Anda di halaman 1dari 19

Analisis Jurnal

Pola Tidur Pada Anak-Anak dengan ADHD: Populasi Berbasis


Penelitian Kohort dari Lahir sampai 11 Tahun
(Sleep patterns in children with ADHD: a population-based cohort study
from birth to 11 years)

Disusun Oleh:

Aulia Nilam Pratiwi


I4B115004

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
2016

BAB I

RINGKASAN JURNAL
Pola Tidur Pada Anak-Anak dengan ADHD: Populasi Berbasis
Penelitian Kohort dari Lahir sampai 11 Tahun
(Sleep patterns in children with ADHD: a population-based cohort study
from birth to 11 years)

Nicola Scott * , Peter S . Blair, Alan M. Emond ,


Peter J . Fleming , Joanna S . Humphreys , John Henderson
And Paul Gringras

Introduction
Beberapa asosiasi mengatakan bahwa anak dengan attention deficyt
hyperactivity disorder (ADHD) memiliki masalah pada tidurnya. Masalah tidur itu
meliputi, berapa lama anak tidur, berapa lama anak tertunda saat waktunya tidur,
gerakan anak saat tidur, dan pola tidur anak. Banyak studi yang menggunakan
desain cross sectional mengenai keterbatasan anak dalam mengendalikan
gangguan saat mereka tidur. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hal yang
mengganggu pola tidur mereka yaitu kualitas dan kuantitas tidur yang kurang baik
yang dapat menyebabkan masalah tidur pada anak ADHD.
Peneliti menggunakan metode pengumpulan data prospektif dari Avon
Longitudinal Study of Parents and Children (ALSPAC) kemudian menyelidiki
pola tidur anak dari usia 6 bulan sampai 11 tahun, dan menghubungannya dengan
diagnosis ADHD yang telah memenuhi standar psikiatri berdasarkan kriteria
DSM-IV (American Psychiatric Association., 2000).

Material and Methode


Sampel
Anak-anak yang lahir pada April 1991 dan Desember 1992 yang tercatat
dalam data ALSPAC. Sekitar 13.988 anak yang lahir hidup dan bersedia diberikan
kuesioner mengenai rincian biologis, pemeriksaan dan pengamatan, serta anak
yang terdeteksi menderita ADHD.
Penelitian telah disetujui oleh Komite Etika Penelitian Lokal, Etika
ALSPAC dan Komite Hukum. Data dikumpulkan dan disusun di University of

2
Bristol, Sekolah Sosial dan Pengobatan Masyarakat. Informasi lebih lanjut
persetujuan dan prosedur etika sekitar diinformasikan persetujuan tersedia di situs
ALSPAC.
Variabel lain yang diteliti selain berkaitan dengan tidur dan ADHD tetapi
juga diteliti etnis, status sosial ekonomi (pendidikan dan pekerjaan). Data
difokuskan pada usia kelompok tertentu yakni bayi usia 1 tahun, pra sekolah 1-4
tahun dan sekolah 5-11 tahun.
Analisis Statistik
Analisis data menggunakan SPSS versi 19, analisis univariat chi-squared
digunakan untuk menguji perbedaan proporsi, uji eksak Fisher digunakan ketika
sel diharapkan kurang dari 5. Model analisis regresi linear multivariabel
digunakan untuk menganalisis durasi tidur sebagai variabel dependen dan
mengendalikan faktor signifikan yang terkait dengan ADHD atau durasi tidur.
Signifikansi statistik diukur pada tingkat 5 %. Tarif jatuh dalam durasi tidur di
persentil normatif dianalisis dengan membangun z-skor untuk durasi tidur dan
kemudian mempertimbangkan proporsi anak-anak pada setiap kali titik yang
menurun durasi tidur lebih dari 1SD. Pemodelan regresi logistik multivariabel
dilakukan mengendalikan faktor signifikan yang terkait dengan ADHD.

Result
Secara total ada 173 kasus ADHD (2,1%), dimana 70 adalah
diklasifikasikan sebagai ADHD 'lalai' (40,5%), 24 diklasifikasikan sebagai
'Hiperaktif-impulsif' ADHD (13,9%), dan selanjutnya 79 anak-anak memiliki
kombinasi dari dua jenis gangguan (45,7%). Itu tidak mungkin untuk
mendapatkan orang tua dan guru laporan pada setiap orang, dengan 96 (55%)
termasuk baik dan 77 (45%) yang berbasis wawancara DAWBA dari orang tua
sendiri. Di makalah ini kami menyajikan hasil untuk semua 173 anak-anak dengan
ADHD, dibandingkan dengan 8022 anak-anak yang tersisa dalam kelompok yang
penilaian DAWBA menjalani di usia 7 tahun. profil demografis kasus ADHD
Anak-anak dengan ADHD berbeda dari mata pelajaran tanpa ADHD dalam
jumlah variabel (Tabel 1).

3
Meskipun diagnosis ADHD tidak lebih umum di antara anak dari keluarga
miskin, dari keluarga yang lebih besar, orang-orang dari non-putih etnis atau
antara ibu yang lebih tua, ada asosiasi univariabel yang signifikan dengan usia
muda ibu, kelahiran prematur dan seks pria. Berat lahir tidak signifikan Faktor,
namun tercatat menjadi sangat dekat dengan signifikan (P = 0.051). kelamin laki-
laki secara konsisten dikaitkan dengan lalai (80% laki-laki), hiperaktif-impulsif
(79% laki-laki) dan gabungan (90% laki-laki) jenis ADHD. Tidur dan ADHD
kasus Pemastian data tidur Dari 8.195 anak-anak dinilai menggunakan DAWBA,
data yang tidur yang tersedia untuk sekitar 90% pada setiap titik usia sebelum
ADHD yang assessment (7 tahun), dan sedikit kurang untuk dua berikutnya titik
waktu. durasi tidur malam-waktu Anak-anak dengan ADHD tidur rata-rata 13
menit lebih sedikit daripada Sisa dari kelompok di malam hari selama masa bayi
(Tabel 2), dan terus memiliki tidur yang lebih singkat selama tahun pra-sekolah,
meskipun perbedaan itu kurang ditandai. Perbedaan lagi menjadi jelas dan
signifikan secara statistik selama sekolah dasar, tetapi kurang ditandai dengan
sekolah menengah usia (11 tahun).
Anak-anak dengan ADHD didiagnosis secara konsisten pergi ke tempat
tidur kemudian dari sisa kohort di sebagian besar usia, meskipun perbedaan rata-
rata jarang melebihi 10 menit. Mereka juga cenderung bangun lebih awal oleh
beberapa menit (Tabel 3). Waktu malam saat tidur proporsi anak yang terbangun
tiga kali atau lebih pada malam hari lebih tinggi di antara anak-anak dengan
ADHD di setiap titik waktu, tapi tidak signifikan pada masa bayi atau kalangan
anak-anak pra-sekolah. Dari berusia 5 tahun, seringbangun diabaikan (<1%) di
antara sisa kohort, tetapi mulai meningkat di antara anak-anak didiagnosis dengan
ADHD dari 3% pada 5 tahun ke 6% pada 11 tahun (Tabel 4). durasi tidur siang
Anak-anak dengan ADHD memiliki siang hari dilaporkan sedikit lebih pendek
tidur pada anak usia dini dan sedikit lebih panjang di masa kecil nanti (Tabel 5).
Membatasi analisis untuk anak-anak dengan informasi pada durasi tidur siang
untuk semua enam titik waktu; 45,8% (49 / 107) dari anak-anak dengan ADHD
telah berhenti tidur siang setelah 18 months, a slightly higher proportion than the
rest of the cohort (40.0%; 2119/5294), but not statistically significant (P = 0.23).

4
Durasi tidur total ada setiap evaluasi, anak-anak dengan ADHD dan subtipe
terkait telah durasi tidur menurun dibandingkan dengan yang lain kohort, tapi ini
lebih ditandai dan hanya statistik signifikan selama tahun sekolah dasar lebih
muda (Tabel 6). Menggunakan model regresi linear multivariabel dan
menyesuaikan untuk variabel yang terkait dengan kedua durasi tidur dan ADHD,
durasi tidur total secara signifikan lebih sedikit untuk ADHD anak-anak pada 69
bulan (dengan 12 menit), 81 bulan (15 menit) dan 115 bulan (sebesar 11 menit;
Tabel 7). Melacak perubahan tidur di persentil tidur Membandingkan anak-anak
yang mengalami penurunan durasi tidur antara dua kali poin dengan lebih dari
1SD, ada yang lebih besar Proporsi anak dengan ADHD pada setiap titik waktu
kecuali antara 6 dan 18 bulan (Gbr. 1). Ini adalah signifikan (Chi-square test: P =
0,01) antara 42 dan 69 bulan, ketika 34/136 anak-anak dengan ADHD (25,0%)
memiliki substansial
Penurunan durasi tidur dibandingkan dengan 1100/6528 (16,9%)
yang membentuk sisa kohort. Antara 42 dan 69 bulan rata-rata penurunan durasi
tidur di keseluruhan kohort hanya 13 menit antara usia ini, tapi jatuhnya
1SD merupakan 71 min penurunan lebih lanjut. Dalam logistik a model regresi
musim gugur ini lebih dari 1SD tetap menjadi prediktor signifikan dari ADHD [P
= 0,047, OR = 1,49 (1.01-2.22)] setelah mengontrol jenis kelamin, usia ibu dan
usia kehamilan. Ada juga perbedaan yang signifikan (Chi-square test: P = 0,03)
ditemukan antara 115 dan 140 bulan, ketika 22/113 anak-anak dengan ADHD
(19,5%) telah jatuh substansial dalam durasi tidur dibandingkan dengan 732 /
5767 (12,7%) dari sisa kohort. Dalam logistik a model regresi musim gugur ini
lebih dari 1SD tetap menjadi prediktor signifikan [P = 0,008, OR = 1.93 (1,19-
3,12)] setelah lagi mengontrol jenis kelamin, usia ibu dan kehamilan
usia.

Discussion
Dalam semua tindakan dari durasi tidur dan kontinuitas anak-anak dengan
ADHD tidur untuk waktu yang lebih singkat, dan terbangun lebih dari mereka
rekan-rekan. Alasan utama untuk jangka waktu tidur mereka lebih pendek adalah

5
tidur larut malam. Efek ukuran yang sangat kecil, sedikit kuat bukti perbedaan
cross-sectional dari kontrol paling titik waktu. Usia ketika anak-anak didiagnosis
dengan ADHD tidur secara signifikan kurang dari rekan-rekan mereka tampaknya
menjadi sekitar berusia 5-9 tahun. Walaupun anak-anak dengan ADHD tidur
kurang dari rekan-rekan mereka, dan berhenti membutuhkan tidur siang pada
usia lebih awal dari rekan-rekan mereka, kami tidak menemukan bukti kuat
perbedaan durasi tidur siang. Temuan ini tidak bertentangan dengan bukti obyektif
dilaporkan meningkat kantuk pada pengujian latensi tidur beberapa formal, yang
tindakan tidur tekanan selama kondisi hati-hati terbatas,
bukan durasi tidur siang yang sebenarnya (Cortese et al., 2006).
Sebuah strategi yang berbeda, yang diadopsi di banyak klinik lainnya
domain, mengidentifikasi jatuh di persentil normatif di data longitudinal lebih
sering mendahului diagnosis ADHD, dan kami sarankan ini eksplorasi pendekatan
waran di studi di masa depan. Kami menemukan bahwa mempertimbangkan 1SD
penurunan z-skor untuk durasi tidur antara dua titik waktu yang berdekatan adalah
prediktor signifikan pada anak-anak mengidentifikasi kemudian didiagnosis
dengan ADHD untuk enam dari tujuh titik waktu yang berdekatan.
Penelitia sebelumnya telah menunjukkan bahwa meskipun tidur anak-anak
durasi trek awal persentil durasi tidur mereka lebih pendek periode penelitian,
hubungan ini terus melemah dari waktu ke waktu (Blair et al., 2012). Dengan
demikian, serta alam yang luar biasa variasi dalam durasi tidur sepanjang masa,
masing-masing anak-anak tidak tetap tidur 'pendek' atau 'lama' di seluruh masa
kecil, tetapi 'bergerak' antara persentil. Kami menduga bahwa ini menyumbang
perbedaan yang relatif kecil di durasi tidur ketika melihat cross-sectional, durasi
tidur mutlak pada setiap usia. Namun, ketika mengukur perubahan relatif terhadap
individu, besarnya penurunan durasi tidur lebih mencolok secara klinis. Misalnya,
antara usia 42 dan 69 bulan, 1SD jatuh merupakan pengurangan dalam tidur
durasi lebih dari 1 jam dan 20 menit. Kekuatan dari penelitian ini adalah bahwa
DAWBA adalah divalidasi alat diagnostik yang digunakan di usia yang cukup
terlambat untuk memungkinkan percaya diri diagnosis ADHD. Tidak seperti
penelitian lain kita tidak bergantung pada skrining langkah-langkah untuk sifat

6
ADHD pada usia muda yang bisa dibilang dapat digabungkan dengan masalah
tidur, atau bahkan merupakan sub-batas dan normal secara klinis perilaku
bukan ADHD benar.
Ada sejumlah keterbatasan yang perlu dipertimbangkan dalam penelitian
ini. Meskipun bertanya wawancara orangtua DAWBA tentang perilaku di sekolah
dan lingkungan lainnya, idealnya akan ada penilaian guru DAWBA paralel pada
semua anak-anak. Namun, ada praktis kesulitan dalam mendorong semua guru
untuk menyelesaikan penilaian standar dalam jendela waktu yang terbatas. Data
dari studi berbasis populasi Inggris yang mempekerjakan DAWBA
menyarankan bahwa ini berpotensi menghasilkan terlalu rendah dari
prevalensi ADHD (Ford et al., 2003). Dengan demikian, kita mungkin memiliki
meremehkan jumlah anak-anak dengan ADHD, meskipun pada kenyataannya
keseluruhan prevalensi ADHD kami (2,1%) tidak keluar dari menjaga dari yang
dilaporkan dari survei UK 1999 (2.23%) lebih dari 10 000 anak (Ford et al.,
2003).
Kami juga bergantung pada subjektif (orangtua melaporkan) langkah-
langkah dari pola tidur dan perilaku tidur. Ada sering perbedaan antara kesulitan
tidur dilansir orang tua dan orang-orang yang ditampilkan pada langkah-langkah
tidur Tujuan (Cortese et al., 2009). kajian ini mengumpulkan kontemporer tidur
laporan, mengurangi kemungkinan bias ingat, dan memiliki ukuran sampel yang
cukup besar untuk memungkinkan perbandingan dengan biasanya berkembang
rekan-rekan. Untuk studi ukuran ini, tujuan penilaian dari waktu ke waktu yang
sangat sulit. Dalam kertas (Blair et al., 2012) kita telah membahas keterbatasan
mengandalkan data yang tidur subjektif, tetapi juga mengapa data masih
membantu dan dapat diandalkan. Dalam kasus ini yang subjektif sifat data berarti
bahwa meskipun anak-anak dengan ADHD dilaporkan sebagai tidur kurang, ini
tidak memperhitungkan sebenarnya, efisiensi tidur tujuan mereka. durasi tidur
total dihitung dari laporan orangtua diperkirakan tidur, pengingat waktu dan tidur
siang. Ini tidak memperhitungkan tidur latency, sebagai pengantar tidur
diperkirakan tidak membedakan antara saat anak pergi ke tempat tidur dan pergi
tidur.

7
Juga, durasi tidur malam-waktu tidak memperhitungkan durasi setiap
peristiwa bangun. Jika salah satu extrapolates dari polysomnographic dan
actigraphy data, kita merasa ada kemungkinan bahwa durasi tidur berkurang dan
peningkatan bangun malam dilaporkan cenderung subyektif dan obyektif yang
nyata.
Keterbatasan yang paling studi longitudinal dilakukan selama beberapa
tahun adalah bahwa data yang hilang dan mangkir-up lebih mungkin dalam
kelompok paling sosioekonomi dirampas. Studi ALSPAC tidak berbeda, namun
ukuran yang cukup bahwa meskipun beberapa kelompok rentan hilang melalui
gesekan ini, cukup keluarga tetap dalam studi untuk membedakan antara
kelompok sosial bahkan relatif kecil. Kami belum ditangani apakah masalah
psikososial di keluarga mungkin berhubungan dengan tidur yang buruk dan
ADHD di anak-anak (Thunstrom, 2002). Dorris et al. (2008) menunjukkan bahwa
penting untuk mempertimbangkan pengaturan batas orangtua dan kontingensi
manajemen ketika menilai dan mengelola tidur masalah pada anak dengan ADHD.
Hal ini penting untuk dicatat, Namun, bahwa dalam studi mempertimbangkan
kesehatan tidur dan tidur rutinitas, ini sama-sama baik diterapkan untuk anak-anak
dengan ADHD seperti untuk anak-anak lain (Van der Heijden et al., 2006). Dalam
review dari 22 studi longitudinal, Hemmi et al. (2011) menyimpulkan bahwa
masalah regulasi pada masa bayi, termasuk tidur, dikaitkan dengan perilaku
eksternalisasi dan ADHD. Kami tidak memiliki informasi yang akurat yang anak-
anak yang diresepkan stimulan atau obat lain untuk ADHD mereka.
Pada saat penelitian itu sangat tidak mungkin di Inggris yang pengobatan
obat dengan stimulan akan dimulai sebelum berusia 6 tahun. Inggris telah historis
diperlakukan jauh lebih sedikit anak-anak dengan ADHD dibandingkan negara
lain. Pada tahun 1995, misalnya, hanya 0,03% dari anak-anak di Inggris berada di
obat untuk ADHD berbeda dengan 3% di Amerika Serikat dan 1,7% di Australia
(Parliamentary Office Sains dan Teknologi., 1997). Mayes et al. (2009) dan lain-
lain telah mencatat bahwa anak obat memiliki kesulitan yang lebih besar jatuh
tertidur dari anak tanpa pengobatan, meskipun mereka menyarankan obat resep
mungkin menjadi penanda proxy untuk ADHD keparahan. Ini Faktor yang tidak

8
terkontrol mungkin karena itu telah mempengaruhi lebih tua anak-anak dengan
ADHD dalam kelompok. Komorbiditas umumnya terkait dengan ADHD termasuk
kecemasan, depresi gangguan pemberontak oposisi dan autis gangguan spektrum
(ASD; Faraone et al, 1998;. Greene et al., 2002; Jensen et al., 1993; Wilens et al.,
2002), tapi ini Penelitian ini kurang bertenaga untuk mempertimbangkan dampak
komorbiditas di ADHD pada gangguan tidur. Pengecualian anak dengan ASD dari
DSM-IV (American Psychiatric Association., 2000) ADHD ini bisa dibilang
sebuah kelemahan versi ini sistem klasifikasi diagnostik, seperti dalam praktek
klinis dua sering komorbiditas. Data kami di lintasan tidur di autisme akan
disajikan secara terpisah.
Penelitian terbaru menunjukkan hubungan antara ADHD dan gelisah kaki
sindrom (Cortese et al, 2005;. Konofal dan Cortese, 2005). Karena ini adalah
penemuan yang relatif baru, kita lakukan tidak mengumpulkan data tentang ini
dalam penelitian kami. Hal ini mungkin, bagaimanapun, menjadi daerah yang
potensial untuk penyelidikan lebih lanjut oleh orang lain. Dalam sebuah makalah
tinjauan terbaru, Corkum et al. (2011) disorot pentingnya penilaian dan
pengobatan masalah tidur pada anak-anak dengan ADHD. Kami telah
menunjukkan di subjektif langkah-langkah yang digunakan di sini bahwa
gangguan tidur dimulai pada bayi dan bahwa pengurangan yang signifikan dalam
durasi tidur di sebagian besar usia memprediksi peningkatan risiko ADHD. durasi
tidur tampaknya endophenotype potensial lain untuk ADHD yang mungkin
membantu dalam kedua identifikasi awal untuk intervensi potensial, dan juga
untuk lebih memahami mekanisme yang mungkin. Klinis kita merasa ada cukup
data normatif untuk memungkinkan klinik pediatrik perkembangan untuk berguna
mengumpulkan dan melacak lintasan tidur dengan cara yang sama seperti
pertumbuhan lainnya dan parameter fisik. gangguan signifikan dan konsisten bagi
seorang individu harus dipertimbangkan dalam keseluruhan konteks
perkembangan anak itu. Kami tidak merasa besarnya perbedaan total waktu tidur
kita ditentukan adalah cukup untuk dipertimbangkan kausal dalam evolusi ADHD
itu, meskipun kita mengakui bukti-bukti menunjukkan bahwa peningkatan kecil
dalam total waktu tidur mungkin berharga lebih dari malam kumulatif (Jan et al.,

9
2010). Kami preferensi untuk berspekulasi bahwa ini awal peturbations tidur
adalah penanda awal halus pada beberapa anak yang mencerminkan bersama
patofisiologi yang mendasari antara tidur dan ADHD.

BAB II

ANALISIS JURNAL DENGAN FORMAT PICO

10
Population (P) :
Anak-anak yang lahir pada April 1991 dan Desember 1992 yang tercatat
dalam data ALSPAC. Sekitar 13.988 anak yang lahir hidup dan bersedia diberikan
kuesioner mengenai rincian biologis, pemeriksaan dan pengamatan, serta anak
yang terdeteksi menderita ADHD.
Variabel lain yang diteliti selain berkaitan dengan tidur dan ADHD tetapi
juga diteliti etnis, status sosial ekonomi (pendidikan dan pekerjaan). Data
difokuskan pada usia kelompok tertentu yakni bayi usia 1 tahun, pra sekolah 1-4
tahun dan sekolah 5-11 tahun.
Secara total ada 173 kasus ADHD (2,1%), dimana 70 adalah
diklasifikasikan sebagai ADHD 'lalai' (40,5%), 24 diklasifikasikan sebagai
'Hiperaktif-impulsif' ADHD (13,9%), dan selanjutnya 79 anak-anak memiliki
kombinasi dari dua jenis gangguan (45,7%).

Intervensi (I) :
Peneliti menggunakan metode pengumpulan data prospektif dari Avon
Longitudinal Study of Parents and Children (ALSPAC) kemudian menyelidiki
pola tidur anak dari usia 6 bulan sampai 11 tahun, dan menghubungannya dengan
diagnosis ADHD yang telah memenuhi standar psikiatri berdasarkan kriteria
DSM-IV (American Psychiatric Association., 2000).
Sekitar 13.988 anak yang lahir hidup dan bersedia diberikan kuesioner
mengenai rincian biologis, pemeriksaan dan pengamatan, serta anak yang
terdeteksi menderita ADHD.
Analisis data menggunakan SPSS versi 19, analisis univariat chi-squared
digunakan untuk menguji perbedaan proporsi, uji eksak Fisher digunakan ketika
sel diharapkan kurang dari 5. Model analisis regresi linear multivariabel
digunakan untuk menganalisis durasi tidur sebagai variabel dependen dan
mengendalikan faktor signifikan yang terkait dengan ADHD atau durasi tidur.
Signifikansi statistik diukur pada tingkat 5 %. Tarif jatuh dalam durasi tidur di
persentil normatif dianalisis dengan membangun z-skor untuk durasi tidur dan
kemudian mempertimbangkan proporsi anak-anak pada setiap kali titik yang

11
menurun durasi tidur lebih dari 1SD. Pemodelan regresi logistik multivariabel
dilakukan mengendalikan faktor signifikan yang terkait dengan ADHD.

Compare (C) :
1. Effect of food on physical and sleep complaints in children with ADHD: a
randomised controlled pilot study.
Pada penelitian ini dijelaskan bahwa makanan dan diet pada klien ADHD
berpengaruh terhadap fisik dan gangguan tidur pada klien tersebut. Sedangkan
jurnal yang diteliti oleh penulis hanya menggambarkan bahwa penyebab dari
klien ADHD terganggu tidurnya dikarenakan pola tidur dan waktu tidur yang
kurang baik.

Outcome (O) :
1. Adanya gangguan atau perubahan pola dan durasi waktu tidur yang
sebentar pada klien dengan ADHD.
2. Adanya gangguan tidur pada klien ADHD tidak hanya dipengaruhi oleh
penyakit itu sendiri melainkan bisa dikarenakan etnis, status sosial ekonomi
(pendidikan dan pekerjaan) dari orang tua klien.

Implikasi Keperawatan
a. Bagi Mahasiswa Keperawatan
Menambah pengetahuan dan referensi mahasiswa tentang pentingnya
kebutuhan tidur dan istirahat pada klien ADHD.
b. Bagi Institusi Keperawatan
Sebagai referensi dan pengetahuan baru bagi Institusi Keperawatan tentang
hal-hal apa saja yang perlu diajarkan dalam mengenali
masalah yang berhubungan dengan kebutuhan tidur klien
ADHD.

c. Bagi Institusi Rumah Sakit (RSUD ULIN)

12
Bagi rumah sakit diharapkan agar dapat mengkaji lebih jauh mengenai
kebutuhan tidur klien dengan ADHD.

BAB III

KRITIK JURNAL

Aspek Yang Dikritisi Hasil Kritisi

1. Elem - Author - Peneliti orang yang ahli di bidangnya


en Apakah peneliti yaitu dokter dengan pengalaman
yang mempunyai dalam psikologi klinik di
mem kualifikasi tingkat neuropsikologi pediatrik.
peng pengetahuan di
aru- bidang ini ?
hi
- Report title
belie
Apakah judul dalam - Judul penelitian jelas karena mampu
vabil
penelitian jelas, untuk menjabarkan seluruh isi dari
ity
akurat dan tidak penelitian.
pene
ambigu?
litian

- Abstract
Apakah abstrak - Abstrak tergambar dengan jelas
tergambar dengan mengenai masalah penelitian yaitu
jelas, termasuk terdapat 8 hal yang menunjukkan
masalah penelitian, bahwa anak dengan ADHD memiliki
sampel, metodologi, waktu tidur yang kurang dan
temuan dan terganggu pola tidurnya. Sampel yang
rekomendasi ? digunakan yaitu anak yang lahir pada
tahu 1991-1992. Hasil penelitian
tergambarkan dengan nilai p value.

13
Rekomendasi dari pihak peneliti juga
dijabarkan yaitu pentingnya untuk
mengidentifikasi kenaikan resiko
akibat perubahan durasi tidur pada
seorang individu dari pada durasi
tidur pada beberapa stase.
4. Elem - Statement of the
en phenomenon of - Masalah di dalam jurnal
yang interest teridentifikasi dengan jelas, yaitu
mem a. Apakah masalah hubungan antara klien ADHD dengan
peng yang akan kejadian pola tidur / durasi tidur klien.
aruhi dipelajari
keku diidentifikasi - Masalah dan pertanyaan dalam
atan dengan jelas? penelitian konsisten yaitu ingin
pene mengetahui bagaimana hubungan
litian b. Apakah masalah antara klien ADHD dengan kejadian
dan pertanyaan pola tidur / durasi tidur klien.
penelitian
konsisten? - Masalah penelitian yang diajukan
dalam jurnal penting dalam perawat
mengetahui beberapa masalah tidur
c. Bagaimana dan istirahat pada klien dengan
kepentingan ADHD.
masalah penelitian
?
Purpose/significance of
the study Tujuan penelitian disebutkan dengan
Apakah tujuan penelitian jelas yaitu mengetahui gangguan tidur
teridentifikasi dengan
pada klien ADHD
jelas ?

Literature review

14
a. Apakah penelitian - Peneliti disini menggunakan tinjauan
memiliki tinjauan pustaka dari beberapa jurnal-jurnal
pustaka? lain sebagai acuan. Di dalam
penulisan literatur menggunakan
b. Apakah kajian penomeran.
literatur memenuhi - Kajian literatur disini menampilkan
dasar-dasar filosofis data yang menunjukkan kasus
penelitian? gangguan tidur pada klien ADHD

c. Apakah kajian - Di dalam jurnal kajian literatur cukup


literatur memenuhi mampu memperkuat hasil
tujuannya? pembahasan dari jurnal tersebut.
Method and
philosophical Metodelogi penelitian yang
Underpinnings digunakan adalah pengumpulan data
a. Apakah metodologi prospektif dari Avon Longitudinal Study
penelitian telah of Parents and Children (ALSPAC)
diidentifikasikan? kemudian menyelidiki pola tidur anak
dari usia 6 bulan sampai 11 tahun, dan
menghubungannya dengan diagnosis
ADHD yang telah memenuhi standar
psikiatri berdasarkan kriteria DSM-IV
b. Mengapa pendekatan (American Psychiatric Association.,
ini dipilih? 2000).
Untuk mengngetahui penyebab
terjadinya gangguan tidur pada
klien.

Posisi Peneliti
a. Apa saja peran dari - Tidak disebutkan dengan jelas peran
peneliti dan orang- peneliti di dalam penelitian ini.

15
orang yang terlibat?

Sample
a. Apakah metode - Metode sampling yaitu dengan kohort
sampling dan ukuran
sampel diidentifikasi
dengan jelas?
b. Apakah metode
sampling dalam
penelitian sesuai?
Partisipan
a. Siapa yang menjadi
responden?
b. Apakah responden
tepat untuk mengikuti
penelitian ?
Data collection/
pengumpulan data Strategi pengumpulan data diambil
a. Apakah strategi berdasarkan data anak-anak yang lahir
pengumpulan data pada April 1991 dan Desember 1992
yang dijelaskan? yang tercatat dalam data ALSPAC.
Sekitar 13.988 anak yang lahir hidup dan
bersedia diberikan kuesioner mengenai
rincian biologis, pemeriksaan dan
b. Apakah strategi yang pengamatan, serta anak yang terdeteksi
digunakan sudah menderita ADHD.
tepat? - Kurang tepat karena masih ada
kesenjangan dalam pengisian
kuesioner yang dilakukan oleh
responden.

16
Analisa Data
a. Apakah dijelaskan Menggunakan analisis SPSS versi 19
strategi yang yaitu analisis univariat chi-squared
digunakan untuk digunakan untuk menguji perbedaan
menganalisis data ? proporsi, uji eksak Fisher digunakan
ketika sel diharapkan kurang dari 5.
Model analisis regresi linear
multivariabel digunakan untuk
menganalisis durasi tidur sebagai
variabel dependen dan mengendalikan
faktor signifikan yang terkait dengan
ADHD atau durasi tidur. Signifikansi
statistik diukur pada tingkat 5 %. Tarif
jatuh dalam durasi tidur di persentil
normatif dianalisis dengan membangun
b. Apakah peneliti z-skor untuk durasi tidur dan kemudian
mengikuti langkah- mempertimbangkan proporsi anak-anak
langkah dari metode pada setiap kali titik yang menurun
analisis data ? durasi tidur lebih dari 1SD. Pemodelan
regresi logistik multivariabel dilakukan
mengendalikan faktor signifikan yang
terkait dengan ADHD.
- Peneliti mengikuti langkah-langkah
dari metode penelitian yang ia
tuliskan
Ethical considerations
- Iya, karena sebelum melakukan
a. Apakah responden
penelitian dilakukan persetujuan oleh
diberikan informasi
responden kepada peneliti.
lengkap tentang
- Untuk kerahasian tidak dijelaskan
penelitian ini?
secara rinci.
b. Apakah otonomi /

17
kerahasiaan dijamin? - Dalam penelitian ini tidak ada
c. Apakah peserta ancaman bahaya yang ditimbulkan.
dilindungi dari - Penelitian telah disetujui oleh Komite
bahaya? Etika Penelitian Lokal, Etika
d. Apakah izin etis ALSPAC dan Komite Hukum. Data
diberikan untuk dikumpulkan dan disusun di
studi? University of Bristol, Sekolah Sosial
dan Pengobatan Masyarakat.
Informasi lebih lanjut persetujuan dan
prosedur etika sekitar diinformasikan
persetujuan tersedia di situs ALSPAC.
Findings/discussion
a. Apakah temuan - Temuan dipaparkan dengan jelas
dipaparkan dengan terhadap aspek yang hendak diteliti.
jelas? - Temuan menggambarkan masalah
b. Apakah temuan ini dalam jurnal ini
menggambarkan
masalah tersebut? - Hasil menunjukkan bahwa
c. Apakah tujuan awal terdapat hubungan antara
dari penelitian klien ADHD dengan gangguan
tercapai dari hasil tidur
studi?
Conclusions/implicat
ions and
recommendations - Hasil evaluasi ini
a. Apakah kesimpulan menunjukkan bahwa terdapat
penelitian ini? hubungan antara klien ADHD
dengan gangguan tidur
b. Apa pentingnya - Hasil penelitian dari jurnal tersebut
implikasi dan penting untuk perawat dalam
rekomendasi dari mengaplikasikan pentingnya

18
temuan ini? pengkajian gangguan tidur pada klien
ADHD
c. Apakah rekomendasi - Hasil penelitian jurnal cukup penting
dibuat untuk untuk menunjang strategi kebutuhan
menunjukkan tidur klien ADHD.
bagaimana temuan
penelitian dapat
dikembangkan?
- References
Apakah semua Daftar pustaka pada penelitian ini sudah
referensi/ buku, cukup jelas dan tertulis pada daftar
jurnal dan media lain pustaka sesuai dengan kriteria penulisan.
dicantumkan dalam
penelitian ini ?

19