Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN PENDAHULUAN

MELENA

RS. PELAMONIA RUANG PERAWATAN TERATAI

NAMA : WAHYUNI HARSUL H


NIM : 70300110115

CI LAHAN CI INSTITUSI

( ) (
)

FAKULTAS KESEHATAN
JURUSAN KEPERAWATAN
UIN ALAUDDIN MAKASSAR
2013

A. KONSEP DASAR MEDIK


1. Pengertian

Melena adalah pengeluaran feses atau tinja yang berwarna hitam


seperti ter yang disebabkan oleh adanya perdarahan saluran makan
bagian atas. BAB darah atau biasa disebut hematochezia ditandai
dengan keluarnya darah berwarna merah terang dari anus, dapat
berbentuk gumpalan atau telah bercampur dengan tinja. Sebagian besar
BAB darah berasal dari luka di usus besar, rektum, atau anus. Warna
darah pada tinja tergantung dari lokasi perdarahan. Umumnya,
semakin dekat sumber perdarahan dengan anus, semakin terang darah
yang keluar. Oleh karena itu, perdarahan di anus, rektum dan kolon
sigmoid cenderung berwarna merah terang dibandingkan dengan
perdarahan di kolon transversa dan kolon kanan (lebih jauh dari anus)
yang berwarna merah gelap atau merah tua.

2. Etiologi

a. Kelainan di esophagus.

Varises Esofagus

Penderita dengan hematemesis melena yang disebabkan


pecahnya varises esofagus, tidak pernah mengeluh rasa nyeri
atau pedih di epigastrum. Pada umumnya sifat perdarahan
timbul spontan dan masif. Darah yang dimuntahkan berwarna
kehitam-hitaman dan tidak membeku karena sudah bercampur
dengan asam lambung.

Karsinoma Esofagus

Karsinoma esofagus sering memberikan keluhan melena


daripada hematemesis. Disamping mengeluh disfagia, badan
mengurus dan anemis, hanya sesekali penderita muntah darah
dan itupun tidak masif. Pada pemeriksaan endoskopi jelas
terlihat gmabaran karsinoma yang hampir menutup esofagus
dan mudah berdarah yang terletak di sepertiga bawah esofagus.

Sindroma Mallory Weiss

Sebelum timbul hematemesis didahului muntahmuntah hebat


yang pada akhirnya baru timbul perdarahan, misalnya pada
peminum alkohol atau pada hamil muda. Biasanya disebabkan
oleh karena terlalu sering muntah-muntah hebat dan terus
menerus. Bila penderita mengalami disfagia kemungkinan
disebabkan oleh karsinoma esofagus.

Esofagitis dan tukak Esofagus.

Esofagitis bila sampai menimbulkan perdarahan lebih sering


bersifat intermittem atau kronis dan biasanya ringan, sehingga
lebih sering timbul melena daripada hematemesis. Tukak di
esofagus jarang sekali mengakibatkan perdarahan jika
dibandingkan dengan tukak lambung dan duodenum.

b. Kelainan di Lambung

Gastritis Erisova Hemoragika

Hematemesis bersifat tidak masif dan timbul setelah penderita


minum obat-obatan yang menyebabkan iritasi lambung.
Sebelum muntah penderita mengeluh nyeri ulu hati. Perlu
ditanyakan juga apakah penderita sedang atau sering
menggunakan obat rematik (NSAID + steroid) ataukah sering
minum alkohol atau jamu-jamuan.

Tukak Lambung.
Penderita mengalami dispepsi berupa mual, muntah, nyeri ulu
hati dan sebelum hematemesis didahului rasa nyeri atau pedih
di epigastrum yang berhubungan dengan makanan. Sesaat
sebelum timbul hematemesis karena rasa nyeri dan pedih
dirasakan semakin hebat. Setelah muntah darah rasa nyeri dan
pedih berkurang. Sifat hematemesis tidak begitu masif dan
melena lebih dominan dari hematemesis.

Karsinoma Lambung.

Insidensi karsinoma lambung di negara kita tergolong sangat


jarang dan pada umumnya datang berobat sudah dalam fase
lanjut, dan sering mengeluh rasa pedih, nyeri di daerah ulu hati
sering mengeluh merasa lekas kenyang dan badan menjadi
lemah. Lebih sering mengeluh karena melena.

Ulkus peptikum

Tumor lambung jinak dan ganas

Pecahnya pembuluh darah yang sklerotik, TBC, divertikulum


sifilis, jaringan pankreas heterotropik, hernia hiatus esophagus,
benda asing, ulkus duodenum, tukak stress akut.

c. Penyakit usus halus

Tumor jinak dan ganas

Syndrome Peutz- Jegher

Divertikulum Meckel

d. penyakit kolon proksimal

Tumor jinak dan ganas


Divertikulosis

Ulserasi dan kolitis granulomatosa

Tuberkulosis

Disentri amuba

Lain-lain ( Telangiektasis, Aneurisma sirsoid )

e. Kelainan darah : polisitemia vera, limfoma, leukemia, anemia


pernisiosa, hemofilia, hipoprotrombinemia, multiple mieloma,
penyakit Christmas trombositopenia purpura, non-trombositopenia
purpura dan lain-lain.

f. Penyakit pembuluh darah

a. Telangiektasis hemoragik herediter

b. Hemangioma kavernosum

g. Penyakit sistemik : amiloidosis, sarkoidosis, penyakit jaringan ikat,


uremia dan lain-lain.

h. Penyakit infeksi : DHF, Leptospirosis.

i. Obat-obat ulserogenik : salisilat, kortikosteroid, alkohol, NSAID


(indometasin, fenilbutazon, ibuprofen, nalproksen), sulfonamid,
steroid, digitalis.

j. Kafein, alkohol, dll.

3. patofisiologi
Ulkus peptikum :
Ulkus peptikum terjadi terutama pada mukosa gastroduodenal karena
jaringan ini tidak dapat menahan kerja asam lambung pencernaan
(asam hidroklorida) dan pepsin. Erosi yang terjadi berkaitan dengan
peningkatan konsentrasi dan kerja asam pepsin, atau berkenaan dengan
penurunan pertahanan normal dari mukosa. Mukosa yang rusak tidak
dapat mensekresi mucus yang cukup bertindak sebagai barier terhadap
asam klorida.
Sekresi lambung :
Sekresi lambung terjadi pada tiga fase yang serupa, yaitu: fase sefalik,
fase yang dimulai dengan rangsangan seperti pandangan, bau, atau rasa
makanan yang bekerja pada reseptor kortikal serebral yang pada
gilirannya merangsang saraf vagal, fase lambung, yaitu : pada fase
lambung dilepaskan asam lambung dilepaskan sebagai akibat dari
rangsangan kimiawi dan mekanis terhadap resptor di dinding lambung,
dan fase usus, yaitu makanan pada usus halus menyebabkan pelepasan
hormon (dianggap sebagai gastrin) yang pada waktunya akan
merangsang sekresi asam lambung.
Barier mukosa lambung :
Merupakan pertahanan utama lambung terhadap pencernaan yang
dilakukan lambung itu sendiri. Faktor lain yang mempengaruhi
pertahanan mukosa adalah suplai darah , keseimbangan asam basa,
integritas sel mukosa dan regenersi sel epitel. Seseorang mungkin
akan mengalami ulkus peptikum karena satu dari dua faktor ini , yaitu;
hipersekresi asam lambung, kelemahan barier mukosa lambung.
Apapun yang menurunkan produksi mucus lambung atau merusak
mukosa lambung adalah ulserogenik ; salisilat, obat anti inflamasi non
steroid, alcohol dan obat antiinflamasi.

Sindrom Zollinger-Ellison :
Sindrom ini diidentifikasi melalui temuan ; hipersekresi getah
lambung, ulkus duodenal, dan gastrinoma dalam pancreas.
Ulkus Stres :
Merupakan istilah yang diberikan pada ulserasi mukosal akut dari
duodenal atau area lambung yang terjadi setelah kejadian penuh stress
secara fisiologis. Kejadian stress misalnya ; luka bakar, syok, sepsis
berat dan trauma organ multipel.

4. Gambaran Klinik

a. Nyeri, pasien dengan ulkus mengeluh nyeri tumpul, seperti tertusuk


atau sensasi terbakar di epigastrium tengah atau di punggung. Nyeri
biasanya hilang dengan makan, karena makanan menetralisir asam
b. Pirosis (nyeri ulu hati), beberapa pasien mengalami sensasi luka
bakar pada esofagus dan lambung
c. Muntah, dapat terjadi karena obstruksi jalan keluar lambung
d. Konstipasi dan perdarahan, sebagian kecil pasien yang mengalami
akibat ulkus akut sebelumnya tidak mengalami keluhan, tetapi
mereka menunjukan gejala setelahnya.

5. Pemeriksaan Diagnostik
a. Pipa NGT dimasukan kedalam lambung untuk mengosongkan
lambung, menentukan perdarahan terdapat pada SCBA, untuk
memastikan tidak adanya obstruksi pylorus.
b. Tes fluorosein mungkin digunakan untuk menentukan letak
perdarahan.
c. Setelah keadaan penderita stabil secepatnya dilakukan pemeriksaan
sinar X, endoskopi atau kedua-duanya.
d. Varises esophagus dapat dilihat dengan esofagoskopi atau barium
kontras esophagus atau dapat juga dengan venografi splenoportal
perkutan.
e. Arteriografi abdomen kadang-kadang dapat membantu menentukan
letak perdarahan, terutama pada perdarahan aktif. Juga dapat
mendeteksi lesi yang menyebabkan perdarahan.
Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan fisik dapat menunjukan adanya nyeri, nyeri tekan


epigastrik atau distensi abdominal. Bising usus mungkin tidak ada.
Pemeriksaan dengan barium terhadap saluran GI atas dapat menunjukan
adanya ulkus.
Endoskopi GI atas digunakan untuk mengidentifikasi perubahan
inflamasi, ulkus dan lesi. Mukosa dapat secara langsung dilihat dan
biopsy didapatkan. Adanya H. pylori dapat ditentukan dengan biopsy dan
histology melalui kultur.

6. Komplikasi
a. Intraktibilitas , yaitu ulkus yang membandel, yang berarti bahwa
terapi medik telah gagal mengatasi gejala gejala secara adekuat.
Penderita dapat terganggu tidurnya oleh nyeri, kehilangan waktu
untuk bekerja, sering memerlukan perawatan di RS atau hanya
tidak mampu mengikuti cara pengobatan
b. Perdarahan, feses dapat positif akan darah samar atau mungkin
hitam dan seperti ter (melena). Perdarahan massif dapat
mengakibatkan hematemesis (muntah darah), menimbulkan syok
dan memerlukan transfusi darah dan pembedahan darurat.
c. Perforasi,
d. Obstruksi, terjadi pada pintu keluar lambung akibat peradangan dan
edema.
e. Syok hipovolemik, aspirasi pneumonia, gagal ginjal akut,sindrom
hepatorenal koma hepatikum, anemia karena perdarahan.

7. Penatalaksanaan
Pengobatan penderita perdarahan saluran makan bagian atas meliputi :

a. Pengawasan dan pengobatan umum


Penderita harus diistirahatkan mutlak, obat-obat yang
menimbulkan efek sedatif morfin, meperidin dan paraldehid
sebaiknya dihindarkan.
Penderita dipuasakan selama perdarahan masih berlangsung
dan bila perdarahan berhenti dapat diberikan makanan cair.
Infus cairan langsung dipasang dan diberilan larutan garam
fisiologis selama belum tersedia darah.
Pengawasan terhadap tekanan darah, nadi, kesadaran penderita
dan bila perlu dipasang CVP monitor.
Pemeriksaan kadar hemoglobin dan hematokrit perlu dilakukan
untuk mengikuti keadaan perdarahan.
Transfusi darah diperlukan untuk menggati darah yang hilang
dan mempertahankan kadar hemoglobin 50-70 % harga
normal.
Pemberian obat-obatan hemostatik seperti vitamin K, 4 x 10
mg/hari, karbasokrom (Adona AC), antasida dan golongan H2
reseptor antagonis (simetidin atau ranitidin) berguna untuk
menanggulangi perdarahan.
Dilakukan klisma atau lavemen dengan air biasa disertai
pemberian antibiotika yang tidak diserap oleh usus, sebagai
tindadakan sterilisasi usus. Tindakan ini dilakukan untuk
mencegah terjadinya peningkatan produksi amoniak oleh
bakteri usus, dan ini dapat menimbulkan ensefalopati hepatik.

b. Pemasangan pipa naso gastrik


Tujuan pemasangan pipa naso gastrik adalah untuk aspirasi
cairan lambung, lavage (kumbah lambung) dengan air , dan
pemberian obat-obatan. Pemberian air pada kumbah lambung akan
menyebabkan vasokontriksi lokal sehingga diharapkan terjadi
penurunan aliran darah di mukosa lambung, dengan demikian
perdarahan akan berhenti. Kumbah lambung ini akan dilakukan
berulang kali memakai air sebanyak 100- 150 ml sampai cairan
aspirasi berwarna jernih dan bila perlu tindakan ini dapat diulang
setiap 1-2 jam. Pemeriksaan endoskopi dapat segera dilakukan
setelah cairan aspirasi lambung sudah jernih.

c. Pemberian pitresin (vasopressin)


Pitresin mempunyai efek vasokoktriksi, pada pemberian
pitresin per infus akan mengakibatkan kontriksi pembuluh darah
dan splanknikus sehingga menurunkan tekanan vena porta, dengan
demikian diharapkan perdarahan varises dapat berhenti. Perlu
diingat bahwa pitresin dapat menrangsang otot polos sehingga
dapat terjadi vasokontriksi koroner, karena itu harus berhati-hati
dengan pemakaian obat tersebut terutama pada penderita penyakit
jantung iskemik. Karena itu perlu pemeriksaan elektrokardiogram
dan anamnesis terhadap kemungkinan adanya penyakit jantung
koroner/iskemik.

d. Pemasangan balon SB Tube


Dilakukan pemasangan balon SB tube untuk penderita
perdarahan akibat pecahnya varises. Sebaiknya pemasangan SB
tube dilakukan sesudah penderita tenang dan kooperatif, sehingga
penderita dapat diberitahu dan dijelaskan makna pemakaian alat
tersebut, cara pemasangannya dan kemungkinan kerja ikutan yang
dapat timbul pada waktu dan selama pemasangan.Beberapa peneliti
mendapatkan hasil yang baik dengan pemakaian SB tube ini dalam
menanggulangi perdarahan saluran makan bagian atas akibat
pecahnya varises esofagus. Komplikasi pemasangan SB tube yang
berat seperti laserasi dan ruptur esofagus, obstruksi jalan napas
tidak pernah dijumpai.

e. Pemakaian bahan sklerotik


Bahan sklerotik sodium morrhuate 5 % sebanyak 5 ml atau
sotrdecol 3 % sebanyak 3 ml dengan bantuan fiberendoskop yang
fleksibel disuntikan dipermukaan varises kemudian ditekan dengan
balon SB tube. Tindakan ini tidak memerlukan narkose umum dan
dapat diulang beberapa kali. Cara pengobatan ini sudah mulai
populer dan merupakan salah satu pengobatan yang baru dalam
menanggulangi perdarahan saluran makan bagian atas yang
disebabkan pecahnya varises esofagus.

f. Tindakan operasi
Bila usaha-usaha penanggulangan perdarahan diatas
mengalami kegagalan dan perdarahan tetap berlangsung, maka
dapat dipikirkan tindakan operasi. Tindakan operasi yang basa
dilakukan adalah: ligasi varises esofagus, transeksi esofagus,
pintasan porto-kaval. Operasi efektif dianjurkan setelah 6 minggu
perdarahan berhenti dan fungsi hari membaik.

B. KONSEP DASAR KEPERAWATAN


Data Dasar Pengkajian
1. Pengkajian Keperawatan

Riwayat Kesehatan

a. Riwayat mengidap: Penyakit Hepatitis kronis, cirrochis hepatis,


hepatoma, ulkus peptikum
b. Kanker saluran pencernaan bagian atas
c. Riwayat penyakit darah, misalnya DIC
d. Riwayat penggunaan obat-obat ulserogenik
e. Kebiasaan/gaya hidup: Alkoholisme, kebiasaan makan
Pengkajian Umum

a. Intake : anorexia, mual, muntah, penurunan berat badan.


b. Eliminasi :
BAB: konstipasi atau diare, adakah melena (warna darah
hitam, konsistensi pekat, jumlahnya)
BAK: warna gelap, konsistensi pekat
c. Neurosensori: adanya penurunan kesadaran (bingung,
halusinasi, koma).
d. Respirasi: sesak, dyspnoe, hipoxia
e. Aktifitas: lemah, lelah, letargi, penurunan tonus otot
Pengkajian Fisik

a. Kesadaran, tekanan darah, nadi, temperatur, respirasi


b. Inspeksi :
Mata : conjungtiva (ada tidaknya anemis)

Mulut : adanya isi lambung yang bercampur darah

Ekstremitas : ujung-ujung jari pucat

Kulit : dingin

c. Auskultasi :
Paru

Jantung : irama cepat atau lambat

Usus : peristaltik menurun

d. Perkusi :
Abdomen : terdengar sonor, kembung atau tidak

Reflek patela : menurun

e. Studi diagnostik
Pemeriksaan darah : Hb, Ht, RBC, Protrombin, Fibrinogen,
BUN, serum, amonoiak, albumin.

Pemeriksaan urin : BJ, warna, kepekatan


Pemeriksaan penunjang : esophagoscopy, endoscopy, USG, CT
Scan.

2. Pengkajian Khusus

Pengkajian Kebutuhan Fisiologis

a. Oksigen

Yang dikaji adalah :

Jumlah serta warna darah hematemesis.


Warna kecoklatan : darah dari lambung kemungkinan masih
tertinggal, potensial aspirasi.
Posisi tidur klien : untuk mencegah adanya muntah masuk ke
jalan nafas, mencegah renjatan.
Tanda-tanda renjatan : bisa terjadi apabila jumlah darah > 500
cc dan terjadi secara kontinyu.
Jumlah perdarahan : observasi tanda-tanda hemodinamik yaitu
tekanan darah, nadi, pernapasan, temperatur. Biasanya tekanan
darah (sistolik) 110 mmHg, pernafasan cepat, nadi 110 x/menit,
suhu antara 38 - 39 derajat Celcius, kulit dingin pucat atau
cyanosis pada bibir, ujung-ujung ekstremitas, sirkulasi darah ke
ginjal berkurang, menyebabkan urine berkurang.
b. Cairan
Keadaan yang perlu dikaji pada klien dengan hematemesis
melena yang berhubungan dengan kebutuhan cairan yaitu
jumlah perdarahan yang terjadi. Jumlah darah akan
menentukan cairan pengganti.
Dikaji: macam perdarahan/cara pengeluaran darah untuk
menentukan lokasi perdarahan serta jenis pembuluh darah
yang pecah. Perdarahan yang terjadi secara tiba-tiba, warna
darah merah segar, serta keluarnya secara kontinyu
menggambarkan perdarahan yang terjadi pada saluran
pencernaan bagian atas dan terjadi pecahnya pembuluh darah
arteri. Jika fase emergency sudah berlalu, pada fase berikutnya
lakukan pengkajian terhadap :

Keseimbangan intake output. Pengkajian ini dilakukan pada


klien hematemesis melena yang disebabkan oleh pecahnya
varices esofagus sebagai akibat dari cirrochis hepatis yang
sering mengalami asites dan edema.
Pemberian cairan infus yang diberikan pada klien.
Output urine dan catat jumlahnya per 24 jam.
Tanda-tanda dehidrasi seperti turgor kulit yang menurun, mata
cekung, jumlah urin yang sedikit. Untuk klien dengan
hemetemesis melena sering mengalami gangguan fungsi ginjal.

c. Nutrisi

Dikaji :

Kemampuan klien untuk beradaptasi dengan diit : 3 hari I cair


selanjutnya makanan lunak.
Pola makan klien
BB sebelum terjadi perdarahan
Kebersihan mulut : karena hemetemesis dan melena, sisa-sisa
perdarahan
dapat menjadi sumber infeksi yang menimbulkan
ketidaknyamanan.

d. Temperatur

Klien dengan hematemesis melena pada umumnya


mengalami kenaikan temperatur sekitar 38 - 39 derajat Celcius.
Pada keadaan pre renjatan temperatur kulit menjadi dingin sebagai
akibat gangguan sirkulasi. Penumpukan sisa perdarahan
merupakan sumber infeksi pada saluran cerna sehingga suhu tubuh
klien dapat meningkat. Selain itu pemberian infus yang lama juga
dapat menjadi sumber infeksi yang menyebabkan suhu tubuh klien
meningkat.

e. Eliminasi

Pada klien hematemesis melena pada umumnya mengalami


gangguan eliminasi. Yang perlu dikaji adalah :

Jumlah serta cara pengeluaran akibat fungsi ginjal terganggu.


Urine berkurang dan biasanya dilakukan perawatan tirah
baring.
Defikasi, perlu dicatat jumlah, warna dan konsistensinya.

f. Perlindungan

Latar belakang sosio ekonomi klien, karena pada hematemesis


melena perlu dilakukan beberapa tindakan sebagai penegakan
diagnosa dan terapi bagi klien.

3. Kebutuhan Fisik dan Psiologis

Perlindungan terhadap bahaya infeksi. Perlu dikaji : kebersihan


diri, kebersihan lingkungan klien, kebersihan alat-alat tenun,
mempersiapkan dan melakukan pembilasan lambung, cara pemasangan
dan perawatan pipa lambung, cara persiapan dan pemberian injeksi IV
atau IM.

Perlindungan terhadap bahaya komplikasi :

Kaji persiapan pemeriksaan endoscopy (informed concern).


Persiapan yang berhubungan dengan pengambilan/pemeriksaan
darah.

Diagnosa Keperawatan
1. Resiko tinggi gangguan keseimbangan cairan berhubungan dengan
perdarahan esofagus dan intake tidak adekuat.
2. Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan kadar
hemoglobin akibat perdarahan.
3. Cemas berhubungan dengan perubahan status kesehatan oleh karena
perdarahan dan penurunan kondisi tubuh.
4. Resiko gangguan pemenuhan nutrisi berhubungan dengan status puasa,
mual-mual dan penurunan nafsu makan.
Intervensi Keperawatan
NO DIAGNOSA TINDAKAN RASIONAL

1 Resiko gangguan keseimbangan 1. Catat karakteristik muntah/ 1. Membantu dalam membedakan distres
cairan b.d. perdarahan aktif dan drainase. gaster.
intake tak adekuat. 2. Awasi tanda-tanda vital. 2. Sebagai indikasi perkembangan kebutuhan
3. Catat respon fisiologis klien cairan.
Tujuan: setelah diberi perawatan
terhadap perdarahan.(gelisah, 3. Mengukur berat/lamamya episode
selama 2 jam, kebutuhan cairan
pucat, berkeringat, takipnea, perdarahan.
terpenuhi:
takikardia). 4. Memberikan pedoman penggantian cairan.
Kriteria hasil: 4. Awasi masukan dan haluaran 5. Mengurangi tekanan intra abdominal dan
casiran. mencegah refluks gaster.
- Tanda vital stabil
5. Pertahankan tirah baring dan
- Akral hangat
tinggikan kepala tempat tidur.
- Turgor baik
6. Kolaborasi:
- Mukosa lembab
Berikan cairan RL 20
tetes
GC tiap 6 jam
Berikan obat-obatan:
Transamin 3 x 1 amp,
Vitamin K 3 x 1 amp.
Gangguan perfusi jaringan b.d. 1. Observasi keluhan pusing, 1. Perubahan menunjukan ketidakadekuatan
hipovolemia dan penurunan kesadaran. perfusi cerebral.
kadar hemoglobin 2. Menunjukan indikasi adekuatnyan
keseimbangan cairan.
Tujuan: Setelah perawatan 1 x 2. Lakukan pengukuran tanda vital
3. Vasokontriksi adalah respon sinpatis
24 jam perfusi jaringan adekuat. tiap 2 jam
terhadap penurunan vuloma sirkulasi.
3. Kaji keadaan kulit: dingin,
Krietria hasil: 4. Penurunan perfusi dapat menyebabkan gagal
sianosis, keringat, pengisian
ginjal.
- tanda vital stabil kapiler.
- Akral hangat 4. Catat haluaran urine
- GDA normal 5. Kolaborasi:
- Haluaran urine adekuat. - Berikan oksigen
- Berikasn cairan IV
- Siapkan transfusi
Cemas berhubungan 1. Awasi respon fisiologis: takipnea, 1. Mengidentifikasi tingakt kecemasan.
berhubungan dengan perubahan palipitasi, pusing. 2. Mengidentifikasi penyimpangan perilaku.
status kesehatan dan ancaman 2. Catat perubahan perilaku: 3. Memudahkan dalam membantu
terhadap perdarahan gelisah, menolak, depresi. memecahklan masalah.
3. Dorong untuk mengungkapkan 4. meningkatkan pemahaman klien.
Tujuan: setelah diberi tindakan
tentang kecemasan dan 5. Dapat memberikan dorongan moril terhadap
selama 2 jam, klien bebas dari
ketakutan. lien.
kecemasan
Kriteria hasil: 4. Jelaskan tentang proses 6. Mengurangi ketegangan dan membantu
penyakitnya, program koping klien
- mampu mengungkapkan
pengobatan dan rencana
perasaan .
tindakan.
- Menunjukan rileks.
5. Libatkan keluarga dalam
membantu perawatan.
6. Motivasi melakukan relaksasi
dengan nafas dalam.
Resiko perubahan nutrisi kurang 1. Kaji karakteristik cairan NG 1. Identifikasi perdarahan.
dari kebutuhan b.d. penurunan 2. Selama puasa, pertahankan 2. Pengganti intake nutrisi dan cairan.
nafsu makan, mual dan masukan cairan Intra vena dengan 3. Pemberian bubur halus mencegah distensi
tidak adekuat. tetesan 20 tetes. lambung.
3. Apabila cairan NG jernih 4x, 4. Memenuhi kebutuhan tubuh dan
Tujuan: setelah diberi perawatan
berikan makanan bubur halus meningkatkan daya tahan tubuh.
2 x 24 jam, kebutuhan nutrisi
secara bertahap 5. Perlu perencanaan diet untuk memenuhi
terpenuhi
4. Jadwalkan diet tinggi kalori kebutuhan nutrisi.
Kriteria hasil: dan protein
5. Kolaborasi
- BB stabil.
- Rujuk ke ahli gizi.
- Menunjukan peningkatan
nafsu makan.
Penyimpangan KDM

Pembentukan aktif jaringan ikat

Proses regenerasi sel hati dalam bentuk yang tergagnggu

Kegagalan parenkim hati Hipertensi portal Enselfalopati Ascites

Nafsu makan berkurang Varises esofagus Penekanan diafragma

Mual-muntah

Perut tak enak Tekanan meningkat Ruang paru menyempit

Kelemahan

Cepat lelah Pembuluh darah pecah Sesak


nafas

Prubahan nutrisi Sakit perut Hematemisis Melena Gangguan pola nafas

Keseimbangan cairan

Gangguan perfusi jaringan

Cemas

DAFTAR PUSTAKA
Doenges, Marilyn E. 2000. Rencana asuhan keperawatan.

Jakarta: EGC

Saydam, Gouzali. 2011. Memahami Berbagai Penyakit.

Bandung: Alfabeta

Smeltzer,S.C.2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal

BedahVol. 2.Jakarta:

EGC

Dwi Sukma. 2009. Hematemesis Melena.

http://id.scribd.com/doc/22589909/

Melena#download diakses pada tanggal 26 feb

2013 pukul 13.09