Anda di halaman 1dari 6

KASUS JEMBATAN CAMPO VOLANTIN FOOTBRIDGE (ZUBIZURI)

SANTIAGO CALATRAVA

Arsitek merupakan profesi yang sangat spesifik, karena dalam melakukan


praktik arsitektur harus mampu menangkap suatu pesan ataupun keinginan
daripada pengguna jasa, agar dapat diwujudkan menjadi suatu karya bangunan
yang fungsional beserta lingkungan binaannya. Arsitek dalam keprofesiannya
juga harus memperhatikan kondisi sekitar perancangannya dibangun, apakah ada
pihak yang dirugikan baik manusia, sumber daya alam, budaya kedaerahan
sekitar. Bahkan arsitek haruslah mampu mengikuti perubahan perkembangan
dunia yang terus terjadi, jelas bukan keahlian yang mudah tanpa dilator belakangi
oleh pendidikan dan pengalaman.
Cepatnya pertumbuhan pembangunan dan jasa konstrusi ternyata disertai
juga dengan banyaknya bermunculan kasus asus ataupun perilaku kurang terpuji
sejumlah oknum dan badan usaha yang merugian pengguna jasa, lingkungan,
masyarakat sekitar bahan sampai kepada hilangnya nilai nilai budaya karena
rusakknya situs bangunan yang merupakan cagar budaya / bagunan bersejarah.
Hal tersebut dilatar belakangi karena belum memadainya peraturan perundang
undangan tentang profesi arsitek, sehinga oknum ahli ataupun yang mengaku ahli
semakin berpotensi meluas bahkan nantinya bias saja jadi tidak terkendali.
Oleh sebab itu, sudah selayaknya profesi arsitek mendapatkan pengakuan
dalam bentuk konstitusi negara sebagaimana peran profesi lainnya yang telah
dahulu memiliki kejelasan hukum, seperti dokter, akuntan, notaris sampai advokat
sehingga dapat menghasilkan karya karya yang tidak merugikan, justru dapat
lebih bermanfaat bagi pengguna jasa serta lingkungan binaannya. Karena peran
arsitek jelas memiliki keterkaitan atas berembangnya pembangunan kota dan
daerah pelosok menjadi lebih maju, terorganisir dan merata dengan hasil yang
dapat memberikan kenyamanan dan keselamatan bagi masyarakat Indonesia.
Sampai saat ini pengaturan tentang profesi arsitek dan praktik arsitektur di
Indonesia masih belum jelas dalam peraturan Undang Undang, titik terang
dimulai dari UU No. 18 / 1999 tentang Jasa Konstruksi dan UU No.28 / 2002
tentang Bangunan Gedung sebagai pengganti UU dari masa colonial Belanda.
Akan tetapi tidak ada rincian lebih lanjut tentang siapakah penyedia jasa, cakupan
yang ada juga sebatas bangunan pemerintah saja, belum sampai sektor swasta.
Kurang pahamnya banyak pihak tentang kegiatan arsitek dan praktik arsitektur ini
juga menyebabkan masih samarnya peran dan tanggung jawab arsitek dalam
pembangunan, terlebih tentang belum adanya kejelasan pengertian tentang
profesi, pemberian gelar kesarjanaan, karena semakin meningkatnya jumlah
sarjana arsitektur saat ini yang telah berpratik sebagai arsitek tanpa memiliki
sertifikat keahlian dan lisensi kerja dan ketidak jelasan perundang undangan di
bidang jasa konstruksi dimanfaatkan banyak pihakmelakukan pembangunan yang
semena mena. Jelas hal ini memiliki dampak yang berujung merugikan banyak
pihak, baik pengguna jasa, pelaku bidang perencanaan, termasuk lingkungan dan
budaya.
Seperti Undang Undang yang telah dimiliki oleh semua Negara. Dimana
Undang Undang ini yang nantinya dapat mengarahkan penyelenggaraan
pembangunan secara lebih tertib, lebih professional dan benar benar dapat
dipertanggung jawabkan oleh semua pihak / pelaku pembangunan sehingga tidak
ada lagi kasus kasus merugikan baik pengguna jasa maupun pelaku keprofesian
arsitek itu sendiri.
Pengaturan praktik arsitektur yang lebih tertib dengan mempertimbangkan
segi keahlian, keselamatan manusia dan lingkungan serta dilandasi etika
berprofesi yang benar, saat ini hanya bisa dilakukan dan diharapkan kepada
sekelompok yaitu arsitek yang terdaftar pada organisasi keprofesian saja.
Sementara peraturan organisasi Arsitek tidak menjangkau pelaku praktik
arsitektur lainnya yang bukan anggota organisasi tersebut. Selama negara ini tidak
memiliki UU tentang Arsitek, maka tidak ada ketentuan yang melarang terjadinya
praktik arsitektur ilegal yang tidak melindungi masyarakat serta lingkungan secara
tidak bertanggungjawab.
Salah satu contoh kasus yang melanggar perarturan tentang keprofesian
sebagai seorang arsitek yaitu yang terjadi pada Campo Volantin Footbridge, atau
disebut juga dengan jembatan Zubizuri. Jembatan Zubizuri yang terletk di Bilbao,
Vizcaya, Spanyol ini merupakan salah satu jembatan yang dirancang oleh Arsitek
Santiago Calatrava.
Gambar 1. Jembatan Zubizuri
Sumber : Google Images

Jembatan ini resmi dibuka pada tahun 1997, akan tetapi tak lama setelah
jembatan tersebut resmi dibuka untuk umum jembatan tersebut mulai menuai
kritikan dari para pengguna. Hal tersebut dikarenakan banyak pejalan kaki yang
terjatuh ataupun terpeleset saat menggunakan jembatan. Lantai jembatan yang
terbuat dari kaca menjadi sangat licin saat cuaca basah, sehingga banyak
pengguna yang mengalami kecelakaan yang bahkan sampai menimbulkan keseleo
dan patah tulang pinggang. Dikarenakan banyak menuai kritkan dan banyaknya
kompensasi yang harus dibayar pemerintah atas kecelakaan yang terjadi pada
jembatan Zubizuri ini, pemerintah sempat memutuskan untuk menambahkan
karpet diatas lantai jembatan agar tidak lagi licin. Akan tetapi saat cuaca buruk
akibat badai, karpet tersebut malah membahayakan pejalan kaki karena tertiup
angin kencang.

Gambar 2. Lantai Jembatan Zubizuri dilapisi Karpet


Sumber : Google Images
Akhirnya pada tahun 2007 pemerintah kota Bilbao memutuskan untuk
proyek ekstensi jembatan baru yang dirancang oleh Arata Izosaki. Mendengar
berita tersebut, Calatrava memutuskan untuk menuntut pemerintah kota Bilbao ke
pengadilan atas dasar pelanggaran hak cipta intelektual dan perusakan atas karya
arsitekturnya. Sebagaimana yang telah diatur dalam Architectural Works
Copyright Protection Act (1990) bahwa Copyright protection can extend to :
general drawings and blueprints, preliminary plans, sections, elevations, floor
plans, construction plans, constructed building, rough models, models of internal
support, models of external appearance, photomontages of the buildings against
backdrops, and computer-generated images of a design. The design embodies in
any of these types of works need not be capable of construction to be protected.
Oleh karena itu Caltrava menuntut ganti rugi sebesar 250.000 Euro dan perobohan
jembatan tambahan yang baru. Jika jembatan yang baru tetap dipertahankan
3.000.000 Euro sebagai ganti rugi kerusakan moral. Pada tahun 2009 Hakim
menyetujui adanya kerusakan moral seperti yang telah diajukan oleh Calatrava
dan membebankan 30.000 Euro kepada pemerintah kota Bilbao, lebih sedikit
daripada tuntutan awalnya.

Gambar 3. Santiago Calatrava


Sumber : Google Images

Adapun kode etik arsitek yang dilanggar oleh Santiago Calatrava dalam
rancangan jembatan Zubizuri yaitu, Kaidah Kedua Kewajiban Terhadap
Masyarakat yang isi nya Para Arsitek memiliki kewajabin kemasyarakatan untuk
mendalami semangat dan inti hokum-hukum serta peraturan terkait, dan bersikap
mendahulukan kepentingan masyarakat umum, dan Kaidah Dasar Ketiga
Kewajiban Kepada Pengguna Jasa. Jadi dalam kasus ini Calatrava tidak
memperhitungkan dengan cermat faktor keselamatan pengguna dalam
rancangannya dan lebih mementingkan faktor estetika. Serta ia bersikap seolah
keindahan bentuk rancangannya lebih penting daripada keselamatan dan
kepentingan public yang menggunakan jembatannya.
Akan tetapi adapun keteledoran pemerintah kota Bilbao dalam kasus ini
yaitu menyetujui bahkan membangun proyek tersebut dari awal, tanpa
memperhitungkan resiko operasional jangka panjang dan tidak
mengkonsultasikan solusi desain dengan desainer awal proyeknya.
Jadi dari pemaparan kasus jembatan Zubizuri diatas dapat ditarik suatu
kesimpulan bahwa, dalam suatu proyek pembangunan harus diperhitungkan
dengan sangat cermat dalam setiap aspek terkait, termasuk resiko jangka panjang.
Dan dalam hal ini tidak melibatkan tidak hanya arsitek, namum juga pelaksanaan
pembangunan dank klien yang membiayai. Arsitek berhak memperjuangkan karya
arsitekur yang telah ia buat sebagai hak intelektualnya, namun kepentingan
pengguna tetap menjadi yang paling utama. Dan permasalahan yang muncul
akibat desain hendaknya dikonsultasikan dengan perancang aslinya terlebih
dahulu, sebagai bentuk penghargaan terhadap perancang tersebut.
TUGAS PROFESI ARSITEK
KASUS HUKUM YANG DIHADAPI ARSITEK

DOSEN :

I PUTU SUGIANTARA, ST

MAHASISWA :

NI PUTU DEBY KRISNANDI


1502205054

FAKULTAS TEKNIK
TEKNIK ARSITEKTUR
UNIVERSITAS UDAYANA
2017