Anda di halaman 1dari 16

PRAKTIKUM ELEKTRONIKA DIGITAL 1

PERCOBAAN KE 6
CODE CONVERTER

Dosen Pengampu : Rusiana, ST,MT

Group / Kelas : 3 (Bawah) / 2 D4 Elin A

Nama Anggota/NRP : 1. Hendra Saktiyasa 1310151017

2. Tsiqofatul Ulum 1310151023

DEPARTEMEN TEKNIK ELEKTRO

PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRO INDUSTRI

2016
PERCOBAAN 6
CODE CONVERTER
I. TUJUAN
Setelah melakukan praktikum ini mahasiswa diharapkan mampu :
1. Mengkonversi bilangan decimal ke BCD 8421 dan mengimplementasikan dalam
rangkaian kombinasi digital.
2. Mengkonversi bilangan BCD 8421 ke 7-segment dan mengimplementasikan
dalam rangkaian kombinasi digital.
3. Mengkonversi bilangan BCD 8421 ke excess-3 dan mengimplementasikan dalam
rangkaian kombinasi digital

II. PERALATAN
Modul Trainer Logic Circuit M-ED10201C

III. TEORI DASAR


A. Desimal BCD 8421 binary code converter
Pengkodean dari bilangan decimal ke bilangan biner diperlukan karena informasi
numeric diproses dalam biner. Metode pengkodean ke bentuk kode biner dari bilangan
decimal ini lazim disebut Binary Coded Decimal (BCD) atau Decimal dalam kode
8421, dari derajat atau nilai digit biner yang dimaksud.
Rangkaian converter ini umumnya digunakan sebagai decoder antara logical network
dan numerical keyboard, dimana harus mengalokasikan sepuluh kombinasi logika
berbeda menjadi masing-masing kode tersendiri.

0 1
2 3
4 5
1 4
6 7 LOGICAL
8 9
DEC/BCD
NETWORK

Gambar 1. Blok diagram Decimal-to-BCD 8421 converter

Ada 10 input yang masuk ke converter dan 4 output yang sudah dikodekan.
Bentuk tabel kebenarannya bisa dilihat seperti tabel berikut, dimana output H 0 adalah
least significant bit.
Tabel 1. Tabel Kebenaran Decimal-to-BCD 8421 converter

INPUT OUTPUT
1 2 3 4 5 6 7 8 9 H H H H
3 2 1 0
1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1
0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0
0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1
0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0
0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 1
0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 1 0
0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 1 1
0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0
0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 1

Dari tabel kebenaran dapat dicatat bahwa fungsi output H0 adalah 1 jika salah
satu input bilangan decimal berikut ini diaktifkan : 1, 3, 5, 7, 9; untuk
implementasi dari fungsi in dapat digunakan operator OR :
H 0=1+3+5+7 +9

Dengan jalan yang sama dapat dicari fungsi dari ketiga output lainnya :
Fungsi H1 didapat dengan OR 4-input, dengan 2, 3, 6, 7.
H 1=2+3+6+ 7

Fungsi H2 didapat dengan OR 4-input, dengan 4, 5, 6, 7.


H 1=4 +5+6+ 7

Fungsi H3 didapat dengan OR 2-input, dengan 8, 9.


H 1=8+ 9

Realisasi dari rangkaian ini membutuhkan sembilan switch untuk simulasi


sembilan input. Karena hanya ada 8 switch yang tersedia, pada panel rangkaian
hanya dirangkai untuk digit decimal 0 sampai 8.
Karenanya fungsi logikanya adalah :
H 0=1+3+5+7

H 1=2+3+6+ 7

H 1=4 +5+6+ 7

H 1=8

Gambar Rangkaian untuk fungsi logika diatas seperti ditunjukkan pada Gambar 2.

1 2 3 4 5 6 7 8

H0

H1

H2

H3

S1 S2 S3 S4 S5 S6 S7 S8
Gambar 2. Konverter kode desimal ke kode BCD 8421

B. BCD to 7-SEGMENT
Piranti output yang sering digunakan untuk menampilkan angka decimal adalah 7-
segment. 7-segment tersebut ditandai dengan a sampai g, dan menampilkan
angka desimal 0 sampai 9.

a
f b
g

e c

d
(a) (b)
Gambar 3. (a) Identifikasi segment, (b) angka desimal pada penampil 7-segment
Decoder yang berfungsi mengubah ke kode 7-segmen adalag IC TTL 7447.
Konfigurasi dari 7447 ini sebagai berikut :
D, C, B, A input untuk 4-bit BCD
L
T input untuk melihat kondisi segmen display

RB I input untuk disable zero digit display dan output-
outputnya
B I memaksa clearing
Dan output-outputnya :
a, b, c, d, e, f, g output untuk men-drive ketujuh segmen display

RB O output yang memberi sinyal carry untuk mendisable
zero
digit display saat decoder difungsikan sebagai multiple-stage
counters.
B I/


RB I
L T

Gambar 4. Skematik diagram BIN/7segmen 7447

Tabel 2. Tabel kebenaran 7447

BI
KONFIGURASI INPUT OUTPUT
RBO
BINER ATAU
LT RBI D C B A a b c d e f g
FUNGSI INPUT
0 1 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1
1 1 X 0 0 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1
2 1 X 0 0 1 0 1 0 0 1 0 0 1 0
3 1 X 0 0 1 1 1 0 0 0 0 1 1 0
4 1 X 0 1 0 0 1 1 0 0 1 1 0 0
5 1 X 0 1 0 1 1 0 1 0 0 1 0 0
6 1 X 0 1 1 0 1 1 1 0 0 0 0 0
7 1 X 0 1 1 1 1 0 0 0 1 1 1 1
10 8 1 1 X X 1 10 01 00 0 1 1 1 01 01 00 00 01 00 0
11 9 1 1 X X 1 10 01 01 1 1 1 1 01 00 00 11 11 00 0
12 1 X 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 0 0
13 1 X 1 1 0 1 1 0 1 1 0 1 0 0
14 1 X 1 1 1 0 1 1 1 1 0 0 0 0
15 1 X 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
LT 0 X X X X X 1 0 0 0 0 0 0 0
RBI 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
BI X X X X X X 0 1 1 1 1 1 1 1

Keterangan :
o LT (LAMP TEST)
Fungsi input ini digunakan untuk melihat kondisi ketujuh segment display;
jika 0 akan membuat semua output berlogika 0, karenamya akan
menyalakan semua segmen, dengan catatan B1 dijaga pada kondisi 1.
o RBI (RIPPLE BLANKING TEST)
Fungsi dari input yang digunakan untuk inhibit zero digit display. Pada
beberapa aplikasi angka 0 di depan (insignifikan) ini tidak dibutuhkan,
sehingga bisa mengurangi kebutuhan arus untuk menyalakan display.
Untuk mematikan digit 0 ini, pada input RBI harus diberi logika 0
(khusus untuk signifikan zero).
Kontrol ini secara prakteknya digunakan bersama dengan fungsi RBO dari
decoder sebelumnya.
o BI (BLINKING INPUT)
Fungsi dari input ini untuk melihat intensitas luminensi dengan jalan
blinking (berkedip) atau menyalakan semua output.
Variasi dari intensitas luminensi ini didapat dengan memberikan sinyal
pulsa dan dengan mengatur duty cyclenya.
o RBO (RIPPLE BLANKING OUTPUT)
Fungsi dari output ini digunakan bersama dengan input RBI dari decoder
sebelumnya, jika nilai logikanya 0, akan membuat semua output dari
decoder berlogika 1, sehingga semua display segment akan off.

C. BCD to Excess-3
Kode bilangan BCD dan Excess-3 masing-masing menggunakan 4-bit biner untuk
mengkodekan bolangan decimal. Untuk mengkonversikan kode BCD ke code
Excess-3 dibutuhkan 4 variabel input A, B, C, dan D, dan empat variable output w,
x, y, dan z. Tabel Kebenaran yang menunjukkan hubungan input dan output seperti
pada tabel 3.
Tabel 3. Tabel Kebenaran Konversi BCD to Excess-3

Input BCD Output kode Excess-3


A B C D w x y z
0 0 0 0 0 0 1 1
0 0 0 1 0 1 0 0
0 0 1 0 0 1 0 1
0 0 1 1 0 1 1 0
0 1 0 0 0 1 1 1
0 1 0 1 1 0 0 0
0 1 1 0 1 0 0 1
0 1 1 1 1 0 1 0
1 0 0 0 1 0 1 1
1 0 0 1 1 1 0 0

4-bit bilangan biner tentunya mempunyai 16 kombinasi, tetapi hanya 10 kombinasi


yang ditampilkan pada tabel, 6 kombinasi lain yang tidak ditampilkan pada tabel
adalah kombinasi dont care, atau bisa diberi nilai 1 atau 0 untuk keperluan
penyederhanaan rangkaian. Dengan menggunakan K-Map dapat dicari
penyederhanaan fungsi untuk tiap-tiap output :

z= D

y=CD + C D=CD+(
C+ D)
+B
x= BC D+ B C D=
B ( C+ D )+ B C D=
B ( C + D ) +B ( C+ D)

w= A+ BC + BD= A+ B(C + D)

Implementasi diagram logika dari fungsi output di atas seperti pada Gambar 6.

D z

C y

B
x

w
A
Gambar 6. Rangkaian konversi kode BCD to Excess-3

IV.PROSEDUR PERCOBAAN
A. Desimal BCD 8421 binary code converter
Rangkailah pada panel, rangkaian yang ditunjukkan pada gambar 2 dan
bandingkan hasilnya dengan tabel kebenaran pada tabel 1. Tulislah tabel kebenaran
dari rangkaian yang anda buat pada laporan sementara.
B. BCD to 7-SEGMENT
C. BCD to Excess-3

V. DATA PERCOBAAN
1. Tabel kebenaran decimal to BCD 8421 converter

INPUT OUTPUT (Teori) OUTPUT (Praktik)


1 2 3 4 5 6 7 8 9 H H H H H H H H
3 2 1 0 3 2 1 0
1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1
0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0
0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 1 1
0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0
0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 1 0 1 0 1
0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 1 0 0 1 1 0
0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 1 1 0 1 1 1
0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 0 0
0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 1 1 0 0 1

Persmaan logika yang didapat dari tabel diatas :


H 0=1+3+5+7 +9

H 1=2+3+6+ 7

H 2=4 +5+6+7
H 3=8 + 9

Gambar rangkaian

Tabel kebenaran output praktikum sesuai dengan output teori

2. Tabel Kebenaran BCD 8421 to Excess-3


Input BCD Output (TEORI) Output (PRAKTIK)
A B C D w x y z w x y z
0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 1 1
0 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0 0
0 0 1 0 0 1 0 1 0 1 0 1
0 0 1 1 0 1 1 0 0 1 1 0
0 1 0 0 0 1 1 1 0 1 1 1
0 1 0 1 1 0 0 0 1 0 0 0
0 1 1 0 1 0 0 1 1 0 0 1
0 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 0
1 0 0 0 1 0 1 1 1 0 1 1
1 0 0 1 1 1 0 0 1 1 0 0

Output K-MAP
Output W
CD CD CD CD
AB
AB 1 1 1
AB X X X X
AB 1 1 X X

Output X
CD CD CD CD
AB 1 1 1
AB 1
AB X X X X
AB 1 X X

Output Y
CD CD CD CD
AB 1 1
AB 1 1
AB X X X X
AB 1 X X

Output Z
CD CD CD CD
AB 1 1
AB 1 1
AB X X X X
AB 1 X X

Persamaan logika dari penyederhanaan K-MAP di atas


W = A + BD + BC
X=BCD+BD+BC
Y = C D + CD
Z=D

Tabel kebenaran output praktikum sesuai dengan output teori


TUGAS !
1) Gambarkan rangkaian sederhana pengkode dari decimal ke BCD 8421 dengan
menggunkan IC 74147 !
2) Design rangkain converter BCD 8421 to 7 segment dengan menggunakan gerbang
NAND
3) Buatlah rangkain BCD 8421 ke Excess 3 dengan menggunakan 4 buah half adder !

PENYELESAIAN !
1) rangkaian sederhana pengkode dari decimal ke BCD 8421 dengan menggunkan IC
74147

2) rangkain converter BCD 8421 to 7 segment dengan menggunakan gerbang NAND


3) rangkain BCD 8421 ke Excess 3 dengan menggunakan 4 buah half adder
PRAKTIKUM RANGKAIAN ELEKTRONIKA DIGITAL 1
PERCOBAAN 6
CODE CONVERTER

Tanggal Percobaan : 2 Desember 2016 Group/Kelas : 3 (Bawah)/2 D4 ELIN A


Nama/NRP : Hendra Saktiyasa / 1310151017

I. ANALISA
Pada praktikum ini dilakukan percobaan pengaplikasian konversi dari bilangan
decimal ke BCD 8421, konversi bilangan BCD 8421 ke Excess-3 dan konversi BCD
8421 ke 7-segment (namun tidak dapat dipraktikkan). Konversi ini diaplikasikan
kedalam modul untuk dilihat peranan tabel kebenaran dari hasil praktikum dengan yang
ada di buku (secara teori). Pada percobaan pertama yaitu mengkonversikan bilangan
decimal ke BCD 8421, seperti diketahui bilangan decimal memiliki 10 karakter angka
yaitu 0,1,2,3,4,5,6,7,8,9. Sedangkan BCD merupakan konversi biner dari angka decimal
tersebut namun dengan limit 4 digit, semila 1 => 0001, 5 => 0101, 9 => 1001. Hasil dari
konversi tersebut merupakan bilangan BCD 8421, namun untuk membuat konverternya
diperlukan rangkaian dimana keempat digit dari BCD 8421 tersebut harus dipecah
perdigitnya dan dibuat rangakain dengan melihat tabel kebenaran, dimana apabila digit
tersebut bernila 1 maka input dari tabel tersebut bernila Ya, dan ekemudian pada
rangkaian akan dihubung dengan gerbang OR. Contoh pada tabel untuk digit H3
memiliki nilai 1 pada input 8 dan 9 sehingga fungsi H3 = 8 + 9. Langkah terakhir
pembuatan converter decimal ke BCD 8421 ini adalah menyimpulkan semua fungsi
digit H0, H1, H2, dan H3 kemudian dibuat rangakaian gerbang logikanya.
Untuk konversi yang kedua yaitu bilangan BCD 8421 ke Excess-3. Apabila BCD
memiliki 4 input yaitu A, B, C, D maka Excess-3 juga memiliki 4 output yaitu W, X, Y,
Z, dimana untuk mengkonversikan dapat melihat pada tabel kebenaran yang sudah ada
kemudian dibuat fungsi K-MAP nya. Sehingga diperoleh fungsi sebagai berikut :
W = A + BD + BC
X=BCD+BD+BC
Y = C D + CD
Z=D

II. KESIMPULAN
Pada praktikum ini dapat disimpulkan bahwa tujuan dari percobaan ini adalah
bagaimana cara mengkonversi bilangan decimal to BCD 8421, konvesrsi bilangan BCD
8421 to Excess-3 dan BCD 8421 to 7-segment. Dimana inti dari konversi ini adalah
menenmukan fungsi untuk system penampilan display pada 7 segment berupa angka
yang sesuai dengan input desimalnya.

PRAKTIKUM RANGKAIAN ELEKTRONIKA DIGITAL 1


PERCOBAAN 6
CODE CONVERTER

Tanggal Percobaan : 2 Desember 2016 Group/Kelas : 3 (Bawah)/2 D4 ELIN A


Nama/NRP : Tsiqofatul Ulum / 1310151023

I. ANALISA
Pada praktikum ke 6 ini yaitu code converter kita mempelajari tentang konversi
bilangan decimal ke BCD 8421 dan bilangn BCD 8421 ke Excess-3. Untuk konversi
bilangan BCD 8421 ke 7-segment tidak dapat dipraktikkan dikarenakan peralatan yang
digunakan tidak tersedia.
Percobaan pertama, adalah membuktikan tabel kebenaran decimal to BCD 8421
Converter. Dari tabel kebenaran teori yang sudah ada dapat diketahui persamaan logika
dan gambar rangkaiannya. Setelah dipraktikkan dengan menggunakan modul trainer
logic circuit, tabel kebenaran outputnya sesuai dengan teori. Untuk rangakaian konversi
bilangan decimal to BCD 8421 ini terdapat 9 input dan 4 output, dimana persamaan
logika untuk 4 output tersebut adalah :
H 0=1+3+5+7 +9

H 1=2+3+6+ 7

H 2=4 +5+6+7
H 3=8 + 9

Sedangkan untuk percobaan kedua juga sama yaitu membuktikan tabel kebenaran BCD
to Excess-3. Dimana pada percobaan ini untuk outputnya menggunakan metode
penyederhanaan dengan K-MAP. Dari metode K-MAP tersebut didapatkan persamaan
logika untuk outputnya adalah sebagai berikut :
W = A + BD + BC
X=BCD+BD+BC
Y = C D + CD
Z=D
Dari hasil penyederhanaan K-MAP tersebut juga didapatkan tabel kebenaran output
yangs sama dengan tabel kebenaran BCD 8421 to Excess-3.

II. KESIMPULAN
Berdasarkan data percobaan dan analisis di atas dapat disimpulkan bahwa untuk
dua percobaan yaitu konversi bilangan decimal to BCD 8421 dan BCD to Excess-3
sam-sama terbukti tabel kebenarannya. Percobaan pertama menggunakan metode
canonical 1 sedangakan percobaan kedua menggunakan metode penyederhanaan dengan
Karnaugh MAP (K-MAP).

Anda mungkin juga menyukai