Anda di halaman 1dari 77

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

ANALISIS ASPEK BIOLOGI (PERTUMBUHAN,


REPRODUKSI, DAN KEBIASAAN MAKAN)
IKAN LALAWAK (Barbodes Balleroides) DAN IKAN SEREN
(Cyclocheilichtys repasson)

Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas laporan akhir praktikum
Mata kuliah Biologi Perikanan semester genap

Disusun oleh :

Nur Silmi Nafisah 230110150125


Iskarimah Yolanisa 230110150150
Abdurrahman Faris 230110150154

Kelas :
Perikanan B/Kelompok 17

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2017
KATA PENGANTAR

Puji Syukur penyusun ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat sehinga penyusun dapat menyelesaikan Laporan Akhir
Praktikum Biologi Perikanan mengenai Analisis Aspek Biologi (Pertumbuhan,
Reproduksi, dan Kebiasaan Makan) Ikan Lalawak (Barbodes balleroides) Dan
Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson).
Terselesaikannya laporan ini tentunya tidak lepas dari dorongan dan
bantuan berbagai pihak yang telah mengarahkan, membimbing penyusun, baik
tenaga, ide-ide, maupun pemikiran dan terima kasih pada berbagai sumber yang
telah memberi referensi serta menambah pengetahuan penyusun. Oleh karena itu,
dalam kesempatan ini penyusun ingin mengucapkan terimakasih pula kepada Ibu
Dra. Titin Herawati, M.Si. dan tim, selaku dosen mata kuliah Biologi Perikanan
dan tim asisten dosen mata kuliah Biologi Perikanan yang telah membimbing
penyusun menyelesaikan praktikum ini.
Penyusun telah berupaya dengan semaksimal mungkin dalam penyelesaian
laporan ini, namun penyusun menyadari masih banyak kelemahan baik dari segi
isi maupun tata bahasa, untuk itu penyusun mengharapkan kritik dan saran yang
bersifat membangun dari berbagai pihak demi perbaikan-perbaikan ke depan.

Jatinangor, Maret 2017

Penyusun

1
DAFTAR ISI

BAB Halaman
DAFTAR TABEL..................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR............................................................................. v
I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang............................................................................. 1
1.2 Identifikasi Masalah.................................................................... 2
1.3 Tujuan.......................................................................................... 2
1.4 Kegunaan..................................................................................... 2
II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Habitat Ikan................................................................................. 3
2.2 Biologi Ikan Mas......................................................................... 3
2.3 Pertumbuhan ............................................................................... 5
2.3.1 Definisi Pertumbuhan.................................................................. 5
2.3.2 Tipe Pertumbuhan........................................................................ 6
2.3.3 Faktor yang Mempengaruhi........................................................ 6
2.4 Reproduksi................................................................................... 7
2.5 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan..................................... 14
2.6 Parameter Penunjang Fisik dan Kimiawi Kualitas Air................ 17
2.6.1 Suhu Air....................................................................................... 17
2.6.2 Penetrasi Cahaya......................................................................... 18
2.6.3 Derajat Keasaman (pH)............................................................... 18
2.6.4 Dissolved Oxygen (DO)............................................................... 18
III BAHAN DAN METODE
3.1 Tempat dan Waktu....................................................................... 20
3.2 Alat dan Bahan............................................................................ 20
3.2.1 Alat-alat Praktikum..................................................................... 20
3.2.2 Bahan-bahan Praktikum.............................................................. 20
3.3 Metode Praktikum....................................................................... 21
3.4 Prosedur Praktikum..................................................................... 21
3.5 Analisis Data............................................................................... 22
IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Morfometrik Ikan Lalawak dan Ikan Seren ................................ 28
4.2 Pertumbuhan ............................................................................... 28
4.2.1 Pengelompokan Kelas Ukuran.................................................... 28
4.2.2 Pola Pertumbuhan ....................................................................... 32
4.2.3 Faktor Kondisi ............................................................................ 34
4.3 Reproduksi .................................................................................. 36
4.3.1 Rasio Kelamin............................................................................. 36
4.3.2 Tingkat Kematangan Gonad........................................................ 38
4.3.3 Indeks Kematangan Gonad (IKG)............................................... 40

2
4.3.4 Hepato Somatik Indeks (HSI)..................................................... 43
4.3.5 Fekunditas ................................................................................... 44
4.3.6 Diameter Telur ............................................................................ 47
4.3.7 Tingkat kematangan Telur .......................................................... 47
4.4 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan..................................... 48
4.4.1 Indeks Preponderan .................................................................... 48
4.4.2 Tingkat Trofik ............................................................................. 50
V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan.................................................................................. 52
5.2 Saran............................................................................................ 52
DAFTAR PUSTAKA............................................................................. 53
LAMPIRAN........................................................................................... 55

3
DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman

1 Morfologi Ikan Lalawak ...................................................................... 3


2 Morfologi Ikan Seren............................................................................ 5
3 Prosedur Praktikum............................................................................... 21
4 Grafik Distribusi Panjang Ikan Lalawak................................................. 29
5 Grafik Distribusi Panjang Ikan Seren .................................................. 29
6 Grafik Distribusi Bobot Ikan Lalawak.................................................. 31
7 Grafik Distribusi Bobot Ikan Seren....................................................... 31
8 Grafik Hubungan Panjang dan Bobot Ikan Lalawak............................ 32
9 Grafik Hubungan Panjang dan Bobot Ikan Seren.................................. 32
10 Grafik Faktor Kondisi Ikan Lalawak..................................................... 34
11 Grafik Faktor Kondisi Ikan Seren......................................................... 34
12 Rasio Kelamin Ikan Lalawak ............................................................... 36
13 Rasio Kelamin Ikan Seren.................................................................... 37
14 Grafik Tingkat Kematangan Gonad Ikan Lalawak .............................. 39
15 Grafik Tingkat Kematangan Gonad Ikan Seren ................................... 40
16 Grafik Indeks Kematangan Gonad Ikan Lalawak ................................ 41
17 Grafik Indeks Kematangan Gonad Ikan Seren .................................... 42
18 Grafik Hubungan IKG dan HIS Ikan Lalawak .................................... 43
19 Grafik Hubungan IKG dan HIS Ikan Seren ......................................... 44
20 Perbandingan TL dengan Fekunditas Ikan Lalawak ............................ 45
21 Perbandingan TL dengan Fekunditas Ikan Seren ................................. 46
22 Indeks Preponderan Ikan Lalawak ....................................................... 48
23 Indeks Preponderan Ikan Seren ........................................................... 50

4
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Perikanan budiaya ataupun perikanan tangkap menjadi sektor yang sangat
berpengaruh terhadap keadaan ekonomi bagi individu ataupun bagi negeri ini.
Berbagai usaha perikanan baik budidaya ataupun perikanan mulai berkembang
untuk memenuhi kebutuhan pasar. Bahkan sektor perikanan juga bisa dijadikan
sebagai tumpuan bertambahnya devisa negara. Produktivitas yang tinggi sangat
diperlukan bagi para nelayan dan petani ikan. Bagi petani ikan, diperlukannya
pengetahuan mengenai biologi ikan itu sendiri agar mereka bisa mengoptimalkan
hasil yang ingin dicapai dengan mengoptimalkan produktivitas dari ikan yang
mereka budidayakan.
Dengan mengetahui sifat, waktu memijah dan biologi dari ikan tersebut
maka hasil yang didapatkan bisa lebih dioptimalkan. Salah satu contohnya adalah
Ikan Lalawak (Bardobes spp.) dan Ikan Seren (Cyclohellicthys repasson). Petani
ikan harus bisa memprediksikan kapan mereka memijah, dimana mereka biasa
memijah, berapakan fekunditas ikan tersebut, bagaiamana sifat telurnya dan
bagaimana kebiasaan makannya agar bisa menciptakan habitat yang mendukung
petumbuhannya. Telur yang baik akan menghasilkan individu yang baik pula yang
mampu bertahan di lingkungan yang kurang mendukung. Dengan hal tersebut
maka produktivitas dari Ikan Lalawak (Bardobes spp.) dan Ikan Seren
(Cyclohellicthys repasson) tersebut akan lebih optimal.
Praktikum mengenai pertumbuhan ikan, aspek reproduksi dan kebiasaan
makanan ikan sangat berkaitan dengan program studi biologi perikanan di
Departemen Manajemen Sumberdaya Perairan. Pentingnya pemahaman tentang
biologi perikanan merupakan salah satu upaya untuk memberikan kemampuan
dalam menganalisis dan menduga pertumbuhan dan perkembangbiakan ikan.
Sehingga dengan demikian dapat melihat jumlah stok yang ada di alam
berdasarkan ukuran ikan.

1
2

1.2 Identifikasi Masalah


Identifikasi masalah dari praktikum ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana aspek biologi pertumbuhan Ikan Lalawak (Barbodes
Balleroides) dan Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)?
2. Bagaimana aspek biologi reproduksi Ikan Lalawak (Barbodes
Balleroides) dan Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)?

3. Bagaimana aspek biologi berupa kebiasaan makan dari Ikan Lalawak


(Barbodes Balleroides) dan Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson)?
1.3 Tujuan
Tujuan melakukan praktikum Biologi Perikanan terhadap Ikan Mas adalah
sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui aspek biologi berupa pertumbuhan pada Ikan
Lalawak (Barbodes Balleroides) dan Ikan Seren (Cyclocheilichtys
repasson).
2. Untuk mengetahui aspek biologi berupa reproduksi pada Ikan Lalawak
(Barbodes Balleroides) dan Ikan Seren (Cyclocheilichtys repasson).

3. Untuk mengetahui aspek biologi berupa kebiasaan makan pada Ikan


Lalawak (Barbodes Balleroides) dan Ikan Seren (Cyclocheilichtys
repasson).
1.4 Kegunaan
Kegunaan praktikum ini yakni menambah wawasan dan kemampuan
praktikan dalam mengetahui cara dan pengidentifikasian aspek pertumbuhan,
reproduksi dan food and feeding habits pada pada Ikan Lalawak (Bardobes spp.)
dan Ikan Seren (Cyclohellicthys repasson).
BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1 Habitat Ikan


2.1.1 Habitat Ikan Lalawak
Lalawak adalah ikan air tawar. Sungai berarus deras dan berbatu-batu
adalah habitat paling nyaman bagi mereka. Ikan lalawak adalah ikan yang
memiliki habitat asli di sungai dan dewasa ini telah dibudidayakan di kolam-
kolam peliharaan. Kolam merupakan ekosistem perairan yang relatif sempit
dimana proses oksigenasi dapat berlangsung secara alami maupun buatan.
2.1.2 Habitat Ikan Seren
Ikan Seren mempunyai habitat utama di sungai dengan air yang tenang
termasuk juga zona rawa, danau, kanal dan parit (Rainboth 1996 dalam
Seriouslyfish.com). meskipun kadang juga dijumpai di sungai air deras.

2.2 Biologi Ikan


2.2.1 Biologi Ikan Lalawak
Klasifikasi ikan lalawak menurut Kottelat et al., 1993 adalah:
Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Subphylum : Vertebrata
Class : Pisces
Ordo : Cypriniformes
Family : Cyprinidae
Genus : Barbodes
Species : Barbodes balleroides

Gambar 1. Morfologi Ikan Lalawak


(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

3
4

Ikan lalawak (Barbodes balleroides) memiliki nama sinonim, yaitu


Barbuswadon (Bleeker 1850 dalam Fajarwati 2006), Barbus bramoides (C. V.
1842), Systomus (Barbodes amblycephalus). (Bleeker 1860 dalam Fajarwati
2006).
Genus Barbodes mempunyai sisik dengan struktur beberapa jari-jari sisik
sejajar atau melengkung ke ujung, sedikit atau tidak ada proyeksi jari-jari ke
samping. Ada tonjolan sangat kecil yang memanjang dari tulang mata sampai ke
moncong dan dari dahi sampai ke antara mata. Bibir bagian atas terpisah dari
moncongnya oleh suatu lekukan yang jelas. Pangkal bibir atas tertutup oleh
lipatan kulit moncong. Bagian perut di depan sirip perut datar atau membulat
tidak memipih membentuk geligir tajam, jika terdapat geligir hanya terbatas di
bagianbelakang sirip perut. Ujung rahang bawah tidak ada tonjolan. Sirip dubur
terdapat 5 8,5 jari-jari bercabang. Sirip punggung tidak ada duri mendatar di
depannya. Jari-jari terakhir sirip punggung lemah atau keras, tapi tidak bergerigi.
Jari-jari terakhir sirip punggung halus atau bergerigi di belakangnya. Gurat sisi
tidak sempurna, tidak ada atau berakhir di pertengahan pangkal sirip ekor. Tidak
ada pori tambahan pada sisik sepanjang gurat sisi. Pori-pori pada kepala terisolasi,
tidak membentuk barisan sejajar yang padat. Mulut terminal atau subterminal dan
mempunyai bibir halus berpapila atau tidak, tetapi tanpa lipatan. Mulut kecil,
celahnya tidak memanjang melebihi garis vertical yang melalui pinggiran depan
mata. Jari-jari sirip dubur tidak mengeras (Kottelat et al. 1993 dalam Fajarwati
2006).
2.2.2 Biologi Ikan Seren
Klasifikasi ikan lalawak menurut Bleeker 1853 adalah:
Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Class : Actinopterygii
Order : Cypriniformes
Family : Cyprinidae
Genus : Cyclocheilichthys
Species : Cyclocheilichthys repasson
5

Gambar 2. Morfologi Ikan Seren


(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

Kebanyakan populasi memiliki tempat gelap pada batang ekor dan garis-
garis memanjang yang dibentuk oleh tanda gelap pada skala individu, ditambah
dua pasang sungut. Anggota Cyclocheilichthys ditandai dengan memiliki gerigi
pada sirip punggung, 9 bercabang sirip perut, snout yang kerucut, kecil, mulut
subterminal dan barisan paralel lipatan sensorik pada snout dan pipi.
Ada beberapa masalah tata nama dalam beberapa tahun terakhir, seolah-
olah karena Cyclocheilichthys dan Anematichthys sekarang identik digunakan
secara bersamaan oleh Bleeker (1859) mengacu pada ikan yang sama, C. Apogon.
Masalah ini ditangani oleh Kottelat (1999) tetapi kemudian disalahartikan oleh
Pasco-Viel, Veran dan Variot 2012, yang menyimpulkan bahwa Cyclocheilichthys
merupakan pengelompokan paraphyletic dan membagi genus menjadi dua
kelompok: Cyclocheilichthys (terdiri C. enoplos) dan Anematichthys (terdiri dari
C. Apogon, C. armatus dan C. repasson).

2.3 Pertumbuhan
2.3.1 Definisi Pertumbuhan
Pertumbuhan didefinisikan sebagai pertambahan ukuran panjang atau
bobot dalam suatu waktu, sedangkan pertumbuhan bagi populasi sebagai
pertambahan jumlah. Namun arti sebenarnya pertumbuhan merupakan proses
biologis yang kompleks dimana banyak faktor mempengaruhinya. Pertumbuhan
individu ialah pertambahan jaringan akibat dari pembelahan sel secara mitosis
akibat kelebihan asam amino (protein) berasal dari makanan. (Effendie 1997)
6

Pertumbuhan ikan merupakan perubahan dimensi (panjang, bobot, volume,


jumlah dan ukuran) persatuan waktu baik individu, stok maupun komunitas,
sehingga pertumbuhan banyak dipengaruhi faktor lingkungan seperti makanan,
jumlah ikan, jenis makanan, dan kondisi ikan. Pertumbuhan yang cepat dapat
mengindikasikan kelimpahan makanan dan kondisi lingkungan yang sesuai.
(Moyle dan Cech 2004 dalam Herawati 2017)
2.3.2 Tipe Pertumbuhan
Menurut Effendie (1997), sesudah masa larva berakhir bentuk iksn hsmpir
serupa dengan induk. Beberapa bagian tubuhnya meneruskan pertumbuhannya.
Pada umumnya perubahan tadi hanya merupakan perubahan kecil saja seperti
panjang sirip dan kemontokan tubuh. Selain itu terdapat pula perubahan yang
bersifat sementara misalnya perubahan yang berhubungan dengan kematangan
gonad yang disebut dengan pertumbuhan allometrik atau heterogenik.
Apabila pada ikan terdapat perubahan terus menerus secara proporsionil
dalam tubuhnya dinamakan pertumbuhan isometrik dan isogenik. Perubahan
perbandingan tubuh merupakan salah satu perhatian dari ahli perikanan yang
mencoba mencari stok yang sama spesiesnya atau dari spesies yang hampir
bersamaan. Pemisahan yang dilakukan adalah dari tiap perbedaan karena
pertumbuhan sebagai akibat dari lingkungan atau karena keturunan, dengan
membandingkan contoh yang diambil dari daerah berbeda tetapi mempunyai
ukuran sama. (Eddendie 1997)
2.3.3 Faktor yang Mempengaruhi
Pertumbuhan dipengaruhi oleh beberapa faktor. Faktor ini dapat
digolongkan menjadi dua bagian yang besar yaitu faktor dalam dan luar. Faktor-
faktor ini ada yang dapat dikontrol dan ada juga yang tidak. Faktor dalam
umumnya adalah faktor yang sukar dikontrol, diantaranya ialah keturunan seks,
umur parasit dan penyakit. Faktor keturunan dalam suatu kultur dapat dikontrol
dengan mengadakan seleksi untuk mencari ikan yang baik pertumbuhannya, tetapi
di alam tidak ada kontrol yang dapat diterapkan. Faktor seks juga tidak dapat
dikontrol. Ikan betina ada yang pertumbuhannya lebih baik dari ikan jantan dan
sebaliknya ada pula spesies ikan yang tidak mempunyai pertumbuhan pada ikan
7

betina dan ikan jantan. Kematangan gonad akan tercapai pertama kali kiranya
mempengaruhi pertumbuhan yaitu kecepatan pertumbuhan menjadi sedikit
lambat. Makanan yang dimakan sebagian akan tertuju kepada perkembangan
gonad. Pembuatan sarang, pemijahan penjagaan keturunan membuat pertumbuhan
tidak bertambah karena pada waktu tersebut pada umumnya ikan tidak makan.
Setelah periode tersebut ikan mengembalikan lagi kondisinya dengan mengambil
makanan tersebut seperi sedia kala.
2.4 Reproduksi
2.4.1 Definisi Reproduksi
Reproduksi merupakan kemampuan individu untuk menghasilkan
keturunan sebagai upaya untuk melestarikan jenisnya atau kelompoknya.
Reproduksi merupakan hal yang sangat penting dari suatu siklus hidup organisme,
dengan mengetahui biologi reproduksi ikan dapat memberikan keterangan yang
berarti mengenai tingkat kematangan gonad, fekunditas, frekuensi dan musim
pemijahan, dan ukuran ikan pertama kali matang gonad dan memijah (Nikolsky
1963).
Ikan Seren
Betina yang aktif secara seksual lebih sering mempunyai badan yang lebih
besar dan tebal daripada jantan. Reproduksi dalam aquarium belum diketahui saat
ini, namun dalam proses memijah biasanya di daerah banjir hingga akhir musim
hujan (www.seriousfish.com)

2.4.2 Tipe Pemijahan


Pemijahan sebagai salah satu dari reproduksi merupakan mata rantai daur
hidup yang menentukan kelangsungan hidup species. Reproduksi seksual terbagi
dua yaitu : reproduksi yang terjadi didalam tubuh (pembuahan di dalam atau
fertilisasi internal) reproduksi yang terjadi diluar tubuh (fertilisasi eksternal).
Menurut Prabu (1956), yang juga melakukan penelitian pemijahan ikan-
ikan tropik di perairan india membagi menjadi emapat macam pola pemijahan
yaitu :
8

Tipe a. pemijahan hanya berlangsung satu kali dalam satu tahun dalam
waktu yang pendek. kelompok telur yang dalam ovari dapat dibedakan
dengan kelompok telur stok, terdapat pada ikan Therapon jarbua (kerong-
kerong), Macrones vittatus (ikan lundu), dan Chirocntrus dorab (parang-
parang).
Tipe b. pemijahan berlangsung satu kali satu tahun tetapi dalam waktu
yang lama, lebih lama dari tipe pemijahan a. terdapat pada ikan Pelate
qudrilineatus (ikan leloring), Cypsilurus oligolepis (ikan terbang).
kadang-kadang ada dua kelompok telur yang sama tahap kematangannya.
Tipe c. pemijahan berlangsung dua kali setahun, terdapat pada ikan
Psammoperca waigiensis (ikan ringan), Therapon puta (kerong-kerong),
Dancaranx leptolepis (selar kuning). Di samping kelompok telur yang
sudah matang didapatkan kelompok kedua dengan pembentukan kuning
telurnya telah jelas yang menunjukkan sedang menjadi matang.
Tipe d. pemijahan sepanjang tahun, tetapi terputus-putus, terdapat pada
ikan Stelophorus indicus (ikan teri). telur matang didapatkan lebih dari
satu kelompok yang mungkin berbeda satu dengan kelompok lainnya tapi
memperlihatkan proses berkesinambungan.

2.4.3 Aspek Reproduksi


a. Rasio Kelamin
Dalam mempelajari suatu populasi ikan perlu diketahui jenis
kelaminnya melalui perbandingan jenis kelamin dengan asumsi bahwa
perbandingan ikan jantan dan betina dalam suatu populasi yang seimbang
adalah 1 : 1 (Purwanto et al. dalam Susilawati 2001). Keadaan tersebut
merupakan kondisi yang ideal dari suatu populasi ikan, seperti yang
dikemukakan Bal dan Rao (1984) bahwa rasio kelamin merupakan
perbandingan ikan jantan dan betina dalam suatu populasi, dimana
nisbahnya adalah 1 : 1 (50% betina dan 50% jantan).
Nikolsky (1969) menyebutkan bahwa dari segi tingkah laku
pemijahan, perbandingan kelamin dapat berubah menjelang dan selama
pemijahan. Dalam ruaya ikan untuk memijah terjadi perubahan nisbah
9

secara teratur, pada awalnya ikan jantan biasanya dominan, kemudian


nisbah kelamin berubah menjadi 1 : 1 diikuti dengan dominasi ikan
betina.
Ikan Seren
Nisbah kelamin ikan seren jantan dan betina secara umum di
Sungai Musi adalah 1,02:1. Nilai rasio kelamin ini berbeda dengan ikan
seren di Kamboja, yaitu dengan rasio kelamin sebesar 1:10 (Lambert,
2001). Nisbah kelamin ikan-ikan lainnya yang hidup di Sungai Musi
diantaranya adalah ikan sebarau (Hampala macrolepidota) dengan rasio
kelamin adalah 1:0,67 (Solihatin, 2007), ikan lampam (Barbonymus
schwanenfeldii) adalah 1:1,27 (Setiawan, 2007).
Analisis nisbah kelamin ikan seren berdasarkan waktu pengamatan
didapatkan perbandingan jantan dan betina pada bulan juni 2006 sebesar
1,06:1; pada bulan Agustus 2006 sebesar 0,76:1; dan pada bulan Januari
2007 sebesar 1,14:1.
Berdasarkan uji Chi-Square pada selang kepercayaan 95%
(=0,05) diperoleh bahwa x2 hitung < x2 tabel, sehingga dapat
disimpulkan bahwa jumlah ikan keperas jantan danbetina di DAS Musi
pada waktu pengamatan masih berada dalam kondisi seimbang.
Menurut Ball & Rao (1984), untuk mempertahankan kelangsungan
hidup dalam suatu populasi, perbandingan jantan dan betina diharapkan
berada dalam kondisi seimbang, setidaknya ikan betina lebih banyak.
Nisbah kelamin di alam sering terjadi penyimpangan dari kondisi ideal.
Hal ini disebabkan oleh adanya pola tingkah laku bergerombol antara
ikan jantan dan betina, kondisi lingkungan, dan faktor penangkapan
b. Tingkat Kematangan Gonad (TKG)
Tingkat Kematangan Gonad adalah tahap perkembangan gonad
sebelum dan sesudah ikan memijah (Effendie 1979). Dengan
meningkatnya TKG, maka akan semakin besar pula garis tengah
(diameter) telur yang ada dalam gonad ikan betina. Sebelum terjadinya
pemijahan sebagian besar metabolisme ikan dimanfaatkan bagi keperluan
10

perkembangan gonadnya. Berat gonad akan mencapai maksimal saat ikan


memijah, lalu akan menurun secara cepat dengan berlangsungnya
pemijahan hingga selesai. Selain itu Effendie (1997) menyatakan bahwa
perkembangan gonad yang semakin matang merupakan bagian dari proses
vitelogenesis, yaitu pengendapan kuning telur dari tiap-tiap sel telur.
Terdapat dua faktor yang mempengaruhi saat pertama kali ikan
mencapai matang gonad, yaitu faktor dalam dan faktor luar. Faktor dalam
antara lain yaitu perbedaan spesies, umur, ukuran serta sifat-sifat fisiologi
ikan seperti kemampuan beradaptasi dengan lingkungannya, sedangkan
faktor luar berupa makanan, suhu, dan arus (Lagler et al. 1977 dalam
Susilawati 2001).
Pengetahuan tentang kematangan gonad diperlukan antara lain
untuk mengetahui perbandingan ikan yang matang gonad dan yang belum
dari stok ikan yang ada dalam perairan, ukuran atau umur pertama kali
ikan memijah atau belum (Effendie 1979)
Pengamatan tingkat kematangan gonad dilakukan dengan dua
acara, yang pertama dengan cara histologi yang dilakukan di laboratorium
dan yang kedua dengan cara pengamatan morfologis yang dapat dilakukan
di laboratorium maupun di lapangan. Penentuan tingkat kematangan gonad
dilakukan pengamatan secara morfologi dengan mengacu pada kriteria
Tingkat Kematangan Gonad (TKG) menurut Effendi (1997) yang
dijelaskan di bawah ini:
TKG I : Pada gonad betina, ovari seperti benang yang panjangnya
sampai ke depan rongga tubuh, warna jernih, permukaan licin. Pada
gonad jantan, testes jantan seperti benang, lebih pendek (terbatas) dan
terlihat ujungnya di rongga tubuh, warna jenih
TKG II : Pada gonad betina, ukuran ovari lebih besar, pewarnaan
lebih gelap dan kekuningan, telur belum terlihat jelas dengan mata.
Pada gonad jantan, Ukuran ovari lebih besar, pewarnaan lebih gelap
dan kekuningan, telur belum terlihat jelas dengan mata
11

TKG III : Pada gonad betina, ovari berwarna kuning, secar


morfologi telur mulai kelihatan butirnya dengan jelas. Pada gonad
jantan, Ovari berwarna kuning, secar morfologi telur mulai kelihatan
butirnya dengan jelas
TKG IV : Pada gonad betina, ovari makin besar, telur berwarna
kuning, mudah dipisahkan, butir minyak tidak tampak, mengisi 1/2-1/3
rongga perut, usus terdesak. Pada gonad jantan, seperti pada tingkat III
tampak lebih jelas, testes semakin pejal
TKG V : Pada gonad betina, ovari berkerut, dinding tebal, butir
telur sisa terdapat didekat pelepasan, banyak telur seperti pada tingkat
II. Pada gonad jantan, testes bagian belakang kempis dan di bagian
dekat pelepasan masih berisi.

c. Indeks Kematangan Gonad (IKG)


Indeks Kematangan Gonad yaitu suatu nilai dalam persen sebagai
hasil perbandingan bobot gonad dengan bobot tubuh ikan termasuk gonad
dikalikan 100%, atau dapat dirumuskan sebagai berikut (Herawati 2017) :
Bg
IKG= 100
Bw Bg

Dimana :
IKG = Indeks Kematangan Gonad (%)
Bg = Bobot Gonad (gram)
Bw = Bobot Tubuh (gram)
Indeks kematangan gonad dapat menggunakan tanda utama untuk
membedakan kematangan gonad berdasarkan bobot gonad. Secara ilmiah
hal ini berhubungan dengan ukuran dan bobot tubuh ikan keseluruhannya
atau tanpa bobot gonad. Perbandingan antara bobot gonad dengan bobot
tubuh (Nikolsky 1969 dalam Effendie 2002). Seiring dengan pertumbuhan
gonad, IKG akan bertambah besar sampai mencapai maksimum ketika
akan terjadi pemijahan. Perubahan IKG erat kaitannya dengan
perkembangan telur. Effendie (1979) menyebutkan bahwa dengan
12

memantau perubahan IKG dari waktu ke waktu akan dapat diketahui


ukuran ikan pada waktu mulai memijah.
Ikan yang mempunyai bobot tubuh lebih bobot maka secara
otomatis ia akan memiliki bobot gonad yang jauh lebih bobot, hal ini
berkaitan langsung dengan ukuran telur yang dihasilkan. Menurut Effendie
(2002), umumnya sudah dapat diduga bahwa semakin meningkat tingkat
kematangan, garis tengah telur yang ada dalam ovarium semakin besar
pula. Bobot tubuh pertama matang gonad pada ikan mas adalah
500gram/ekor, sedangkan pada ikan betina adalah 2.500gram/ekor.
Perbedaan nilai IKG dapat disebabkan perubahan tingkat
metabolisme pada suhu yang berbeda. Dimana perbedaan suhu akan
mempengaruhi tingkat metabolisme suatu organisme budidaya. Hal ini
sesuai dengan pernyataan bahwa tingkat metabolisme berhubungan dengan
suhu air, sehingga tingkat metabolisme akan mengalami perubahan jika
dipelihara pada suhu yang berbeda (Masonjones 2001).
d. Indeks Hepatosomatik
Indeks Hepatosomatik/Hepatosomatic Index (HSI) adalah suatu
metode yang dilakukan untuk mengetahui perubahan yang terjadi dalam
hati secara kuantitatif. Hati merupakan tempat terjadinya proses
vitelogenesis. Rumus yang digunakan dalam perhitungan HSI adalah
sebagai berikut (Herawati 2017) :
Bh
HSI= 100
BwBh

Dimana :
IKG = Indeks Kematangan Gonad (%)
Bh = Bobot Hati (gram)
Bw = Bobot Tubuh (gram)

e. Fekunditas
Jumlah telur yang masak sebelum dikeluarkan pada waktu ikan
memijah disebut fekunditas individu atau fekunditas mutlak (Effendie
1979). Fekunditas individu bukan merupakan gambaran dari kapasitas
13

reproduksi suatu populasi ikan karena fekunditas suatu stok selain


tergantung pada fekunditas individu juga tergantung pada waktu dan
tempat ikan matang gonad serta periode dan frekuensi pemijahannya
(Nikolsky 1963). Spesies ikan yang yang mempunyai fekunditas besar
pada umunya memijah di sekitar permukaan sedangkan spesies yang
fekunditasnya kecil biasanya melindungi telurnya dari pemangsaan atau
menempelkannya pada tanaman atau substrat lainnya (Nikolsky 1963).
Fekunditas merupakan salah satu faktor penting untuk menjaga
kelangsungan hidup ikan. Fekunditas total berhubungan erat dengan
panjang tubuh ikan, akan meningkat dengan bertambahnya ukuran ikan
(Lumbanbatu 1979 dalam Susilawati 2001). Umumnya ikan-ikan yang
akan menjaga telur-telurnya memiliki fekunditas lebih kecil daripada ikan-
ikan yang menjaga tekurnya secara pasif atau meletakkan telurnya
kemudian meninggalknannya. Effendie (1997) menyebutkan bahwa pada
umumnya jika suatu individu dengan tingkat pertumbuhan yang lambat
terutama dengan ketersediaan makanan.
f. Diameter Telur
Lumbanbatu (1979) dalam Susilawati (2001) menyebutkan bahwa
pengukuran telur pada gonad yang sudah matang berguna untuk menduga
frekuensi pemijahan, yaitu dengan melihat modus penyebarannya. Lama
pemijahan dapat diduga dari frekuensi ukuran telur ikan. Ovarium yang
mengandung telur masak yang berukuran sama semua menunjukkan waktu
pemijahan yang pendek, sebaliknya waktu pemijahan yang panjang dan
terus menerus ditandai oleh banyaknya ukuran telur yang berbeda di dalam
ovarium (Hoar 1957 dalam Susilawati 2001).
Sebaran garis tengah telur (diameter) pada tingkat kematanga
gonad akan mencerminkan pola pemijahan ikan tersebut. Ikan lalawak di
Bendung Curug mulai matang gonad pada ukuran 124,8 mm dengan
simpangan 3,8 mm. IKG ikan lalawak meningkat dari TKG I ke TKG IV,
dan menurun pada TKG V. Sebaran diameter telur menunjukkan pola
14

pemijahan sebagian (partial spawning) dimana ikan jantan matang gonad


lebih dahulu daripada ikan betina. (Sriati 1987 dalam Luvi 2000)

2.5 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan


Kebiasaan makanan adalah jenis, kuantitas, dan kualitas makanan yang
dimakan oleh ikan. Sedangkan cara makan adalah segala sesuatu yang
berhubungan dengan waktu, tempat, dan cara makanan yang diperoleh oleh ikan.
Kebiasaan makanan ikan secara alami tergantung pada lingkungan tempat ikan
hidup, dan dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain habitat, kesukaan
terhadap jenis makanan tertentu, musim, ukuran, umur ikan, periode harian
mencari makan, dan spesies kompetitor (Febyanti & Syahailatua 2008).
Ketersediaan makanan merupakan salah satu faktor yang menentukan
jumlah populasi, pertumbuhan, reproduksi, dan dinamika populasi serta kondisi
ikan yang ada di perairan (Nurmawati 2007 dalam Satia et al. 2009). Dalam satu
spesies, ikan mungkin makanannya berbeda-beda dari waktu ke waktu. Hal ini
disebabkan oleh adanya suatu perubahan lingkungan. Beberapa faktor yang
mempengaruhi kebiasaan makanan ikan diantaranya penyebaran suatu organisme
makanan dan ketersediaan makanan di lingkungan perairan tersebut (Effendie
2002). Penyebaran jenis makanan yang paling banyak di suatu perairan akan
menyebabkan pengambilan dari jenis makanan tersebut bertambah (Effendie 1997
dalam Widyorini 2010). Kebiasaan makanan ikan-ikan dapat berbeda sesuai
perubahan waktu meskipun penangkapannya dilakukan pada tempat yang sama
(Lagler 1972 dalam Simanjuntak & Rahardjo 2001).
Secara garis besarnya ikan itu dapat diklasifikasikan sebagai ikan :
a. Herbivor
Ikan ini tidak memiliki gigi dan mempunyai tapis insang yang
lembut dapat menyaring phytoplankton dari air. Ikan ini tak mempunyai
lambung yang benar (yaitu bagian usus yang mempunyai jaringan otot
kuat, mengekskresi asam, mudah mengembang, terdapat di bagian muka
alat pencerna makananya). Ususnya panjang berliku-liku dindingnya tipis.
b. Karnivor
15

Ikan ini memiliki gigi untuk menyergap, menahan, dan merobek


mangsa dan jari-jari tapis insangnya menyesuaikan untuk penahan,
memegang, memarut, dan menggilas mangsa. Punya lambung benar, palsu
dan usus pendek, tebal dan elastis.
c. Omnivora
Ikan ikan omnivora adalah ikan yang selain memakan tumbuhan
juga memakan daging.
2.5.1 Kebiasaan Makan Ikan Lalawak
Menurut Nikolsky (1963) dalam Luvi (2000), urutan kebiasaan makanan
ikan terdiri dari makanan utama, pelengkap dan pengganti. Berdasarkan hasil
analisis jenis makanan ikan lalawak adalah berupa phytoplankton, zooplankton,
invertebrata air dan lainnya (detritus). Menurut Luvi (2000), ikan lalawak dari
sungai Cimanuk dara pengamatan isi perutnya tergolong ikan omnivora karena
ditemukan jenis organisme nabati dan hewani. Berdasarkan analisis index of
prepondence, ikan lalawak termasuk ikan omnivora yang cenderung ke herbivora
dengan makanan utamanya adalah fitoplankton.

2.5.2 Kebiasaan Makan Ikan Seren


Di alam, spesies ini sebagai predator yang memakan serangga, krustasea
dan moluska bersama dengan beberapa ganggang dan bahan tanaman lainnya.
Untuk itu untuk mengembangkan kondisi terbaik dalam akuarium adalah dengan
menawarkan pakan biasa dari pakan hidup dan pakan beku seperti cacing,
Daphnia dan Artemia bersama dengan kualitas kering baik serpih dan butiran.
Spesimen yang lebih besar akan menyukai pakan yang lebih besar seperti udang
dan cacing tanah kecil. (Bleeker 1853)

2.5.3 Indeks Preponderan


Indeks preponderan adalah gabungan metode frekuensi kejadian dan
volumetrik. Makanan ikan adalah organisme hidup baik tumbuhan ataupun hewan
yang dapat dikonsumsi ikan di habitatnya, dapat berupa tumbuhan (makrofita),
algae, plankton, ikan, udang, cacing, benthos, dan serangga atau larva serangga.
Menurut Nikolsky (1963) dalam Asyari (2011) urutan kebiasaan makanan ikan
16

dikategorikan ke dalam tiga golongan yaitu pakan utama, pelengkap, dan


tambahan. Sebagai batasan yang dimaksud dengan pakan utama adalah jenis
pakan yang mempunyai index of preponderan lebih besar dari 25%, pakan
pelengkap mempunyai index of preponderan antara 4- 25%, sedangkan pakan
tambahan memiliki index of preponderan kurang dari 4%.
Vi Oi
IPi= n
100
Vi Oi
i=1

Keterangan :
IPi = indeks preponderan
Vi = presentase volume satu macam makanan
Oi = presentase frekuensi kejadian satu macam makanan
(Vi Oi) = jumlah Vi Oi dari semua jenis makanan

Kelompok pakan utama : IP > 25%


Kelompok pakan pelengkap : 5% IP 25%
Kelompok pakan tambahan : IP < 5%

2.5.4 Indeks Pilihan


Effendi (1997) mengatakan populasi spesies mangsa yang padat pada satu
habitat tidak selalu membentuk satu bagian penting di dalam diet ikan pemangsa.
Dalam beberapa hal, ikan selektif terhadap sesuatu yang dimakannya, biasanya
sekali ikan itu mulai makan terhadap makanan tertentu, ia cenderung meneruskan
makanan itu. Pernyataan Rahardjo (1987), mengenai makanan ikan benteur di
Rawa Bening membuktikan bahwa jenis makanan ikan akan berbeda pada tempat
dan waktu yang berbeda (Larger 1972 dan Effendi 1997). Penilaian kesukaan ikan
terhadap makanannya sangat relatif. Beberapa faktor yang harus diperhatikan
dalam hubungan ini ialah penyebaran organisme makanan ikan, ketersediaan
makanan, pilihan ikan terhadap makanannya, serta faktor-faktor fisik yang
mempengaruhi perairan (Effendi 1997).
17

ri pi
E=
ri+ pi

Keterangan :
E = indeks pilihan
ri = jumlah relatif macam-macam organisme yang dimakan
pi = jumlah relatif macam-macam organisme dalam perairan

Nilai indeks pilihan ini berkisar antara +1 sampai -1,


0<E<1 : pakan digemari
-1 < E < 0 : pakan tidak digemari
E=0 : tidak ada seleksi oleh ikan thp pakannya

2.5.5 Tingkat Trofik


Menurut Heddy dkk. (1986), tingkat trofik menunjukkan urutan organisme
dalam rantai makanan pada suatu ekosistem. Oleh karena itu, berbagai organisme
yang memperoleh sumber makanan melalui langkah yang sama dianggap
termasuk ke dalam tingkat trofik yang sama.
Ttp Ii
Tp=1+ ( )
100

Keterangan :
Tp = tingkat trofik ikan
Ttp = tingkat trofik kelompok pakan ke-p
Ii = indeks bagian terbesar untuk kelompok pakan ke-p

2.6 Parameter Penunjang Fisik dan Kimiawi Kualitas Air


Kualitas air didefinisikan sebagai kelayakan suatu perairan untuk
menunjang kehidupan dan pertumbuhan organisme akuatik yang nilainya
dinyatakan dalam kisaran nilai tertentu (Boyd 1992). Perairan yang baik dalam
pemeliharaan ikan adalah yang kualita airnya dapat mendukung kehidupan ikan
dalam melakuakan metabolismenya seperti suhu, nilai pH, desolved oxygen (DO),
dan penetrasi cahaya (Zonneveld et al 1991).
18

2.6.1 Suhu
Suhu merupakan merupakan salah satu faktor penting bagi kehidupan ikan
karena suhu merupakan faktor pengontrol yang mempengaruhi laju perkembangan
dan laju pertumbuhan ikan (Kamler 1989). Hal ini ditegaskan oleh Kamler (1989)
bahwa suhu berpengaruh terhadap laju metabolisme ikan karena sesuai dengan
biokimia jaringan tubuhnya, yakni ikan memiliki sfat polikioterm (berdarah
dingin) yang artinya suhu tubuh ikan mengikuti disekitarnya, sehingga suhu tubuh
mereka berubah-ubah dengan suhu lingkunganya.
Spott (1979) mengemukakan bahwa kenaikan suhu diluar batas toleransi
dapat menyebabkan laju metabolisme dalam tubuh ikan meningkat. Stickney
(1979) menyatakan bahwa pada pada sebagian besar spesies ikan termasuk ikan
mas ini, laju metabolisme diatas suhu optimum (33 40 oC) akan meningkat dan
energi mulai dialihkan dari pertumbuhan untuk laju metabolisme yang tinggi.
Sebaliknya suhu yang lebih rendah dari kisaran suhu optimal (<20oC)
mengakibakan respon imunitas menjadi lambat, mengurangi nafsu makan,
aktifitas ikan kurang dan pertumbuhan terhambat (Wedemeyer 1996).
2.6.2 Penetrasi Cahaya
Kecerahan merupakan parameter fisika yang erat kaitannya dengan proses
fotosintesis pada suatu ekosistem perairan. Menurut Goldman dan Horme (1983),
kondisi perairan yang kecerahannya rendah dan terlalu tinggi akan menurunkan
kelimpahan pankton, hal ini disebabkan karena penurunan kecerahan dan
menyebabkan makanan plankton berkurang, serta sifat plankton yang fototaksis
negatif yaitu bergerak menjauhi cahaya sehingga akan mempengaruhi
kelangsungan hidup ikan karena akan terjadi menurunya kelimpahan plankton dan
ikan yang berada pada perairan tersebut akan kekurangan makanan. Boyd (1990),
menyatakan bahwa transparansi cahaya baik untuk plankton secara optimal yaitu
30-50 cm.
2.6.3 Derajat Keasaman
Nilai derajat keasaman (pH) dalam air berpengaruh nyata bagi kehidupan
ikan. Untuk mendukung kehidupan diperairan diperlukan nilai pH berkisar 6,5
19

9,5 (Boyd 1992) Dibawah ini disajikan tabel kisaran pH dan akibatnya terhadap
ikan.
2.6.4 Dissolved Oxygen (DO)
Oksigen terlarut (DO) adalah jumlah oksigen terlarut dalam air yang
berasal dari fotosintesa dan absorbsi atmosfer/udara. Oksigen terlarut di suatu
perairan sangat berperan dalam proses penyerapan makanan oleh mahkluk hidup
dalam air. Semakin banyak jumlah DO (dissolved oxygen) maka kualitas air
semakin baik, jika kadar oksigen terlarut yang terlalu rendah akan menimbulkan
bau yang tidak sedap akibat degradasi anaerobik yang mungkin saja terjadi.
Kandungan oxygen dalam perairan bertindak sebagi faktor pembatas
(Kamler 1989). Oksigen terlarut sangat esensial bagi ikan untuk bernafas dan
merupakan komponen utama dalam metabolisme. Kandungan oksigen terlarut
diperairan selayaknya tidak boleh kuran dari 4 ppm (Wardoyo 1975).
20

BAB III
BAHAN DAN METODE

3.1 Tempat dan Waktu


Praktikum biologi perikanan mengenai analisis aspek biologi pada Ikan
Lalawak dan Ikan Seren ini dilaksanakan pada Senin, 13 Maret 2017 di
Laboratorium MSP Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas
Padjadjaran.

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Alat-alat Praktikum
Alat-alat praktikum yang digunakan pada praktikum ini adalah sebagai
berikut :
1. Timbangan, untuk mengukur berat ikan, gonad, hati dan isi usus ikan
2. Pinset, untuk membantu proses pembedahan dan pengambilan organ
dari perut
3. Pisau, untuk melakukan pembedahan
4. Gunting, untuk melakukan pembedahan
5. Cawan petri, untuk menyimpan gonad, hati dan isi usus
6. Mikroskop, untuk melihat telur ataupun melihat isi usus
7. Gelas ukur, untuk mengukur volume gonad
8. Mistar / penggaris, untuk mengukur panjang ikan
9. Sonde (Penusuk), untuk mematikan ikan
10. Kamera, untuk mendokumentasikan kegiatan praktikum
11. Cover Glass, untuk meletakkan suatu objek yang akan diamati
dengan mikroskop
12. Milimeter Blok, untuk mengukur morfometrik ikan
13. Tali, untuk mengukur lingkar kepala dan badan ikan
3.2.2 Bahan-Bahan Praktikum
Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah sebagai berikut:
1. Ikan Mas, sebagai ikan yang digunakan untuk penelitian
2. Aquades, berfungsi sebagai larutan pengencer
21

3. Larutan Serra, untuk mempermudah dalam pengamatan letak inti telur


4. Larutan Asetokarmin, berfungsi untuk memperjelas pengamatan
gonad untuk membedakan sel telur dan sperma.
3.3 Metode Praktikum
Metode praktikum adalah metode observasi untuk mengetahui
pertumbuhan, reproduksi, dan food and feeding habit dari ikan mas. Metode
observasi dilakukan di laboratarium dengan menggunakan sampel ikan mas yang
diambil dari kolam ciparanje.
3.4 Prosedur Praktikum

Ikan diambil dan dimatikan dengan menusuk bagian kepala

Panjang ikan diukur dengan penggaris (mm), dan berat ikan ditimbang dengan
timbangan (gram)

Ikan dibedah menggunakan gunting

Pengukuran TKG: Gonad diambil dan diamati berdasarkan metode Kesteven

Pengukuran IKG : Gonad ikan yang telah diambil sebelumnya, ditimbang menggunakan
timbangan (gram)

IKG dihitung dengan menggunakan rumus : Bg/Bw-Bg 100%

Pengukuran HSI : Hati Ikan ditimbang dan dihitung dengan menggunakan rumus :
Bh/Bw-Bh 100%

Fekunditas Ikan diukur dengan cara Volumetrik

Diameter telur ikan diukur dengan satuan mikrometer

Tingkat Kematangan Telur (TKT) : mengambil 10 telur pada tiap bagian sampel gonad +
larutan sera, kemudian diamati menggunakan mikroskop

Food Habits: Sampel isi usus ikan yang diambil daribagian tengah hingga paling anterior
dilarutkan dengan akuades dan diamati menggunakan mikroskop

Gambar 3. Prosedur Praktikum


22

3.5 Analisa Data


Analisa data yang di gunakan adalah analisa data deskriptif kuantitatif
yaitu hanya akan mendeskripsikan keadaan suatu gejala yang telah direkam
melalui alat ukur kemudian diolah sesuai dengan fungsinya. Hasil pengolahan
tersebut selanjutnya dipaparkan dalam bentuk angka-angka sehingga memberikan
suatu kesan lebih mudah ditangkap maknanya oleh siapapun yang membutuhkan
informasi tentang keberadaan gejala tersebut. Dengan demikian hasil olahan data
dengan statistik ini hanya sampai pada tahap deskripsi, belum sampai pada tahap
generalisasi. Dengan kata lain, statistik deskriptif adalah statistik yang mempunyai
tugas mengorganisasi dan menganalisa data angka, agar dapat memberikan
gambaran secara teratur, ringkas dan jelas, mengenai suatu gejala, peristiwa atau
keadaan, sehingga dapat ditarik pengertian atau makna tertentu.
Aspek Pertumbuhan
Data pertumbuhan yang didapatkan akan diuji dengan regresi hubungan
panjang bobot. Menurut Blackweel (2002) dan Ritcher (2007), pengukuran
panjang bobot ikan bertujuan untuk mengetahui variasi bobot dan panjang tertentu
dari ikan secara individual atau kelompok-kelompok individu sebagai suatu
petunjuk tentang kegemukan, kesehatan, produktivitas dan kondisi fisiologis
termasuk perkembangan gonad. Analisa hubungan panjang bobot juga dapat
mengestimasi faktor kondisi yang merupakan salah satu hal yang penting dari
pertumbuhan untuk membandingkan kondisi atau keadaan kesehatan relatif
populasi ikan atau individu tertentu (Everhart&Young 1981 dalam Herawati
2017).
Analisis panjang dan bobot bertujuan untuk mengetahui pola pertumbuhan
ikan di alam. Rumus hubungan antara panjang total ikan dengan bobotnya adalah
persamaan eksponensial sebagai berikut (Effendie 1979) :
W = a . Lb
atau
Log W = log a + b . Log L
Y = a + b.X
23

Keterangan :
W = bobot total ikan (g),
L = panjang total ikan (mm),
a dan b = konstanta hasil regresi (diperoleh dengan uji statistik regresi).
Hasil plot data panjang dan bobot ikan dalam suatu gambar, maka akan
didapatkan grafik hubungan sebagai berikut :

Gambar 4. Grafik Hubungan Panjang dan Bobot pada Ikan


(Sumber : Effendi 1997)

Rumus umum hubungan panjang-bobot, apabila di transformasikan ke


dalam logaritma, akan menjadi persamaan: log W = log a + b log L, yaitu
persamaan linier atau persamaan garis lurus sebagai berikut :
24

W
log l log







log L
2


L
log
(log L)2
W
log

a=
log

a
N log

logW

b

Hubungan panjang dan bobot dapat dilihat dari nilai konstanta b (Effendi
1997) :
Bila b = 3, hubungan yang terbentuk adalah isometrik (pertambahan
panjang seimbang dengan pertambahan bobot).
Bila b 3 maka hubungan yang terbentuk adalah allometrik, dimana ;
- Bila b > 3 maka hubungan yang terbentuk adalah allometrik positif
yaitu pertambahan bobot lebih cepat daripada pertambahan
panjang, menunjukkan keadaan ikan tersebut gemuk.

- Bila b < 3, hubungan yang terbentuk adalah allometrik negatif


yaitu pertambahan panjang lebih cepat daripada pertambahan
bobot, menunjukkan keadaan ikan yang kurus.
Aspek Reproduksi
25

Data reproduksi yang didapatkan akan diuji dengan metode Chi Kuadrat
(Chi Square Test). Chi Square adalah salah satu jenis uji komparatif non
parametris yang dilakukan pada dua variabel, di mana skala data kedua variabel
adalah nominal. (Apabila dari 2 variabel, ada 1 variabel dengan skala nominal
maka dilakukan uji chi square dengan merujuk bahwa harus digunakan uji pada
derajat yang terendah). Adapun parameter reproduksi yang diamati adalah :
A. Rasio kelamin
Rasio kelamin dihitung dengan cara membandingkan jumlah ikan jantan dan
betina yang diperoleh sesuai dengan Haryani ( 1998), sebagai berikut :
J
Rasio kelamin = B

B. IKG (Indeks Kematangan Gonad )


Indeks Kematangan Gonad yaitu suatu nilai dalam persen sebagai hasil
perbandingan berat gonad dengan berat tubuh ikan termasuk gonad dikalikan
100%, atau dapat dirumuskan sebagai berikut :
Bg
IKG= 100
Bw Bg

Keterangan :
IKG = Indeks Kematangan Gonad (%)
Bg = Berat Gonad (gram)
Bw = Berat Tubuh (gram)
C. HSI (Hepatosomatik indeks)
Rumus yang digunakan dalam perhitungan HSI adalah sebagai berikut :
Bh
HSI= 100
BwBh

Keterangan :
IKG = Indeks Kematangan Gonad (%)
Bh = Berat Hati (gram)
Bw = Berat Tubuh (gram)

D. Diameter telur
Diameter telur dihitung dengan menggunakan rumus ( Rodriquez et al. 1995
) dalam effendi 1979 :
26

Ds = Dx d
Keterangan :
Ds = diameter telur sebenarnya ( mm )
D = panjang diameter telur (mm)
d = lebar diameter telur (mm )

E. Fekunditas
Fekunditas individu dihitung berdasarkan metode gravimetrik ( effendi
992 ) dengan bentuk rumus :

F= ( Gg ) x n
Keterangan :
F = Jumlah total telu dalam gonad ( fekunditas )
G = Bobot gonad tiap stu ekor ikan
g = Bobot sebagian gonad ( sampel) satu ekor ikan
n = Jumlah telur dari sam pel gonad
Fekunditas ikan juga dapat dihitung berdasarkan metode volumetrik
( effendi 1997 ) dengan bentuk rumus :
X:x=V:v

Keterangan :
X = Jumlah telur didalam gonad yang akan dicari ( fekunditas )
x = Jumlah telur dari sebagian gonad
V = Volume seluruh gonad
v = Volume sebagian gonad contoh
Aspek Food and Feeding Habits
A. Indeks Preponderan
Menurut Effendie (1979), Indeks preponderan adalah gabungan metode
frekuensi kejadian dan volumetric dengan rumus sebagai berikut :

Keterangan :
IPi = Index of preponderan
Vi = Persentase volume satu macam makanan
Oi = Persentase frekuensi kejadian satu macam makanan
27

(Vi x Oi) = Jumlah Vi x Oi dari semua jenis makanan


Setiap kelompok pakan dapat dikategorikan berdasarkan nilai Indeks
Preponderan (IP) yaitu sebagai kelompok pakan utama bagi ikan apabila IP lebih
besar dari 25%, pakan pelengkap apabila 5% IP 25% dan pakan tambahan
apabila IP kurang dari 5% (Nikolsky1963).

B. Indeks Pilihan
Preferensi tiap organisme atau jenis plankton yang terdapat dalam alat
pencernaan ikan ditentukan berdasarkan indeks pilihan (indeks of electivity)
dalam Effendie (1979) sebagai berikut :

Keterangan :
E = Indeks pilihan
ri = jumlah relative macam-macam organisme yang dimakan
pi = jumlah relatif macam-macam organisme dalam perairan
Indeks pilihan merupakan perbandingan antara organisme pakan terdapat
dalam lambung dengan organisme pakan ikan yang terdapat dalam lambung
dengan organisme pakan ikan yang terdapat dalam perairan. Nilai indeks pilihan
ini berkisar antar +1 sampai -1, apabila 0 < E < 1 berarti pakan digemari, dan jika
nilai -1 < E < 0 berarti pakan tersebut tidak digemari oleh ikan. Jika nilai E=0
berarti tidak ada seleksi oleh ikan terhadap pakannya.
C. Tingkat Trofik
Tingkat trofik adalah urutan-urutan tingkat pemanfaatan makanan atau
material dan energi seperti yang tergambarkan oleh rantai makanan. Untuk
mengetahui tingkat trofik ikan, ditentukan berdasarkan pada hubungan antara
tingkat trofik organisme pakan dan kebiasaan makanan ikan sehingga dapat
diketahui kedudukan ikan tersebut dalam ekosistem dirumuskan sebagai berikut :

Ttp x li
Tp=1+ ( )
100
28

Keterangan :
Tp = Tingkat trofik ikan
Ttp = Tingkat trofik kelompok pakan ke-p
Ii = Indeks bagian terbesar untuk kelompok pakan ke-p
Tingkat trofik ikan dikategorikan menjadi tingkat trofik 2 yaitu untuk ikan
yang bersifat herbivora, tingkat 2,5 untuk ikan yang bersifat omnivora dan tingkat
trofik 3 atau lebih untuk ikan yang bersifat karnivora (Caddy dan Sharp 1986
dalam Tjahjo 2001 dalam Nugraha 2011).
29

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Morfometrik Ikan Lalawak dan Ikan Seren


4.1.1 Morfometrik Ikan Lalawak
Berdasarkan data hasil dari praktikum yang telah dilaksanakan, didapatkan
data bahwa Ikan Lalawak yang kelompok 17 amati memiliki lingkar kepala 115
mm, lingkar badan 210 mm dengan ciri morfologi letak mulut subterminal, tipe
mulut biasa tidak dapat disembulkan dan bentuk tubuh compressed.
4.1.2 Morfometrik Ikan Seren
Berdasarkan data hasil dari praktikum yang telah dilakukan, didapatkan
data bahwa Ikan Seren sebagai ikan uji angkatan 2015 memiliki morfologi letak
mulut subterminal, tipe mulut penghisap dan bentuk tubuh compressed.

4.2 Pertumbuhan
Berdasarkan data hasil dari praktikum yang telah dilakukan, didapatkan
data bahwa Ikan Lalawak yang kelompok 17 amati adalah ikan jantan yang
memiliki ukuran panjang tubuh :
Total Length (TL) dengan panjang 250 mm
Standard Length (SL) dengan panjang 185 mm
Fork Length (FL) dengan panjang 205 mm
Bobot 247,92 gram

4.2.1 Pengelompokan Kelas Ukuran


Pengelompokan data dilakukan untuk membagi suatu kelompok ikan ke
dalam kelas ukuran yang memiliki rentang ukuran yang relatif sama. Metode yang
dapat digunakan untuk mengelompokkan kelas ukuran dengan bantuan Microsoft
Excel dengan menentukan batas bawah dan atas, menentukan interval,
menentukan rata-rata dan menentukan frekuensi. Sehingga didapatkan 6 kelas
dengan panjang interval untuk distribusi panjang ikan adalah 18, dan panjang
interval untuk distribusi bobot ikan mas adalah 46 untuk ikan Lalawak, dan 6
30

kelas dengan panjang interval untuk distribusi panjang ikan adalah 12, dan
panjang interval untuk distribusi bobot ikan adalah 36 untuk ikan seren.
Berikut merupakan grafik Distribusi Panjang dan Bobot Ikan Lalawak dan
Ikan Seren terhadap pertumbuhan dari 35 ikan uji Lalawak dan 35 ikan uji Seren.

Distribusi Panjang Ikan Lalawak


45% 40%
40%
35%
30%
25% 20%
20% 14%
Persentase (%) 15% 09% 09% 09%
10%
05%
00%

Interval Panjang Total (mm)

Gambar 4. Grafik Distribusi Panjang Ikan Lalawak

Distribusi Panjang Ikan Seren


40% 34%
30% 23%
20% 14% 11%
09% 09%
10%
Persentase (%)
00%

Interval Panjang Total (mm)

Gambar 5. Distribusi Panjang Ikan Seren


Berdasarkan 35 ikan lalawak dan 35 ikan seren lainnya yang diamati, hasil
yang didapatkan tentunya berbeda-beda seperti terlihat pada tabel data angkatan
terlampir. Dari data angkatan yang telah disajikan dalam bentuk grafik di atas
31

(Gambar ) dapat diketahui bahwa distribusi panjang ikan Lalawak dengan satuan
mm dibagi menjadi enam kelas. Kelas ke-1 (172-189) berjumlah 3 ekor, kelas ke-
2 (190-207) berjumlah 3 ekor, kelas ke-3 (208-225) berjumlah 14 ekor, kelas ke-4
(226-243) berjumlah 7 ekor, kelas ke-5 (244-261) berjumlah 5 ekor, dan kelas ke-
6 (262-279) berjumlah 3 ekor. Sedangkan ikan Seren dengan satuan mm dibagi
menjadi enam kelas. Kelas ke-1 (221-232) berjumlah 3 ekor, kelas ke-2 (233-244)
berjumlah 3 ekor, kelas ke-3 (245-256) berjumlah 12 ekor, kelas ke-4 (257-268)
berjumlah 5 ekor, kelas ke-5 (269-280) berjumlah 8 ekor, dan kelas ke-6 (281-
292) berjumlah 4 ekor.
Frekuensi terbesar panjang tubuh ikan Lalawak dari sampel populasi ini
berada pada kelas panjang 208-225 mm dengan jumlah sebanyak 14 ekor atau
40% dari jumlah populasi. Jika dibandingkan dengan kriteria kuantitatif Ikan
Lalawak di Sungai Cimanuk (Dede 2000), panjang standar ikan lalawak jantan
adalah 110,59 mm, sedangkan panjang standar ikan lalawak betinanya adalah 105
mm, maka dapat disimpulkan bahwa ikan-ikan Lalawak yang dijadikan bahan
pengamatan itu berukuran relatif besar.
Frekuensi terbesar panjang tubuh ikan Seren dari sampel populasi ini
berada pada kelas panjang 245-256 mm dengan jumlah sebanyak 12 ekor atau
34% dari jumlah populasi. Jika dibandingkan dengan penelitian yang dilakukan
oleh Satria (1985) di bendung Curug, Karawang, Panjang ikan Seren untuk
ikan jantan berkisar antara 150-212mm untuk ikan seren jantan dan 127-224 mm
untuk ikan seren betina. Maka dapat disimpulkan bahwa ikan yang digunakan
sebagai bahan uji kali ini relative berukuran lebih besar dibanding ikan seren yang
ada di bendung Curug.
Distribusi bobot Ikan Lalawak dan Ikan Seren digambarkan pada grafik di
bawah ini.
32

Distribusi Bobot Ikan Lalawak


60% 49%
40%
14% 14% 14%
20% 6% 3%
Persentase (%) 0%

Interval Bobot (gram)

Gambar 6. Grafik Distribusi Bobot Ikan Lalawak

Distribusi Bobot Ikan Seren


40% 29% 31%
30%
20% 14%
9% 9% 9%
10%
Persentase (%) 0%

Interval Bobot (gram)

Gambar 7. Distribusi Bobot Ikan Seren

Berdasarkan 35 ikan lalawak dan 35 ikan seren lainnya yang diamati, hasil
yang didapatkan tentunya berbeda-beda seperti terlihat pada tabel data angkatan
terlampir. Dari data angkatan yang telah disajikan dalam bentuk grafik di atas
(Gambar ) dapat diketahui bahwa distribusi berat ikan Lalawak dengan satuan
gram dibagi menjadi enam kelas. Kelas ke-1 (72-117) berjumlah 5 ekor, kelas ke-
2 (118-163) berjumlah 17 ekor, kelas ke-3 (164-209) berjumlah 5 ekor, kelas ke-4
(210-255) berjumlah 5 ekor, kelas ke-5 (256-301) berjumlah 2 ekor, dan kelas ke-
6 (302-347) berjumlah 1 ekor. Sedangkan distribusi bobot ikan Seren dengan
satuan gram dibagi menjadi enam kelas. Kelas ke-1 (116 - 151) berjumlah 3 ekor,
33

kelas ke-2 (152 - 187) berjumlah 10 ekor, kelas ke-3(188 - 223) berjumlah 11
ekor, kelas ke-4 (224 - 259) berjumlah 5 ekor, kelas ke-5 (260 - 295) berjumlah 3
ekor, dan kelas ke-6 (296 - 332) berjumlah 3 ekor.
Frekuensi terbesar bobot tubuh ikan Lalawak dari sampel populasi ini
berada pada kelas panjang 118-163 gram dengan jumlah sebanyak 17 ekor atau
49% dari jumlah populasi. Jika dibandingkan dengan kriteria kuantitatif Ikan
Lalawak di Sungai Cimanuk (Dede 2000), bobot ikan Lalawak jantan adalah
16,09 gram, sedangkan bobot ikan mas betinanya adalah 14,54 gram, maka dapat
disimpulkan bahwa ikan-ikan Lalawak yang dijadikan bahan pengamatan itu
berukuran relative lebih besar.
Frekuensi terbesar bobot tubuh ikan Seren dari sampel populasi ini berada
pada kelas panjang 188-223 gram dengan jumlah sebanyak 11 ekor atau 31% dari
jumlah populasi. Jika dibandingkan dengan penelitian yang dilakukan oleh Satria
(1985), bobot ikan seren uji yang berasal dari Jatiluhur ini lebih berat
dibandingkan dengan yang ada di bendung Curug. Satria (1985) menyebutkan
bahwa kisaran bobot ikan seren jantan adalah 26,4-91,6 gram dan untuk ikan
betina adalah 20,3-140,6.

4.2.2 Pola Pertumbuhan


Pola pertumbuhan ditunjukkan dengan grafik hubungan panjang dan
bobot. Grafik di bawah ini merupakan grafik hubungan panjang dan bobot pada
Ikan Lalawak.

Hubungan Panjang dan Bobot pada Ikan Lalawak


2.50
f(x) = 2.51x - 3.69
R = 0.71
Log Berat 2.00

1.50
2.20 2.25 2.30 2.35 2.40 2.45
Log Panjang
34

Gambar 8. Hubungan Panjang dan Bobot pada Ikan Lalawak

Hubungan panjang bobot ikan dalam suatu populasi dapat diketahui


dengan mencari regresi pertumbuhannya terlebih dahulu yang diambil dari data
panjang dan bobot ikan satu angkatan dengan menganalisis nilai b yang
didapatkan. Nilai b tersebut dapat menentukan tipe pertumbuhan apa yang
dimiliki oleh populasi ikan tersebut. Nilai slope yang di dapat dari 35 sampel ikan
lalawak adalah sebesar 2,5096 atau b<3. Menurut Effendie (1997) jika nilai slope
kurang dari tiga, hubungan yang terbentuk adalah allomatrik negatif atau
pertambahan panjang lebih cepat dari pada pertumbuhan bobot. Nilai praktis yang
didapat dari perhitungan panjang dan bobot ialah kita dapat menduga bobot dari
panjang ikan atau sebaliknya, keterangan tentang ikan mengenai pertumbuhan,
kemontokan, perubahan dari lingkungan (Effendie 2002).
Menurut penelitian Fajarwati (2016) mengenai pengaruh atau hubungan
yang nyata antaraketinggian tempat dan aspek ekobiologi Ikan Lalawak
menunjukkan pola pertumbuhan Ikan Lalawak allometrik negatif dimana
pertumbuhan panjang dominan daripada pertumbuhan bobot. Hasil praktikum kali
ini menghasilkan analisis yang sama dengan literature tersebut dimana Ikan
Lalawak memiliki pola pertumbuhan allometrik negatif.
Grafik mengenai hubungan panjang dan bobot pada Ikan Seren
ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Hubungan Panjang dan Bobot pada Ikan Seren

2.40 f(x) = 3.08x - 5.11


R = 0.79
Log Berat

1.90
2.33 2.35 2.37 2.39 2.41 2.43 2.45 2.47
Log Panjang

Gambar 9. Hubungan Panjang dan Bobot pada Ikan Seren


35

Dari 35 sampel ikan seren yang diuji, didapatkan nilai slope sebesar
3,0769, atau jika di bulatkan menjadi 3,00, dengan kata lain b=3, yang artinya
ikan seren ini hubungan antara panjang dan bobotnya adalah isometric atau
pertumbuhan panjang sama cepatnya dengan pertumbuhan bobot ikan tersebut.
(Effendie 1997).
Menurut literature, pola pertumbuhan dari Ikan Seren bersifat allometrik
positif dan dapatdirekomendasikan sebagai ikan budidaya karena pertumbuhan
bobotnya lebih cepat dari pertumbuhan panjangnya. Namun, hasil praktikum kali
ini dalam perhitungan hubungan panjang dan bobot Ikan Seren angkatan adalah
isometrik.

4.2.3 Faktor Kondisi


Berikut merupakan faktor kondisi dari 35 Ikan Lalawak dan 35 Ikan Seren
yang di uji:

Faktor Kondisi Ikan Lalawak


1.801.03 1.20 1.28 1.31 1.30 1.28
1.30
Faktor Kondisi 0.80

Interval Panjang (mm)

Gambar 10. Grafik Faktor Kondisi Ikan Lalawak


36

Faktor Kondisis Ikan Seren


1.06 1.07 1.08 1.07
1.1
1.05 1.01
10.94
0.95
Faktor Kondisi 0.9
0.85

Interval Panjang (mm)

Gambar 11. Grafik Faktor Kondisi Ikan Seren


Berdasarkan kedua gambar diatas (Gambar dan Gambar), didapatkan
interval panjang dengan faktor kondisi tertinggi adalah pada interval 226-243 mm
yaitu sebesar 1,31 untuk ikan lalawak dan pada interval 269-280 dengan faktor
kondisi sebesar 1,08. Nilai faktor kondisi baik ikan lalawak maupun ikan seren
relative optimum, yang menunjukkan bahwa ikan pada kisaran tersebut ideal dan
sehat, baik dari segi survival, reproduksi, produktivitas dan kondisi fisiologis.
Keterangan yang didapatkan diperkuat oleh pendapat Baltz & Moyle 1982 dalam
Herawati 2017, yang menyatakan ikan pada faktor kondisi yang lebih tinggi ini
memiliki fekunditas lebih tinggi daripada ikan dengan faktor kondisi lebih rendah
(Baltz & Moyle 1982 dalam Herawati 2017).
Hanya saja jika dibandingkan dengan penelitian yang dilakukan oleh Dede
(2000), faktor kondisi ikan yang di uji masih sedikit lebih rendah dari ikan
lalawak yang ada di sungai Cimanuk. Hasil penelitian Dede (2000) menunjukan
nilai faktor kondisi tertinggi ikan lalawak di sungai Cimanuk adalah sebesar 1,40,
lebih tinggi 0,9 dari sampel ikan lalawak yang diambil dari Jatiluhur ini.
Fluktuasi nilai pada grafik merupakan indikasi bahwa faktorr kondisi akan
berbeda tergantung beberapa faktor seperti jenis kelamin, musim, atau lokasi
penangkapan serta tingkat kematangan gonad dan kelimpahan makanan (King
1995 dalam Herawati 2017)
Menurut Effendi (2002), faktor kondisi atau indeks ponderal (faktor K)
menunjukkan keadaan baik dari ikan dilihat dari segi kapasitas fisik untuk
37

survival atau reproduksi. Faktor ini pula mampu memberikan keterangan baik
secara biologi maupun komersial. Selama dalam pertumbuhan, tiap pertambahan
bobot material ikan akan bertambah panjang dan perbandingan liniernya tetap.
Hal tersebut dianggap bahwa bobot ikan yang ideal sama dengan pangkat tiga dari
panjangnya dan berlaku untuk ikan kecil dan ikan besar. Apabila terdapat
perubahan bobot tanpa diikuti oleh perubahan panjang atau sebaliknya akan
menyebabkan nilai perbandingan tersebut.

4.3 Reproduksi
4.3.1 Rasio Kelamin
Dalam mempelajari suatu populasi ikan perlu diketahui jenis kelaminnya
melalui perbandingan jenis kelamin dengan asumsi bahwa perbandingan ikan
jantan dan betina dalam suatu populasi yang seimbang adalah 1 : 1 (Purwanto et
al. dalam Susilawati 2001). Keadaan tersebut merupakan kondisi yang ideal dari
suatu populasi ikan, seperti yang dikemukakan Bal dan Rao (1984) bahwa rasio
kelamin merupakan perbandingan ikan jantan dan betina dalam suatu populasi,
dimana nisbahnya adalah 1 : 1 (50% betina dan 50% jantan).
Rasio kelamin juga dapat dihitung dengan uji chi kuadrat (chi square). Uji
chi kuadrat adalah salah satu uji statistik untuk menguji seberapa baik kesesuaian
di antara frekuensi rasio kelamin antara jantan dan betina yang teramati dengan
frekuensi harapan yang didasarkan pada sebaran yang akan dihipotesiskan (Sri
1990). Hipotesis yang digunakan adalah Ho dan H1, dimana Ho tidak terdapat
perbedaan rasio antara ikan jantan dan betina sedangkan H1 terdapat perbedaan
rasio antara ikan jantan dan ikan betina. Kriteria pengujian hipotesis tersebut
adalah jika chi kuadrat hitung lebih kecil dari chi kuadrat tabel maka Ho diterima,
tetapi jika chi kuadrat hitung lebih besar dari chi kuadrat tabel maka Ho ditolak.
a. Ikan Lalawak

Grafik rasio kelamin Ikan Lalawak ditunjukkan pada gambar di bawah ini.
38

Rasio Kelamin Ikan Lalawak

26%

74%

Jantan Betina

Gambar 12 . Grafik Rasio Kelamin Ikan Lalawak Angkatan

Menurut Herawati (2017), rasio kelamin adalah perbandingan antara


jantan dan betina dalam suatu populasi. Rasio kelamin dihitung dengan cara
membandingkan jumlah ikan jantan dan betina yang diperoleh yang disajikan
dalam tabel di atas dimana jumlah ikan jantan ada 9 ekor dan ikan betina ada 26
ekor ikan jantan dari total ikan yang ada yaitu 35 ekor. Namun dalam kasus ini
persentase rasio kelamin ikan lalawak yang didapatkan adalah 26% untuk ikan
lalawak betina dan 74% untuk ikan lalawak jantan. Perbandingan ikan jantan dan
betina dalam suatu populasi, dimana nisbahnya adalah 1 : 2,84. Sehingga ikan
lalawak termasuk ikan poliandri yaitu satu ikan betina dapat kawin dengan
beberapa ikan jantan.
Berdasarkan tabel data perhitungan uji chi square angkatan diperoleh nilai
chi kuadrat hitung sebesar 8,26 sedangkan nilai chi kuadrat tabel hanya 3.84. Nilai
tersebut menunjukkan bahwa chi kuadrat hitung lebih besar dari chi kuadrat tabel
(8,26 > 3.84), maka Ho ditolak. Jadi dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan
rasio antara ikan jantan dan ikan betina atau jumlah ikan lalawak jantan dan betina
di Waduk Jatigede berada dalam kondisi tidak seimbang.
b. Ikan Seren
Grafik rasio kelamin Ikan Lalawak ditunjukkan pada gambar di bawah ini.
39

Rasio Kelamin Ikan Seren

46%
54%

Jantan Betina

Gambar 13. Grafik Rasio Kelamin Ikan Seren Angkatan

Jumlah ikan seren jantan dan betina yang diperoleh yang disajikan dalam
grafik di atas dimana jumlah ikan jantan ada 19 ekor dan ikan betina ada 16 ekor
ikan jantan dari total ikan yang ada yaitu 35 ekor. Namun dalam kasus ini
persentase rasio kelamin ikan seren yang didapatkan adalah 46% untuk ikan seren
betina dan 54% untuk ikan seren jantan. Perbandingan ikan jantan dan betina
dalam suatu populasi, dimana nisbahnya adalah 1 : 1,17.
Jika dibandingkan dengan penelitian, nisbah kelamin ikan seren jantan dan
betina secara umum di Sungai Musi adalah 1,02:1. Nilai rasio kelamin ini berbeda
dengan ikan seren di Kamboja, yaitu dengan rasio kelamin sebesar 1:10 (Lambert,
2001). Nisbah kelamin ikan-ikan lainnya yang hidup di Sungai Musi diantaranya
adalah ikan sebarau (Hampala macrolepidota) dengan rasio kelamin adalah 1:0,67
(Solihatin, 2007), ikan lampam (Barbonymus schwanenfeldii) adalah 1:1,27
(Setiawan, 2007). Analisis nisbah kelamin ikan seren berdasarkan waktu
penelitian didapatkan perbandingan jantan dan betina pada bulan Juni 2006
sebesar 1,06:1; pada bulan Agustus 2006 sebesar 0,76:1; dan pada bulan Januari
2007 sebesar 1,14:1. Berdasarkan uji Chi-Square pada selang kepercayaan 95%
(=0,05) diperoleh bahwa x2 hitung < x2 tabel, sehingga dapat disimpulkan
bahwa jumlah ikan seren jantan dan betina di DAS Musi pada waktu pengamatan
masih berada dalam kondisi seimbang.
Berdasarkan tabel data perhitungan uji chi square angkatan diperoleh nilai
chi kuadrat hitung sebesar 0,02 sedangkan nilai chi kuadrat tabel hanya 3.84. Nilai
tersebut menunjukkan bahwa chi kuadrat hitung lebih kecil dari chi kuadrat tabel
40

(0,02 < 3.84), maka Ho diterima. Jadi dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat
perbedaan rasio antara ikan jantan dan ikan betina yang berarti perbedaan rasio
antara ikan jantan dan ikan betina di Waduk Jatigede berada dalam kondisi
seimbang.

4.3.2 Tingkat Kematangan Gonad


Tingkat kematangan gonad (TKG) ditentukan dengan pengamatan secara
morfologi dengan mengacu pada kriteria Tingkat Kematangan Gonad (TKG)
menurut Effendie (1979). TKG IV dengan ciri pada gonad betina, ovari makin
besar, telur berwarna kuning, mudah dipisahkan, butir minyak tidak tampak,
mengisi 1/2-1/3 rongga perut, usus terdesak. Pada gonad jantan, seperti pada
tingkat III tampak lebih jelas, testes semakin pejal.
Berdasarkan data angkatan terkait TKG yang memiliki hubungan
berbanding lurus dengan pertumbuhan umur ikan, dinyatakan dengan
meningkatnya ukuran gonad dan diameter telur. Semakin dewasa seekor ikan,
maka perkembangan gonadnya semakin sempurna untuk mengadakan
pertumbuhan dan pemasakan telur. Pertumbuhan umur ini berbanding lurus pula
dengan pertambahan panjang dan bobot ikan.

a. Ikan Lalawak
Grafik tingkat kematangan gonad ikan Lalawak digambarkan di bawah ini.

Grafik Tingkat Kematangan Gonad Ikan Lalawak


TKG I
6 4 43 4 3
4 11 11 1212 1 2 1 1 1 TKG II
2
0 TKG III
Jumlah (Ekor)
TKG IV
TKG V

Interval Panjang Total

Gambar 14. Grafik Tingkat Kematangan Gonad Ikan Lalawak Angkatan

TKG IV yang merupakan TKG paling optimal terjadi pada interval


panjang 236-251 dan 252-267, hal ini menunjukkan bahwa pada interval panjang
41

yang telah disebutkan dapat dikatakan ikan lalawak di Waduk Jatigede mulai
pertama kali memijah, dewasa dan matang gonad pada interval panjang dan umur
tersebut. Pada interval panjang 268-283, ikan sudah mulai tua dan produktivitas
menurun berdasarkan nilai TKG IV yang menurun pula dimana gonad sudah
mengalami pasca memijah dan berat bobot gonad akan mengalami penyusutan
seperti penelitian Rahardjo dan Simanjuntak (2007) juga menghubungkan besar
IKG semakin bertambah besar seiring nilai TKG.
Pengetahuan tentang kematangan gonad diperlukan antara lain untuk
mengetahui perbandingan ikan yang matang gonad dan yang belum dari stok ikan
yang ada dalam perairan, ukuran atau umur pertama kali ikan memijah atau belum
(Effendie 1979)
b. Ikan Seren
Grafik tingkat kematangan gonad ikan seren ditunjukkan di bawah ini.

Grafik Tingkat Kematangan Gonad Ikan Seren


12 10
10
8 TKG I
6 5 TKG II
4 3 3 TKG III
Jumlah (ekor) 2 2
2 11111 11 1 1 1 TKG IV
0 TKG V

Interval Panjang Total

Gambar 15. Grafik Tingkat Kematangan Gonad Ikan Seren Angkatan

TKG IV yang merupakan TKG paling optimal terjadi pada interval


panjang 241-250, hal ini menunjukkan bahwa pada interval panjang yang telah
disebutkan dapat dikatakan ikan seren di Waduk Jatigede mulai pertama kali
memijah, dewasa dan matang gonad pada interval panjang dan umur tersebut.
Pada interval panjang 251-260, ikan sudah melewati batas optimal sehingga TKG
42

IV nilainya menurun dimana gonad sudah mengalami pasca memijah dan berat
bobot gonad akan mengalami penyusutan.

4.3.3 Indeks Kematangan Gonad (IKG)


Hubungan IKG dan TKG adalah untuk mengetahui perkembangan di
dalam dan di luar gonad. IKG menurut Nikolsky (1969) merupakan tanda utama
untuk membedakan gonad berdasarkan bobot gonad. Semakin berat bobot ikan,
maka semakin besar gonad yang dimilikinya dan semakin tinggi pula nilai IKG
nya. Namun IKG mencapai nilai optimum pada IKG IV dimana gonad paling
besar dan kondisi siap memijah dan mengalami penurunan pada IKG V yang
menunjukkan bahwa ikan telah memijah. Raharjo dan Simanjuntak (2007)
menyatakan dalam penelitiannya besar IKG semakin bertambahn besar dengan
nilai TKG.

a. Ikan Lalawak

Grafik IKG Ikan Lalawak ditampilkan pada grafik di bawah ini.

Grafik IKG (%) Ikan Lalawak


10.00

8.00

6.00
Presentase IKG (%)
4.00 TKG III; 8 TKG IV; 8

2.00
TKG II; 1 TKG V; 1
0.00 TKG I; 1
TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V

Tingkat Kematangan Gonad

Nilai IKG (%)

Gambar 16. Grafik Indeks Kematangan Gonad Ikan Lalawak


Angkatan
43

Ikan yang mempunyai bobot tubuh lebih bobot maka secara otomatis
ia akan memiliki bobot gonad yang jauh lebih bobot, hal ini berkaitan
langsung dengan ukuran telur yang dihasilkan.
Berdasarkan hasil praktikum didapatkan nilai IKG optimum berada
pada TKG III sebesar 8% dan mengalami penurunan pada TKG IV dengan
niai 7%. Jika dibandingkan dengan penelitian Rahardjo dan Simanjuntak
(2007) menghubungkan besar IKG semakin bertambah besar seiring nilai
TKG. IKG bernilai maksimum pada TKG IV dimana gonad sudah mengalami
pasca memijah dan berat bobot gonad akan mengalami penyusutan.
Perbedaan nilai IKG dapat disebabkan perubahan tingkat metabolisme
pada suhu yang berbeda. Dimana perbedaan suhu akan mempengaruhi tingkat
metabolisme suatu organisme budidaya. Hal ini sesuai dengan pernyataan
bahwa tingkat metabolisme berhubungan dengan suhu air, sehingga tingkat
metabolisme akan mengalami perubahan jika dipelihara pada suhu yang
berbeda (Masonjones 2001).

b. Ikan Seren

Grafik IKG (%) Ikan Seren


20.00

15.00

Presentase IKG (%) 10.00 TKG III; 17


TKG IV; 12
5.00
TKG V; 5
0.00 TKG I; 0 TKG II; 1
TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V

Tingkat Kematangan Gonad

Nilai IKG (%)

Gambar 11. Grafik Persentasi Indeks Kematangan Gonad Ikan Seren Angkatan
44

Berdasarkan hasil praktikum didapatkan nilai IKG optimum berada pada


TKG III sebesar 16% dan mengalami penurunan pada TKG IV dengan niai 10%.
Jika dibandingkan dengan penelitian Rahardjo dan Simanjuntak (2007) juga
menghubungkan besar IKG semakin bertambah besar seiring nilai TKG. IKG
bernilai maksimum pada TKG IV dimana gonad sudah mengalami pasca memijah
dan berat bobot gonad akan mengalami penyusutan atau semakin besar tingkat
kematangan gonad semakin tinggi pula indeks kematangan gonad. Hal ini sesuai
dengan pernyataan Effendie (1997) bahwa IKG akan semakin meningkat nilainya
dan akan mencapai batas maksimum pada saat akan terjadi pemijahan.
Perkembangan gonad yang semakin matang merupakan bagian dari
reproduksi ikan sebelum terjadi pemijahan. Selama itu sebagian besar hasil
metabolisme tertuju kepada perkembangan gonad. Peningkatan bobot ovarium
dan testis juga bergantung kepada ketersediaan pakan, karena bahan baku dalam
proses pematangan gonad terdiri atas karbohidrat, lemak dan protein (Kamler
1992).

4.3.4 Hepato Somatik Indeks (HSI)


Hepato Somatik Indeks (HSI) yaitu indeks yang menunjukkan
perbandingan bobot tubuh dan bobot hati dan dinyatakan dalam persen.
Perhitungan HSI hanya didapatkan dari ikan betina karena HSI kaitannya dengan
penyimpanan energi pada proses vitellogenesis.
a. Ikan Lalawak
45

Grafik Hubungan IKG dan HSI Ikan Lalawak


9
7.87
8 7.51
7 6
6 5 IKG
5 4
Presentase IKG (%) 4 HSI
3
3 2
21 1.37
0.6 0.8
10 0.14 0.33 0.26
0 0
0
TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V

Tingkat Kematangan Gonad

Gambar 18. Grafik Hepatosomatic Indeks Angkatan Ikan Lalawak

Berdasarkan data hasil pengamatan angkatan nilai rata-rata HSI ikan


tertinggi terdapat pada TKG III dengan IKG sebesar 8% dan HSI 0,3, dan HSI
ikan mengalami penurunan pada TKG IV dengan IKG sebesar 7,5% dan HSI
sebesar 0,26. Semakin tinggi tingkat kematangan gonad maka nilai HSI pun
semakin tinggi, hal ini terjadi karena adanya proses vitelogenesis pada hati ikan.
HSI yang tinggi pula menggambarkan cadangan energi yang ada pada tubuh ikan
sewaktu ikan mengalami perkembangan kematangan gonad (Herawati 2017).
b. Ikan Seren
46

Grafik Hubungan IKG & HSI Ikan Seren


18 16.6
16
14
11.85
12 IKG
10
Persentase IKG (%) 8 HSI
6
6 5 4.51
4
4 3
2
21 0.31 0.52 0.62 0.12 0.11
0 0 0
0
TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V

Tingkat Kematangan Gonad

Gambar 19. Grafik Hepatosomatic Indeks Angkatan Ikan Seren

Berdasarkan data hasil pengamatan angkatan nilai rata-rata HSI ikan


tertinggi terdapat pada TKG III dengan IKG sebesar 17% dan HSI 0,6 dan HSI
ikan mengalami penurunan pada TKG IV dengan IKG sebesar 12% dan HSI
sebesar 0,12. Semakin tinggi tingkat kematangan gonad maka nilai HSI pun
semakin tinggi, hal ini terjadi karena adanya proses vitelogenesis pada hati ikan.
HSI yang tinggi pula menggambarkan cadangan energi yang ada pada tubuh.

4.3.5 Fekunditas
Fekunditas individu bukan merupakan gambaran dari kapasitas reproduksi
suatu populasi ikan karena fekunditas suatu stok selain tergantung pada fekunditas
individu juga tergantung pada waktu dan tempat ikan matang gonad serta periode
dan frekuensi pemijahannya (Nikolsky 1963). Fekunditas sering dihubungkan
dengan panjang penyusutannya relatif kecil sekali tidak seperti berat yang dapat
berkurang dengan mudah. Korelasi antara fekunditas dengan panjang dengan cara
regresi biasa kemudian dites dengan melihat koefisien korelasinya.
47

Ikan Lalawak

Perbandingan TL (mm) dengan Fekunditas Ikan Lalawak


50000

40000

30000
Frekuensi 20000
f(x) = 13487305407584.2 x^-3.7
10000 R = 0.04

0
230 240 250 260 270 280 290

Panjang Total (mm)

Gambar 20. Grafik Perbandingan TL (mm) dengan Fekunditas Ikan Lalawak


Berdasarkan pemelitian sebelumnya yang dilakukan (Luvi 2010)
mengenai kajian ekologi ikan lalawak yaitu ikan ynag ada di perairan umu
(Sungai Cimanuk Kabupaten Sumedang), mempunyai nilai r korelasi hubungan
panjang total dan bobot tubuh berkisar antara 0,78 sampai 0,99 , sedangkan nilai r
korelasi hasil angkatan adalah 0,21. Hasil tersebut sangat jauh dari kondisi ideal
sehingga dapat disimpulkan bahwa pertumbuhan panjang ikan lalawak lebih cepat
dibandingkan dengan bobot ikan itu sendiri. Hubungan panjang total dan obot
tubuh serta faktor kondisi ikan bergantung pada makanan, umur, jenis sex, dan
kematangan gonad (Effendi 1997) dan data yang didapat jauh berbeda dengan
data yang diperoleh dari hasil penelitian Luvi (2000).
Ketidaktepatan dengan literatur ini disebabkan karena beberapa faktor
seperti kurangnya ketelitian dari praktikan selama praktikum maupun pengolahan
data, ikan yang diamati tidak segar, dan kurangnya pengetahuan yang lebih dari
praktikan.
Nilai fekunditas suatu spesies ikan sangat dipengaruhi oleh ketersediaan
makanan (Wootton 1979). Nilai fekunditas tertinggi didapati pada ikan lalawak
kolam yaitu sebesar 13.135 butir, selanjutnya diikuti oleh ikan lalawak jengkol
48

sebesar 12 936 butir dan ikan lalawak sungai sebesar 11.124 butir. Perbedaan
ukuran (bobot tubuh dan panjang total) akan menyebabkan berbedanya ukuran
bobot ovarium dan juga akan menyebabkan berbedanya nilai fekunditas.
Sedangkan fekunditas yang didapatkan kelompok 17 adala 16.827 butir. Ikan yang
baru pertama kali matang gonad memiliki ukuran tubuh lebih kecil bila
dibandingkan dengan ikan yang telah mengalami beberapa kali matang gonad
(Synder 1983). Dan dapat disimpulkan bahwa ikan lalawak ini bukanlah ikan
yang pertama kali memijah karena dari jumlah telur yang dihasilkan serta
besarnya gonad yang dimiliki sangatlah besar.
Nilai fekunditas juga dipengaruhi oleh ukuran diameter dan bobot telur
(Woynarovich dan Horvath 1980). Bobot telur tertinggi didapati pada ikan
lalawak jengkol 113.69 g/butir dan selanjutnya secara berturut-turut diikuti oleh
ikan lalawak kolam sebesar 82.04 g/butir dan ikan lalawak sungai sebesar 76.87
g/butir. Sedangkan untuk diameter telur terbesar didapati pada ikan lalawak
kolam dan sungai yaitu sebesar 0.71 mm dan ikan lalawak jengkol sebesar 0.67
mm. Selanjutnya Abidin (1986) menyatakan bahwa nilai fekunditas, bobot telur
dan diameter telur juga dipengaruhi oleh faktor genetik dan lingkungan.
Ikan Seren

Perbandingan TL (mm) dengan Fekunditas Ikan Seren


120000
100000
80000
60000
Fekunditas
40000
20000
f(x) = 20427079894786.8 x^-3.76
0 R = 0.05
245 250 255 260 265 270 275 280 285 290 295

Panjang Total (mm)

Gambar 21. Grafik Perbandingan TL (mm) dengan Fekunditas Ikan Serena


49

Berdasarkan praktikum yang dilakukan, didapatkan nilai r korelasi hasil


angkatan adalah 0,22. Hasil tersebut sangat jauh dari kondisi ideal sehingga dapat
disimpulkan bahwa pertumbuhan panjang ikan lalawak lebih cepat dibandingkan
dengan bobot ikan itu sendiri. Hubungan panjang total dan obot tubuh serta faktor
kondisi ikan bergantung pada makanan, umur, jenis sex, dan kematangan gonad
(Effendi 1997) dan data yang didapat jauh berbeda dengan data yang diperoleh
dari hasil penelitian Luvi (2000).
4.3.6 Diameter Telur
Diameter telur adalah garis tenngah dari suatu telur yang diuku. Ukuran
diameter telur menentukan kualitas kuning telur. Semakin besar telur maka larva
yang dihasilkan semakin besar.
Ikan Lalawak
Berdasarkan data yang diperoleh dari data angkatan, diameter ikan lalawak

pada praktikum ini berada pada TKG III dengan diameter terbesar 150 m dan

diameter terkecil yaitu 58 m , sedangkan diameter telur pada TKG IV

memiliki diameter terbesar 110 m dan diameter terkecil 41 m . Menurut

Luvi (2000), ukuran diameter telur pada TKG III adalah 0,275 0,55 mm dengan
rata-rata 0,343 mm. TKG IV sebesar 0,35 0,625 mm dengan rata-rata 0,48 mm.
Sebaran garis tengah telur (diameter) pada tingkat kematangan gonad akan
mencerminkan pola pemijahan ikan tersebut. Ikan lalawak di Bendung Curug
mulai matang gonad pada ukuran 124,8 mm dengan simpangan 3,8 mm. Sehingga
dapat disimpulkan bahwa diameter ikan yang diuji memiliki kualitas telur yang
rendah.

4.3.7 Tingkat Kematangan Telur


Proses kematangan telur ditentukan berdasarkan kriteria pergeseran posisi inti
telur menuju kutub animal (germinal vesicle migration) dan peluruhan atau
penghancuran membran telur. Berdasarka posisi inti telur tersebut terdapat empat
kriteria posisi inti telur sebelum telur tersebut dapat diovulasikan yaitu central
50

germinal vesicle (cGV) atau tahap inti ditengah, migrating germinal vesicle
breakdown (GVBD) atau tahap inti di tepi dan germinal vesicle breakdown
(GVBD) atau tahap inti yang telah melebur (Yaron dan Levavi 2011 dalam
Herawati 2017).
Ikan Lalawak
Berdasarkan data yang diperoleh dari data angkatan, tingkat kematangan
telur pada TKG IV ikan lalawak betina secara umum memiliki telur dengan
kondisi telah melebut bejumlah lebih banyak daripada jumlah telur yang masih
berada ditengah maupun jumlah telur yang berada dipi atau menuju kutub.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa tingkat kematangan telur pada TKG IV sudah
tinggi atau sudah masuk kedalam fase VII dengan keterangan folikel post-
ovulatory yaitu setelah matang folikel prcah dan oosit dilepaskan. Peneliti lain
menyebutkan tahap ini dengan istilah GVBD (germinal vesicle break down).

4.4 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan


4.4.1 Indeks Preponderan
Indeks kebiasaan makan (food habits) mencakup jenis, kualitas, dan
kuantitas makanan yang dimakan oleh ikan. Kebiasaan makan ikan dibedakan
menjadi tiga kategori berdasarkan persentase bagian terbesar (indeks of
preponderance), terdiri dari makanan utama IP>25%, makanan pelengkap 5%<=
IP=<25%, dan makanan pengganti/tambahan IP<5%.
Data hasil perhitungan indeks preponderan ikan lalawak angkatan
digambarkan pada grafik di bawah ini.
51

Indeks Preponderan Ikan Lalawak


60.00% 54.39%
50.00%
40.00% 32.17%
30.00%
20.00%
IP (% ) 6.54%
10.00%4.39% 0.99%
0.37% 0.01% 0.05% 1.05%
0.00%

Jenis Makanan (Kelas)

Gambar 22. Grafik Preponderan Ikan Lalawak

Data hasil praktikum di atas dapat dilihat bahwa ikan Lalawak sampel
yang digunakan memiliki feeding habits sebagai omnivore yaitu pemakan segala
atau campuran. Data diatas menunjukan bahwa ikan lalawak adalah omnivore
karena banyaknya ditemui berbagai jenis makanan yang ditemukan setelah
membedahnya, dimulai dari fitoplankton, zooplankton, cacing, bagian hewan, dan
bagian tumbuhan yang mempunyai Indeks Preponderan 4,39% cyanophyceae,
65,44% chlorophyceae, 0,99% bacillariophyceae, 0,37% desmiciae, 0,01%
copepod, 0,05% Platyhelmintes, dan 1,05% bagian hewan, 2,17% bagian
tumbuhan, 54,39% detritus.
Dari tabel diatas, didapatkan indeks preponderan (IP) tertinggi ada pada
fitoplankton kelas clorophycae dengan nilai 65,44% diikuti dengan detritus
dengan nilai 54,39%, dari jumlah tersebut menunjukan bahwa clorophycae dan
detritus merupakan pakan utamanya, sedangkan zooplankton, bagian tumbuhan,
dan bagian hewan adalah pakan pelengkap dan tambahan ikan lalawak.
Dibandingkan dengan hasil kelompok, ikan lalawak sampel kelompok 17
memakan fitoplankton, zooplankton, bagian tumbuhan, dan detritus.
Berdasarkan penelitian Luvi (2000), ikan lalawak dari sungai Cimanuk
dara pengamatan isi perutnya tergolong ikan omnivora karena ditemukan jenis
organisme nabati dan hewani. Berdasarkan analisis index of prepondence, ikan
52

lalawak termasuk ikan omnivora yang cenderung ke herbivora dengan makanan


utamanya adalah fitoplankton. Hasil perhitungan ini sesuai dengan literature
tersebut yang menyebutkan bahwa Ikan Lalawak merupakan omnivore cenderung
herbivore yang ditunjukkan oleh persentase indeks preponderan fitoplankton yang
paling tinggi.
Selain Food and Feeding Ikan Lalawak, berikut juga digambarkan grafik
indeks preponderan Ikan Seren sebagai ikan uji angkatan.

Indeks Preponderan Ikan Seren


80.00% 68.58%
70.00%
60.00%
50.00%
40.00%
30.00% 24.62%
20.00%
IP(%) 10.00%1.32% 1.41%
1.06% 0.62% 0.35% 0.79%
0.26%
0.18% 0.71%
0.09%
0.00%

Jenis Makanan (kelas)

Gambar 23. Indeks Preponderan Ikan Seren

Berdasarkan grafik di atas dapat dilihat bahwa Ikan Seren sampel yang
digunakan memiliki feeding habits sebagai omnivore yaitu pemakan segala atau
campuran. Data diatas menunjukan bahwa Ikan Seren adalah omnivore karena
makanan yang ditemui terdiri dari berbagai jenis. Pakan yang memiliki indeks
preponderan tertinggi adalah detritus sebesar 68,58% dan bagian tumbuhan
sebesar 24,62%. Jumlah tersebut menunjukan bahwa detritus merupakan pakan
utamanya, sedangkan bagian tumbuhan adalah pakan pelengkap, dan fitoplankton
serta zooplankton merupakan pakan tambahan.
Menurut Bleeker (1853), di alam, spesies ini sebagai predator yang
memakan serangga, krustasea dan moluska bersama dengan beberapa ganggang
dan bahan tanaman lainnya. Ikan Seren yang dibudidayakan di kolam diberikan
53

pakan hidup seperti cacing, daphnia dan artemia. Hasil perhitungan ini sesuai
dengan literature tersebut yang menyebutkan bahwa Ikan Lalawak merupakan
omnivore yang memakan fitoplankton, zooplankton, detritus, bagian tumbuhan,
dan bagian hewan.

4.4.2 Tingkat Trofik


Tingkat trofik adalah urutan-urutan tingkat pemanfaatan makanan atau
material dan energi seperti yang tergambarkan oleh rantai makanan. Tingkat trofik
ikan diketahui berdasarkan hubungan antara tingkat trofik organisme pakan dan
kebiasaan makanan ikan sehingga dapat diketahui kedudukan iakn tersebut dalam
ekosistem. (Herawati 2017)
Perhitungan tingkat trofik dilakukan pada kedua ikan uji yaitu Ikan
Lalawak dan ikan Seren. Berdasarkan hasil perhitungan, tingkat trofik Ikan
Lalawak sebesar 2,6 dengan indeks bagian terbesar untuk kelompok pakan
detritus sebanyak 54,39%, kemudian disusul oleh bagian tumbuhan sebsar 32,17%
dan di posisi ketiga adalah pakan fitoplankton sebesar 12,29%. Sedangkan untuk
Ikan Seren, tingkat trofiknya yaitu 2,7 dengan indeks bagian terbesar untuk
kelompok pakan paling tinggi adalah detritus sebesar 69%, disusul oleh bagian
tumbuhan sebesar 24,6%, kemudian fitoplankton 4,41%.
Tingkat trofik ikan dikategorikan menjadi tingkat trofik 2 yaitu untuk ikan
yang bersifat herbivora, tingkat 2,5 untuk ikan pmnivora dan tingkat trofik 3 atau
lebih untuk ikan yang bersifat karnivora. (Caddy dan Sharp 1986 dalam Tjahjo
2001, dalam Nugraha 2011, dalam Herawati 2017). Berdasarkan literature
tersebut, diketahui bahwa tingkat trofik ikan Lalawak yang sebesar 2,6 dan Ikan
Seren sebesar 2,7, menunjukkan bahwa Ikan Lalawak dan Ikan Seren adalah ikan
omnivore cenderung karnivora karena nilai tersebut mlebihi 2,5 dan mendekati 3.
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
a. Pertumbuhan pada ikan mas yang berasal dari Kolam Ciparanje UNPAD ini
bersifat allometrik positif, dengan nilai b = 3,8636. Dan rasio kelamin pada
ikan mas yaitu, jantan 77% dan betina 23%.
b. Reproduksi pada ikan mas ini, dilihat dari nilai TKG, baik ikan jantan
maupun ikan betina sebagian besar berada fase bunting dan mijah, yang
artinya siap untuk melakukan perkawinan. Persentase IKG ikan mas ini
umumnya berkisar antara 1-23 %.
c. Food Habit Ikan mas yang ada pada populasi ini lebih bersifat omnivore yang
lebih cenderung menjadi herbivora., hal ini dapat disebabkan karena pakan
yang digemari oleh ikan mas secara umum yaitu Bacillariophycae,
Desmidiacae, Rhizopoda, Entomostraca, Copepoda, Nemata, Bagian hewan,
dan Bagian tumbuhan, sedangkan pakan yang lainnya tidak digemari oleh ikan
mas pada umumnya.

5.2 Saran
Praktikum mengenai analisis aspek biologis ini masih terkendala masalah
data hasil praktikum, pada pengolahannya banyak ditemukan kendala, seperti
masih banyak data yang missed atau kosong sehingga rata-rata yang didapatkan
kurang valid. Untuk itu, harus diperhatikan lagi prosedur kerja dan pemahaman
dan materi dasar yang menunjang jalannya praktikum ini agar tidak ada lagi
kesalahan data.

54
DAFTAR PUSTAKA

Effendie, Moch. Ichsan. 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama,


Yogyakarta.
Effendie, Moch. Ichsan. 2002. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama,
Yogyakarta.

Bal, P.V., dan K. V. Rao. 1984. Marine Fisheries. Toto McGraw-Hill Publishing
Company Limited. New Delhi. 470 p.
Effendie, M.I. 1979. Metode Biologi Perikanan. Yayasan Dewi Sri: Bogor. 112
hal.
Effendie, M.I. 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama: Yogyakarta.
163 hal.
Fajarwati, Elly Nurmaningtyas. 2006. Aspek Eko-Biologi Ikan Lalawak (Bardobes
Balleroides) pada Berbagai Ketinggian Tempat di Kabupaten
Sumedang, Jawa Barat Institut Pertanian Bogor
Herawati, Titin. 2017. Metode Biologi Perikanan : Pedoman Kerja Laboratorium.
Unpad Press, Bandung.
Lagler, K.F., J.F. Bardach, R.R. Miller and D.R.M. Passino. 1077. Ichtyology 2nd
Edition. John Wiley and Son: New York. 505 p.
Lumbanbatu, D.T.F. 1979. Aspek Biologi Reproduksi Jenis Ikan di Waduk Lohor,
Jawa Timur. Karya Ilmiah. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan..
Institut Pertanian Bogor: Bogor. 169 hal.
Luvi, Dede M. 2000. Aspek Reproduksi dan Kebiasaan Makan Ikan Lalawak di
Sungai Cimanuk, Sumedang Jawa Barat. Skripsi. Fakultas Perikanan
dan Ilmu Kelautan. Institut Pertanian Bogor: Bogor.
Nikolsky, G.V. 1963. The Ecology of Fishes. Academic Press: New York. 352 p.

Ritcher, T. J. 2007. Development and Evaluation of Standard Weight Equations


for Bridgelip Sucker and Largerscale Sucker. North American Journal of
Fisheries Management, Vol 27 : 936-939.
Roberts, T. R., 1992. Systematic revision of the Southeast Asian anabantoid fish
genus Osphronemus, with description of two new species. Ichthyol.
Explor.Freshwaters, 2 (4): 351 -360.
Santoso. B. 1996. Budidaya Ikan Nila, Kanisius, Yogyakarta.

55
Satria, Hendra. 1985. Studi Tentang Potensi Reproduksi Ikan
Seren( Cyclocheilichthys apogon) di Bendung Curug Kabupaten
Karawang, Jawa Barat. Institut Pertanian Bogor
Setiawan, B. 2007. Biologi reproduksi dan kebiasaan makanan ikan lampam
(Barbonymus schwanefeldii) di Sungai Musi, Sumatera Selatan.
Skripsi. Departemen Manajemen Sumberdaya Perairan. Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan. Institut Pertanian Bogor. Tidak
dipublikasi.
Solihatin, A. 2007. Biologi reproduksi dan studi kebiasaan makanan ikan sebarau
(Hampala macrolepidota) di Sungai Musi. Skripsi. Departemen
Manajemen
Spott, S.H. 1970. Fish and Inverebrate Culture Water Management in Closed
System. John Wiley and Sons Inc. New York.
Sriati. 1987. Telaah Stretegi Adaptasi Ikan Lalawak (Cuvier dan Valenciannes)
dalam Kaitannya dengan Pengelolaan Bandung Curug Kerawang,
Jawa Barat. Karya Ilmiah. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan.
Institut Pertanian Bogor: Bogor. 72 hal.
Susilawati, Neni. 2001. Komposisi Jenis-Jenis Ikan serta Aspek Biologi
Reproduksi dan Kebiasaan Makanan Ikan Genggehek (Mystacoleucus
marginatus) di Sungai Cimanuk, Segmen Sumedang. Skripsi. Program
Studi Manajemen Sumberdaya Perairan. Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan. Institut Pertanian Bogor: Bogor.
Sumberdaya Perairan. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Institut Pertanian
Wahyuningsih, Hesti dan Dr. Ing Ternala Alexander Barus. 2006. Buku Ajar
Ikhtiologi. Medan : Universitas Sumatera Utara.
Wardoyo, S.T.H. 1975. Pengelolaan Kualitas Air Proyek Peningkatan Mutu
Perguruan TInggi. Fakultas Perikanan. Institut Pertanian Bogor. Bogor

Wedemeyer. 1996. Growth and Ecology of Fish Populations Academia Press.


London.

56
LAMPIRAN

Lampiran 1. Beberapa Alat dan Bahan

Gunting bedah Gelas ukur Pisau bedah

Object glass Sonde Cawan petri

Ikan lalawak Ikan seren

Lampiran 2. Dokumentasi Selama Praktikum

Mengukur bobot Mengukur bobot Mengukur bobot gonad

57
ikan lalawak ikan seren ikan lalawak

Mengukur bobot gonad Mengukur bobot hati Mengukur bobot hati


ikan seren ikan lalawak ikan seren

Mengamati jenis pakan Mengamati jenis pakan


ikan lalawak ikan seren

Lampiran 3. Pengolahan Data Praktikum

a. IKG (Indeks Kematangan Gonad)


Bg
IKG= 100
Bt
10,99
= 247,92 x 100 %

= 4,43 %

b. HSI (Hepatosomatik Indeks)


Bh
HSI= 100
Bt
0,94
= 247,92 x 100 %

= 0,39 %

58
c. Fekunditas

X:x=V:v
X : 5048 = 10 : 3
5048 x 10
X= 3

X = 16.827 butir

d. Diameter telur
Kecil = 65 m
Sedang = 77,5 m

Besar = 100,5 m

e. TKT (Tingkat Kematangan Gonad)


Inti ditengah = 8 butir
Menuju kutub = 1 butir
Melebur = 21 butir

Lampiran 4. Tabel Pengamatan

4.1 Ikan Lalawak

Aspek Pertumbuhan

Data Hasil Pengukuran


No Kel. Panjang (mm)
Bobot (gram)
SL FL TL LK LT
1 1 147 160 188 100 155 97
2 7 190 195 220 95 185 161
3 8 170 187 225 120 185 155
4 11 170 185 225 100 170 152
5 13 160 180 250 90 160 143
6 14 135 143 172 92 146 72
7 17 185 205 250 115 210 247,92
8 18 150 175 210 90 175 149,95
9 20 170 180 210 100 160 136,86
10 21 215 240 270 110 171 234,09
11 22 200 230 260 116 175 212,15

59
Data Hasil Pengukuran
No Kel. Panjang (mm)
Bobot (gram)
SL FL TL LK LT
12 23 165 185 210 50 100 150,12
13 1 145 160 182 45 140 98,03
14 2 180 200 225 90 190 159
15 3 195 230 240 110 150 105
16 4 215 240 278 117 230 346,03
17 6 155 170 200 150 185 140
18 7 190 210 240 105 160 162
19 8 180 195 212 70 200 163
20 9 170 185 220 115 170 144
21 10 145 165 190 95 170 106
22 12 185 200 245 110 170 190
23 19 180 200 235 135 230 296,58
24 20 195 215 250 105 192 215,8
25 24 105 185 205 90 165 140,9
26 3 167 180 215 90 174 141
27 4 177 195 233 108 190 180
28 5 173 187 220 83 172 166
29 8 210 232 264 128 215 299
30 9 166 185 216 96 163 145
31 11 187 205 238 138 173 203
32 15 185 202 236 125 178 187
33 17 171 184 212 103 183 151,35
34 21 192 209 243 110 197 230,84
35 23 166 182 210 121 190 149,53

Distribusi Panjang
kelas bts bts interv Perse
ke bwh atas al rata2 freq n
172-
1 172 189 189 180,5 3 8,6%
190-
2 190 207 207 198,5 3 8,6%
208-
3 208 225 225 216,5 14 40,0%
226-
4 226 243 243 234,5 7 20,0%
244-
5 244 261 261 252,5 5 14,3%
262-
6 262 279 279 270,5 3 8,6%

60
35 100%

Distribusi Bobot
kelas bts bts
ke bwh atas interval rata2 freq Persen
1 72 117 72 - 117 94,5 5 14%
118 -
2 118 163 163 140,5 17 49%
164 -
3 164 209 209 186,5 5 14%
210 -
4 210 255 255 232,5 5 14%
256 -
5 256 301 301 278,5 2 6%
302 -
6 302 347 347 324,5 1 3%
35 100%

Hubungan Panjang dan Bobot


Bobot log log log log
Kel. TL LogTL
(gram) bobot TL2 bobt2 tlxbbt

4,5182
1 188 97 2,27 1,99 5,17 3,95 33
5,1693
7 220 161 2,34 2,21 5,49 4,87 19
5,1520
8 225 155 2,35 2,19 5,53 4,80 6
5,1320
11 225 152 2,35 2,18 5,53 4,76 94
5,1683
13 250 143 2,40 2,16 5,75 4,65 67
4,1521
14 172 72 2,24 1,86 5,00 3,45 2
5,7414
17 250 247,92 2,40 2,39 5,75 5,73 15
5,0530
18 210 149,95 2,32 2,18 5,39 4,73 25
4,9609
20 210 136,86 2,32 2,14 5,39 4,56 03
5,7608
21 270 234,09 2,43 2,37 5,91 5,61 32
5,6187
22 260 212,15 2,41 2,33 5,83 5,41 81
5,0541
23 210 150,12 2,32 2,18 5,39 4,74 68
4,5006
1 182 98,03 2,26 1,99 5,11 3,97 14

61
Bobot log log log log
Kel. TL LogTL
(gram) bobot TL2 bobt2 tlxbbt

5,1780
2 225 159 2,35 2,20 5,53 4,85 88
4,8108
3 240 105 2,38 2,02 5,67 4,09 57
6,2057
4 278 346,03 2,44 2,54 5,97 6,45 08
4,9383
6 200 140 2,30 2,15 5,29 4,61 05
5,2591
7 240 162 2,38 2,21 5,67 4,88 12
5,1462
8 212 163 2,33 2,21 5,41 4,89 91
5,0557
9 220 144 2,34 2,16 5,49 4,66 97
4,6151
10 190 106 2,28 2,03 5,19 4,10 73
5,4443
12 245 190 2,39 2,28 5,71 5,19 21
5,8616
19 235 296,58 2,37 2,47 5,62 6,11 16
5,5969
20 250 215,8 2,40 2,33 5,75 5,45 15
4,9677
24 205 140,9 2,31 2,15 5,34 4,62 53
5,0129
3 215 141 2,33 2,15 5,44 4,62 21
5,3390
4 233 180 2,37 2,26 5,60 5,09 33
5,2004
5 220 166 2,34 2,22 5,49 4,93 32
5,9950
8 264 299 2,42 2,48 5,86 6,13 95
5,0456
9 216 145 2,33 2,16 5,45 4,67 14
5,4839
11 238 203 2,38 2,31 5,65 5,32 42
5,3908
15 236 187 2,37 2,27 5,63 5,16 8
5,0713
17 212 151,35 2,33 2,18 5,41 4,75 71
5,6379
21 243 230,84 2,39 2,36 5,69 5,59 3
5,0501
23 210 149,53 2,32 2,17 5,39 4,73 96

Faktor Kondisi

62
rata2 rata2 intec
interval pjg bbt ept slope fk
172 -
189 180,5 94,5 1,02694
190 -
207 198,5 140,5 1,20278
208 -
225 216,5 186,5 0,000 2,509 1,28406
226 - 2 6
243 234,5 232,5 1,31003
244 -
261 252,5 278,5 1,30341
262 -
279 270,5 324,5 1,27767

Aspek Reproduksi

B. Diameter (m)
TL Bobot B.Gonad J. Fekun
KEL Hati TKG IKG(%) HSI(%)
(mm) (g) (g) Klmn ditas Kecil Sedang Besar Tengah
(g)
1 188 97 0.76 Jantan II 0.28
7 220 161 1.38 Jantan II 0.857
8 225 155 3.95 Jantan II 2.5
11 225 152 0.49 Jantan II 0.32
13 250 143 0.27 Jantan II 0.002
14 172 72 0.01 Jantan II 0.01
247.9 0.9 1682 100..
250
17 2 10.99 7 Betina III 7 4.43 0.39 65 77.5 5 8
149.9
210
18 5 8.24 Jantan IV
136.8
210
20 6 4.2 Jantan III 3.1
234.0
270
21 9 1.85 Jantan II 7
212.1 0.3 4180
260
22 5 36.86 9 Betina IV 0 17.37 0.18 38 40 41 7
150.1
210
23 2 3.78 Jantan III 2.5
1 182 98.03 1.74 Jantan I 1.77
2 225 159 5 Jantan I 0.031 0.003
3 240 105 3.89 Jantan IV 0.21%
B. Diameter (m)
TL Bobot B.Gonad J. Fekun
KEL Hati TKG IKG(%)
(mm) (g) (g) Klmn ditas Kecil Sedang Besar Tengah Kecil
(g)
346.0 1.1 1036
4 278 3 18.86 9 Betina IV 8 5.45 0.34 85 98 110
6 200 140 0.03 Jantan I 0.02
7 240 162 13.32 Jantan IV 8.22
8 212 163 6.24 Jantan II 3.83

63
9 220 144 2.3 Jantan V 1.59
10 190 106 1.42 Jantan II 1.34
0.0
12 245 190 0.5 5 Betina II 0.003 0.0003
296.5 1.5 4359
19 235 8 144.01 6 Betina III 3 48.5 0.52 75 110 150
0.1
20 250 215.8 1.7 9 Betina III 2880 0.78 0.08 30 45 58
24 205 140.9 4.18 Jantan III 0.029
JANTA
3 215 141 0:56 N II 0.4
JANTA
4 233 180 0.98 N II 0.54
JANTA
5 220 166 39 N II 1.81
0.0 19,61
8 264 299 25.44 8 IV 6 8.5 0.02 45 50 53
0.0 BETIN
9 216 145 0.51 6 A II 0.35 0.04 14 16 18 5
JANTA
11 238 203 0.01 N 1
JANTA
15 236 187 2.43 N III 1.2
151.3 JANTA
17 212 5 0.94 N II 0.62
230.8 0.8 BETIN
21 243 4 1.52 9 A II 0.658 0.385
149.5 JANTA
23 210 3 3.67 N III 2.45

Aspek Food and Feeding Habits

Fitoplankton Zooplankton
Chlor Bacillar Desm Chrys
Cyano o i i o Cop Platyhe Bagia Bagian
phyca phyca ophyca diaca phyca e l Bentho n tumbuha Detritu Ika
Kel e e e e e poda mintes s hewan n s n
1 1 3 6
7 2 4
8 3 5
11 132
13 3 1 15
14
17 25 1 30 40
18 50 50 70
20 1 4 10
21 1 6 20

64
22 55
23 1 8 5
1 1 3
2 5 10
3
4 2 1
6 3 51
7 24
8 2 50
9
10 13 13 185
12 284
19 40 6
20 92
24 2 57 21
3 13 18 100
4 2 3 2 100
5 100
8 14 16
9
15 74
17 1 2
21 50
23
84 125 19 7 0 1 1 0 20 615 1040 0
juml
ah 235 2
total 1912

Indeks Preponderan

Vi
Kelas Vi Oi IP
Oi
Cyanophycae 10 84 840 4.39%
Chlorophycae 10 125 1250 6.54%
Bacillariophyca
10 19 190 0.99%
e
Desmidiacae 10 7 70 0.37%
Chrysophycae 10 0 0 0.00%
Rhizopoda 10 0 0 0.00%
Rotatoria 10 0 0 0.00%
Entomostraca 10 0 0 0.00%

65
Copepoda 10 1 10 0.01%
Tardigrada 10 0 0 0.00%
Nemata 10 0 0 0.00%
Platyhelmintes 10 1 10 0.05%
Benthos 10 0 0 0.00%
Bagian hewan 10 20 200 1.05%
Bagian 32.17
10 6150
tumbuhan 615 %
1040 54.39
10
Detritus 1040 0 %
Ikan 10 0 0 0.00%

Tingkat Trofik

Ttp*Ii/10
Kelompok Ttp Ii Tp
0
Fitoplankton 1 12.29% 0.12
Zooplankton 2 0.06% 0.00
Benthos 2 0.00% 0.00
Bagian Hewan 2 1.05% 0.02 2.6
Bagian
1 32.17%
Tumbuhan 0.32
Detritus 2 54.39% 1.09

3.2 Ikan Seren

Aspek Pertumbuhan

Data Hasil Pengukuran


Kel. Panjang (mm) Bobot (gram)
SL FL TL LK LT
2 210 245 280 125 170 243
3 235 270 290 90 190 313

4 179 200 221 104 132 125

5 202 200 246 114 214 243


6 196 217 244 120 166 185
9 205 193 245 112 145 164
10 205 235 265 120 170 189

66
12 190 212 245 85 152 153
15 218 243 280 110 175 220
16 195 230 250 95 155 177
19 190 220 270 80 160 167.81
5 180 217 245 105 150 191.99
11 195 220 245 118 162 166
13 182 205 230 120 155 144
14 200 230 250 130 170 186
15 202 225 249 118 144 172
16 199 225 246 114 186 192
17 223 196 257 110 165 202.65
18 200 225 250 105 165 190.24
21 189 205 235 108 158 154.89
22 210 233 266 90 160 210.14
23 192 214 242 115 145 156.6
1 218 243 271 121 193 278
2 200 240 280 120 165 264
6 170 175 222 95 152 116
7 215 235 272 110 180 247
10 221 232 255 118 155 202
12 200 230 260 105 165 220
13 215 240 264 114 166 245
14 229 255 283 141 202 332
16 210 230 270 105 162 216
18 220 247 275 109 170 256.06
19 228 256.5 290 131 177 300.51
20 196 221 246 114 155 188.86
22 220 249 285 110 200 273.59

Nilai Maksimum 278


Nilai Minimum 172
Range 106
6.0954
Jumlah Kelas
2 7
15.142
Panjang Kelas
9 16

Kelas Batas Batas Nilai


Frekuensi Persentase
ke- Bawah Atas Tengah
1 172 187 179.5 2 5.71%

67
2 188 203 195.5 3 8.57%
3 204 219 211.5 9 25.71%
4 220 235 227.5 8 22.86%
5 236 251 243.5 9 25.71%
6 252 267 259.5 2 5.71%
7 268 283 275.5 2 5.71%
8 284 299 291.5 0 0.00%
Total 35 100.00%

Kelas Jumlah Persentase


Interval Rata-rata
ke- (ekor) (%)
1 172-187 179.5 2 6%
2 188-203 195.5 3 9%
3 204-219 211.5 9 26%
4 220-235 227.5 8 23%
5 236-251 243.5 9 26%
6 252-267 259.5 2 6%
7 268-283 275.5 2 6%
8 284-299 291.5 0 0%
Total 35 100%

Aspek Reproduksi
B. Diameter (
TL Bobot B.Gona J. TK IKG(% HSI(%
KEL (g) d (g)
Hati
Kelamin G
Fekunditas
) )
(mm) (g) Kecil Sedan

280
2 243 41.96 2.86 Betina III 12859 17.3 1.18 95 125
3 290 313 41.66 0.57 Betina IV 13306 13.309 0.182 76 105
4 221 125 1.44 Jantan II 1.152
5 246 243 2.23 0.23 Jantan II 0.91
6 244 185 31.3 Jantan III 16.91
9 245 164 12.51 Jantan IV 7.63
0.001
265
10 189 2.97 0.24 Betina II 0.0157 2
12 245 153 26.53 Jantan IV 17.3
15 280 220 17.2 0.24 Betina V 6594 7.82 0.11 135 155
16 250 204 33.96 0.65 Betina IV 29280 16.64 0.31 110 137.5
167.
27
19 81 21.15 Jantan IV 12.6
191.
5 245 99 30.4 Jantan IV 15.83
11 245 166 16.37 Jantan IV 0.098

68
16.437
13 230 144 23.67 Jantan IV 5

14 250 186 26.2 0.11 Betina IV 16192 14.08 0.05 125 172.5
15 249 172 2.14 Jantan V 1.2
16 246 192 0.06 Jantan I 0.312
202. 0.003
17 257 65 3.16 0.67 Betina IV 99735 0.0157 3 60 73
190.
18 250 24 27.38 0.19 Betina IV 10601 14 0 37.5 62.5
154.
21 235 89 1.19 Jantan II 0.007
210.
22 266 14 33.6 0.75 Betina IV 2351 15.98 0.35 59 70
156.
23 242 6 11.61 Jantan IV 7.4
1 271 278 64.65 0.77 BETINA IV 16,994 23.25 0.27
49:37: 15,793.3
2 280 264 00 BETINA IV 3 18.67 68 70
6 222 116 8.55 JANTAN IV 0.07
7 272 247 36.36 BETINA IV 17,072 14.47 67 68
10 255 202 42.93 0.15 JANTAN III 21.25 0.07
12 260 220 37.14 0.1 BETINA IV 20,770 16.88 0.1 81 125
13 264 245 41.88 0.1 BETINA IV 27,600 17.09 0.04 80 130
14 283 332 61.04 0.1 BETINA IV 47,025 18.39 0.03 78 127
16 270 216 23.63 0.1 BETINA III 14,200 10.94 0.05 59 72
256. 195-
18 275 06 26.12 0.18 BETINA IV 5,083 10.2 0.07 125 197,5
300.
19 290 51 52.5 0.32 BETINA IV 11,760 0.17 0.01 100 200
188.
20 246 86 25.86 JANTAN IV 13.69
273.
22 285 59 43.61 0.24 BETINA IV 15,560 0.159

TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V


Kelas
Interval
ke- () () () () () () () () () ()

1 221 - 230 1 1
2 231 - 240 1
3 241 - 250 1 1 1 7 3 1
4 251 - 260 1 3
5 261 - 270 1 2
6 270 - 280 2 1 4 1
7 281 - 290 3

69
No. Jenis Kelamin Jumlah
1 Jantan () 16 46%
2 Betina () 19 54%
35

(fo-
fo fh fo-fh (fo-fh)/fh
fh)
17 17.5 -0.5 0.25 0.014285714
18 17.5 0.5 0.25 0.014285714
hitung 0.028571429
tabel 3.841458821

Nilai IKG (%) Nilai HSI (%)


TKG I 0.31 0.00
TKG II 1 0.0012
TKG III 17 0.6
TKG IV 12 0.12
TKG V 5 0.11

Aspek Food and Feeding Habits

Fitoplankton Zooplankton
Chlor
Cyano o Bacilla Desm Chrys Rhiz Rot Ento Cop Tardi Platyhe
phyca phyca riophyca i o o a mostrac e grad Nemat l Bentho
Kel e e e diacae phycae poda toria a poda a a mintes s
2
3 1
4 4
5
6 8 15
9
10 1
12
15
16
19 7 7
5 4
11 1
13

70
14
15
16
17 5 3 2
18
21
22
23
1
2
6
7
10 3
12
13
14
16
18 8
19
20
22
15 12 16 7 0 0 0 0 4 2 3 9 1

INDEKS PREPONDERAN
Kelas Vi Oi Vi Oi IP
Cyanophycae 10 15 150 1.32%
Chlorophycae 10 12 120 1.06%
Bacillariophycae 10 16 160 1.41%
Desmidiacae 10 7 70 0.62%
Chrysophycae 10 0 0 0.00%
Rhizopoda 10 0 0 0.00%
Rotatoria 10 0 0 0.00%
Entomostraca 10 0 0 0.00%
Copepoda 10 4 40 0.35%
Tardigrada 10 2 20 0.18%
Nemata 10 3 30 0.26%
Platyhelmintes 10 9 90 0.79%
Benthos 10 1 10 0.09%
Bagian hewan 10 8 80 0.71%

71
27
Bagian tumbuhan 10 9
2790 24.62%
77
Detritus 10 7
7770 68.58%
Ikan 10 0 0 0.00%

TINGKAT TROFIK
Kelompok Ttp Ii Ttp*Ii/100 Tp
Fitoplankton 1 4.41% 0.04
Zooplankton 2 1.59% 0.03
Benthos 2 0.09% 0.00
2.7
Bagian Hewan 2 0.71% 0.01
Bagian Tumbuhan 1 24.6% 0.25
Detritus 2 69% 1.37

72