Anda di halaman 1dari 16

PROGRAM INOVATIF BATTRA

PEMANFAATAN TOGA DI PUSKESMAS SAWAN I DENGAN


KEGIATAN JUMAT LOLOH

PUSKESMAS SAWAN I

PEMERINTAH KABUPATEN BULELENG

DINAS KESEHATAN

TAHUN 2015
1. PENDAHULUAN
a. Latar Belakang

Kesehatan adalah kebutuhan utama manusia dimanapun berada selain


kebutuhan pokok lainnya. Layanan kesehatan dasar akan terus diutamakan
terlebih sebelum pengguna layanan kesehatan ke pelayanan sepesialistis yang
lebih mahal sehingga biaya kesehatan bisa ditekan.

UPT Puskesmas Sawan I yang sudah berkiprah selama 43 tahun ( 1973 ) akan
lebih mengembangkan pelayanan yang ramah, santun sehingga masyarakat akan
merasa dilayani secara optimal. Oleh karena itu perlu adanya perencanaan
kegiatan yang lebih terfokus sehingga diharapkan semua kegiatan program-
program yang di emban puskesmas lebih tepat sasaran, tepat waktu dengan dana
yang sedikit sehingga lebih berhasil dan jaminan kesehatan masyarakat berdaya
guna.

Undang- undang no 36 tahun 2009 tentang kesehatan, pada pasal 48


ditetapkan bahwa upaya kesehatan diselenggarakan dalam bentuk kegiatan dengan
pendekatan promotive, preventif, curative dan rehabilitative yang dilaksanakan
secara terpadu, menyeluruh, dan berkesinambungan, penyelenggaraan nya
dilaksanakan melalui 17 kegiatan dan Pelayanan Kesehatan Tradisional ,
merupakan kegiatan no 2 dari 17 kegiatan.

UU no 36 th 2009 pada pasal 59 ayat 1 berdasarkan cara pengobatannya,


terbagi menjadi 2 yaitu yang menggunakan ketrampilan dan pelayanan kesehatan
tradisional yang menggunakan ramuan.

UU no 36 tahun 2014 tentang tenaga kesehatan yang mengabdikan diri dalam


bidang kesehatan serta memiliki ketrampilan melalui pendidikan dibidang
kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan kewenangan untuk melakukan
upaya kesehatan.

Peraturan Presiden no 103tahun 2014 tentang pelayanan kesehatan tradisional,


pada pasal 7 ayat 1 jenis pelayanan kesehatan tradisional meliputi :
a. pelayanan kesehatan emperis,
b. pelayanan kesehatan tradisional komplementer merupakan pelayanan kesehatan
tradisional dengan menggunakan ilmu biocultural dan ilmu biomedis yang
manfaat dan keamanannya terbukti secara ilmiah.
c. Pelayanan Kesehatan tradisional integrase, merupakan pelayanan kesehatan
yang mengkombinasikan pelayanan kesehatan konvensional dengan pelayanan
kesehatan tradisional komplementer.

Rencana strategis kementerian kesehatan RI Tahun 2012 sebanyak 2


Puskesmas dimasing -masing kab/kota menyelenggarakan program bina
pelayanan kesehatan tradisional, alternative dan komplementer.

Pada hakekatnya upaya pengobatan tradisional di Indonesia merupakan


bagian dari budaya bangsa yang diturunkan dari generasi terdahulu kegenerasi
berikutnya,baik secara lisan maupun secara tertulis/dibukukan.Sementara ilmu
pengobatan itu sendiri ada yang berasal dari warisan nenek moyang dalam negeri
dan dari luar negeri.

b. Tujuan
1) Tujuan umum
Terselenggaranya Pelayanan Kesehatan Tradisional Alternatif dan
Komplementer di Puskesmas Sawan I
2) Tujuan khusus
- Mengenalkan tanaman obat (TOGA) yang ada di Puskesmas Sawan I
- Mengenalkan ramuan obat tradisional kepada seluruh karyawan dan
masyarakat diwilayah Puskesmas Sawan I
- Membangun sistem yankestrad yang bersinergi dengan yankes
konvensional
- Membangun sistem yankestrad komplementer yang bersinergi dan
dapat berintegrasi dengan yankes konvensional di fasilitas pelayanan
kesehatan

c. Manfaat.
1. Adapun manfaat dari kegiatan ini adalah karyawan dan masyarakat
diwilayah kerja Puskesmas mengenal Tanaman Obat ( TOGA ),
mengetahui cara meramu/membuat Obat Tradisional.
2. Sebagai model cara pengolahanTOGA untuk keluarga, sehingga bisa
dicontoh oleh semua staf dan masyarakat diwilayah kerja Puskesmas
Sawan I.

3. KEGIATAN
a. Tanaman Obat ( TOGA )

Toga adalah tanaman obat keluarga,dahulu disebut sebagai Apotik


Hidup. Dalam pekarangan atau halaman rumah ditaman beberapa tanaman obat
yang digunakan secara empirik oleh masyarakat untuk mengatasi penyakit atau
keluhan-keluhan yang dideritanya.Beberapa tanaman obat telah dibuktikan efek
farmakologinya pada hewan dan beberapa tanaman telah dilakukan uji klinik.

Berbeda dengan Negara-negara seperti Cina,Korea,India dan Srilanka yang


memberlakukan cara dan pengobatan tradisional didalam system pelayanan
kesehatan formal, maka di Indonesia pada saat ini upaya pelayanan pengobatan
tradisional dengan obat tradisionalnya berperan pada tingkat rumah tangga dan
tingkat masyarakat.Sedangkan pada tingkat pertama fasilitas pelayanan,tingkat
rujukan pertama dan rujukan yang lebih tinggi upaya pelayanan kesehatan
dilakukan melalui pelayanan formal.

Hingga sekarang,pengobatan tradsional masih diakui keberadaannya


dikalangan masyarakat luas. Ini sejalan dengan kebijakan pemerintah yang terus
membina dan mengembangkannya. Salah satu pengobatan tradisional yang sedang
trend saat ini adalah ramuan tanaman obat secara empiric, ramuan tradisional
dengan tanaman obat paling banyak digunakan oleh masyarakat. Penggunaan
ramuan tradisional tidak hanya untuk menyembuhkan suatu penyakit, tetapi juga
untuk menjaga dan memulihkan kesehatan ( Sudibyo,B.R.2006).

Hasil produksi tanaman bahan jamu merupakan bahan baku untuk


indrustri obat obat tradisional baik sekala besar dan menengah seperti Indrustri
Jamu Ny.Meneer, Cap Jago, dan lain-lain- juga indrustri kecil obat tradisional dan
indrustrirumah tangga jamu tradisional ( jamu gendong). Bahan dari tanaman
yang digunakan sebagai obat baik dalam bentuk bahan asli atau yang sudah
dikeringkan disebut sebagai simplisia.Selain sebagai simplisia,hasil produksi
tanaman bahan obat juga digunakan sebagai bahan bumbu masakan baik ditingkat
rumah tangga atau rumah makan.Sebagai pengguna simplisia, pada tahun 2002
terdapat sejumlah 118 Indrustri Obat Tradisional dan 917 IndrustriKecil Obat
Tradisional( Badan POM,2003). Perdagangan tanaman obat di Indonesia pada
tahun 1990 saja menurut Roekmiyanto,mencapai 38.230,9 ton. Berdasarkan
Badan POM(2003),penggunaan simplisia untuk 20 jenis bahan baku jamu dan
obat yang digunakan oleh 9 unit IOT skala besar berjumlah 1.841.802 ton.
Sebanyak 15 jenis di antara 20 jenis simplisia tersebut berjumlah 1.658.262 ton.

Beberapa jenis tanaman bahan jamu, terutama jahe dan kunyit sudah
merupakan komoditi ekspor, baik dalam bentuk rimpang ( segar dan kering )
maupun olahannya. Ekspor dalam bentuk segar relative mengalami penurunan,
namun ekspor dalam bentuk hasil olahan mengalami peningkatan setiap tahunnya.
Sebagai gambaran sektor hasil produksi tanaman bahan jamu Produk tanaman
bahan jamu telah diekspor ke lebih 24 negara,namun beberapa negara tercatat
belum dilakukan secara kontinu. Beberapa negara yang relatif kontinu sebagai
pasaran ekspor produk bahan jamu adalah negara Bangladesh,Belanda, India,
Jepang, Jerman, Malaysia, Pakistan, Saudi Arabia, Singapura, Thailand, Uni
Emirat Arab dan USA.Pangsa pasar terbesar adalah ke Negara Malaysia,
Singapura, Jepang dan Saudi Arabia.

Penggunaan tanaman obat tradisional hingga sekarang masih sangat


diwarnai oleh penggunaan sendiri oleh masyarakat,yakni untuk self medication.
Bentuknya adalah yang langsung dapat diminum,seperti jamu gendong atau jamu
dari penjual di kios-kios. Selain itu, juga jamu berbungkus yang di buat oleh
indrustri rumah tangga. Diantara tumbuhan obat tradisional banyak yang hamper
punah, sehingga kalau sewaktu-waktu dibutuhkan sulit diperoleh.Padahal khusus
meningkatkan penggunaan tumbuhan obat tradisional, pemerintah telah
menggalakkan Tanaman Obat Keluarga ( TOGA ) yang telah dimasyarakatkan
oleh Lembaga Tanaman Obat Keluarga yang telah dimasyarakatkan oleh
Lembaga Swadaya Masyarakat ( LSM ) dalam hal ini antara lain oleh PKK yang
sekaligus berfungsi menhijaukan lingkungan atua melestarikan sumberdaya
hayati. Namun program TOGA nampaknya masih belum berhasil, sehingga perlu
ditingkatkan permasyarakatannya.

b. Pemanfaatan TOGA di Puskesmas Sawan I

Untuk di puskesmas Sawan I pemanfaatan TOGA ini sendiri berinovasi


dengan melakukan kegiatan yang kita sebut Jumat Loloh . Kata loloh sendiri
berasal dari bahasa Bali yang artinya ramuan obat

Petugas membuat ramuan loloh di ruang tunggu pasien pada setiap hari jumat
sehabis kegiatan olahraga/jumat bersih. Sekaligus demonstrasi cara pembuatan
loloh di sdepan staf dan pengunjung puskesmas yang kebetulan dating ke
puskesmas. Setiap hari jumat ramuan loloh yang di demonstrasikan berganti-ganti
sesuai daftar menu loloh yang tersedia.daftar menu loloh disusaikan dengan jenis
tanaman obat yang ada di halaman Puskesmas sawan I

Adapun kegiatan yang dilakukan antara lain

1. Memperkenalkan tanaman obat (TOGA) kepada staf puskesmas dan


pengunjung/masyarakat yang dating ke puskesmas.
2. Memperkenalkan manfaat dan cara pengolahan tanaman obat dengan
membuat loloh di puskesmas setiap jumat.

Jenis jenis TOGA

Jenis tanaman yang harus dibudidayakan untuk tanaman obat keluarga adalah
jenis-jenis tanaman yang memenuhi kriteria sebagai berikut :

a. Jenis tanaman yang lazim digunakan sebagai obat didaerah pemukiman.


b. Jenis tanaman yang dapat tumbuh dan hidup dengan baik di daerah
pemukiman.
c. Jenis tanaman yang dapat dimanfaatkan untuk keperluan lain misalnya :
buah-buahan dan bumbu masak.

Jenis tanaman obat yang dimanfaatkan adalah tanaman yang sudah lazim
di tanam di pekarangan rumah atau tumbuh di daerah pemukiman.
Pemanfaatan Tanaman Obat Dep. Kes RI Edisi III. 1983 adalah :
Pemerintah telah menetapkan kebijakan dalam upaya kesehatan yaitu
primary health care (PHC) sebagai suatu strategi untuk mencapai kesehatan
semua pada tahun 2009. Salah satu unsur penting dalam PHC antara lain
penetapan teknologi tepat guna dan peran serta masyarakat. Upaya pengobatan
tradisional dengan obat-obatan tradisional merupakan salah satu bentuk peran
serta masyarakat dan sekaligus merupakan teknologi tepat guna yang potensial
untuk menunjang pembangunan kesehatan . Hal ini disebabkan antara lain
pengobatan tradisional telah sejak dulu kala dimanfaatkan oleh masyarakat
serta bahan-bahannya banyak terdapat dipelosok tanah air.

Dalam rangka peningkatan dan pemerataan pelayanan kesehatan


masyarakat, obat tradisional perlu dimanfaatkan sebaik-baiknya. Di
puskesmas Sawan I petugas yang dilatih untuk asuhan mandiri Toga dan
Akupresur sudah ada,maka kebijaksanaan Kepala puskesmas Sawan I,
memberikan tanggung jawab pada petugas tersebut untuk membuka Poli
Akupresur dan pemanfaatan Toga di puskesmas dengan kegiatan Jumat
Loloh.

3. ASUHAN MANDIRI TOGA JUMAT LOLOH


Konsep Sehat menurut WHO yaitu suatu keadaan yang sejahtera menyeluruh
baik jiwa, raga (fisik dan menta) dan sosial lainnya serta tidak hanya bebas dari
penyakit atau kelemahan saja.
Konsep sakit menurut WHO yakni suatu kondisi dimana kesehatan tubuh
lemah.atau keadaan yang disebabkan olehbermacam macam keadaan,bisa suatu
kelainan, kejadian yang dapat menimbulkan gangguan terhasap susunan jaringan
tubuh manusia, dari fungsi jaringan itu sendiri maupun fungsi keseluruhan dari
anggota tubuhnya.
Pengertian asuhan mandiri /selfcare adalah upaya memelihara dan
meningkatkan kesehatan serta mencegah dan mengatasi gangguan kesehatan
ringan ( Commond diseases) secara Mandiri dari individu dan anggota keluarga
ditingkat rumah tangga.
Makna mandiri dalam selfcare adalah masyarakat perlu menggerakkan target
atau sasaran (individu /keluarga) untuk tahu, Mau dan Mampu mengasuh/ care
dalam menjaga kesehatan dirinya sendiri dan keluarganya.
Selfcare (perawatan sendiri dirumah) dengan pemanfaatan TOGA adalah satu
upaya yang dilakukan oleh tiap individu untuk mengatasi masalah kesehatan
ringan yang dikeluhkan serta meningkatkan kesehatah dan atau kebugaran bagi
diri sendiri atau keluarganya dengan memanfaatkan TOGA.
Ramuan TOGA yang digunakan harus memenuhikriteria :
a. Aman dan bermanfaat untuk kesehatan.
b. Praktis , mudah dilakukan, murah
c. Ketersediaan cara, bahan, peralatan mudah terjangkau

Beberapa contoh asuhan mandiri untuk mengatasi keluhan :


NYERI HAID

Ramuan TOGA untuk nyeri haid


Bahan empu kunyit 3 jari
Asam kawak 2 sdt
Gula merah 2 sdm
Air 3 gelas

cara membuat
kunyit dikupas , dicuci, diiris tipis tipis,
semua bahan direbus hingga air menjadi setengahnya
diamkan sampai hangat hangat kuku
Cara pemakaian
minum 7 hari sebelum haid sampai 3 hari selama haid
setiap hari 1 gelas

MUAL
Ramuan TOGA untuk Mual
Bahan Jahe 2 ibu jari
Gula merah 2 sdm
Air 1 1/2 gelas

cara membuat
Jahe dikupas , dicuci, digeprek ,
semua bahan direbus hingga air menjadi setengahnya
diamkan sampai hangat hangat kuku
Cara pemakaian
minum ramuan jahe sampai rasa mual hilang

DEMAM IBU NIFAS


Ramuan untuk Demam ibu nifas
Bahan Daun Pepaya Muda dan segar 1 helai
Gula merah 2 sdm
Garam secukupnya
Air 2 gelas

cara membuat
Daun Pepaya dicuci, dipotong potong
semua bahan direbus sambil diaduk adukhingga air menjadi 1 gelas
diamkan sampai hangat hangat kuku
Cara pemakaian
minum ramuan segera setelah melahirkan diminum 2 hari

Ramuan untuk ASMA


Bahan Jahe 2 ibu jari
Gula merah 2 sdm
Bawang Merah 1 siung
Air 1 1/2 gelas

cara membuat
Jahe setelah dikupas , digeprek, bawang merah dikupas dan diiris
semua bahan direbus sambil diaduk aduk hingga air menjadi 1 gelas
diamkan sampai hangat hangat kuku
Cara pemakaian
ramuan diminum sedikit demi sedikit sampai sesak hilang.

Ramuan untuk BATUK


I Bahan Kencur 3 ibu jari
Air 3/4 cangkir

cara membuat
Kencur dikupas dan diparut.
tambahkan air 3/4 cangkir, lalu diperas dan disaring dengan menggunakan
kain bersih /saringan the
Cara pemakaian
diminum 4-5 x sehari 1 sendok makan untuk anak-anak > 12 th dan orang
dewasa.

I
Bahan Bunga belimbing wuluh segar
I
Bawang merah
Biji buah pala
gula batu
Air

Cara membuat
bawang merah diiris , biji buah pala ditumbuk sehingga seperti pasir
kemudian semua bahan dicampur kedalam mangkok kecil dan ditutup.
lalu dikukus selama 1 jam.selanjutnya disaring.
Cara Pemakaian
ramuan diminum pada pagi hari dan malam hari sebelum tidur.

Ramuan untuk PERUT KEMBUNG


Bahan Kunyit 2 ibu jari
Air 1/2 gelas

cara membuat
Kunyit dikupas dan dibersihkan kemudian diparut dan ditambah air
matang setelah itu diperas dengan kain bersih, diamkan,
hanya beningnya yang diambil.
Cara pemakaian
dewasa 2 x sehari 1/2 cangkir, pagi sebelum makan dan malam sebelum tidur
sebaiknya ramuan ditambah madu 1 sendok makan.

Ramuan untuk Gangguan Nafsu Makan


I Bahan Temu hitam 1/2 -1 ibu jari
garam Sedikit
gula merah secukupnya
air matang 1 cangkir

cara membuat
Temu hitam diparut, kemudian diaduk diremas-remas dengan air hangat
Kemudian disaring dan diendapkanbeberapa saat, cairan beningnya diambil
ditambahkan garam dan gula diaduk.
Cara pemakaian
diminum 1 x sehari 1 diulang tiap hari selama 3 hari.
anak-anak 1-2 th 1 x sehari 1 sendok makan
anak-anak 3-5 th 1 x sehari 2 sendok makan

I
Bahan Daun pepaya seger
I
Garam
Air

Cara membuat
Bahan semua ditumbuk halus ditambah sedikit air,
bila sudah lembut ditambah sisa airnya dan disaring.

Cara Pemakaian
diminum 1 x sehari 1 diulang tiap hari selama 3 hari.
anak-anak 1-2 th 1 x sehari 1 sendok makan
anak-anak 3-5 th 1 x sehari 2 sendok makan

Ramuan untuk Mengompol


Bahan Daun piduh 1 genggam
Daun seledri 1 genggam
Air 2 gelas

cara membuat
Semua bahan dicuci dan ditiriskan
kemudian direbus hingga air menyusut setengahnya
hanya beningnya yang diambil.
Cara pemakaian
dewasa 2 x sehari 1/2 cangkir, pagi sebelum makan dan malam sebelum tidur
sebaiknya ramuan ditambah madu 1 sendok makan.

Ramuan untuk Migrain/ sakit kepala


I Bahan Jahe 1 ibu jari
gula merah secukupnya
air matang 1 cangkir

cara membuat
Jahe dibakar lalu dikupas dan dimemarkan
kemudian direbus sampai air tersisa setengah tambahkan gula merah
dan aduk, lalu saring,
Cara pemakaian
diminum 1 x sehari 1 diulang tiap hari selama 3 hari.
anak-anak 1-2 th 1 x sehari 1 sendok makan
anak-anak 3-5 th 1 x sehari 2 sendok makan

I
Bahan Daun pegagan
I
Jinten
Air

Cara membuat
Daun pegagan dan jinten direbus hingga air tinggal setengah

Cara Pemakaian
Ramuan diminum sekaligus dengan madu 1 sendok

Bahan Daun pegagan


Temulawak sebesar telur ayam
Air

Cara membuat
semua bahan dicuci bersih kemudian direbus
Hingga air tersisa setengah

Cara Pemakaian
Ramuan diminum pada siang dan malam hari sampai sakit hilang

Ramuan untuk Mialgia / Pegal Linu


Bahan Jahe 1 Jempol
sereh 2 batang
Gula merah 1 sendok makan
Garam seujung sendok
air 2 gelas

cara membuat
Jahe dibakar dan dimemarkan
Rebus jahe dan sereh hingga air menyusut setengah
tambahkan gula dan garam aduk, saring
Cara pemakaian
Minum hangat hangat pada pagi dan sore
Ramuan untuk Sakit Gigi
I Bahan daun Sirih 2 lembar
garam 1/2 sendok the
air matang 1 cangkir

cara membuat
Daun sirih diremas , diseduh dengan air panas1 gelas
tambahkan garam lalu aduk biarkan sampai dingin

Cara pemakaian
dipakai untuk berkumur kumur terutama sebelum tidur

I
Bahan Cengkeh yang kering beberapa biji
I

Cara membuat
cengkeh disangrai kemudian dihaluskan

Cara Pemakaian
bubuk cengkeh dimasukkan kedalam gigi berlubang dan tutup dgn kapas

dapat juga dibasahi dgn minyak cengkeh ,kemudian dimasukkan kedalam


gigi yang berlubang.

SEMBELIT

Ramuan untuk Mengatasi sembelit


Bahan Daun lidah buaya 1 batang
Madu 1 sendok makan
air 1/2 gelas

cara pembuatan
Daun lidah buaya dicuci dan dikypas, isinya dipotong kecil-kecil
seduh dengan air panas 1/2 gelas
tambahkan 1 sendok makan madu
Bisa juga diblender
Cara pemakaian
Ramuan diminum 1 kali sehari sampai BAB normal

Bahan II daun wungu 7 lembar


air 2 gelas
cara Pembuatan
daun wungu direbus hingga air sisa setengah

Cara Pemakaian
minum sekaligus pada pagi hari.
SUSAH TIDUR/ INSOMNIA

Ramuan untuk susah tidur


Bahan : Biji buah pala 1 butir
Madu 1 sendok makan
air hangat 3/4 cangkir

Cara Pembuatan
Buah pala dicuci, dan ditumbuk halus ,
seduh dengan air panas 3/4 cangkir
ditambahkan madu 1 sendok makan

Cara Pemakaian
diminum hangat hangat 1-2 kali sehari

Bahan
Buah adas 3/4 sendok the
II:
Madu 1 sendok makan
air hangat 3/4 cangkir

Cara Pembuatan
Buah adas dicuci dan ditumbuk halus
seduh dengan air panas 3/4 cangkir
ditambahkan madu 1 sendok makan

Cara Pemakaian
diminum hangat hangat 1-2 kali sehari

NYERI LUTUT
Ramuan untuk NYERI LUTUT

Bahan Jahe 1 Jempol


sereh 2 batang
Gula merah 1 sendok makan
Garam seujung sendok
air 2 gelas
cara membuat
Jahe dibakar dan dimemarkan
Rebus jahe dan sereh hingga air menyusut setengah
tambahkan gula dan garam aduk, saring
Cara pemakaian
Minum hangat hangat pada pagi dan sore

MENINGKATKN DAYA TAHAN TUBUH

Ramuan untuk MENINGKATKAN DAYA TAHAN TUBUH

Bahan Jahe 1 ibu jari


Pegagan 1 jumput
Gula merah secukupnya
Temulawak 1 ibu jari
air 1 1/2 gelas

cara membuat
Jahe dicuci dan digeprek, temulawak diiris
semua bahan dicampur kemudian direbus
sampai mendidih hingga air sisa setengah
Cara pemakaian
Minum hangat hangat pada pagi dan sore 1 gelas

MAAG
Ramuan untuk Mual
Bahan Temulawak 1 ibu jari
Kunyit 1 ibu jari
Kencur 1 ibu jari
Gula merah 2 sdm
Air 1 1/2 gelas

cara membuat
Temulawak, kunyit, kencur dicuci dan diiris
semua bahan direbus hingga air menjadi setengahnya
diamkan sampai hangat hangat kuku
Cara pemakaian
minum ramuan 1 gelas sehari selama 14 hari
4. KESIMPULAN DAN SARAN
a. Kesimpulan
1. Program inovasi muncul yaitu Regulasi dari kebijakan Kementerian
KesehatanTentang Pelayanan Kesehatan Tradisional
2. Asuhan Mandiri Toga dan Akupresur diberikan fasilitasi kepada
masyarakat lewat Upaya Kesehatan Masyarakat seperti pada :
Posyandu Lansia di 7 desa wilayah puskesmas, Posbindu , Posyandu
balita, prolanis yang ada di puskesmas Sawan I
3. Dengan berjalannya Program Asuhan Mandiri TOGA dan Akupresur
harapannya masyarakat bisa menjaga kesehatannya, kalau sakit ringan
bisa memanfaatkan TOGA dan mandiri melakukan Akupresur di
rumahnya. Sehingga kunjungan sakit diwilayah kerja Puskesmas
Sawan I menurun sejalan dengan kebijakan di era BPJS.

b. Saran
1. mengaktifkan peran serta masyarakatmelalui kader dan Tokoh
Masyarakat dalam Asuhan Mandiri Toga dan Akupresur dan
memfasilitasi masyarakat lewat Upaya Kesehatan Masyarakat
2. Lebih banyak melakukan promosi dan pengenalan Toga dan
pemanfaatannya kepada masyarakat.