Anda di halaman 1dari 4

RESUME INSTRUMENT TEHNIK PADA Tn A DENGAN TURP

ATAS INDIKASI BPH

1. Pengertian

Adalah : Suatu cara melakukan instrumen pada operasi pengerokan sebagian/ seluruh
jaringan prostat yang terjadi pembesaran sehingga menyebabkan penderita tidak bisa
BAK, dilakukan secara endoskopi dengan menggunakan alat pemotong (cuttingloop).
2. Tujuan
Sebagai acuan penerapan langkah-langkah perawat instrument untuk :
1. Mengatur alat secara sistematis di meja instrumen.
2. Memperlancar handling instrument.
3. Mempertahankan kesterilan alat alat instrumen selama operasi.
3. Persiapan
a. Persiapan Alat:
1) Alat On Steril:
Desinfektan (betadin) 10% pada tempatnya.
Hypafix.
Gunting Verban.
Plat Diatermi endoscopy.
Mesin Diatermi endoscopy (alat koagulasi + reseksi listrik).
Meja Operasi.
Meja Mayo.
Meja Instrumen.
Standar Infus.
Tempat Sampah.
Lampu operasi.
Saringan, timba, selang air, ceret.
Lampu storz (lampu endoscopy/ colid light fontain standar)
Benower (penopang kaki).
TV + monitor.
2) Alat steril
a) Set dasar
Desinfeksi Klem 1
Doek Klem 5.
Krom 1.
b) Set tambahan
Linen set TUR.
Handschoen (sesuai ukuran operator).
Desinfektan bethadin 10%.
Kasa, deper, cucing, bengkok, korentang pada tempatnya.
c) Alat / set khusus
Kran air untuk spoel (irrigator).
Selang irigasi (pipa air dengan luer lock).
Kabel lampu storz (kabel cahaya fiber optik).
Kabel ces diathermi endoscopy.
Sikat steril.
Jelly k-y.
Bugie roser 3 biji (no.21, 23, 25).
Sheath no.27.
Working elemen yang sudah di set dengan cutting loop no.27
(no.24, 27) beserta optiknya (30) (0 atau 30)/ telescope.
Elix evacuator + balon karet.
Three way catheter 24 F.
Urobag.
Spuit 20 cc.
Blood set.
Kamera + kabel.
b. Persiapan Penderita
1. Persetujuan operasi.
2. Alat-alat dan obat-obatan.
3. Puasa mulai jam 20.00.
4. Setelah penderita dilakukan anestesi:
Meja operasi diposisikan untuk operasi TUR-P meja bagian kaki
ditekuk ke bawah.
Pasang benower (penopang kaki), posisi tidur lithotomic.
Pasang plat diathermi endoscopy di bawah kaki penderita,
sambung kabel ke mesin diathermi endoscopy.
Pasang kotak saringan + selang + timba tempat air di bawah meja
operasi.
Siapkan infus PZ pada standar infus.
Siapkan kran air pada standar infus + isi dengan aqua steril 10
liter.
Siapkan ceret tempat water steril + saringan + timba.
4. Cara Kerja:
Perawat instrumen cuci tangan, memakai baju operasi, handschoen steril.
Perawat Instrumen memberi + memakaikan baju operasi + handschoen steril
pada operator + asisten yang sudah cuci tangan.
Perawat instrumen mengatur instrumen di meja mayo secara sistematis sesuai
kebutuhan.
Perawat instrumen memberikan desinfeksi klem + deper betadin 1% untuk
desinfeksi lapangan operasi pada operator. (penis, scrotum, kedua paha, perut
sebatas umbilicus).
Perawat instrumen menyiapkan + memberikan doek kecil 3 buah, bensloop 2
buah, doek lubang besar 1 buah, doek klem 4 buah untuk drapping.
Perawat instrumen memasang + mengatur kabel lampu storz, selang air irigasi,
kabel diathermi endoscopy, kabel kamera, pasang doek klem dan disambungkan
ke TV, mesin lampu, mesin diathermi endoscopy + kran air oleh omploop dan
memberitahu bahwa instrumen siap.
Perawat instrumen memberikan bugie roser dari ukuran terkecil (3buah)/ no.21,
23, 25 dan ujungnya diolesi jelly, kemudian berturut-turut memberikan obturator
+ sheath no.27 dimasukkan lewat urethra sampai masuk ke buli-buli, kemudian
obturator dilepas diganti dengan working element, optik 30 dan cutting loop
sesuai dengan ukuran sheath nya.
Operator lalu melakukan evaluasi buli-buli apakah ada tumor, batu, trabekulasi,
dan divertikel buli. Selanjutnya dilakukan reseksi prostat sambil merawat
perdarahan.
Chips prostat dikeluarkan dengan menggunakan elix evacuator + bahan karet
yang yang sudah diisi dengan cairan water steril (spoel) sampai bersih,
Selanjutnya dilakukan perawatan perdarahan.
Perawat instrumen mengambil hasil kerokan (chips) dengan krom dan
dimasukkan dalam cucing untuk di PA (sesuai instruksi dokter).
Pemotongan + penghentian perdarahan sudah selesai, perawat instrumen
memberikan three way catheter 24F + jelly, operator memasang menyambung
dengan urobag,
Perawat instrumen memberi balon 40 cc + spoel PZ (sesuai instruksi dokter).
Operator memfixasi catheter secara lurus, agak ditarik pada paha dan pada gland
penis diberi kasa.
Perawat instrumen melakukan inventarisasi pada instrumen yang telah dipakai.