Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pendidikan Pancasila termasuk matakuliah yang banyak terkena imbas proses reformasi.
Bukan hanya materinya yang banyak berubah, proses pendidikannya juga seharusnya mengalami
perubahan mendasar. Perubahan materi pendidikan Pancasila menyakngkut amandemen terhadap
UUD 1945 tentang sistem ketatanegaraan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD
1945.
Negara Indonesia adalah negara demokrasi yang berdasarkan atas hukum, oleh karena itu
segala aspek dalam pelaksanaan dan penyelenggaraan negara diatur dalam suatu sistem peraturan
perundang-undangan. Dalam pengertian inilah maka negara dilaksanakan berdasarkan pada suatu
konstitusi atau UUD. pembagian kekuasaan, lembaga-lembaga tinggi negara, keadilan sosial, dan
lainnya diatur dalam suatu Undang-Undang Dasar Negara. Hal inilah yang dimaksud dengan
sistem ketatanegaraan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

B. Topik Pembahasan
1. Apakah pengertian,kedudukan,sifat,dan fungsi UUD 1945
2. Bagaimana pembukaan UUD 1945
3. Bagaimana hubungan pembukaan dengan batang tubuh UUD 1945
4. Bagaimana batang tubuh dan penjelasan UUD 1945

C. Tujuan
1. Menjelaskan Pengertian, kedudukan, sifat dan fungsi UUD 1945
2. Mengidenfikasi makna dan pokok pikiran dalam pembukaan UUD 1945
3. Menjelaskan hubungan pembukaan dan batang tubuh UUD 1945
4. Menjelaskan unsur-unsur utama yang diatur dalam batang tubuh dan penjelasan UUD 1945

BAB II
PEMBAHASAN

A. PENGERTIAN, KEDUDUKAN, SIFAT, DAN FUNGSI UUD 1945


1. Pengertian Hukum Dasar

1
Dalam penjelasan Undang-Undang Dasar 1945, dikenal ada hukum dasar tertulis yang
lazim disebut undang-undang dasar dan hukum dasar tak tertulis yang disebut konvensi. Sebagai
hukum dasar, undang-undang dasar merupakan sumber hukum. Oleh karena itu, setiap produk
hukum seperti undang-undang, peraturan, bahkan setiap kebijakan penyelenggaraan
pemerintahan haruslah berdasarkan dan bersumberkan peraturan yang lebih tinggi yang
berpuncak pada undang-undang dasar. Sedangkan, yang dimaksud konvensi adalah aturan
hukum kebiasaan mengenai hukum publik dan kelaziman-kelaziman dalam praktik hidup
ketatanegaraan.
2. Pengertian Undang-Undang Dasar 1945
Yang dimaksud dengan Undang-Undang Dasar 1945 adalah keseluruhan naskah yang
terdiri atas:
(1) Pembukaan yang terdiri atas empat alinea,
(2) Batang tubuh yang terdiri atas 37 pasal yang dikelompokkan dalam 16 bab, 4 pasal Aturan
Peralihan, dan 2 ayat Aturan Tambahan,
(3) Penjelasan yang terbagi dalam Penjelasan Umum dan Penjelasan Khusus yaitu penjelasan pasal
demi pasal.
Pembukaan, Batang Tubuh, dan Penjelasan Undang-Undang Dasar 1945 merupakan satu
kesatuan utuh yang tidak terpisahkan.
3. Kedudukan Undang-Undang Dasar 1945
Kedudukan Undang-Undang Dasar 1945 merupakan norma hukum yang tertinggi dalam
sistem ketatanegaraan Republik Indonesia, yang dijadikan bahan untuk penyusunan peraturan
perundang-undangan.
Sumber hukum terdiri atas sumber hukum tertulis dan tidak tertulis. Sumber hukum dasar
nasional adalah Pancasila sebagaimana yang tertulis dalam pembukaan Undang-Undang Dasar
1945 yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab, Persatuan
Indonesia, dan Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam
Permusyawaratan/perwakilan, serta dengan mewujudkan suatu Keadilan Sosial Bagi Seluruh
Rakyat Indonesia, dan Batang Tubuh Undang-Undang Dasar 1945.
Sedangkan, pasal 2 Ketetapan MPR No. III/MPR/2000 mengatur tentang tata urutan
peraturan perundang-undangan yang merupakan pedoman dalam pembuatan aturan hukum di
bawahnya.
Aturan tersebut sebagai berikut.
Undang-Undang Dasar 1945

2
Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia
Undang-Undang
Peraturan Pemerintah pengganti Undang-Undang (Perpu)
Peraturan Pemerintah
Keputusan Presiden
Peraturan Daerah
4. Sifat Undang-Undang Dasar 1945
a. UUD bersifat fleksibel (luwes)
Suatu konstitusi disebut luwes apabila cara pembuatan dan perubahannya sama dengan
pembuatan dan perubahan undang-undang biasa. Konstitusi masih tetap mampu menampung
dinamika perkembangan masyarakat
b. UUD bersifat Rigid atau Kaku
Suatu konstitusi disebut kaku apabila cara pembuatan dan perubahannya berbeda dengan
cara pembuatan dan perubahan undang-undang biasa. Konstitusi dikatakan bersifat kaku apabila
tidak mampu mengikuti perkembangan zaman.
5. Fungsi Undang-Undang Dasar 1945
Sebagaimana fungsi konstitusi pada umumnya, fungsi Undang-Undang Dasar 1945, pada
umumnya, dapat disebutkan antara lain:
Membatasi kekuasaan penguasa agar tidak bertindak sewenang-wenang
Untuk melindungi hak asasi manusia
Sebagai pedoman dalam penyelenggaraan pemerintahan agar pemerintahan berjalan dengan
tertib dan lancar.

B. PEMBUKAAN UNDANG-UNDANG DASAR 1945


1. Makna Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 bagi perjuangan bangsa Indonesia
Sumber dari motivasi dan aspirasi perjuangan serta tekad bangsa Indonesia untuk mencapai
tujuan nasional.
Merupakan sumber dari cita hukum dan cita moral yang ingin ditegakkan baik dalam lingkungan
nasional maupun dalam hubungan pergaulan bangsa-bangsa di dunia.

3
Nilai Universal karena mengandung nilai-nilai yang dijunjung tinggi oleh bangsa-bangsa
beradab di seluruh muka bumi.
Nilai Lestari karena mampu menampung dinamika masyarakat dan akan tetap menjadi landasan
perjuangan bangsa dan negara selama bangsa Indonesia tetap setia kepada negara proklamasi 17
Agustus 1945.
2. Makna Alinea-Alinea Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945
Alinea pertama
Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 yang berbunyi Bahwa sesungguhnya kemerdekaan
itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan
karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan peri keadilan menunjukkan keteguhan dan
kuatnya pendirian bangsa Indonesia menghadapi masalah kemerdekaan melawan penjajah.
Dengan pernyataan itu, bukan saja, bangsa Indonesia bertekad untuk merdeka, tetapi akan tetap
berdiri di barisan yang paling depan dalam menentang dan menghapuskan penjajahan di atas
dunia.
Alasan bangsa Indonesia menentang penjajahan karena penjajahan itu bertentangan dengan
perikemanusiaan dan perikeadilan. Ini berarti setiap hal atau sifat yang bertentangan atau tidak
sesuai dengan kemanusiaan dan perikeadilan juga harus secara sadar ditentang oleh bangsa
Indonesia.
Alinea kedua
Berbunyi, Dan perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia telah sampailah kepada saat
yang berbahagia dengan selamat sentausa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu
gerbang kemerdekaan Indonesia, yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur
Alinea tersebut mewujudkan adanya ketetapan dan ketajaman penilaian seperti berikut.
a. Perjuangan pergerakan kemerdekaan di Indonesia telah sampai pada tingkat yang menentukan.
b. Momentum yang telah dicapai tersebut harus dimanfaatkan untuk menyatakan kemerdekaan.
c. Kemerdekaan tersebut bukan merupakan tujuan akhir tetapi masih harus diisi dengan
mewujudkan negara Indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil, dan makmur.
Alinea ketiga
Berbunyi, Atas berkat rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa dan didorongkan oleh keinginan
luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas maka rakyat Indonesia menyatakan dengan
ini kemerdekaannya.
Alinea tersebut memuat motivasi spiritual yang luhur dan merupakan pengukuhan atas
proklamasi kemerdekaan serta menunjukkan ketakwaan bangsa Indonesia terhadap Tuhan Yang
Maha Esa. Berkat rida-Nya, bangsa Indonesia berhasil dalam perjuangan mencapai
kemerdekaannya dan sekaligus negara yang ingin didirikannya berwawasan kebangsaan.

4
Alinea keempat
Berbunyi, Kemudian dari pada itu untuk membentuk suatu pemerintahan negara Indonesia
yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk
memajukan kesejahteraan umum mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan
ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial maka
disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu Undang-Undang Dasar negara
Indonesia, yang terbentuk dalam suatu susunan negara Republik Indonesia yang berkedaulatan
rakyat berdasar kepada: Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab,
Persatuan Indonesia, dan Kerakyatan yang dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam
Permusyawaratan/Perwakilan, serta dengan mewujudkan suatu Keadilan Sosial bagi Seluruh
Rakyat Indonesia.
Alinea itu merumuskan tujuan dan prinsip dasar untuk mencapai tujuan bangsa Indonesia
telah menyatakan dirinya merdeka itu dengan padat sekali.

3. Pokok-pokok pikiran dalam pembukaan Undang-Undang Dasar 1945


Pembukaan UUD 1945 mempunyai fungsi atau hubungan langsung dengan Batang
Tubuh UUD 1945. Hubungan itu menyatakan bahwa pembukaan UUD 1945 mengandung
pokok-pokok pikiran yang diciptakan dan dijelmakan kedalam Batang Tubuh UUD 194, yaitu
dalam pasal-pasalnya.
Ada 4 pokok pikiran yang memiliki makna sangat dalam, yaitu sebagai berikut :
a. Pokok pikiran pertama: Negara-begitu bunyinya- melindungi segenap bangsa Indonesia dan
seluruh tumpah darah Indonesia dengan berdasar atas persatuan dengan mewujudkan keadilan
sosial bagi seluruh tumpah darah Indonesia. Dalam pembukaan itu diterima, diterima aliran
pengertian Negara persatuan, Negara yang melindungi dan meliputi segenap bangsa seluruhnya.
Jadi, Negara mengatasi segala paham golongan dan segala paham perorangan. Negara menurut
pengertian pembukaan itu menghendaki persatuan meliputi segenap bangsa Indonesia
seluruhnya. Inilah suatu dasar Negara yang tidak boleh dilupakan. Rumusan tersebut
menunjukkan pokok pikiran persatuan. Dengan pengertian yang lazim, Negara, penyelenggara
Negara, dan setiap warga Negara wajib mengutamakan kepentingan Negara di atas kepentingan
golongan ataupun perorangan.

5
b. Pokok pikiran kedua: Negara hendak mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat. Ini
merupakan pokok pikiran yang hendak diwujudkan pokok pikiran keadilan sosial. Pokok pikiran
yang hendak diwujudkan oleh Negara bagi seluruh rakyat didasarkan kesadaran, bahwa manusia
Indonesia mempunyai hak dan kewajiban yang sama untuk menciptakan keadilan sosial dalam
kehidupan masyarakat.
c. Pokok pikiran ketiga, yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945: Negara yang
berkedaulatan rakyat berdasar atas kerakyatan dan permusyawaratan/perwakilan. Ini adalah
pokok pikiran di tangan rakyat dan dilakukan sepuhnya oleh Majelis Permusyawaran Rakyat.
d. Pokok pikiran keempat, yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945: Negara berdasar ata
Ketuhanan Yang Maha Esa menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradap. Oleh karena itu
UUD harus mengandung isi yang mewajibkan pemerintah dan lain-lain penyelenggara Negara
untuk memelihara budi pekerti kemanusian yang luhur dan memegang teguh cita-cita moral
rakyat yang luhur. Ini menegaskan okok pikiran Ketuhanan Yang Maha Esa dan Kemanusiaan
yang Adil dan Beradab.

C. HUBUNGAN PEMBUKAAN DENGAN BATANG TUBUH UNDANG-


UNDANG DASAR 1945
Pembukaan UUD 1945 mempunyai fungsi atau hubungan langsung dengan Batang
Tubuh UUD 1945, karena pembukaan UUD 1945 mengandung pokok-pokok pikiran yang
dijabarkan lebih lanjut dalam pasal-pasal di Batang Tubuh.
Dengan tetap menyadari akan keagungan nilai-nilai yang terkandung dalam pancasila dan
dengan memperhatikan hubungan antara pembukaan dengan Batang Tubuh UUD dapat
disimpulkan, bahwa pembukaan UUD 1945 yang memuat dasar falsafah pancasila dengan
Batang Tubuh UUD 1945 merupakan satu kesatuan yang tak dapat dipisahkan. Keduanya,
merupakan rangkaian kesatuan nilai dan norma yang terpadu. Batang Tubuh UUD 1945 terdiri
atas rangkaian pasal-pasal yang merupakan perwujudan dari pokok-pokok pikiran yang
terkandung dalam UUD 1945, yang tidak lain adalah pokok-pokokpikiran : persatuan Indonesia,
keadilan sosial,kedaulatan rakyat berdasar atas kerakyatan dan permusyawaratan/perwakilan, dan
Ketuhanan Yang Maha Esa menurut dasar kemanusian yang adil dan beradab.
Pokok-pokok pikiran tersebut tidal lain adalah pancaran dari pancasila, yang telah
mampu memberikan semangat dan terpancang dengan khidmat dalam perangkat UUD 1945.

6
D. BATANG TUBUH DAN PENJELASAN UNDANG-UNDANG DASAR 1945

1. Tujuh kunci pokok sistem pemerintahan RI


Undang-undang dasar 1945 yang terdiri atas 37 pasal ditambah dengan empat pasal
Aturan Peralihan dan dua ayat Aturan Tambahan disamping mengandung semangat dan
merupakan perwujudan dari pokok-pokok pikiran yang terkandung dalam pembukaan UUD
1945 juga merupakan rangkaian kesatuan pasal-pasal yang bulat dan terpad. Didalamnya berisi
materi yang pada dasarnya dapat dibedakan dalam tiga bagian yaitu sebagai berikut :
a) Pasal-pasal yang berisi materi penguatan system pemerintahan Negara di dalamnya termasuk
pengaturan tentang kedudukan, tugas, wewenang, dan saling hubungannya dari kelembagaan
Negara.
b) Pasal-pasal yang berisi materi hubungan antara Negara dan warganegara dan penduduknya serta
dengan dipertegas oleh pembukaan UUD 1945 berisi konsepsi Negara di berbagai aspek
kehidupan politik, ekonomi, sosial budaya, dan hankam kearah mana Negara bangsa dan rakyat
Indonesia akan bergerak mencapai cita-cita nasionalnya.
c) Hal-hal lain. Dalam hal ini, sekali lagi perlu didasari bahwa ketiga materi itu merupakan
kesatuan yang utuh yang tercakup secara bulat dalam Batang Tubuh UUD 1945.

Sistem pemerintah Negara Indonesia dijelaskan dengan terang dan sistematis dalam
penjelasan UUD 1945. Di dalam penjelasan itu, dikenal tujuh buah kunci pokok, yaitu sebagai
berikut.

a. Indonesia ialah Negara yang berdasarkan atas hukum (rechtsstaat)


Negara Indonesia berdasarkan atas hukum (rechtsstaat) tidak berdasarkan atas kekuasaan
belaka (machtsstaat). Ini mengandung arti bahwa Negara, di dalamnya termasuk pemerintahan
dan lembaga-lembaga Negara yang lain, dalam melaksanakan tindakan harus dilandasi oleh
hukum dan harus dapat dipertanggung jawabkan secara hukum. Tekanan pada hukum (recht)
disini dihadapkan sebagai lawan dari kekuasaan (math). Prinsip dari sistem ini di samping akan
tampak dalam rumusan pasal-pasalnya jelas sejalan dan merupakan pelaksanaan pokok-pokok
pikiran yang terkandung dalam pembukaan UUD 1945 yang diwujudkan oleh cita hukum
(rechtsidee) yang menjiwai UUD 1945 dan hukum dasar yang tidak tertulis.

7
Pengertian negara hukum munurut UUD 1945 dalam arti luas. Artinya Negara hukum
dalam arti material. Negara bukan saja melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh
tumpah darah Indonesia, tetapi juga harus memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan
kehidupan bangsa. Ciri-ciri Negara hukum adalah diakuinya hak asasi manusia, adanya asas
legalitas dalam segala bentuknya: adanya suatu peradilan yang bebas tidak memihak: adanya
pemisahan segala kekuasaan: dan adanya peradilan administrasi Negara.

b. Sistem Konstitusional
Pemerintah berdasar atas sistem konstitusional (hukum dasar) tidak bersifat absolutisme
(kekuasaan yang tidak terbatas). Sistem itu memberikan ketegasan cara pengendalian
pemerintahan Negara yang dibatasi oleh ketentuan konstitusi. Dengan sendirinya, juga ketentuan
dalam hukum lain yang merupakan produk konstitusional, seperti Garis-Garis Besar Haluan
Negara, undang-undang dan sebagainya. Dengan demikian, sistem itu memperkuat dan
menegaskan lagi sistem Negara hukum seperti yang dikemukakan di depan. Dengan landasan
kedua sistem itu, Negara hukum dan sistem konstitusional menciptakan mekanisme hubungan
tugas dan hukum antara lembaga-lembaga Negara yang dapat menjamin terlaksananya sistem itu.

c. Kekuasaan Negara yang tertinggi di tangan Majelis Permusyawaratan Rakyat (Die


gesamte staatgewalt Lietgt allein bei der Majelis)
Kedaulatan rakyat dipegang oleh suatu badan bernama Majelis Permusyawaratan
Rakyat. MPR sebagai penjelman seluruh rakyat Indonesia (Vertretungsorgan des willens des
staatvolkes). Majelis tersebut menetapkan undang-undang dasardan Garis-Garis Besar Haluan
Negara. Majelis itu mengangkat kepala Negara (presiden) dan wakil kepala Negara (wakil
presiden). Majelis inilah yang memegang kekuasaan Negara tertinggi. Sedangkan presiden harus
menjalankan haluan Negara menurut garis-garis besar yang telah ditetapkan oleh majelis.

d. Presiden ialah penyelenggara pemerintah Negara yang tertinggi di bawah majelis


Menurut sistem pemerintahan Indonesia, presiden tidak bertanggung jawab kepada DPR.
Dalam hal pembuatan undang-undang dan penetapan APBN, presiden harus mendapatkan
persetujuan DPR. Presiden tidak dapat membubarkan DPR seperti pada system parlementer.
Sebaliknya DPR pun tidak dapt menjatuhkan presiden karena presiden tidak bertanggung jawab
kepada DPR.

8
e. Presiden tidak bertanggung jawab kepada Dewan Perwakilan Rakyat
Dalam penjelasan UUD 1945 dijelaskan bahwa Disamping Presiden adalah Dewan
Perwakilan Rakyat. Presiden harus mendapat persetujuan DPR untuk membentuk undang-
undang (Gesetzgebung) dan untuk menetapkan APBN (Statsbegrooting). Oleh karena itu,
presiden tidak bertanggung jawab kepada dewan, artinya kedudukan presiden tidak bergantung
kepada dewan.
f. Menteri Negara ialah pembantu presiden, menteri Negara tidak bertanggung jawab
kepada DPR
Penjelasan UUD 1945 menyatakan Presiden mengangkat dan memberhentikan menteri-
menteri negara. Menteri-menteri itu tidak bertanggung jawab kepada DPR. Kedudukannya tidak
bergantung pada dewan, akan tetapi bergantung pada presiden. Mereka ialah pembantu
presiden.

g. Kekuasaan kepala negara tidak tak terbatas


Penjelasan UUD 1945 menyatakan Meskipun kepala negara tidak bertanggung jawab
kepada DPR, ia bukan diktator artinya kekuasaan tidak tak terbatas.
Kunci system ini adalah kekuasaan presiden tidak tak terbatas ditekankan dalam pokok
yang kedua sistem pemerintahan konstitusional, bukan bersifat absolute. Dengan fungsi/peranan
DPR dan fungsi/peranan para menteri sebagai pembantu presiden, dapat mencegah kemungkinan
kekuasaan pemerintahan presiden menjurus ke arah kekuasaan mutlak (absolutisme).
Dengan uraian sestem pemerintahan seperti di atas, tampak jelas kerangka mekanisme
penyelenggaraan pemerintahan Negara serta mekanisme hubungan kelembagaan antara MPR
presiden DPR. Ditinjau dari kelembagaan Negara berdasarkan UUD 1945, masih terdapat
lembaga-lembaga Negara lainnya yang belum diuraikan dalam system pemerintahah tersebut
ialah DPA, BPK, dan Mahkamah Agung.

E. STRUKTUR KELEMBAGAAN NEGARA RI

1. Sebelum Amandemen

9
Deskripsi Singkat Struktur Ketatanegaraan RI Sebelum Amandemen UUD 1945:
Undang-Undang Dasar merupakan hukum tertinggi, kemudian kedaulatan rakyat
diberikan seluruhnya kepada MPR (Lembaga Tertinggi). MPR mendistribusikan kekuasaannya
(distribution of power) kepada 5 Lembaga Tinggi yang sejajar kedudukannya, yaitu Mahkamah
Agung (MA), Presiden, Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Dewan Pertimbangan Agung (DPA)
dan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

MPR
Sebagai Lembaga Tertinggi Negara diberi kekuasaan tak terbatas (super power) karena
kekuasaan ada di tangan rakyat dan dilakukan sepenuhnya oleh MPR dan MPR adalah
penjelmaan dari seluruh rakyat Indonesia yang berwenang menetapkan UUD, GBHN,
mengangkat presiden dan wakil presiden.
Dalam praktek ketatanegaraan, MPR pernah menetapkan antara lain:
Presiden, sebagai presiden seumur hidup.
Presiden yang dipilih secara terus menerus sampai 7 (tujuh) kali berturut turut.
Memberhentikan sebagai pejabat presiden.
Meminta presiden untuk mundur dari jabatannya.
Tidak memperpanjang masa jabatan sebagai presiden.
Lembaga Negara yang paling mungkin menandingi MPR adalah Presiden, yaitu dengan
memanfaatkan kekuatan partai politik yang paling banyak menduduki kursi di MPR.

PRESIDEN

10
Presiden memegang posisi sentral dan dominan sebagai mandataris MPR, meskipun
kedudukannya tidak neben akan tetapi untergeordnet.
Presiden menjalankan kekuasaan pemerintahan negara tertinggi (consentration of power and
responsiblity upon the president).
Presiden selain memegang kekuasaan eksekutif (executive power), juga memegang kekuasaan
legislative (legislative power) dan kekuasaan yudikatif (judicative power).
Presiden mempunyai hak prerogatif yang sangat besar.
Tidak ada aturan mengenai batasan periode seseorang dapat menjabat sebagai presiden serta
mekanisme pemberhentian presiden dalam masa jabatannya.

DPR
Memberikan persetujuan atas RUU yang diusulkan presiden.
Memberikan persetujuan atas PERPU.
Memberikan persetujuan atas Anggaran.
Meminta MPR untuk mengadakan sidang istimewa guna meminta pertanggungjawaban presiden.

DPA DAN BPK


Di samping itu, UUD 1945 tidak banyak mengintrodusir lembaga-lembaga negara lain
seperti DPA dan BPK dengan memberikan kewenangan yang sangat minim.

2. Sesudah Amandemen

11
Deskripsi Struktur Ketatanegaraan RI Setelah Amandemen UUD 1945:
Undang-Undang Dasar merupakan hukum tertinggi dimana kedaulatan berada di tangan
rakyat dan dijalankan sepenuhnya menurut UUD. UUD memberikan pembagian kekuasaan
(separation of power) kepada 6 Lembaga Negara dengan kedudukan yang sama dan sejajar, yaitu
Presiden, Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Dewan
Perwakilan Daerah (DPD), Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), Mahkamah Agung (MA), dan
Mahkamah Konstitusi (MK).
Perubahan (Amandemen) UUD 1945:

Mempertegas prinsip negara berdasarkan atas hukum [Pasal 1 ayat (3)] dengan
menempatkan kekuasaan kehakiman sebagai kekuasaan yang merdeka, penghormatan
kepada hak asasi manusia serta kekuasaan yang dijalankan atas prinsip due process of
law.

Mengatur mekanisme pengangkatan dan pemberhentian para pejabat negara, seperti


Hakim.

Sistem konstitusional berdasarkan perimbangan kekuasaan (check and balances) yaitu


setiap kekuasaan dibatasi oleh Undang-undang berdasarkan fungsi masing-masing.

12
Setiap lembaga negara sejajar kedudukannya di bawah UUD 1945.

Menata kembali lembaga-lembaga negara yang ada serta membentuk beberapa lembaga
negara baru agar sesuai dengan sistem konstitusional dan prinsip negara berdasarkan
hukum.

Penyempurnaan pada sisi kedudukan dan kewenangan maing-masing lembaga negara


disesuaikan dengan perkembangan negara demokrasi modern.

MPR
Lembaga tinggi negara sejajar kedudukannya dengan lembaga tinggi negara lainnya seperti
Presiden, DPR, DPD, MA, MK, BPK.
Menghilangkan supremasi kewenangannya.
Menghilangkan kewenangannya menetapkan GBHN.
Menghilangkan kewenangannya mengangkat Presiden (karena presiden dipilih secara langsung
melalui pemilu).
Tetap berwenang menetapkan dan mengubah UUD.
Susunan keanggotaanya berubah, yaitu terdiri dari anggota Dewan Perwakilan Rakyat dan angota
Dewan Perwakilan Daerah yang dipilih secara langsung melalui pemilu.

DPR
Posisi dan kewenangannya diperkuat.
Mempunyai kekuasan membentuk UU (sebelumnya ada di tangan presiden, sedangkan DPR
hanya memberikan persetujuan saja) sementara pemerintah berhak mengajukan RUU.
Proses dan mekanisme membentuk UU antara DPR dan Pemerintah.
Mempertegas fungsi DPR, yaitu: fungsi legislasi, fungsi anggaran, dan fungsi pengawasan
sebagai mekanisme kontrol antar lembaga negara.

DPD
Lembaga negara baru sebagai langkah akomodasi bagi keterwakilan kepentingan daerah dalam
badan perwakilan tingkat nasional setelah ditiadakannya utusan daerah dan utusan golongan
yang diangkat sebagai anggota MPR.

13
Keberadaanya dimaksudkan untuk memperkuat kesatuan Negara Republik Indonesia.
Dipilih secara langsung oleh masyarakat di daerah melalui pemilu.
Mempunyai kewenangan mengajukan dan ikut membahas RUU yang berkaitan dengan otonomi
daerah, hubungan pusat dan daerah, RUU lain yang berkait dengan kepentingan daerah.

BPK
Anggota BPK dipilih DPR dengan memperhatikan pertimbangan DPD.
Berwenang mengawasi dan memeriksa pengelolaan keuangan negara (APBN) dan daerah
(APBD) serta menyampaikan hasil pemeriksaan kepada DPR dan DPD dan ditindaklanjuti oleh
aparat penegak hukum.
Berkedudukan di ibukota negara dan memiliki perwakilan di setiap provinsi.
Mengintegrasi peran BPKP sebagai instansi pengawas internal departemen yang bersangkutan ke
dalam BPK.

PRESIDEN
Membatasi beberapa kekuasaan presiden dengan memperbaiki tata cara pemilihan dan
pemberhentian presiden dalam masa jabatannya serta memperkuat sistem pemerintahan
presidensial.
Kekuasaan legislatif sepenuhnya diserahkan kepada DPR.
Membatasi masa jabatan presiden maksimum menjadi dua periode saja.
Kewenangan pengangkatan duta dan menerima duta harus memperhatikan pertimbangan DPR.
Kewenangan pemberian grasi, amnesti dan abolisi harus memperhatikan pertimbangan DPR.
Memperbaiki syarat dan mekanisme pengangkatan calon presiden dan wakil presiden menjadi
dipilih secara langsung oleh rakyat melui pemilu, juga mengenai pemberhentian jabatan presiden
dalam masa jabatannya.

MAHKAMAH AGUNG
Lembaga negara yang melakukan kekuasaan kehakiman, yaitu kekuasaan yang
menyelenggarakan peradilan untuk menegakkan hukum dan keadilan [Pasal 24 ayat (1)].

14
Berwenang mengadili pada tingkat kasasi, menguji peaturan perundang-undangan di bawah
Undang-undang dan wewenang lain yang diberikan Undang-undang.
Di bawahnya terdapat badan-badan peradilan dalam lingkungan Peradilan Umum, lingkungan
Peradilan Agama, lingkungan Peradilan militer dan lingkungan Peradilan Tata Usaha Negara
(PTUN).
Badan-badan lain yang yang fungsinya berkaitan dengan kekuasaan kehakiman diatur dalam
Undang-undang seperti : Kejaksaan, Kepolisian, Advokat/Pengacara dan lain-lain.

MAHKAMAH KONSTITUSI
Keberadaanya dimaksudkan sebagai penjaga kemurnian konstitusi (the guardian of the
constitution).
Mempunyai kewenangan: Menguji UU terhadap UUD, Memutus sengketa kewenangan antar
lembaga negara, memutus pembubaran partai politik, memutus sengketa hasil pemilu dan
memberikan putusan atas pendapat DPR mengenai dugaan pelanggaran oleh presiden dan atau
wakil presiden menurut UUD.
Hakim Konstitusi terdiri dari 9 orang yang diajukan masing-masing oleh Mahkamah Agung, DPR
dan pemerintah dan ditetapkan oleh Presiden, sehingga mencerminkan perwakilan dari 3 cabang
kekuasaan negara yaitu yudikatif, legislatif, dan eksekutif.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Yang dimaksud dengan Undang-Undang Dasar 1945 adalah keseluruhan naskah yang
terdiri atas:
1. pembukaan yang terdiri atas empat alinea,
2. Batang tubuh yang terdiri atas 37 pasal yang dikelompokkan dalam 16 bab, 4 pasal Aturan
Peralihan, dan 2 ayat Aturan Tambahan,

15
3. Penjelasan yang terbagi dalam Penjelasan Umum dan Penjelasan Khusus yaitu penjelasan pasal
demi pasal.
Pembukaan, Batang Tubuh, dan Penjelasan Undang-Undang Dasar 1945 merupakan satu
kesatuan utuh yang tidak terpisahkan.

Makna alenia-alenia pembukaan UUD 1945:


Alenia pertama dari pembukaan UUD 1945, menunjukan kuatnya pendirian bangsa Indonesia
menghadapi masalah .
Alenia kedua menunjukan kebanggaan dan peghargaan kita atas perjuangan bangsa Indonesia
selama ini.
Alenia yang ketiga menegaskan lagi apa yang menjadi motivasi riil dan materil bangsa
Indonesia untuk menyatakan kemerdekaanya, tetapi juga menjadi keyakinan, motivasi sepiritual ,
bahwa maksud dan tindakannya menyatakan kemerdekaan itu diberkati oleh Allah yang maha
kuasa.
Alenia keempat merumuskan dengan padat sekali tujuan dan prinsip- prinsip dasar untuk
mencapai ttujuan bangsa Indonesia setelah menyatakan dirinya merdeka.

B. Saran
Agar tercipta negara yang baik, setiap warga negara wajib mematuhi peraturan yang
berlaku di NKRI dan UUD 1945.

16