Anda di halaman 1dari 5

PEMERINTAH PROVINSI KALIMANTAN BARAT

RUMAH SAKIT BERSALIN NABASA


Jl.SUI RAYA DALAM NO.65 PONTIANAK
Telp:.................................................

KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT BERSALIN NABASA


NOMOR : ......../........ / RSBN / 2017

TENTANG

KEBIJAKAN PELAYANAN PASIEN


RUMAH SAKIT BERSALIN NABASA
DIREKTUR RUMAH SAKIT BERSALIN NABASA

Menimbang :
a. Bahwa dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit
Bersalin Nabasa, maka diperlukan penyelenggaraan pelayanan
yang bermutu tinggi.
b. Bahwa agar pelayanan di Rumah Sakit Bersalin Nabasa dapat
terlaksana dengan baik, perlu adanya Peraturan Direktur tentang
Kebijakan Pelayanan Rumah Sakit Bersalin Nabasa sebagai
landasan bagi penyelenggaraan seluruh pelayanan di Rumah Sakit
Bersalin Nabasa, Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana
dimaksud dalam a dan b,perlu ditetapkan dengan Peraturan
Direktur Rumah Sakit Bersalin Nabasa.

Mengingat :
1. Undang Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun 2009 tentang
Rumah Sakit.
3. Peraturan Menteri Kesehatan No 1438/ Menkes/ PER/IX/2010
tentang Standar Pelayanan Kedokteran.
4. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 129 Tahun 2008 tentang
Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit.

MEMUTUSKAN
Menetapkan :
PERTAMA : Keputusan Direktur Rumah Sakit Bersalin Nabasa tentang
kebijakan Pelayanan Rumah Sakit Bersalin Nabasa.
KEDUA : Kebijakan pelayanan Rumah Sakit Bersalin Nabasa
sebagaimana tercantum dalam Lampiran Keputusan ini.
KETIGA : Pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan pelayanan Rumah
sakit Ibu dan Anak Petukangan dilaksanakan oleh Kepala Bidang
pelayanan Rumah Sakit Ibu dan Anak Petukangan.
KEEMPAT : Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkannya, dan apabila di
kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam penetapan ini akan
diadakan perbaikan sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di Jakarta
Pada Tanggal : ........................
Direktur,

DR.dr. PD. Hutajulu SpOG,K.Far

PEMERINTAH PROVINSI DKI JAKARTA


RUMAH SAKIT BERSALIN NABASA
Jl.SUI RAYA DALAM NO. 65 PONTIANAK
Tekp:......................................

Lampiran : Keputusan Direktur Rumah Sakit Bersalin Nabasa


Nomor :
Tanggal :

KEBIJAKAN PELAYANAN PASIEN


RUMAH SAKIT BERSALIN NABASA

PENGGUNAAN ALAT PENGHALANG (RESTRAIN) DAN ASUHAN PASIEN


YANG DIBERI PENGHALANG

A. Definisi
Alat pengikat atau Restraint adalah suatu metode / cara pembatasan / restriksi
yang disengaja terhadap gerakan / perilaku seseorang. Dalam hal ini, perilaku
yang dimaksudkan adalah tindakan yang direncanakan, bukan suatu tindakan
yang tidak disadari / tidak disengaja / sebagai suatu refleks.

B. Ruang Lingkup
Pelayanan pasien dengan alat pengikat atau Restraint dilakukan oleh staf medis
kepada seluruh pasien Rawat Inap RSBN mulai dari Instalasi Gawat Darurat,
Ruang Rawat Inap, hingga Unit Perawatan Intensif.

C. Tata Laksana
Restraint terdiri dari berbagai jenis, antara lain :
1. Pembatasan Fisik
a. Melibatkan satu atau lebih staf untuk memegangi pasien, menggerakkan
pasien, atau mencegah pergerakan pasien.
b. Pemegangan fisik : biasanya staf memegangi pasien dengan tujuan untuk
melakukan suatu pemeriksaan fisik/tes rutin.
2. Pembatasan Mekanis
Yaitu melibatkan penggunaan suatu alat, misalnya penggunaan pembatas di
sisi kiri dan kanan tempat tidur (bedrails) untuk mencegah pasien jatuh atau
turun dari tempat tidur.
3. Pembatasan Kimia
Yaitu melibatkan penggunaan obat-obatan untuk membatasi pasien.
Penggunaan obat-obatan ini hanya ditujukan untuk mengontrol perilaku
pasien atau membatasi kebebasan bergerak pasien. Kriteria untuk
menentukan suatu penggunaan obat dan kombinasinya dalam restrain adalah :
a. Obat-obatan tersebut diberikan dalam dosis yang sesuai dan telah
disetujui oleh Food and Drug Administraion (FDA) dan sesuai
indikasinya.
b. Penggunaan obat mengikuti/sesuai dengan standar praktik kedokteran
yang berlaku.
c. Penggunaan obat untuk mengobati kondisi medis tertentu pasien
didasarkan pada gejala pasien, keadaan umum pasien, dan pengetahuan
klinis/dokter yang merawat pasien
d. Penggunaan obat tersebut diharapkan dapat membantu pasien mencapai
kondisi fungsionalnya secara efektif dan efisien.
e. Jika secara keseluruhan efek obat tersebut menurunkan kemampuan
pasien untuk berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya secara efektif,
maka obat tersebut tidak digunakan sebagai terapi standar untuk pasien.
f. Tidak diperbolehkan menggunakan pembatasan kimia (obat sebagai
restraint) untuk tujuan kenyamanan staf, untuk mendisiplinkan pasien,
atau sebagai metode untuk pembalasan dendam. Dalam observasi
restraint, perlu diperhatikan efek samping penggunaan obat dipantau
secara rutin dan ketat.

D. Indikasi Pasien Restraint


Indikasi pasien yang membutuhkan tindakan restraint, yaitu :
1. Pasien menunjukkan perilaku yang berisiko membahayakan dirinya sendiri
dan atau orang lain.
2. Tahanan pemerintah (yang legal/sah secara hukum) yang dirawat di rumah
sakit.
3. Pasien yang membutuhkan tata laksana emergensi (segera) yang berhubungan
dengan kelangsungan hidup pasien.
4. Restraint digunakan jika intervensi lainnya yang lebih restriktif tidak berhasil
atau tidak efektif untuk melindungi pasien, staf, atau orang lain dari ancaman
bahaya.