Anda di halaman 1dari 12

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Peta adalah suatu gambaran permukaan bumi pada bidang datar dengan
skala tertentu melalui sistem proyeksi. Peta dapat disajikan dalam berbagai cara
yang berbeda beda, mulai dari peta konvensional yang tercetak hingga peta
digital hingga peta digital yang ditampilkan dilayar komputer. Namun secara
umum pengertian peta yaitu lembaran seluruh atau sebagian permukaan bumi
pada bidang datar yang diperkecil dengan menggunakan skala tertentu.
Peta dalam dunia pertambangan sangatlah penting untuk mengetahui
sebuah jalan, daerah, wilayah, dan bahkan dapat mengetahui bahan-bahan
mineral apa saja yang terkandung didalam perut bumi. Peta tentunya memiliki
banyak jenis dan fungsinya yang berbeda-beda, diantaranya yaitu peta topografi,
peta geologi, dan peta morfologi.

1.2 Maksud dan Tujuan


1.2.1 Maksud
Maksud dari praktikum ini adalah agar praktikan dapat mengetahui dan
memahami sifat-sifat dari peta geologi beserta cara pembuatannya.
1.2.2 Tujuan
Agar praktikan dapat mengetahui Peta Geologi.
Agar praktikan dapat mengetahui simbol litologi agar dapat
mempermudah melihat sebaran batuan.
Agar praktikan dapat atau mampu menggambarkan penampang pada
peta geologi tersebut serta mengetahui fungsi penampang pada peta
geologi seperti apa.

1
2

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Definisi Peta Geologi


Peta geologi adalah salah satu peta yang dibuat untuk menggambarkan
suatu tubuh dari batuan, penyebaran batuan, kedudukan unsur dan struktur
geologi serta hubungan antar satuan batuan juga merangkum berbagai data
lainnya.
Dengan kata lain, peta geologi merupakan sarana penyampaian data dan
informasi geologi suatu daerah atau wilayah dengan tingkat kualitas yang
tergantung pada nilai skala peta yang digunakan untuk menggambarkan
informasi sebaran batuan, jenis batuan, struktur tektonikan, statigrafi dan potensi
sumber daya mineral serta energi yang disampaikan dalam bentuk gambar
dengan warna dan simbol juga dengan corak atau gabungan ketiganya.

Sumber : syawal88.wordpress.com
Gambar 1
Contoh Peta Geologi
Berikut di bagian atas merupakan salah satu contoh dari gambaran
penyebaran batuan dalam peta geologi yang telah digambarkan dengan

2
3

berbagai simbol dan bentuk yang berbeda-beda sesuai dengan simbol yang ada
di bagian bawah.

Sumber : pustakatambang.blogspot.com
Gambar 2
Simbol Batuan

2.2 Jenis Jenis Peta Geologi


Pada umumnya terdapat beberapa macam bagian peta geologi yang
sering digunakan baik dalam pembelajaran kelapangan ataupun dalam misi
untuk mencari tahu kandungan mineral di dalamnya. Berikut jenis-jenis peta
geologi tersebut :
Peta Geologi Permukaan (surface geological map)
Peta jenis ini merupakan peta yang memeberikan berbagai informasi
geologi yang langsung terletak dibawah permukaan. Peta jenis ini
berfungsi untuk menentukan lokasi bahan bangunan, drainase, pencarian
air dan bisa juga untuk pembuatan jalan.
Peta Singkapan (outcrop map)
Peta jenis ini umumnya berskala besar, mencantumkan lokasi
ditemukannya batuan padat yang bisa memberikan sejumlah informasi
dari pemboran yaitu sifat batuan dan kondisi strukturalnya. Peta ini
difungsikan untuk menentukan lokasi, seperti material yang berupa
pecahan batu yang dapat langsung ditemukan dibawah permukaan.

3
4

Peta Geologi Tematik


Peta jenis ini adalah peta yang berisi informasi geologi dan atau potensi
sumber daya mineral maupun energi untuk tujuan-tujuan tertentu.
Peta Fotogeologi
Peta jenis ini adalah peta yang disusun berdasarkan interprestasi foto dari
udara. Peta ini harus selalu disesuaikan dengan keadaan yang
sesungguhnya di lapangan.
Peta Ikhtisar Geologi
Peta jenis ini adalah peta yang berisi informasi langsung berupa formasi-
formasi yang telah tersingkap, maupun ekstrapolasi terhadap beberapa
lokasi-lokasi yang memiliki formasi masih tertutup oleh lapisan Holosen.
Peta ini umumnya berskala sedang atau kecil dengan skala 1 : 100.000
atau lebih kecil.
Peta Hidrogeologi
Peta jenis ini adalah peta yang memperlihatkan kondisi air dan tanah
pada suatu daerah yang dipetakan. Peta ini umumnya menunjukan
formasi yang permeabel dan impermeabel.
Peta Topografi
Peta jenis ini adalah peta yang menunjukan ketinggian titik atau kawasan
yang dinyatakan dalam bentuk angka ketnggian atau kontur ketinggian yang
diukur terhadap ketinggian permukaan air laut rata-rata.

2.3 Bagian Bagian Peta Geologi


Pada sebuah peta pasti memiliki bagian-bagian yang sama untuk lebih
mudah dalam menafsirkan dan memahami sebuah peta. Khususnya peta geologi
pasti memiliki sebuah bagian-bagian yang nantinya akan digunakan sebagai
tuntunan atau panduan untuk dapat dipahami mengenai kondisi lapangan dari
gambar yang terdapat dalam peta tersebut. Berikut bagian-bagian dari peta
geologi :
Judul Peta
Bagian ini merupakan sebuah identitas dari sebuah peta. Pada umumnya
ditulis suatu nama daerah tempat yang digambarkan.
Keterangan Pembuatan
Bagian ini merupakan informasi yang dicantumkan dibagian kiri bawah
dari sebuah peta yang berisikan informasi pembuatan dan instansi
pembuat.
Nomor Peta

4
5

Bagian ini merupakan angka yang dicantumkan pada bagian kanan atas
peta yang menunjukan nomor peta tersebut.
Pembagian Lembar Peta
Bagian ini adalah penjelasan dari nomor-nomor peta yang lain yang
tergambar pada sekitar peta yang memiliki tujuan untuk mempermudah
penggolongan peta bila memerlukan interprestasi suatu daerah yang
lebih luas.
Sistem Koordinat
Bagian ini sangatlah penting dalam pembuatan peta, karena dengan
sistem koordinat ini maka kita akan dapat menggambarkan sebuah peta
topografi dengan mudah dalam skala yang lebih kecil.
Skala Peta
Bagian ini adalah suatu perbandingan dari jarak gambar pada peta
terhadap jarak datar sesungguhnya di lapangan.
Garis Kontur atau Garis Ketinggian
Bagian ini adalah suatu gambaran bentuk permukaan bumi pada peta
topografi, garis kontur ini memiliki sifat-sifat tertentu, seperti:
1. Garis kontur adalah kurva tertutup yang tidak akan pernah memotong
sesama garis kontur dan tidak pula bercabang.
2. Garis kontur yang terdapat didalam akan selalu lebih tinggi dari pada
garis kontur yang diluar.
3. Interval pada kontur selalu memiliki kelipatan yang sama.
4. Indeks kontur dinyatakan dengan garis tebal.
5. Semakin rapat jarak antara garis kontur berarti semakin terjal medan
sebenarnya di lapangan dan jika garis kontur bergerigi maka
kemirigannya hampir mendekati 90.
6. Pelana (sadel) berada di antara dua garis kontur yang sama tingginya
namun terpisah satu sama lainnya.
2.3.1 Legenda Peta
Legenda pada sebuah peta adalah suatu bagian dari gambar peta yang
memiliki fungsi untuk informasi tambahan supaya dapat memudahkan
interprestasi peta. Legenda ini berupa simbol-simbol maupun keteranan lainnya.
Dalam peta geologi simbol yang digunakan biasanya berupag gambar-gambar
dari sebaran batuan yang berwarna-warni yang bertujuan untuk membedakan
jenis batuan yang satu dengan yang lainnya.

5
6

Sumber : rovicky.wordpress.com
Gambar 3
Legenda Peta Geologi

BAB III
TUGAS DAN PEMBAHASAN

1.1 Tugas
1.1.1 Menggambarkan sebaran batuan dari peta yang telah diberikan.
1.1.2 Menggambarkan penampang dari tiap sebaran yang telah dibuat.

3.2 Pembahasan
3.2.1 Gambar sebaran batuan dari peta yang telah diberikan.

6
7

Dalam pembuatan peta sebaran batuan lapisan miring dikerjakan dengan


menggunakan 2 metode, yaitu metode 1 titik dan metode 2 titik. Sedangkan
untuk sebaran batuan yang memiliki lapisan horizontal penggambarannya
mengikuti kontur yang berelevasi sama.
3.2.2 Gambar penampang dari tiap sebaran yang telah dibuat
Pembuatan peta penampang digambarkan sesuai sesuai dengan garis
pada penampangnya yang telah ditentukan, lalu dihitung kemiringannya.
Penampang Lapisan Horizontal Daerah Serasan Lembar 1

Penampang Lapisan Miring Daerah Oligosen (Lembar C)

7
8

Penampang Lapisan Miring Daerah Lambelu (Lembar A)

8
9

Penampang Lapisan Horizontal Daerah Sari Ater (Lembar 3)

9
10

BAB IV
ANALISA

Hasil yang didapatkan dari pembuatan peta sebaran batuan yang telah
dikerjakan didapatkan informasi posisi dari batuan-batuan tertentu. Hal tersebut
dapat diketahui melalui strike dan dip. Strike atau singkapan ini diketahui dengan
menggunakan metode kaidah tangan kiri dimana telunjuk merupakan arah strike
dan jempol adalah arah dip. Oleh sebab itu, strike akan selalu tegak lurus
dengan dip.
Pada peta geologi lapisan miring daerah oligosen (lembar C) dapat
dikerjakan dengan menggunakan metode dua titik, karena pada lembar c ini
terdapat lithologi yang memenuhi syarat yaitu memiliki 2 lithologi yang sama
dengan elevasi sama ditambah satu lithologi sama di elevasi berbeda. Dan
dihasil akhir didapatkan tiga lithologi yakni gamping, pasir dan breksi.
Pada peta geologi lapisan miring daerah tijabar (lembar D) dapat
dikerjakan dengan metode satu titik dan dua titik karena ada beberapa lithologi
yang tidak memenuhi syarat untuk metode dua titik. Namun dalam pengejaran
lembar D ini diawali dengan menggunakan metode dua titik agar perhitungan
lithologi selanjutnya sejajar dengan lithologi sebelumnya.
Pada peta geologi lapisan horizontal dikerjakan dengan hanya mengikuti
garis kontur dari peta itu sendiri, hal itu dikarenakan pada sebaran lapisan
horizontal tidak memiliki strike maupun dip.

10
11

BAB V
KESIMPULAN

Pembuatan peta geologi memiliki tujuan untuk menggambarkan tetang


suatu keadaan lokasi yang terdapat jenis dan sebaran batuan, dan disimbolkan
oleh warna-warna pada tiap daerah yang memiliki perbedaan jenis batuan
didalamnya.
Peta Geologi ini memiliki kegunaan untuk mempermudah dan membantu
kita untuk dapat menemukan suatu endapan mineral maupun sumberdaya alam
lainnyayang berada dibawah permukaan bumi, karena dalam peta geologi ini
telah terdapat informasi-informasi bagaimana struktur dari batuan, stratigrafi dan
berbagai potensi sumberdaya alam lainnya.
Berdasarkan jenis-jenisnya peta geologi ini terdapat bebeberapa macam,
yaitu peta geologi permukaan, peta singkapan, peta geologi tematik, peta
fotogeologi, peta iktisar geologi, peta hidrogeologi dan peta topografi yang
masing-masing memiliki informasi khasnya.
Dalam penafsiran peta geologi ini perlu dibantu dengan bagian-bagian
peta yang digunakan sebagai tuntunan untuk dapat mengetahui kondisi lapangan
dari gambar, bagian-bagian tersebut antara lain judul peta, keterangan
pembuatan, nomor peta, pembagian lembar peta, sistem koordinat, skala peta,
garis kontur dan legenda dari peta tersebut.
Dalam pembuatan peta geologi lapisan miring baik lembar D maupun
lembar C, dan perhitungannya menggunakan rumus IK/BT x JD untuk
mendapatkan batasan-batasan singkapan dari sebaran batuan. Sedangkan
untuk lapisan Horizontal pembuatannya hanya mengikuti konturnya.
Peta penampang berfungsi untuk menggambarkan informasi mengenai
sebaran batuan yang berada dibawah permukaan. Penampang ini dibuat dengan
perhitungan dip dengan strike sebagai patokan dalam perhitungan dip.

11
12

DAFTAR PUSTAKA

Andira,Intania, 2010, Komponen peta dan legenda peta ,


http://andimanwno.wordpress.com/2010/07/03/kompenen-peta-simboldan
-legenda.html. Diakses tanggal 20 April 2017.
Geologi Minyak, 2014, Peta geologi dan pengertian peta geologi,
http://geologiminyak.blogspot.com/2014/03/bagian-peta-topografi.html.
Diakses tanggal 19 April 2017.
Fitcher, Lyinn S., 2000, Pengertian Peta Geologi.
csmres.jmu.edu/geollab/fichter/MetaRx/Metaclass.html. Diakses tanggal
15 April 2017.
DR. J.A. Kartili. Geologi, Bandung.indonesia : Pt kilatmadju (di input tanggal
15 April 2017 bentuk buku bacaan).

12