Anda di halaman 1dari 7

PSIKIATRI KOMUNITAS

Suryo & Vita
Latar Belakang
Saat ini, hampir di seluruh bagian dunia mengembangkan program kesehatan 
mental. Survei WHO mengungkapkan bahwa beban sosial ekonomi yang disebabkan 
oleh   masalah   kesehatan   jiwa   menempati   urutan   ke   4  DALY.   Survei   lain 
mengungkapkan   bahwa   20­30%   pasien   yang   berkunjung   ke   Pelayanan   Kesehatan 
Primer memperlihatkan gejala­gejala gangguan mental. Berdasarkan hasil penelitian, 
prevalensi  gangguan mental  yang lazim  ditemui  di masyarakat,  yaitu  Depresi dan 
Anxietas cukup tinggi (10­20%), sedangkan prevalensi gangguan jiwa berat seperti 
Psikosis, Bipolar, dan Demensia berkisar antara 3­5%. Sebagian besar dari penderita 
gangguan   jiwa   tersebut   hidup   di   masyarakat.   Sebagian   besar   dari   mereka   datang 
berobat   ke   dokter   umum   atau   ke   pelayanan   kesehatan   primer,   baik   untuk   alasan 
keluhan somatis ataupun karena gejala­gejala gangguan jiwa. Secara garis besar kasus 
psikiatri yang datang ke pelayanan primer dapat dibedakan atas dua golongan besar, 
yaitu:
1. Gangguan jiwa yang lazim (Common Mental Disorders) 
Disebut   gangguan   jiwa   yang   lazim   karena   merupakan   gangguan   yang   paling 
sering dijumpai dalam praktek umum. Lebih dari 75% kasus berobat ke Pelayanan 
Primer dan hanya kurang dari 10% yang berobat ke Psikiater.
2. Gangguan jiwa yang berat (Severe Mental Disorders) 
Meliputi   kelompok   gangguan   jiwa   dengan   gejala   klinis   serius   dan   disabilitas 
psikososial yang berat. Sebagian besar dari mereka membutuhkan layanan kesehatan 
jiwa yang bersifat komprehensif dan berkesinambungan
Dalam  bidang  kesehatan  mental,  terjadi  beberapa  perubahan paradigma,   di 
antaranya:
1. perubahan dari rumah sakit yang berdiri sendiri dan pelayanan kesehatan jiwa 
komunitas   yang   bersifat   terpisah   menjadi   pelayanan   kesehatan   jiwa   yang 
terintegrasi   secara   administratif   maupun   klinis.   Kombinasi   pelayanan   akut 
maupun rehabilitasi dengan pelayanan 24 jam yang berbasis rumah sakit dan di 
komunitas.
2. perubahan   titik   berat   pelayanan   kesehatan   jiwa   untuk   orang­orang   dengan 
gangguan jiwa berat dan kronis dari rumah sakit ke komunitas
3. perubahan   fokus   penatalaksanaan   gejala   biologi   dan   implikasi   patologinya   ke 
intervensi   spesifik   untuk   mengatasi   spektrum   dari   sekuele   biologi,   psikologi, 
sosial, dan kultural akibat gangguan jiwa berat
4. pergeseran   fokus   pada   kebutuhan   dan   prioritas   individual,   dengan   rencana 
rehabilitasi   yang   dirancang   khusus,   dan   bukan   program   yang   bersifat 
mengeneralisasi
5. lebih   menitik   beratkan   pada   deteksi,   membentuk,   mengukur   dan   melakukan 
sesuatu   terhadap   potensi   individu,   serta   tidak   memfokuskan   lagi   pada 
ketidakmampuan (disabilitas)
6. pergeseran   dari   program   komunitas   yang   terpisah,   yang   rentan   untuk   menjadi 
terisolasi, yang memisahkan individu dari komunitas dan integrasi sosial, dengan 
memanfaatkan fasilitas komunitas lokal bersama dengan anggota komunitas yang 
lain, dengan tujuan mengembalikan fungsi sosial individu di komunitas tersebut
7. pergeseran dari fasilitas yang sepenuhnya dijalankan oleh profesional ke fasilitas 
kelompok bantu diri dengan program yang terkontrol

Definisi
Upaya pelayanan kesehatan jiwa komunitas merupakan jejaring pelayanan kesehatan 
jiwa   yang   menyediakan   pengobatan   berkelanjutan,   akomodasi,   okupasi,   dan 
dukungan sosial bagi mereka yang mengalami problem kesehatan jiwa untuk dapat 
kembali   pulih   pada   fungsi   psikosososial   yang   optimal.   Tujuannya   adalah   untuk 
mengurangi masa perawatan penderita di rumah sakit dan memulihkan kemampuan 
psikososial penderita dalam menjalani kehidupan bermasyarakat.  Upaya pelayanan 
kesehatan ini bersifat inklusif, mengintegrasikan pelayanannya dalam kegiatan yang 
sudah ada di masyarakat. Dokter di pelayanan primer merupakan bagian penting dari 
jejaring pelayanan kesehatan ini.

Prinsip­prinsip:
Beberapa prinsip dan penekanan dalam psikiatri komunitas di antaranya:
a. penekanan pada praktik di dalam masyarakat 
b. penekanannya   lebih   pada   masyarakat   atau   populasi   secara   keseluruhan 
dibandingkan individu
c. penekanan terutama pada pelayanan yang bersifat preventif
d. penekanan pada proses pelayanan yang berkesinambungan dan komprehensif
e. penekanan   pada   sistem   pelayanan  yang   tidak   langsung   (bersifat   konsultasi, 
edukasi, capacity building)
f. penekanan pada psikoterapi singkat dan krisis intervensi
Dasar   pelaksanaan   untuk   menyediakan   suatu   pelayanan   kesehatan   mental 
yang dibutuhkan oleh suatu populasi ditentukan dengan cara menetapkan population 
based   needs  dalam   hal   pengobatan   dan   perawatan.   Dengan   demikian   diharapkan 
sistem pelayanan tersebut dapat mencakup sumber yang luas dengan kapasitas yang 
adekuat, dijalankan di lokasi yang mudah dijangkau, serta mengedepankan evidence  
based dalam melakukan penatalaksanaan.
Sehingga   pada   akhirnya   tujuan   psikiatri   komunitas   untuk   meningkatkan 
kualitas hidup orang dengan gangguan jiwa dapat tercapai melalui penyediaan klinik 
perawatan   yang   berkualitas,   pendidikan   bagi   semua   pihak   yang   terlibat,   dan   ikut 
berpartisipasi   dalam   penelitian   untuk   peningkatan   keuntungan   bagi   orang   dengan 
gangguan jiwa.

Ruang Lingkup
Ruang lingkup kegiatan upaya pelayanan kesehatan jiwa komunitas, meliputi:
• Upaya prevensi dan promosi Kesehatan Jiwa
• Upaya deteksi dini & pengobatan segera
• Upaya rujukan dan perawatan lanjutan
• Upaya rehabilitasi dan resosialisasi
Upaya   pelayanan   kesehatan   jiwa   ini   dilakukan   oleh   sebuah   Tim   Terpadu 
Multidisiplin, antara lain: psikiater, psikolog, pekerja sosial, dokter umum ( dengan 
minat  khusus  Psikiatri),  perawat  jiwa (Psychiatric  Nurse), dan ahli terapi  okupasi 
(Occupational therapist)

Komponen kegiatan pelayanan kesehatan jiwa komunitas, yaitu:
• Crisis assesssment & treatment
• Consultation & continuing care
Fasilitas layanan ini dapat diberikan di rumah sakit, atau di komunitas, baik oleh 
terapis maupun perawat. Layanan diberikan dalam bentuk layanan untuk program 
rehabilitasi, kebutuhan khusus, dukungan klinis, nasihat, atau transportasi khusus. 
Tidak semua kasus perlu menjalani perawatan dalam waktu lama. Dokter bertugas 
untuk memutuskan perlu tidaknya perawatan tersebut melalui kerjasama dengan 
tenaga kesehatan laian atau petugas perawatan. Contoh kasus yang memerlukan 
perawatan   dalam   waktu   lama   adalah   pasien   demensia   dengan   hiperaktivitas 
motorik   namun   kondisi   rumah   tidak   menunjang   untuk   perawatan,   malahan 
berisiko  tinggi  untuk terjadinya  kecelakaan.  Layanan  kesehatan  ini  diharapkan 
dapat melibatkan berbagai layanan sosial dan organisasi lain untuk menghindari 
adanya kesenjangan dalam memberikan pelayanan.
• Case management
Dalam sektor kesehatan mental masyarakat,  case management  mempromosikan 
akses atau melanjutkan perawatan yang berbasis komunitas bagi para penderita 
gangguan mental. Model case management terdiri dari sedikitnya 5 fungsi utama 
(penilaian,   perencanaan,   advokasi,   membentuk   jaringan,   dan   monitoring). 
Seorang case manager (pengelola kasus) memiliki peran dan tugas:
1. menjamin kasus mendapat pelayanan yang benar dan memadai
2. membantu kasus mengakses berbagai pelayanan secara terintegrasi
3. melakukan penilaian kebutuhan dan masalah kasus
4. merencanakan pengelolaan kasus sesuai masalah dan kebutuhannya
5.   mengkoordinasikan   berbagai   bentuk   layanan   yang   dibutuhkan   kasus   dan 
memantau pelaksanaannya
• Day and evening care
Fasilitas terdiri dari perawatan medis dengan penambahan beberapa aktivitas yang 
bersifat  rekreasional,  vokasional,  keterampilan  hidup, dan sosial untuk  mereka 
yang  memerlukan  dukungan  intensif  dalam  jangka  waktu  yang  singkat.  Dapat 
berfungsi sebagai alternatif atau mekanisme follow­up untuk pasien rawat jalan.
• Home care
Merupakan pelayanan kesehatan yang dilakukan di rumah untuk pasien setelah 
dirawat   di   rumah   sakit   atau   untuk   masyarakat   umum.   Berupa   layanan 
pemeriksaan, pengobatan maupun keperawatan terutama bagi pasien yang sulit 
untuk datang ke rumah sakit, atau pasien yang memerlukan latihan keterampilan 
hidup   di   rumah.   Manfaat   layanan   berhubungan   dengan   semakin   tingginya 
partisipasi   keluarga,   hemat   waktu   dan   biaya   untuk   datang   dan   menjalani 
perawatan di rumah sakit.
• Residential care
Setelah   menjalani   perawatan   di   rumah   sakit,   pasien   gangguan   jiwa   berat 
seringkali memerlukan supportive housing.  Meraka kadang­kadang dapat tinggal 
kembali bersama keluarga, tetapi tidak jarang mereka memerlukan sebuah rumah 
permanen tersendiri. Kebutuhan ini semakin meningkat dengan adanya penolakan 
dari keluarga atau lingkungan sekitar. Berlanjut dari perawatan di rumah sakit, 
pasien ditempatkan dalam sebuah program housing dimulai dari program dengan 
pengawasan, tersupervisi, menggunakan seting rawat inap hingga bergerak maju 
ke   program   yang   lebih   sesuai   dengan   seting   rumah,   lebih   longgar   dalam 
pengawasan.
Bentuk  residential   care  disesuaikan   dengan   level   kebutuhan   supervisi, 
lama   tinggal,   jumlah   penghuni,   dan   jenis   layanan   lain   yang   diperlukan 
(rehabilitasi vokasional atau aktivitas rekreasi). 

Peran dokter umum di pelayanan kesehatan primer
Mengingat sebagian besar kasus gangguan jiwa di masyarakat datang ke Pelayanan 
Primer, maka dokter umum justru menjadi ujung tombak pelayanan kesehatan jiwa 
masyarakat. Pelayanan Primer seyogyanya mampu memberikan pelayanan kesehatan 
jiwa dasar, meliputi: deteksi dini masalah kesehatan jiwa, pengobatan gangguan jiwa 
yang lazim, konseling dan psikoedukasi, serta melakukan rujukan kasus spesialistik. 
Pelayanan   Primer   (+Keswa)   dapat   menjadi   pusat   edukasi   dan   pemberdayaan 
masyarakat di bidang kesehatan jiwa. Mengembangkan “Posyandu (+Keswa)”, dan 
kegiatan   promotif/preventif   lainnya.   Di   daerah   yang   jauh   dari   fasilitas   pelayanan 
kesehatan jiwa, maka Pelayanan Primer diharapkan mampu memberikan pelayanan 
kesehatan   jiwa   dasar   dan   pemeliharaan   kesehatan   jiwa   berkelanjutan   (continuing  
care). 
Pelayanan Primer (+Keswa), mampu memberikan pelayanan kesehatan jiwa 
secara   relatif   komprehensif,   dengan   supervisi   yang   memadai   dari   tenaga   ahli 
(Psikiater) dari Pusat Kesehatan Jiwa yang ditunjuk sebagai “induknya”. Pelayanan 
Primer  (+Keswa), dapat  membentuk  Tim  Kesehatan  Jiwa yang terdiri  dari dokter 
umum   terlatih,   perawat   kesehatan   jiwa,   dan   tenaga   lapangan   (outreach).   Tim   ini 
diharapkan mampu memberikan pelayanan:
­ Crisis assesssment & treatment
­ Consultation & continuing care
­ Case management
Di daerah­daerah yang rawan, seperti: daerah bencana, daerah konflik, kamp 
pengungsian, dan sebagainya, Pelayanan Primer (+Keswa) perlu dikembangkan agar 
mampu melayani kebutuhan kesehatan jiwa masyarakat secara memadai

Daftar Pustaka 

1. McArthur­Miller D, Jacques Daniel Revised: March 7, 2006
2.  The  American Heritage®  Stedman's  Medical  Dictionary,  2nd Edition Copyright © 
2004 by Houghton Mifflin Company. Published by Houghton Mifflin Company. 

3.   Calderon   Narvaez   G.   Community   psychiatry.   In   Neurol   Neurocir   Psiquiatr. 


1975;16(1):49­58.

4. Tornicof, et al; Textbook of Community Psychiatry
5. Kaplan HI, Sadock: Comprehensive text book of Psychiatry