Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN

PRAKTIKUM

HIDROGEOLOGI

PERTEMUAN KE 1

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN

JURUSAN TEKNIK KEBUMIAN

FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI

UNIVERSITAS JAMBI

2016
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

ACARA 1

IMPLEMENTASI HUKUM DARCY


1.1 Tujuan Penelitian
Tujuan praktikum kali ini adalah, sebagai berikut :
1) Untuk menggambarkan perkolasi fluida berdasarkan 3 masing-masing tipe
material/ formasi pembawa air (aquifer, aqiqlud serta aquitard).
2) Untuk menentukan konduktifitas hidrolik/ permeability (K).
3) Untuk menentukan kecepatan aliran fluida / velocity (V).
4) Untuk menentukan debit aliran fluida (area discharge) (Q).

1.2 Alat dan Bahan


Alat :
1) Pipa paralon 150 cm (1,5m) ukuran 15 inch yang telah di rancang seperti
gambar di bawah (note : memenuhi kaidah parameter hidrolik)
2) Gelas ukur (tempat discharge air).
3) Air / recharge water.
4) Kertas pengamatan.

Bahan :

1) Material Gravel
2) Material Sand
3) Material Silt
4) Material Clay

Note :

1) Parameter ukuran butir lihat skala menworth


2) Berat material yang dibawa yang dibawa disesuaikan dengan percoban
(memenuhi kriteria gambar di bawah)

1.3 Dasar Teori

Henry Philibert Gaspard Darcy (10 Juni 1803 - 3 Januari 1858) adalah
seorang insinyur Perancis yang memberikan kontribusi penting dalam beberapa
teori hidrolika. Dia dilahirkan di Dijon, Perancis. Meskipun ayahnya
meninggal pada tahun 1817 ketika ia berusia 14, ibunya bisa meminjam uang
untuk membayar biaya sekolahnya. Pada 1821 ia masuk di Ecole
Polytechnique di Paris, dan dua tahun kemudian dipindahkan ke Ecole des
Ponts et Chaussees, yang akhirnya membawa dia bekerja pada Departemen
jembatan dan jalan.. Pada tahun 1856 dia mempublikasikan hasil

MELSYA PUTRI ANUM 1


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

percobaannya di laboratorium tentang aliran air melalui media berpori yaitu


pasir . Hasil percobaannya berupa hukum empiris yang disebut Hukum Darcy .
Penemuan hukum ini sekaligus dapat dianggap sebagai kelahiran dari ilmu
hidrologi .

Hukum Darcy : Jumlah volume fluida yang mengalir dalam suatu


akuifer adalah hasil kali antar kecepatan dan luas penampang yang di aliri
fluida tersebut .

Rumus umum : Q = v.A


Rumus turunan : dh/dl = i
Q = - K.A.hl/L
Q = - K.Adh/dl

MELSYA PUTRI ANUM 2


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

V = Q/A = - K. dh/dl
Dimana :
Q : debit aliran
v : kecepatan Darcy atau specific discharge
K : konduktivitas hidrolik ( ketetapan )
I : landaian hidrolik
A : luas penampang

1.4 Prosedur Kerja


1) Dipersiapkan alat alat praktikum yang akan digunakan
2) Dipotong pipa 3 inch dengan panjang 150 cm
3) Dilubangi tutup pipa 3 inch dengan ukuran inch
4) Diambil pipa inch kemudian potong dengan 2 buah panjang 5 cm dan 2
5) Diambil pipa L sebanyak 3 buah kemudian sambung setiap ujung pipa 5 cm
dan hubungkan lagi dengan pipa 15 cm.
6) Diambil pipa L sebanyak 3 buah kemudian sambung setiap ujung pipa 5 cm
dan hubungkan lagi dengan pipa 15 cm.
7) Disambung pipa inch ke tutup pipa 3 inch dia setiap ujungnya kemudian
lem
8) Disambung pipa inch ke tutup pipa 3 inch dia setiap ujungnya kemudian
lem
9)
Disetelah tersambung tutup pipa 3 inch dengan pipa 5 cm dan 15 cm
kemudian pilih salah satu pasang sisa pipa L yang tidak digunakan
10) Dibuatlah penyangga kayu hingga pipa terangkat dengan sampai sudut 30o
11)
Disetelah tersambung tutup pipa 3 inch dengan pipa 5 cm dan 15 cm
kemudian pilih salah satu pasang sisa pipa L yang tidak digunakan
12) Dibuatlah penyangga kayu hingga pipa terangkat dengan sampai sudut 30o
13) Dikemudian lubangi pipa 3 inch pada setiap ujungnya dengan jarak 20 cm.
14) Dilem pipa tersebut dengan dengan pipa 3 inch yang panjang dengan ukuran
15 cm.
15) Disetelah dirangkai kemudian isi pipa tersebut dengan kerikil
16) Dihitung h1, h2, h, L, v, Q dan K
17) Diulangi percobaan dengan material pasir, lanau dan lempung

1.5 Hasil

1). Percobaan Material Gravel

1. Jenis Material : Material Gravel


2. Head Loss/Vertical Drop = hi = (h1-h2) : 0,395 m
3. Panjang Aliran/ Flow Distance = L : 1.1 m
4. Nilai Landai Hidrolika = i = hi/L : 0,359
5. Luas Penampang = A : 45,59 x 10-4 m2
6. Q (Debit) : 9,09 x 10-6 m3/s
7. K (Konduktivitas Hidroulik) : 5,5 x 10-3
8. V (Velocity) : 0,00197 m/s

MELSYA PUTRI ANUM 3


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

Tabel 1. Waktu dan Volume Air Percobaan 1

Waktu (sekon) Volume (m3)


0 3 x 10-3
88 0,8 x 10-3

2). Percobaan Material Sand

1. Jenis Material : Material Sand


2. Head Loss/Vertical Drop = hi = (h1-h2) : 0,355 m
3. Panjang Aliran/ Flow Distance = L : 1.1 m
4. Nilai Landai Hidrolika = i = hi/L : 0,322
5. Luas Penampang = A : 45,59 x 10-4 m2
6. Q (Debit) : 4,73 x 10-7 m3/s
7. K (Konduktivitas Hidroulik) : 0,32 x 10-3 m/s
8. V (Velocity) : 0,000103 m/s
Tabel 2. Waktu dan Volume Air Percobaan 2

Waktu (sekon) Volume (m3)


0 6 x 10-3
1058 0,5 x 10-3

3). Percobaan Material Silt

1. Jenis Material : Material Silt


2. Head Loss/Vertical Drop = hi = (h1-h2) : 0,47 m
3. Panjang Aliran/ Flow Distance = L : 1.1 m
4. Nilai Landai Hidrolika = i = hi/L : 0,427
5. Luas Penampang = A : 45,59 x 10-4 m2
6. Q (Debit) : 2,21 x 10-7 m3/s
9. K (Konduktivitas Hidroulik) : 0,11 x 10-3 m/s
7. V (Velocity) : 0,0000439 m/s
Tabel 3. Waktu dan Volume Air Percobaan 3

Waktu (sekon) Volume (m3)


0 5,7 x 10-3
226 0,05 x 10-3

4). Percobaan material lempung

1. Jenis Material : Lempung


2. Head Loss/Vertical Drop = hi = (h1-h2) : 35 cm = 0,35 m

MELSYA PUTRI ANUM 4


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

3. Panjang Aliran/ Flow Distance = L : 100 cm = 1 m


4. Nilai Landai Hidrolika = i = hi/L : 0,35 m
5. Luas Penampang = A : 45,58 x 10-4 m2
6. Q (Debit) : 15,15 x 10-4 m3/s
7. K (Konduktivitas Hidroulik) : 1,04x 10-4 . m/s
8. V (Velocity) : 3,33 x 10-4 m/s
9.

Tabel 1. Waktu dan Volume Air Percobaan 1

Waktu (s) Volume (m3)


0 6
1518 2,3 x 10-3

1.6 Analisis Data

Percobaan 1 (Gravel/kerikil)

Vawal = 3 L

L = 110 cm = 1,1 m

H1 = 0 cm + 79 cm = 79 cm = 0,79 m

H2 = 16,5 + 23 cm = 39,5 cm = 0,395 m

h = H1 - H2 = 0,79 m - 0,395 m = 0,395 m

Vakhir = 800 ml = 0,8 x 10-3 m3

t = 1 menit 28 sekon = 88 s

V 0,00008
Q= t = 88 = 9,09 x 10-6 m3/s

Q . L 0,00000909. .1,1 0,000009999


K= A.h = 0,004559.0,395 = 0,001801 = 0,55 x 10-2

. m/s

V = k . I = 0,56 x 10-2 m/s . 0,359

MELSYA PUTRI ANUM 5


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

= 0,201 x 10-2 m/s

Percobaan 2 (Pasir/sand)

Vawal = 6 L

L = 110 cm = 1,1 m

H1 = 5,5 cm + 79 cm = 84,5 cm = 0,845 m

H2 = 26 cm + 23 cm = 49 cm = 0,49 m

h = H1 - H2 = 0,845 m - 0,49 m = 0,355 m

Vakhir = 500 ml = 0,5 x 10-3 m3

t = 17 menit 38 sekon = 1058 s

V 0,0005
Q= t = 1058 = 4,73 x 10-7 m3/s

Q. L 0,000000473. .1,1 0,005203


K= A. h = 0,004559.0,355 = 16,18 = 0,32 x 10-3 .

m/s

V = k . I = 0,32 x 10-3 m/s . 0,323

= 0,103 x 10-3 m/s

Percobaan 3 (lanau/silt)

Vawal = 5,7 L

L = 110 cm = 1,1 m

H1 = 6 cm + 79 cm = 85 cm = 0,85 m

MELSYA PUTRI ANUM 6


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

H2 = 15 cm + 23 cm = 38 cm = 0,38 m

h = H1 - H2 = 0,85 m - 0,38 m = 0,47 m

Vakhir = 50 ml = 0,05 x 10-3 m3

t = 3 menit 46 sekon = 226 s

V 0,00005
Q= t = 226 = 2,21 x 10-7 m3/s

Q. L 0,000000221. .1,1 0,002431


K = A.h = 0,004559 .0,47 = 21,43 = 0,11 x 10-3 .

m/

Percobaan 4 (lempung / clay)

Vawal = 6 L

L = 100 cm = 1 m

H1 = 6 cm + 79 cm = 85 cm = 0,85 m

H2 = 15 cm + 23 cm = 38 cm = 0,5 m

h = H1 - H2 = 0,85 m - 0,38 m = 0,32 m

Vakhir = 2,3 L = 2,3 x 10-3

t = 1518 s

V 0,00000015
Q= t = 1518 = 15,15 x 10-4 m3/s

Q. L 15,15 x 104 .1,1 0,002431


K = A.h = 0,004559 .0,47 = 21,43 = 1,04x 10-4 .

m/s

MELSYA PUTRI ANUM 7


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

1.7 Pembahasan

Pada praktikum pertama hidrogeologi yang berjudul implementasi hukum


darcy yang bertujuan agar semua praktikan dapat memahami sebagaimana
analogi proses hidrologi yang terjadi di bawah permukaan tanah dengan
menggunakan alat yang berupa pipa lengkap dengan alat-alat yang lain serta
bahan-bahan material.

Dalam hal ini pratikan menggunakan 4 jenis material yaitu kerikil (gravel),
pasir (sand), lanau (silt) dan lempung (clay). Dalam percobaan pertama dengan
material kerikil (gravel) yang merupakan analogi aquifer yang berada di alam
yang memiliki kemampuan menyimpan dan meloloskan yang baik di dalam
percobaan yang di lakukan oleh praktikan dengan jumlah materialnya hingga 1
karung kecil yang telah di bersihkan dan di padatkan ke dalam pipa uji, dengan
volume air pertama sebanyak 3 liter dan dengan waktu 88 detik air dapat lolos
melalui material ke dalam gelas ukur sebagai parameter jumlah air, hanya saja
volume akhir air jauh berkurang yaitu sekitar 800ml. Dan dapat simpulkan
bahwa kerikil memiliki porositas dan permeabilitas yang baik.

Pada material percobaan kedua yaitu digunakan oleh praktikan yaitu material
pasir yang telah di bersihkan, dalam teori disebutkan bahwa pasir merupakan
analogi dari akuifer yang mampu menyimpan dan meloloskan air dengan baik
dan dibandingkan dengan praktikum yang di lakukan oleh praktikan dengan
langkah awal material dimasukkan ke dalam pipa uji dan di padatkan. Dengan
volume awal air sebanyak 6 liter, berbeda hal dengan kerikil yang hanya
dengan hitungan detik telah mampu meloloskan air, untuk pasir dibutuhkan
waktu sekitar 17 menit 38 detik atau setara dengan 1058 sekon dan hanya
mampu meloloskan air sebanyak 500ml saja. Yang mana material pasir dapat
disimpulkan memiliki porositas dan permeabilitas yang cukup baik.

Dan pada material ketiga yang mana digunakan oleh praktikan yaitu tanah
lanau yang telah dibersihkan dan dikeringkan sebelum melakukan praktikum.
Material dimasukkan dan di padatkan ke dalam pipa uji. Untuk volume air
awal yang digunakan pada tanah lanau lebih banyak yaitu 5.7 L dan hanya

MELSYA PUTRI ANUM 8


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

mampu meloloskan air sebanyak 50ml dalam waktu 226 sekon, serta material
terakhir yang digunakan yaitu material lempung dengan volume awal air
sebanyak 6 L dapat meloloskan air sebanyak 2,3 liter dalam kurun waktu 1518
sekon. Dalam teori material lempung memiliki permeabilitas buruk namun
memiliki kemampuan menyimpan air yang besar dengan kata lain bahwa
material aquiqlud. Namun pada hasil yang di dapatkan pada praktikum 2,3 liter
yang berkemungkinan besar mengalami loose material yang tidak bekerja
sebagaimana mestinya.

Dan pada praktikum implementasi hukum darcy ini, kajian utama yang
dibahas adalah untuk menentukan nilai konduktivitas hidrolik setelah
dilakukan percobaan ketiga jenis material ini, maka diperoleh nilai
konduktivitasnya sebagai berikut :

Jenis Material Nilai Konduktivitas Hidrolik


Material gravel 5,5 x 10-3 . m/s
Material sand 0,32 x 10-3 . m/s
Material clay 3,33 x 10-4 m/s

Material silt 0,11 x 10-3 m/s


Tabel 4. Nilai konduktivitas hidrolik material berdasarkan percobaan

Konduktivitas hidrolika sebuah material merupakan kemampuan material


untuk melewatkan air. Kemampuan ini berlaku pada dua kondisi yaitu pada
saat semua pori-pori terisi oleh air (jenuh) dan pada kondisi ketika hanya
sebagian dari pori-pori yang terisi oleh air (tanah tak jenuh) dalam hal ini laju
konduktivitas tanah jenuh (K-sat) selalu lebih tinggi dari lajju konduktivitas
hidrolika tanah tak jenuh (K-unsat), hal ini disebabkan oleh dua faktor yaitu :
pada tanah jenuh pengaruh gaya gravitasi jauh lebih dominant dibandingkan
pada tanah tak jenuh dan ukuran pori-pori sebagai media K-sat jauh lebih besar
dari ukuran pori-pori.

Konduktivitas hidrolik ini erat kaitannya dengan permeabilitas material pada


praktikum ini. Semakin besar nilai konduktivitas materialnya maka dapat kita
simpulkan bahwa permeabilitas materialnya pun semakin baik pula. Dari

MELSYA PUTRI ANUM 9


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

percaobaan di atas, dapat kita lihat bahwa, gravel cenderung memiliki


konduktivitas hidrolik yang lebih besar dibandingkan material lainnya, hal ini
dapat disimpulkan bahwa gravel memiliki permeabilitas yang tinggi,

1.8 Kesimpulan

Berdasarkan praktikum di atas, maka dapat disimpulkan bahwa :

1. Untuk menggambarkan perkolasi fluida berdasarkan tiga masing-masing


tipe material/formasi pembawa air (aquifer, aqiqlud serta aquitard) dapat
dilakukan dengan melakukan praktikum implementasi hukum darcy
2. Untuk menentukan konduktivitas hidrolik/permeability (K) gunakan
rumus K = Q/i.A
3. Untuk menentukan kecepatan aliran fluida / velocity (V) dapat
menggunakan rumus K.i
4. Untuk menentukan debit aliran fluida ( area discharge ) (Q) dapat
dilakukan dengan menghitung volume air yang berhasil diloloskan oleh
material dibagi terhadapt waktu yang dibutuhkan air untuk mengalir ke
tempat terendah.

MELSYA PUTRI ANUM 10


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2010. Aplikasi hukum darcy pada material pasir. Universitas
Hassanudin. Makasar

Asdak, Chay. 2007. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai. Gajah
Mada Univercity press. Yogyakarta.

Darmansyah,Adang. 2004. Hantaran Hidrolik Jenuh Tanah Sebagai Akibat


Berbagai Pola Pengelolaan Lahan. Institut Pertanian Bogor, Bogor.

MELSYA PUTRI ANUM 11


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

LAMPIRAN

Gambar 1. Pipa uji Gambar 2. Pipa kecil

Gambar 3. Gambar 4. Penyangga alat

Gambar 5. Alat aplikasi hukum Gambar 6. Ember dan gayung


darcy

MELSYA PUTRI ANUM 12


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

Gambar 7. Gelas ukur Gambar 8. Corong

Gambar 9. Material sand Gambar 10. Material gravel

Gambar 11. Pengukuran Gambar 12. Pemadatan


volume awal material

Gambar 13. Pengukuran H1 Gambar 14. Mengaliri alir

MELSYA PUTRI ANUM 13


F1D114024
Kelompok 2
LABORATORIUM HIDROGEOLOGI 2016

dan H2 delam pipa

MELSYA PUTRI ANUM 14


F1D114024
Kelompok 2

Anda mungkin juga menyukai