Anda di halaman 1dari 8

JAWABAN KASUS

1. Identifikasi masing-masing peristiwa tersebut termasuk kategori sebagai:


a. Peristiwa kemudian tipe 1 selama periode peristiwa kemudian
- 15 Januari persediaan dijual pada harga di bawah nilai bersih yang dapat direalisasikan
- 15 Februari, pelanggan utama mengalami kebangkrutan, karena mengalami kerugian
yang terus menerus. Saldo utang dagang dari pelanggan tersebut sebesar
Rp250.000.000,00.

b. Peristiwa kemudian tipe 1 selama periode yang terjadi sesudah pekerjaan lapangan tetapi
sebelum penerbitan laporan.
- 25 Maret pengadilan menetapkan gugatan sengketa tanah antara perusahaaan dan mbok
Minah dimenangkan ole mbok Minah.

c. Peristiwa kemudian tipe 2 selama periode peristiwa kemudian


- 3 Januari, Pemerintah akan membangun tol baru yang dalam hal ini melewati sebidang
tanah yang dimiliki oleh PT INDO RAYA, pembangunan ini akan dimulai pada
pertengahan tahun 2017. Sampai sejauh ini belum ada estimasi pembebasan yang tersedia
dari pemerintah.
- 28 Februari, perusahaan berencana untuk melakukan ekspansi unit bisnis baru, modal
akan ditanamkan pada ekspansi tersebut sebesar Rp20.000.000.000,00.
- 3 Maret salah satu gudang persediaan terbakar

d. Peristiwa kemudian tipe 2 yang terjadi sesudah pekerjaan lapangan tetapi sebelum
penerbitan laporan
- 23 Maret manajemen berencana membeli kembali asset tanah yang telah dijual.

e. Penemuan Fakta
PT Indoraya harus mengakui kerugian atas penjualan dibawah nilai bersih .
PT Indoraya harus menambah pencatatan kedalam akun piutang tak tertagih sebesar
Rp 250.000.000 yang berasal dari saldo utang dagang milik pelanggan yang
mengalami kebangkrutan.
Persediaan PT Indoraya berkurang karena salah satu gedungnya terbakar maka
auditor akan melakukan pengungkapan atas kejadian tersebut.
Aktiva tetap PT Indoraya berkurang karena gugatan sengketa tanah di pengadilan
dimenangkan oleh mbok Minah.
2. Tanggung jawab masing-masing kategori
a. Peristiwa kemudian tipe 1 selama periode peristiwa kemudian.
Tanggung jawabnya :
1. Peristiwa kemudian antara tanggal dan penerbitan laporan
Auditor mempertimbangkan untuk melakukan penyesuaian atas laporan keuangan
untuk peristiwa semacam yang ditemukan. Penyesuaian diperlukan dan manajemen
secara layak mengubah laporan tersebut maka auditor dapat mengeluarkan laporan
audit. Auditor dapat mengeluarkan laporan audit standar. Apabila penyesuaian yang
diperlukan dibuat oleh manajemen, auditor juga dapat mengeluarkan laporan standar
asalkan laporan itu diberi tanggal kembali agar sesuai dengan tanggal peristiwa
kemudian. Tanggung jawab auditor menggunakan tanggal ganda dalam laporan audit
jika tindakan ini dilakukan maka tanggal semula akan dipertahankan kecuali tanggal
peristiwa kemudian. Tanggal ganda itu ditujukan dalam laporan audit langsung
dibawah tanda tangan kantor akuntan dengan cara yang sama. Dengan
mengasumsikan bahwa tanggal semula laporan auditor adalah 27 Maret, tanggal,
tanggal ganda akan tampak sebagi berikut,

27 Maret 2017, kecuali untuk informasi dalam catatan A yang bertanggal


15 Januari 2017

27 Maret 2017, kecuali untuk informasi dalam catatan B yang bertanggal 15


Februari 2017

jurnal umum 15 Januari 2017:


Persediaan Barang Dagangan xxx

Harga Pokok Penjualan xxx

Jurnal penyesuaian 15 Januari 2017 :

Harga Pokok Penjualan xxx

Persediaan Barang Dagangan xxx


Jurnal umum 15 Februari 2017 :

Piutang Dagang xxx

Penjualan xxx

Jurnal Penyesuaian 15 Februari 2017 :

Beban Kerugian Piutang xxx

Cadangan Kerugian Piutang xxx

b. Peristiwa kemudian tipe 1 selama periode yang terjadi sesudah pekerjaan lapangan
tetapi sebelum penerbitan laporan.
Tanggung jawab auditor:
Auditor mempertimbangkan untuk melakukan penyesuaian atas laporan keuangan
untuk peristiwa semacam yang ditemukan. Penyesuaian diperlukan dan manajemen
secara layak mengubah laporan tersebut maka auditor dapat mengeluarkan laporan
audit. Auditor dapat mengeluarkan laporan audit standar. Apabila penyesuaian yang
diperlukan dibuat oleh manajemen, auditor juga dapat mengeluarkan laporan standar
asalkan laporan itu diberi tanggal kembali agar sesuai dengan tanggal peristiwa
kemudian. Tanggung jawab auditor menggunakan tanggal ganda dalam laporan audit
jika tindakan ini dilakukan maka tanggal semula akan dipertahankan kecuali tanggal
peristiwa kemudian. Tanggal ganda itu ditujukan dalam laporan audit langsung
dibawah tanda tangan kantor akuntan dengan cara yang sama. Dengan
mengasumsikan bahwa tanggal semula laporan auditor adalah 27 Maret, tanggal,
tanggal ganda akan tampak sebagi berikut,

27 Maret 2017, kecuali untuk informasi dalam catatan C yang bertanggal 25


Jurnal umum 25 Maret 2017 : Maret 2017

Tanah xxx

Kas xxx
Jurnal penyesuaian 25 Maret 2017 :

Beban Penyusutan Tanah xxx

Akumulasi Penyusutan Tanah xxx

c. Peristiwa kemudian tipe 2 selama periode peristiwa kemudian


Tanggung jawab auditor:
Auditor mempertimbangkan untuk melakukan peengungkapan atas laporan keuangan
untuk peristiwa semacam yang ditemukan. Apabila pengungkapan diperlukan dan
manajemen secara layak mengubah laporan tersebut maka auditor dapat
mengeluarkan laporan audit. Auditor dapat mengeluarkan laporan audit standar.
Apabila pengungkapan yang diperlukan dibuat oleh manajemen, auditor juga dapat
mengeluarkan laporan standar asalkan laporan itu diberi tanggal kembali agar sesuai
dengan tanggal peristiwa kemudian. Tanggung jawab auditor menggunakan tanggal
ganda dalam laporan audit jika tindakan ini dilakukan maka tanggal semula akan
dipertahankan kecuali tanggal peristiwa kemudian. Tanggal ganda itu ditujukan dalam
laporan audit langsung dibawah tanda tangan kantor akuntan dengan cara yang sama.
Dengan mengasumsikan bahwa tanggal semula laporan auditor adalah 27 Maret,
tanggal, tanggal ganda akan tampak sebagi berikut,

27 Maret 2017, kecuali untuk informasi dalam catatan D yang bertanggal 3


Januari 2017

27 Maret 2017, kecuali untuk informasi dalam catatan E yang bertanggal 28


Februari 2017

27 Maret 2017, kecuali untuk informasi dalam catatan F yang bertanggal 3


Maret 2017
d. Peristiwa kemudian tipe 2 yang terjadi sesudah pekerjaan lapangan tetapi sebelum
penerbitan laporan
Tanggung jawab auditor:
Auditor mempertimbangkan untuk melakukan peengungkapan atas laporan keuangan
untuk peristiwa semacam yang ditemukan. Apabila pengungkapan diperlukan dan
manajemen secara layak mengubah laporan tersebut maka auditor dapat
mengeluarkan laporan audit. Auditor dapat mengeluarkan laporan audit standar.
Apabila pengungkapan yang diperlukan dibuat oleh manajemen, auditor juga dapat
mengeluarkan laporan standar asalkan laporan itu diberi tanggal kembali agar sesuai
dengan tanggal peristiwa kemudian. Tanggung jawab auditor menggunakan tanggal
ganda dalam laporan audit jika tindakan ini dilakukan maka tanggal semula akan
dipertahankan kecuali tanggal peristiwa kemudian. Tanggal ganda itu ditujukan dalam
laporan audit langsung dibawah tanda tangan kantor akuntan dengan cara yang sama.
Dengan mengasumsikan bahwa tanggal semula laporan auditor adalah 27 Maret,
tanggal, tanggal ganda akan tampak sebagi berikut,

27 Maret 2017, kecuali untuk informasi dalam catatan G yang bertanggal 23


Maret 2017

3. Tunjukkan bagaimana anda mendapatkan pemahaman atas peristiwa-peristiwa yang


terjadi tersebut
Jenis peristiwa:
Peristiwa kemudian jenis 1 memberikan bukti tambahan berkenaan dengan
kondisi yang ada pada tanggal neraca dan mempengaruhi estimasi yang inheren
dalam proses penyusunan laporan keuangan.
Peristiwa kemudian jenis 2 memberikan bukti berkenaan dengan kondisi yang
tidak ada pada tanggal neraca tetapi muncul setelah tanggal itu.
Peristiwa jenis 1 memerlukan penyesuaian atas laporan keuangan; sementara
peristiwa jenis 2 memerlukan pengungkapan dalam laporan, atau dalam kasus
yang sangat material, menyertakan data pro-forma pada laporan keuangan.
Contoh-contoh berikut menggambarkan dua jenis peristiwa itu

Jenis 1 Jenis 2
Realisasi aktiva akhir tahun yang dicatat, Penerbitan obligasi jangka panjang atau
seperti piutang usaha dan persediaan; pada saham preferen atau saham biasa
jumlah yang berbeda dari yang dicatat.
Pembelian suatu perusahaan
Penyelesaian estimasi kewajiban akhir tahun Kerugian dari bencana akibat kebakaran atau
yang dicatat, seperti perkara pengadilan atau banjir
ligitasi dan jaminan produk, pada jumlah
yang berbeda dari yang dicatat.

Transaksi :
3 Januari, Pemerintah akan membangun tol baru yang dalam hal ini melewati sebidang
tanah yang dimiliki oleh PT INDO RAYA, pembangunan ini akan dimulai pada
pertengahan tahun 2017. Sampai sejauh ini belum ada estimasi pembebasan yang tersedia
dari pemerintah.
Transaksi tersebut termasuk ke dalam peristiwa kemudian tipe 2 selama periode
peristiwa kemudian karena transaksi tersebut tidak mempengaruhi estimasi yang inheren
dalam proses penyusunan laporan keuangan dan hanya perlu diungkapkan. Transaksi
tersebut terjadi selama periode peristiwa kemudian karena transaksi terjadi sebelum
pekerjaan lapangan selesai
15 Januari persediaan dijual pada harga di bawah nilai bersih yang dapat direalisasikan.
Transaksi tersebut termasuk ke dalam peristiwa kemudian tipe 1 selama periode
peristiwa kemudian karena transaksi tersebut mempengaruhi estimasi yang inheren
dalam proses penyusunan laporan keuangan dan perlu adanya penyesuaian. Transaksi
tersebut terjadi selama periode peristiwa kemudian karena transaksi terjadi sebelum
pekerjaan lapangan selesai
15 Februari, pelanggan utama mengalami kebangkrutan, karena mengalami kerugian
yang terus menerus. Saldo utang dagang dari pelanggan tersebut sebesar
Rp250.000.000,00.
Transaksi tersebut termasuk ke dalam peristiwa kemudian tipe 1 selama periode
peristiwa kemudian karena transaksi tersebut mempengaruhi estimasi yang inheren
dalam proses penyusunan laporan keuangan dan perlu adanya penyesuaian. Transaksi
tersebut terjadi selama periode peristiwa kemudian karena transaksi terjadi sebelum
pekerjaan lapangan selesai
28 Februari, perusahaan berencana untuk melakukan ekspansi unit bisnis baru, modal
akan ditanamkan pada ekspansi tersebut sebesar Rp20.000.000.000,00.
Transaksi tersebut termasuk ke dalam peristiwa kemudian tipe 2 selama periode
peristiwa kemudian karena transaksi tersebut tidak mempengaruhi estimasi yang inheren
dalam proses penyusunan laporan keuangan dan hanya perlu diungkapkan. Transaksi
tersebut terjadi selama periode peristiwa kemudian karena transaksi terjadi sebelum
pekerjaan lapangan selesai
3 Maret salah satu gudang persediaan terbakar.
Transaksi tersebut termasuk ke dalam peristiwa kemudian tipe 2 selama periode
peristiwa kemudian karena transaksi tersebut tidak mempengaruhi estimasi yang inheren
dalam proses penyusunan laporan keuangan dan hanya perlu diungkapkan. Transaksi
tersebut terjadi selama periode peristiwa kemudian karena transaksi terjadi sebelum
pekerjaan lapangan selesai
23 Maret manajemen berencana membeli kembali asset tanah yang telah dijual.
Transaksi tersebut termasuk ke dalam peristiwa kemudian tipe 2 terjadi sesudah
pekerjaan lapangan tetapi sebelum penerbitan laporan karena transaksi tersebut tidak
mempengaruhi estimasi yang inheren dalam proses penyusunan laporan keuangan dan
hanya perlu diungkapkan. Transaksi tersebut terjadi sesudah pekerjaan lapangan tetapi
sebelum penerbitan laporan.
25 Maret pengadilan menetapkan gugatan sengketa tanah antara perusahaaan dan mbok
Minah dimenangkan oleh mbok Minah.
Transaksi tersebut termasuk ke dalam peristiwa kemudian tipe 1 terjadi sesudah
pekerjaan lapangan tetapi sebelum penerbitan laporan karena transaksi tersebut tidak
mempengaruhi estimasi yang inheren dalam proses penyusunan laporan keuangan dan
hanya perlu diungkapkan. Transaksi tersebut terjadi sesudah pekerjaan lapangan tetapi
sebelum penerbitan laporan.
4. Apakah tanggung jawab tambahan yang dimiliki auditor atas penemuan fahta setelah
audit jika klien menolak untuk membuat pengungkapan yang disyaratkan?
a. Sebenarnya auditor tidak memiliki tanggung jawab untuk menemukan fakta yang ada
setelah audit pada tanggal laporan audit. Namun dalam SAS 1, (AU 561),
menunjukkan dalam AU 561.04 bahwa jika auditor menyadari atau menemukan fakta
tersebut dan fakta tersebut mempengaruhi laporan yang telah dikeluarkan, maka
auditor diwajibkan untuk memastikan reliabilitas informasi itu dengan melakukan
penyedidikan lebih lanjut.
b. Auditor mengambil langkah-langkah untuk mencegah ketergantungan pada laporan
audit itu di masa depan :
Memberi tahu klien bahwa laporan audit tidak dapat dikaitkan dengan laporan
keuangan
Memberi tahu lembaga yang berwenang terhadap klien bahwa laporan itu tidak
dapat lagi diandalkan
Memberi tahu (biasanya melalui lembaga yang berwenang) setiap orang yang
diketahui mengandalkan pada laporan bahwa laporan audit itu tidak dapat lagi
diandalkan
c. Apabila klien tidak bersedia diajak bekerjasama dan auditor tidak dapat melakukan
penyelidikan yang memuaskan , auditor harus menunjukkan bahwa tidak adanya
kerja sama dari klien dan menyatakan bahwa informasi dari penemuan fakta tersebut
itu benar sehingga laporan audit tidak dapat lagi diandalkan.