Anda di halaman 1dari 13

PROPOSAL INOVASI

JUDUL
SerASIE
(Sertifikat ASI Eksklusif)
RINGKASAN :

Masih banyaknya bayi usia 0 - 6 bulan yang mengalami diare dan adanya kepercayaan
masyarakat dalam memberikan makanan tambahan sebelum usia 6 bulan mengakibatkan angka
cakupan ASI Eksklusif tidak mencapai target terutama di Kelurahan Benua Anyar Kota
Banjarmasin. Dilihat dari capaian ASI Eksklusif tahun 2014 yang berada dibawah target 75%
yaitu 65,7%, kemudian mengalami peningkatan di tahun 2015 namun capaian ini masih dibawah
target nasional 80% yaitu 70,1%. Angka kejadian diare pun masih banyak terjadi,
berdasarkan hasil data laporan MTBM di Puskesmas 9 Nopember didapatkan banyak bayi yang
berumur < 6 bulan mengalami diare sebanyak 25 orang (usia 0 6 bulan) dan 76 orang (usia > 6
bulan 2 tahun) di tahun 2015. Dari data Survey Mawas Diri (SMD) tahun 2015 didapatkan juga
pengaruh adat istiadat yang memberikan makanan sebelum bayi berumur 6 bulan, sedangkan
pencernaan bayi belum siap menerima makanan pada umur tersebut.

Berdasarkan data di atas maka munculah inovasi SerASIE dengan maksud memberikan
penghargaan atas kerja keras ibu untuk tetap memberikan ASI Eksklusif. Inovasi ini tidak akan
berhasil tanpa adanya dukungan dari lintas sektor (camat, lurah, pemangku daerah, kader,
masyarakat), petugas kesehatan dalam memberikan edukasi tentang pentingnya ASI Eksklusif
kepada ibu selama masa kehamilan, serta keluarga yang setia membantu ibu menuju kesuksesan
menyusui. Hal ini terbukti dengan capaian ASI Eksklusif yang melebihi target nasional 42%
yaitu 53,8% dan angka kejadian diare berkurang yaitu pada bayi usia < 6 bulan yaitu 5 orang
(usia 0 6 bulan) dan 50 orang (usia > 6 bulan 2 tahun) di tahun 2016.

Inovasi ini diharapkan dapat direplikasi dan dimodifikasi di daerah lain. Namun hal ini tidak
dapat berjalan tanpa dukungan dari semua pihak terkait untuk ikut berperan aktif dalam
memajukan program ini. Karena 80% keberhasilan pemberian ASI Eksklusif berasal dari
dukungan keluarga, masyarakat, lingkungan dan pemerintah.

A. ANALISIS MASALAH
1. Apa masalah yang dihadapi sebelum inisiatif dilaksanakan?

ASI adalah makanan bayi ciptaan Tuhan yang tak tergantikan dengan makanan dan
minuman yang lain. Hak setiap bayi untuk mendapatkan ASI dan hak ibu untuk
memberikan ASI kepada bayinya. Oleh karena itu WHO / UNICEF
telah merekomendasikan standar emas pemberian makan pada bayi yaitu menyusui bayi
secara eksklusif sejak lahir sampai dengan umur 6 bulan didahului dengan Inisiasi
Menyusu Dini segera setelah lahir, mulai umur 6 bulan berikan Makanan Pendamping
ASI (MP-ASI) dan teruskan menyusu hingga anak berumur 2 tahun.

Cakupan pemberian ASI eksklusif pada bayi 0 6 bulan di Indonesia menunjukkan


sedikit penurunan dari 61,5% tahun 2010 menjadi 61,1% pada tahun 2011 sedangkan
capaian tersebut masih jauh dari target Kemenkes yaitu sebesar 80%. Cakupan pemberian
ASI eksklusif sangat dipengaruhi beberapa hal, terutama masih terbatasnya tenaga
konselor menyusui di fasilitas pelayanan kesehatan, belum tersosialisasi secara merata
Peraturan Pemerintah No. 33 Tahun 2012 tentang Pemberian ASI Eksklusif, belum
maksimalnya kegiatan edukasi, advokasi dan kampanye terkait pemberian ASI maupun
MP-ASI.

Begitu pula cakupan pencapaian ASI Eksklusif di Kelurahan Benua Anyar Kota
Banjarmasin pun masih dibawah target nasional yaitu 65,7% dari target 75% di tahun
2014 dan 70,1% dari target 80% di tahun 2015.

Sebelum inisiatif ini mulai dilaksanakan, banyak ibu yang mengeluhkan bayinya
mengalami gangguan pencernaan dan sering sakit. Dari hasil data laporan MTBM di
Puskesmas 9 Nopember Kota Banjarmasin didapatkan banyak bayi yang berumur < 6
bulan mengalami diare sebanyak 25 orang (usia 0 6 bulan) dan 76 orang (usia > 6 bulan
2 tahun) di tahun 2015. Hal ini dikarenakan konsumsi susu formula oleh ibu yang tidak
mau repot dan pemberian makanan tambahan sebelum waktunya. Alasan ini pun sesuai
dengan data Survey Mawas Diri (SMD) tahun 2015 yang didapatkan ada pengaruh adat
istiadat dalam pemberian makanan sebelum bayi berumur 6 bulan, sedangkan pencernaan
bayi belum siap untuk menerima makanan pada umur tersebut.

Pengambilan keputusan dalam keluarga yang membuat ibu tidak dapat mengambil
keputusan sendiri oleh karena pengaruh orang tua dan lingkungan lebih berperan dalam
pengasuhan anak termasuk masalah menyusui. Tingkat pengetahuan sebagian ibu pun
masih dianggap kurang tentang ASI Eksklusif dimana ibu lebih mempercayai susu
formula yang katanya memiliki nilai gizi yang lebih tinggi daripada ASI.

Sehubungan dengan permasalahan diatas, maka dilakukan Survey Mawas Diri dan
Musyawarah Masyarakat Kelurahan Benua Anyar Kota Banjarmasin, dan didapatkan
hasil kesepakatan berupa pemberian Sertifikat ASI Eksklusif yang kemudian diberi nama
SerASIE sebagai reward kepada ibu yang bekerja keras untuk dapat menyusukan
bayinya selama 6 bulan.

B. PENDEKATAN STRATEGIS
2. Siapa yang telah mengusulkan pemecahan dan bagaimana inisiatif ini telah
memecahkan masalah yang dihadapi ?
Puskesmas 9 Nopember mengharapkan seluruh ibu menyusui dapat memberikan ASI
Eksklusif pada bayinya karena kandungan ASI sangat bermanfaat bagi bayi. Akan
tetapi, masih banyak kendala yang dihadapi yaitu masih gencarnya iklan susu
formula dan kuatnya pengaruh keluarga dalam memberikan pemenuhan gizi pada
bayinya. Usaha tenaga kesehatan mengenalkan ASI Eksklusif pada ibu dan keluarga
disetiap Kelas Ibu (Kelas Ibu Hamil & Promosi ASI) dan Konseling ASI pada saat
ANC ibu hamil dianggap sangat berperan untuk evaluasi hasil inisiatif ini.

Strategi untuk mengenalkan Sertifikat ASI Eksklusif tidak hanya dilakukan oleh
tenaga kesehatan, namun lintas sektor pun ikut berperan aktif. Para kader kesehatan,
Lurah berperan aktif untuk mensosialisasikan ASI Eksklusif dan mendukung
program ini. Dengan adanya kebijakan daerah dari pemangku wilayah dapat
memperkuat inovasi ini, sehingga ibu menyusui pun lebih memilih ASI untuk
pemenuhan gizi anaknya.

Pemecahan masalah ini di bahas dalam Musyawarah Masyarakat Kelurahan yang


didalamnya terdapat Lurah, RT dan RW, Kader dan Tenaga Kesehatan terkait. Pada
Musyawarah Masyarakat Kelurahan ini lah lahir inisiatif ini berdasarkan pengalaman
dari bidan kelurahan yang mengikuti Kelas EdukASI dengan AIMI Kalsel. Namun
inisiatif ini harus ditunjang dengan kegiatan-kegiatan yang dianggap dapat
meningkatkan cakupan ASI Eksklusif di Kelurahan Benua Anyar.

Untuk keberhasilan inisiatif ini berjalan maka ada kegiatan yang dilaksanakan berupa
pemberian edukasi melalui Kelas Ibu dimana didalam kelas ini ada kegiatan
penyuluhan tentang pentingnya ASI Eksklusif dan sharing antar ibu hamil / ibu
menyusui tentang permasalahan yang dihadapi dalam hal menyusui. Selain kegiatan
itu Promosi ASI ibu dilaksanakan dalam rangka untuk membentuk komitmen antara
ibu, suami, keluarga dan tenaga kesehatan untuk mendukung keberhasilan menyusui
ASI Eksklusif pada ibu. Karena dukungan dari keluarga berpengaruh terhadap
pengambilan keputusan ibu dalam perihal tentang kesehatannya.

Selain itu bentuk dukungan dari Lurah berupa Surat Keputusan Lurah yang isinya
berupa himbauan kepada ibu menyusui untuk menyusui bayinya selama 6 bulan
tanpa tambahan makanan apapun. Surat Keputusan ini merujuk dari Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2012 Tentang Pemberian ASI
Eksklusif dimana didalamnya sudah ada peraturan tentang Tanggung Jawab
Pemerintah Daerah Kabupaten / Kota. Regulasi ini menjadikan penguatan untuk
mendukung keberhasilan pemberian ASI Eksklusif karena regulasi ini bersifat hukum
dan masyarakat lebih patuh terhadap peraturan ini.

Kader pun tak luput pula dalam menyukseskan pemberian ASI Eksklusif ini. Bentuk
dukungan kader berupa pemantauan kepada ibu menyusui dengan format laporan
yang sudah ada dibuat oleh tenaga kesehatan. Format laporan ini berisi data ibu
menyusui dan bayi berupa nama, suami, umur, alamat dan tanggal lahir bayi.
Didalam format ini juga ada checklist bulanan untuk memantau ASI Eksklusif nya
selama 6 bulan.

Setelah melalui beberapa kegiatan yang telah dilaksanakan maka ibu yang berhasil
memberikan ASI Eksklusif diberikan reward berupa Sertifikat Lulus ASI Eksklusif 6
bulan dan souvenir berupa jaket (pengadaan jaket didukung oleh dana APBD untuk
Intervensi Kelurahan Siaga). Sertifikat ini dilegalisasi oleh Kepala Puskesmas, Lurah
Benua Anyar dan Camat Banjarmasin Timur sebagai bentuk dukungan kepada ibu
menyusui. Dengan adanya penghargaan ini ibu yang menyusui merasa perjuangan
memberikan ASI Eksklusif dihargai dan tentunya pemberian sertifikat ini disaksikan
oleh para ibu ibu lain terutama ibu hamil sehingga memancing ibu ibu tersebut
untuk memberikan ASI Eksklusif pada bayinya nantinya.

3. Dalam hal apa inisiatif ini kreatif dan inovatif?


Inisiatif ini secara kreatif ditujukan untuk mengatasi masalah yang ditemukan di
wilayah Kelurahan Benua Anyar dari hasil Musyawarah Masyarakat Kelurahan yaitu
situasi yang masih melibatkan budaya lokal, tradisi lama, dan peran keluarga.

Kebijakan Daerah yang dikeluarkan oleh Lurah memberikan tambahan formalitas


dalam inisiatif ini karena kebijakan ini mampu mengontrol budaya lokal dan tradisi
lama yang memberikan makanan tambahan kepada bayinya sebelum usia 6 bulan
sehingga para tokoh masyarakat dapat memberikan masukan kepada keluarga ibu
untuk tidak memberikan makanan tambahan sebelum waktunya.

Pemberian sertifikat ASI Eksklusif ini tidak ada dikembangkan di daerah lain di
tahun inisiatif ini bermula. Perbedaan penting selain pemberian Sertifikat adalah
adanya pemberian jaket yang dianggarkan oleh APBD sebagai bentuk hadiah atas
perjuangan ibu dalam menyusukan bayinya selama 6 bulan. Kemudian bentuk
Sertifikat ASI Eksklusif ini ditandatangani oleh Lurah dan diketahui oleh Camat,
yang menunjukkan keterlibatan dan dukungan lintas sektor terkait.

Selain itu adanya pemantauan oleh kader kepada ibu menyusui tiap bulannya
diposyandu sehingga ibu menyusui benar-benar memberikan ASI Eksklusif selama 6
bulan. Serta pula ada penandatangan komitmen oleh suami / keluarga ibu yang isinya
mendukung ibu untuk tetap menyusui bayinya selama 6 bulan. Kombinasi semua
mekanisme ini akan menjamin keberlanjutan inisiatif ini dan meningkatkan cakupan
ASI Eksklusif.

C. PELAKSANAAN DAN PENERAPAN


4. Bagaimana strategi ini dilaksanakan?
Inisiatif Sertifikat ASI Eksklusif ini lahir setelah melalui berbagai kegiatan yang
melibatkan seluruh aspek masyarakat yaitu, Lurah, RT & RW, Toma serta Kader.
Kegiatan yang dilaksanakan, yaitu :
a. Identifikasi Masalah Kesehatan (Musyawarah Masyarakat Kelurahan Tahap I)
Salah satu langkah awal dalam melaksanakan rencana aksi adalah mengadakan
Musyawarah Masyarakat Kelurahan dengan para RT, Kader dan Lurah untuk
mengidentifikasi masalah-masalah kesehatan beserta solusinya. Salah satu
masalah utama adalah masih kurangnya cakupan ibu menyusui secara eksklusif.
b. Survey Mawas Diri
Langkah selanjutnya yaitu Survey Mawas Diri yang dilakukan oleh para kader
kesehatan mencari pokok permasalahan yang terjadi. Dari hasil survey lapangan
didapat kesimpulan bahwa keberhasilan ASI Eksklusif banyak dipengaruhi oleh
adat istiadat, pengeruh keluarga dan kurangnya pengetahuan ibu tentang
pentingnya ASI dan kurangnya penghargaan terhadap ibu yang telah berhasil
memberikan ASI Eksklusif.
c. Penyampaian hasil SMD (MMK II)
Hasil dari Survey Mawas Diri yang dilaksanakan oleh kader di sampaikan
kembali kepada masyarakat termasuk Lurah, RT dan Toma sebagai bahan
pertimbangan untuk mengatasi permasalahan yang didapat di lapangan.
d. Intervensi Masalah (MMK III)
Dari hasil survey mawas diri kemudian dirapatkan kembali untuk menemukan
solusinya. Dari sinilah inisiatif ini muncul sehingga hasil kesepakatan yang
diambil adalah dengan pemberian penghargaan pada ibu menyusui berupa
SerASIE (Sertifikat ASI Eksklusif). Hasil kesepakatan ini di usulkan ke Dinas
Kesehatan Kota Banjarmasin sebagai penunjang kegiatan ini.
e. Penandatanganan Surat Keputusan Lurah tentang Pemberian ASI Eksklusif.
Dalam rangka mewujudkan keberhasilan inisiatif ini,maka Lurah
menandatangani Surat keputusan tentang pemberian ASI Eksklusif yang menjadi
dasar hukum bagi ibu menyusui dan keluarga secara berkelanjutan.
f. Pemantauan dan Evaluasi
Pemantauan dilakukan oleh kelompok pengawas yang dilaksanakan oleh kader
ditiap-tiap wilayah Kelurahan Benua Anyar. Monitoring ini tidak hanya
merupakan tanggung jawab bidan Kelurahan Benua Anyar tetapi masyarakat
juga berperan dalam mendukung ibu menyusui secara eksklusif.
g. Kelas Ibu & Promosi ASI
Pelaksanaan Kelas Ibu & Promosi ASI dimaksudkan untuk dapat meneruskan
dan mempertahankan maksud dari inisiatif ini agar tidak berhenti sampai di
pemantauan oleh kader semata sehingga inisiatif ini tetap berkesinambungan dan
kearah yang lebih baik. Kegiatan yang dilaksanakan berupa pemberian edukasi
kepada ibu hamil dengan maksud ibu hamil sudah dipersiapkan dengan
pengetahuan tentang pentingnya ASI Eksklusif sehingga pada saat melahirkan
ibu sudah mengerti dan siap untuk menyusukan bayinya secara eksklusif. Selain
pemberian edukasi adapula curah pendapat untuk mengatasi masalah ibu selama
kehamilan terutama terkait tentang menyusui. Promosi ASI dilaksanakan dalam
rangka untuk membangun komitmen antara ibu, suami / keluarga dan tenaga
kesehatan dalam menyuskseskan ASI Eksklusif. Pada acara Promosi ASI
konselor ASI tidak hanya memberikan edukasi kepada ibu namun kepada
suami / keluarga sehingga dapat mendukung dan mengetahui situasi ibu dalam
masa menyusui.

5. Siapa saja pemangku kepentingan yang terlibat dalam pelaksanaan?


Ide dasar berasal dari Bidan Kelurahan Benua Anyar yang mempunyai pengalaman
mengikuti Kelas EdukASI yang dilaksanakan oleh AIMI Kalsel. Kepala Puskesmas
juga ikut berperan dalam memberikan arahan dan koordinasi dengan lintas program
yaitu Konselor ASI dan Petugas Gizi serta lintas sektor lain yaitu Lurah dan Camat.

Para tokoh lokal seperti RT, RW dan tokoh masyakarat ikut berperan dalam
memberikan dukungan dengan melakukan sosialisasi mengenai inisiatif ini untuk
memastikan agar informasi yang disampaikan akurat kepada masyarakat. Upaya-
upaya tersebut juga didukung oleh kelompok PKK dan Forum Kelurahan. Kader
melakukan evaluasi rutin tiap bulannya untuk memantau ibu menyusui agar
menyusui secara eksklusif di kawal oleh Petugas Gizi / Nutrisionis. Masyarakat
lainnya seperti suami ibu dan keluarga ibu ikut terlibat dalam membantu ibu untuk
terus memberikan ASI Eksklusif selama 6 bulan.

Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin terutama di bagian Promosi Kesehatan ikut andil
dalam membantu mengadakan anggaran untuk kegiatan kegiatan di atas yang
bersumber dana dari APBD dan BOK Kota Banjarmasin tahun 2015 2016 serta
mengevaluasi hasil dari kegiatan kegiatan tersebut.

6. Sumber dana apa saja yang digunakan untuk insiatif ini dan bagaimana
sumber dana itu dimobilisasi ?
Untuk melaksanakan inisiatif ini diperlukan sumber dana yang berasal dari:
a. Dana APBD yang dikelola Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin tahun 2015
sebesar Rp 4.636.636 untuk intervensi kelurahan siaga aktif di tahun 2016
(pengadaan sertifikat dan jaket).
b. Dana APBD yang dikelola Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin tahun 2015 - 2016
untuk kegiatan Kelas Ibu Hamil 3 kegiatan dalam setahun.
c. Dana DAK Non Fisik (Bantuan Operasional Kesehatan) yang dikelola Dinas
Kesehatan Kota Banjarmasin tahun 2015 - 2016 untuk kegiatan Kelas Ibu &
Promosi ASI 8 kegiatan dalam setahun.
d. Lintas sektor terkait / CSR membantu menunjang kegiatan dalam penyediaan
souvenir dan konsumsi kegiatan di tahun 2017.
e. Swadaya masyarakat berupa dana sehat untuk penyediaan souvenir pada saat
penyuluhan di posyandu.
Sumber Daya Manusia yang terlibat dalam pelaksanaan SerASIE:
a. Camat Banjarmasin Timur sebagai pengawas dan penasehat dalam pelaksanaan
program ini ditandai dengan tanda tangan di sertifikat ASI Eksklusif.
b. Lurah Benua Anyar sebagai pembuat Kebijakan tentang pemberian ASI
Eksklusif selama 6 bulan.
c. Forum kelurahan Benua Anyar sebagai pendukung dalam menyampaikan
informasi tentang kebijakan kepada masyarakat.
d. Kepala Puskesmas 9 Nopember sebagai pengawas dan penasehat dalam
pelaksanaan program ini.
e. Bidan Kelurahan Benua Anyar sebagai petugas kesehatan yang mengawal
program ini agar berhasil dengan kegiatan-kegiatan yang sudah direncanakan.
f. Nutrisionis dan Konselor ASI sebagai tenaga kesehatan yang memberikan
informasi dan edukasi mengenai ASI Eksklusif.
g. Kader sebagai pengawas dalam memantau perkembangan pemberian ASI
Eksklusif pada ibu.
h. RT, RW dan Toma pendukung dalam menyampaikan informasi tentang
kebijakan dan informasi tentang menyusui kepada masyarakat
i. Suami dan keluarga ibu sebagai pemberi dukungan kepada ibu untuk tetap
memberikan ASI selama 6 bulan.

7. Keluaran yang paling berhasil adalah:


a. Peraturan Lurah menghimbau kepada ibu melahirkan untuk memberikan ASI
saja secara eksklusif tanpa tambahan makanan atau minuman lain sampai bayi
berusia 6 bulan.
b. Sertifikat ASI Eksklusif dibuat oleh puskesmas dan diberikan kepada ibu yang
berhasil menyusui secara eksklusif di ketahui oleh Camat, Lurah dan Kepala
Puskesmas sebagai bentuk dukungan terhadap program ini.
c. Sebuah lokakarya publik berupa Musyawarah Masyarakat Kelurahan (MMK),
MMK ini merupakan bagian penting untuk mendapat dukungan dari RT dan
tokoh masyarakat serta sebagai perpanjangan tangan dalam memberikan
informasi kepada masyarakat.
d. Survey Mawas Diri yang dilaksanakan dengan maksud untuk mendapatkan
penyebab permasalahan yang ada dilapangan ditandai dengan pengisian
kuesioner oleh kader kepada beberapa sampel rumah tangga di Kelurahan Benua
Anyar.
e. Format pemantauan ASI Eksklusif yang diisi oleh kader sebagai acuan dalam
mengawasi ibu untuk menyusui secara eksklusif.
f. Adanya komitmen antara suami, keluarga dan tenaga kesehatan untuk
mendukung keberhasilan ibu menyusui secara eksklusif ditandai dengan
penandatanganan komitmen.

8. Sistem yang diterapkan untuk memantau kemajuan dan mengevaluasi kegiatan


adalah:
Setelah melakukan kegiatan kegiatan seperti identifikasi, perencanaan, pelaksanaan
dan pembiayaan, maka dilakukan pula monitoring dan evaluasi yang dilaksanakan
sebagai berikut :

a. Musyawarah Masyarakat Kelurahan Tahap IV


Pelaksanaan MMK tahap IV dilaksanakan sebagai upaya memonitoring dan
mengevaluasi hasil kegiatan yang dilaksanakan. Dalam MMK ini melibatkan
Lurah, RT , Toma dan Kader agar hasil evaluasi yang disampaikan dapat
diketahui dan dapat dipecahkan secara bersama jika dirasa masih ada kendala
dalam melaksanakan program ini.
b. Hasil Kegiatan Kelas Ibu dan Promosi ASI
Dalam pelaksanaan Kelas Ibu dan Promosi ASI diperlukan evaluasi apakah
kegiatan yang dilaksanakan sudah dapat mengedukasi ibu tentang pentingnya
ASI Eksklusif. Bentuk evaluasi bisa dengan tanya jawab kepada ibu tentang
informasi yang disampaikan sehingga kita mendapatkan umpan balik yang
berarti.
c. Format pengisian pemantauan ibu menyususi eksklusif oleh kader.
Format yang telah diisi direkap kembali oleh Petugas Gizi / Nutrisionis sebagai
bahan evaluasi apakah format yang diisi sudah sesuai dengan data yang ada.
d. Pembiayaan
Untuk pembiayaan dievaluasi melalui Surat Pertanggung Jawaban yang sudah
dibuat sesuai format dari Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin dengan maksud
agar kegiatan yang dilaksanakan sudah sesuai dengan pembiayaan yang
dianggarkan.

Secara umum, untuk mendukung monitoring dan evaluasi kepada seluruh kegiatan
yang dilaksanakan perlu dilakukan pencatatan dan pelaporan sebagai bahan untuk
meningkatkan inisiatif ini di kemudian hari.

9. Apa saja kendala utama yang dihadapi dan bagaimana kendala tersebut dapat
diatasi?
Kendala utama yang dihadapi dalam pelaksanaan inisiatif ini adalah adat istiadat
yang sudah tertanam kuat dan penolakan warga masyarakat untuk berubah. Puskemas
9 Nopember pernah melakukan kampanye ASI pada waktu tanggal 1 8 Agustus
2015 dalam rangka memperingati Worldbreastfeeding Week di Kecamatan
Banjarmasin Timur yang bekerjasama dengan AIMI Kalimantan Selatan, namun
perilaku masyarakat terhadap kesehatan tidak banyak berubah. Masih ada ibu yang
menyusui masih memberikan makanan tambahan seperti pisang sebelum usia bayi
berumur 6 bulan. Hal ini yang mengakibatkan banyaknya ibu menyusui yang gagal
memberikan ASI Eksklusif.

Bertahannya kebiasaan-kebiasaan ini sebagian disebabkan oleh kenyataan bahwa


pengalaman orang tua terdahulu yang selalu memberikan makanan tambahan
sebelum bayi berusia 6 bulan tidak memberikan dampak serius pada bayinya
terdahulu. Selain itu pada ibu bekerja yang tidak mau repot dalam memberikan
asupan gizi pada bayinya lebih memilih susu formula sebagai alternatif pengganti
ASI selama bayi ditinggal bekerja.

Oleh karena itu, Puskemas 9 Nopember melakukan pendekatan kepada orang tua /
suami / keluarga si ibu yang sebagai pengambil keputusan dalam keluarga melalui
Kelas Ibu Hamil (Kelas Ibu Hamil & Promosi ASI) dan Konseling pada saat ANC.
Sehingga pada saat itu pendamping sudah memiliki bekal tentang pentingnya
pemberian ASI Eksklusif minimal sampai 6 bulan dan maksimal sampai 2 tahun.
Harapannya keluarga dapat memberikan dukungan kepada ibu hamil pada saat
menyusui bayinya nanti dan jika berhasil menyusui sampai 6 bulan, si ibu berhak
mendapatkan penghargaan berupa Sertifikat ASI eksklusif.

10. Apa saja manfaat utama yang dihasilkan inisiatif ini ?


Informasi ditemukan selama kunjungan kelapangan dan evaluasi di Kelurahan Benua
Anyar sejauh ini mengungkapkan dampak sebagai berikut :
a. Dari perhitungan cakupan ASI Eksklusif pada tahun 2014 yaitu 65,7% telah
mengalami peningkatan pada tahun 2015 yang menjadi 70,1% tapi ini masih
kurang dari target nasional yaitu 80%. Tetapi pada tahun 2016 capaian melewati
dari target yaitu 53,8% dari target 42%.
b. Menurunnya angka kejadian diare pada bayi usia < 6 bulan yaitu 5 orang (usia 0
6 bulan) dan 50 orang (usia > 6 bulan 2 tahun) di tahun 2016.
c. Komunikasi kolaboratif dengan RT dan Tokoh Masyarakat dapat membantu
mengatasi mitos yang ada di masyarakat bahwa pemberian makanan sebelum
usia < 6 bulan dapat mengakibatkan gangguan pencernaan dan gangguan
kesehatan lainnya. Hal ini lah yang menyebabkan ibu gagal memberikan ASI
secara eksklusif. Dengan adanya komunikasi dan kolaboratif ini dapat
membangun kepercayaan masyarakat sehingga masyarakat lebih bisa memahami
tentang pentingnya ASI Eksklusif.
d. Diskusi kelompok di Kelas Ibu dengan ibu hamil & ibu menyusui dan
pendamping menunjukkan kepercayaan antara bidan dan keluarga agar tetap
memberikan dukungan kepada ibu hamil untuk menyusui bayinya secara
eksklusif sampai bayi berusia 6 bulan tanpa diberikan makanan atau minuman
tambahan lainnya.
e. Dengan inisiatif ini ibu dapat mengakses pelayanan kesehatan kepada konselor
ASI dimana ibu memerlukan pengetahuan yang lebih untuk menunjang masa
menyusuinya agar berhasil menyusui secara eksklusif sampai usia bayi 6 bulan
atau lebih.
f. Musyawarah Masyarakat Kelurahan telah menyebabkan peningkatan kesadaran
masyarakat di Kelurahan Benua Anyar tentang pentingnya ASI Eksklusif.
g. Perbaikan perekonomian yang dirasa sangat mempengaruhi keberlangsungan
hidup si ibu. Karena rata rata penduduk di Kelurahan Benua Anyar tingkat
perekonomiannya masih dibawah, sehingga dengan adanya pemberian ASI
Eksklusif selama 6 bulan si ibu tidak perlu membeli susu formula sebagai
pengganti asupan bayinya dan ini berdampak kepada peningkatan
perekonomiannya.
h. Pemberian ASI Eksklusif selama 6 bulan dapat memberikan manfaat yang baik
bagi si bayinya. Karena kandungan ASI yang memiliki kaya vitamin, mineral
dan sistem imun tubuh mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan bayi.
Dengan pemberian ASI pertumbuhan bayi dianggap dapat mengurangi angka
stanting (pendek dikarenakan pertumbuhan yang lamban). Selain itu manfaat
ASI juga dapat membuat perkembangan bayi menjadi cepat sesuai dengan
usianya dan memberikan kecerdasan bagi bayi nantinya jika sudah beranjak
besar.

11. Beda Sebelum dan sesudah inovasi


Sebelum :
Sebelum inisiatif ini muncul banyak keluhan para ibu yang mengantarkan bayinya
yang berusia < 6 bulan ke Puskesmas dikarenakan diare. Kemudian cakupan ASI
yang masih dibawah target sehingga membuat petugas kesehatan dan masyarakat
mencari penyebab permasalahan ini terjadi dengan jalan melakukan Survey Mawas
Diri. Dari hasil data lapangan yang didapat ternyata banyaknya angka kegagalan
pemberian ASI Eksklusif dikarenakan pemberian makanan tambahan terlalu dini
pada bayi usia < 6 bulan dan pemberian susu formula pada saat ibu bekerja dan bayi
ditinggal dengan pengasuhnya, inilah yang menyebabkan bayi menjadi diare pada
saat pencernaannya belum siap untuk menerima makanan.

Setelah ditelusur lebih mendalam ternyata penyebab permasalahan ini dikarenakan


kurangnya pengetahuan ibu tentang pentingnya pemberian ASI Eksklusif. Didukung
pula dengan pendidikan ibu yang lebih banyak berpendidikan SD sehingga membuat
ibu tidak terlalu aktif mencari informasi tentang kesehatan dirinya dan keluarganya.

Berdasarkan analisa masalah yang telah dirapatkan dan dibicarakan dalam


Musyawarah Masyarakat Kelurahan dimana Lurah, RT, Toma dan Kader terlibat
untuk memecahkan masalah ini. Maka kemudian lahirlah inisiatif untuk memberikan
SerASIE dengan didukung oleh kegiatan-kegiatan yang dapat meningkatkan
pengetahuan ibu tentang pentingnya pemberian ASI Eksklusif.

Sesudah :
Pemberian SerASIE kepada ibu yang telah lulus ASI Eksklusif dianggap dapat
meningkatkan cakupan ASI Eksklusif didukung dengan adanya kegiatan-kegiatan
yang melibatkan berbagai aspek masyarakat dan pemerintahan.
Kelas Ibu dan Promosi ASI dirasa mampu sebagai wadah komunikasi yang edukatif
dan curah pendapat bagi ibu hamil dan menyusui agar lebih mudah untuk menerima
informasi yang disampaikan oleh tenaga kesehatan.

Kebijakan yang dibuat oleh Lurah Benua Anyar menambah keberhasilan dalam
meningkatkan cakupan ASI Eksklusif dikarenakan dengan adanya kebijakan ini
dapat menekan pemahaman masyarakat untuk tidak memberikan makanan tambahan
sebelum usia < 6 bulan.

SerASIE pun dapat meningkatkan kesadaran dan motivasi bagi ibu lain untuk
memberikan ASI secara eksklusif karena ibu yang berhasil menyusui ASI Eksklusif
merasa dihargai dengan kerja keras yang telah dilakukan.

Penggalangan komitmen yang dilaksanakan dapat membuat suami / keluarga lebih


memperhatikan kesehatan keluarganya terutama ibu dan bayinya karena dengan
adanya dukungan dari keluarga ASI Eksklusif tidak dapat terlaksana.

Program ini memberikan jawaban dengan meningkatnya cakupan ASI Eksklusif dari
target nasional di tahun 2016. Kehadiran SerASIE telah mampu menyelesaikan satu
masalah dasar yang selama ini menjadi permasalahan prioritas di masyarakat
terutama di Kelurahan Benua Anyar.

12. Apa saja pembelajaran yang dapat dipetik?


Dari hasil kegiatan yang mendukung SerASIE ini banyak menambah pengalaman
dan pengetahuan bagi si ibu, tenaga kesehatan dan masyarakat. Dengan adanya
program ini, terbukti oleh capaian yang dicapai melebihi target dan banyak ibu hamil
yang antusias bertanya untuk kelancaran menyusui pada saat melahirkan nantinya.
Dengan adanya Konselor ASI dan wadah Kelas Ibu serta regulasi dari Lurah
menambah dukungan terhadap keberhasilan program ini.

Harapannya dukungan ini tetap berjalan sampai sekarang dan nantinya serta program
ini dapat dikembangkan ke Kelurahan lainnya, Kecamatan lainnya, Kota / Kabupaten
lainnya atau bahkan sampai ke Luar daerah lainnya sehingga program pemerintah
dapat tercapai dalam mendukung pemberian ASI Eksklusif 6 bulan.

Namun hal ini tidak dapat berjalan tanpa dukungan dari semua pihak, sehingga
diharapkan semua aspek masyarakat dan pemerintahan ikut berperan aktif dalam
memajukan program ini. Karena 80% keberhasilan pemberian ASI Eksklusif berasal
dari dukungan keluarga, masyarakat, lingkungan dan pemerintah. Selain itu dengan
adanya kesolidan dan kerjasama serta komunikasi yang terus menerus dari semua
pihak terkait, inovasi ini dapat tercipta dan terlaksana.

13. Apakah inisiatif ini berkelanjutan dan direplikasi ?


Program ini baru berjalan selama 1 tahun dan masih berkelanjutan hingga sekarang.
Untuk memastikan agar inovasi ini berjalan secara berkelanjutan maka perlu
direncanakan dengan langkah langkah berikut :

a. Perencanaan anggaran untuk pengadaan souvenir bekerjasama dengan CSR atau


lintas sektor atau yang berasal dari swadaya masyarakat karena dana intervensi
yang di dapat dari APBD tidak teranggarkan di tahun sekarang. Untuk tahun
2016 ada teranggarkan namun peruntukannya untuk kegiatan yang lain
(RUMBAR).
b. Pelaksanaan kegiatan seperti Kelas Ibu & Promosi ASI tetap dianggarkan pada
Dana DAK Non Fisik (Bantuan Operasional Kesehatan) tiap tahunnya.
c. Pembaharuan kebijakan oleh Lurah Benua Anyar perlu diperbaharui dikarenakan
Lurah sebelumnya pensiun di tahun 2016 sehingga di tahun sekarang perlu
direvisi jika dirasa masih ada yang perlu dihimbaukan kepada masyarakat dan
diketahui oleh Lurah yang baru.

Inisiatif ini juga dikembangkan di Kelurahan lain terutama di wilayah kerja


Puskesmas 9 Nopember Kota Banjarmasin di Kelurahan Pengambangan dan ada
beberapa Puskesmas di Kota Banjarmasin yang sudah ada mengikuti inovasi ini
untuk pemberian sertifikat ASI Eksklusif di tahun 2016. Regulasi yang dikeluarkan
oleh Lurah dapat dikoordinasikan dan dikomunikasikan langsung dengan Kepala
Puskesmas dan Bidan Kelurahan karena jalinan kerjasama antar lintas sektor sudah
terbentu. Pelaksanaan kegiatan oleh Puskesmas / Intansi / Daerah lain dianggap dapat
dengan mudah dilaksanakan dikarenakan kegiatan dapat dianggarkan melalui Dana
DAK Non Fisik (Bantuan Operasional Kesehatan). Untuk pengadaan Sertifikat
beserta souvenir dapat melibatkan lintas sektor / CSR / Swadaya Masyarakat.
Pemantauan yang dilakukan oleh kader pun memudahkan dalam pelaksanaan inisiatif
ini dikarenakan kader lebih mudah mengakses informasi dari masyarakat dan
memantau langsung ibu yang menyusui disekitarnya.