Anda di halaman 1dari 1

PENGELOLAAN LIMBAH BENDA TAJAM DAN JARUM

NOMOR NOMOR REVISI HALAMAN


DOKUMEN - 1/1
001/SPO/ /
2014
STANDAR
TANGGAL Ditetapkan,
PROSEDUR
TERBIT
OPERASIONAL
dr. Mevin Handoyo, MKK
Direktur RS
PENGERTIAN Limbah benda tajam adalah obyek atau alat yang memiliki
sudut tajam, sisi, ujung atau bagian menonjol yang dapat
memotong atau menusuk kulit.
TUJUAN Agar limbah benda tajam yang dihasilkan oleh rumah sakit
dapat tertangani dengan baik dan tidak menimbulkan
cedera dan berbahaya bagi karyawan, pasien dan
pengunjung.
KEBIJAKAN Setiap limbah di rumah sakit, pengelolaannya dikelola
bagian umum dan keperawatan dengan diawasi oleh tim PPI
RS bekerjasama dengan panitia K3 RS.
PROSEDUR 1. Setelah menggunakan benda tajam seperti jarum
suntik, pisau bedah dan silet harus langsung dibuang ke
dalam wadah anti bocor dan tembus.
2. Kalau sudah penuh, tutup wadah tersebut dengan
perekat dan masukkan ke tempat penampungan benda
tajam.
3. Perawat menyerahkan kotak tersebut ke bagian umum
(petugas kebersihan) untuk dibawa ke gudang
penyimpanan limbah padat.
4. Petugas kebersihan menyimpan wadah limbah benda
tajam ke gudang penyimpanan dan dikunci, sampai
jadwal pengambilan limbah padat infeksius oleh pihak
rekanan.
5. Wadah limbah benda tajam dan limbah padat infeksius
RS lainnya yang harus dimusnahkan melalui incinerator
kemudian diserahkan ke pihak ke -3 atau rekanan.
6. Penyerahan limbah padat infeksius RS kepada pihak
rekanan harus menggunakan berita acara penyerahan
yang ditandatangani oleh kedua belah pihak dengan
diawasi oleh tim PPI RS dan panitia K3 RS.
UNIT TERKAIT 1. Keperawatan
2. Bagian Umum
3. Tim PPI RS
4. Panitia K3 RS