Anda di halaman 1dari 20

BAB I

KETENTUAN UMUM
A. PENGERTIAN
1) Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) adalah organ pengelola
akademik dan administratif di lingkungan Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo yang bergerak
di bidang penelitian dan penerbitan, pengabdian kepada masyarakat, dan studi gender dan anak.
2) Program binaan merupakan kegiatan pengabdian kepada masyarakat yang dilakukan oleh LP2M
untuk pemberdayaan dan pendampingan kelompok masyarakat, lembaga sosial kemasyarakatan dan
atau keagamaan, dan lembaga pendidikan keagamaan tertentu.
3) Program binaan LP2M terbagi menjadi tiga cluster, yaitu; desa binaan, pesantren binaan dan
madrasah binaan.

B. FUNGSI, TUJUAN, DAN ASAS


1) Program binaan berfungsi sebagai sarana pengabdian kepada masyarakat yang diperuntukkan bagi
kelompok masyarakat, lembaga sosial kemasyarakatan dan atau keagamaan, dan lembaga pendidikan
keagamaan tertentu yang membutuhkan bantuan atau fasilitasi dari LP2M sesuai dengan visi misi
UIN Walisongo.
2) Tujuan program binaan ini adalah 1)terwujudnya peningkatan kualitas kompetensi mitra binaan,
2)terselenggaranya kegiatan fasilitasi pengabdian masyarakat yang sesuai dengan kebutuhan mitra
binaan, dan 3)terwujudnya bina lingkungan masyarakat lingkar kampus UIN Walisongo.
3) Asas-asas program binaan ini adalah asas kerjasama, pengabdian, pemberdayaan, terpadu,
manfaat, partisipasi, interdisipliner, kesetaraan, profesionalitas, dan asas responsibilitas.
3|pedomanbinaanLP2M2016
C. RUANG LINGKUP

Ruang lingkup program binaan ini adalah kegiatan bantuan fasilitasi peningkatan kompetensi mitra
binaan: a) kelompok masyarakat, lembaga sosial kemasyarakatan dan atau keagamaan, dan b)
lembaga pendidikan keagamaan tertentu.
BAB II
PROGRAM DESA BINAAN
A. PENGERTIAN DESA BINAAN

Desa binaan adalah kelompok masyarakat, lembaga sosial kemasyarakatan dan atau keagamaan yang
ruang lingkup kerjanya berada di dusun atau desa atau kelurahan dan atau lokasi tertentu yang secara
khusus dipilih atau ditetapkan oleh LP2M UIN Walisongo sebagai lokasi program desa binaan.
B. KRITERIA DESA BINAAN

Kriteria calon mitra desa binaan adalah:


1) Terdapat kelompok masyarakat, organisasi kemasyarakatan, lembaga kemasyarakatan (bidang
sosial, pendidikan, ekonomi, atau lainnya) dan atau lembaga keagamaan calon mitra binaan yang
sangat membutuhkan bantuan pendampingan atau fasilitasi bantuan peningkatan kompetensi.
2) Bersedia melaksanakan program desa binaan sesuai dengan ketentuan yang berlaku di LP2M UIN
Walisongo.

C. TUJUAN DESA BINAAN


1) Tujuan Umum

Tujuan umum program desa binaan UIN Walisongo adalah menumbuhkan partisipasi masyarakat
dalam pembangunan untuk meningkatkan kesejahteraan.
2) Tujuan Khusus
a. Memberdayakan masyarakat melalui perubahan sikap mental.
4|pedomanbinaanLP2M2016
b. Membantu meningkatkan pemahaman dan pengamalan nilai-nilai keagamaan dengan pendekatan
Unity of Scince untuk kemanusiaan dan peradaban.
c. Menggali dan mengembangkan potensi masyarakat untuk meningkatkan kesejahteraan.
d. Meningkatkan partisipasi dan keswadayaan masyarakat dalam pembangunan.
e. Meningkatkan hubungan simbiosis mutualisme antara desa binaan dengan UIN Walisongo secara
kelembagaan.

D. TARGET DAN SASARAN


1) Target kegiatan program desa binaan UIN Walisongo adalah:
a. Meningkatnya kegiatan sosial keagamaan yang lebih bersifat sosiologis dan fungsional di tengah
masyarakat.
b. Meningkatnya kesadaran masyarakat dalam memanfaatkan potensi-potensi yang dimiliki untuk
meningkatkan kesejahteraan.
c. Meningkatnya peran serta masyarakat dalam pembangunan.
d. Terwujudnya kegiatan pengabdian kepada masyarakat sebagai wahana eksperimentasi akademik
bagi tenaga akademik maupun mahasiswa.
2) Sasaran kegiatan desa binaan in ditujukan kepada :
a. Warga masyarakat terutama warga yang sangat membutuhkan pendampingan sosial.
b. Kader atau seseorang yang dipersiapkan untuk menjadi pelopor kegiatan penggerak pembangunan.

E. METODE DAN PENDEKATAN KEGIATAN


1) Metode yang digunakan dalam pelaksanaan program desa binaan yaitu:
a. Pelatihan dan atau penyuluhan
b. Pemberian bantuan dana stimulant.
2) Pendekatan yang digunakan dalam pelaksanaan program desa binaan
a. Community development yaitu pendekatan yang melibatkan masyarakat secara langsung sebagai
subyek dan obyek pembangunan.
5|pedomanbinaanLP2M2016
b. Partisipatif yaitu pendekatan yang berorientasi pada peningkatan peran serta masyarakat secara
langsung dalam pembangunan.
c. Persuasif yaitu pendekatan yang bersifat seruan dan ajakan tanpa unsur tekanan untuk
meningkatkan kesejahteraan hidup.
d. Edukatif yaitu pendekatan yang menjadikan segenap kegiatan pembinaan mengandung unsur
pendidikan bagi masyarakat.

F. ANGGARAN DAN ALOKASI PENGGUNAAN

LP2M UIN Walisongo menyediakan dana bantuan untuk setiap proposal desa binaan yang disetujui.
Adapun alokasi penggunaan dana bantuan tersebut adalah: a) untuk modal usaha atau belanja modal
atau belanja barang; dan b) untuk kegiatan peningkatan kompetensi masyarakat dalam mendukung
program sesuai dengan proposal yang telah disetujui LP2M.
Pencairan dana bantuan akan diberikan dalam satu tahap, melalui transfer ke nomor rekening Bank
Jateng Syariah atas nama kelompok atau lembaga penerima (bukan perorangan).
Program desa binaan yang dalam pelaksanaannya mendapatkan evaluasi penilaian sangat baik,sangat
dimungkinkan dilanjutkan pada tahun berikutnya.
BAB III
PROGRAM PESANTREN BINAAN
A. PENGERTIAN PESANTREN BINAAN

Pesantren binaan adalah lembaga pondok pesantren yang secara khusus dipilih atau ditetapkan oleh
LP2M UIN Walisongo sebagai lokasi mitra pelaksanaan program binaan.
B. KRITERIA PESANTREN BINAAN

Kriteria Pondok pesantren calon mitra binaan: 6 | p e d o m a n b i n a a n L P 2 M 2 0 1 6


1) Terdaftar di Kementerian Agama sebagai pondok pesantren dan atau terdapat surat keterangan
sebagai lembaga pondok pesantren dari lurah/kepala desa.
2) Memiliki potensi untuk berkembang.
3) Membutuhkan bantuan pendampingan untuk meningkatkan kualitas system pembelajaran dan tata
kelola pondok pesantren.
4) Bersedia melaksanakan program pesantren binaan sesuai dengan ketentuan yang berlaku di LP2M
UIN Walisongo.

C. TUJUAN PESANTREN BINAAN


1) Tujuan umum program pesantren binaan UIN Walisongo adalah meningkatkan mutu sistem
pembelajaran dan kemandirian pesantren
2) Tujuan Khusus
a. Meningkatkan kualitas manajemen pesantren

b. Meningkatkan kualitas pembelajaran di pesantren, tertatanya kurikulum pesantren


c. Meningkatkan kemampuan untuk melakukan net working dan memiliki signifikansi bagi
pengembangan pesantren

d. Meningkatkan ketersediaan sarana prasarana dan optimalisasi pemanfaatan sarana yang tersedia
e. Meningkatkan sumber ekonomi pesantren dan kemampuan pengelolaannya

f. Meningkatkan kemampuan untuk melakukan perencanaan visioner bagi perkembangan pesantren


baik jangka pendek maupun jangka panjang
g. Meningkatkan hubungan simbiosis mutualisme antara pondok pesantren dan UIN Walisongo
secara kelembagaan.

D. TARGET DAN SASARAN

1) Target kegiatan program pesantren binaan UIN Walisongo adalah:


a. Meningkatnya kualitas manajemen pengelolaan pesantren

b. Meningkatnya kualitas pembelajaran, metodologi pembelajaran dan semakin tertatanya kurikulum


pesantren
7|pedomanbinaanLP2M2016
c. Meningkatnya partisipasi stakeholders untuk bersama-sama memberdayakan pesantren
d. Meningkatnya jejaring pesantren (net working) produktif, strategic dan memiliki signifikansi bagi
pengembangan pesantren
e. Meningkatnya ketersediaan sarana prasarana dan optimalisasi pemanfaatan sarana yang tersedia
f. Meningkatnya sumber ekonomi pesantren dan kemampuan pengelolaannya
g. Meningkatnya kemampuan untuk melakukan perencanaan visioner bagi perkembangan pesantren
baik jangka pendek maupun jangka panjang
h. Meningkatnya kualitas output pesantren
i. Meningkatnya hubungan simbiosis mutualisme antara pondok pesantren dan UIN Walisongo secara
kelembagaan

2) Sasaran program pesantren binaan UIN Walisongo adalah:


a. Pimpinan pondok pesantren.
b. Pengurus, para guru / dewan asatidz, dan santri pondok pesantren.
c. Stakeholders pondok pesantren.
d. Orang tua atau wali santri pondok pesantren.
e. Tokoh masyarakat sekitar pondok pesantren.
f. Sistem pembelajaran, tata kelola dan sarana prasarana pondok pesantren

E. METODE DAN PENDEKATAN KEGIATAN


1) Metode yang digunakan dalam pelaksanaan program pesantren binaan yaitu:
a. Pelatihan atau penyuluhan

b. Pemberian bantuan dana stimulan pengadaan sarana prasarana pembelajaran dan peningkatan
mutu system pembelajaran.
2) Pendekatan yang digunakan dalam pelaksanaan program pesantren binaan
a. Community development yaitu pendekatan yang melibatkan masyarakat secara langsung sebagai
subyek dan obyek pembangunan.
8|pedomanbinaanLP2M2016
b. Partisipatif yaitu pendekatan yang berorientasi pada peningkatan peran serta masyarakat secara
langsung dalam pembangunan.
c. Persuasif yaitu pendekatan yang bersifat seruan dan ajakan tanpa unsur tekanan untuk
meningkatkan kesejahteraan hidup.
d. Edukatif yaitu pendekatan yang menjadikan segenap kegiatan pembinaan mengandung unsur
pendidikan bagi masyarakat.

F. ANGGARAN DAN ALOKASI PENGGUNAAN

LP2M UIN Walisongo menyediakan dana bantuan untuk setiap proposal pesantren binaan yang
disetujui.
Adapun alokasi penggunaan dana bantuan tersebut adalah untuk belanja sarana prasarana
pembelajaran dan untuk kegiatan peningkatan mutu pembelajaran.
Pencairan dana bantuan akan diberikan dalam satu tahap, melalui transfer ke nomor rekening Bank
Jateng Syariah atas nama lembaga penerima (pondok pesantren) bukan perorangan.
Program pesantren binaan yang dalam pelaksanaannya mendapatkan evaluasi penilaian sangat
baik,sangat dimungkinkan dilanjutkan pada tahun berikutnya
BAB IV
PROGRAM MADRASAH BINAAN
A. PENGERTIAN MADRASAH BINAAN

Madrasah binaan adalah lembaga madrasah yang secara khusus dipilih atau ditetapkan oleh LP2M
UIN Walisongo sebagai lokasi mitra pelaksanaan program binaan.
B. KRITERIA MADRASAH BINAAN

Kriteria madrasah calon mitra binaan:


1) Terdaftar di Kementerian Agama dan atau mendapat surat keterangan dari lurah atau kepala desa
sebagai Tarbiyatul Atfal, Raudlatul Atfal, Bustanul Atfal, Madrasah Ibtidaiyah (MI), Madrasah
Tsanawiyah
9|pedomanbinaanLP2M2016
(MTs), Madrasah Aliyah (MA), Taman Pendidikan Al Quran (TPQ), atau Madrasah Diniyah (Madin).
2) Memiliki potensi untuk berkembang.
3) Membutuhkan bantuan pendampingan untuk meningkatkan kualitas system pembelajaran dan tata
kelola madrasah.
4) Bersedia melaksanakan program madrasah binaan sesuai dengan ketentuan yang berlaku di LP2M
UIN Walisongo.

C. TUJUAN MADARASAH BINAAN


1) Tujuan Umum program madrasah binaan UIN Walisongo adalah meningkatkan mutu system
pembelajaran dan kemandirian madrasah.
2) Tujuan Khusus
a. Meningkatkan kualitas manajemen madrasah.
b. Meningkatkan kualitas pembelajaran.
c. Meningkatkan kemampuan untuk melakukan networking dan memiliki signifikansi bagi
pengembangan madrasah.
d. Meningkatkan ketersediaan sarana prasarana dan optimalisasi pemanfaatan sarana yang tersedia.
e. Meningkatkan kemampuan untuk melakukan perencanaan visioner bagi perkembangan madrasah
baik jangka pendek maupun jangka panjang.
f. Meningkatkan hubungan simbiosis mutualisme antara madrasah dan UIN Walisongo secara
kelembagaan.

D. TARGET DAN SASARAN


1) Target kegiatan program madrasah binaan UIN Walisongo adalah
a. Meningkatnya kualitas manajemen madrasah.
b. Meningkatnya kualitas pembelajaran.
c. Meningkatnya partisipasi stakeholders untuk bersama-sama memberdayakan madrasah
d. Meningkatnya jejaring pesantren (net working) dan memiliki signifikansi bagi pengembangan
madrasah
e. Meningkatnya ketersediaan sarana prasarana dan optimalisasi pemanfaatan sarana yang tersedia
10 | p e d o m a n b i n a a n L P 2 M 2 0 1 6
f. Meningkatnya kemampuan untuk melakukan perencanaan visioner bagi perkembangan madrasah
baik jangka pendek maupun jangka panjang
g. Meningkatnya kualitas output madrasah
h. Meningkatnya hubungan simbiosis mutualisme antara madrasah dan UIN Walisongo secara
kelembagaan.
2) Sasaran program madrasah binaan ditujukan kepada:
a. Pengurus yayasan atau pengelola madrasah.
b. Kepala madrasah, para guru atau dewan asatidz, dan siswa-siswi madrasah.
c. Stakeholders madrasah.
d. Orang tua atau wali murid madrasah.
e. Tokoh masyarakat sekitar madrasah.
f. Sistem pembelajaran dan tata kelola madrasah.

E. METODE DAN PENDEKATAN KEGIATAN


1) Metode yang digunakan dalam pelaksanaan program madrasah binaan yaitu:
a. Pelatihan atau Penyuluhan
b. Pemberian bantuan dana stimulant untuk pengadaan sarana prasarana pembelajaran dan
peningkatan mutu system pembelajaran.
2) Pendekatan yang digunakan dalam pelaksanaan program madrasah binaan
a. Community development yaitu pendekatan yang melibatkan masyarakat secara langsung sebagai
subyek dan obyek pembangunan.
b. Partisipatif yaitu pendekatan yang berorientasi pada peningkatan peran serta masyarakat secara
langsung dalam pembangunan.
c. Persuasif yaitu pendekatan yang bersifat seruan dan ajakan tanpa unsur tekanan untuk
meningkatkan kesejahteraan hidup.
d. Edukatif yaitu pendekatan yang menjadikan segenap kegiatan pembinaan mengandung unsur
pendidikan bagi masyarakat.
11 | p e d o m a n b i n a a n L P 2 M 2 0 1 6
F. ANGGARAN DAN ALOKASI PENGGUNAAN

LP2M UIN Walisongo menyediakan dana bantuan untuk setiap proposal madrasah binaan yang
disetujui.
Adapun alokasi penggunaan dana bantuan tersebut adalah untuk belanja sarana prasarana
pembelajaran dan untuk kegiatan peningkatan mutu pembelajaran.
Pencairan dana bantuan akan diberikan dalam satu tahap, melalui transfer ke nomor rekening Bank
Jateng Syariah atas nama lembaga penerima (madrasah) bukan perorangan.
Program madrasah binaan yang dalam pelaksanaannya mendapatkan evaluasi penilaian sangat baik,
sangat dimungkinkan dilanjutkan pada tahun berikutnya
BAB V
PELAKSANAAN PROGRAM
A. TAHAP PERSIAPAN
1) Tahap Persiapan merupakan tahap awal dari program pemberdayaan yang meliputi kegiatan
perencanaan, perancangan desain, dan sosialisasi program.
2) Tahap persiapan meliputi beberapa proses sebagai berikut:
a. Perumusan rencana kegiatan, merupakan kegiatan diskusi awal LP2M untuk menentukan tema,
persyaratan dan waktu pelaksanaan.
b. Sosialisasi program kepada masyarakat dan lembaga-lembaga sasaran.
c. Proses rekruitmen, meliputi penerimaan proposal dari calon lokasi binaan, review dan seleksi
proposal.
d. Studi pendahuluan (preliminary research); penelitian awal terhadap lokasi binaan sekaligus proses
verifikasi dan validasi.
e. Need assessment dan mapping, penelusuran kebutuhan utama yang menjadi problem utama (core
problem).
f. Focus Group Discussion (FGD) dalam rangka penyusunan desain perencanaan kegiatan dan time
schedule.
12 | p e d o m a n b i n a a n L P 2 M 2 0 1 6
3) Mekanisme Pengajuan Program:
a. Pemohon atau calon mitra binaan mengajukan: a) surat permohonan untuk menjadi calon mitra
binaan, dan b) proposal permohonan bantuan, ditujukan kepada: Ketua LP2M UIN Walisongo
sebanyak 2 (dua) eksemplar.

Untuk desa binaan:


Surat permohonan ditandatangani oleh:
1. Ketua kelompok atau ketua lembaga sosial kemasyarakatan/ keagamaan (bagi yang mempunyai
legalitas akta pendirian, dengan melampirkan copy akta pendirian).
2. Ketua kelompok atau ketua lembaga sosial kemasyarakatan/ keagamaan dan diketahui lurah/
kepala desa setempat (bagi yang belum mempunyai legalitas akta pendirian).

Untuk pesantren binaan / madrasah binaan:


Surat permohonan ditandatangani oleh:
1. Pengasuh pesantren atau kepala madrasah (bagi yang mempunyai legalitas akta pendirian, dengan
melampirkan copy akta pendirian / surat keterangan terdaftar / piagam terdaftar sebagai lembaga dari
kementerian agama setempat).
2. Pengasuh pesantren atau kepala madrasah dan diketahui lurah / kepala desa setempat (bagi yang
belum mempunyai legalitas lembaga).
b. Proposal permohonan bantuan disusun dengan sistematika: a) Judul program, b) isu dan fokus
program, c) alasan pengajuan program, d) kondisi calon mitra binaan saat ini, e) kondisi calon mitra
yang diharapkan, f) strategi yang dilakukan untuk mencapai kondisi yang diharapkan, g) pihak-pihak
yang terlibat (stakeholders) dan bentuk keterlibatannya, h) rencana anggaran biaya, i) alokasi waktu,
j) lampiran-lampiran.
c. Proposal permohonan diterima paling akhir tanggal 1 April 2016 di kantor LP2M Kampus 1 UIN
Walisongo, setiap jam kerja.
4) Proposal yang dinyatakan layak dan disetujui oleh LP2M, pemohon akan dipanggil untuk
mempresentasikan isi proposal dan selanjutnya melengkapi semua dokumen untuk proses pencairan
bantuan.
13 | p e d o m a n b i n a a n L P 2 M 2 0 1 6
5) Dokumen yang harus dilengkapi untuk pencairan bantuan: a) Surat permohonan pencairan dana
bantuan, b) copy buku Bank Jateng Syariah atas nama kelompok / lembaga penerima bantuan (bukan
perorangan), c) nota perjanjian penggunaan dana bantuan, bermaterai 6.000,- (form disediakan
LP2M), d) surat pernyataan tanggungjawab mutlak penggunaan dana bantuan, dan surat pernyataan
sanggup membuat laporan penggunaan dana bantuan dan menyerahkannya ke LP2M, bermaterai
6.000,- (form disediakan LP2M) dan e) copy KTP ketua dan anggota kelompok (untuk desa binaan),
atau kepala madrasah atau pengasuh pondok pesantren.

B. TAHAP PELAKSANAAN KEGIATAN

Kegiatan dilaksanakan sesuai dengan proposal yang telah disetujui oleh LP2M UIN Walisongo.
C. TAHAP PENDAMPINGAN DAN CAPACITY BUILDING
1) Capacity building dilakukan untuk memberikan penguatan dan peningkatan pengetahuan dan
kemampuan kelompok binaan yang bersangkutan
2) Materi capacity building disesuaikan dengan tema yang diangkat dalam program binaan masing-
masing lokasi yang bersangkutan
3) Pelaksanaan capacity building dilaksanakan secara terpisah pada masing-masing lokasi binaan
atau dilaksanakan secara bersama beberapa lokasi yang memiliki tema sejenis

D. TAHAP PELAPORAN

1) Setiap penerima dana bantuan binaan diwajibkan untuk membuat laporan kegiatan
2) Laporan berisi: a) laporan pelaksanaan kegiatan yang telah dilakukan (laporan akademik), dan b)
laporan penggunaan dana stimulan (dilampiri bukti-bukti pengeluaran).

3) Sistematika laporan sebagai berikut:

Bab I Pendahuluan. Berisi: a) isu dan fokus program, b) alasan pengajuan program, c) kondisi calon
mitra binaan saat ini, d) kondisi 14 | p e d o m a n b i n a a n L P 2 M 2 0 1 6
calon mitra yang diharapkan, e) strategi yang dilakukan untuk mencapai kondisi yang diharapkan, f)
pihak-pihak yang terlibat (stakeholders) dan bentuk keterlibatannya, dan g) anggaran biaya yang
digunakan untuk membiayai program.
Bab II Desain dan Pelaksanaan Program. Berisi: a) Profil lokasi, b) tempat dan waktu pelaksanaan, c)
pendekatan dan strategi, d) hasil kegiatan, e) faktor pendukung dan penghambat
Bab III Laporan Penggunaan Dana
Bab IV Penutup. Berisi: a) simpulan, dan b) saran
E. TAHAP MONITORING DAN EVALUASI
1) Proses monitoring dilakukan oleh oleh LP2M secara periodik untuk memantau perkembangan
program yang sedang berjalan
2) Proses evaluasi dilakukan terhadap proses dan output program binaan

BAB VI
PENUTUP
1) Pedoman ini berlaku untuk program binaan di lingkungan UIN Walisongo.
2) Hal-hal yang belum diatur dalam pedoman ini akan diatur kemudian disesuaikan dengan
kebutuhan dan kondisi di lapangan.

Semarang, 11 Februari 2016


Ketua LP2M,
Dr. H. Sholihan, M.Ag
NIP. 19600604 199403 1 004 15 | p e d o m a n b i n a a n L P 2 M 2 0 1 6
LAMPIRAN-LAMPIRAN
Contoh: Surat permohonan Mitra Binaan
KOP SURAT
INSTITUSI / LEMBAGA PEMOHON
Nomor : (diisi nomor surat Institusi/ lembaga pemohon)
Lamp : 1 (satu) bendel
Hal : Permohonan Mitra Binaan
Kepada Yth.
Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat
(LP2M) UIN Walisongo
Di
Semarang
Assalamu`alaikum Wr. Wb.
Yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama : .. (sesuai KTP)
Nomor KTP : .. (sesuai KTP)
Alamat : .. (sesuai KTP)
Jabatan : Ketua / Kepala / Pengasuh/pimpinan* (nama
Institusi/ lembaga pemohon)
Nomor telp dan HP :
Bertindak untuk dan atas nama (diisi nama Institusi/ lembaga pemohon) d/a (diisi
alamat domisili Institusi/ lembaga pemohon)
Perkenankan kami mengajukan permohonan untuk mengikuti program mitra binaan LP2M UIN
Walisongo Semarang Tahun Anggaran 2016. Adapun proposal sebagaimana terlampir.
Demikian surat permohonan ini kami sampaikan atas perhatian dan terkabulnya diucapkan
banyak terimakasih.
Wassalamu`alaikum Wr. Wb.
..........., . 2016
Kepala/Ketua/Pengasuh/pimpinan*
,
(nama lengkap) 16 | p e d o m a n b i n a a n L P 2 M 2 0 1 6
Contoh: Surat permohonan pencairan dana bantuan
KOP SURAT
INSTITUSI / LEMBAGA PENERIMA BANTUAN
Nomor : ............ (diisi nomor surat lembaga penerima bantuan)
Lamp : 1 (satu) bendel
Hal : Permohonan Pencairan Dana Bantuan
Kepada Yth.
Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat
(LP2M) UIN Walisongo
Di
Semarang
Assalamu`alaikum Wr. Wb.
Yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama : (sesuai KTP)
Nomor KTP : (sesuai KTP)
Alamat : (sesuai KTP)
Jabatan : Ketua / Kepala / Pengasuh* (nama
Institusi / lembaga penerima bantuan)
Nomor telp / HP : .
Bertindak untuk dan atas nama (diisi nama lembaga penerima bantuan) d/a (diisi alamat
domisili lembaga penerima bantuan)
Bersama ini perkenankan kami mengajukan permohonan pencairan dana bantuan Program Binaan
LP2M UIN Walisongo Semarang Tahun 2016 untuk lembaga kami.
Bahwa untuk keperluan pencairan dana bantuan Program Binaan tersebut, mohon ditransfer ke nomor
rekening lembaga kami, yaitu:
Nomor Rekening :
Bank : Bank Jateng Syariah Capem UIN Walisongo
Atas Nama : .. (diisi sesuai dengan nama lembaga yang tertera di buku tabungan/
foto copy rekening)
Demikian permohonan ini disampaikan atas perhatian dan terkabulnya diucapkan banyak terimakasih.
Wassalamu`alaikum Wr. Wb.
..........., .. 2016
Kepala/Ketua/Pengasuh*
,
Materai
Rp. 6.ooo
(nama lengkap)
*pilih salah satu 17 | p e d o m a n b i n a a n L P 2 M 2 0 1 6
Contoh: Nota perjanjian penggunaan dana bantuan
BERITA ACARA
SERAH TERIMA BANTUAN DAN PENGGUNAAN DANA BANTUAN PROGRAM BINAAN
LP2M UIN WALISONGO
NOMOR : .....................................
Pada hari Dr. H. Sholihan, : Ketua Lembaga
ini ......... tanggal M.Ag Penelitian dan
.............. Pengabdian
bulan ....... tahun kepada
dua ribu enam Masyarakat
belas, kami yang (LP2M)
bertanda tangan Universitas
di bawah ini: 1 Islam Negeri
(UIN) Walisongo
Semarang,
bertindak untuk
dan atas nama
Universitas
Islam Negeri
(UIN) Walisongo
Semarang,
selanjutnya
disebut PIHAK
PERTAMA
2 ............ (nama : Ketua / kepala /
ketua lembaga pengasuh
penerima)
.
berkedudukan di
Jalan Rt .
Rw .
kelurahan .
Kec
kab/kota ..,
dalam hal ini
bertindak untuk
dan atas
nama .................
..................... ,
selanjutnya
disebut PIHAK
KEDUA