatan lahan dan
mengantisipasi tingginya harga tanah;
e. Terciptanya kota yang bersih, indah, tertib dan aman dengan perpaduan
penataan kota lama dan kota baru yang berkualitas dan berwawasan
lingkungan.

3. Pembangunan Pendidikan
a. Terjaminnya kualitas prasarana dan sarana serta tenaga pendidikan pada
semua jenjang pendidikan;

48
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

b. Pendidikan anak usia dini berkembang baik dalam rangka


mengembangkan sikap yang baik, nilai-nilai sosial dan agama,
pengetahuan dan daya cipta;
c. Berkembangnya pendidikan kejuruan (seperti SMK/Akademi/politeknik
pariwisata, maritim, tekonologi informasi, dll) dan pendidikan non formal
lainnya yang mempunyai kompetensi tinggi untuk meningkatkan kualitas
lulusan yang berstandar nasional maupun internasional dalam rangka
memasuki dunia kerja (market friendly);
b. Meningkatnya lembaga pendidikan kejuruan, formal dan non-formal
(teknologi informasi, maritim, otomotif/ industri, energi, pariwisata, dll);
c. Terwujudnya penyelenggaraan pendidikan yang berkualitas serta
menambah materi muatan lokal sesuai dengan syariat Islam, sehingga
terciptanya sumber daya manusia yang beriman dan berketrampilan
dalam setiap jenjang pendidikan, formal dan non-formal,
sehinggaterwujudnya masyarakat Kota Sabang yang maju dan mandiri
sehingga mampu berdaya saing dalam era globalisasi.

4. Pembangunan Kesehatan
a. Tersedia sarana RSU Sabang bertype B dengan unit-unit pelayanan
khusus bertaraf internasional, dan kualitas sarana Puskesmas/Pustu yang
baik, serta pelayanan medis yang profesional;
b. Terwujudnya akses pelayanan kesehatan yang terjangkau, sumber daya
manusia kesehatan yang bermutu, jaminan kesehatan serta perilaku
hidup bersih dan sehat (PHBS) seluruh unsur masyarakat,
tercapainyatingkat derajat kesehatan masyarakat yang tinggi, sehingga
terwujudnya kualitas sumber daya manusia Kota Sabang yang maju.

5. Pembangunan Pemerintahan Umum


Terwujudnya penyelengaraan pemerintahan yang baik dan berwibawa,
dengan tercapainya kondisi sebagai berikut:
a. Penyelenggaran pemerintahan yang transparan, akuntabel, partisipatif,
dan bebas KKN;
b. Kemandirian pemerintahan dalam pengelolaan sumber daya daerah
melalui implementasi UU No. 11/2006, pengelolaan PAD dan sumber

49
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

pendapatan lainnya yang sah, terutama dari hasil pengelolaan Kawasan


Pelabuhan Bebas dan Perdagangan Bebas Sabang oleh BPKS.
c. Terwujudnya penegakan hukum (negara, syariat Islam, adat)
penyelenggaraan pemerintahan dan kehidupan masyarakat;
d. Terwujudnya netralitas birikrasi dalam kehidupan politik dan hubungan
kemitraan yang baik antara Pemerintah dengan DPRK, MPU, lembaga
Adat, masyarakat, LSM dan lembaga non pemerintah;
e. Meningkatkan kualitas dan profesionalisme aparatur pemerintah dalam
memberikan pelayanan kepada masyarakat;
f. Terwujudnya kepatuhan aparatur pemerintah pada kebijakan dan
peraturan yang ditetapkan agar penyelenggaraan pemerintahan lebih
efisien dan efektif;
g. Terwujudnya kuantitas dan kualitas prasarana dan sarana kerja yang
berkualitas dalam rangka memberikan pelayanan yang baik kepada
masyarakat;
h. Terwujudnya akuntabilitas kinerja aparatur pemerintah melalui
pengawasan internal, eksternal, dan pengawasan masyarakat;
i. Tercapainya kesejahteraan PNS melalui pola renumerasi berbasis
sistem kinerja baik individual maupun instansi;
j. Terwujudnya peran serta masyarakat yang optimal dalam penentuan
kebijakan publik, perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan
pembangunan daerah melalui mekanisme yang sah;
k. Terwujudnya penyelenggaraan pemerintahan kecamatan, mukim dan
gampong yang semakin kuat, demokratis, dinamis dan bertanggung
jawab;
l. Terwujudnya pemanfaatan teknologi informasi termasuk pengembangan
e-government dalam penyelenggaraan pemerintahan yang transparan,
pelayanan masyarakat, dan pengembangan potensi daerah;
m. Terwujudnya penataan sistem administrasi kependudukan yang
mengarah pada peningkatan pelayanan, kualitas data dan informasi
kependudukan.

6. Pembangunan Agama, Sosial Budaya


a. Terwujudnya masyarakat yang Kota Sabang dengan tingkat keimanan
dan ketaqwaan kepada Allah SWT yang baik dan kerukunan kehidupan

50
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

beragama yang berperan pada terciptanya kualitas sumber daya manusia


yang maju;
b. Terwujudnya keragaman budaya daerah yang maju yang bersendikan
agama Islam yang berperan dalam kemajuan pariwisata yang khas
Sabang/Aceh;
c. Lestarinya nilai-nilai budaya serta peninggalan sejarah, sistem nilai dan
norma-norma, adat istiadat yang berlaku dalam masyarakat serta
mengembangkan kesenian tradisional dan kreasi baru untuk menunjang
pariwisata;
d. Tersedianya kelengkapan dan kualitas prasarana dan sarana olah raga
termasuk terbangunnya perkampungan atlet dan gedung olah raga
Sabang-Merauke yang berstandar nasional/internasinal dan
meningkatnya prestasi olahraga daerah;
e. Terwujudnya pemberdayaan perempuan yang maju, bersendikan agama
Islam yang berperan dalam pembangunan di Kota Sabang;
f. Terwujudnya generasi muda yang berkualitas maju dan berdaya saing
global dalam partisipasi pembangunan Kota Sabang;
h. Terwujudnya kemandirian penyandang masalah sosial fakir miskin, anak
yatim/terlantar, penyandang cacat, dll.

2.3 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Kota Sabang


Tahun 2013-2017
Qanun Kota Sabang Nomor 3 Tahun 2013 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Kota Sabang Tahun 2013
2017 telah menetapkan visi, misi, tujuan, sasaran, strategi dan kebijakan
pembangunan Kota Sabang selama lima tahun. RPJM Kota Sabang
Tahun 2013 2017 merupakan RPJM tahapan kedua dari RPJP Kota
Sabang Tahun 2007 2027.
2.3.1 Visi
Pemerintah Kota Sabang dalam masa kepemimpinan Walikota
Sabang, Bapak Zulkifli H. Adam dan Wakil Walikota Sabang
Bapak Nazaruddin akan mewujudkan visi pembangunan Kota
Sabang untuk 5 (lima) tahun ke depan, yaitu:

51
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Terwujudnya Masyarakat Sabang yang Maju, Mempunyai


Hak Dasar, Mandiri, Sejahtera dalam Pola Hidup Rukun yang
Berlandaskan Moral Keagamaan
2.3.2 Misi
Untuk mencapai visi tersebut dalam 5 (lima) tahun ke depan,
ditempuh dengan 10 (sepuluh) misi pembangunan, yaitu:
1) Peningkatan Pembangunan Keagamaan;
2) Peningkatan Pembangunan Pendidikan;
3) Peningkatan Pembangunan Infrastruktur;
4) Peningkatan Pembangunan Perekonomian;
5) Peningkatan Pembangunan Kesehatan;
6) Peningkatan Pembangunan Pemberdayaan Perempuan;
7) Peningkatan Pembangunan Lingkungan Hidup dan
Kesejateraan Rakyat;
8) Peningkatan Pembangunan Keamanan, Kepemudaan dan
Olahraga;
9) Peningkatan Pembangunan Sosial, Budaya dan Pariwisata.
10) Sinkronisasi Program Pembangunan Pembangunan
Pemerintah Kota Sabang dengan BPKS

2.3.3 Tujuan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2013 2017


Berdasarakan visi dan misi Kota Sabang, dirumuskan tujuan dan
sasaran pembangunan selama 5 (lima) tahun (2013 2017)
sebagaimana disajikan pada tabel 2.1 berikut ini:

Tabel 2.1
Hubungan Visi, Misi dan Tujuan, Sasaran Pembangunan

MISI TUJUAN SASARAN

1. Peningkatan Mewujudkan 1. Meningkatnya pemahaman


Pembangunan peningkatan dan pengamalan keagamaan
Keagamaan pemahaman dan oleh masyarakat;
pengamalan nilai-nilai 2. Meningkatnya kerukunan

52
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

MISI TUJUAN SASARAN


keagamaan. antar umat beragama.

2. Peningkatan Mewujudkan 1. Meningkatnya kualitas


Pembangunan masyarakat yang pendidikan bagi siswa dan
Pendidikan cerdas, punya tenaga kependidikan;
keahlian, kreatif, 2. Meningkatnya kualitas
inovatif dan tangguh. pendidikan masyarakat;

3. Peningkatan Meningkatkan 1. Meningkatnya aksesibilitas


Pembangunan ketersediaan antar gampong, antara
Infrastruktur infrastruktur dalam gampong dengan kota
kondisi baik untuk kecamatan, antar kota
memenuhi pelayanan kecamatan, dan antara kota
dasar dan penunjang kecamatan dengan pusat
investasi yang Kota
berkelanjutan, 2. Meningkatnya penyediaan
berbasisperencanaan, dan pelayanan distribusi air
kebutuhan dan bersih yang memenuhi
berwawasan standar kesehatan dan
lingkungan. memaksimalkan
pemanfaatan sumber-sumber
air bagi kebutuhan
masyarakat;
3. Terwujudnya Kota Wisata
yang aman, bersih, sehat dan
ramah lingkungan;
4. Meningkatnya pelayanan
energi listrik kepada
masyarakat dan kepada
dunia usaha;
4. Peningkatan Meningkatkan 1. Meningkatnya Pendapatan
Pembangunan pembangunan Asli Daerah
Perekonomian perekonomian daerah 2. Meningkatnya kesempatan

53
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

MISI TUJUAN SASARAN


dan masyarakat. kerja

5. Peningkatan Mewujudkan Kota 1. Meningkatnya kualitas


Pembangunan Sabang dengan kesehatan;
Kesehatan derajat kesehatan 2. Meningkatnya kesehatan
yang lebih baik. masyarakat.

6. Peningkatan Mewujudkan 1. Memperkuat kapasitas PUG


Pembangunan perempuan yang dan terlaksananya
Pemberdayaan terampil dan mampu perencanaan penganggaran
Perempuan mendukung yang responsif gender;
perekonomian 2. Terciptanya partisipasi
keluarga. perempuan dalam
pembangunan dan
perlindungan terhadap anak.

7. Peningkatan Meningkatkan 1. Meningkatnya kebersihan


Pembangunan Kelestarian kota;
Lingkungan Lingkungan Hidup; 2. Terlaksananya penataan
Hidup dan ruang wilayah.
Kesejahteraan 3. Tersedianya ruang terbuka
Masyarakat hijau.
1. Tersedianya rumah layak
Meningkatkan
huni bagi masyarakat
Kesejahteraan
berpenghasilan rendah.
Masyarakat;

8. Peningkatan Meningkatkan rasa 1. Keamanan;


Pembangunan aman, nyaman, Meningkatnya kondisi
Keamanan, kapasitas pemuda keamanan dan ketertiban
Kepemudaan dan prestasi olahraga masyarakat.
dan Olahraga 2. Olahraga
Meningkatnya kegiatan
olahraga dalam masyarakat.

9. Peningkatan Mewujudkan kota 1. Sosial;

54
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

MISI TUJUAN SASARAN


Pembangunan wisata yang maju dan Meningkatnya perlindungan
Sosial, Budaya meningkatkan kualitas sosial bagi masyarakat
dan Pariwisata sosial budaya miskin.
masyarakat serta tata 2. Kebudayaan;
kelola pemerintahan Meningkatnya kegiatan seni
yang baik. dan kebudayaan daerah.

3. Pariwisata;
Berkembangnya destinasi
pariwisata Sabang yang
maju.
4. Tata Kelola Pemerintahan
yang Baik.
10. Sinkronisasi Mewujudkan 1. Terwujudnya keterpaduan
Program pembangunan Kota dan efektifitas
Pembangunan Sabang sebagai pengembangan Kawasan
Pembangunan Kawasan Perdagangan Bebas dan
Pemerintah Perdagangan Bebas Pelabuhan Bebas Sabang
Kota Sabang dan Pelabuhan Bebas
dengan BPKS Sabang

2.3.4 Strategi Pembangunan Tahun 2013-2017


Untuk mencapai sasaran pembangunan ditempuh dengan
strategi pembangunan yang terdiri dari strategi utama (grand
strategy) dan strategi dalam melaksanakan misi-misi
pembangunan dalam rangka mencapai visi Terwujudnya
Masyarakat Sabang Yang Maju, Mempunyai Hak Dasar, Mandiri,
Sejahtera Dalam Pola Hidup Rukun Yang Berlandaskan Moral
Keagamaan.
1) Strategi Utama (grand strategy)
Strategi utama (grand strategi) pembangunan berbasis pada
pengembangan potensi unggulan daerah dengan

55
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

memanfaatkan sumberdaya yang dimiliki secara optimal


khususnya di bidang pariwisata, perdagangan/industri,
kelautan dan perikanan, pertanian, dan ekonomi kreatif serta
sumber daya sosial. Selain itu letak geografis di posisi paling
barat Indonesia menjadikan Kota Sabang sebagai wilayah
perbatasan barat negara Republik Indonesia dan sebagai pintu
masuk dari barat Indonesia. Posisi tersebut menjadikan
Sabang sebagai beranda/gerbang barat Indonesia.
Berdasarkan strategi dan arah kebijakan pembangunan jangka
panjang dalam Qanun Kota Sabang Nomor 4 Tahun 2009
tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
(RPJPD) Kota Sabang Tahun 2007-2027 dan Qanun Kota
Sabang Nomor 6 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Kota Sabang Tahun 2012-2032, bahwa strategi utama
pembangunan Kota Sabang mengintegrasikan strategi
pembangunan daerah dan nasional yang berbasis pada
pemberdayaan seluruh komponen pembangunan dengan
memanfaatkan sumber daya yang dimiliki secara optimal.

Strategi utama pembangunan Kota Sabang disebut


GERBANG NOL KILOMETER INDONESIAyaitu Gerakan
Pembangunan dan Pengembangan Nol Kilometer Indonesia,
yang menjadi paradigma baru bagi Pemerintah Kota Sabang
dalam menjalankan pemerintahan. Melalui strategi ini
diharapkan Kota Sabang sebagai Nol Kilometer Indonesia
menjadi pusat pertumbuhan ekonomi wilayah Aceh dan
Wilayah Barat Indonesia.
GERBANG NOL KILOMETER INDONESIA merupakan
strategi pembangunan yang bersifat inklusif (terbuka) bagi
tumbuh dan berkembangnya ide dan kreatifitas yang akan
memberikan penguatan bagi perlindungan dan daya tahan
sosial, daya tahan dan pertumbuhan ekonomi, daya saing
daerah untuk kesejahteraan rakyat.
GERBANG

56
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

a. Pengembangan Potensi Alam Unggulan dan Pengelolaan


Sumber daya Alam Berkelanjutan
1) Pengembangan Pariwisata
2) Kelautan dan Perikanan
3) Pengembangan Ekonomi Kreatif

4) Pertanian dan Ketahanan Pangan


5) Pengembangan Energi Terbarukan
b. Pembangunan Infrastruktur yang Terintegrasi
c. Penanggulangan Kemiskinan dan Pengangguran
d. Penerapan Nilai-Nilai Keagamaan, Adat dan Budaya
e. Tata Kelola Pemerintahan dan Reformasi Birokrasi
f. Pemenuhan Hak-hak DasarRakyat
g. Pembangunan Mukim dan Gampong
h. Pengembangan Perdamaian
i. Pembangunan Dimensi Regional, Nasional dan Internasional
2.3.5 Prioritas Pembangunan Tahun 2013-2017
Berdasarkan misi, tujuan dan sasaran, kebijakan dan grand
strategy, dirumuskan prioritas pembangunan dalam rangka
mendukung pencapaian sasaran pembangunan lima tahun dalam
RPJM Kota Sabang Tahun 2013-2017, yaitu:
1. Pembangunan Pendidikan
2. Pembangunan Kesehatan
3. Pembangunan Ekonomi yang Berbasis Potensi Daerah yang
Terpadu Dalam Pengembangan Pariwisata
4. Penanggulangan Kemiskinan dan Pengangguran
5. Pembangunan Infrastruktur dan Perumahan
6. Pengamalan Nilai-nilai Keagamaan
7. Pelayanan Masyarakat, Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola
Pemerintahan
8. Ketahanan Pangan
9. Pembangunan Lingkungan Hidup dan Penanggulangan
Bencana

57
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Berdasarkan prioritas pembangunan tersebut, dirumuskan sasaran


strategis pembangunan, yaitu:

Tabel 2.2
Sasaran Strategis Pemerintah Kota Sabang
No. Sasaran Strategis
Tahun 2013-2017

1. Meningkatnya pemahaman dan pengamalan keagamaan oleh


masyarakat.

2. Meningkatnya kerukunan antar umat beragama.

3. Meningkatnya kualitas pendidikan bagi siswa dan tenaga


kependidikan.

4. Meningkatnya kualitas pendidikan masyarakat.

5. Meningkatnya aksesibilitas antar gampong, antara gampong


dengan kota kecamatan, antar kota kecamatan, dan antara
kota kecamatan dengan pusat Kota.

6 Meningkatnya penyediaan dan pelayanan distribusi air bersih


yang memenuhi standar kesehatan dan memaksimalkan
pemanfaatan sumber-sumber air bagi kebutuhan masyarakat.

7. Terwujudnya Kota Wisata yang aman, bersih, sehat dan ramah


lingkungan.

8. Meningkatnya pelayanan energi listrik kepada masyarakat dan


kepada dunia usaha.

9. Meningkatnya Pendapatan Asli Daerah.

10. Meningkatnya kesempatan kerja.

11. Meningkatnya kualitas kesehatan.

58
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

12. Meningkatnya kesehatan masyarakat.

13. Memperkuat kapasitas PUG dan terlaksananya perencanaan


penganggaran yang responsif gender.

14. Terciptanya partisipasi perempuan dalam pembangunan dan


perlindungan terhadap anak.

15. Meningkatnya kebersihan kota.

16. Terlaksananya Penataan Ruang Wilayah

17. Tersedianya Ruang Terbuka Hijau


Tersedianya Rumah Layak Huni bagi Masyarakat
18
berpenghasilan Rendah.
19. Meningkatnya Kondisi Keamanan dan Ketertiban Masyarakat

20. Meningkatnya Kegiatan Keolahragaan dalam Masyarakat

21. Meningkatnya Perlindungan Sosial bagi Masyarakat Miskin

22. Meningkatnya Kegiatan Seni dan Kebudayaan Daerah

23. Berkembangnya Destinasi Pariwisata Sabang yang Maju

24. Tata Kelola Pemerintahan yang Baik

25 Terwujudnya keterpaduan dan efektifitas pengembangan


Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang

2.4 Rencana Kerja Pembangunan Kota Sabang Tahun 2015


Rencana Kerja Pembangunan Kota (RKPK) Sabang Tahun 2015
ditetapkan dengan Peraturan Walikota Sabang Nomor 10 Tahun 2014.
RKPK Sabang Tahun 2015 merupakan pelaksanaan rencana tahun
ketiga dari RPJM kota Sabang Tahun 2013-2017, yang memuat
rancangan kerangka ekonomi daerah, program prioritas pembangunan
daerah; dan rencana kerja, pendanaan dan prakiraan maju.
RKPK Sabang Tahun 2015 harus menjadi benang merah/tonggak
capaian antara (milestones) menuju sasaran 5 (lima) tahunan
sebagaimana telah ditetapkan dalam Qanun Kota Sabang Nomor 3

59
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Tahun 2013 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah


(RPJM) Kota Sabang Tahun 2013 2017.

2.4.1 Tema Pembangunan dan Arah Kebijakan Tahun 2015


Berdasarkan analisa terhadap lingkungan internal (kekuatan dan
kelemahan) dan lingkungan eksternal (peluang dan
ancaman/tantangan), dan tujuan serta sasaran yang ingin dicapai
sesuai visi RPJMK Sabang Tahun 2013 2017, maka tema atau
agenda pembangunan Kota Sabang Tahun 2015 adalah:
Percepatan dan Perluasan Pertumbuhan Ekonomi yang
Inklusif serta Berkeadilan untuk Peningkatan Kesejahteraan
Rakyat.
Penguatan daya tahan sosial dimaknai sebagai upaya
pemenuhan hak-hak dasar masyarakat melalui program
penanggulangan kemiskinan, pemberdayaan masyarakat dan
pemberian bantuan social. Pemenuhan hak-hak dasar dalam
memperoleh pendidikan, kesehatan dan melaksanakan ibadah
serta hak-hak sosial, politik dan ekonomi lainnya.
Penguatan daya saing (competitiveness) daerah dimaknai
sebagai upaya mengatasi perubahan dan persaingan global dan
nasional, menghasilkan produktivitas yang lebih tinggi dibanding
daerah lain, membentuk/menawarkan lingkungan yang lebih
produktif bagi bisnis, menarik talented people, investasi, dan
mobile factors lain, serta peningkatan kinerja berkelanjutan.
Pertumbuhan ekonomi yang inklusif, dimaknai bahwa adanya
upaya pemerintah kota dalam mengerakkan roda perekonomian
masyarakat, baik melalui pengeluaran pemerintah kota maupun
mekanisme pasar, terutama usaha pariwisata. Daya saing
perekonomian akan dihasilkan oleh produktivitas dan efisiensi.
Apabila kita berbicara mengenai produktivitas, maka unsurnya
yang paling pokok adalah sumber daya manusia (SDM) dan
teknologi.
Penguatan daya tahan (resillience) ekonomi dimaknai sebagai
upaya untuk menciptakan perekonomian yang tidak mudah

60
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

terombang ambing oleh gejolak yang datang, baik dari dalam


maupun dari luar. Penguatan daya tahan juga dimaknai sebagai
usaha mengoptimalkan sumber daya lokal yang melibatkan
pemerintah, dunia usaha, masyarakat dan organisasi masyarakat
untuk menjaga momentum dan stabilitas ekonomi pada suatu
wilayah dari perubahan ekonomi global (seperti kenaikan bahan
bakar minyak).
Peningkatan Kesejahteraan Rakyat dimaknai sebagai kondisi
masyarakat yang telah mencapai kemajuan dalam seluruh aspek
kehidupan, baik dari aspek materi maupun spritual.

2.4.2 Arah Kebijakan Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015


Arah Kebijakan Pemerintah Kota Sabang pada tahun 2015
secara garis besar adalah:
1. Memperkuat daya tahan sosial melalui program perlindungan
sosial, menanggung biaya tebus dan pembangunan rumah
layak huni bagi masyarakat miskin.
2. Meringankan biaya pendidikan dalam rangka mensukseskan
program wajib belajar 12 tahun bagi seluruh siswa SD/MI,
SMP/MTs, dan SMA/MA serta bagi santri di pesantren/dayah.
3. Mengintegrasikan kegiatan-kegiatan seluruh SKPK untuk
mendukung pengembangan pariwisata Sabang.
4. Meningkatkan kerjasama dan kemitraan dengan pelaku
pembangunan dengan Badan Pengelola Perbatasan (BNPP),
Badan Pengusahaan Kawasan Sabang, Pemerintah Aceh,
Kementerian, dan swasta/masyarakat, dalam rangka
pembangunan Kota Sabang sebagai Kawasan Strategis
Nasional, Pusat Kegiatan Strategis Nasional, Pusat Kegiatan
Wilayah dan Kawasan Perbatasan Negara.
5. Meningkatkan manajemen kinerja dan penguatan teknologi
informasi serta peningkatan kapasitas aparatur.

2.4.3 Rencana Kinerja Tahunan Pemerintah Kota Sabang Tahun


2015

61
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Akuntabilitas Kinerja dalam format LKIP Pemerintah Kota Sabang


tidak terlepas dari rangkaian mekanasme fungsi perencanaan
yang sudah berjalan mulai dari Perencanaan Strategis (Renstra)
dan Rencana Kerja Pembangunan Kota (RKPK) Kota Sabang
ataupun Rencana Kerja Tahunan (RKT), dan Perjajian Kinerja
Pemerintah Kota Sabang, tidak terlepas dari pelaksanaan
pembangunan itu sendiri sebagai fungsi actuating dari berbagai
piranti perencanaan yang sudah dibuat tersebut, Penyusunan
Rencana Kinerja Tahunan (RKT) Kota Sabang Tahun 2015, yang
berisikan Sasaran Strategis, Indikator Kinerja dan Target,
sebagai berikut:
Tabel 2.3
Rencana Kinerja Tahunan 2015

No. Sasaran Strategis Indikator Target

1. Meningkatnya 1. Jumlah kasus pelanggaran <60 kasus


Pemahaman dan syariat Islam
Pengamalan 2. Pertumbuhan penerimaan ZIS 15%
Keagamaan oleh
Masyarakat
2. Meningkatnya 1. Jumlah Konflik Keagamaan 0 kasus
Kerukunan Antar Umat
Beragama
3. Meningkatnya Kualitas 1. Angka Partisipasi Murni (APM)
Pendidikan bagi Siswa
- SD/MI 98%
dan Tenaga
Kependidikan - SMP/ MTs 70%
- SMA/ MA/ SMK 80%

2. Angka Partisipasi Kasar (APK)


- PAUD 60%
- SD/MI 100%
- SMP/ MTs 100%
- SMA/ MA/ SMK 100%
3. Angka Partisipasi Sekolah 85%
(APS)
4. Angka Kelulusan (AK)
- SD/MI 100%
- SMP/ MTs 100%
- SMA/ MA/ SMK 100%

62
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

5. Persentase Tenaga Pendidik 60%


yang Telah Memenuhi
Sertifikasi

4. Meningkatnya Kualitas 1. Angka Melek Huruf 99,50%


Pendidikan
2. Rata-rata Lama Sekolah 11 tahun
Masyarakat

No. Sasaran Strategis Indikator Target


5. Meningkatnya 1. Proporsi Panjang Jaringan 85%
Aksesabilitas Wilayah Jalan dalam Kondisi Baik
antar Gampong, antar
Gampong dengan Kota
Kecamatan, antar Kota
Kecamatan dan antar
Kota Kecamatan
dengan Pusat Kota
Sabang

6. Meningkatnya 1. Cakupan Rumah Tangga 73%


Penyediaan dan Pengguna Air Bersih
Pelayanan Distribusi
Air Bersih yang
Memenuhi Standar
Kesehatan dan
Memaksimalkan
Pemanfaatan Sumber-
sumber Air bagi
Kebutuhan Masyarakat

7. Terwujudnya Kota 1. Cakupan Rumah Tinggal 77%


Wisata yang Aman, Bersanitasi
Bersih, Sehat dan 2. Rasio Pemukiman yang Layak 99,90%
Ramah Lingkungan Huni (%)

8. Meningkatnya 1. Cakupan Rumah Tangga 100%


Pelayanan Energi Pengguna Listrik
Listrik kepada
Masyarakat dan
Kepada Dunia Usaha

9. Meningkatnya 1. Persentasi Konstribusi PAD 8%


Pendapatan Asli terhadap Total Pendapatan
Daerah Daerah

10. Meningkatnya 1. Angka Pengangguran 7%


Kesempatan Kerja Terbuka

63
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

11. Meningkatnya Kualitas 1. Pelayanan Kesehatan


Kesehatan Masyarakat Miskin:
- Pelayanan Kesehatan 100%
Dasar
- Pelayanan Rujukan 16%

No. Sasaran Strategis Indikator Target


12. Meningkatnya 1. Persentasi Balita Gizi Buruk 0,03%
Kesehatan Masyarakat
2. Cakupan penemuan dan 0%
penanganan penderita
penyakit Malaria (Program
Eliminasi Maria)
3. Cakupan Peserta KB Aktif 100%

13. Memperkuat Kapasitas 1. Indeks pembangunan gender 71%


PUG dan (IPG)
Terlaksananya 2. Indeks pemberdayaan gender 60%
Perencanaan (GEM)
Penganggaran yang
Responsif Gender

14. Terciptanya Partisipasi 1. Persentasi Partisipasi 25%


Perempuan dalam Perempuan dalam Dunia
Pembangunan dan Kerja
Perlindungan terhadap
Anak
2. Persentasi Penyelesaian 100%
Pengaduan Perlindungan
Perempuan dan Anak dari
Tindakan Kekerasan

15. Meningkatnya 1. Persentase Penanganan 90%


Kebersihan Kota Sampah

16. Terlaksananya 1. Ketaatan terhadap RTRW 75%


Penataan Ruang
Wilayah
17. Tersedianya Ruang 1. Raio Ruang Terbuka Hijau 0,32%
Terbuka Hijau (RTH) per-satuan Luas
Wilayah

18. Tersedianya Rumah 1. Rumah Layak Huni 99,90%


Layak Huni bagi
Masyarakat
berpenghasilan

64
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Rendah

19. Meningkatnya Kondisi 1. Angka Kriminalitas yang 0,09%


Keamanan dan Tertangani
Ketertiban Masyarakat

No. Sasaran Strategis Indikator Target


20. Meningkatnya 1. Jumlah Cabang Olahraga 3 Cabang
Kegiatan Disabilitas Junior yang
Keolahragaan dalam Mendapat Pembinaan:
Masyarakat
2. Jumlah Klub/Atlit Olahraga
Junior yang Mendapat
Pembinaan:
-Jumlah Klub Olahraga Yang 7 Klub
Berprestasi tingkat Kejurda
Dan Kejurnas;
-Jumlah Klub Olahraga; 23 Klub
-Jumlah Atlit Olahraga 33 Klub
Berprestasi.

21. Meningkatnya 1. PMKS yang menerima 1.500 orang


Perlindungan Sosial Program Pemberdayaan
bagi Masyarakat Sosial melalui KUBE atau
Miskin Kelompok Sosial Ekonomi
Sejenis Lainnya.

22. Meningkatnya 1. Jumlah Kelompok Seni 34 Klp


Kegiatan Seni dan Budaya yang Aktif
Kebudayaan Daerah
2. Penyelenggaraan Festival 10 kali
Seni dan Budaya

23. Berkembangnya 1. Jumlah Kunjungan


Destinasi Pariwisata Wisatawan: 6.000 Orang
Sabang yang Maju - Wisatawan Asing 1.000.000
- Wisatawan Lokal Orang

24. Tata Kelola 1. Penetapan Dokumen Tepat Waktu


Pemerintahan yang Rencana Kerja Pembangunan
Baik Kota
2. Persentase Program/Kegiatan 85%
RKPK Terbiayai dalam APBK
2015
3. Persentase Serapan 90%
Anggaran Komponen Belanja

65
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Langsung
4. Pengadaan Barang/Jasa 100%
melalui Layanan Pengadaan
Sistem Elektronik
5. Opini atas LKPD dari BPK WTP
6. Nilai LKIP CC

No. Sasaran Strategis Indikator Target


7. Nilai AD-PPK Sangat
Memuaskan
8. Persentasi SKPK yang 34 SKPK
Menyusun LKIP yang Tepat
Waktu
9. Persentase PNS yang telah 90%
Mengikuti Diklat Penjenjangan
10. Rasio Pejabat Pengadaan 1:1
Bersertifikat terhadap Jumlah
SKPK
11. Persentase SKPK yang 100%
Menggunakan Simda
Keuangan dan Simda Barang
12. Persentase SKPK yang Telah 15%
Menggunakan Aplikasi E-
Office Lainnya
13. Jumlah Prolegda 21
Terselesaikan
25. Terwujudnya 1. Jumlah Program Kegiatan 6 program
keterpaduan dan . pembangunan yang dilakukan
efektifitas bersama antara BPKS dan
Pemko Sabang yang
pengembangan mendukung program
Kawasan pengembangan Kawasan
Perdagangan Bebas Perdagangan Bebas dan
dan Pelabuhan Pelabuhan Bebas Sabang
Bebas Sabang

2.4.4 Perjanjian Kinerja Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015


Perjanjian Kinerja tahun 2015 adalah tekad janji yang akan
diwujudkan Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015 dan
merupakan gambaran capaian kinerja yang akan diwujudkan
oleh Pemerintah Kota Sabang dalam tahun 2015 dengan

66
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

mempertimbangkan sumber daya yang dikelola. Perjanjian


kinerja ini disusun setelah pengesahan APBK Sabang Tahun
Anggaran 2015.
Perjanjian Kinerja yang telah ditetapkan untuk tahun 2015 terdiri
dari 25 (dua puluh lima) Sasaran Strategis, dengan 49 Indikator
Kinerja Utama (IKU). Untuk mencapai sasaran tersebut akan
melaksanakan 156 Program dan total anggaran Belanja
Langsung sebesar Rp.392.906.206.727,00. dengan realisasi
sebesar Rp.347.322.630.621 atau sebesar 88,40%.
Uraian lebih rinci mengenai sasaran indikator kinerja dan
targetnya dapat dilihat dalam Formulir Perjanjian Kinerja Tahun
2015 (Lampiran I).

67
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

BAB III AKUNTABILITAS KINERJA

Capaian kinerja yang terukur adalah syarat untuk mewujudkan


akuntabilitas instansi pemerintah dan landasan untuk melakukan perbaikan
berkesinambungan (continous improvement). Hal ini bermuara dari
manajemen berbasis kinerja dimana, keberhasilan tidak hanya dinilai dari
keberhasilan proses - pelaksanaan program/kegiatan, tetapi juga mengukur
sejauh mana sasaran-sasaran intansi terwujud dengan melihat, output,
outcome bahkan impact dan benefit dari program/kegiatan itu sendiri.
Salah satu bagian dari komitmen Pemerintah Kota Sabang untuk
mewujudkan akuntabilitas kinerja dilakukan dengan penyusunan Indikator
Kinerja Utama (IKU) yang berorientasi pada setidaknya adalah hasil
(outcome). Dasar penyusunanannya berdasarkan Peraturan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 53 Tahun
2014 tentang Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja, Pelaporan Kinerja dan
Tata Cara Reviu Atas Laporan Kinerja Instansi Pemerintah. Terkait dengan
kriteria yang dipergunakan dalam penilaian kinerja organisasi pemerintah,
tabel di bawah ini menggambarkan skala nilai peringkat kinerja dikutip dari
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010, yang juga dipakai
dalam penyusunan LKj ini.

Tabel 3.1
Skala Nilai Peringkat Kinerja
NO Interval Nilai Realisasi Kinerja Kriteria Penilaian Realisasi Kinerja
1 91 Sangat Baik
2 76 - 90 Tinggi
3 66 - 75 Sedang
4 51 - 65 Rendah
5 50 Sangat Rendah
Sumber: Permendagri 54 Tahun 2010, diolah

68
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

3.1 Pengukuran Capaian Kinerja


Untuk mengukur tingkat keberhasilan atau kegagalan capaian Sasaran
Strategis RPJM Kota Sabang Tahun 2015, pengukuran tingkat capaian
kinerja dilakukan dengan membandingkan realisasi setiap indikator sasaran
strategis dengan target kinerja untuk mengetahui tingkat capaian atau
selisih kinerja (performance gap). Tingkat capaian atau selisih kinerja
tersebut menjadi acuan dalam penetapan kebijakan perencanaan
Pemerintah Kota Sabang untuk peningkatan pencapaian kinerja di masa
yang akan datang (performance improvement).
Capaian Kinerja Pemerintah Kota Sabang berdasarkan hasil pengukuran
pencapaian sasaran disampaikan sebagai berikut:
Tabel 3.2
Pengukuran Kinerja Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015

No Sasaran Strategis Indikator Target Realisasi %

1. Meningkatnya 1. Jumlah kasus <60 kasus <39 Kasus 135%


Pemahaman dan pelanggaran syariat
Pengamalan Islam
Keagamaan oleh 2. Pertumbuhan 15% 16,82% 112%
Masyarakat penerimaan ZIS
2. Meningkatnya 1. Jumlah Konflik 0 kasus 0 kasus 100%
Kerukunan Antar Keagamaan
Umat Beragama
3. Meningkatnya 1. Angka Partisipasi
Kualitas Murni (APM)
Pendidikan bagi - SD/MI 98% 98% 100%
Siswa dan Tenaga - SMP/ MTs 70% 77% 110%
Kependidikan - SMA/ MA/ SMK 80% 71% 88,75%
2. Angka Partisipasi
Kasar (APK)
- PAUD 60% 43,50% 72,50%
- SD/MI 100% 130,47% 130,47%
- SMP/ MTs 100% 122,60% 122,6%
- SMA/ MA/ SMK 100% 108,31% 108,31%
3. Angka Partisipasi 85% 109,95% 129,35%
Sekolah (APS)
4. Angka Kelulusan (AK)
- SD/MI 100% 100% 100%
- SMP/ MTs 100% 100% 100%
- SMA/ MA/ SMK 100% 100% 100%
5. Persentase Tenaga 60% 61,34 102,23
Pendidik yang Telah
Memenuhi Sertifikasi

69
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

No Sasaran Strategis Indikator Target Realisasi %

4. Meningkatnya 1. Angka Melek Huruf 99,50% 99,20% 99,70%


Kualitas
Pendidikan 2. Rata-rata lama 11 10,76 97,81 %
Masyarakat sekolah tahun tahun
5. Meningkatnya 1. Proporsi Panjang 85% 86,23% 101,45%
Aksesabilitas Jaringan Jalan dalam
Wilayah antar Kondisi Baik
Gampong, antar
Gampong dengan
Kota Kecamatan,
antar Kota
Kecamatan dan
antar Kota
Kecamatan
dengan Pusat Kota
Sabang
6. Meningkatnya 1. Cakupan Rumah 87% 86,03% 99,20%
Penyediaan dan Tangga Pengguna Air
Pelayanan Bersih
Distribusi Air
Bersih yang
Memenuhi Standar
Kesehatan dan
Memaksimalkan
Pemanfaatan
Sumber-sumber
Air bagi
Kebutuhan
Masyarakat
7. Terwujudnya Kota 1. Cakupan Rumah 77% 81,07% 105,28%
Wisata yang Tinggal Bersanitasi
Aman, Bersih, 2. Rasio Pemukiman 0,96 0,93 96,87%
Sehat dan Ramah yang Layak Huni (%)
Lingkungan
8. Meningkatnya 1. Cakupan Rumah 100% 100% 100%
Pelayanan Energi Tangga Pengguna
Listrik kepada Listrik
Masyarakat dan
Kepada Dunia
Usaha
9. Meningkatnya 1. Persentasi Konstribusi 8% 8.40% 105%
Pendapatan Asli PAD terhadap Total
Daerah Pendapatan Daerah
10. Meningkatnya 1. Angka Pengangguran 7% 8,87% 73,29%
Kesempatan Kerja Terbuka
11. Meningkatnya 1. Pelayanan Kesehatan
Kualitas Masyarakat Miskin:
Kesehatan - Pelayanan 100% 100% 100%
Kesehatan Dasar
- Pelayanan Rujukan 16% 15,88% 99%

70
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

No Sasaran Strategis Indikator Target Realisasi %

12. Meningkatnya 1. Persentasi Balita Gizi 0,00% 0,00% 100%


Kesehatan Buruk
Masyarakat 2. Cakupan penemuan 0% 0% 100%
dan penanganan
penderita penyakit
Malaria (Program
Eliminasi Maria)
3. Rasio Akseptor KB 100% 75,80% 75,80%

13. Memperkuat 1. Indeks pembangunan 71% 96,31% 137,23%


Kapasitas PUG gender (IPG)
dan Terlaksananya 2. Indeks pemberdayaan 60% 75,62% 126,03%
Perencanaan gender (GEM)
Penganggaran
yang Responsif
Gender
14 Terciptanya 1. Persentasi Partisipasi 22,50% 22,36% 99,38%
Partisipasi Perempuan dalam
Perempuan dalam Dunia Kerja
Pembangunan dan 2 Persentasi 100% 100% 100%
Perlindungan Penyelesaian
terhadap Anak Pengaduan
Perlindungan
Perempuan dan Anak
dari Tindakan
Kekerasan
15. Meningkatnya 1. Persentase 90% 91,49% 101,7%
Kebersihan Kota Penanganan Sampah
16. Terlaksananya 1. Ketaatan terhadap 75% 64,75% 86,3%
Penataan Ruang RTRW
Wilayah
17. Tersedianya 1. Rasio Ruang Terbuka 0,32% 0,27% 84,37%
Ruang Terbuka Hijau (RTH) per
Hijau satuan luas wilayah
ber HPL/HGB
18. Tersedianya 1. Rumah Layak Huni 99,90% 99,66% 99,76%
Rumah Layak Huni
bagi Masyarakat
berpenghasilan
Rendah
19 Meningkatnya 1. Angka Kriminalitas 0,09% 0,12% 67%
Kondisi Keamanan yang Tertangani
dan Ketertiban
Masyarakat
20. Meningkatnya 1. Jumlah Cabang 3 cabang 3 cabang 100%
Kegiatan Olahraga Disabilitas
Keolahragaan Junior yang Mendapat
dalam Masyarakat Pembinaan

71
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

No Sasaran Strategis Indikator Target Realisasi %

2. Jumlah Klub/Atlit
Olahraga Junior yang
Mendapat
Pembinaan:
- Jumlah Klub 7 Klub 7 klub 100%
Olahraga Yang
Berprestasi tingkat
Kejurda dan
Kejurnas;
- Jumlah Klub 23 Klub 23 klub 100%
Olahraga;
- Jumlah Atlit 33 atlit 33 atlit 100%
Olahraga
Berprestasi.
21. Meningkatnya 1. PMKS yang menerima 1.500 1.267 80%
Perlindungan Program orang orang
Sosial bagi Pemberdayaan Sosial
Masyarakat Miskin melalui KUBE atau
Kelompok Sosial
Ekonomi Sejenis
Lainnya (%)
22. Meningkatnya 1. Jumlah Kelompok 34 Klp 34 Klp 100%
Kegiatan Seni dan Seni Budaya yang
Kebudayaan Aktif
Daerah 2. Penyelenggaraan 10 Kali 5 Kali 50%
Festival Seni dan
Budaya
23. Berkembangnya 1. Jumlah Kunjungan
Destinasi Wisatawan:
Pariwisata Sabang - Wisatawan Asing 6.000 5.582 93,03%
yang Maju Orang Orang
- Wisatawan lokal 1.000.000 623.635 62.36%
Orang Orang
24. Tata Kelola 1. Penetapan Dokumen Tepat Tepat Baik
Pemerintahan . Rencana Kerja Waktu Waktu
yang Baik Pembangunan Kota
2. Persentase 85% 82% 96,47%
Program/Kegiatan
RKPK Terbiayai
. dalam APBK 2015
3. Persentase Serapan 90% 96,75% 107,5%
Anggaran Komponen
Belanja Langsung
4. Pengadaan 100% 100% 100%
Barang/Jasa melalui
Layanan Pengadaan
Sistem Elektronik
5. Opini atas LKPD dari WTP WTP 100%
BPK

72
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

No Sasaran Strategis Indikator Target Realisasi %

6. Nilai LKIP CC C 40%

7. Nilai AD-PPK Sangat Sangat 100%


Memuaskan Memuaskan
8. Persentase SKPK 100% 100% 100%
yang Menyusun LKIP
yang Tepat Waktu

9. Persentase PNS yang 90% 64,65% 71,83%


telah Mengikuti Diklat
Penjenjangan
10. Rasio Pejabat 1:1 3:1 300%
Pengadaan
Bersertifikat terhadap
Jumlah SKPK
11. Persentase SKPK 100% 100% 100%
yang Menggunakan
Simda Keuangan dan
Simda Barang
12. Persentase SKPK 15% 15% 100%
yang Telah
Menggunakan
Aplikasi E-Office
Lainnya
13. Jumlah Prolegda 21 7 36,8%
Terselesaikan

25 Terwujudnya 1. Jumlah Program 6 program 6 program 100%


keterpaduan dan Kegiatan
efektifitas pembangunan yang
pengembangan dilakukan bersama
antara BPKS dan
Kawasan
Pemko Sabang yang
Perdagangan mendukung program
Bebas dan pengembangan
Pelabuhan Bebas Kawasan
Sabang Perdagangan Bebas
dan Pelabuhan
Bebas Sabang

73
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

3.2. ANALISIS DAN EVALUASI CAPAIAN KINERJA


Analisis dan evaluasi capaian kinerja dalam pelaporan kinerja perlu
dilakukan guna mengetahui permasalahan dalam capaian kinerja yang telah
direncanakan. Hingga akhir tahun 2015, Pemerintah Kota Sabang secara
bertahap dan konsisten telah berupaya untuk mewujudkan seluruh target
Sasaran Strategis RPJM Kota Sabang Tahun 2013 2017.
Berdasarkan hasil Pengukuran Kinerja Sasaran Strategis tersebut di atas,
maka dilakukanlah evaluasi dan analisis capaian kinerja pada setiap tujuan
dan Sasaran Strategis RPJM Kota Sabang Kota Sabang Tahun 2015
sebagai berikut:

1) Sasaran Strategis (SS) 1:


Meningkatnya Pemahaman dan Pengamalan Keagamaan oleh
Masyarakat.
Sesuai dengan Undang-undang nomor 11 Tahun 2011 tentang
Pemerintahan Aceh pasal 17 ayat (2), bahwa Urusan wajib lainnya yang
menjadi kewenangan khusus pemerintahan kabupaten/kota adalah
pelaksanaan keistimewaan Aceh yang antara lain meliputi:
a. penyelenggaraan kehidupan beragama dalam bentuk pelaksanaan
syariat Islam bagi pemeluknya di Aceh dengan tetap menjaga
kerukunan hidup antar umat beragama;
b. penyelenggaraan kehidupan adat yang bersendikan agama Islam;
c. penyelenggaraan pendidikan yang berkualitas serta menambah
materi muatan local sesuai dengan syariat Islam; dan
d. peran ulama dalam penetapan kebijakan kabupaten/kota.
Tabel 3.3
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya Pemahaman
dan Pengamalan Keagamaan oleh Masyarakat
2015
Realisasi Realisasi
Indikator Kinerja %
2013 2014 Target Realisasi
Capaian
1. Jumlah kasus NA 60 kasus < 60 Kasus 39 kasus 135%
pelanggaran
syariat Islam yang
tertangani
2. Pertumbuhan 1% 20,89% 15% 16,82% 112%
penerimaan ZIS
Rata-rata Persentase Tingkat Capaian 123,5%

74
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja sasaran strategis


Meningkatnya Pemahaman dan Pengamalan Keagamaan oleh
Masyarakat, diperoleh persentase rata-rata capaian kinerja sebesar
123,5% (kategori: Sangat Baik).
1. Jumlah Kasus Pelanggaran Syariat Islam Yang Tertangani.
Kasus pelanggaran Syariat Islam yang tertangani penyelesaian di
Kota Sabang, berpedoman kepada Qanun Nomor 11 Tahun 2002
tentang pelaksanaan Syariat Islam Bidang Akidah, Ibadah dan Syiar
Islam, dan Qanun Nomor 6 Tahun 2014 tentang Hukum Jinayat,
yang melipiti pelanggaran Khamar, Maisir, Khalwat, Ikhtilath, Zina,
Pelecehan Seksual, Pemerkosaan, Qadzat, Liwath, dan
Musahaqah. Semakin baik pemahaman dan pengamalan Syariat
Islam, maka pelanggaran akan semakin kecil. Oleh sebab itu
jumlah kasus penaggaran Syariat Islam merupakan indikator
penting untuk melihat tingkat pemahaman dan pengamalan nilai-
nilai keagamaan.
Pada tahun 2015 Pemko Sabang menargetkan jumlah kasus
pelanggaran Syariat Islam di bawah 60 kasus, realisasi kasus
pelanggaran yang terjadi adalah 39 Kasus. Realisasi kinerja jumlah
kasus pelanggaran Syariat Islam yang tertangani tahun 2015
dibandingkan dengan tahun 2014 terjadi penurunan, yaitu pada
tahun 2015 mencapai 39 kasus, sedangkan tahun 2014 sebesar
>60 kasus, sehingga persentase capaian sebesar 135% yang
artinya ada penurunan kasus pelanggaran Syariat Islam sebanyak
35% dari target 60 kasus. Kasus yang terjadi pada tahun 2015
kebanyakan melanggar Qanun Aceh Nomor 6 Tahun 2014 tentang
Hukum Jinayat, dan Qanun Aceh Nomor 11 Tahun 2002 tentang
pelaksanaan Syariat Islam Bidang Akidah, Ibadah dan Syiar Islam.
Dari data capaian kinerja indikator jumlah kasus pelanggaran
Syariat Islam yang tertangani, mengambarkan pada tahun 2015
sudah memenuhi target (berhasil), hal ini disebabkan meningatnya

75
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

kesadaran masyarakat tentang pentingnya pemahaman dan


pengamalan Syariat Islam, dan kasus pelanggaran Syariat Islam
telah diselesaikan dengan pembinaan selama 3 (tiga) hari di Kantor
SATPOL PP dan WH.
Pelanggaran (Jarimah) terhadap penerapan Syariat Islam selama
Tahun 2015, hal tersebut dapat di lihat pada tabel di bawah ini:
Tabel 3.4.
Pelanggaran Qanun Syariat Islam Tahun 2015
Pembinaan Di Penyelesaian
Qanun Jumlah Perkara
Kantor Oleh Penyidik
1. Qanun Aceh Nomor 11 1 kasus - 1 kasus
Tahun 2002
2 Qanun Aceh Nomor 6
Tahun 2014 yang
terdiri dari:
a Khamar; 3 kasus - 3 Kasus
b Maisir; - 1 kasus 1 kasus
c Zina; dan 30 kasus - 30 kasus
d Khalwat 4 kasus - 4 kasus
Jumlah Kasus 39 Kasus
Sumber: Satpol PP dan WH Sabang Tahun 2015

2. Pertumbuhan Penerimaan Zakat, Infaq dan Sadakah.


Pemahaman Syariat Islam yang baik akan meningkatkan
pengamalan nilai-nilai agama, salah satunya adalah pembayaran
Zakat, Infaq dan Shadaqah.
Tabel 3.5
Pertumbuhan Penerimaan Zakat, Infaq dan Shadaqah
Indikator Realisasi Realisasi Realisasi
Pertumbuhan
Kinerja 2013 2014 2015
Pertumbuhan
penerimaan
3.489.578.350 4.218.658.632 4.928.388.598 16,82%
zakat, infaq
dan sedekah

Pemko Sabang menargetkan pertumbuhan penerimaan ZIS pada


tahun 2015 sebesar 15%, realisasi pertumbuhannya adalah
16,82%, lebih rendah dari realisasi pertumbuhan pada tahun 2014
yakni 20,89%, kondisi ini disebabkan karena adanya beberapa

76
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

pegawai negeri sipil yang pensiun dan pindah tugas ke daerah lain,
sedangkan dilihat dari segi pertumbuhan penerimaan zakat, infaq
dan sedekah setiap tahun meningkat (Tabel 3.5), peningkatan
terjadi dikarenakan meningkatnya pendapatan (gaji) pegawai dan
kesadaran masyarakat dalam menyetor zakat, infaq dan sedekah
kepada Baitul Mal. Tingkat capaian kinerja untuk tahun 2015
adalah sebesar 112%.
2) Sasaran Strategis (SS) 2:
Meningkatnya Kerukunan Antar Umat Beragama
Tingkat toleransi antar umat beragama juga masih kental dirasakan
yang ditunjukkan melalui tidak adanya konflik yang terjadi antar umat
beragama.
Tabel 3.6
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya Kerukunan
Antar Umat Beragama
2015
Realisasi Realisasi
Indikator Kinerja %
2013 2014 Target Realisasi
Capaian
Jumlah konflik
0 kasus 0 kasus 0 kasus 0 kasus 100%
keagamaan

Salah satu penyebab terjadinya konflik adalah rendahnya tingkat


pemahaman dan pengamalan nilai-nilai keagamaan. Orang yang
memiliki pemahaman dan pengamalan nilai agama yang baik tidak akan
menghadirkan konflik dalam kehidupan sehari-hari. Oleh sebab itu,
tingkat pemahaman dan pengamalan dapat diukur dengan jumlah
konflik yang terjadi.
Pada tahun 2015 Pemko Sabang menargetkan tidak ada konflik
keagamaan pada tahun 2015. Realisasi sama dengan target. Hal ini
berarti capaian 2015 sama dengan capaian 2014, sehingga capaian
kinerja untuk tahun ini adalah 100%.
Realisasi kinerja indikator Jumlah Konflik Keagamaan tahun 2015
sebesar 0 kasus sudah mencapai target yang telah ditetapkan sebesar
0 kasus sama dengan tahun sebelumnya.

77
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Meningkatnya Kerukunan antar


Umat Beragama tahun 2015 berhasil. Hal disebabkan Pemerintah Kota
Sabang konsisten dan fokus melaksanakan program/kegiatan yang
menunjang indikator Jumlah Konflik Keagamaan dengan perencanaan
yang matang dan pemanfaatan sumber daya yang efisien.
Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja sasaran strategis
Meningkatnya Kerukunan Antar Umat Beragama, diperoleh persentase
capaian kinerja sebesar 100% (kategori: sangat baik).

3) Sasaran Strategis (SS) 3:


Meningkatnya Kualitas Pendidikan bagi Siswa dan Tenaga
Kependidikan
Kualitas pendidikan dan masyarakat yang cerdas merupakan sub
sasaran strategis prioritas dari sasaran strategis kualitas pelayanan
umum yang ingin dicapai. Keberhasilan pembangunan suatu wilayah
ditentukan oleh sumber daya manusia yang berkualitas. Pendidikan
merupakan salah satu cara meningkatkan kualitas SDM tersebut. Oleh
karena itu peningkatan mutu pendidikan harus terus diupayakan,
dimulai dengan membuka kesempatan seluas-luasnya kepada
penduduk untuk mengenyam pendidikan, hingga pada peningkatan
kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pendidikan.
Untuk mengetahui seberapa banyak penduduk yang memanfaatkan
fasilitas pendidikan dapat dilihat dari persentase penduduk menurut
partisipasi sekolah. Untuk melihat partisipasi sekolah dalam suatu
wilayah biasa dikenal beberapa indikator untuk mengetahuinya, antara
lain: Angka Partisipasi Murni (APM), Angka Partisipasi Kasar (APK),
Angka Partisipasi Sekolah (APS), dan Angka Kelulusan (AK) serta
Persentase Tenaga Pendidik Yang Telah Memenuhi Sertifikasi.
Pengukuran sasaran strategis meningkatnya kualitas pendidikan dan
tenaga kependidikan pada tahun 2015 sebagai berikut:

78
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Tabel 3.7
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya Kualitas
Pendidikan bagi Siswa dan Tenaga Kependidikan
Capaian Capaian 2015
Indikator Kinerja
2013 2014 Target Realisasi % Capaian
1. Angka Partisipasi
Murni (APM)
- SD/MI 93,04% 97,87% 98% 98% 100%
- SMP/ MTs 67,41% 67,09% 70% 77% 110%
- SMA/ MA/ SMK 71,55% 58,44% 80% 71% 88,75%
2. Angka Partisipasi
Kasar (APK)
- PAUD 81,59% 53,52% 60% 43,50% 72,50%
- SD/MI 117,60% 120,73% 100% 130,47% 130,47%
- SMP/ MTs 105,99% 110,32% 100% 122,60% 122,6%
- SMA/ MA/ SMK 104,54% 71,56% 100% 108,31% 108,31%
3. Angka Partisipasi 99,14% 71,56% 85% 109,95% 129,35%
Sekolah (APS)
4. Angka Kelulusan
(AK)
- SD/MI 100% 100% 100% 100% 100%
- SMP/ MTs 92,21% 100% 100% 100% 100%
- SMA/ MA/ SMK 97,24% 100% 100% 100% 100%
5. Persentase
Tenaga Pendidik
yang Telah 48,9% 49,01% 60% 61,34% 102,23%
Memenuhi
Sertifikasi
Rata-rata Capaian Indikator 94,79%

Berdasarkan hasil Pengukuran Indikator Kinerja pada Sasaran Strategis


Meningkatnya Kualitas Pendidikan bagi Siswa dan Tenaga
Kependidikan diperoleh persentase rata-rata capaian kinerja sebesar
94,7% (kategori Sangat Baik).
1. Angka Partisipasi Murni (APM)
Indikator ini menunjukkan proporsional anak sekolah pada satu
kelompok umur tertentu yang bersekolah pada tingkat yang sesuai
dengan kelompok umurnya.
Berdasarkan tabel di atas, pada tahun 2015 realisasi APM SD/MI
mencapai 98% sesuai dengan target yang sudah ditetapkan, untuk
APM SMP/MTs realisasi mencapai 77%, meningkat dari target yang

79
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

sudah ditetapkan sebesar 70%. Sedangkan untuk APM


SMA/MA/SMK realisasi nya 71% menurun dari target sebesar 80%.
Capaian kinerja tahun 2015 untuk APM SD/MI sebesar 100%,
meningkat 2,23% dari capaian kinerja tahun 2014 sebesar 97,87%,
untuk APM SMP/MTs sebesar 110%, meningkat 42,91% dari capaian
kinerja tahun 2014 sebesar 67,09%, untuk APM SMA/MA/SMK
sebesar 88,75%, meningkat 30,31% dari capaian kinerja tahun 2014
sebesar 58,44%.
Realisasi kinerja sampai dengan tahun 2015 untuk APM SD/MI baru
mencapai 98% sementara target RPJM 98,33%, untuk APM
SMP/MTs sudah mencapai 77% sementara target RPJM 67,71%,
untuk APM SMA/MA/SMK baru mencapai 71% sementara target
RPJM 79,70%.
Jika dilihat dari capaian Nasional di Tahun 2015 (sumber: LKIP
Kemdikbud 2015) untuk APM SD/MI 81,94%, capaian Kota Sabang
98%. Untuk APM SMP/MTs 61,45%, capaian Kota Sabang 77%.
Untuk APM SMA/MA/SMK mencapai 49,06% capaian Kota Sabang
71%. Dari capaian APM ketiga jenjang tersebut di tingkat Nasional
capaian indikator untuk kesiapan anak usia sekolah murni kota
sabang sudah sangat baik kerana sudah melewati capaian Nasional.
Dari data capaian kinerja APM SD/MI di atas menggambarkan pada
tahun 2015 sudah memenuhi target (berhasil), hal ini disebabkan
oleh konsistensi lembaga penyelenggara pendidikan terhadap
ketentuan yang mengatur tentang penerimaan siswa/i baru, baiknya
proses belajar mengajar di sekolah serta tingkat kesadaran
masyarakat terhadap persoalan ini relatif sudah baik. Hal yang sama
juga terjadi pada jenjang pendidikan SMP/MTs. Sementara untuk
jenjang pendidikan SMA/MA/SMK belum dapat mencapai target, hal
ini disebabkan tidak seluruh siswa lulusan SMP/MTs melanjutkan
jenjang pendidikan pada SMA/MA/SMK yang ada di Kota Sabang,
juga terdapat siswa mutasi ke luar daerah.

80
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Berdasarkan uraian di atas, dapat dinyatakan penggunaan sumber


daya telah efisien, dapat digambarkan untuk indikator APM SD/MI
capaian kinerja masih tetap sama dengan capaian kinerja tahun
2014, dengan tingkat capaian kinerja terhadap target kinerja sebesar
100%.
Sedangkan untuk APM SMP/MTs dan SMA/MA/SMK, capaiannya
meningkat dari tahun 2014. APM SMP/MTs dapat dicapai sebesar
67,09%, dari target sebesar 70% tahun 2014 sedangkan pada tahun
2013 mencapai 67,41%. Tingkat capaian kinerja terhadap target
kinerja tahun 2015 sebesar 110%.
APM SMA/MA/SMK dapat dicapai sebesar 71% dari target sebesar
80% tahun 2015, sedangkan pada tahun 2014 mencapai 58,44%.
Tingkat capaian kinerja terhadap target kinerja tahun 2015 sebesar
88,75%.
2. Angka Partisipasi Kasar (APK)
Dalam melihat besarnya tingkat partisipasi sekolah (kotor) penduduk
dalam rentang usia pendidikan tertentu, maka perbandingan antara
besaran jumlah murid sekolah pada jenjang tertentu dengan
penduduk dengan usia per jenjang pendidikan maka dapat dilihat
pada besaran Angka Partisipasi Kasar (APK) perjenjang pendidikan.
Berdasarkan tabel di atas, pada tahun 2015 realisasi APK SD/MI
mencapai 130,47 % melebihi dengan target yang sudah ditetapkan,
untuk APK SMP/MTs realisasi mencapai 122,60 %, meningkat dari
target yang sudah ditetapkan sebesar 100 %. Sedangkan untuk APK
SMA/MA/SMK realisasi nya 108,31 % meningkat dari target sebesar
100%.
Capaian kinerja tahun 2015 untuk APK SD/MI sebesar 130,47 %,
meningkat 9,74% dari capaian kinerja tahun 2014 sebesar 120,73 %,
untuk APK SMP/MTs sebesar 122,60%, meningkat 12,28 % dari
capaian kinerja tahun 2014 sebesar 110,32%, untuk APK

81
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

SMA/MA/SMK sebesar 108,31%, meningkat 36,75% dari capaian


kinerja tahun 2014 sebesar 71,56%.
Jika dilihat dari capaian Nasional di Tahun 2015 (sumber: LKIP
Kemdikbud 2015) untuk APK SD/SDLB 96,24 %, capaian Kota
Sabang 130,47%. Untuk APK SMP/MTs 76,15%, capaian Kota
Sabang 122,60 %. Untuk APK SMA/MA/SMK mencapai 66,41%,
capaian Kota Sabang 108,31%. Capaian Indikator untuk seluruh
penduduk usia sekolah dapat bersekolah terlihat sudah melewati
capaian nasional bahkan melewati 100 %, naiknya angka APK
melewati 100 % dapat dianalisis karena masih tingginya anak
bersekolah dibawah usia sekolah, misal SD/SDLB/MI masih ada
anak bersekolah dibawah 7 Tahun yaitu usia 6 tahun (1.033 siswa)
wajar mengakibatkan APK naik mendekati 130 %, begitu juga
ditingkat SMP/MTs/SMPLB masih ada anak berusia dibawah 13
tahun yaitu usia 12 tahun (563 siswa) dan ditingkat SMA/SMK juga
masih ada anak bersekolah usia dibawah 16 tahun yaitu usia 15
tahun ( 480 siswa), akibat besarnya angka anak bersekolah tidak
sesuai dengan usia sekolah tiap jenjangnya yang mengakibatkan
indikator APK melewati 100 % sehingga indikator APK tidak akan
pernah bisa mencapai 100 %.
Dari data capaian kinerja APK SD/MI di atas menggambarkan pada
tahun 2015 sudah melebihi target (berhasil), hal ini disebabkan
adanya program pendidikan yang mengenai langsung ke masyarakat
, baiknya proses belajar mengajar di sekolah serta tingkat kesadaran
masyarakat terhadap persoalan ini relatif sudah baik, masuknya
mutasi siswa dari luar daerah untuk melanjutkan pendidikan yang
ada di kota sabang serta dipengaruhi oleh proyeksi data penduduk
BPS yang menyebabkan turunnya angka usia sekolah perjenjang
pendidikan. Hal yang sama juga terjadi pada jenjang pendidikan
SMP/MTs dan SMA/MA/SMK .

82
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Berdasarkan uraian di atas, dapat dinyatakan penggunaan sumber


daya telah efisien.
Tingkat keberhasilan indikator seluruh penduduk usia sekolah
menempuh pendidikan Dikota Sabang untuk setiap jenjang sangat
dipengaruhi dengan Program pemberian Beasiswa 2 (dua) Juta
untuk setiap jenjang pendidikan yang menyebabkan terjadi mutasi
siswa luar daerah untuk melanjutkan pendidikan ke Kota Sabang, di
samping keberhasilan ini juga dipengaruhi oleh program peningkatan
Kapasitas Kepala Sekolah yang bekerjasama dengan pihak LP2KS
Solo dan peningkatan mutu guru di program yang bersumberkan
dana Otsus (Otonomi Khusus) tahun 2015 yang serta Program
Rehabilitasi ruang kelas dan penyedian sarana prasarana sekolah
dengan program DAK dan Otsus tahun 2015.
Sedangkan untuk APK PAUD capaiannya tidak memenuhi target
dan lebih kecil dari tahun 2014 dibandingkan dengan tahun 2015,
sedangkan tingkat capaian kinerja terhadap target kinerja tahun 2015
sebesar 43,50%. Jika diliat capaian nasional yaitu 70,1% (sumber:
Lakip tahun 2015 Kemdikbud) Capaian Kota Sabang masih sangat
rendah hal ini menunjukkan masih banyak penduduk anak usia
sekolah (usia 4-6 Tahun) TK formal belum mengikuti pendidikan
Formal.
3. Angka Partisipasi Sekolah (APS)
Angka Partisipasi Sekolah biasanya disebut APS adalah Proporsi
dari semua anak yang masih sekolah pada suatu kelompok umur
tertentu terhadap penduduk dengan kelompok umur yang sesuai.
Angka Partisipasi Sekolah merupakan ukuran daya serap lembaga
pendidikan terhadap penduduk usia sekolah. APS merupakan
indikator dasar yang digunakan untuk melihat akses penduduk pada
fasilitas pendidikan khususnya bagi penduduk usia sekolah di suatu
wilayah/daerah. Semakin tinggi Angka Partisipasi Sekolah semakin
besar jumlah penduduk yang berkesempatan mengenyam

83
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

pendidikan. Namun demikian meningkatnya APS tidak selalu dapat


diartikan sebagai meningkatnya pemerataan kesempatan
masyarakat untuk mengenyam pendidikan.
Dari Tabel diatas dapat dilihat capaian indikator APS untuk
pendidikan dikota sabang untuk tahun 2015 adalah 109,95% dengan
capaian kinerja mencapai 129,35%.
Pada tahun 2015 capaian APS untuk semua jenjang pendidikan
relisasi nya sebesar 109,95% dari target 85%, capaian realisasi ini
meningkat 38,39% jika dibandingkan tahun 2014 sebesar 38,39%.
Dari uraian diatas APS di Kota sabang yang tinggi diatas 100%
menunjukkan terbukanya peluang keberhasilan yang lebih besar
dalam mengakses pendidikan secara umum. Pada kelompok umur
mana peluang tersebut terjadi dapat dilihat dari besarnya APS pada
setiap kelompok umur.
Tingginya angka APS ini ditunjang oleh berbagai program/kegiatan
Pemerintah Daerah yang peduli dengan pendidikan seperti
mengambil kebijakan berupa pemberian beasiswa 2 (dua) juta per
siswa, pemberian beasiswa untuk siswa rangking disetiap jenjang
pendidikan, Bantuan Operasional Pendidikan (BOP).
4. Angka Kelulusan (AK)
Indikator Angka kelulusan merupakan salah satu parameter kualitas
pendidikan yang menunjukkan perbandingan antara jumlah siswa
yang lulus dengan siswa pada berada pada kelas terakhir di setiap
jenjang pendidikan tertentu.
Berdasarkan tabel di atas, pada tahun 2015 realisasi Angka Lulusan
SD/MI mencapai 100% sesuai dengan target yang sudah ditetapkan,
untuk Angka Lulusan SMP/MTs realisasi mencapai 100% sesuai
dengan target yang ditetapkan begitu juga untuk Angka Lulusa
SMA/MA/SMK realisasi nya juga mencapai 100% dari target
sebesar 100%.

84
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Capaian kinerja tahun 2015 untuk APM SD/MI sebesar 100%, sama
seperti capaian % dari capaian kinerja tahun 2014 sebesar 100%,
untuk Angka Lulusan SMP/MTs sebesar 100%, sama capaian kinerja
tahun 2014 sebesar 100%, untuk Angka Lulusan SMA/MA/SMK
sebesar 100%, sama dengan capaian kinerja tahun 2014 sebesar
100%.
Realisasi kinerja sampai dengan tahun 2015 untuk Angka Lulusan
SD/MI mencapai 100% sesuai dengan target RPJM 100%, untuk
Angka Lulusan SMP/MTs sudah mencapai 100% sesuai target RPJM
100%, untuk Angka Lulusan SMA/MA/SMK juga mencapai 100%
dan sesuai target RPJM 100%.
Dari data capaian kinerja Angka Lulusan SD/MI di atas
menggambarkan pada tahun 2015 sudah memenuhi target (berhasil),
hal ini disebabkan oleh konsistensi lembaga penyelenggara
pendidikan mendukung Ujian Nasional secara menyeluruh, baiknya
proses belajar mengajar di sekolah serta tingkat kesadaran
masyarakat terhadap persoalan ini relatif sudah baik. Hal yang sama
juga terjadi pada jenjang pendidikan SMP/MTs dan jenjang
pendidikan SMA/MA/SMK.
Berdasarkan uraian di atas, dapat dinyatakan penggunaan sumber
daya telah efisien.
Tingginya Angka Lulusan disetiap jenjang pendidikan ini ditunjang
oleh berbagai program/kegiatan Pemerintah Kota yang peduli
dengan pendidikan seperti Pelaksanaan Program Pengayaan
disetiap awal masuk ajaran baru untuk setiap kelas akhir di semua
jenjang pendidikan dan baiknya sosialisasi pemerintah Kota ke
lapisan masyarakat tentang pentingnya UN (Ujian Nasional).
5. Persentase tenaga pendidik yang telah memenuhi sertifikasi
Salah satu urusan wajib penting dalam penyelenggaraan
pemerintahan adalah pendidikan. Untuk mewujudkan keberhasilan
sasaran strategis pada perpektif proses bisnis internal dan pemangku

85
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

kepentingan, pada perspektif pembelajaran dan pertumbuhan perlu


disusun sasaran strategis kompentensi tenaga pendidik. Untuk
mengukur sasaran strategi ini Pemko Sabang menggunakan IKU %
tenaga pendidik yang telah memenuhi sertifikasi.
Pada tahun 2015 Pemko Sabang menetapkan target sebesar 60%
dari jumlah keseluruhan tenaga pendidik telah bersertifikasi. Dari
target tersebut capaiannya meningkat sebesar 61,34%, meningkat
dibandingkan pada tahun 2014 yakni 49,01%. Capaian kinerja pada
IKU ini adalah 102,23%.

4) Sasaran Strategis (SS) 4:


Meningkatnya Kualitas Pendidikan Masyarakat.
Untuk mengukur sasaran trategis ini, ditetapkan indikator kinerja
tentang angka melek huruf dan rata-rata lama sekolah masyarakat Kota
Sabang, hal ini dapat dilihat pada tabel 3.8 sebagai berikut:
Tabel 3.8
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya Kualitas
Pendidikan Masyarakat
2015
Capaian Capaian
Indikator Kinerja %
2013 2014 Target Realisasi
Capaian
1. Angka Melek Huruf 99,12% 99,18% 99,50% 99,20% 99,70%
2. Rata-rata Lama 10,63 10,68 11 tahun 10,76 97,81%
Sekolah tahun tahun tahun
Rata-rata Persentase Tingkat Capaian 98,78%

Sasaran strategis meningkatnya kualitas pendidikan masyarakat, dapat


diukur dari gambaran angka melek huruf dan rata-rata lama sekolah.
Angka melek huruf adalah kemampuan baca-tulis, dianggap penting
karena melibatkan pembelajaran berkelanjutan oleh seseorang
sehingga orang tersebut dapat mencapai tujuannya, di mana hal ini
berkaitan langsung bagaimana seseorang mendapatkan pengetahuan,
menggali potensinya, dan berpartisipasi penuh dalam masyarakat yang
lebih luas.

86
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Angka melek huruf adalah tolak ukur penting dalam mempertimbangkan


kemampuan sumber daya manusia di suatu daerah. Hal ini didasarkan
pada pemikiran yang berdalih bahwa melatih orang yang mampu baca-
tulis jauh lebih murah daripada melatih orang yang buta aksara, dan
umumnya orang-orang yang mampu baca-tulis memiliki status sosial
ekonomi, kesehatan, dan prospek meraih peluang kerja yang lebih baik.
Kemampuan baca-tulis juga berarti peningkatan peluang kerja dan
akses yang lebih luas pada pendidikan yang lebih tinggi.
Rata-rata lama sekolah adalah rata-rata jumlah tahun yang dihabiskan
oleh penduduk berusia 15 tahun ke atas untuk menempuh semua jenis
pendidikan formal yang pernah dijalani.

Angka Melek Huruf (AMH) Kota Sabang tahun 2014 mencapai 99,18%
dan pada tahun 2015 meningkat menjadi 99,20%, yang berarti bahwa
hampir seluruh penduduk usia 15 tahun keatas di Kota sabang telah
mampu membaca dan menulis huruf latin.
Sementara itu, rata-rata lama sekolah pada tahun 2014 menunjukkan
capaian sebesar 10,68 tahun dan pada tahun 2015 naik menjadi 10,76
tahun, yang menunjukkan bahwa rata-rata tahun yang dihabiskan
penduduk usia 15 tahun keatas di kota sabang dcalam menjalani
pendidikan formalnya berada diantara 10 hingga 11 tahun. Dengan kata
lain rata-rata penduduk Kota Sabang mampu menyelesaikan
pendidikan menengah setingkat kelas 1 atau 2 jenjang pendidikan
setingkat SMA/MA/SMK.
Dari data capaian kinerja Angka Melek Huruf (AMH) dan Rata-rata lama
sekolah masyarakat Kota Sabang pada tahun 2015 belum dapat
memenuhi target, hal ini disebabkan sebagian kecil masyarakat yang
pada kelompok umur lanjut tidak lagi mau mengikuti program paket
A/B/C dan sebagian tidak melanjutkan sekolah ke jenjang SMA.
Berdasarkan uraian di atas, dapat dinyatakan penggunaan sumber
daya telah efisien. Meningkatnya disetiap jenjang pendidikan ini
ditunjang oleh berbagai program/kegiatan Pemerintah Kota yang peduli
dengan pendidikan seperti mengambil kebijakan berupa pemberian

87
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

beasiswa 2 (dua) juta per siswa, pemberian beasiswa untuk siswa


rangking disetiap jenjang pendidikan, dan Bantuan Operasional
Pendidikan (BOP) sampai perguruan tinggi.
Berdasarkan hasil Pengukuran Indikator Kinerja pada Sasaran Strategis
Meningkatnya Kualitas Pendidikan Masyarakat Kota Sabang,
diperoleh persentase rata-rata capaian kinerja sebesar 98,78%
(kategori sangat baik).

5) Sasaran Strategis (SS) 5:


Meningkatanya Aksesibilitas Wilayah Antara Gampong dengan
Kota Kecamatan, Antar Kota Kecamatan dan Antara Kota
Kecamatan dengan Pusat Kota.
Untuk mengukur sasaran trategis ini ditetapkan 1 (satu) indikator kinerja
proporsi panjang jaringan jalan dalam kondisi baik, sebagaimana
terdapat pada tabel 3.9 di bawah ini:

Tabel 3.9
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya Aksesibilitas
Wilayah Antara Gampong dengan Kota Kecamatan, Antar Kota
Kecamatan dan Antara Kota Kecamatan dengan Pusat Kota Sabang
2015
Capaian Capaian
Indikator Kinerja %
2013 2014 Target Realisasi
Capaian

Proporsi Panjang
Jaringan Jalan 79,11% 84,53% 85% 86,23% 101,45%
dalam Kondisi Baik

Realisasi kinerja indikator Proporsi Panjang Jaringan Jalan dalam


Kondisi Baik tahun 2015 sebesar 85% sudah mencapai target yang
telah ditetapkan sebesar 85%. Realisasi kinerja indikator Proporsi
Panjang Jaringan Jalan dalam Kondisi Baik tahun 2015 dibandingkan
dengan tahun 2014 dan tahun 2013 terjadi peningkatan, yaitu pada
tahun 2015 mencapai 86,23%, tahun 2014 sebesar 84,53% dan pada
tahun 2013 sebesar 79,11%. Keberhasilan ini dikarenakan adanya
Dana Alokasi Khusus (DAK) bidang infrastruktur jalan dan Dana Alokasi

88
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Khusus (DAK) tambahan bidang transportasi sub bidang infrastruktur


jalan dalam Program Rehabilitasi Jalan dan Jembatan.
Dibandingkan dengan target RPJM (85,41%), realisasi kinerja indikator
Proporsi Panjang Jaringan Jalan dalam Kondisi Baik tahun 2015 belum
mencapai target.
Data di atas menunjukkan bahwa kinerja Meningkatnya Kesejahteraan
Aksesabilitas Wilayah antar Gampong, antar Gampong dengan Kota
Kecamatan, antar kota Kecamatan dan antar Kota Kecamatan dengan
Pusat Kota Sabang tahun 2015 berhasil, walaupun belum mampu
memenuhi target pertumbuhan RPJM . Hal ini disebabkan Pemerintah
Kota Sabang konsisten dan fokus melaksanakan program/kegiatan
yang menunjang pertumbuhan Proporsi Panjang Jaringan jalan dalam
Kondisi Baik dengan perencanaan yang matang dan pemanfaatan
sumber daya yang efisien. Program/kegiatan dimaksud sebagimana
tertera dalam lampiran II.
Tabel 3.10
Indikator Proporsi Panjang Jaringan Jalan dalam Kondisi Baik
Tahun 2012-2015
Tahun
Indikator Kinerja
2012 2013 2014 2015
Proporsi panjang jaringan jalan dalam
73,42% 79,11% 84,53% 86,23%
kondisi baik

Dengan demikian hasil pengukuran Indikator Kinerja Sasaran tersebut


diperoleh persentase capaian kinerja sebesar 101,45% (kategori:
sangat baik).

6) Sasaran Strategis (SS) 6:


Meningkatnya Penyediaan dan Pelayanan Distribusi Air Bersih
yang Memenuhi Standar Kesehatan dan Memaksimalkan
Pemanfaatan sumber-sumber Air bagi Kebutuhan Masyarakat.
Untuk mengukur sasaran trategis ini, ditetapkan indikator kinerja
tentang Cukupan Rumah Tangga Pengguna Air Bersih, hal ini dapat
dilihat pada tabel 3.11 sebagai berikut:

89
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Tabel 3.11

Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya Penyediaan dan


Pelayanan Distribusi Air Bersih yang Memenuhi Standar Kesehatan
dan Memaksimalkan Pemanfaatan sumber-sumber
Air bagi Kebutuhan Masyarakat
2015
Capaian Capaian
Indikator Kinerja %
2013 2014 Target Realisasi
Capaian
Cakupan Rumah
Tangga Pengguna Air 67,05% 72,18% 87% 86,03% 99,20%
Bersih

Realisasi kinerja indikator Cakupan Rumah Tangga Pengguna Air


Bersih tahun 2015 sebesar 86,03% belum mencapai target yang telah
ditetapkan sebesar 87%.
Realisasi kinerja indikator Cakupan Rumah Tangga Pengguna Air
Bersih tahun 2015 dibandingkan dengan tahun 2014 dan tahun 2013
terjadi fluktuasi/menurun, yaitu pada tahun 2015 mencapai 86,03%,
tahun 2014 sebesar 72,14% dan pada tahun 2013 sebesar 67,05%.
Dibandingkan dengan target RPJM (87%), realisasi kinerja indikator
PDRB tahun 2015 belum mencapai target.
Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Meningkatnya Penyediaan dan
Pelayanan Distribusi Air Bersih yang Memenuhi Standar Kesehatan dan
Memaksimalkan Pemanfaatan Sumber-sumber Air bagi Kebutuhan
Masyarakat tahun 2015 berhasil, walaupun belum mampu memenuhi
target pertumbuhan RPJM . Hal disebabkan Pemeritah Kota Sabang
konsisten dan fokus melaksanakan program/kegiatan yang menunjang
Cakupan Rumah Tangga Pengguna Air Bersih dengan perencanaan
yang matang dan pemanfaatan sumber daya yang efisien.
Program/kegiatan dimaksud sebagimana tertera dalam lampiran 2.
Terkait dengan belum mampu memenuhi target pertumbuhan yang
ditetapkan dalam RPJM disebabkan karena berbagai faktor diantaranya
belum adanya penyaluran air bersih ke rumah masyarakat misalnya
Gampong Cot Abeuk, Gampong Jaboi dan Gampong Beurawang.

90
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja pada sasaran strategis


Meningkatnya Penyediaan dan Pelayanan Distribusi Air Bersih yang
Memenuhi Standar Kesehatan dan Memaksimalkan Pemanfaatan
sumber-sumber Air bagi Kebutuhan Masyarakat, diperoleh persentase
rata-rata capaian kinerja sebesar 99,20% (kategori: sangat baik).

7) Sasaran Strategis (SS) 7:


Terwujudnya Kota Wisata yang Aman, Bersih, Sehat dan Ramah
Lingkungan.
Untuk mengukur Sasaran Strategis ini ditetapkan 2 (dua) indikator
Kinerja sebagaimana terdapat dalam tabel 3.12 di bawah ini:
Tabel 3.12
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Terwujudnya Kota Wisata
yang Aman, Bersih, Sehat dan Ramah Lingkungan
2015
Capaian Capaian
Indikator Kinerja %
2013 2014 Target Realisasi
Capaian
1. Cakupan Rumah
67,00% 67,65% 77% 81,07% 105,28%
Tinggal Bersanitasi
2. Rasio Pemukiman
0,93% 0,93% 0,96 0,93% 96,87%
yang layak huni
Rata-rata Persentase Tingkat Capaian 101,1%

Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja sasaran strategis


Terwujudnya Kota Wisata yang Aman, Bersih, Sehat dan Ramah
Lingkungan, diperoleh persentase rata-rata capaian kinerja sebesar
101,1% (kategori: sangat baik).
Realisasi kinerja indikator Cakupan Rumah Tinggal Bersanitasi tahun
2015 sebesar 81,07% sudah mencapai target yang telah ditetapkan
sebesar 77%. Keberhasilan mencapai target yang diharapkan
dikarenakan berbagai faktor, antara lain:
- adanya kegiatan pembangunan sanitasi yang berbasis masyarakat;
- adanya kegiatan infrastruktur perdesaan;

91
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Demikian juga realisasi kinerja indikator Rasio Pemukiman yang Layak


Huni yang hanya mencapai 0,93 dari target 0,96%. Hasil tidak
mencapai target disebabkan karena sebaran permukiman berada pada
kondisi geografis yang yang sulit.
Realisasi kinerja indikator Cakupan Rumah Tinggal Bersanitasi tahun
2015 dibandingkan dengan tahun 2014 dan tahun 2013 terjadi
peningkatan, yaitu pada tahun 2015 mencapai 81,07%, tahun 2014
sebesar 67,65% dan pada tahun 2013 sebesar 67%. Untuk realisasi
kinerja indikator Rasio Pemukiman yang Layak Huni tidak mengalami
peningkatan dimana realisasi kinerja tahun 2015 hanya mencapai 0,93,
tahun 2014 dan 2013 juga sebesar 0,93. .
Dibandingkan dengan target RPJM (77%), realisasi kinerja indikator
Cakupan Rumah Tinggal Bersanitasi tahun 2015 sudah mencapai
target, demikian juga halnya realisasi kinerja Rasio Pemukiman yang
Layak Huni belum mencapai target RPJM (0,96) yang ditetapkan.
Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Terwujudnya Kota Wisata yang
Aman, Bersih, Sehat dan Ramah Lingkungan tahun 2015 berhasil,
walaupun belum mampu memenuhi target pertumbuhan RPJM. Hal ini
disebabkan Pemerintah Kota Sabang konsisten dan fokus
melaksanakan program/kegiatan untuk terwujudnya kota wisata yang
aman, bersih, sehat dan ramah lingkungan dengan rata-rata persentase
tingkat capaian 101,1%.

8) Sasaran Strategis (SS) 8:


Meningkatnya Pelayanan Energi Listrik kepada Masyarakat dan
kepada Dunia Usaha.
Untuk mengukur Sasaran Strategis ini ditetapkan 1 (satu) indikator
kinerja yaitu, Cukupan Rumah Tangga Pengguna Listrik, sebagaimana
terdapat dalam tabel 3.13 di bawah ini:

Tabel 3.13
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya Pelayanan
Energi Listrik kepada Masyarakat dan Kepada Dunia Usaha
Capaian Capaian 2015
Indikator Kinerja
2013 2014 Target Realisasi % Capaian
Cakupan Rumah
Tangga Pengguna 98,97% 99,16% 100% 100% 100%
Listrik

92
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Realisasi kinerja indikator Cakupan Rumah Tangga Pengguna Listrik


tahun 2015 sebesar 100% belum mencapai target yang telah ditetapkan
sebesar 100%.
Realisasi kinerja indikator Cakupan Rumah Tangga Pengguna Listrik
tahun 2015 dibandingkan dengan tahun 2014 dan tahun 2013 terjadi
peningkatan, yaitu pada tahun 2015 mencapai 100%, tahun 2014
sebesar 99,16% dan pada tahun 2013 sebesar 98,79%.
Dibandingkan dengan target RPJM (99%), realisasi kinerja indikator
Cakupan Rumah Tangga Pengguna Listrik tahun 2015 sudah melebihi
target yang telah ditentukan.
Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja sasaran strategis
Meningkatnya Pelayanan Energi Listrik kepada Masyarakat dan Kepada
Dunia Usaha, diperoleh persentase rata-rata capaian kinerja sebesar
100% (kategori: sangat baik).

9) Sasaran Strategis (SS) 9:


Meningkatnya Pendapatan Asli Daerah.
Guna meningkatkan pendapatan asli daerah serta melakukan
penghematan di bidang pengeluaran daerah, Pemerintah Kota Sabang
menetapkan salah satu sasaran strategis meningkatnya pendapatan
asli daerah, yaitu persentase kontribusi PAD terhadap total pendapatan
daerah, sebagaimana dalam tabel 3.14 tersebut.
Tabel 3.14
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya
Pendapatan Asli Daerah
2015
Capaian
Indikator Kinerja Capaian 2013 %
2014 Target Realisasi
Capaian
Persentase
Kontribusi PAD
terhadap Total 6,46% 8,13% 8% 8,40% 105%
Pendapatan
Daerah

93
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Realisasi kinerja indikator Persentase Kontribusi PAD terhadap Total


Pendapatan Daerah tahun 2015 sebesar 8,40% sudah melebihi
capaian target yang telah ditetapkan sebesar 8%.
Realisasi kinerja indikator Persentase Kontribusi PAD terhadap Total
Pendapatan Daerah tahun 2015 dibandingkan dengan tahun 2014 dan
tahun 2013 terjadi peningkatan, yaitu pada tahun 2015 mencapai
8,40%, tahun 2014 sebesar 8,13% dan pada tahun 2013 sebesar
6,46%.
Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Meningkatnya Pendapatan Asli
Daerah tahun 2015 berhasil, sudah melebihi target yang telah
ditetapkan. Hal ini disebabkan Pemeritah Kota Sabang konsisten dan
fokus melaksanakan program/kegiatan yang menunjang peningkatan
pendapatan asli daerah (PAD), dengan perencanaan yang matang dan
pemanfaatan sumber daya yang efisien. Program/kegiatan dimaksud
sebagimana tertera dalam lampiran II.
Untuk mengetahui persentase kontribusi PAD terhadap total
pendapatan daerah, sebagaimana dapat di lihat pada tabel 3.15, di
bawah ini sebagai berikut:

Tabel 3.15
Persentase Kontribusi PAD terhadap Total Pendapatan Daerah
Uraian PAD Total Pendapatan % Capaian
Daerah
1. Tahun 2013 27.377,339,119.72 423,743,988,666.00 6,46 %
2. Tahun 2014 42,723,293,975.24 252,214,617,350.28 8.13 %
3. Tahun 2015 49,602,492,605.34 590,272,452,760.00 8.40 %
Sumber DPPKKD Kota Sabang Tahun 2015

Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja sasaran strategis


Meningkatnya Pendapatan Asli Daerah, diperoleh persentase capaian
kinerja sebesar 105% (kategori: sangat baik).

94
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

10) Sasaran Strategis (SS) 10:


Meningkatnya Kesempatan Kerja.
Adapun pencapaian sasaran trategis ini ditetapkan 1 (satu) indikator
kinerja Angka Pengangguran Terbuka, sebagaimana terdapat pada
tabel 3.16 di bawah ini:
Tabel 3.16
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis
Meningkatnya Kesempatan Kerja.
Capaian Capaian 2015
Indikator Kinerja
2013 2014 Target Realisasi % Capaian
Angka Pengangguran
11,89% 9,93% 7% 8,87% 73,29%
Terbuka

Realisasi kinerja indikator Angka Pengangguran Terbuka tahun 2015


sebesar 8,87% belum mencapai target penurunan dibawah 7%,
namum demikian lebih baik dibandingkan tahun 2014 dan tahun 2013.
Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Meningkatnya Kesempatan
Kerja tahun 2015 belum berhasil, hal ini disebabkan dari data capaian
kinerja TPT di atas mengambarkan pada tahun 2015 masih belum
memenuhi sesuai dengan target, namun capaiannya dari tahun
sebelumnya sudah meningkat.
Masih besarnya nilai prosentase realisasi TPT disebabkan karena
kebijakan-kebijakan pemerintah masih kurang dimaksimalkan
pelaksanaanya dalam membuka kesempatan kerja yang bersipat diluar
hubungan kerja sesuai potensi dan SDM daerah serta disesi lainnya,
pencari kera masih kurang kopetensi (kacakapan keterampilan/skill)
sehingga kebijakan dan program kegiatan yang menunjang
keberhasilan pencapaian TPT adalah adanya perbaikan kebikan-
kebijakan opemerintah dalam membuka peluang terbukanya
kesempatan kerja yang diluar hubungan kerja serta peningkatan SDM
pencari kerja melalui program pelatihan berbasisi kopetensi (salah
satunya melalui lembaga pemerintah UPTD BLK Maritim Sabang) dan
pemberdayaan kewirausahaan masyarakat pemula yang

95
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

berkesinambungan, mandiri, berdaya saing dan terinteraksi oleh


instansi-instansi terkaiat.
Tabel 3.17
Tingkat Pengangguran Terbuka
2013 2014 2015
Indikator
Kinerja % % %
Target Realisasi Target Realisasi Target Realisasi
Capaian Capaian Capaian

Angka
Pengangguran - 1.455 - - 1.451 - - 1.313 -
Terbuka
Jumlah - 12.237 - - 14.605 - - 14.803 -
Angkatan Kerja
Tingkat
Penganguran 8.00 11,89 % 51.38% 7.50% 9,93 % 67.60% 7% 8.87 % 73.29%
Terbuka
Sumber: Dinas Sosial, Tenaga Kerja, dan Mobilitas Penduduk Kota Sabang, 2016.

Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja sasaran pada strategis


Meningkatnya Kesempatan Kerja, diperoleh persentase capaian kinerja
sebesar 73,29% (kategori: sedang).

11) Sasaran Strategis (SS) 11:


Meningkatnya Kualitas Kesehatan
Untuk mengukur Sasaran Strategis ini ditetapkan 1 (satu) indikator
kinerja Pelayanan Kesehatan Masyarakat Miskin yang terdiri dari
cukupan pelayanan kesehatan dasar dan pelayanan rujukan,
sebagaimana terdapat dalam tabel 3.18 di bawah ini:
Tabel 3.18
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis
Meningkatnya Kualitas Kesehatan
2015
Realisasi Realisasi
Indikator Kinerja %
2013 2014 Target Realisasi
Capaian
Pelayanan kesehatan
masyarakat miskin:
- Cakupan pelayanan - 100% 100% 100% 100%
kesehatan dasar
- Pelayanan rujukan - 15,75% 16% 15,88% 99%
Rata-rata Persentase Tingkat Capaian 99,50%

96
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Berdasarkan hasil pengukuran indikator kinerja sasaran strategis


Meningkatnya Kualitas Kesehatan masyarakat, diperoleh persentase
rata-rata capaian kinerja sebesar 99,50% (kategori: sangat baik).
Realisasi kinerja indikator Pelayanan Kesehatan Masyarakat Miskin
untuk Cakupan Pelayanan Kesehatan Dasar tahun 2015 sebesar 100%
sudah mencapai target yang telah ditetapkan sebesar 100%,
sedangakan realisasi kinerja indikator Pelayanan Kesehatan
Masyarakat Miskin untuk Pelayanan Rujukan hanya mencapai 15,88%
dari target 16%.
Realisasi kinerja indikator Pelayanan Kesehatan Masyarakat Miskin
untuk Cakupan Pelayanan Kesehatan Dasar tahun 2015 hasil
realisasinya masih sama dengan tahun 2014 dan tahun 2013 yaitu
100%. Untuk realisasi kinerja indikator Pelayanan Kesehatan
Masyarakat Miskin untuk Pelayanan rujukan terjadi sedikit peningkatan
dimana realisasi kenerja tahun 2015 sebesar 15,88% sedangkan tahun
2014 yaitu 15,75%. Data diatas menunjukkan bahwa kinerja tersebut
tahun 2015 berhasil, hal ini disebabkan Pemerintah Kota Sabang
konsisten dan fokus melaksanakan program dan kegiatan
Meningkatnya Kualitas Kesehatan untuk terwujudnya pelayanan
kesehatan masyarakat miskin dengan rata-rata persentase tingkat
capaian 99,50%.

12) Sasaran Strategis (SS) 12:


Meningkatnya Kesehatan Masyarakat
Meningkatnya kesehatan masyarakat merupakan salah satu sasaran
yang dilaksanakan Pemerintah Kota Sabang, untuk mengukur sasaran
strategis tersebut dengan menetapkan 3 (tiga) indikator kinerja
sebagaimana tertuang dalam tabel 3.19 di bawah ini:

97
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Tabel 3.19
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya
Kesehatan Masyarakat
Realisasi Realisasi 2015
Indikator Kinerja
2013 2014 Target Realisasi % Capaian
1. Persentase balita
0,11% 0,03% 0,00% 0,00% 100%
gizi buruk
2. Cakupan
penemuan dan
penanganan
0% 0% 0% 0% 100%
penderita penyakit
Malaria (Program
Eliminasi Malaria)

3. Rasio akseptor KB 99,99% 100% 75,80% 75,80%

Persentase Rata-rata Capaian Indikator 91,93%

Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja sasaran strategis


Meningkatnya Kesehatan Masyarakat, diperoleh persentase rata-rata
capaian kinerja sebesar 91,93% (kategori: Sangat Baik).
1. Persentase Balita Gizi Buruk
Satuan gizi masyarakat adalah salah satu indikator dari Indek
Pembangunan Manusia (IPM). Salah satu ukuran masalah gizi
masyarakat dapat dilihat dari tingkat pertumbuhan balita dan bayi
Berat Lahir Rendah (BBLR). Cakupan balita gizi buruk mendapat
perawatan adalah balita gizi buruk yang ditangani di sarana
pelayanan kesehatan sesuai tatalaksana gizi buruk di suatu wilayah
kerja pada kasus tertentu. Persentase balita gizi buruk di Kota
Sabang dapat dilihat pada tabel di bawah ini:
Tabel 3.20
Persentase Balita Gizi Buruk
No Uraian 2012 2013 2014 2015
A Jumlah Balita Gizi Buruk 1 4 1 0
B Jumlah Balita 3,262 3,570 3,346 3,397
C Persentase Balita Gizi Buruk 0,03 0,11 0,03 0,00
(C=A/B*100)
Sumber: Profil/SPM Dinas Kesehatan Tahun 2015

98
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Dari tabel 3.20, menggambar persentase balita gizi buruk selama


periode 2012-2015 cenderung mengalami fluktuatif (naik turun),
namun pada tahun 2015 menunjukkan prevalansi balita gizi buruk
sudah 0 (nol), dimana pada tahun 2013 ditemukan 4 (empat) balita
gizi buruk atau sebesar 0,11%, sedangkan tahun 2014 ditemukan 1
(satu) balita gizi buruk atau sebesar 0,03%. Tingkat capaian kinerja
terhadap target kinerja tahun 2015 sebesar 100% (Tabel 3.19).
Alternatif solusi yang dilakukan dengan pembinaan keluarga,
asuhan gizi buruk dan program pemberian makanan tambahan
(PMT) terhadap kasus dan tindakan preventive (pencegahan) pada
tiap kunjungan posyandu dan Usaha Kesehatan Sekolah (UKS).
Sumber daya kesehatan yang ada di Kota Sabang (8 orang
Sanitarian) belum terpenuhi secara maksimal terutama tenaga gizi
klinis dan tenaga gizi masyarakat dengan kekurangan sesuai
jumlah puskesmas yaitu (6 orang sanitarian tambahan untuk tahun
2016).
Program Pemberian Makanan Tambahan (PMT) dengan anggaran
Rp.415.831.269 merupakan program unggulan untuk mengatasi
kasus gizi buruk di Kota Sabang perlu ditingkatkan mutu dan
kuantitas bahan penunjang yang dibutuhkan oleh masyarakat,
sehingga membutuhkan peningkatan anggaran sebesar data =
0,6% gizi buruk ditambah kuantitas PMT = 1%, Jumlah = 1,6%
(Rp.422.484.569).
2. Cakupan Penemuan dan Penanganan Penderita Penyakit
Malaria (Program Eliminasi Malaria)
Eliminasi malaria telah menjadi program nasional dan dilaksanakan
secara bertahap dimulai dari tahun 2010 hingga tahun 2030 yang
akan dilakukan per pulau. Program Eliminasi Malaria yang telah
dilaksanakan di Kota Sabang, sampai saat ini masih dapat
dipertahankan sebagai Sabang Kota Bebas Malaria.

99
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Realisasi kinerja indikator Cakupan penemuan dan penanganan


penderita penyakit Malaria (Program Eliminasi Malaria) tahun 2015
sebesar 0% sudah sesuai target yang telah ditetapkan sebesar 0%,
Realisasi kinerja indikator Cakupan penemuan dan penanganan
penderita penyakit Malaria (Program Eliminasi Malaria) tahun 2015
dibandingkan dengan tahun 2014 dan tahun 2013 masih mencapai
angka yang sama yaitu 0%.
3. Rasio Akseptor KB
Rasio akseptor KB adalah jumlah akseptor KB dalam periode 1
(satu) tahun per 1000 pasangan usia subur pada tahun yang sama.
Berdasarkan tabel di atas, pada tahun 2015 realisasi rasio akseptor
KB mencapai 75,80% menurun 24,2% dari target yang sudah
ditetapkan sebesar 100%.
Capaian kinerja tahun 2015 untuk rasio akseptor KB sebesar
75,80%, menurun 24,19% dari capaian kinerja tahun 2014 sebesar
99,99%.
Realisasi kinerja sampai dengan tahun 2015 untuk rasio akseptor
KB sudah mencapai 75,80% sementara capaian RPJM sebesar
100% menurun 24,2% dari capaian RPJM.
Dari data capaian kinerja rasio akseptor KB di atas
menggambarkan pada tahun 2015 sudah memenuhi target
(berhasil), hal ini disebabkan oleh dikarenakan sudah meningkatnya
kesadaran masyarakat tentang pentingnya program keluarga
berencana di dalam kehidupan.
Berdasarkan uraian di tas, dapat dinyatakan penggunaan sumber
daya telah efisien dan meningkat. Peningkatan Sumber Daya
Manusia menjadikan penduduk akan lebih produktif dan berdampak
pada meningkatnya penghasilan peningkatan kualitas sumber daya
manusia sangat efektif dilaksanakan melalui keluarga sebagai unit
terkecil dari himpunan penduduk.

100
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Adapun program dan kegiatan yang menunjang keberhasilan


pencapaian kinerja rasio akseptor KB tahun 2015 adalah kegiatan
TKBK (Tim KB Keliling), kegiatan KIE (Konseling tentang KB dan
kegiatan bakti sosial kegiatan BKL, BKB dan BKR yang rutin
diadakan oleh KB Kota Sabang tahun 2015.

13) Sasaran Strategis (SS) 13:


Memperkuat Kapasitas PUG dan Terlaksananya Perencanaan
Penganggaran yang Responsif Gender
Untuk mengukur sasaran strategis ini ditetapkan 2 (dua) indikator
kinerja sebagaimana terdapat dalam tabel 3.21 di bawah ini:
Tabel 3.21
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Kapasitas PUG dan
Terlaksananya Perencanaan Penganggaran yang Responsif Gender
2015
Realisasi Realisasi
Indikator Kinerja Realisasi %
2013 2014 Target
2015 Capaian
1. Indeks pembangunan
- 70% 71% 96,31% 137,23%
gender (IPG)
2. Indeks
pemberdayaan - 50% 60% 75,62% 126,03%
gender (GEM)
Rata-rata Persentase Tingkat Capaian 131,64%

Berdasarkan hasil Pengukuran Indikator Kinerja pada Sasaran


Strategis Memperkuat Kapasitas PUG dan Terlaksananya
Perencanaan Penganggaran yang Responsif Gender, diperoleh
persentase rata-rata capaian kinerja sebesar 131,64% (kategori
Sangat Baik).
1. Indeks Pembangunan Gender (IPG)
IPG merupakan indeks pencapaian kemampuan dasar
pembangunan manusia yang sama seperti IPM dengan
memperhatikan ketimpangan gender. IPG digunakan untuk
mengukur pencapaian dalam dimensi yang sama dan
menggunakan indikator yang sama dengan IPM, namun lebih

101
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

diarahkan untuk mengungkapkan ketimpangan antara laki-laki dan


perempuan.
Berdasarkan tabel di atas, pada tahun 2015 realisasi Indeks
Pembangunan Gender (IPG) mencapai 96,31% melebihi target
yang sudah ditetapkan sebesar 71%.
Capaian kinerja tahun 2015 untuk Indeks Pembangunan Gender
(IPG) sebesar 135,64%, meningkat 65,64% dari capaian kinerja
tahun 2014 sebesar 70%.
Dari data capaian kinerja IPG di atas menggambarkan pada tahun
2015 sudah memenuhi target (berhasil). Berdasarkan uraian di
atas, dapat dinyatakan penggunaan sumber daya telah efisien.
2. Indeks Pemberdayaan Gender (IDG)
Indeks Pemberdayaan Gender (IDG), yang diukur melalui
partisipasi perempuan di bidang ekonomi, politik, dan pengambilan
keputusan. Peran aktif perempuan dalam kehidupan ekonomi dan
politik mencakup partisipasi berpolitik, partisipasi ekonomi dan
pengambilan keputusan serta penguasaan sumber daya ekonomi.
Realisasi kinerja indikator Indeks Pemberdayaan Gender tahun
2015 sebesar 75,62% sudah melampaui target yang telah
ditetapkan sebesar 60%.
Realisasi kinerja indikator Indeks Pemberdayaan Gender (IDG)
tahun 2015 dibandingkan dengan tahun 2014 dan tahun 2013
terjadi peningkatan, yaitu pada tahun 2015 mencapai 75,62%,
tahun 2014 sebesar 60% dan pada tahun 2013 sebesar 50%.

14) Sasaran Strategis (SS) 14:


Terciptanya Partisipasi Perempuan dalam Pembangunan dan
Perlindungan terhadap Anak.
Pada sasaran strategis Terciptanya Partisipasi Perempuan dalam
Pembangunan dan Perlindungan terhadap Anak, dengan harapan
perempuan turut berperan aktif dalam pembangunan di wilayah Kota

102
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Sabang, untuk sasaran strategis ini telah ditetapkan 2 (dua) indikator


kinerja, yaitu:

Tabel 3.22
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Terciptanya Partisipasi
Perempuan dalam Pembangunan dan Perlindungan terhadap Anak
2015
Realisasi Realisasi
Indikator Kinerja Realisasi %
2013 2014 Target
2015 Capaian
1. Persentase partisipasi
perempuan dalam dunia 21,34% 21,98% 22,50% 22,36% 99,38%
kerja
2. Persentase
penyelesaian
pengaduan perlindungan - 100% 100% 100% 100%
perempuan dan anak
dari tindakan kekerasan
Rata-rata Persentase Tingkat Capaian 99,69%

1. Persentase Partisipasi Perempuan dalam Dunia Kerja


Dalam rangka pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak
diperlukan akses seluas-luasnya terhadap perempuan untuk
berperan aktif di semua bidang kehidupan dalam rangka
pemberdayaan untuk menuju kesetaraan gender. Untuk
mengetahui peran aktif perempuan dapat diukur dari partisipasi
perempuan di lembaga pemerintah maupun swasta, besarnya
angka kekerasan dalam rumah tangga (KDRT).
Dari seluruh aspek tersebut Pemko Sabang menggunakan
partisipasi perempuan dalam dunia kerja sabagai indikator dengan
melihat persentasi jumlah penduduk perempuan yang bekerja pada
3 (tiga) tempat kerja, lembaga pemerintah, lembaga legislatif
lembaga swasta, dibandingkan dengan jumlah penduduk yang
bekerja. Pada tahun 2015, jumlah penduduk perempuan yang
bekerja sebesar 3.017 orang, sedangkan total penduduk Kota
Sabang yang bekerja sebesar 10.473 orang.

103
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Berdasarkan data tersebut, partisipasi perempuan dalam dunia


kerja pada tahun 2015 mencapai 22,36%, mengalami peningkatan
dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, Capaian tersebut masih
dibawah yang ditargetkan yaitu sebesar 22,5%, dengan demikian
capaian kinerjanya sebesar 99,69%.
Dengan demikian hasil Pengukuran Indikator Kinerja pada Sasaran
Strategis Terciptanya Partisipasi Perempuan dalam Pembangunan
dan Perlindungan terhadap Anak, diperoleh persentase rata-rata
capaian kinerja sebesar 99,69% (kategori Sangat Baik).

2. Persentase Penyelesaian Pengaduan Perlindungan Perempuan


dan Anak dari Tindakan Kekerasan
Kekerasan dalam Rumah Tangga adalah setiap perbuatan terhadap
seseorang terutama perempuan, yang berakibat timbulnya
kesengsaraan atau penderitaan secara fisik, seksual, psikologis,
dan/atau penelantaran rumah tangga termasuk ancaman untuk
melakukan perbuatan, pemaksaan, atau perampasan kemerdekaan
secara melawan hukum dalam lingkup rumah tangga.
Realisasi kinerja indikator Persentase Penyelesaian Pengaduan
Perlindungan Perempuan dan Anak dari Tindakan Kekerasan tahun
2015 sebesar 100% sudah mencapai target yang telah ditetapkan
sebesar 100%.
Realisasi kinerja indikator Persentase Penyelesaian Pengaduan
Perlindungan Perempuan dan Anak dari Tindakan Kekerasan tahun
2015 masih mendapatkan angka yang sama dengan tahun 2014
dan tahun 2013 yaitu pada tahun 2015 100%.

15) Sasaran Strategis (SS) 15:


Meningkatnya Kebersihan Kota.
Untuk mengukur sasaran strategis Meningkatnya Kebersihan Kota
dengan indikator kinerja persentase penanganan sampah sebagaimana
terdapat pada tabel 3.23 di bawah ini:

104
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Tabel 3.23
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya
Kebersihan Kota
2015
Realisasi Realisasi
Indikator Kinerja %
2013 2014 Target Realisasi
Capaian
Persentase penanganan
88,03% 81,7% 90% 91,49% 101,7%
sampah

Realisasi kinerja indikator Persentase Penanganan Sampah tahun 2015


sebesar 91,49% sudah melebihi target yang telah ditetapkan sebesar
90%.
Realisasi kinerja indikator Persentase Penanganan Sampah tahun 2015
dibandingkan dengan tahun 2014 dan tahun 2013 terjadi
fluktuasi/menurun, yaitu pada tahun 2015 mencapai 91,49%, tahun
2014 sebesar 81,7% dan pada tahun 2013 sebesar 88,03%.
Dibandingkan dengan target RPJM (90%), realisasi kinerja indikator
Persentase Penanganan Sampah tahun 2015 sudah mencapai target.
Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Meningkatnya Kebersihan Kota
tahun 2015 berhasil, dan sudah mampu memenuhi target pertumbuhan
RPJM . Hal disebabkan Pemeritah Kota Sabang konsisten dan fokus
melaksanakan program/kegiatan yang menunjang pertumbuhan
Persentase Penanganan Sampah dengan perencanaan yang matang
dan pemanfaatan sumber daya yang efisien. Program/kegiatan
dimaksud sebagimana tertera dalam lampiran !!.
Dengan demikian hasil Pengukuran Indikator Kinerja pada Sasaran
Strategis Meningkatnya Kebersihan Kota, diperoleh persentase capaian
kinerja sebesar 100% (kategori Sangat Baik).

16) Sasaran Strategis (SS) 16:


Terlaksananya Penataan Ruang Wilayah.
Adapun pencapaian sasaran trategis ini ditetapkan 1 (satu) indikator
kinerja yaitu Ketaatan Terhadap RTRW sesuai dengan kebutuhan

105
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

masyarakat (skala prioritas) serta berwawasan linkungan, sebagaimana


terdapat pada tabel 3.24 di bawah ini:
Tabel 3.24
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Terlaksananya
Penataan Ruang Wilayah
2015
Capaian Capaian
Indikator Kinerja %
2013 2014 Target Capaian
Capaian
Ketaatan terhadap RTRW 64,75% 73% 75% 64,75% 86,3%

Dalam penataan ruang, masalah ketaatan terhadap Rencana Tata


Ruang Wilayah merupakan indikator yang menjadi ukuran capaian
kinerja pemerintah. Secara umum ketaatan masyarakat terhadap
RTRW relatif baik. Rencana pemanfaatan ruang yang tertuang dalam
RTRW, seperti hutan lindung dengan tingkat rasio ketaatan 64,75% ini
disebabkan beberapa hal diantaranya telah terjadi perambahan hutan
sebelum tahun 80-an akibat harga cengkeh yang tinggi.
Selain itu status lahan yang secara hukum masih mengambang akibat
dari penguasaan lahan oleh masyarakat. Rasio ketaatan dari rencana
pemanfaatan ruang yang laindalam RTRW Kota Sabang masih belum
optimal, itu lebih disebabkan kondisi alami yang belum terbangun dan
dikelola sesuai rencana RTRW.
Dengan demikian hasil Pengukuran Indikator Kinerja pada Sasaran
Strategis Terlaksananya Penataan Ruang Wilayah, diperoleh
persentase capaian kinerja sebesar 86.3% (kategori Sangat Baik).

17) Sasaran Strategis (SS) 17:


Tersedianya Ruang Terbuka Hijau.
Adapun penguikuran sasaran trategis Tersedianya Ruang Terbuka
Hijau ditetapkan 1 (satu) indikator kinerja yaitu Rasio Ruang Terbuka
Hijau (RTH) per Satuan Luas Wilayah Ber HPL/HGU, sebagaimana
terdapat pada tabel 3.25 di bawah ini:

106
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Tabel 3.25
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis
Tersedianya Ruang Terbuka Hijau
2015
Realisasi Realisasi
Indikator Kinerja %
2013 2014 Target Realisasi
Capaian
Rasio Ruang Terbuka Hijau
(RTH) per satuan luas 1,3% 1,30% 0,32% 0,27% 84,37%
wilayah ber HPL/HGB

Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau


mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat
tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang
sengaja ditanam.
Realisasi kinerja indikator pertumbuhan Rasio Ruang Terbuka Hijau
(RTH) per Satuan Luas Wilayah ber HPL/HGB tahun 2015 sebesar
0,27% belum mencapai target yang telah ditetapkan sebesar 0,32%.
Realisasi kinerja indikator Rasio Ruang Terbuka Hijau (RTH) per
Satuan Luas Wilayah ber HPL/HGB tahun 2015 dibandingkan dengan
tahun 2014 dan tahun 2013 terjadi penurunan, yaitu pada tahun 2015
mencapai 0,27%, tahun 2014 dan pada tahun 2013 sebesar 1,30%.
Dibandingkan dengan target RPJM (0,32%), realisasi kinerja indikator
Rasio Ruang Terbuka Hijau (RTH) per Satuan Luas Wilayah ber
HPL/HGB tahun 2015 belum mencapai target.
Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Tersedianya Ruang Terbuka
Hijau tahun 2015 berhasil, walaupun belum mampu memenuhi target
pertumbuhan RPJM. Hal disebabkan Pemeritah Kota Sabang konsisten
dan fokus melaksanakan program/kegiatan yang menunjang Rasio
Ruang Terbuka Hijau (RTH) per Satuan Luas Wilayah ber HPL/HGB
dengan perencanaan yang matang dan pemanfaatan sumber daya
yang efisien. Program/kegiatan dimaksud sebagimana tertera dalam
lampiran II. Terkait dengan belum mampu memenuhi target
pertumbuhan yang ditetapkan dalam RPJM disebabkan kurang

107
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

memadainya sumber daya manusia yang tersedia. Dengan luasan


RTH yang dikelola dibutuhkan personil yang lebih banyak.
Berdasarkan hasil Pengukuran Indikator Kinerja pada Sasaran Strategis
Tersedianya Ruang Terbuka Hijau, diperoleh persentase capaian
kinerja sebesar 84,37% (kategori tinggi).

18) Sasaran Strategis (SS) 18:


Tersedianya Rumah Layak Huni bagi Masyarakat Berpenghasilan
Rendah.
Untuk mengukur sasaran strategis ini ditetapkan 1 (satu) indikator
kinerja sebagaimana terdapat dalam tabel 3.26 di bawah ini:
Tabel 3.26
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Tersedianya Rumah
Layak Huni bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah
2015
Capaian Capaian
Indikator Indikator %
2013 2014 Target Realisasi
Capaian
Rumah layak huni (%) 99,61% 99,65% 99,90% 99,66% 99,76%

Realisasi kinerja indikator Rumah Layak Huni tahun 2015 sebesar


99,66% belum mencapai target yang telah ditetapkan sebesar 99,90%.
Realisasi kinerja indikator Rumah Layak Huni tahun 2015 dibandingkan
dengan tahun 2014 dan tahun 2013 terjadi peningkatan, yaitu pada
tahun 2015 mencapai 99,66%, tahun 2014 sebesar 99,65% dan pada
tahun 2013 sebesar 99,61%.
Dibandingkan dengan target RPJM (99,9%), realisasi kinerja indikator
Rumah Layak Huni tahun 2015 belum mencapai target.
Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Tersedianya Rumah Layak
Huni bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah tahun 2015 berhasil,
walaupun belum mampu memenuhi target pertumbuhan RPJM. Hal
disebabkan Pemeritah Kota Sabang konsisten dan fokus melaksanakan
program/kegiatan yang menunjang Rumah Layak Huni dengan
perencanaan yang matang dan pemanfaatan sumber daya yang efisien.

108
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Program/kegiatan dimaksud sebagimana tertera dalam lampiran II.


Terkait dengan belum mampu memenuhi target pertumbuhan yang
ditetapkan dalam RPJM disebabkan karena anggaran yang belum
mencukupi.
Berdasarkan hasil Pengukuran Indikator Kinerja pada Sasaran Strategis
Tersedianya Rumah Layak Huni bagi Masyarakat Berpenghasilan
Rendah, diperoleh persentase capaian kinerja sebesar 99,76%
(kategori sangat baik)
19) Sasaran Strategis (SS) 19:
Meningkatnya Kondisi Keamanan dan Ketertiban Masyarakat.
Adapun pencapaian sasaran trategis ini ditetapkan 1 (satu) indikator
kinerja yaitu Angka Kriminalitas yang Ditangani, sebagaimana terdapat
pada tabel 3.27 di bawah ini:
Tabel 3.27
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya Kondisi
Keamanan dan Ketertiban Masyarakat
2015
Capaian
Indikator Kinerja Capaian 2014 %
2013 Target Realisasi
Capaian
Angka kriminalitas
0,11% 0,09% 0,09% 0,12% 67%
yang Tertangani

Angka Kriminalitas yang dijadikan indikator adalah rata-rata kejadian


kriminalitas dalam satu bulan pada tahun tertentu. Artinya dalam satu
bulan rata-rata terjadi berapa tindak kriminalitas untuk berbagai kategori
seperti curanmor, pembunuhan, pemerkosaan, dan sebagainya.
Indikator ini berguna untuk menggambarkan tingkat keamanan
masyarakat, semakin rendah tingkat kriminalitas, maka semakin tinggi
tingkat keamanan masyarakat. Kondisi keamanan juga mempengaruhi
masuknya investasi di suatu daerah.
Angka kriminalitas di Kota Sabang dapat dikatakan relatif kecil. Hal ini
dapat dilihat pada grafik angka kriminalitas dari tahun 2011 sampai
2015 berikut ini. Jumlah total tindak kriminalitas pada tahun 2011

109
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

sebanyak 68 kasus dengan jumlah penduduk 37.422 orang, sedangkan


pada tahun 2015 sebanyak 41 kasus dengan jumlah penduduk 33.215.
Capaian kinerja indikator sasaran strategis meningkatnya kondisi
keamanan dan ketertiban masyarakat tahun 2015 sebesar 67% naik
0,03% dari target 0,09%, hal ini disebabkan naiknya beberapa kasus
kriminal yang dapat dilihat pada tabel 3.28 dibawah ini.
Tabel 3.28
Jumlah Kasus Kriminal Tahun 2011-2015
Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah kasus
Kasus Jumlah Kasus Kejahatan Jumlah Kasus Kasus Kasus Pemalsuan
Narkoba Pembunuhan Seksual Penganiayaan Pencurian Penipuan Uang
TAHUN 2011 9 0 4 27 22 6 0
TAHUN 2012 10 0 2 19 26 8 0
TAHUN 2013 7 0 0 12 20 4 0
TAHUN 2014 9 0 7 6 9 4 0
TAHUN 2015 10 0 4 13 10 4 0

Gambar 3.1
Jumlah Kasus Kriminal Tahun 2011-2015

Jumlah Kasus Pemalsuan Uang 0

Jumlah Kasus Penipuan 6 8 4 4 4

Jumlah Kasus Pencurian 22 26 20 9 10

Jumlah Kasus Penganiyaan 27 19 12 6 13

Jumlah Kejahatan Seksual 4 20 7 4

Jumlah Kasus Pembunuhan 0

Jumlah Kasus Narkoba 9 10 7 9 10

0 20 40 60 80 100

Tahun 2011 Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015

Dengan demikian hasil Pengukuran Indikator Kinerja pada Sasaran


Strategis Meningkatnya Kondisi Keamanan dan Ketertiban Masyarakat,
diperoleh persentase capaian kinerja sebesar 67% (kategori Sedang).

110
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

20) Sasaran Strategis (SS) 20:


Meningkatnya Kegiatan Keolahragaan dalam Masyarakat
Untuk mengukur sasaran strategis ini ditetapkan 2 (dua) indikator
kinerja sebagaimana terdapat dalam tabel 3.29 di bawah ini:
Tabel 3.29
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya
Kegiatan Keolahragaan dalam Masyarakat
2015
Capaian Capaian
Indikator Kinerja %
2013 2014 Target Realisasi
Capaian
1. Jumlah Cabang Olahraga - - 3 cabang 3 cabang 100%
Disabilitas Junior yang
Mendapat Pembinaan:
2. Jumlah Klub/Atlit Olahraga
Junior yang mendapat
Pembinaan:
a. Jumlah Klub Olahraga 5 klub 5 klub 7 klub 7 klub 100%
yang Berprestasi Tk.
Kejurda dan Kejurnas;
b. Jumlah Klub Olahraga 19 klub 20 klub 23 klub 23 klub 100%
Binapora;
c. Jumlah Atlit Olahraga 54 atlit 30 atlit 33 atlit 33 atlit 100%
Berprestasi.
Rata-rata Persentase Tingkat Capaian 100%

Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja sasaran strategis


tersebut, diperoleh capaian rata-rata Kinerja Sasaran Strategis
Meningkatnya Kegiatan Keolahragaan Dalam Masyarakat Tahun 2015
mencapai 100% (katagori sangat baik).
Realisasi kinerja indikator mengenai Jumlah Cabang Olahraga
Disabilitas Junior Yang Mendapat Pembinaan sebanyak 3 cabang
olahraga yang meliputi cabang renang, atletik dan tolak peluru sesuai
dengan yang ditargetkan baik tahun 2014 maupun tahun 2015
sedangkan realisasi kinerja indikator Jumlah Klub/Atlit Olahraga yang
Mendapat Pembinaan yang terdiri dari jumlah klub olahraga yang
berprestasi di tingkat Kejurda dan Kejurnas target sebesar 7 klub,
realisasi kinerja indikator jumlah klub olahraga binapora, target sebesar
23 klub, realisasi kinerja indikator jumlah atlit olahraga berprestasi
target sebesar 33 klub, semua target sesuai dengan realisasi
persentase capaian sebesar 100%.

111
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Realisasi kinerja indikator mengenai jumlah klub/atlit olahraga yang


mendapat pembinaan tahun 2015 dibandingkan dengan tahun 2014
dan tahun 2013 meningkat, yaitu pada tahun 2015 sebesar 7 klub,
tahun 2014 sebesar 5 klub sama dengan tahun 2013, untuk realisasi
kinerja Indikator Jumlah klub olahraga Binapora juga terjadi hal yang
sama, dimana realisasi kinerja terus meningkat tahun 2013 sebesar 19
klub, tahun 2014 sebesar 20 klub dan tahun 2015 sebesar 23 klub,
sedangkan realisasi kinerja indikator Jumlah Atlit Olahraga Berprestasi
tahun 2015 terjadi fluktuatif/naik turun yaitu pada tahun 2015 mencapai
33 atlit, tahun 2014 sebesar 30 atlit dan pada tahun 2013 sebesar 54
atlit yang mendapat pembinaan. Pada tahun 2015 jumlah cabang
olahraga junior yang mendapat juara atau perolehan mendali Emas,
Perak dan Perunggu adalah cabang renang gaya bebas 50 m
mendapat 1 mendali Perak, 100 m mendapat 1 mendali perunggu,
sedangkan perolehan mendali emas sebanyak 3 emas dan 1 perak dari
cabang lompat jauh, lari 100 m, lari 200 m dan 1 perak dari cabang lari
400 m.

21) Sasaran Strategis (SS) 21:


Meningkatnya Perlindungan Sosial bagi Masyarakat Miskin
Untuk mengukur keberhasilan pencapaian sasaran strategis yang telah
ditetapkan, berupa meningkatnya perlindungan sosial bagi masyarakat
miskin di Kota Sabang, pada sasaran trategis ini telah ditetapkan 1
(satu) indikator:
Tabel 3.30
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya
Perlindungan Sosial bagi Masyarakat Miskin
2015
Realisasi Realisasi
Indikator Kinerja Realisasi %
2013 2014 Target
2015 Capaian
Jumlah PMKS yang
menerima Program
Pemberdayaan Sosial 1.500 1.267
1.520 orang 1.491 orang 80%
melalui KUBE atau orang orang
kelompok Sosial Ekonomi
Sejenis Lainnya (%)

112
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Realisasi kinerja indikator Jumlah PMKS yang menerima Program


Pemberdayaan Sosial melalui KUBE atau kelompok Sosial Ekonomi
Sejenis Lainnya (%) tahun 2015 sebesar 1.500 orang.
Realisasi kinerja indikator Jumlah PMKS yang menerima Program
Perberdayaan Sosial melalui KUBE atau Kelompok Sosial Ekonomi
Sejenis Lainnya tahun 2015 dibandingkan dengan tahun 2014 dan
tahun 2013 terjadi penurunan, yaitu pada tahun 2015 mencapai 1.267
orang, tahun 2014 sebanyak 1.491 orang dan pada tahun 2013
sebanyak 1.520 orang. Faktor yang menyebabkan tersebut adalah
kurangnya alokasi anggaran dan kurangnya ketepatan sasaran, yang
disebabkan belum akuratnya data yang diperoleh di lapangan.
Dibandingkan dengan target RPJM (175 orang), realisasi kinerja
indikator Jumlah PMKS yang menerima Program Perberdayaan Sosial
melalui KUBE atau Kelompok Sosial Ekonomi Sejenis Lainnya tahun
2015 sudah melampaui target.
Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Meningkatnya Perlindungan
Sosial bagi Masyarakat Miskin tahun 2015 berhasil. Hal ini disebabkan
Pemerintah Kota Sabang konsisten dan fokus melaksanakan
program/kegiatan yang menunjang Program Perberdayaan Sosial
melalui KUBE atau Kelompok Sosial Ekonomi Sejenis Lainnya tahun
2015, dengan perencanaan yang matang dan pemanfaatan sumber
daya yang efisien. Program/kegiatan dimaksud sebagimana tertera
dalam lampiran II.
Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja sasaran strategis
Meningkatnya Perlindungan Sosial bagi Masyarakat Miskin, diperoleh
persentase rata-rata capaian kinerja sebesar 80% (kategori: Tinggi).

22) Sasaran Strategis (SS) 22:


Meningkatnya Kegiatan Seni dan Kebudayaan Daerah.
Dalam rangka Meningkatnya Kegiatan Seni dan Kebudayaan Daerah di
Kota Sabang, guna untuk melestarikan budaya dan kesenian. Pada
sasaran strategis ini telah ditetapkan 2 (dua) indikator kinerja yaitu:

113
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Tabel 3.31
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Meningkatnya
Kegiatan Seni dan Kebudayaan Daerah
2015
Realisasi Realisasi
Indikator Kinerja Realisasi %
2013 2014 Target
2015 Capaian
1. Jumlah Kelompok
Seni Budaya yang 30 Klp 30 Klp 34 Klp 34 Klp 100%
Aktif
2. Penyelenggaraan
Festival Seni dan 5 Kali 5 Kali 10 Kali 5 Kali 50%
Budaya
Rata-rata Persentase Tingkat Capaian 75%

Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja sasaran strategis


Meningkatnya Kegiatan Seni dan Kebudayaan Daerah, diperoleh
persentase rata-rata capaian kinerja sebesar 75% (katagori: sedang).
Realisasi kinerja indikator Jumlah Kelompok Seni Budaya yang Aktif
tahun 2015 sebesar 34 kelompok telah mencapai target yang
ditetapkan sebesar 34 kelompok, sedangkan realisasi kinerja indikator
Penyelenggaraan Festival Seni dan Budaya hanya mencapai 5 kali
pertunjukan dari target 10 kali yang direncanakan.
Realisasi kinerja indikator Jumlah Kelompok Seni Budaya yang Aktif
tahun 2015 dibandingkan dengan tahun 2014 dan tahun 2013 terjadi
meningkat, yaitu pada tahun 2015 mencapai 34 kelompok, tahun 2014
dan tahun 2013 sama sebesar 30 kelompok. Untuk realisasi kinerja
indikator Penyelenggaraan Festival Seni dan Budaya dilaksanakan
tahun 2015, 2014 dan 2013 hanya 5 kali dalam setahun, dibandingkan
dengan target RPJM (61 kelompok), realisasi kinerja indikator Jumlah
Kelompok Seni Budaya yang Aktif tahun 2015 belum mencapai target,
demikian juga halnya realisasi kinerja Penyelenggaraan Festival Seni
dan Budaya belum mencapai target RPJM (20 kali) yang ditetapkan.
Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Meningkatnya Kegiatan Seni
dan Kebudayaan Daerah tahun 2015 berhasil, walaupun belum mampu
memenuhi target pertumbuhan RPJM. Hal disebabkan Pemeritah Kota

114
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Sabang konsisten dan fokus melaksanakan program/kegiatan yang


menunjang Jumlah Kelompok Seni Budaya yang Aktif dan
Penyelenggaraan Festival Seni dan Budaya dengan perencanaan yang
matang dan pemanfaatan sumber daya yang efisien. Program/kegiatan
dimaksud sebagimana tertera dalam lampiran II. Terkait dengan belum
mampu memenuhi target sesuai dengan yang ditetapkan dalam RPJM
untuk tahun 2015, hal ini membuktikan bahwa minat seni budaya
adanya peningkatan kalau dilihat pada tabel di atas begitu juga event-
event festifal seni dan budaya di Kota Sabang belum terealisasi
dengan baik karena terbatasnya anggaran dan faktor laianya.
23) Sasaran Strategis (SS) 23:
Berkembangnya Destinasi Pariwisata Sabang yang Maju
Kota Sabang merupakan daerah yang telah ditetapkan sebagai salah
satu daerah destinasi wisata nasional oleh Kementerian Pariwisata Dan
Ekonomi Kreatif dan juga Pemko Sabang telah menetapkan sektor
pariwisata sebagai aspek strategis di bidang pembangunan pariwisata
unggulan yang diharapkan dapat menghasilkan PAD demi
meningkatnya ekonomi masyarakat. Dalam pengembangan pariwisata,
jumlah kunjungan wisatawan dapat diadikan sebagai indikator
suksesnya program tersebut di atas. Jumlah kunjungan wiatawanke
Kota Sabang dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 3.32
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis Berkembangnya
Destinasi Pariwisata Sabang yang Maju
2015
Realisa Realisasi
Indikator %
si 2013 2014 Target Realisasi
Capaian
Jumlah kunjungan
wisatawan
- Wisatawan asing NA 3.624 org 6.000 org 5.582 org 93,03%
- Wisatawan lokal 511.922 org 1.000.000 org 623.635 org 62,36%
Rata-rata Persentase Tingkat Capaian 78%

115
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Untuk itu ditetapkan jumlah kunjungan wisatawan, baik wisatawan asing


maupun wisatawan lokal. Target untuk jumlah kunjungan wisatawan
asing pada tahun 2015 adalah 6.000 orang, dengan realisasi capaian
5.582 orang, sedangkan target kunjungan wisata lokal total 1.000.000
orang, dengan realisasi capaian wisatawan lokal adalah 623.635 orang.
Hasil kunjungan wisatawan lokal hanya mencapai 62,36 % dan
mancanegara 93,03 %. Penyebab tidak tercapainya target kunjuungan
wisatawan paa tahun 2015 dipengaruhi oleh beberapa faktor
diantaranya:
a. Metode pengumpulan data jumlah kunjungan wisatawan yang belum
akurat;
b. Cuaca yang ekstrim (cuaca buruk) sehingga mengakibatkan
wisatawan membatalkan kunjungan ;
c. Daya tampung wisatawan pada saat libur puncak sangat terbatas
(over kapasitas);
d. Faktor lainnya seperti harga terlalu mahal pada hari-hari tertentu,
kurang nyamannya transportasi, dll.
Berdasarkan hasil pengukuran indikator kenerja sasaran strategis
Berkembangnya Destinasi Pariwisata Sabang yang Maju, diperoleh
persentase rata-rata capaian kinerja sebesar 78% (katagori: Tinggi).

24) Sasaran Strategis (SS) 24:


Tata Kelola Pemerintahan yang Baik
Dalam rangka mewujudkan tata kelola pemerintah yang baik (good
govermance), pemerintah berkewajiban untuk memberikan pelayanan
yang prima kepada masyarakat, dan untuk mewujudan hal tersebut
Pemerintah Kota Sabang menetapkan 13 (tiga belas) indikator:

116
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Tabel 3.33
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis
Tata Kelola Pemerintahan yang Baik
2015
Realisasi Realisasi
Indikator Kinerja Realisasi %
2013 2014 Target
2015 Capaian
1. Penetapan
Dokumen Rencana
Tepat Tepat Tepat Tepat
Kerja 100%
Waktu Waktu Waktu Waktu
Pembangunan
Kota
2. Persentase
Program/Kegiatan
- 82% 85% 82% 96,47%
RKPK Terbiayai
dalam APBK 2015
3. Persentase
Serapan Anggaran
84,09% 87,67% 90% 88,40% 89,22%
Komponen Belanja
Langsung
4. Pengadaan
Barang/Jasa
melalui Layanan 100% 100% 100% 100% 100%
Pengadaan Sistem
Elektronik
5. Opini Atas LKPD
WTP WTP WTP WTP 100%
dari BPK
6. Nilai LKIP C C CC C 40%
7. Nilai AD-PPK Sangat Sangat Sangat
NA 100%
Memuaskan Memuaskan Memuaskan
8. Persentase SKPK
yang Menyusun
100% 100% 100% 100% 100%
LKIP yang Tepat
Waktu
9. Persentase PNS
yang telah
- 61,16% 90% 64,65% 71,83%
Mengikuti Diklat
Perjenjangan
10. Rasio Pejabat
Pengadaan
Bersertifikat 1:0,9 1:0,74 1 :1 3:1 300%
terhadap Jumlah
SKPK
11. Persentase SKPK
Yang Menggunakan
100% 100% 100% 100% 100%
Simda Keuangan
dan Simda Barang
12. Persentase SKPK
yang telah
Menggunakan 5,88% 11,76% 15% 15% 100%
Aplikasi E-Office
Lainnya
13. Persentase
Prolegda 36,36 % 99% 100% 33,33% 33,33%
Terselesaikan
Rata-rata Capaian Indikator 102,09%

117
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Berdasarkan hasil Pengukuran Indikator Kinerja pada Sasaran Strategis


Tata Kelola Pemerintahan yang Baik diperoleh persentase rata-rata
capaian kinerja sebesar 102,09% (kategori Sangat Baik).
1. Penetapan Dokumen Rencana Kerja Pembangunan Kota

Realisasi kinerja indikator Penetapan Dokumen Rencana Kerja


Pembangunan Kota tahun 2015 (Rencana Kinerja Tahunan)
ditargetkan selesai tepat waktu sesuai dengan target yang telah
ditetapkan.
Realisasi kinerja indikator Penetapan Dokumen Rencana Kerja
Pembangunan Kota tahun 2015 dibandingkan dengan tahun 2014
dan tahun 2013 hasilnya tetap sama sesuai dengan yang
diharapkan.
2. Persentase Program/Kegiatan RKPK Terbiayai dalam APBK
2015

Rencana Kerja Pembangunan Kota (RKPK) adalah satu dokumen


perencanaan daerah untuk periode 1 (satu) atau disebut dengan
Rencana Kerja Tahunan (RKT). Penyusunan dan pengesahan
RKPK Tahun 2015 menjadi pedoman dalam penyusunan APBK
Tahun 2015. Kualitas Dokumenn RKPK Sabang Tahun 2015 dapat
dikatagorikan terbaik, dan mendapat penghargaan terbaik III
Anugerah Profesor Majid Ibrahim dari Gubernur Aceh. Dari sisi
rencana kerja program kegiatan dalam RKPK Sabang Tahun 2015,
jumlah kegiatan yang dapat terbiayai dalam APKB Tahun Anggaran
2015 sebesar 82%, yaitu terbiayinya 156 program dan 1.223
kegiatan dari 1.498 kegiatan.
Realisasi kinerja indikator Persentase Program/Kegiatan RKPK
Terbiayai dalam APBK tahun 2015 sebesar 82% belum mencapai
target yang telah ditetapkan sebesar 85%.
Realisasi kinerja indikator Persentase Program/Kegiatan RKPK
Terbiayai dalam APBK tahun 2015 dibandingkan dengan tahun
2014 dan tahun 2013 terjadi peningkatan, yaitu pada tahun 2015

118
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

mencapai 82%, sama dengan tahun 2014. Data diatas


menunjukkan bahwa kinerja Tata Kelola Pemerintahan yang Baik
tahun 2015 berhasil.

3. Persentase Serapan Anggaran Komponen Belanja Langsung


Belanja langsung merupakan jenis belanja daerah yang terkait
langsung dengan program/kegiatan. Oleh karenanya, serapan
anggaran komponen jenis belanja ini sangat erat kaitannya dengan
pencapaian sasaran strategis intansi.
Realisasi kinerja indikator Persentase Serapan Anggaran
Komponen Belanja Langsung tahun 2015 sebesar 88,40% belum
melampaui target yang telah ditetapkan sebesar 90%.
Realisasi kinerja indikator Persentase Serapan Anggaran
Komponen Belanja Langsung tahun 2015 dibandingkan dengan
tahun 2014 dan tahun 2013 terjadi peningakatan, yaitu pada tahun
2015 mencapai 88,40%, tahun 2014 sebesar 87,67% dan pada
tahun 2013 sebesar 84,09%.
Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Tata Kelola Pemerintahan
yang Baik tahun 2015 berhasil.
Belanja langsung merupakan jenis belanja daerah yang terkait
langsung dengan program/kegiatan. Oleh karenanya, serapan
anggaran komponen jenis belanja ini sangat erat kaitannya dengan
pencapaian sasaran strategis instansi SKPK.
Pada tahun 2015, jumlah anggaran belanja langsung Pemko
Sabang adalah Rp 392.906.206.727,- dengan realisasi sebesar Rp.
347.322.630.621,- atau sebesar 88,40%. Realisasi ini lebih tinggi
dibandingkan pada tahun 2014 yakni 87,67%. Dibandingkan
dengan target kinerja tahun 2015 sebesar 90%, maka capaian
kinerja penyerapan anggaran tahun 2015 adalah 88,40%.

119
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

4. Pengadaan Barang/Jasa Melalui Layanan Pengadaan Sistem


Elektronik.

Realisasi kinerja indikator Pengadaan Barang/Jasa Melalui Layanan


Pengadaan Sistem Elektronik tahun 2015 sebesar 100% sudah
mencapai target yang telah ditetapkan sebesar 100%.
Realisasi kinerja indikator Pengadaan Barang/Jasa Melalui Layanan
Pengadaan Sistem Elektronik tahun 2015 dibandingkan dengan
tahun 2014 dan tahun 2013 persentase nya masih sama yaitu
100%
Data diatas menunjukkan bahwa kinerja Tata Kelola Pemerintahan
yang Baik tahun 2015 berhasil.
Untuk mewujudkan proses pengadaan barang dan jasa secara
akuntabel, efektif, efisien dan transparan, penggunaan aplikasi TI
mutlak dibutuhkan. Terhadap hal ini, Pemko Sabang menargetkan
34 SKPK akan menggunakan aplikasi LPSE. Capaian pada IKU ini
adalah 34 SKPK. Sehingga % capaiannya adalah 100%. Capaian
ini sama dengan pada tahun 2014 yang juga 100%.

5. Opini Atas LKPD dari BPK


Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2006
tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah
mensyaratkan setiap Instansi Pemerintah Wajib menyajikan
Laporan Keuangan Pemerintah Dearah untuk dilakukan
pemeriksaan oleh BPK RI. Hasil pemeriksaan oleh BPK RI akan
menyimpulkan kesesuaian penyajian laporan keuangan dengan
Standar Akuntansi Pemerintahan dan Sistem Pengendalian Intern
yang memadai. Terhadap Opini atas Laporan Keuangan
Pemerintah Daerah pada TA 2013 dan 2014 telah mendapatkan
opini WTP dari BPK RI Perwakilan Aceh.

120
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

6. Nilai Laporan Kinerja


Terhadap nilai Laporan Kinerja dari Kementrian PAN dan RB
Republik Indonesia, Pemko Sabang baik pada tahun 2013, 2014,
dan 2015 mendapatkan nilai C. Hal ini tidak sesuai dengan target
sebagaimana yang telah ditetapkan yakni "CC". Tidak tercapainya
Indikator Kinerja ini disebabkan karena belum melakukan analisis
terhadap pengukuran kinerja.

7. Nilai AD PPK
Instruksi Presiden Nomor 7 Tahun 2015 tentang Aksi Pencegahan
dan Pemberantasan Korupsi Tahun 2015, dan surat edaran Menteri
Dalam Negeri Nomor 356/3772/sj tentang Panduan Penyusunan,
Pelaksanaan dan Pelaporan Aksi Pencegahan dan Pemberantasan
Korupsi (Aksi PPK) Pemerintah Daerah Tahun 2015. Berdasarkan
hal tersebut Pemerintah Kota Sabang berkewajiban menyusun Aksi
Daerah Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi dengan
dikeluarkan Keputusan Walikota Sabang Nomor 713/391/2015
tentang Pembentukan Tim Koordinasi Aksi Pencegahan dan
Pemberantasan Korupsi Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015,
yang bahwa setiap pelaporan AD-PPK setiap daerah akan dinilai.
Terhadap hal tersebut Pemerintah Kota Sabang telah
menyampaikan Laporan Aksi Daerah Pencegahan dan
Pemberantasan Korupsi (AD-PPK).
Berdasarkan hasil Pengukuran Sasaran Strategis Tata Kelola
Pemerintahan yang Baik, mengenai Indikator Kinerja nilai Laporan
AD-PPK Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015 dengan katagori
nilai adalah Sangat Memuaskan.

121
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

8. Persentase SKPK yang Menyusun LKIP yang Tepat Waktu


Laporan kinerja merupakan bentuk akuntabilitas dari pelaksanaan
tugas dan fungsi yang dipercayakan kepada setiap instansi
pemerintah atas penggunaan anggaran. Hal terpenting yang
diperlukan dalam penyusunan laporan kinerja adalah pengukuran
kinerja dan evaluasi serta pengungkapan (disclosure) secara
memadai hasil analisis terhadap pengukuran kinerja.
Target yang ditetapkan pada IKU ini adalah 34 SKPK akan
mengirimkan laporan kinerja secara tepat waktu. Capaian pada IKU
ini adalah sebagaimana target yang telah ditetapkan. Sehingga %
capaian adalah 100%. Capaian ini sama dengan tahun 2014 yang
juga 100%.
9. Persentase PNS yang Telah Mengikuti Diklat Perjenjangan
Jumlah pejabat struktural pada tahun 2014 berjumlah 497 orang,
yang sudah mengikuti diklat pernjenjangan berjumlah 304 orang
dan yang belum mengikuti diklat penjenjangan berjumlah 175
orang. Sehingga rasio pejabat struktural yang telah mengikuti diklat
penjenjangan sebesar 61,16%.
Jumlah pejabat struktural pada tahun 2015 berjumlah 512 orang,
yang sudah mengikuti diklat penjenjangan berjumlah 331 orang dan
yang belum mengikuti diklat penjenjangan berjumlah 181 orang.
Terjadi kenaikan jumlah pejabat struktural yang mengikuti diklat
penjenjangan dari 61,16% di tahun 2014 menjadi 64,65% di tahun
2015.
Pada tahun 2015 pejabat yang mengikuti diklat penjenjangan
sebanyak 42 orang, terdiri dari 2 orang Diklatpim Tingkat II, 10
orang Diklatpim Tingkat III dan 30 orang Diklatpim Tingkat IV,
sehingga target tahun 2015 hanya dapat tercapai 64,65%.

122
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

10. Rasio Pejabat Pengadaan Bersertifikat terhadap Jumlah SKPK


Salah satu faktor keberhasilan dalam penyelenggaraan
pemerintahan adalah proses pengadaan barang dan jasa yang
didukung dengan kompetensi SDM yang memadai. Untuk
mengukur sasaran strategis kompetensi pegawai, IKU yang
digunakan adalah rasio pejabat pengadaan bersertifikat dibidang
pengadaan barang dan jasa terhadap jumlah SKPK.
Pada tahun 2015, terjadi peningkatan yang signifikan terhadap
pejabat pengadaan bersetifikat keahlian pengadaan barang/jasa
yang telah habis masa berlakunya dinyatakan tetap berlaku sesuai
dengan Peraturan Kepala Lembaga Pengadaan Barang/jasa
Pemerintah (LKPP) Nomor 23 Tahun 2015. Dengan demikian Kota
Sabang telah memiliki sebanyak lebih kurang 100 orang ASN yang
sebagaian besar diantaranya merupakan peserta Bintek pengadaan
barang/jasa yang dilaksanakan oleh Pemko Sabang yang telah
lulus ujian sertifikat selama 3 tahun berturut-turut mulai tahun 2009
sampai dengan tahun 2011.

11. Persentase SKPK yang menggunakan Simda Keuangan dan


Simda Barang.
Simda (sistem informasi manajemen keuangan daerah) merupakan
aplikasi TI hasil kerja sama Pemko Sabang dengan BPKP. Simda
dari penggunaannya dapat dibagi menjadi 2 (dua), Simda
Keuangan dan Simda Barang.
Pada tahun 2015 seluruh SKPK (34 SKPK) di Pemko Sabang telah
menggunakan Simda Keuangan dan Simda Barang. Artinya target
sesuai dengan capaian.sehingga persentasi capaian adalah 100%.
Pada tahun 2015, capainnya juga 100%, dengan menggunakan
basis jumlah 34 SKPK , pada tahun yang sama juga telah
menggunakan aplikasi Simda Keuangan dan Simda Barang.

123
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

12. Jumlah SKPK yang telah Menggunakan Aplikasi E-Office Lainnya


Untuk IKU jumlah SKPK yang telah menggunakan aplikasi e-office
lainnya, pada tahun 2015, Pemko Sabang mencatat, sebanyak 15%
SKPK yang telah menggunakan aplikasi untuk mendukung
operasional SKPK dimaksud, dimana target yang ditetapkan adalah
sebanyak 15% SKPK. Sedangkan capaiannya adalah 15% SKPK,
jadi persentase capaiannya adalah 100%.
SKPK yang telah menggunakan aplikasi e-office lainnya adalah
sebagai berikut:
Tabel 3.34
Daftar SKPK Pengguna Aplikasi E-Office
No Nama SKPK Nama Aplikasi
1 BKPP Sistem Informasi Manajemen Pegawai (Simpeg)
2 Inspektorat Sistem Informasi Manajemen Pengawasan
(Simwas)
3 Bappeda Sistem Informasi Pembangunan Daerah (SIPD)
4 Disduk Capil Sistem Informasi Kependudukan (SIMDUK)
5 Bag. Administrasi Layanan Pengadaan secara Elektronik (LPSE)
Pembangunan Setda
Bag. Administrasi Sistem Informasi Rencana Umum Pengadaan
Pembangunan Setda (SIRUP)

13. Jumlah Progam Legislasi Daerah Terselesaikan

Berdasarkan tabel di atas, pada tahun 2015 realisasi jumlah


Prolegda Terselesaikan sebanyak 7 buah, menurun dari target yang
sudah ditetapkan sebanyak 21 buah prolegda.
Capaian kinerja tahun 2015 untuk jumlah Prolegda Terselesaikan
sebesar 33,33%, menurun dari capaian kinerja tahun 2014 sebesar
99,99%.
Terhadap rancangan Qanun yang belum selesai, Pemerintah Kota
Sabang telah menyampaikan sebanyak 3 (tiga) rancangan Qanun
ke DPRK Sabang dan telah dibahas tetapi masih terdapat beberapa
substansi pengaturan yang belum disepakati antara DPRK dan
Pemko sehingga sampai bulan Desember belum selesai evaluasi di
Provinsi Aceh dan Kementerian Dalam Negeri. Terdapat beberapa

124
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

rancangan qanun yang belum layak disampaikan ke DPRK


dikarenakan pada saat pembahasan di tingkat pemerintah kota
ditemukan kerancuan dan permasalahan dalam substansi
pengaturan qanun sehingga masih harus dikaji lebih lanjut oleh tim
penyusun bersama SKPK terkait dan diputuskan untuk ditunda
penyampaian ke DPRK. Terdapat rancangan qanun yang harus
menunggu disahkan dulu qanun Aceh sebagai produk hukum
atasan yang nantinya akan menentukan jenis produk hukum apa
yang dibuat pemerintah kota/kabupaten. Juga terdapat rancangan
qanun yang telah keluar peraturan lebih tinggi yang terbaru
sehingga materinya harus disesuaikan terlebih dahulu yang
tentunya membutuhkan waktu.

25) Sasaran Strategis (SS) 25:


Terwujudnya keterpaduan dan efektifitas pengembangan Kawasan
Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang

Seluruh wilayah Kota Sabang merupakan Kawasan Perdagangan


Bebas dan Pelabuhan Bebas sebagaimana telah ditetapkan dengan
Undang-undang nomor 37 Tahun 2000 tentang Kawasan Perdagangan
Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang, dan dipertegas kembali dengan
pasal 167, 168, 169 dan 170 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2011
tentang Pemerintahan Aceh. Kawasan Perdagangan Bebas dan
Pelabuhan Bebas Sabang juga termasuk satu wilayah kecamatan di
Kabupaten Aceh Besar.
Kawasan Perdagangan Sabang sebagai pusat pertumbuhan ekonomi
regional melalui kegiatan di bidang perdagangan, jasa, industri,
pertambangan dan energi, transportasi dan maritim, pos dan
telekomunikasi, perbankan, asuransi, pariwisata, pengolahan,
pengepakan, dan gudang hasil pertanian, perkebunan, perikanan, dan
industri dari kawasan sekitarnya.
Lembaga pengelola Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan
Bebas Sabang terdiri dari Dewan Kawasan Sabang (DKS) dan Badan
Pengusahaan Kawasan Sabang (BPKS). DKS terdiri dari Gubernur
Aceh sebagai Ketua, dengan anggota terdiri dari Walikota Sabang dan
Bupati Aceh Besar. DKS mempunyai tugas dan wewenang menetapkan
kebijaksanaan umum, membina, mengawasi dan mengkoordinasikan

125
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

kegiatan Badan Pengusahaan Kawasan Sabang


Kepala Badan Pengusahaan Kawasan Sabang mempunyai tugas dan
wewenang melaksanakan pengelolaan, pengembangan, dan
pembangunan Kawasan Sabang sesuai dengan fungsi-fungsi Kawasan
Sabang.
Mengingat wilayah kerja BPKS berada di wilayah Kota Sabang maka
diperlukan kordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan program
pembangunan agar terjadi keterpaduan dan efektifitss pengembangan
Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang dan juga
program prioritas pembangunan Pemerintah Kota Sabang.
Tabel 3.35
Capaian Kinerja pada Sasaran Strategis
Terwujudnya keterpaduan dan efektifitas pengembangan Kawasan
Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang
2015
Realisasi Realisasi
Indikator Kinerja Realisasi %
2013 2014 Target
2015 Capaian
1. Jumlah Program
pembangunan yang
dilakukan bersama antara
BPKS dan Pemko Sabang
yang mendukung program 3 4 6 6
100%
program program program program
pengembangan Kawasan
Perdagangan Bebas dan
Pelabuhan Bebas Sabang

3.3 Evaluasi Capaian Kinerja Terhadap Target RPJMK Sabang


Tahun 2013-2017
Evaluasi capaian kinerja dilakukan dengan membandingkan antara realisasi
capaian kinerja tahun 2015 dengan target RPJMK Sabang Tahun 2013-
2017 pada tahun ke tiga (tahun 2015). Hasil perbandingan tersebut dapat
diketahui gambaran indikator kinerja mana yang telah tercapai dan belum
tercapai, sebagai bahan evaluasi untuk pencapaian rencana kinerja ke
depan. Hasil evaluasi capaian kinerja tahun 2015 terhadap target
RPJMK Sabang digambarkan dalam tabel berikut:

126
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Tabel 3.36
Target dan Capaian Kinerja RPJMK Sabang 2013-2017
pada Tahun ke-Tiga (Tahun 2015)
INDIKATOR KINERJA TARGET RPJMK CAPAIAN
SASARAN
UTAMA Tahun IV KINERJA
STRATEGIS
(outcome) (Tahun 2015) 2015
1. Meningkatnya 1. Jumlah kasus <60 39 kasus
Pemahaman dan pelanggaran syariat Islam
Pengamalan Keagamaan
2. Pertumbuhan penerimaan 15% 16,82%
oleh Masyarakat
ZIS
2. Meningkatnya 1. Jumlah konflik 0 kasus 0 kasus
Kerukunan Antar Umat keagamaan
Beragama
3. Meningkatnya Kualitas 1. Angka Partisipasi Murni
Pendidikan bagi Siswa (APM)
dan Tenaga - SD/MI 98,33% 98%
Kependidikan - SMP/ MTs 67,71% 77%
- SMA/ MA/ SMK 77.79% 71%

2. Angka Partisipasi Kasar


(APK)
- PAUD 50% 43,50%
- SD/MI 100% 130,47%
- SMP/ MTs 100% 122,60%
- SMA/ MA/ SMK 100% 108,31%
3. Angka Partisipasi Sekolah 100% 109,95%
(APS)
4. Angka Kelulusan (AK)
- SD/MI 100% 100%
- SMP/ MTs 100% 100%
- SMA/ MA/ SMK 100% 100%
5. Persentase Tenaga 70% 61,34%
Pendidik yang Telah
Memenuhi Sertifikasi

4. Meningkatnya Kualitas 1. Angka Melek Huruf 99,50% 99,20%


Pendidikan Masyarakat
2. Rata-rata lama sekolah 11 tahun 10,68 tahun
5. Meningkatnya 1. Proporsi Panjang Jaringan 77% 86,23%
Aksesabilitas Wilayah Jalan dalam Kondisi Baik
Antar Gampong, antar
Gampong dengan Kota
Kecamatan, antar Kota
Kecamatan dan Antar
Kota Kecamatan dengan
Pusat Kota

127
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

INDIKATOR KINERJA TARGET RPJMK CAPAIAN


SASARAN
UTAMA Tahun IV KINERJA
STRATEGIS
(outcome) (Tahun 2015) 2015
6. Meningkatnya 1. Cakupan Rumah Tangga 87% 86,03%
Penyediaan dan Pengguna Air Bersih
Pelayanan Distribusi Air
Bersih yang Memenuhi
Standar Kesehatan dan
Memaksimalkan
Pemanfaatan Sumber-
sumber Air bagi
Kebutuhan Masyarakat
7. Terwujudnya Kota Wisata 1. Cakupan Rumah Tinggal 77% 81,07%
yang Aman, Bersih, Sehat Bersanitasi
dan Ramah Lingkungan 2. Rasio Pemukiman yang 0,96 0,93
layak huni (unit/KK)
8. Meningkatnya Pelayanan 1. Cakupan Rumah Tangga 99% 100%
Energi Listrik kepada Pengguna Listrik
Masyarakat dan kepada
Dunia Usaha
9. Meningkatnya 1. Persentase Kontribusi PAD 10% 8,40%
Pendapatan Asli Daerah terhadap Total Pendapatan
Daerah
10.Meningkatnya 1. Angka Pengangguran 7% 8,87%
Kesempatan Kerja Terbuka
11.Meningkatnya Kualitas 1. Pelayanan kesehatan
Kesehatan masyarakat miskin:
- Cakupan pelayanan 100% 100%
kesehatan dasar
3. Pelayanan rujukan 15% 15,88%
12.Meningkatnya Kesehatan 1. Balita gizi buruk 0% 0,06%
Masyarakat 2. Cakupan penemuan dan 0% 0%
penanganan penderita
penyakit Malaria (Program
Eliminasi Malaria)
3. Cakupan Peserta KB Aktif 67% 75,80%
13.Memperkuat Kapasitas 1. Indeks pembangunan 95% 96,31%
PUG dan Terlaksananya gender (IPG)
Perencanaan
Penganggaran yang 2. Indeks pemberdayaan 75% 75,62%
Responsif Gender gender (GEM)
14.Terciptanya Partisipasi 1. Persentase partisipasi 30% 29%
Perempuan dalam perempuan dalam dunia
Pembangunan dan kerja
Perlindungan terhadap 2. Persentase penyelesaian 100% 100%
Anak pengaduan perlindungan
perempuan dan anak dari
tindakan kekerasan

128
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

INDIKATOR KINERJA TARGET RPJMK CAPAIAN


SASARAN
UTAMA Tahun IV KINERJA
STRATEGIS
(outcome) (Tahun 2015) 2015
15.Meningkatnya 1. Persentase penanganan 90% 91,49%
Kebersihan Kota sampah
16.Terlaksananya Penataan 1. Ketaatan terhadap RTRW 80% 64,75%
Ruang Wilayah
17.Tersedianya Ruang 1. Rasio Ruang Terbuka Hijau 0,32% 0,27%
Terbuka Hijau (RTH) per satuan luas
wilayah ber HPL/HGB
18.Tersedianya Rumah 1. Rumah layak huni (%) 99,9% 99,66%
Layak Huni bagi
Masyarakat
Berpenghasilan Rendah
19.Meningkatnya Kondisi 1. Angka kriminalitas 0,09% 0,12%
Keamanan dan
Ketertiban Masyarakat
20.Meningkatnya Kegiatan 1. Jumlah Cabang Olahraga 3 Cabang 3 Cabang
Keolahragaan dalam Disabilitas Junior yang
Masyarakat Mendapat Pembinaan
2. Jumlah Klub/Atlit Olahraga
Junior yang Mendapat
Pembinaan
- Jumlah Klub Olahraga
Yang Berprestasi tingkat
Kejurda dan Kejurnas; 7 klub 7 klub
- Jumlah Klub Olahraga; 23 klub 23 klub
- Jumlah Atlit Olahraga 30 atlit 33 atlit
Berprestasi.
21.Meningkatnya 1. Jumlah PMKS yang 715 orang 1.267 orang
Perlindungan Sosial bagi menerima Program
Masyarakat Miskin Pemberdayaan Sosial
melalui KUBE atau
kelompok Sosial Ekonomi
Sejenis Lainnya (%)
22.Meningkatnya Kegiatan 1. Jumlah Kelompok Seni 30 klp 34 klp
Seni dan Kebudayaan Budaya yang Aktif
Daerah 2. Penyelenggaraan Festival 20 kali 5 kali
Seni dan Budaya
23.Berkembangnya 1.Jumlah kunjungan
Destinasi Pariwisata wisatawan
Sabang yang Maju - Wisatawan asing 4.961 orang 5.582 org
- Wisatawan lokal 800.000 orang 623.635 org
24.Tata Kelola 1. Penetapan Dokumen Tepat Waktu Tepat Waktu
Pemerintahan yang Baik Rencana Kerja
Pembangunan Kota
2. Persentase Kegiatan 85% 82%
RKPK Terbiayai dalam
APBK 2015

129
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

INDIKATOR KINERJA TARGET RPJMK CAPAIAN


SASARAN
UTAMA Tahun IV KINERJA
STRATEGIS
(outcome) (Tahun 2015) 2015
3. Persentase Serapan 90% 96,75%
Anggaran Komponen
Belanja Langsung
4. Pengadaan Barang/Jasa 100% 100%
melalui Layanan
Pengadaan Sistem
Elektronik
5. Opini Atas LKPD dari BPK WTP WTP
6. Nilai LKIP B C
7. Nilai AD-PPK Sangat Memuaskan Sangat
Memuaskan
8. Persentae SKPK yang 100% 100%
Menyusun LKIP yang
Tepat Waktu
9. Rasio PNS yang telah 70% 64,65%
Mengikuti Diklat
Perjenjangan
10. Rasio Pejabat 3:1 3:1
Pengadaan Bersertifikat
terhadap Jumlah SKPK
11. Persentase SKPK yang 100% 100%
Menggunakan Simda
Keuangan dan Simda
Barang
12. Persentase SKPK yang 30% 15%
telah Menggunakan
Aplikasi E-Office Lainnya
13. Jumlah Prolegda 70% 33,33%
Terselesaikan
25. Terwujudnya 1. Jumlah Program Kegiatan 8 Program 6 Program
keterpaduan dan pembangunan yang
efektifitas dilakukan bersama antara
pengembangan BPKS dan Pemko
Kawasan Sabang yang mendukung
Perdagangan Bebas program pengembangan
dan Pelabuhan Kawasan Perdagangan
Bebas Sabang Bebas dan Pelabuhan
Bebas Sabang

Keterangan:
Mencapai/Melebihi Target RPJMK 2013-2017
Tidak Mencapai Target RPJMK 2013-2017

130
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

3.4 Realisasi Anggaran


Mengenai akuntabilitas keuangan dalam pelaporan LKIP adalah
didasarkan pada penghitungan biaya yang telah ditargetkan dan
diberikan kepada masing-masing Satuan Kerja Perangkat
Daerah/Kota untuk melaksanakan kewajibannya dalam rangka
mendukung program Pemerintah Kota Sabang, berkaitan hal
tersebut, pada tahun 2015 Pemerintah Kota Sabang telah
mengalokasikan balanja daerah sebesar Rp. 663.907.446.008,80,-
terealisasi sebesar Rp.604.582.498.998,- atau 91,06%, anggaran
tersebut berupa Belanja Tidak Langsung sebesar
Rp.271.001.239.281,80,- terealisasi sebesar Rp.257.259.868.377,-
atau 94,93% dan Belanja Langsung Rp.392.906.206.727,- dan
teralisasi sebesar Rp.347.322.630.621,- atau 88,40%. Dengan
melaksanakan 24 Sasaran Strategis dan 48 Indikator Kinerja Utama
(IKU) Pemerintah Kota Sabang yang ingin dicapai dan dibagi
kedalam 156 program
Untuk mewujudkan berbagai sasaran di atas, anggaran dan realisasi
belanja langsung pada masing-masing Sasaran Strategis dan
program kegiatan Satuan Kerja Perangkat Daerah di lingkungan
Pemerintah Kota Sabang tahun 2015 sebagaimana disajikan dalam
tabel 3.36 berikut:

131
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Tabel 3.37
Alokasi APBK Tahun 2015 Berdasarkan Ururan/Satuan Kerja Perangkat
Kota Sabang
NO NAMA-NAMA SKPK ANGGARAN REALISASI %
1 SEKRETARIAT DAERAH 19.601.482.404,00 17.837.334.186,00 91,00
2 SEKRETARIAT DPRK 12.494.952.200,00 10.306.399.727,00 82,48
3 SEKRETARIAT DEWAN PENGURUS KORPRI 517.420.900,00 505.898.071,00 97,77
4 DINAS SYARIAT ISLAM 5.283.841.511,00 5.108.181.897,00 96,68
5 DINAS PERINDUSTRIAN, PERDAGANGAN, KOPERASI DAN UMKM 16.098.157.295,00 15.133.475.444,00 94,01
6 DINAS PENDIDIKAN 71.765.458.796,00 53.819.180.951,00 74,99
7 DINAS KESEHATAN 20.573.722.787,00 17.084.903.050,00 83,04
8 DINAS KELAUTAN DAN PERIKANAN 25.019.421.261,00 23.309.846.446,00 93,17
9 DINAS PERTANIAN, PETERNAKAN, PERKEBUNAN DAN KEHUTANAN 14.621.831.005,00 12.726.256.822,00 87,04
10 DINAS SOSIAL, TENAGA KERJA DAN MOBILITAS PENDUDUK 3.224.250.150,00 2.269.402.193,00 70,39
11 DINAS KEPENDUDUKAN DAN PENCATATAN SIPIL 1.322.843.556,00 1.260.410.017,00 95,28
12 DINAS PEMUDA DAN OLAHRAGA 4.664.414.921,00 4.245.693.560,00 91,02
13 DINAS PEKERJAAN UMUM 95.030.018.681,00 92.587.887.753,00 97,43
14 DINAS PERHUBUNGAN, KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 6.957.715.276,00 6.529.562.944,00 93,85
15 DINAS PPKKD 7.490.848.314,00 6.068.568.557,00 81,01
16 DINAS KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA 5.577.280.987,00 3.240.552.031,00 58,10
17 DINAS KEBERSIHAN DAN KEINDAHAN 14.818.514.385,00 14.030.027.987,00 94,68
18 INSPEKTORAT 1.443.572.776,00 1.234.573.589,00 85,52
19 BAPPEDA 6.083.319.997,00 5.688.887.633,00 93,52
20 BADAN KEPEGAWAIAN, PENDIDIKAN DAN PELATIHAN 4.801.815.862,00 4.301.854.006,00 89,59
21 BPM, KB DAN PP 4.355.090.878,00 4.074.256.022,00 93,55
22 BADAN KESATUAN BANGSA DAN POLITIK 3.767.838.000,00 3.280.409.611,00 87,06
23 BADAN LINGKUNGAN HIDUP 3.217.772.380,00 3.118.268.389,00 96,91
24 BADAN PENANGGULANGAN BENCANA DAERAH 3.435.604.900,00 3.291.811.961,00 95,81
25 KANTOR PELAYANAN PERIZINAN TERPADU SATU PINTU 582.087.053,00 557.770.177,00 95,82
26 KANTOR ARSIP, DOKUMENTASI DAN PERPUSTAKAAN 714.781.029,00 655.459.092,00 91,70
27 SATUAN POLISI, PAMONG PRAJA DAN WILAYATUL HISBAH 7.282.548.784,00 7.078.116.244,00 97,19
28 RUMAH SAKIT UMUM DAERAH 23.419.833.310,00 18.050.632.448,00 77,07
29 SEKERETARIAT MAJELIS PERMUSYAWARATAN ULAMA 978.389.180,00 970.197.052,00 99,16
30 SEKERETARIAT MAJELIS PENDIDIKAN DAERAH 697.111.015,00 645.767.053,00 92,63
31 SEKERETARIAT MAJELIS ADAT ACEH 1.064.697.385,00 1.017.850.623,00 95,60
32 SEKERETARIAT BAITUL MAL 3.429.034.462,00 3.115.502.298,00 90,86
33 KECAMATAN SUKAJAYA 1.358.924.251,00 1.280.755.943,00 94,25
34 KECAMATAN SUKAKARYA 1.211.611.036,00 1.079.986.101,00 89,14
JUMLAH 392.906.206.727,00 347.322.630.621,00 88,40
Sumber: Laporan Keuangan sebelum Audit Tahun 2015

132
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

3.5 CAPAIAN KINERJA LAINNYA


Penghargaan yang diterima Kota Sabang pada tahun 2015 adalah sebagai
berikut:
1. Penghargaan R-KKP3K Award 2015 dari Kementerian Kelautan dan
Perikanan RI;
2. Penghargaan Adi Bakti Bina Bahari 2015 dari Kementerian Kelautan
dan Perikanan RI ;
3. Penghargaan Opini Wajar tanpa Pengecualian (WTP) tahun 2014 dari
BPK RI;
4. Penghargaan Government Award Tahun 2015 dari Sindo Weekly 2015.

133
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

BAB IV PENUTUP

Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Kota Sabang Tahun 2015


merupakan capaian kinerja yang dilaksanakan selama tahun 2015, yang
merupakan media pertanggungjawaban dari upaya pencapaian visi misi dalam
rencana strategis Pemerintah Kota Sabang Tahun 2013 2017.

Mekanisme pertanggungjawaban bagi terwujudnya tata kelola


kepemerintahan yang baik, transparan dan akuntabel tersebut, menggerakkan
tiap-tiap komponen sebagai pelaksana tugas teknis untuk melakukan tugas dan
kinerja seoptimal mungkin melalui langkah-langkah tepat dan strategis serta
berpedoman pada prioritas objek kinerja yang dilaksanakan melalui indikator
kinerja yang terukur, sebagai parameter untuk tercapainya sasaran dan tujuan
yang telah ditetapkan. Selanjutnya, review, monitoring dan evaluasi terhadap
kinerja yang dilakukan sesuai dengan sasaran-sasaran strategis yang
diamanatkan dalam Perjanjian Kinerja Tahun 2015. Untuk mengetahui dan
memastikan bahwa hasil serta capaian indikator-indikator kinerja yang telah
dilaksanakan telah berjalan optimal dan sesuai target yang ditetapkan. Hasil
review terhadap capaian kinerja itulah yang akan memberikan gambaran kinerja
Pemerintah Kota Sabang.

Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015 dalam melaksanakan tugas


pemerintah, pembangunan dan pelayanan masyarakat, telah mengalokasikan
balanja daerah sebesar Rp. 663.907.446.008,80,- terealisasi sebesar
Rp.604.582.498.998,- atau 91,06%, anggaran tersebut berupa Belanja Tidak
Langsung sebesar Rp.271.001.239.281,80,- terealisasi sebesar
Rp.257.259.868.377,- atau 94,93% dan Belanja Langsung Rp.392.906.206.727,-
dan teralisasi sebesar Rp.347.322.630.621,- atau 88,40%. Anggaran tersebut
guna membiayai 156 program pembangunan dan pencapaian Indikator Kinerja
Utama (IKU) maupun analisis kinerja berdasarkan Tujuan dan Sasaran yang

134
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

telah ditetapkan dalam Perjanjian Kinerja Tahun 2015 terdiri dari 25 (dua puluh
lima) Sasaran Strategis dengan 49 (empat puluh sembilan) Indikator Kinerja
Utama (IKU).

Berdasarkan hal tersebut, berikut ini disampaikan ikhtisar hasil


pengukuran capaian kinerja Sasaran Strategis RPJM Kota Sabang Tahun 2015
sebagai berikut:
Capaian
No Tujuan dan Sasaran
Kinerja
Mewujudkan peningkatan pemahaman dan pengamalan
1
nilai-nilai keagamaan.
Meningkatnya pemahaman dan pengamalan
1.1. Sangat Baik
keagamaan oleh masyarakat
1.2. Meningkatnya Kerukunan Antar Umat Beragama Sangat Baik
Mewujudkan masyarakat yang cerdas, punya keahlian,
2
kreatif, inovatif dan tangguh.
Meningkatnya kualitas pendidikan bagi siswa dan
2.1. Sangat Baik
tenaga kependidikan
2.2. Meningkatnya kualitas pendidikan masyarakat Sangat Baik
Meningkatkan ketersediaan infrastruktur dalam kondisi
baik untuk memenuhi pelayanan dasar dan penunjang
3
investasi yang berkelanjutan, berbasisperencanaan,
kebutuhan dan berwawasan lingkungan.
Meningkatnya aksesibilitas antar gampong,
antara gampong dengan kota kecamatan, antar
3.1 Sangat Baik
kota kecamatan, dan antara kota kecamatan
dengan pusat Kota
Meningkatnya penyediaan dan pelayanan
distribusi air bersih yang memenuhi standar
3.2 kesehatan dan memaksimalkan pemanfaatan Sangat Baik
sumber-sumber air bagi kebutuhan
masyarakat.

135
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Terwujudnya Kota Wisata yang aman, bersih,


3.3 Tinggi
sehat dan ramah lingkungan
Meningkatnya pelayanan energi listrik kepada
3.4 Tinggi
masyarakat dan kepada dunia usaha
Meningkatkan pembangunan perekonomian daerah dan
4
masyarakat.
4.1 Meningkatnya Pendapatan Asli Daerah Sangat Baik
4.2 Meningkatnya kesempatan kerja Sedang
Mewujudkan Kota Sabang dengan derajat kesehatan
5
yang lebih baik.
5.1 Meningkatnya kualitas kesehatan Sangat Baik
5.2 Meningkatnya kesehatan masyarakat. Sangat Baik
Mewujudkan perempuan yang terampil dan mampu
6
mendukung perekonomian keluarga
Memperkuat kapasitas PUG dan terlaksananya
6.1 perencanaan penganggaran yang responsif Sangat Baik
gender
Terciptanya partisipasi perempuan dalam
6.2 Sangat Baik
pembangunan dan perlindungan terhadap anak
7 Meningkatkan Kelestarian Lingkungan Hidup
7.1 Meningkatnya kebersihan kota Sangat Baik
7.2 Terlaksananya penataan ruang wilayah Tinggi
7.3 Tersedianya ruang terbuka hijau Tinggi
8 Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat
Tersedianya rumah layak huni bagi masyarakat
8.1 Tinggi
berpenghasilan rendah

136
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Meningkatkan rasa aman, nyaman, kapasitas pemuda


9
dan prestasi olahraga
Keamanan;
9.1 Meningkatnya kondisi keamanan dan ketertiban Sedang
masyarakat
Olahraga;
9.2 Meningkatnya kegiatan olahraga dalam Sangat Baik
masyarakat
Mewujudkan kota wisata yang maju dan meningkatkan
10 kualitas sosial budaya masyarakat serta tata kelola
pemerintahan yang baik
Sosial;
10.1 Meningkatnya perlindungan sosial bagi Tinggi
masyarakat miskin
Kebudayaan;
10.2 Meningkatnya kegiatan seni dan kebudayaan Sedang
daerah
Pariwisata;
10.3 Berkembangnya destinasi pariwisata Sabang Tinggi
yang maju.
10.4 Tata Kelola Pemerintahan yang Baik Sangat Baik
Mewujudkan pembangunan Kota Sabang sebagai
11 Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas
Sabang
Terwujudnya keterpaduan dan efektifitas
11.1 pengembangan Kawasan Perdagangan Bebas Sangat Baik
dan Pelabuhan Bebas Sabang

137
Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Tahun 2015
Pemerintah Kota Sabang

Sesuai dengan ikhtisar hasil pengukuran capaian kinerja terhadap 25 (dua


puluh lima) Sasaran Strategis RPJM Pemerintah Kota Sabang, menjanjikan
keberhasilan/capaian kinerja sebanyak, 15 (lima belas) Sasaran Strategis
dengan kualifikasi Sangat Baik (capaian 91%), 7 (tujuh) Sasaran Strategis
dengan kualifikasi Tinggi (capaian 76 90%), dan 3 (tiga) Sasaran Strategis
dengan kualifikasi Sedang (capaian 66 75%).

Keberhasilan dalam pencapaian kinerja secara akumulatif diakui belum


diikuti dengan tingkat pencapaian yang optimal setiap indikator kinerja pada
sasaran strategis. Hal ini disebabkan karena masih adanya hambatan/kendala
dalam pencapaian beberapa indikator kinerja, antara lain penerapan sistem
perencanaan berbasis kinerja yang belum optimal, sistem pengawasan yang
belum berjalan dengan baik dan kompetisi SDM yang masih rendah, untuk
maksusd tersebut Pemerintah Kota Sabang akan berusaha melakukan berbagai
upaya perbaikan kearah yang lebih baik, serta meningkatkan pengendalian dan
pengawasan pelaksanaan kegiatan dan anggaran, mengsinkronsinasikan antara
rencana program dan kegiatan dengan rencana anggaran sesuai ruang lingkup
tugas dan fungsi Satuan Kerja Perangkat Kota (SKPK), serta peningkatan SDM
yang berbasis kompetisi.

Demikian Laporan Kinerja Instansi Pemerintah Kota Sabang Tahun 2015,


yang merupakan salah satu media pertanggungjawaban kinerja dalam
mewujudkan visi, misi, tujuan, sasaran strategis serta pencapaian terhadap
setiap Indikator Kinerja Pemerintah Kota Sabang.

138
BAGAN STRUKTUR ORGANISASI PEMERINTAH KOTA SABANG
INSTANSI WALIKOTA
DPRD
VERTIKAL WAKIL WALIKOTA

STAF AHLI
SEKRETARIAT DAERAH

LEMBAGA TEKNIS DAERAH DINAS DAERAH ASISTEN


INSPEKTORAT ASISTEN ASISTEN EKONOMI SEKRETARIAT
1 Badan Perencanaan 1 Dinas Pertanian, ADMINISTRASI
PEMERINTAHAN DAN PEMBANGUNAN DPRD
Pembangunan Daerah Peternakan, UMUM
PERSH. DAERAH 2 Badan Lingkungan Hidup Perkebunan dan
PDAM TIRTA 3 Badan Kepegawaian, Kehutanan 1 Bagian Tata 1 Bagian 1 Bagian Umum 1 Bagian
ANEUK LAOT Pendidikan dan 2 Dinas Kelautan dan Pemerintahan Administrasi 2 Bagian Persidangan
Pelatihan Perikanan 2 Bagian Hukum Pembangunan Organisasi dan Risalah
4 Badan Pemberdayaan 3 Dinas Kesehatan dan HAM 2 Bagian 3 Bagian 2 Bagian Hukum
LEMBAGA LAIN Masyarakat, Keluarga 4 Dinas Perindustrian, 3 Bagian Perekonomian Hubungan dan Humas
Lembaga Keistimewaan (4) Berencana dan Perdagangan, Keistimewaan 3 Bagian Masyarakat 3 Bagian
Dewan Pengurus KORPRI Pemberdayaan Koperasi dan UMKM Aceh Kesejahteraan Keuangan
Perempuan 5 Dinas Pendapatan, Sosial 4 Bagian Umum
5 Badan Penanggulangan Pengelola Keuangan
Bencana Daerah dan Kekayaan
6 Badan Kesatuan Bangsa Daerah
Kecamatan (2)
dan Politik 6 Dinas Kebudayaan Keterangan:
7 Rumah Sakit Umum dan Pariwisata : Garis Pertanggungjawaban
Daerah 7 Dinas Sosial, Tenaga : Garis Lini
Gampong (18)
8 Kantor Pelayanan Kerja dan Mobilitas : Garis Koordinasi
Perizinan Terpadu Satu Penduduk : Garis Pelaporan
Pintu 8 Dinas Pendidikan
9 Kantor Arsip, 9 Dinas Perhubungan,
Dokumentasi dan Komunikasi dan
Perpustakaan Informatika
10 Satuan Polisi Pamong 10 Dinas Pekerjaan
Praja dan Wilayatul 11 Dinas Pemuda dan
Hisbah Olahraga
12 Dinas Syariat Islam
13 Dinas
Kependudukan dan
Pencatatan Sipil
14 Dinas Kebersihan
dan Keindahan

148
Lampiran 1: Perjanjian Kinerja Tahun 2015

PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2015

No Sasaran Strategis Indikator Target

1. Meningkatnya Pemahaman dan 1. Jumlah kasus pelanggaran syariat <60 kasus


Pengamalan Keagamaan oleh Islam
Masyarakat
2. Pertumbuhan penerimaan ZIS 15%
2. Meningkatnya Kerukunan Antar 1. Jumlah Konflik Keagamaan 0 kasus
Umat Beragama

3. Meningkatnya Kualitas 1. Angka Partisipasi Murni (APM)


Pendidikan bagi Siswa dan - SD/MI 98%
Tenaga Kependidikan - SMP/ MTs 70%
- SMA/ MA/ SMK 80%
2. Angka Partisipasi Kasar (APK)
- PAUD 60%
- SD/MI 100%
- SMP/ MTs 100%
- SMA/ MA/ SMK 100%
3. Angka Partisipasi Sekolah (APS) 85%
4. Angka Kelulusan (AK)
- SD/MI 100%
- SMP/ MTs 100%
- SMA/ MA/ SMK 100%
5. Persentase Tenaga Pendidik yang 60%
Telah Memenuhi Sertifikasi
4. Meningkatnya Kualitas 1. Angka Melek Huruf 99,50%
Pendidikan Masyarakat
2. Rata-rata lama sekolah 11
tahun
5. Meningkatnya Aksesabilitas 1. Proporsi Panjang Jaringan Jalan 85%
Wilayah antar Gampong, antar dalam Kondisi Baik
Gampong dengan Kota
Kecamatan, antar Kota
Kecamatan dan antar Kota
Kecamatan dengan Pusat Kota
Sabang

6. Meningkatnya Penyediaan dan 1. Cakupan Rumah Tangga Pengguna Air 87%


Pelayanan Distribusi Air Bersih Bersih
yang Memenuhi Standar
Kesehatan dan Memaksimalkan
Pemanfaatan Sumber-sumber
Air bagi Kebutuhan Masyarakat

7. Terwujudnya Kota Wisata yang 1. Cakupan Rumah Tinggal Bersanitasi 77%


Aman, Bersih, Sehat dan 2. Rasio Pemukiman yang Layak Huni 0,96
Ramah Lingkungan (%)

8. Meningkatnya Pelayanan Energi 1. Cakupan Rumah Tangga Pengguna 100%


Listrik kepada Masyarakat dan Listrik
kepada Dunia Usaha
No Sasaran Strategis Indikator Target

9. Meningkatnya Pendapatan Asli 1. Persentasi Konstribusi PAD terhadap 8%


Daerah Total Pendapatan Daerah

10. Meningkatnya Kesempatan 1. Angka Pengangguran Terbuka 7%


Kerja

11. Meningkatnya Kualitas 1. Pelayanan Kesehatan Masyarakat


Kesehatan Miskin:
- Pelayanan Kesehatan Dasar 100%

- Pelayanan Rujukan 16%

12. Meningkatnya Kesehatan 1. Persentasi Balita Gizi Buruk 0,00%


Masyarakat 2. Cakupan penemuan dan penanganan 0%
penderita penyakit Malaria (Program
Eliminasi Maria)
3. Rasio Akseptor KB 100%

13. Memperkuat Kapasitas PUG 1. Indeks pembangunan gender (IPG) 71%


dan Terlaksananya 2. Indeks pemberdayaan gender (GEM) 60%
Perencanaan Penganggaran
yang Responsif Gender

14 Terciptanya Partisipasi 1. Persentasi Partisipasi Perempuan 22,50%


Perempuan dalam dalam Dunia Kerja
Pembangunan dan 2 Persentasi Penyelesaian Pengaduan 100%
Perlindungan terhadap Anak Perlindungan Perempuan dan Anak
dari Tindakan Kekerasan
15. Meningkatnya Kebersihan Kota 1. Persentase Penanganan Sampah 90%

16. Terlaksananya Penataan Ruang 1. Ketaatan terhadap RTRW 75%


Wilayah

17. Tersedianya Ruang Terbuka 1. Rasio Ruang Terbuka Hijau (RTH) per 0,32%
Hijau satuan luas wilayah ber HPL/HGB

18. Tersedianya Rumah Layak Huni 1. Rumah Layak Huni 99,90%


bagi Masyarakat
berpenghasilan Rendah

19 Meningkatnya Kondisi 1. Angka Kriminalitas yang Tertangani 0,09%


Keamanan dan Ketertiban
Masyarakat

20. Meningkatnya Kegiatan 1. Jumlah Cabang Olahraga Disabilitas 3 cabang


Keolahragaan dalam Junior yang Mendapat Pembinaan
Masyarakat 2. Jumlah Klub/Atlit Olahraga Junior yang
Mendapat Pembinaan:
- Jumlah Klub Olahraga Yang 7 Klub
Berprestasi tingkat Kejurda dan
Kejurnas;
- Jumlah Klub Olahraga; 23 Klub

- Jumlah Atlit Olahraga Berprestasi. 33 atlit


No Sasaran Strategis Indikator Target

21. Meningkatnya Perlindungan 1. PMKS yang menerima Program 1.500


Sosial bagi Masyarakat Miskin Pemberdayaan Sosial melalui KUBE orang
atau Kelompok Sosial Ekonomi Sejenis
Lainnya (%)

22. Meningkatnya Kegiatan Seni 1. Jumlah Kelompok Seni Budaya yang 34 Klp
dan Kebudayaan Daerah Aktif
2. Penyelenggaraan Festival Seni dan 10 Kali
Budaya

23. Berkembangnya Destinasi 1. Jumlah Kunjungan Wisatawan:


Pariwisata Sabang yang Maju - Wisatawan Asing 6.000
Orang
- Wisatawan lokal 1.000.000
Orang
24. Tata Kelola Pemerintahan yang 1. Penetapan Dokumen Rencana Kerja Tepat
Baik . Pembangunan Kota Waktu
2. Persentase Program/Kegiatan RKPK 85%
. Terbiayai dalam APBK 2015
3. Persentase Serapan Anggaran 90%
Komponen Belanja Langsung
4. Pengadaan Barang/Jasa melalui 100%
Layanan Pengadaan Sistem Elektronik
5. Opini atas LKPD dari BPK WTP
6. Nilai LKIP CC
7. Nilai AD-PPK Sangat
Memuaskan
8. Persentase SKPK yang Menyusun 100%
LKIP yang Tepat Waktu
9. Persentase PNS yang telah Mengikuti 90%
Diklat
Penjenjangan
10. Rasio Pejabat Pengadaan Bersertifikat 1:1
terhadap Jumlah SKPK
11. Persentase SKPK yang Menggunakan 100%
Simda Keuangan dan Simda Barang

12. Jumlah SKPK yang Telah 5


Menggunakan Aplikasi E-Office
Lainnya
13. Jumlah Prolegda Terselesaikan 21

25 Terwujudnya keterpaduan dan 1. Jumlah Program Kegiatan 6 program


efektifitas pengembangan pembangunan yang dilakukan bersama
Kawasan Perdagangan Bebas antara BPKS dan Pemko Sabang
dan Pelabuhan Bebas Sabang yang mendukung program
pengembangan Kawasan
Perdagangan Bebas dan Pelabuhan
Bebas Sabang

Belanja Langsung sebesar Rp.392.906.206.727,-

Anda mungkin juga menyukai