Anda di halaman 1dari 7

A.

Judul Laporan
Polaritas Transformator 1 fasa

B. Rumusan Masalah
Bagaimana mengetahui dan menentukan polaritas pada tranformator 1 fasa?

C. Tujuan
Setelah menyelesaikan percobaan polaritas transformator 1 fasa ini, mahasiswa
diharapkan dapat mengidentifikasi polaritas dari terminal-terminal pada trafo.

D. Teori Singkat

Dengan melihat arah lilitan kumparan transformator dapat ditentukan arah tegangan
induksi yang dibangkitkan serta polaritas transformator tersebut. Bila kumparan primer
yang merupakan kumparan tegangan tinggi diberi suplai tegangan, cara melilit seperti
pada gambar 1 di bawah akan menghasilkan arah tegangan induksi dan fluks magnet
seperti ditunjukkan oleh masing-masing anak panah. Artinya terminal 1 (+) mempunyai
polaritas yang sama dengan terminal 3 (+), sedangkan terminal 2 (-) mempunyai polaritas
yang sama dengan terminal 4 (-). Jenis polaritas ini disebut polaritas pengurangan. Bila
polaritas terminal 1 (+) sama dengan terminal 4 (+) dan polaritas terminal 2 (-) sama
dengan terminal 3 (-), berarti cara melilit kumparan tegangan rendah transformator seperti
pada gambar 2. Hubungan ini disebut polaritas penjumlahan.

Gambar 1. Arah lilitan kumparan transformator dengan (1) polaritas pengurangan dan

(2) polaritas penjumlahan

Metode Menentukan Polaritas Transformator


1. Untuk mengetahui sisi tegangan tinggi (TT) dan sisi tegangan rendah (TR) sebuah
transformator maka perlu dilakukan pengukuran nilai tahanan tembaga pada tiap sisi
transformator.

Gambar 2. Rangkaian percobaan pengukuran nilai tahanan tembaga kumparan

2. Untuk mengetahui jenis polaritas transformator adalah polaritas penjumlahan


(additif) atau pengurangan (substraktif) maka perlu dilakukan pengukuran tegangan
pada sisi TT, sisi TR dan tegangan hasil penghubungan kedua kumparan
transformator dengan menghubungkan salah satu terminal sisi TT dengan terminal
sisi TR.

Gambar 3. Rangkaian percobaan untuk menentukan polaritas tranformator


3. Untuk mengetahui positif dan negatif terminal sebuah trafo secara pasti maka perlu
dilakukan pembandingan polaritas dengan sebuah trafo referensi yang prosesnya
serupa dengan uji polaritas transformator, akan tetapi kumparan yang dihubungkan
bukan sisi TT dengan TR melainkan sisi TR dari trafo blank dan trafo referensi.

Gambar 4. Rangkaian percobaan untuk menentukan terminal posistif dan negatif


transformator

E. Rancangan Percobaan
1. Gambar percobaan

Gambar 5. Gambar Percobaan Praktikum


2. Alat dan Bahan

Nama Alat Jumlah Spesifikasi


Transformator 1 Merk : Eltra
Frekuensi : 50/60 Hz
Primer : 110 220 240
Sekunder : 240 220 - 110
Voltmeter 3
Kabel penghubung 8 NYA 1,5 mm
Obeng + dan - 1
Steker dengan kabel 1

3. Langkah-langkah Percobaan
1. Menyiapkan alat dan bahan sebelum memulai percobaan
2. Rangkai sesuai gambar percobaan yang dilakukan
3. Memasang sumber tegangan pada terminal H1/0 volt dan terminal H2/220 volt
pada kumaran primer
4. Memasang voltmeter 1 pada terminal H1/0 volt dan terminal H2/220 volt
kumparan primer untuk mengukur tegangan primer (V1)
5. Memasang voltmeter2 pada terminal X2/0 volt dan terminal X1/220 volt
kumparan sekunder untuk mengukur tegangan skunder(V2)
6. Memasang voltmeter pada terminal H1/0 volt kumparan primer dan terminal X2/0
volt kumparan sekunder untuk mengukur V3
7. Melihat voltmeter V1, V2, V3 dan mencatat hasil yang ditunjuk oleh voltmeter ke
tabel pengamatan

F. Hasil pengukuran

No Tegangan Yang Nilai ( V )


Diukur
1 V1 220
2 V2 220
3 V3 0

G. Analisis Data
1. Analisis Deskriptif
Pada percobaan kali ini kami mencoba mencari polaritas yang ada pada trafo
dengan mengukur tegangan pada tiap kumparan. Tegangan yang kami gunakan pada
percobaan kali ini adalah 0 dan 220 pada kumparan primer dan sekunder.
Ada tiga tegangan yang akan kami ukur menggunakan voltmeter yaitu tegangan
pada kumparan primer H1 dan H2, tegangan pada kumparan sekunder X2 dan X1,
dan tegangan polaritas pada tegangan primer dan sekunder H1 dan X2. Tegangan
pada terminal H1(0v) dan terminal H2(220v) pada kumparan primer akan menjadi
tegangan V1, tegangan output pada terminal X2 (0v) dan terminal X1 (220v) pada
kumparan skunder akan menjadi tegangan V2 dan tegangan polaritas pada terminal
H1(0v) kumparan primer dan terminal X2 (0v) pada kumparan sekunder akan
menjadi tegangan V3.
Pada percobaan ini menunjukan hasil pengukuran pada kumparan primer / V1
sebesar 220 volt . Untuk hasil dari V2 adalah sama seperti V1 yaitu 220 karena
voltmeter diletakan di 0 volt dan 220 volt dengan kumparan tranformator dan
kebetulan input outputnya sama. Untuk hasil V3 yaitu 0v sehingga menunjukan sifat
polaritas pada trafo tersebut, apakah bersifat adiktif (menambahkan) atau subtraktif
(mengurangi) pada percobaan ini V3 menunjukan hasil pengukuran 0v yang
memiliki arti bahwasanya polaritas pada transformator yang kami gunakan pada
percobaan ini bersifat subtraktif karena medan magnet dari kumparan primer dan
skunder saling mengurangi V1 dan V2 sehingga tegangan yang dihasilkan 0v.

2. Analisis perhitungan
1. V1 = 220 V
2. V2 = 220 V
3. V3 = 220 220 = 0 V

H. Hasil Analisis Data

No Tegangan Yang Nilai ( V )


Diukur
1 V1 220
2 V2 220
3 V3 0

I. Kesimpulan
Pada percobaan kami menyimpulkan, V3 dengan hasil pengukuran dengan nilai 0v yang
memiliki arti bahwasanya polaritas pada transformator yang kami gunakan pada
percobaan ini bersifat subtraktif karena medan magnet dari kumparan primer dan skunder
saling mengurangi V1 dan V2 sehingga tegangan yang dihasilkan 0v/ V3 = V1-V2
(subtraktif).

J. Lampiran Foto Hasil Percobaan


LAPORAN
PRAKTIKUM TRANSFORMATOR
POLARITAS TRANSFORMATOR 1 FASA
OLEH :

1. DICKY FAJAR A ( 15050413003 )


2. ILHAM EFENDI ( 15050413014 )
3. BAGUS MANGGALA (15050413027 )

D3 TEKNIK LISTRIK
JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA
2017