Anda di halaman 1dari 3

Pengertian Pompa Sentrifugal dan Prinsip Kerjanya Pompa Sentrifugal merupakan

jenis pompa yang paling banyak dipakai, dalam dunia kontraktor mekanikal elektrikal,
penggunaan pompa ini sangat penting. Pompa ini mempunyai beberapa kelebihan diataranya
karena peng-oprasiannya yang mudah, pemeliharaan yang tidak terlalu mahal, tidak berisik
dan sebagainya.

Pompa Sentrifugal atau centrifugal pumps adalah pompa yang mempunyai elemen utama
yakni berupa motor penggerak dengan sudu impeller yang berbutar dengan kecepatan tinggi.
Prinsip kerjanya yakni mengubah energi mekanis alat penggerak menjadi energi kinetis fluida
(kecepatan) kemudian fluida di arahkan ke saluran buang dengan memakai tekanan (energi
kinetis sebagian fluida diubah menjadi energi tekanan) dengan menggunakan impeller yang
berputar di dalam casing. Casing tersebut dihubungkan dengan saluran hisap (suction) dan
saluran tekan (discharge), untuk menjaga agar di dalam casing selalu terisi dengan cairan
sehingga saluran hisap harus dilengkapi dengan katup kaki (foot valve).

Prinsip Kerja Pompa Sentrifugal

Pompa digerakkan oleh motor. Daya dari motor diberikan kepada poros pompa untuk
memutar impeller yang terpasang pada poros tersebut. Zat cair yang ada didalam impeller
akan ikut berputar karena dorongan sudu-sudu. Karena timbul gaya sentrifugal maka zat cair
mengalir dari tengah impelerakan keluar melalui saluran diantara sudu sudu dan
meninggalkan impeller dengan kecepatan tinggi. Zat cair yang keluar dari impeller dengan
kecepatan tinggi ini kemudian akan keluar melalui saluran yang penampangnya makin
membesar (volute/difuser) sehingga terjadi perubahan dari head kecepatan menjadi head
tekanan. Oleh sebab itu zat cair yang keluar dari flens pompa memiliki head total yang lebih
besar.
Compressor secara sederhana bisa diartikan sebagai alat atau mesin yang
digunakan untuk memampatkan (menekan) udara atau gas. Pada kehidupan
sehari-hari Anda mungkin sering berhubungan dengan compressor seperti hal
nya ketika Anda ingin memompa ban motor atau mobil Anda, hanya saja saja
dalam kehidupan sehari-hari biasanya disebut dengan istilah pompa.

Fungsi compressor adalah untuk meningkatkan energi suatu compressible fluid dengan
memberikan tekanan yang tinggi atau kecepatan yang tinggi atau juga ketinggian yang tinggi
kepada fluida tersebut sesuai dengan hukum bernoulli. Dengan tekanan atau kecepatan yang
tinggi, maka kita bisa menggunakan energi ini untuk menggerakkan sebuah benda, contoh
nya: pada mesin-mesin pneumatik, kulkas, AC (Air Conditioner) dan sebagainya. Selain itu,
compressor juga bisa digunakan untuk menghisap udara atau gas yang bertekanan lebih
rendah dari tekanan atmosfir yang biasa disebut dengan compressor vacuum.

Penggunaan compressor sangatlah penting di dunia industri, baik sebagai penghasil udara
bertekanan atau sebagai satu kesatuan dari mesin-mesin. Compressor banyak dipakai untuk
mesin pneumatik, sedangkan yang menjadi satu kesatuan dengan mesin adalah turbin gas,
mesin pendingin dan lainnya.

Dengan mengambil contoh compressor sederhana, yaitu pompa ban sepeda atau mobil. Jika
piston compressor ditarik naik ke atas maka tekanan silinder bagian bawah akan turun sampai
di bawah tekanan atmosfer sehingga udara luar akan masuk melalui celah katup hisap.
Setelah itu, udara masuk ke dalam pompa kemudian piston turun ke bawah untuk
memampatkan udara tersebut sehingga volume nya menjadi kecil atau udara tersebut
mengalir ke tempat yang tekanan nya lebih rendah.
Prinsip kerja turbin uap,terletak pada perubahan energi panas yang terkandung di dalam uap
air (keseluruhan sampai energi panas dalam uap air di sisi exhaust turbin) yang dikonversikan
menjadi energi mekanik yang ditransmisikan ke rotor turbin. Hal ini terjadi di beberapa stage
turbin uap yang berbeda. Satu stage turbin selalu terdiri atas bagian sudu-sudu melingkar
yang diam/stasioner dan bagian sudu-sudu yang berputar/berotasi.

Energi panas di dalam uap air ditunjukkan oleh besaran entalpi (h).

h = u + p.V
u = energi internal, p.V = aliran kerja

Konversi Energi Panas Uap Air Menjadi Energi Kinetik

Pertama, energi panas harus dikonversikan menjadi energi kinetik, proses ini terjadi pada
nozzle (lihat gambar di atas). Pada turbin uap, nozzle terpasang di sisi casing (sudu-sudu
stator turbin) dan ditambah pada sisi sudu-sudu rotor, yang selanjutnya dikenal dengan
reaction stage/sisi reaksi. Pada nozzle, uap air mengalami penambahan kecepatan/akselerasi,
dan akselerasi ini menyebabkan diferensial tekanan antara sisi sebelum nozzle dengan
sesudah nozzle.

Kedua, energi kinetik ditransformasikan menjadi energi putar dari rotor turbin yang hanya
terjadi pada sisi sudu-sudu yang berputar/rotor.