Anda di halaman 1dari 10

CORPORATE GOVERNANCE

Peran Auditor Eksternal dalam GCG


(Studi Kasus pada Enron Corporation dan WorldCom)

OLEH:

KELOMPOK 1

Aven Maria Jeniari Melles 1206305213

Putu Agus Nadiarta 1406305109

I Putu Adi Satria Wibawa 1406305111

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

UNIVERSITAS UDAYANA

2017
ANALISIS KASUS ENRON CORPORATION DAN WORLDCOM

A. ENRON CORPORATION
1. Profil Perusahaan
PT Enron pada awalnya adalah perusahaan yang bergerak dalam industri energi,
didirikan di Omaha, Nebraska pada tahun 1985 hasil dari merger dua perusahaan gas Houston
Natural Gas dan InterNorth, Inc. Kantor pusatnya kemudian dipindahkan ke Houston, Texas
tidak lama setelah berdiri. Perusahaan ini kemudian melakukan diversifikasi usaha yang
sangat luas bahkan sampai pada bidang yang tidak ada kaitannya dengan industri energi.
Diversifikasi usaha tersebut, antara lain, meliputi future transaction, trading commodity non
energy dan kegiatan bisnis keuangan. Enron menduduki ranking tujuh dari lima ratus
perusahaan terkemuka di Amerika Serikat dan merupakan perusahaan energi terbesar di
Amerika Serikat.

2. Kronologi Permasalahan
Kasus Enron mulai terungkap pada bulan Desember tahun 2001 dan berimplikasi
sangat luas terhadap pasar keuangan global yang di tandai dengan menurunnya harga saham
secara drastis berbagai bursa efek di belahan dunia, mulai dari Amerika, Eropa, sampai ke
Asia. Enron jatuh bangkrut dengan meninggalkan hutang hampir sebesar US $ 31.2 milyar.
Dalam kasus Enron diketahui terjadinya perilaku moral hazard diantaranya
manipulasi laporan keuangan dengan mencatat keuntungan 600 juta Dollar AS padahal
perusahaan mengalami kerugian. Manipulasi keuntungan disebabkan keinginan perusahaan
agar saham tetap diminati investor, kasus memalukan ini konon ikut melibatkan orang dalam
gedung putih, termasuk wakil presiden Amerika Serikat.
Board of Director (dewan direktur, direktur eksekutif dan direktur non eksekutif)
membiarkan kegitan-kegitan bisnis tertentu mengandung unsur konflik kepentingan dan
mengijinkan terjadinya transaksi-transaksi berdasarkan informasi yang hanya bisa di akses
oleh Pihak dalam perusahaan (insider trading), termasuk praktek akuntansi dan bisnis tidak
sehat sebelum hal tersebut terungkap kepada publik. Enron merupakan salah satu perusahaan
besar pertama yang melakukan out sourcing secara total atas fungsi internal audit perusahaan.
a) Mantan Chief Audit Executif Enron (Kepala internal audit) semula adalah partner
KAP Andersen yang di tunjuk sebagai akuntan publik perusahaan.
b) Direktur keuangan Enron berasal dari KAP Andersen.
Selain itu sebagian besar Staf akunting Enron berasal dari KAP Andersen. Pada awal
tahun 2001 patner KAP Andersen melakukan evaluasi terhadap kemungkinan
mempertahankan atau melepaskan Enron sebagai klien perusahaan, mengingat resiko yang
sangat tinggi berkaitan dengan praktek akuntansi dan bisnis enron. Dari hasil evaluasi di
putuskan untuk tetap mempertahankan Enron sebagai klien KAP Andersen. Sehingga salah
seorang eksekutif Enron di laporkan telah mempertanyakan praktek akunting perusahaan
yang dinilai tidak sehat dan mengungkapkan kekhawatiran berkaitan dengan hal tersebut
kepada CEO dan partner KAP Andersen pada pertengahan 2001. CEO Enron menugaskan
penasehat hukum perusahaan untuk melakukan investigasi atas kekhawatiran tersebut tetapi
tidak memperkenankan penasehat hukum untuk mempertanyakan pertimbangan yang
melatarbelakangi akuntansi yang dipersoalkan. Hasil investigasi oleh penasehat hukum
tersebut menyimpulkan bahwa tidak ada hal-hal yang serius yang perlu diperhatikan.
Pada tanggal 16 Oktober 2001, Enron menerbitkan laporan keuangan triwulan ketiga.
Dalam laporan itu disebutkan bahwa laba bersih Enron telah meningkat menjadi $393 juta,
naik $100 juta dibandingkan periode sebelumnya. CEO Enron, Kenneth Lay, menyebutkan
bahwa Enron secara berkesinambungan memberikan prospek yang sangat baik. Ia juga tidak
menjelaskan secara rinci tentang pembebanan biaya akuntansi khusus (special accounting
charge/expense) sebesar $1 miliar yang sesungguhnya menyebabkan hasil aktual pada
periode tersebut menjadi rugi $644 juta. Para analis dan reporter kemudian mencari tahu lebih
jauh mengenai beban $1 miliar tersebut, dan ternyata berasal dari transaksi yang dilakukan
oleh perusahaan-perusahaan yang didirikan oleh CFO Enron. Selanjutnya pada tanggal 2
Desember 2001 Enron mendaftarkan kebangkrutan perusahaan ke pengadilan dan memecat
5000 pegawai. Pada saat itu terungkap bahwa terdapat hutang perusahaan yang tidak di
laporkan senilai lebih dari satu milyar dolar. Dengan pengungkapan ini nilai investasi dan
laba yang di tahan (retained earning) berkurang dalam jumlah yang sama.
Adapun tindakan kriminal yang telah dilakukan oleh Enron dan KAP Andersen adalah
sebagai berikut :
I. Enron dan KAP Andersen dituduh telah melakukan kriminal dalam bentuk
penghancuran dokumen yang berkaitan dengan investigasi atas kebangkrutan Enron
(penghambatan terhadap proses peradilan).
II. Dana pensiun Enron sebagian besar diinvestasikan dalam bentuk saham Enron.
Sementara itu harga saham Enron terus menurun sampai hampir tidak ada nilainya.
KAP Andersen diberhentikan sebagai auditor enron pada pertengahan juni 2002.
sementara KAP Andersen menyatakan bahwa penugasan Audit oleh Enron telah berakhir
pada saat Enron mengajukan proses kebangkrutan pada 2 Desember 2001. Hal ini dilanjutkan
dengan pengunduran diri CEO Enron, Kenneth Lay pada tanggal 2 Januari 2002 akan tetapi
masih dipertahankan posisinya di dewan direktur perusahaan. Pada tanggal 4 Pebruari Mr.
Lay mengundurkan diri dari dewan direktur perusahaan. Tanggal 28 Pebruari 2002 KAP
Andersen menawarkan ganti rugi 750 Juta US dollar untuk menyelesaikan berbagai gugatan
hukum yang diajukan kepada KAP Andersen. Dimana pemerintahan Amerika (The US
General Services Administration) melarang Enron dan KAP Andersen untuk melakukan
kontrak pekerjaan dengan lembaga pemerintahan di Amerika. Tanggal 14 Maret 2002
departemen kehakiman Amerika memvonis KAP Andersen bersalah atas tuduhan melakukan
penghambatan dalam proses peradilan karena telah menghancurkan dokumen-dokumen yang
sedang di selidiki. KAP Andersen terus menerima konsekwensi negatif dari kasus Enron
berupa kehilangan klien, pembelotan afiliasi yang bergabung dengan KAP yang lain dan
pengungkapan yang meningkat mengenai keterlibatan pegawai KAP Andersen dalam kasus
Enron.

Pada tanggal 22 Maret 2002 mantan ketua Federal Reserve, Paul Volkcer, yang
direkrut untuk melakukan revisi terhadap praktek audit dan meningkatkan kembali citra KAP
Andersen mengusulkan agar manajeman KAP Andersen yang ada diberhentikan dan
membentuk suatu komite yang diketuai oleh Paul sendiri untuk menyusun manajemen baru.
Tanggal 26 Maret 2002 CEO Andersen Joseph Berandino mengundurkan diri dari jabatannya.
Tanggal 8 April 2002 seorang partner KAP Andersen, David Duncan, yang bertindak sebagai
penanggungjawab audit Enron mengaku bersalah atas tuduhan melakukan hambatan proses
peradilan dan setuju untuk menjadi saksi kunci dipengadilan bagi kasus KAP Andersen dan
Enron .18. Tanggal 9 April 2002 Jeffrey McMahon mengumumkan pengunduran diri sebagai
presiden dan Chief Opereting Officer Enron yang berlaku efektif 1 Juni 2002. Tanggal 15
Juni 2002 juri federal di Houston menyatakan KAP Andersen bersalah telah melakukan
hambatan terhadap proses peradilan.

3. Analisis Dampak Kasus Enron Co.


a) Sudut Pandang Perusahaan
Para pemegang saham enron kehilangan investasi sebesar $ 74 miliar ($ 450 miliar-
$45miliar diakibatkan oleh kecurangan) selama 4 tahun sebelum akhirnya Enrondinyatakan
bangkrut. Para pemegang saham akhirnya hanya mendapatkan sebesar $11.2 miliar melalui
kompensasi kerugian. Dalam hal ini dan Enron lalai dalammelindungi kepentingan pemegang
saham, antara lain melalui pelanggran etikaantara lainnya:
1. Dewan Direksi Enron tidak memiliki nilaiketerbukaan kepada para pemegang
sahamnya. CEO Enron sebelum Kenneth Lay,Jeffrey Skilling memberikan perintah
bagi para eksekutif perusahaan untuk terusmencari cara-cara untuk menutupi posisi
utang perusahaan guna mengelabuiekspektasi pemegang saham dan wall street.
2. Manajemen mengorbankan kejujuran demi nama baikdan reputasi mereka sebagai
eksekutif perusahaan paling terhormat dan palingsukses di Amerika serta kompensasi
finansial mereka. Ketika mereka mulaimengetahui bahwa beberapa dari lini bisnis
mereka dan nilai saham mereka mulaimengalami penurunan, mereka tidak jujur
menyampaikannya kepada pemegang sahamserta karyawan yang juga sebagai
pemegang saham. Pada persidangan pada tahun2006, hakim memutuskan bahwa CEO
Enron kala itu, Kenneth Lay bersalah dengan menyatakanbahwa perusahaan sedang
dalam puncaknya kepada publik dan pemegang sahamketika akhirnya lay mulai
menyadari bahwa krisis keuangan Enron sudah tidakbisa dikendalikan lagi.
Untuk dapat melindungi kepentingan stakeholder,dewan direksi Enron membuat
serangkaian nilai-nilai etika yang termaktub dalam Enrons Code of Ethics sebagaipanduan
bagi segenap direksi, manajer dan karyawan baik pada induk perusahaanEnron, Anak
perusahaan maupun afiliasinya, dalam melindungi kepentingan stakeholderseperti karyawan
perusahaan, regulator danpemerintah, masyarakat sebagaikonsumen serta alam dan
lingkungan. Tetapi, tujuan dari Enrons Code of Ethics itu tidak tercapai karena adanya
berbagaipelanggaran etika, antara lain;

a. Enron gagal dalam melindungi kepentingankaryawan


Salah satu nilaietika dalam Enrons Code of Ethics adalahintegritas (integrit)y,
dalam halini, Enron berjanji untuk mengatakan hal yang sebenar-benarnya kepada
yangmembutuhkan. Dana pensiun karyawan enron diinvestasikan dalam bentuk saham,
dansaham yang digunakan adalah saham enron. Ketika akhirnya manajemen enron
mulaimenyadari bahwa nilai saham mereka semakin merosot, pihak manajemen
mengatakanhal yang sebaliknya dan melarang penjualan saham oleh dana pensiun.
Akibatnyaadalah, dana pensiun karyawan kemudian mengalami kerugian yang besar
danakhirnya nasib dana pensiun karyawan kedepan mengalami ketidak pastian. Danapensiun
sebesar $ 2 miliar akhirnya hilang dan hanya tergantikan sebesar $ 85juta dari kompensasi
kerugian.

b. Enron gagal melindungi kepentingan masyarakat


Salah satu nilaietika dalam Enrons Code of Ethicsadalah exellence, dalam hal
ini,Enron berjanji untuk meningkatkat pelayanan melalui mutu kinerja kepada stakeholder
sebagai cara untukmeningkatkan reputasi mereka. Tujuan dari nilai etika ini tidak tercapai
karenaadanya kecurangan yang dilakukan para pelaku pemasaran Enron. Pada juni
2001,terjadi 38 pemadaman listrik bergilir di California yang sebagian besardiakibatkan oleh
para pemasar enron guna menaikkan daya tawar mereka dalammeningkatkan harga pelayanan
listrik, bahkan sampai 20x lipat.

b) Sudut Pandang Akuntan/Auditor


Berdasarkan kode etik IAI independensi adalah sikap yang diharapkan dari seorang
akuntanuntuk tidak mempunyai kepentingan pribadi dalam pelaksanaan tugasnya.
Setiapakuntan harus independen dari semua kepentingan yang bertentangan dan
pengaruhyang tidak layak. Dalam kasus Enron, Andersen melanggar independensinya
sebagai auditor Independendengan bekerja sama dengan klien untuk melakukan kecurangan
dan tidakmengungkapkan kenyataan sebenarnya.
Integritasmerupakan kualitas yang menjadikan timbulnya kepercayaan masyarakat dan
tantangannilai tertinggi bagi akuntan dalam menguji semua keputusannya,
yangmengharuskannya jujur dan terus terang dalam batasan objek pemeriksaan. Objektivitas
merupakan suatu keyakinan, kualitas yang memberikan nilai bagi pelayanan ataujasa
akuntan. Ini merupakan ciri yang membedakan profesi akuntan dengan profesilainnya.
Prinsip ini menetapkan suatu kewajiban bagi akuntan untuk tidakmemihak, jujur secara
intelektual dan bebas dari konflik kepentingan. Andersen dalam kasus Enron sudah sangat
jelas tidak mempertahankanintegritas dan objektivitas, karena tidak ingin melepaskan Enron
sebagai klienterbesarnya dan mendapatkan fee yang besar dan membiarkan salah saji
materialyang diketahuinya menjadi semakin berkembang dan tidak diungkapkan.

B. MIC WORLDCOM
1. Profil Perusahaan
Worldcom pada awalnya merupakan perusahaan penyedia layanan telpon jarak jauh.
Selama tahun 90an perusahaan ini melakukan beberapa akuisisi terhadap perusahaan
telekomunikasi lain yang kemudian meningkatkan pendapatnnya dari $152 juta pada tahun
1990 menjadi $392 milyar pada 2001, yang pada akhirnya menempatkan worldcom pada
posisi ke 42 dari 500 perusahan lainnya menurut versi majah fortune.
Akuisisi yang besar telah terjadi pada tahun 1998 pada saat worlcom mengambil alih
perusahaan MCI yaitu peruahaan kedua terbesar di Amerika yang bergerak pada bidang
telekomunikasi jarak jauh. Dan pada tahun yang sama Worldcom membeli perusahaan
UUNet, Compuserve, dan jaringan data AOL (american Online) yang mengukuhkan posisi
Worldcom menjadi operator no 1 dalam infrastruktur internet.
Pada tahun 1990 terjadi masalah fundamental ekonomi pada Worldcom yaitu terlalu
besarnya kapasitas telekomunikasi. Masalah ini terjadi karena pada tahun 1998 Amerika
mengalami resesi ekonomi sehingga permintaan terhadap infrastruktur internet berkurang
drastis. Hal ini berimbas pada pendapatan Worldcom yang menurun drastis sehingga
pendpatan ini jauh dari yang diharapkan.padahal untuk biaya akuisisi dan untuk membiayai
investasi infrastruktur Worldcom menggunakan sumber pendanaan dari luar atau utang.
Worldcom bukan satu-satunya perusahaan yang memiliki masalah keuangan pda saat
itu, perusahaan lain yang mengalami masalah keuangan antara lain Qwest Communications,
Global Crossing, Adelphia, Lucent Technologies,dan Enron. Perusahaan-perusahaan tersebuit
memiliki investasi yang besar dalam bisnis internet. Seperti pada perusahaan tadi investor di
Worldcom mengalami kerugian besar. Nilai pasar saham perusahaan Worldcom turun dari
sekitar 150 milyar dollar (januari 2000) menjadi hanya sekitar $150 juta (1 juli 2002).
Keadaan ini mebuatan pihak manajemen berusaha melakukan praktek-praktek akuntansi
untuk menghindari berita buruk tersebut.

2. Kronologi Permasalahan WorldCom


Pengumuman oleh WorldCom tentang manipulasi laba akuntansi secara besar-besaran
telah memukul pasar modal, media dan juga politisi. Maka pada 30 juli 2002 disahkanlah
Sarbanes-oxley act, yaitu undang-undang baru yang mengatur reformasi tata kelola. Nama
Sarbanes-oxley sendiri diambil dari dua orang politisi.
SOX adalah hukum keamanan AS yang paling jauh jangakauannya, yang berlaku
semenjak US security Act of 1933 dan Securities Exchange Act of 1934, yang mendorong
SEC pada tahun 1934 untuk menjalankan undang-undang tersebut. Banyak ketentuan SOX
memerlukan implementasi tindakan SEC, dan studi lebih lanjut untuk memperoleh jalan yang
terbaik sebagai pedoman masa depan.
SOX telah menciptakan sebuah kerangka kerja peraturan internasional bagi
perusahaan dalam mencari akses ke pasar modal AS dan auditornya. SOX menetapkan
standar baru pada tata kelola yang akan diterapkan pada semua perusahaan perusahaan yang
telah terdaftar di SEC, yaitu yang terdaftar dibursa saham AS termasuk perusahaan-
perusahaan asing besar yang terdaftar di bursa AS. Lebih dari 200 perusahaan terbesar di
Kanada, dan banyak perusahaan internasional besar lainnya, harus mematuhi peraturan ini.
Demikian juga SOX menetapkan kerangka kerja baru untuk profesi akuntansi AS
yang menggantikan pengaturan diri oleh profesi dengan Public Company Accounting
Oversight Board (PCAOB). PCAOB akan mengawasi semua KAP yang mengaudit
perusahaan yang terlah terdaftar di SEC, seperti halnya perturan akuntansi dan pengungkapan
perusahaan-perusahaan tersebut.

3. Dampak Dari Kasus WorldCom


a) Sudut Pandang Perusahaan
WorldCom gagal dalam melindungi kepentingan para pemegang sahamnya ketika CEO
WorldCom, Bernie Ebbers, melakukan pelanggaran etika bisnis, dengan cara menekan CFO
Scott Sulivan untuk mencatatkan jumlah yang bukan sebenarnya dalam neraca guna
mengelabui investor dan wall street serta memudahkan merekan dalam menerima pendanaan
dari kreditor. Hal itu terlihat Ketika akhirnya skandal itu mulai tercium, harga saham
WorldCom anjlok sebesar 94 % pada januari 2002 dari harga $ 62 pada tahun 1999 serta
macetnya pembayaran utang WorldCom kepadakreditornya. Manajemen WorldCom,akibat
pelanggaran dalam hal etika diatas, menyebabkan WorldCom gagal dalam melindungi
kepentingan stakeholder

1. WorldCom gagal dalam melindungi kepentingan karyawandan masyarakat dalam hal


kesejahteraannya. Dana pensiun Worldcom serta banyakdana pensiun masyarakat
diinvestasikan dalam bentuk saham WorldCom. ketikaakhirnya WorldCom dinyatakan
bangkrut, maka Dana Pensiun karyawan yangditanamkan dalam saham perusahaan
kemudian mengalami penurunan nilai yangsignifikan
2. WorldCom gagal dalam hal kepatuhannya terhadaphukum. Manajemen WorldCom
dianggap tidak mempunyai nilai kejujuran dimatapenegak hukum. WorldCom
membohongipenegak hukum dengan menghancurkan dokumen-dokumen pendukung
skandal tersebutserta memberi keterangan palsu di pengadilan. Tidak adanya nilai
kejujurandiatas menjadi pelengkap pelanggaran etika yang dilakukan oleh
manajemenWorldCom.
b) SudutPandang Akuntan/Auditor
Setiap praktisi tidak boleh terlibat dalam setiap bisnis, pekerjaan, atau aktivitasyang
dapat mengurangi integritas, objektivitas,dan reputasi profesi yang dapat mengakibatkan
pertentangan dengan jasa professional yang diberikannya. Pelanggaran dalam hal nilai-nilai
tersebut dianggap mencederai nilai-nilai etika profesiakuntan. Dalam kasus WorldCom,
terjadi bentuk pelanggaran integritas,objektivitas, serta reputasi profesi . Dalam hal ini, CFO
WorlCom, ScottSullivan mendapatkan tekanan dari CEO WorldCom, Bernard Ebbers, untuk
mencatatkan beban yang semakin tidak terkendali kedalam pos investasi guna
meningkatkannilai neraca perusahaan. Nilai aset dalam neraca juga digelembungkan dengan
cara meningkatkan pos penerimaan dari "corporate unallocated revenue accounts". Hal ini
berakibat pada masyarakat, investor dan kreditor dalam hal pengambilan keputusan.

C. KESIMPULAN DAN SARAN


Dari kasus tersebut dapat simpulkan bahwa Enron dan KAP Arthur Andersen sudah
melanggar kode etik yang seharusnya menjadi pedoman dan standar ketentuan dalam
melaksanakan tugas dan bukan untuk dilanggar dengan memanipulasi laporan keuangan
dengan berbagai macam kesalahan yang terus menerus dilakukan dengan secara sistematis
baik dari pihak Enron maupun KAP Athur Andersen.
Peran auditor sangatlah penting dalam pengendalian kontrol perusahaan serta sebagai
pendeteksi kecurangan. Auditor seharusnya bisa bersikap independen, menjunjung tinggi
independensi, profesionalisme dan tidak melakukan pelanggaran kode etik profesi dan ingkar
dari tanggungjawab terhadap profesi maupun masyarakat. Adanya bantuan Andersen selaku
KAP dari Enron dalam pelaksanaan malpraktik etika bisnis yang terjadi, Anderson telah
mencoreng kepercayaan stock holder atau principal untuk memberikan suatu fairrness
information mengenai pertanggungjawaban dari pihak agent dalam mengemban tugas dari
principal. Pihak agent dalam hal ini manajemen Enron telah bertindak secara rasional untuk
kepentingan dirinya (self interest oriented) dengan melupakan norma dan etika bisnis yang
sehat.
Pihak manajemen Enron dan WorldCom telah melakukan berbagai macam
pelanggaran praktik bisnis yang sehat dan keluar dari prinsip good corporate governance.Dan
keduanya harus mengalami suatu kehancuran yang sangat tragis.Mungkin saja pelanggaran
tersebut awalnya mendatangkan keuntungan bagi pihak Enron dan World.Com, akan tetapi
akhirnya dapat menjatuhkan kredibilitas bahkan menghancurkan Enron dan KAP Arthur
Andersen dan juga Wolrd.Com. Hal tersebut terjadi karena terdapat pelanggaran etika dalam
berbisnis (unethical business practices), padahal Amerika termasuk negara yang sangat
mengagungkan prinsip GCG dan etika bisnis.
Penyebab kebangkrutan beberapa perusahaan tersebut, karena diabaikannya etika
bisnis serta prinsip GCG, terutama prinsip keterbukaan, pengungkapan dan prinsip
akuntabilitas dalam pengelolaan perusahaan. Maka sebaiknya Implementasi GCG perlu
ditingkatkan untuk menjaga kepercayaan para pemangku kepentungan. Seperti kita ketahui,
sebagus apapun sistem yang berlaku diperusahaan, apabila manusia sebagai pelaksana sistem
berperilaku menyimpang dan melanggar etika bisnis maka dapat menimbulkan fraud yang
sangat merugikan perusahaan.
REFERENSI

Maulida, Asana. 2013. Enron and WorldCom.


https://asnamaulida.wordpress.com/2013/02/19/enron-and-worldcom/ (Diakses pada
tanggal 03 Mei 2017)
Situs Resmi MCI. http://www.mci.com/mcihome.jsp. (Diakses pada tanggal 03 Mei 2017)
Permanasari, Dwi. 2016. Kasus PT Enron dan WorldCom.
https://www.scribd.com/document/332284216/KASUS-CG-SAP-13. (Diakses pada
tanggal 03 Mei 2017)
Wikipedia. 2017. Enron. https://id.wikipedia.org/wiki/Enron. Diakses pada tanggal 03 Mei
2017)
Wikipedia. 2017. MCI. https://id.wikipedia.org/wiki/MCI (Diakses pada tanggal 03 Mei
2017)