Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH

LEMBAGA KEUANGAN NON BANK

DISUSUN OLEH :
FIJAR ALIFYANSYAH

FAKULTAS HUKUM PROGRAM STUDI ILMU


HUKUM
UNIVERSITAS DJUANDA BOGOR
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan karunia serta inayahNya
sehingga kami bisa menyelesaikan tugas makalah berisikan lembaga keuangan non bank yang
di bahas dalam mata kuliah hukum dagang di indonesia.

Makalah ini di harapkan menjadi tambahan pustaka ilmu bagi pembaca umumnya, dan
kami selaku penyusun khususnya.

Kami menyadari masih banyak kekurangan dalam penulisan makalah ini. Oleh karena
itu sangat berbahagia jikalau dosen pengajar memberikan koreksi dan arahan untuk kebaikan ke
depannya kelak. Kami berharap juga saran dan kritik dari pembaca yang bersifat membangun
untuk perbaikan makalah ini.

Akhir kata, kami mengucapkan terima kasih.

Bogor, 18 MEI 2016


FIJAR ALIFYANSYAH
KATA PENGANTAR...............................................................................................

DAFTAR ISI..........................................................................................................

I. PENDAHULUAN.........................................................................................

LATAR BELAKANG.....................................................................................

PERUMUSAN MASALAH............................................................................

TUJUAN.....................................................................................................

II. PEMBAHASAN...........................................................................................

A. PENGERTIAN UMUM DAN KHUSU LEMBAGA KEUANGAN NON BANK....


B. MACAM-MACAM LEMABAGA KEUANGAN NON BANK............................
C. PERAN DAN FUNGSI LEMBAGA KEUANGAN NON BANK.......................
D. MANFAAT LEMBAGA KEUANGAN NON BANK........................................
E. CONTOH KASUS LEMBAGA KEUANGAN NON BANK
III. PENUTUP
A. KESIMPULAN.......................................................................................

DAFTAR PUSTAKA

Latar Belakang
Dalam kehidupan sehari- hari baik bank maupun lembaga keuangan non bank bukanlah
sesuatu yang asing, yang dimana Lembaga keuangan adalah badan usaha yang kekayaannya
terutama dalam bentuk aset keuangan atau tagihan (claims) dibandingkan aset nonfinancial atau
aset riil. Lembaga keuangan memberikan kredit kepada nasabah dan menanamkan dananya
dalam surat-surat berharga.
Di samping itu, lembaga keuangan juga menawarkan berbagai jasa keuangan antara lain
menawarkan berbagai jenis skema tabungan, proteksi asuransi, program pension, penyediaan
sistem pembayaran dan mekanisme transfer dana. Lembaga keuangan merupakan bagian dari
sistem keuangan dalam ekonomi modern yang melayani masyarakat pemakai jasa-jasa
keuangan. Dalam masyarakat sederhana, aktivitas seperti gambar di atas tidak adanya
peran Bank dan lembaga keuangan, mungkin tidak terlalu menjadi masalah. Namun
dalam masyarakat yang semakin berkembang saat ini, peran Bank dan lembaga
keuangan lainnya sangatlah penting, khusunya sebagai lembagai mediasi antara pihak
yang memiliki dana dan yang membutuhkan dana.
Jika dilihat dari pentingnya lembaga keuangan maka dalam makalah ini akan dibahas
mengenai lembaga keuangan non bank.

Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah yang akan dibahas dalam makalah ini, yakni sebagai berikut:
1. Bagaimanakah pengertian khusus dan umum lembaga keuangan bukan bank (LBKK)?
2. Bagaimanakah macam-macam lembaga keuangan bukan bank?
3. Bagaimanakah peran dan fungsi lembaga keuangan bukan bank?
4. Bagaimana manfaat lembaga keuangan non bank?

Tujuan
Mengetahui bagaimana cara lembaga keuangan non bank beraktifitas di dalam perekonomian
Indonesia dan membahas satu persatu macam-macam lembaga keuangan non bank beserta
dengan keuntungan positif maupun negatif dari masih-masing lembaga keuangan non bank.
BAB II. PEMBAHASAN

A. Pengertian umum dan khusus Lembaga Keuangan Bukan Bank

(LKBB)

Pengertian Lembaga Keuangan Bukan Bank

Lembaga keuangan bukan bank adalah suatu badan yang melakukan kegiatan di bidang
keuangan yang secara langsung atau tidak langsung menghimpun dana terutama dengan jalan
mengeluarkan kertas berharga dan menyalurkan dalam masyarakat terutama guna membiayai
investasi perusahaan. Tujuan lembaga keuangan nonbank adalah untuk mendorong
perkembangan pasar modal serta membantu permodalan perusahaan-perusahaan ekonomi lemah.
Menurut Surat Keputusan Mentri Keuangan RI No. KEP-38/MK/1V/1972, Lembaga
Keuanngan Bukan Bank [LKKBB] adalah semua lembaga [badan] yang melekukan kegiatan
dalam bidang keuangan yang secara langsung atau tidak langsung menghimpun dana dengan
cara mengeluarkan surat-surat berharga, kemudian menyalurkan kepada mssyarakat terutama
untuk membiayai investasi perusahaan-perusahaan. Bentuk usaha lembaga keuangan bukan bank
di Indonesia adalah sebagai berikut.
a. Badan hukum Indonesia yang didirikan oleh warga negara Indonesia atau badan hukum
Indonesia dalam bentuk kerja sama dengan badan hukum asing.
b. Badan hukum asing dalam bentuk perwalian dari lembaga keuangan yang berkedudukan di luar
negeri.1

kegiatan usaha yang dilakukan

Kegiatan usaha yang dilakukan olrh lembaga keuangan bukan bank adalah
sebagaiberikut.
a. Menghimpun dana dengan cara mengeluarkan surat-surat berharga
b. Memberikan kredit jangka menengan dan panjang kepada perusahaan atau proyek yang
dimiliki oleh pemerintah maupun swasta.
c. Menjadi perantara bagi perusahaan-perusahaan Indonesia dan badan hukum pemerintah
untuk mendapatkan kredit dari dalam maupun luar negri.
d. Melakukkan penyertaan modal di perusahaan-perusahaan dan penjualan saham-saham di
pasar modal.
e. Melakukkan usaha lain di bidang keuangan setelah mendapat persetujuan Mentri Keuangan.
f. Menjadi perantara bagi perusahaan-perusahaan untuk mendapatkan tenaga ahli di bidang
keuangan.

B. Macam-Macam Lembaga Keuangan Bukan Bank

Lembaga Pembiayaan Sewa Guna Usaha ( Leasing Leasing)


Leasing adalah kegiatan pembiayaan dalam bentuk penyediaan barang modal, baik secara
sewa guna usaha dengan hak opsi (finance lease) maupun sewa guna usaha tanpa hak opsi
(operating lease) untuk digunakan oleh lessee (nasabah) selama jangka waktu tertentu
berdasarkan pembayaran secara berkala. Finance lease adalah kegiatan sewa guna dimana lessee

1 Hasibuan, Malayu S.P. 2009. Dasar-Dasar Perbankan. Jakarta: Bumi Aksara


(nasabah) pada akhir masa kontrak mempunyai hak opsi untuk membeli objek sewa guna usaha
berdasarkan nilai sisa yang disepakati. Sebaliknya operating lease tidak mempunyai hak opsi
untuk membeli objek sewa guna usaha.2
Manfaat Leasing :
1. Menghemat modal
2. Diversifikasi sumber-sumber pembiayaan
3. Persyaratan lebih mudah dan fleksibel
4. Biaya lebih murah

Pegadaian
Pegadaian adalah suatu lembaga keuangan yang memberikan pinjaman kepada nasabah
dengan jaminan barang atau surat-surat berharga. Pegadaian memiliki ciri-ciri sebagai
berikut:
1) Terdapat barang-barang berharga yang digadaikan,
2) Nilai jumlah pinjaman tergantung nilai barang yang digadaikan,
3) Barang yang digadaikan dapat ditebus kembali.
Tujuan utama usaha pegadaian adalah untuk mengatasi/membantu agar masyarakat
yang sedang membutuhkan uang segera mendapatkan pinjaman secara cepat dan terhindar
dari rentenir. Perusahaan pegadaian yang bergerak di Indonesia adalah Perum Pegadaian.

Asuransi
Di Indonesia pengertian asuransi menurut Undang-Undang No. 2 Tahun 1992 tentang Usaha
Asuransi adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih, di mana pihak penanggung mengikatkan
diri kepada tertanggung, dengan menerima premi asuransi, untuk memberikan penggantian
kepada tertanggung karena kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang diharapkan
atau tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga yang mungkin akan diderita tertanggung yang
timbul dari suatu peristiwa yang tidak pasti, atau untuk memberikan suatu pembayaran yang
didasarkan atas meninggal atau hidupnya seseorang yang dipertanggungkan. Uang
pertanggungan yang dibayar
nasabah disebut premi. Jenis asuransi yang berkembang di Indonesia dibagi menjadi dua bentuk,
yaitu menurut fungsi dan kepemilikan.

Keuntungan Asuransi :
Bagi Pemilik Asuransi : - keuntungan dari premi yang dibayar nasabah
- keuntungan dari hasil penyertaan modal ke perusahaan lain
- keuntungan dari hasil bunga investasi surat-surat berharga

2 Ketut rinjin, pengantar perbankan dan lemabaga keuangan bukan bank,Jakarta,PT


Gramedia pustaka utama,2000
Bagi Nasabah : memberi rasa aman
- merupakan simpanan yang pada saat jatuh tempo dapat
ditarik lagi
- terhindar dari resiko kerugian
- memperoleh penghasilan di masa datang
- memperoleh penggantian akibat kerugian kerusakan atau
Kehilangan3

C. Peran dan fungsi lembaga keuangan bukan bank

Peran lembaga keuangan bukan bank atau LKBB sesuai dengan jenis usaha yang
dilakukannya ialah ikut serta mengembangkan perekonomian berasaskan demokrasi ekonomi
untuk menunjang pembangunan nasional melalui upaya penghimpunan dan penyediaan dana
untuk pembiayaan investasi perusahaan, konsumsi masyarakat umum, maupun risiko pihak
tertentu. Fungsi utama lembaga keuangan bukan bank ( LKBB ) adalah sebagai peghimpun dan
penyalur dana masyarakat. Pelaksanaan fungsi menghimpun dan menyalurkan dana tersebut
tergantung pada jenis usaha pembiayaan yang dijalankannya.

Fungsi

Lembaga keuangan bukan bank (LKBB) mempunyai fungsi sebagai berikut:


Memberikan pinjaman atau kredit kepada masyarakat yang berpendapatan rendah, agar
mereka tidak terjerat rentenir atau pelepasan uang.
Membiayai pembangunan industri dan memperlancar pembangunan ekonomi lewat
pembangunan pasar uang dan pasar modal.
Membantu duania usaha dalam meningkatkan produktivitas barabg/jasa
Memperlancar distribusi barang
Mendorong terbukanya lapangn pekerjaan

Pemberian kredit kepada masyarakat berpendapatan rendah sifatnya menolong, sehingga


tidak memperhatikan penggunaannya baik produktif atau konsumtif. Kredit yang diberikan
ada yang berjaminan dan ada pula yang tidak berjaminan. Pemberian kredit kepada investor
untuk membangun industri dilaksanakan dengan cara membeli saham atau obligasi yang
diterbitkan lewat pasar modal. Selain cara tersebut, pemberian kredit jangka pendek dapat
secara langsung lewat pasar uang.

3 Hukum asuransi Indonesia,bandung,PT citra Aditya bakti,2006


D. Manfaat lembaga keuangan bukan bank

Keberadaan Lembaga Keuangan Bukan Bank ( LKBB ) tentunya telah memberikan manfaat bagi
masyarakat. Manfaat-manfaat tersebut bisa dirasakan dari produk-produk yang ditawarkannya,
sebagai berikut :

1. Pegadaian memberikan manfaat bagi masyarakat yang memerlukan dana

2. Perusahaan memberikan manfaat jaminan risiko yang mungkin terjadi sesuai dengan jasa
yang ditawarkan

3. Lembaga dana pensiun memberikan kesejahteraan kepada karyawan perusahaan terutama


yang telah pensiun

4. Lembaga pembiayaan memberikan pinjaman kepada masyarakat dalam hal pendanaan


kegiatan konsumsinya.

5. Koperasi memberikan manfaat kepada para anggota dalam hal kebersamaan dan sisa
hasil usaha.4

E. Contoh kasus lembaga keuangan non bank


Perusahaan industri jasa keuangan di Indonesia, termasuk perusahaan asuransi, saat ini
mulai banyak yang melakukan terobosan pemasaran dengan menciptakan produk hibrida atau
produk campuran, misalnya produk perbankan (deposito) digabung dengan produk asuransi jiwa.
Produk hibrida ini diharapkan dapat mendatangkan manfaat ganda bagi nasabah yaitu
mendapatkan bunga deposito sekaligus proteksi asuransi jiwa.Perbankan di Indonesia memang
belum ada yang menjadi universal banking di mana produk-produknya merupakan produk
hibrida antara produk bank dan lembaga keuangan lain. Bank di Indonesia mayoritas masih
berupa bank komersial (commercial banking) dan jika pun terdapat produk hibrida, jumlahnya
masih sedikit dibandingkan dana di sektor perbankan. Sementara universal banking, yang banyak
terdapat di Eropa dan juga di Jepang, membolehkan bank melakukan kegiatan usaha keuangan
non-bank seperti investment banking dan asuransi. (Wulan Tunjung Palupi, 2009).

Di samping munculnya fenomena produk hibrida di sektor jasa keuangan, saat ini juga
banyak dijumpai pola keterkaitan antar lembaga keuangan dalam bentuk kerjasama pemasaran
produk keuangan. Produk investasi reksadana dan obligasi, selain ditawarkan di pasar modal,
juga ditawarkan melalui perbankan. Dalam kasus semacam ini, perbankan hanya berperan
sebagai agen penjual yang tidak ikut menanggung risiko kerugian. Pola kerjasama semacam ini
tetap membutuhkan pengawasan agar tidak terjadi penyelewengan seperti pada kasus Bank
4 Ketut rinjin, pengantar perbankan dan lemabaga keuangan bukan bank,Jakarta,PT
Gramedia pustaka utama,2000
Century dan Antaboga Sekuritas. Koordinasi pengawasan yang baik antara Bank Indonesia
dengan Bapepam-LK sangat dibutuhkan untuk tetap menjaga kepercayaan masyarakat terhadap
produk jasa keuangan. Kecenderungan munculnya produk hibrida dan semangat kerjasama di
antara perusahaan jasa keuangan tampaknya akan semakin meningkat di masa mendatang,
sehingga hal tersebut memunculkan wacana tentang perlunya membentuk lembaga pengawas
sektor keuangan yang bersifat superbody, independen, dan terintegrasi. Kecenderungan
munculnya produk hibrida di sektor jasa keuangan di Indonesia sebenarnya lebih banyak
mengikuti tren yang ada di negara maju. Fenomena semacam ini dapat berdampak positif atau
negatif tergantung cara kita menyikapinya. Penerbitan produk hibrida di sektor jasa keuangan,
jika dikelola dengan baik dan benar, dapat meningkatkan gairah dan partisipasi masyarakat
secara signifikan untuk membeli produk-produk jasa keuangan. Di lain pihak, jika tidak diiringi
dengan pengawasan yang memadai, akan dapat memunculkan dampak negatif seperti yang
terjadi dalam kasus Bank Century dan Antaboga Sekuritas, serta kasus gagal bayar yang
menimpa PT Asuransi Jiwa Bakrie atau yang dikenal sebagai Kasus Bakrie Life.

Kasus Bakrie Life bermula dari penjualan produk asuransi unit-link Diamond Investa
yang merupakan produk hibrida antara asuransi jiwa dengan investasi pasar modal (umumnya
reksadana). Banyak nasabah yang tergiur dengan tawaran ini karena produk Diamond Investa
menawarkan imbal hasil 1,5 persen di atas bunga deposito per tahun plus manfaat proteksi
asuransi jiwa. Sayang pemasaran produk asuransi unit-link ini kemudian bermasalah karena PT
Asuransi Jiwa Bakrie (Bakrie Life) diduga gagal membayar imbal hasil beserta pokok dana
nasabah dengan nilai total mendekati Rp 400 miliar. Hal tersebut ditengarai disebabkan adanya
penyelewengan penempatan portofolio yang dilakukan oleh manajemen perusahaan. Bakrie Life
dianggap melampaui batas dalam berinvestasi karena terlalu banyak menempatkan portofolio
reksadana pada saham-saham perusahaan grup Bakrie, sehingga ketika harga saham perusahaan
grup Bakrie berjatuhan akibat krisis global 2008 maka nilai portofolio Bakrie Life pun ikut
terhempas. (Harian Sinar Harapan, 17 September 2009).

A. Kesimpulan
Lembaga Keuangan Bukan Bank adalah badan usaha atau lembaga keuangan yang
melakukan kegiatan di bidang keuangan, secara langsung ataupun tidak langsung, menghimpun
dana dari masyarakat dan menyalurkan kembali kepada masyarakat untuk kegiatan produktif
Usaha Usaha Yang Dilakukan Lembaga Keuangan Bukan Bank antara lain:
Menghimpun dana dengan jalan mengeluarkan kertas berharga, Sebagai perantara untuk
mendapatkan kompanyon ( dukungan dalam bentuk dana ) dalam usaha patungan, Perantara
untuk mendapatkan tenaga ahli
Adapun Peran Peran Lembaga Keuangan Bukan Bank antara lain: Membantu dunia
usaha dalam meningkatkan produktivitas barang / jasa, Memperlancar distribusi barang,
Mendorong terbukanya lapangan pekerjaan
Lembaga keuangan bukan bank terdiri dari beberapa jenis, yaitu lembaga pembiayaan
yang terdiri dari leasing, factoring, pembiayaan konsumen dan kartu kredit, perusahaan
perasuransian yang diantaranya asuransi keuangan dan asuransi jiwa serta reasuransi, dana
pensiun yang terdiri dari dana pensiun pemberi kredit dan dana pensiun lembaga keuangan, dana
perusahaan efek, reksadana, perusahaan penjamin, perusahaan modal ventura dan pegadaian.

Daftar pustaka

Hasibuan, Malayu S.P. 2009. Dasar-Dasar Perbankan. Jakarta: Bumi Aksara.


Kasmir .2012.Bank Dan Lembaga Keuangan Lainnya.Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada
http://tiaphari.com/2008/01/26/lembaga-keuangan-non-bank-dan-bank-perusahaan- keuangan-
di-indonesia
http://id.shvoong.com/business-management/investing/2007/07/20-pengertian lembaga-
keuangan-bukan-bank
Ketut rinjin, pengantar perbankan dan lemabaga keuangan bukan bank,Jakarta,PT Gramedia
pustaka utama,2000
Hukum asuransi Indonesia,bandung,PT citra Aditya bakti,2006