Anda di halaman 1dari 5

4.

3 PEMBAHASAN

Pembuatan diagram profil arsitektur pohon membutuhkan data-


data seperti diameter, tinggi total, tinggi bebas cabang, koordinat
(X,Y), serta proyeksi tajuk. Diagram profil hutan dibuat dengan
meletakkan plot, digambar arsitekturnya dengan skala 1:100.
Ditentukan posisi X dan diameter setinggi dada di sumbu X pada
setiap pohon, Kemudian tinggi bebas cabang dan tinggi total di
sumbu Z. Untuk proyeksi tajuk yaitu, ditempatkan pohon sesuai
koodinat X di sumbu X dan koordinat Y disumbu Y, kemudian
dilakukan proyeksi tajuk ke arah depan, belakang, kiri, dan kanan.
Hal ini sesuai dengan pernyataan Ashton dan Hall (1992) yang
menyatakan diagram profil hutan dibuat dengan meletakkan plot,
tergantung densitas pohon. Ditentukan posisi setiap pohon,
digambar arsitekturnya berdasarkan skala tertentu, diukur tinggi,
diameter setinggi dada, tinggi cabang pertama, serta dilakukan
pemetaan proyeksi kanopi ke tanah. Profil hutan menunjukkan
situasi nyata posisi pepohonan dalam hutan, sehingga dapat
langsung dilihat ada tidaknya strata hutan secara visual dan
kualitatif. Dalam kasus tertentu, histogram kelas ketinggian atau
biomassa dibuat sebagai pelengkap diagram profil hutan.

Berdasarkan hasil pengamatan yang telah kami lakukan pada


praktikum ini, dimana pada hutan beka pohon yang kami dapatkan
dengan menggunakan garis transek menggunakan sumbu X dan Y,
dengan panjang sumbu X 50 meter dan panjang sumbu Y 25 meter
didapatkan jumlah pohon yaitu sebanyak 45 pohon, dari jumlah
keseluruhan pohon yang didapatkan pada saat praktikum memiliki
struktur dan komposisi yang berbeda pada suatu komunitas. Dari
hasil praktikum ini pohon yang paling mendominasi yaitu jenis
tumbuhan Letsia sp. Karena tumbuhan ini sangat banyak
anakannya dan hampir mendominasi seluruh garis transek yang
digunakan. Tumbuhan ini memiliki buah
Tumbuhan yang kurang mendominasi pada hutan tersebut dengan
menggunakan garis transek yaitu jenis tumbuhan Mangifera indica
dan Waru, tumbuhan ini hanya didapatkan satu pohon saja pada
garis transek tersebut.

Pada kategori pohon digolongkan menjadi 3 kategori yaitu :


a. Pohon masa depan (trees of the future), yaitu pohon yang
masih muda dan mempunyai kemampuan untuk tumbuh dan
berkembang di masa dating.
b. Pohon masa kini (trees of the present), yaitu pohon yang saat
ini sudah tumbuh dan berkembang secara penuh dan
merupakan pohon yang paling dominan.
c. Pohon masa lampau (trees of the past), yaitu pohon-pohon
yang sudah tua dan mulai mengalami kerusakan dan akan
mati.

Berdasarkan hasil pengamatan pada kategori pohon dimana


dari semua pohon yang di dapatkan pohon yang memiliki
kategori pohon masa mendatang yang paling mendominasi.
Hal ini berarti pohon-pohon yang ada pada hutan tersebut
masih terus melakukan regenerasi karena masih banyak
pohon-pohon tersebut yang akan tumbuh dan berkembang
untuk menjadi kategori pohon masa lampau. Dimana jika
hutan tersebut masih bnayak ditemukan pohon-pohon masa
mendatang yang artinya masih banyak jumlah anakan pohon
yang ada pada hutan tersebut, hutan ini dikatakan dalam
keadaan stabil karena masih mampu untuk beregenerasi
terus menerus.

Pada pengamatan yang kami lakukan di hutan pendidikan,


Parameter lingkungan pada hutan tersebut yaitu dengan suhu 29,3%,
kelembapan 71 %, suhu tanah 80 f.

Adapun jenis jenis pohon yang kami dapatkan berjumlah 45 pohon,


dari ke 45 jenis pohon sebagiannya memiliki struktur dan komposisi yang
berbeda dalam satu komunitas hutan, Dan jenis pohon yang paling
mendominiasi adalah Letsia sp karena jenis pohon tersebut banyak
tersebar dan terdapat di kawasan hutan, bahkan terdapat pula jenis
pohon yang kurang mendominasi yaitu jenis pohon anga, Pulu lale ,
Diospiros siomang , Waru.
Pada suatu komunitas hutan, kemampuan tumbuhan beregenerasi
dapat dilihat dari kategori jenis pohon yang terdapat dalam komunitas
yaitu, Pohon masa mendatang, pohon masa kini dan pohon masa lampau,
pada hasil pengamatan tumbuhan yang paling banyak termasuk dalam
kategori pohon masa mendatang ialah Letsia sp karena jenis pohon
tersebut paling mendominansi dan mempunyai kemampuan untuk
berkembang lebih lanjut. Pada tumbuhan yang termasuk dalam kategori
pohon masa kini ialah Diospiros siomang , pepohonan masa kini termasuk
pepohonan yang sedang berkembang penuh. Sedangkan pohon masa
lampau merupakan pohon yang sudah tua dan mulai mengalami
kerusakan dan selanjutnya akan mati.

4.4 KESIMPULAN DAN SARAN


Adapun kesimpulan dan saran dari praktikum yang kami lakukan
ialah :
Kesimpulan
1. Penutupan tajuk pada hutan mangrove bagus lebih rapat
karena vegetasi pohon yang terdapat di hutan tersebut
sangat banyak.
2. Penutupan tajuk pada hutan mangrove terganggu sangat
terbuka karena vegetasi pohon yang terdapat di hutan
tersebut hanya 1 atau sangat jarang.
3. Pada hutan bagus terdapat individu dan jenis pohon masa
depan dan pohon masa kini.
4. Pada hutan mangrove rusak terdapat individu dan jenis pohon
masa lampau.
5. Diameter setinggi dada pada hutan mangrove adalah d5cm
sedangkan diameter setinggi dada pada hutan alam adalah
d20cm.
6. Jenis pohon yang paling mendominansi dalam suatu
komunitas ialah Letsia sp dan pohon yang kurang
mendominansi ialah pohon anga, Pulu lale , Diospiros siomang ,
dan Waru
Saran
Pada praktikum ekologi tumbuhan ini, di harapkan asisten dan
praktikan lebih bekerja sama lagi agar hasil yang di dapatkan
memuaskan dan bisa bermanfaat untuk kedepanya.