Anda di halaman 1dari 8

Tugas Toksikologi

Nama : Nelma Sari

NIM :1402101010173

Kelas : 2, Ruang 2

Logam Berat di Dunia Kedokteran


Unsur logam berat adalah unsur yang mempunyai densitas lebih dari 5
gr/cm3. Istilah logam berat sebetulnya telah dipergunakan secara luas, terutama
dalam perpustakaan ilmiah, sebagai suatu istilah yang menggambarkan bentuk
dari logam tertentu. Karakteristik dari kelompok logam berat adalah sebagai
berikut:

a. Memiliki spesifikasi gravity yang sangat besar (lebih dari 4).


b. Mempunyai nomor atom 22-34 dan 40-50 serta unsur-unsur lantanida dan
aktinida.
c. Mempunyai respon biokimia khas (spesifik) pada organisme hidup.

Meski semua logam berat dapat mengakibatkan keracunan atas makhluk


hidup, sebagian dari logam-logam berat tersebut tetap dibutuhkan oleh makhluk
hidup. Kebutuhan tersebut berada dalam jumlah yang sangat sedikit, tetapi bila
kebutuhan dalam jumlah yang sangat kecil itu tidak terpenuhi, maka dapat
berakibat fatal terhadap kelangsungan hidup dari setiap makhluk hidup.

Logam (bobot):

a. Ringan: <5g/cm3: Ca, Mg, Na, K dsb.

b. Berat: >5g/Cm3: Pb, Cd, Hg, Cu, Zn, Mn dsb

Logam (jumlah):
a. Makro : Ca, Mg, Na, K dsb.

b. Mikro : Cu, Zn, Mn, Co, Fe. dsb.

Keperluan bagi tubuh

a. Esensial: I. Makro: Ca, Na, K, Mg, P

II. Mikro: Cu, Zn, Fe, Mn, Co, Mo, Se.

b. Non-esensial (toksik): Hg, Pb, Cd, As

1. Arsen (As)

Dalam bidang kedokteran arsen digunakan di abad ke-18 dan 19 untuk


pengobatan sifilis dengan nama arsephenanine sebelum ditemukannya penisilin.
Larutan Fowler (larutan 1% arsenit kalium), ditemukan tahun 1786, digunakan
dalam pengobatan berbagai penyakit. Beberapa larutan arsenik lain yang
digunakan sebagai obat adalah arsenik trioksida atau larutan Donovan dan arsenik
triklorida atau larutan de Valagin. Namun, penggunaan arsenik untuk mengobati
penyakit tertentu seperti kanker masih diperdebatkan.

Efek yang ditimbulkan :

Paparan pada arsenik anorganik akan memicu berbagai efek kesehatan,


seperti iritasi lambung dan usus, penurunan produksi sel darah merah dan
putih, perubahan kulit, dan iritasi paru-paru.

Penyerapan sejumlah besar arsenik anorganik juga dikaitkan dengan


peningkatan resiko perkembangan kanker, terutama kanker kulit, kanker
paru-paru, kanker hati, dan kanker getah bening. Paparan arsenik yang
sangat tinggi bisa menyebabkan kemandulan dan keguguran pada
perempuan, gangguan kulit, gangguan jantung, dan kerusakan otak baik
pada pria maupun wanita.

2. Khromium (Cr)
Dalam bidang kedokteran, khromium digunakan dalam terapi penyakit yang
berkaitan dengan gangguan penyerapan dan metabolisasi gula darah seperti
hipoglikemia (tekanan gula darah terlalu rendah) dan diabetes militus. Khromium
yang digunakan adalah dalam bentuk suplemen dengan dosis 200 mcg.

Efek yang ditimbulkan :

Seseorang mungkin terekspos kromium melalui pernapasan, makanan atau


minuman, serta kontak kulit dengan kromium atau senyawa kromium.

Kromium diketahui menyebabkan berbagai efek kesehatan seperti alergi,


iritasi hidung, dan mimisan. Masalah kesehatan lain yang disebabkan oleh
kromium adalah: ruam kulit, perut mual dan bisul, masalah pernapasan,
sistem imun melemah, kerusakan ginjal dan hati, perubahan materi
genetik, kanker paru-paru, kematian.

3. Mercury (Hg)

Logam merkuri (Hg) adalah salah satu trace element yang mempunyai sifat
cair pada temperatur ruang dengan spesifik gravity dan daya hantar listrik yang
tinggi. Karena sifat-sifat tersebut, merkuri banyak digunakan baik dalam kegiatan
perindustrian maupun laboratorium. Logam berat merkuri (Hg) merupakan cairan
yang berwarna putih keperakan dengan titik beku 38,87oC dan titik didih
356,90oC serta berat jenis 13.55 gr/cm3 dan berat atom 200,6.
Dalam bidang kedokteran digunakan untuk termometer, tensimeter, Kegiatan
lain yang merupakan sumber pencemaran Hg adalah praktek dokter gigi yang
menggunakan amalgam sebagai bahan penambal gigi. Selain itu bahan bakar fosil
juga merupakan sumber Hg pula.
Efek yang ditimbulkan :
Paparan akut terhadap uap merkuribisamenyebabkan gejala dalam
beberapajam berupa rasa lemah, menggigil, mual, muntah, diare, batuk
dan sesak nafas.
Paparan kronis terhadap uap merkuri menyebabkan toksisitas yang timbui
lambat terutama gejala neurologisyang disebut sindroma vegetatif astenik.
Paparan logam berat Hg terutama methyl mercury dapat meningkatkan
kelainan janin dan kematian waktu lahir serta dapat menyebabkan Fetal
Minamata Disease, seperti yang terjadi pada nelayan Jepang di teluk
Minamata.
Selain yang tersebut di atas Hg dapat menyebabkan kerusakan otak,
kerusakan syaraf motorik, cerebral palsy, dan retardasi mental.
Paparan di tempat kerja utamanya oleh anorganik merkuri pada pria akan
dapat menyebabkan impotensi dan gangguan libido sedangkan pada
wanita akan menyebabkan gangguan menstruasi.
Wanita-wanita yang telah mengkonsumsi merkuri di dalam kondisi hamil
terkadang melahirkan anak-anak dengan cacat kelahiran yang serius.

4. Kalium (K)
Kalium Permanganat termasuk golongan peroksida yang dapat melepaskan
oksigen (proses oksidasi) sehingga dapat membunuh kuman (bakterisid).
Di bidang kedokteran Kalium permaganat digunakan sebagai desinfektan dan
baik digunakan untuk obat berbagai infeksi jamur pada tangan dan kaki.
Efek yang dtimbulkan :

Saat fungsi ginjal terganggu dan terjadi akumulasi kalium dalam tubuh, maka
detak jantung berpotensi terganggu. Debu kalium mungkin saja terhirup dengan
efek yang ditimbulkannya antara lain iritasi mata, hidung, tenggorokan, paru-paru,
batuk, dan sakit tenggorokan. Eksposur yang lebih tinggi berpotensi menyebabkan
terkumpulnya cairan di paru-paru yang bisa menyebabkan kematian. Kontak pada
kulit dan mata dapat menyebabkan luka bakar parah sehingga menyebabkan cacat
permanen.

5. Lithium (Li)
Lithium (Li) adalah Senyawa lithium utama hasil industri adalah monohidrat
lithium hidroksida. Senyawa ini lazim digunakan dalam industri keramik dan
dalam kedokteran sebagai antidepresan.

Efek yang ditimbulkan :

Uap lithium yang terhirup dapat menimbulkan sensasi terbakar, batuk,


sulit bernapas, dan sakit tenggorokan.Menghirup uap lithium juga akan
memicu edema paru. Gejala-gejala edema paru sering tidak muncul
sampai beberapa jam setelah paparan.

Jika tertelan, lithium bisa memicu kram perut, nyeri perut, mual, dan
muntah. Unsur ini juga bersifat korosif pada mata, kulit, dan saluran
pernapasan.

6. Zinc (Zn)

Zink merupakan logam yang berwarna putih kebiruan, berkilau, dan


merupakan zat mineral esensial yang sangat penting bagi tubuh. Zink atau unsur
seng memiliki peran fisiologi yang penting bagi berbagai proses metabolisme.

Kegunaan dibidang kedokteran :

Zink digunakan untuk menutup luka seperti Calamine lotion yaitu sejenis
lotion kulit yang mengandung ZnCO3 .

Dalam dunia kedokteran modern, khususnya pada pasien pasca operasi,


diberikan zinc (ZnSO4) untuk mempercepat penutupan luka akibat proses
operasi.

Di bidang kedokteran gigi, salah satu jenis semen yang paling sering
digunakan adalah Zinc Phosphate Cement sebagai tambalan gigi
sementara, dan perawatan lesi karies pada gigi .

7. Nikel (Ni)
Nikel merupakan zat gizi esensial yang berfungsi menstabilisasi struktur asam
nukleat dan protein dan sebagai kofaktor berbagai enzim.

Dalam bidang kedokteran nikel dapat gunakan sebagai antikoagulan yaitu


[Ni(EDTA)]2- (senyawa kompleks). [Ni(EDTA)]2- biasanya digunakan dengan
konsentrasi 1 - 1,5 mg/ml darah. Penggunaannya harus tepat. Bila jumlah EDTA
kurang, darah dapat mengalami koagulasi.

8. Cobalt (Co)

Unsur kimia kobalt tersedia di dalam banyak formulasi yang mencakup kertas
perak, potongan, bedak, tangkai, dan kawat. Elemen ini biasanya hanya ditemukan
dalam bentuk campuran di alam. Elemen bebasnya, diproduksi dari peleburan
reduktif, adalah logam berwarna abu-abu perak yang keras dan berkilau.
(wikipedia.com).

Dalam bidang kedokteran kobalt digunakan untuk terapi tumor dan kanker, seperti
kobalt-60 (Co-60) dan sterilisasi alat-alat medis, seperti kobalt-60 (Co-60) dan
skandium-137 (Cs-137).

9. Titanium

Titanium adalah logam transisi ringan dengan warna putih perak dan memiliki
karakteristik kuat, berkilau, serta tahan korosi. Asupan titanium pada berkisar 0,8
mg/hari, tapi kebanyakan langsung dibuang tanpa diserap. Unsur ini dikenal tidak
beracun.

Dalam bidang kedokteran, titanium digunakan untuk membuat pinggul dan lutut
buatan serta pen untuk memperbaiki tulang yang patah.
DAFTAR PUSTAKA

Amazine.co. 2017. Titanium (Ti) : Fakta, Sifat, Kegunaan, & Efek Kesehatannya.
Artikel.http://www.amazine.co/27101/titanium-ti-fakta-sifat-
kegunaan-efek-kesehatannya/. diakses 4 Mei 2017.

Endrinaldi. 2010. Logam-Logam Berat Pencemar Lingkungan dan Efek Terhadap


Manusia. Padang : Jurnal Kesehatan Masyarakat. Vol.4(1).

Nababan, R. 2014. Manfaat Radioisotop dalam Bidang Kedokteran. Artikel.


http://materi-kimia-lengkap.blogspot.co.id /2014/05/manfaat-
radio-isotop-dalam-bidang.html. diakses 2 Mei 2017.

Putranto, T.T. 2011. Pencemaran Logam Berat Merkuri (Hg) pada Air Tanah.
Semarang : Jurnal Teknik UNDIP.

Sudarmaji., J. Mukono., C. I. P. 2006. Toksikologi Logam Berat B3 dan


dampaknya Terhadap Kesehatan. Surabaya : Jurnal Kesehatan
Lingkungan FKM Unair.

Anda mungkin juga menyukai