Anda di halaman 1dari 25

JURNAL PRAKTIKUM KESETIMBANGAN KIMIA

KINETIKA REAKSI ORDE-2

disusun oleh

Nama : Landep Ayuningtias


NIM : 151810301065
Kelompok : 6
Asisten : Della Permata K

LABORATORIUM KIMIA FISIK


JURUSAN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS JEMBER
JEMBER
2017
BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kinetika kimia menunjukkan kecepatan dan mekanisme perubahan konsentrasi
suatu reaktan terhadap waktu pada suhu tertentu. Ketergantungan laju pada konsentrasi
menghasilkan suatu orde reaksi. Reaksi orde kedua ialah reaksi yang lajunya bergantung
pada konsentrasi salah satu reaktan yang dipangkatkan dua atau pada konsentrasi dua
reaktan berbeda yang masing-masing dipangkatkan satu. Percobaan ini memiliki tujuan
yaitu menunjukan bahwa reaksi yang terjadi adalah reaksi orde dua dan menentukan
tetapan orde reaksi dengan cara menguji campuran larutan etil asetat dengan NaOH
menggunakan alat konduktometer. Reaksi antara larutan etil asetat dengan NaOH
merupakan proses saponifikasi.
Saponifikasi merupakan proses pembuatan sabun yang berlangsung dengan
mereaksikan asam lemak dengan alkali yang menghasilkan garam karbonil (sejenis sabun)
dan gliserol (alkohol). Alkali yang biasanya digunakan adalah NaOH, Na 2CO3, KOH dan
K2CO3. Reaksi saponifikasi menghasilkan sabun sebagai produk utama dan gliserin
sebagai produk samping. Sabun merupakan garam logam alkali dengan rantai asam
monokarbosiklik yang panjang. Larutan alkali yang digunakan dalam pembuatan sabun
bergantung pada jenis sabun yang diinginkan. Larutan alkali yang biasa digunakan dalam
pembuatan sabun keras adalah Natrium Hidroksida, dan alkali yang biasa digunakan dalam
sabun lunak adalah Kalium Hidroksida. Sabun berfungsi sebagai pengemulsi kotoran-
kotoran berupa minyak ataupun zat pengotor lainnya. Lemak minyak yang digunakan
dapat berasal dari lemak hewani maupun nabati, lilin, ataupun minyak ikan laut. Sabun
dibuat dari proses saponifikasi lemak hewan dan dari minyak.

1.2 Tujuan
Percobaan kinetika reaksi orde-2 ini memiliki tujuan yaitu menentukan konstanta
laju reaksi orde dua dari reaksi saponifikasi etil asetat.
BAB 2. LANDASAN TEORI

2.1 Material Safety Data Sheet ( MSDS )


2.1.1 Akuades
Akuades memiliki rumus molekul H2O. Akuades didapatkan melalui proses
penyulingan sehingga tidak mengandung mineral. Akuades berfase cair, tidak berwarna,
tidak berbau, dan tidak berasa. bahan ini tergolong bahan yang stabil sehingga tidak
memerlukan penyimpanan khusus. Akuades tidak menyebabkan korosi pada mata, kulit,
dan tidak berbahaya apabila terhirup maupun tertelan. Akuades termasuk bahan yang
aman, sehingga tindakan pertama yang perlu dilakukan apabila terjadi tumpahan kecil
maupun besar yaitu, dengan mengepel tumpahan dengan lap kering yang mudah menyerap
(Anonim, 2017).
2.1.2 Etil Asetat (CH3COOC2H5)
Etil Asetat memiliki fase cair, berbau seperti cuka, berasa pedas, dan tidak
berwarna. Etil asetat mempunyai massa molar 60,05 gram/mol, massa jenisnya adalah
1,049 gram/cm3, titik lebur 16,6o C dan titik didih 118,1o C. Etil Asetat berbahaya bila
tertelan dalam jumlah banyak dan menimbulkan rasa perih jika terkena kulit yang teriritasi.
Etil Asetat menimbulkan iritasi ringan jika terkena mata. Pertolongan yang harus
dilakukan apabila terkena bahan ini yaitu dengan membilas mata dan kulit yang terkena
garam dapur selama kurang lebih 15 menit. Penyimpanan seharusnya dilakukan di tempat
yang sejuk, kering, dan tertutup (Anonim, 2017).
2.1.3. Natrium Hidroksida (NaOH)
Natrium hidroksida memiliki rumus molekul NaOH. Bahan ini berfase padat,
berwarna putih, berbau, titik didihnya 1388 C, dan titik lelehnya 327 C. Bahan ini
mudah larut dalam air dingin, reaktif dengan logam dan alkali. NaOH ini berbahaya
apabila terkena mata, kulit, terhirup, dan tertelan, sehingga pertolongan pertama yang bisa
dilakukan apabila tertelan, yaitu jangan memaksakan memuntahkan secara sengaja dan
segera minta pertolongan medis (Anonim, 2017).
2.1.4. Natrium Klorida (NaCl)
Natrium klorida merupakan nama lain dari garam dapur. Bahan ini memiliki bentuk
kristal padat, berwarna putih, dan tidak berbau. Bahan ini memiliki berat molekul 58,43
g/mol, memiliki berat jenis 2,165 gram/cm3, titik didihnya 1413 C, dan titik leburnya
801 C. Bahan ini berbahaya apabila terkena mata, kulit, terhirup, dan tertelan, sehingga
pertolongan pertama yang bisa dilakukan apabila tertelan, yaitu jangan memaksakan
memuntahkan secara sengaja dan segera minta pertolongan medis
(Anonim, 2017).

2.2. Landasan Teori


Tujuan utama dalam kinetika kimia adalah menurunkan persamaan yang dapat
digunakan untuk memprediksi hubungan antara laju reaksi dan konsentrasi reaktan.
Persamaan yang ditetapkan secara percobaan ini disebut hukum laju atau persamaan laju.
aA+ bB +hH
(1)

Spesi a dan b merupakan koefisien dalam persamaan setara. Laju reaksi seperti ini
dinyatakan sebagai:
laju reaksi= k [A]m[B]n
(2)

Suku [A], [B] menyatakan molaritas reaktan. Eksponen yang diperlukan, m dan n biasanya
berupa angka bulat (positif), meskipun dalam beberapa kasus dapat berupa nol, pecahan,
atau negatif. Eksponen harus ditentukan secara percobaan dan biasanya tidak berkaitan
dengan koefisien stoikiometrik. Istilah orde dikaitkan dengan dengan eksponen dalam
hukum laju dan digunakan dalam beberapa cara yaitu ebagai berikut:
1. Apabila m=1, reaksi tersebut dikatakan sebagai reaksi orde pertama untuk A, dan
apabila n=2, reaksi tersebut dikatakan sebagai reaksi orde pertama untuk B.
2. Orde reaksi keseluruhan adalah jumlah semua eksponen, yaitu m+n.
3. Konstatnta k menghubungkan laju reaksi dengan konsentrasi reaktan dan dinamakan
sebagai konstanta laju.
Nilai k bergantung pada reaksi spesifik, keberadaan katalis, dan suhu. Semakin besar nilai
k, maka reaksinya juga semakin cepat. Orde reaksi menentukan bentuk umum hukum laju.
Berdasarkan hukum laju suatu reaksi, dapat menghitung laju reaksi untuk konentrasi
reaktan yang diketahui dan menurunkan persamaan yang menyatakan konsentrasi reaktan
sebagai fungsi waktu (Pertuci, dkk, 2010).
Suatu reaksi yang hanya melibatkan satu reaktan, hukum laju dapat ditentukan
dengan mengukur laju awal reaksi sebagai fungsi konsentrasi reaktan, contohnya apabila
laju menjadi dua kali lipat bila konsentrasi reaktan dilipatduakan, maka reaksinya adalah
orde pertama dalam reaktan tersebut. Laju yang menjadi empat kali lipat bila konsentrasi
dilipatduakan , maka reaksinya adalah orde kedua dalam reaktan tersebut. Reakksi yang
melibatkan lebih dari satu reaktan, maka dapat ditentukan hukum laju dengan mengukur
ketergantungan laju reaksi terhadap konsentrasi masing-masing reaktan, satu persatu.
Konsentrasi dibuat sama kecuali satu reaktan dan dicatat laju reaksi sebagai fungsi dari
konsentrasi reaktan tersebut. Setiap perubahan laju seharusnya disebabkan hanya oleh
perubahan pada zat tersebut. Berdasarkan ketergantungan yang diamati, maka dapat
diketahui orde dalam reaktan tersebut. Prosedur yang sama juga berlaku untuk reaktan
berikutnya.
Reaksi orde kedua ialah reaksi yang lajunya bergantung pada konsentrasi salah satu
reaktan yang dipangkatkan dua atau pada konsentrasi dua reaktan berbeda yang masing-
masing dipangkatkan satu. Jenis yang paling sederhana melibatkan hanya satu molekul
reaktan :
A produk
(3)

Berdasarkan hukum laju:


[ A ]
t (4)

(Chang, 2004).
Reaksi-reaksi orde kedua dapat ditentukan dengan hukum kalkulus, yaitu sebagai berikut:
A produk
(5)

A
(6)

0



Hasil integrasinya adalah:
1 1
=kt+
[ A ]t [ A] 0 (7)

(Petrucci, dkk, 2010).


Teori yang membahas mengenai daya hantar listrik larutan mengingatkan mengenai
penelitian yang dilakukan oleh Svante Arrhenius (1883). Opini pada masa tersebut
menyatakan bahwa ion hanya terbentuk oleh arus listrik. Arrhenius membuat kesimpulan
yang bertentangan dengan opini pada masa itu, bahwa ion yang terdapat pada zat akan
menjadi terdisosiasi ketika suatu padatan dilarutkan ke dalam air. Larutan merupakan hasil
homogenasi dari suatu zat terlarut dalam pelarut. Larutan diklasifikasikan berdasarkan
daya hantar listriknya sebagai larutan elektrolit dan larutan non elektrolit. Larutan
elektrolit meliputi zat-zat anorganik seperti asam kuat, basa kuat, dan garam. Larutan non
elektrolit meliputi bahan-bahan organik seperti minya, gula tebu, dan etanol. Zat yang
berperilaku sebagai elektrolit dalam air, misalnya natrium klorida, mungkin tidak dapat
menghantarkan arus listrik apabila dilarutkan dalam pelarut selain air misalnya dalam
pelarut heksana dan eter. Teori Arrhenius mengenai disosiasi elektrolit, apabila molekul-
molekul elektrolit dilarutkan di dalam air maka akan berdisosiasi menjadi spesi-spesi yang
bermuatan, yang sesungguhnya adalah ion-ion yang menghantarkan arus dalam elektrolit
yang bermigrasi. Disosiasi larutan merupakan proses yang reversibel dan derajat
disosiasinya berbeda-beda berdasarkan derajat pengencerannya. Disosiasi elektrolit suatu
senyawa dapat dinyatakan sebagai berikut:
NaCl Na+ + Cl-
Na2SO 2Na+ + SO42-
CaCl2 Ca2+ + 2Cl-
MgSO4 Mg2+ + SO42-

(Chang, 2004).
Konduktometri adalah suatu metoda analisi yang berdasarkan kepada pengukuran
daya hantar listrik yang dihasilkan oleh sepasang elektroda inert yang mempunyai luas
penampang (A) dan jarak tertentu (d). Daya hantar listrik tersebut merupakan fungsi
konsentrasi dari larutan elektrolit yang di ukur. Prinsip kerja dari konduktometri ini adalah
sel hantaran dicelupkan kedalam larutan ion positif dan negative yang ada dalam larutan
menuju sel hantaran menghasilkan sinyal listrik berupa hambatan listrik larutan. Hambatan
listrik dikonversikan oleh alat menjadi hantaran listrik larutan. Konduktometri Daya hantar
listrik berhubungan dengan pergerakan suatu ion di dalam larutan ion yang mudah
bergerak mempunyai daya hantar listrik yang besar. Daya hantar listrik (G) merupakan
kebalikan dari tahanan (R), sehingga daya hantar listrik mempunyai satuan ohm-1 . Bila
arus listrik dialirkan dalam suatu larutan mempunyai dua elektroda, maka daya hantar
listrik (G) berbanding lurus dengan luas permukaan elektroda (A) dan berbanding terbalik
dengan jarak kedua elektroda.
G = l/R = k (A / l)
(8)

Spesi k adalah daya hantar jenis dalam satuan ohm -1 cm -1 (Khopkar, 1990).
Saponifikasi adalah reaksi hidrolisis antara basa-basa alkali dengan asam lemak
yang akan dihasilkan gliserol dan garam yang disebut sebgai sabun. Asam lemak yang
digunakan yaiut asam lemak tak jenuh, karena memiliki paling sedikit satu ikatan ganda
antara atom-atom carbon penyusunnya dan bersifat kurang stabil sehingga mudah bereaksi
dengan unsur lain. Basa alkali yang digunaka yaitu basa-basa yang menghasilka garam
basa lemah seprti NaOH, KOH, NH4OH, K2CO3 dan lainnya. Sabun dibuat dari proses
saponifikasi lemak hewan (tallow) dan dari minyak. Gugus induk lemak disebut fatty
acid yang terdiri dari rantai hidrocarbon panjang (C12 sampai C18) yang berikatan
membentuk gugus karboksil. Asam lemak rantai pendek jarang digunakan karena
menghasilkan sedikit busa. Reaksi saponifikasi tidak lain adalah hidrolisis basa suatu ester
dengan alkali (NaOH atau KOH). Range atom C di atas mempengaruhi sifat-sifat sabun
seperti kelarutan , proses emulsi , dan pembasahan. Sabun murni terdiri dari 95% sabun
aktif dan sisanya adalah air, gliserin, garam dan kemurnian lainnya. Semua minyak atau
lemak pada dasarnya dapat digunakan untuk membuat sabun. Lemak merupakan campuran
ester yang dibuat daari alkohol dan asam karboksilat seperti asam stearat, asam oleat, dan
asam palmitat. Lemak padat mengandung ester dari gliserol dan asamm palmitat,
sedangkan minyak seperti minyak zaitun mengandung ester dari gliserol asam oleat
(Fessenden, 1982).
Percobaan dilakukan dengan cara membuat konsentrasi awal ion hidroksida diatur
sama dengan konsentrasi etil asetat. Karena kedua konsentrasi awal adalah sama dan rasio

mol OH- : CH3COOC2H5 adalah 1 : 1, maka pada setiap waktu t, konsentrasi etil asetat

harusnya sama seperti ion hidroksida, yaitu:


c A = cB
(9)

d cA 2
= k cA (10)
dt
Konsentrasi etil asetat (atau OH-) sisa pada beberapa waktu dapat ditentukan dengan
integrasi:
cA t
dc A

co c A2
k 0 dt (11)

atau
1 1
=k t+
cA co (12)

( y = mx + b )
(13)

dimana,
c0 = konsentrasi awal etil asetat

cA = konsentrasi etil asetat pada waktu t .

1
Jadi, menurut persamaan (2.13), plot cA versus waktu seharusnya menghasilkan garis
lurus. Konstanta laju k dapat ditentukan secara akurat dengan menghitung slope grafik
(Tim Penyusun, 2017).
BAB 3. METODOLOGI PERCOBAAN

3.1. Alat dan Bahan


3.1.1 Alat
Gelas ukur 25 mL
Konduktometer
Botol semprot
Batang pengaduk
Pipet tetes
Labu ukur 100 mL
Labu ukur 50 mL
Ball pipet
Beaker gelas 100 mL
Beaker gelas 150 mL
Pipet volume 10 mL
Erlenmeyer

3.1.2 Bahan
Etil asetat (CH3COOC2H5)
Akuades
NaOH
NaCl
3.2 Skema Kerja

3.2.2 Reaksi Saponifikasi

Etil Asetat

dipipet sebanyak 10 mL
diencerkan ke dalam labu ukur 50 mL
dipipet sebanyak 10 mL NaOH 0,1 M
diencerkan ke dalam labu ukur 50 Ml
dilakukan reaksi saponifikasi dengan cara mencampur etil asetat dengan
NaOH yang telah dibuat sebelumnya
diaduk menggunakan batang pengaduk
dicelupkan batang konduktometer dan dicatat data konduktansi yang muncul
pada layar komputer
Hasil
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
4.1.1 Uji Konduktifitas Reaksi Saponifikasi I
No. t (s) Lo(S/cm) L(S/cm) (Lo-L)/t (S/cm.s) k

1. 100 2332 1,66

2. 200 2225 1,365

3. 300 2128 1,23

4. 400 2051 1,12


2498 0,0156
5. 500 1989 1,02

6. 600 1928 0,95

7. 700 1882 0,88

8. 800 1839 0,82

9. 900 1807 0,77

10. 1000 1773 0,725

11. 1100 1744 0,685

12 1200 1714 0,65

4.1.2 Uji Konduktifitas Reaksi Saponifikasi II


No. t (s) Lo(S/cm) L(S/cm) (Lo-L)/t (S/cm.s) k

1. 100 2331 1,18

2. 200 2225 1,12


3. 300 2134 1,05
4. 400 2058 0,98
2449 0,0094
5. 500 1999 0,9
6. 600 1939 0,85
7. 700 1889 0,8
8. 800 1849 0,75
9. 900 1805 0,71
10. 1000 1762 0,69
11. 1100 1731 0,65
12 1200 1703 0,62

4.2 Pembahasan
Percobaan keempat membahas mengenai kinetika reasi orde dua. Kinetika reaksi
merupakan ilmu kimia yang membahasa mengenai kecepatan reaksi terhadap waktu dan
temperatur tertentu. Komponen yang berperan dalam penjelasan laju reaksi adalah reaktan.
Laju reaksi dapat dinyatakan sebagai pengurangan konsentrasi reaktan terhadap waktu.
Laju reaksi dapat diamati berdasarkan pengurangan reaktan karena bereaksi membentuk
suatu produk berdasarkan waktu tertentu. Ketergantungan laju pada konsentrasi
menghasilkan suatu orde reaksi. Reaksi orde dua merupakan reaksi yang lajunya
bergantung pada konsentrasi salah satu reaktan yang dipangkatkan dua atau pada
konsentrasi dua reaktan berbeda yang masing-masing dipangkatkan satu. Persamaan
konsentrasi reaktan dan laju reaksi dihubungkan dengan suatu konstanta yang disebut
sebagai konstanta laju reaksi. Reaksi orde dua dalam percobaan ini dibuktikan dengan
kelinearan grafik Grafik L vs (Lo-L)/t.
Percobaan ini memiliki tujuan yaitu menunjukan bahwa reaksi yang terjadi
merupakan reaksi orde dua dan menentukan tetapan laju reaksi. Penetapan konstanta laju
reaksi dilakukan dengan cara mengukur konduktivitas reaksi saponifikasi antara etil asetat
dengan NaOH selama 1200 sekon dengan interval 100 sekon menggunakan
konduktometer. Pengukuran konduktivitas reaksi saponifikasi etil asetat dengan NaOH
dilakukan sebanyak 2 kali (duplo). Hal tersebut bertujuan untuk mengetahui keakuratan
percobaan dengan cara membandingkan nilai konstanta laju pertama dan kedua pada reaksi
saponifikasi dengan jenis dan kuantitas reaktan yang sama yang dilakukan pada waktu
yang sama pula. Penentuan tetapan laju reaksi dilakukan dengan cara membuat grafik L vs

LoL 1
. Berdasarkan grafik, maka didapatkan nilai slope sebagai , dengan
t C0 k
memasukkan nilai konsentrasi etil asetat awal yang telah diketahui sehingga didapatkan
nilai k (konstanta laju reaksi).
Konduktometer yang akan digunakan untuk menguji reaksi saponifikasi antara
NaOH dan etil asetat dikalibrasi terlebih dahulu. Kalibrasi dilakukan menggunakan bahan
yang diketahui nilai konduktivitasnya berdasarkan literatur. Hal ini bertujuan agar alat
menunjukkan kebenaran nilai yang sesungguhnya, sehingga keakuratan nilai yang
dihasilkan tidak menyimpang jauh dari ambang batas yang ditentukan. Larutan yang
digunakan untuk kalibrasi konduktometer yaitu larutan NaCl 100 ppm dan NaCl 500 ppm.
Larutan ini digunakan untuk kalibrasi sebab memiliki nilai konduktivitas yang tidak
mudah mengalami perubahan pada suhu kamar. Nilai konduktivitas NaCl menurut literatur
sebesar 210 S/cm untuk larutan NaCl 100 ppm dan 1020 S/cm untuk larutan NaCl 500
ppm.
Kegiatan pertama yaitu melakukan pengenceran NaOH 0,1 M dan etil asetat 0,1 M
masing-masing menjadi konsentrasi 0,02 M sebanyak 50 mL. Pengenceran untuk NaOH
dan etil asetat masing-masing dilakukan sebanyak dua kali, sehingga didapatkan empat
reaktan yang akan direaksikan menjadi dua kali percobaan. Tujuan pengenceran NaOH
dan etil asetat adalah agar kedua larutan tersebut dapat berinteraksi dengan air sehingga
mengalami ionisasi. Larutan NaOH akan terionisasi dalam air menjadi ion Na + dan Cl-,
sedangkan larutan etil asetat akan terionisasi dalam air menjadi ion CH 3COO- dan ion
C2H5+. Ion-ion ini dapat memberikan konstribusi terhadap respon positif ketika diuji
menggunakan konduktometer. Ion-ion ini juga dapat menunjukkan nilai daya hantar yang
dimiliki oleh larutan. Konduktometer ini dapat digunakan dengan cara mencelupkan
bagian batang (konduktor) ke dalam larutan yang akan diuji daya hantarnya. Prinsip kerja
dari konduktometer yaitu bagian konduktor akan menerima rangsang dari ion-ion yang
menyentuh permukaan konduktor. Hasil pengukuran akan diproses dan akan dihasilkan
output berupa angka pada layar komputer. Angka ini merupakan nilai dari daya hantar atau
konduktivitasnya. Hambatan listrik yang dihasilkan dikonversikan menjadi hantaran listrik
larutan dalam satuan S/cm.
Kegiatan selanjutnya yaitu reaksi saponifikasi yang dilakukan dengan cara
mencampurkan masing-masing NaOH 0,02 M dan etil asetat 0,02 M sebanyak 50 mL.

Kedua konsentrasi awal reaktan adalah sama dan rasio mol OH - : CH3COOC2H5 adalah

1 : 1, sehingga pada setiap waktu t, konsentrasi etil asetat sama seperti ion hidroksida. Saat
pencampuran dilakukan pengadukan menggunakan batang pengaduk. Hal ini bertujuan
untuk mempercepat gerakan partikel masing-masing komponen NaOH dan etil asetat
sehingga memacu terjadinya tumbukan dan reaksinya berjalan dengan lebih sempurna.
Adapun persamaan reaksinya adalah sebagai berikut:
O
O
OH
H3C
H3C O CH3 (aq) + NaOH(aq) O Na (aq) + H3C (aq)

Saat setelah pengadukan segera diuji menggunakan konduktometer. Hal ini bertujuan agar
hasil uji yang didapatkan menunjukkan nilai yang akurat karena ion-ion masing-masing
komopnen NaOH dan etil asetat akan berkurang seiring waktu akibat berekasi membentuk
produk, sehingga nilai konduktivitas semakin lama akan semakin menurun.
Hasil pengukuran konduktivitas untuk reaksi saponifikasi I selama 1200 sekon
dengan interval 100 sekon yang dinyatakan sebagai L secara berturut-turut yaitu 2332
S/cm, 2225 S/cm, 2128 S/cm, 2051 S/cm, 1889 S/cm, 1928 S/cm, 1882 S/cm,
1839 S/cm, 1807 S/cm, 1773 S/cm, 1744 S/cm, 1714 S/cm. Nilai L 0 sebesar 2498
S/cm. Nilai konduktivitas semakin lama semakin menurun. Hal tersebut disebabkan
bahwa ion-ion reaktan yang sebelumnya melimpah akan berkurang karena membentuk
produk CH3COONa dan etanol. Reaktan NaOH menyumbang peranan besar dalam uji
konduktivitas, hal ini disebabkan NaOH adalah elektrolit yang lebih kuat dibandingkan
etil asetat dan akan terionisasi sempurna dalam air. Sehingga ion-ion dari NaOH
berkontribusi besar dalam menunjukkan nilai konduktivitas dalam reaksi saponifikasi. Ion
OH- dan Na+ akan berkurang seiring bertambahnya waktu karena bereaksi dengan ion-ion
dari etil asetat membentuk produk, sehingga nilai konduktivitas yang ditunjukkkan
semakin lama akan semakin menurun karena reaktan semakin berkurang.
Kurva L vs (Lo-L)/t
2500
f(x) = 642.42x + 1315.28
2000 R = 0.99

1500
Percobaan 1
L
1000 Linear (Percobaan 1)

500

0
0.4 0.6 0.8 1 1.2 1.4 1.6 1.8

(Lo-L1)/t

Gambar 4.1 Grafik L vs (Lo-L)/t


Grafik pada gambar 4.1 menjelaskan bahwa L vs (L o-L)/t menghasilkan garis
linear. Nilai L0 lebih besar daripada nilai L. Hal ini disebabkan semakin lama konduktivitas
larutan semakin turun. Selisih konduktivitas awal (Lo) dengan konduktivitas pada waktu
tertentu (L) tidak menunjukkan perubahan yang signifikan, sehingga besar atau kecilnya
nilai (Lo-L)/t sangat ditentukan oleh penyebutnya dalam hal ini adalah waktu (t). Semakin
lama waktunya maka penyebutnya semakin besar dan nilai (L o-L)/t semakin kecil. Hal ini
menjelaskan bahwa dari interval watu 100 sekon sampai 1200 sekon nilai nilai (L o-L)/t
semakin menurun. Konstanta laju reaksi (k) ditentukan berdasarkan grafik L versus (Lo-

1
L)/t. Gradien dinyatakan sebagai , dengan memasukkan nilai konsentrasi etil asetat
C0 k
awal yang telah diketahui maka didapatkan nilai k (Konstanta laju reaksi). Nilai k yang
didapatkan berdasarkan grafik tersebut yaitu sebesar 0,0156.
Hasil pengukuran konduktivitas untuk reaksi saponifikasi II selama 1200 sekon
dengan interval 100 sekon yang dinyatakan sebagai L secara berturut-turut yaitu 2331
S/cm, 2225 S/cm, 2134 S/cm, 2058 S/cm, 1999 S/cm, 1939 S/cm, 1889 S/cm,
1849 S/cm, 1805 S/cm, 1762 S/cm, 1731 S/cm dan 1703 S/cm. Nilai L 0 sebesar
2449 S/cm. Hal tersebut disebabkan bahwa ion-ion reaktan yang sebelumnya melimpah
akan berkurang karema membentuk produk CH3COONa dan etanol.
Kurva L vs (Lo-L)/t
2500

f(x) = 1067.1x + 1036.15


2000
R = 0.99
1500 Percobaan 2
L Linear (Percobaan 2)
1000

500

0
0.5 0.6 0.7 0.8 0.9 1 1.1 1.2 1.3

(Lo-L1)/t

Gambar 4.2 Grafik L vs (Lo-L)/t


Grafik pada gambar 4.2 menjelaskan bahwa L vs (L o-L)/t menghasilkan garis
linear. Nilai L0 lebih besar daripada nilai L. Hal ini disebabkan semakin lama konduktivitas
larutan semakin turun. Selisih konduktivitas awal (Lo) dengan konduktivitas pada waktu
tertentu (L) tidak menunjukkan perubahan yang signifikan, sehingga besar atau kecilnya
nilai (Lo-L)/t sangat ditentukan oleh penyebutnya dalam hal ini adalah waktu (t). Semakin
lama waktunya maka penyebutnya semakin besar dan nilai (L o-L)/t semakin kecil. Hal ini
menjelaskan bahwa dari interval watu 100 sekon sampai 1200 sekon nilai nilai (L o-L)/t
semakin menurun. Konstanta laju reaksi (k) ditentukan berdasarkan grafik L versus (Lo-

1
L)/t. Gradien dinyatakan sebagai , dengan memasukkan nilai konsentrasi etil asetat
C0 k
awal yang telah diketahui maka didapatkan nilai k (Konstanta laju reaksi). Nilai k yang
didapatkan berdasarkan grafik tersebut yaitu sebesar 0,0094.
1
Persamaan garis linear dari persamaan L= ( L oL ) + L diturunkan
C0 k

1 1
berdasarkan persamaan garis linear dari hukum laju orde 2 yaitu =kt+ . Uji laju
Ct C0
reaksi orde dua dilakukan dengan membuat grafik L versus (Lo-L)/t. Laju reaksi yang
memiliki orde dua akan menunjukkan grafik dengan garis yang linear. Berdasarkan grafik
yang dihasilkan pada masing-masing reaksi saponifikasi 1 dan 2, keduanya menghasilkan
grafik L vs (Lo-L)/t yang linear dengan R2 mendekati 1. Sehingga reaksi saponifikasi
NaOH dengan etil asetat merupakan laju reaksi berorde dua.
Nilai k (percobaan 1) sebesar 0,0156 dan k (percobaan 2) sebesar 0,0094, apabila
dibandingkan memiliki selisih yang relatif besar yakni sebesar 0,0062 atau hampir
mencapai 70% dari k2 (konstanta laju percobaan 2). Fenomena ini dapat dijelaskan dari
perbedaan nilai L0 masing-masing percobaan, dimana L0 percobaan 1 sebesar 2498 S/cm
dan L0 percobaan 2 sebesar 2449 S/cm. Nilai L0 percobaan 1 lebih besar nilai L0 dari
percobaan 2. Hal ini disebabkan, saat setelah NaOH dan etil asetat dicampurkan dan
diaduk tidak segera diuji konduktivitasnya, sehingga reaktan telah relatif banyak berkurang
membentuk produk sebelum dilakukan uji konduktivitas dan mengasilkan nilai L 0 yang
lebih kecil daripada L0 pada percobaan 1.
BAB 5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan grafik yang dihasilkan pada masing-masing reaksi saponifikasi 1 dan
2, konstanta laju reaksi (k) ditentukan berdasarkan grafik L versus (Lo-L)/t. Gradien

1
dinyatakan sebagai , dengan memasukkan nilai konsnentrasi etil asetat awal yang
C0 k
telah diketahui maka didapatkan nilai k (Konstanta laju reaksi). Nilai konstanta laju reaksi
orde-2 reaksi saponifikasi etil asetat yang dihasilkan pada percobaan pertama (uji 1) yaitu
0,0156, sedangkan nilai k pada percobaan kedua sebesar 0,0094.

5.2 Saran
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, saran yang bisa diberikan yaitu
sebaiknya praktikan memahami betul prosedur percobaan agar tidak terjadi kesalahan
dalam melakukan percobaan. Praktikan seharusnya lebih cepat dalam menguji
konduktivitas reaksi saponifikasi saat setelah dilakukan pencampuran dan pengadukan
sehingga menghasilkan nilai konduktvitas yang akurat dalam dua kali pengulangan.
Daftar Pustaka

Anonim. 2017. Material Safety Data Sheet of Aquades [Serial Online].


http://www.sciencelab.com/msds.php?msdsid= 9927402. [diakses 4 April 2017].
Anonim. 2017. Material Safety Data Sheet of Etil Acetic [Serial Online].
http://www.sciencelab.com/msds.php?msdsid= 9927165. [diakses 30 April 2017].
Anonim. 2017. Material Safety Data Sheet of Sodium Chloride [Serial Online].
http://www.sciencelab.com/msds.php?msdsid= 9927593. [diakses 4 April 2017].

Anonim. 2017. Material Safety Data Sheet of Sodium Hidroxide [Serial Online].
http://www.sciencelab.com/msds.php?msdsid= 9924998. [diakses 4 April 2017].
Basset, J., dkk. 1994. Buku Ajar Vogel Kimia Analisis Kuantitatif Anorganik. Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran.
Chang, Raymond. 2004. Kimia Dasar: Konsep-Konsep Inti Jilid 2 Edisi Ketiga. Jakarta:
Erlangga.
Fessenden, R.J dan Fessenden, J.S. 1982. Kimia Organik Jilid 2 Edisi Ketiga. Jakarta:
Erlangga.
Khopkar, S.M. 1990. Konsep-Konsep Dasar Kimia Analitik. Jakarta: UI Press.
Petrucci, H.Ralp, dkk. 2010. Prinsip-Prinsip Dasar : Kimia Dasar Jilid 1 Edisi Kedua.
Jakarta: Erlangga.
Tim Penyusun. 2017. Petunjuk Praktikum Kesetimbangan. Jember: Universitas Jember.
LAMPIRAN

1. Pengenceran
a. Etil Asetat

M1 x V1 = M2 x V2

0,1 M x 10 mL = M2 x 50 mL

M2 = 0,02 M

b. NaOH

M1 x V1 = M2 x V2

0,1 M x 10 mL = M2 x 50 mL

M2 = 0,02 M

2. Uji Konduktivitas pengulangan I

Lo = 2498 S

L = 2332S
t = 100 s
LoL (24982332 ) S
= =1,66 S / s
t 100 s
L = 2225S
t = 200 s
LoL (24982225 ) S
= =1,365 S / s
t 200 s
L = 2128S
t = 300 s
LoL (24982128 ) S
= =1,233 S / s
t 300 s
L = 2051S
t = 400 s
LoL (24982051 ) S
= =1,12 S / s
t 400 s
L = 1989S
t = 500 s
LoL (24981989 ) S
= =1,02 S / s
t 500 s
L = 1928S
t = 600 s
LoL (24981928 ) S
= =0,95 S / s
t 600 s
L = 1882S
t = 700 s
LoL (24981882 ) S
= =0,88 S / s
t 700 s
L = 1839S
t = 800 s
LoL (24981839 ) S
= =0,82 S /s
t 800 s
L = 1807S
t = 900 s
LoL (24981807 ) S
= =0,77 S /s
t 900 s
L = 1773 S
t = 1000 s
LoL (24981773 ) S
= =0,725 S / s
t 1000 s
L = 1744S
t = 1100 s
LoL (24981744 ) S
= =0,685 S /s
t 1100 s
L = 1714S
t = 1200 s
LoL (24981714 ) S
= =0,65 S /s
t 1200 s

Kurva L vs (Lo-L)/t
2500
f(x) = 642.42x + 1315.28
2000 R = 0.99

1500
Percobaan 1
L
1000 Linear (Percobaan 1)

500

0
0.4 0.6 0.8 1 1.2 1.4 1.6 1.8

(Lo-L1)/t

Menentukan konstanta reaksi orde 2

y = 642,42x + 1315,3
R = 0.9879
C0 = 0.1M

1
=m
C0 k
1
=642,42
C0 k
1
=k
C 0 (642,42)
1
=k
0,1(642,42)
1
=k , k =0,0156
64,24

3. Uji Konduktivitas Pengulangan II

Lo = 2449 S

L = 2331S
t = 100 s
LoL (24492331 ) S
= =1,18 S / s
t 100 s
L = 2225 S
t = 200 s
LoL (24492225 ) S
= =1,12 S / s
t 200 s
L = 2134 S
t = 300 s
LoL (24492134 ) S
= =1,05 S / s
t 300 s
L = 2058 S
t = 400 s
LoL (24492058 ) S
= =0,98 S / s
t 400 s
L = 1999 S
t = 500 s
LoL (24491999 ) S
= =0,9 S / s
t 500 s
L = 1939 S
t = 600 s
LoL (24491939 ) S
= =0,85 S / s
t 600 s
L = 1889 S
t = 700 s
LoL (24491889 ) S
= =0,8 S / s
t 700 s
L = 1849 S
t = 800 s
LoL (24491849 ) S
= =0,75 S / s
t 800 s
L = 1805 S
t = 900 s
LoL (24491805 ) S
= =0,71 S /s
t 900 s
L = 1762 S
t = 1000 s
LoL (24491762 ) S
= =0,69 S / s
t 1000 s
L = 1731 S
t = 1100 s
LoL (24491731 ) S
= =0,65 S / s
t 1100 s
L = 1703 S
t = 1200 s
LoL (24491703 ) S
= =0,62 S /s
t 1200 s

Kurva L vs (Lo-L)/t
2500

f(x) = 1067.1x + 1036.15


2000
R = 0.99
1500 Percobaan 2
L Linear (Percobaan 2)
1000

500

0
0.5 0.6 0.7 0.8 0.9 1 1.1 1.2 1.3

(Lo-L1)/t

Menentukan konstanta reaksi orde 2

y = 1067,1x + 1036,2
R = 0.9937
C0 = 0.1M

1
=m
C0 k
1
=1067,1
C0 k

1
=k
C 0 (1067,1)
1
=k
0,1 x (1067,1)
1
=k , k=0,0094
106,71

Anda mungkin juga menyukai