Anda di halaman 1dari 5

Nama : Sugiono Sinurat

Siskawati Eka Putri


Harry Pribadi
Fany Triana Putri
Carina Bella Donna
Jamaluddin Nurmala Malau

Kelas : Reguler C
Business ethics

Ringkasan peristiwa

Pepsi cola product Philippines Inc. adalah perusahaan Pepsi Cola yang ada di Filipina.
Perusahaan PepsiCo Amerika memiliki 19% dari seluruh perusahaan minuman yang tersebar
luas. Filipina adalah pasar terbesar ke 20 diseluruh dunia dan menghasilkan sekitar 2% dari
total penjualan. Penjualan Pepsi telah mencapai urutan kedua dari Coca-Cola dengan pangsa
pasar 20%. Dalam usaha meningkatkan penjualan dari Coca-Cola, Pepsi meluncurkan
Number Fever sebagai promosinya pada bulan Februari 1992 dan pemenangnya
diumumkan setiap hari.

Kampanye tersebut diumumkan di koran-koran, radio, dan televisi yang menyatakan,


Hari ini Anda bisa menjadi seorang milioner. Hadiah undian tersebut mulai dari 100 peso
sampai 1 juta peso. Promosi ini memberikan keuntungan yang sangat besar dengan
peningkatan pangsa pasar sebesar 40%. Mereka puas dengan kampanye tersebut, perusahaan
memperpanjang selama 5 minggu lebih dari total 12 minggu. Selama kampanye berlangsung
terdapat 51.000 lebih pemenang, sebagian besar memenangkan 100 peso, dan 17 orang
memenangkan 1 juta peso. Pemenang utama ikut serta bergabung dalam iklan kampanye
pepsi.

Victoria angelo, ibu lima anak yang tidak bekerja, tinggal bersama keluarganya di
gubuk di daerah kumuh, Manila. Suaminya Juanito menghasilkan sekitar $ 4 per hari
membawa orang-orang dengan becak. Sebagai hasil dari kampanye tersebut, mereka mulai
meminum Pepsi setiap kali makan. Setiap pagi mereka berdoa agar mereka mendapat tutup
botol dengan nomor pemenang. Setiap malam mereka berkumpul dengan tetangga mereka
mengelilingi sebuah televisi kecil untuk melihat apakah doa mereka telah didengar.

Pada tanggal 25 Mei 1992, nomor 349 melintas di layar sebagai pemenangnya.
Victoria Angelo mencari-cari di balik tutup botol dengan menyebarkannya di atas meja, dan
tiba-tiba berteriak "Kita adalah jutawan." Dia berkata dengan penuh semangat kepada
keluarganya: "Saya mengatakan kepada anak-anak saya bahwa kalian dapat menyelesaikan
sekolah dan kuliah, saya beritahu suami saya bahwa dia dapat membeli sebuah jip. Saya
katakan pada diri sendiri bahwa kita dapat membeli rumah yang sebenarnya, dapatkah Anda
bayangkan? mimpi menjadi kenyataan!.

Pepsi dengan cepat menyadari kesalahan dan ribuan orang mulai menuntut
pembayaran. Dengan mengetahui bahwa miliaran dolar bisa dipertaruhkan, perusahaan
tersebut menolak membayar. Kerusuhan pecah dan truk pengangkut Pepsi dilempari batu,
dibakar, dan dibalik. Bom molotov dan bom rakitan dilemparkan ke pabrik dan kantor Pepsi,
dalam satu insiden, sebuah granat dilempar ke truk Pepsi yang diparkir. Granat ini memantul
dari truk dan membunuh seorang anak berusia lima tahun dan seorang guru sekolah serta
melukai enam orang lainnya. Para pekerja menerima banyak ancaman pembunuhan.

Kekerasan tersebut membuat para pejabat perusahaan ketakutan, sehingga kemudian


memutuskan menawarkan 500 peso bagi tiap pemenang. Pepsi telah membayar lebih dari
$10juta lebih, dan akibatnya biaya yang akan ditimbulkan sebesar $18 Milyar jika 1 juta peso
untuk tiap pemenang telah terbayar sesuai perjanjian. Aksi kekerasan tersebut menyebabkan
lebih dari 30 truk pengangkut terbakar, sekitar 6.000 orang mengajukan tuntutan perdata
untuk kerusakan yang terjadi. Sedikitnya 5.000 aparat keamanan melakukan serangan untuk
mengecoh aksi-aksi tersebut. Pihak Pepsi mengatakan bahwa semua ini adalah kesalahan
teknis (computer error).

Company profile

Pepsi Cola Product Philippines, Inc.


(PCPPI) merupakan perusahaan yang
bermarkas di Filipina dengan kegiatan
bisnis bottling dan distribusi minuman
PepsiCo sejak 1989. Perusahaan
didirikan sebagai Premier Beverages
oleh Luis Lorenzo, Sr.

Pada 16 Oktober 1946, John Clarkin memperoleh hak waralaba untuk bottling dan distribusi
Pepsi-Cola di Filipina, lalu mendirikikan Pepsi-Cola Bottling Company of the Philippine
Islands Ltd. Clarkin merupakan seorang warna negara Amerika yang datang ke Filipina
sebagai anggota US Air Force selama masa perang dingin. Pada awalnya, perusahaan
mengimpor Pepsi-Cola sampai 1947, lalu akhirnya mendirikan pabrik bottling pertama di
Quenzon City. Setelah Clarkin kembali ke US tahun 1957, PepsiCo International mengambil
alih operasional di Filipina. Tahun 1983, operasional Filipina menjadi kantor cabang dari
PepsiCo New York, dan berubah nama menjadi PepsiCo, Inc. (Philippine Branch) dan
beroperasi sampai 1985. Dari tahun 1985 hingga 1989, Pepsi-Cola Distributors of the
Philippines, Inc., sebuah grup yang teridentifikasi dengan pebisnis warga Filipina, Ernest
Escaler dan Eduardo Cojuangco, Jr., mengambil alih waralaba Filipina.

Lotte Chilsung, salah satu perusahaan minuman terbesar di Korea Selatan, merupakan
pemegang saham terbesar dengan kepemilikan 34% dari PCPPI sebagai suatu perusahan
listing independen dan co-manages dengan PepsiCo. PCPPI memproduksi dan menjual
produk dengan brand terkenal, seperti PepsiCo, Mountain, Dew, 7-Up, Mirinda, Mug,
Gatorade, Tropicana, Lipton, Sting, dan Premier. Perusahaan telah membangun fasilitas
produksi di seluruh negara, melayani setidaknya 500.000 outlet.
1. Siapa sajakah Stakeholder pada kasus ini?
- Pemegang Saham
- Manajemen Perusahaan
- Produsen
- Pemerintah
- Konsumen
- Distributor
- Media Massa (Televisi, Iklan, dll yang memuat tentang kampanye PepsiCo
- Aparat Keamanan
- Masyakarat
2. Peringkat prioritas apa yang anda berikan kepada setiap stakeholder?
Peringkat Prioritas Kesalahan
Peringkat prioritas pertama, PepsiCo
Peringkat prioritas kedua, Pemerintah
Peringkat prioritas ketiga, Masyarakat

Peringkat Prioritas yang Dirugikan


Peringkat prioritas pertama, Masyarakat
Peringkat prioritas kedua, Konsumen
Peringkat Prioritas ketiga, Distributor

3. Apakah ada norma atau prinsip etika yang dilanggar?

Ada. Ketika kampanye dimulai, Pepsi akhirnya mengumumkan nomor "349" sebagai
pemenang dan siapapun yang memiliki nomor kemenangan akan membawa pulang jumlah
yang dijanjikan satujuta peso. Tapi mereka ketinggalan titik kunci di sini. Menurut rencana
awal mereka, mereka tidak seharusnya mempertimbangkan angka-angka tertentu dan
"349" adalah salah satunya, karena mereka telah mencetak 800.000 caps dengan angka
"349".

4. Jika norma atau prinsip etika dilanggar, siapa yang melanggarnya?

Dalam kasus tersebut tentunya banyak norma etika yang dilanggar baik dari pihak
perusahaan maupun pihak konsumen yang terjadi akibat kesalahan teknis (computer
error)yang mencetak angka 349 pada ratusan ribu tutup botol (diperkirakan ada sebanyak
800.000 buah)
Pihak perusahaan

Etika yang dilanggar perusahaan: Tidak membayar hadiah sebesar 1 juta peso kepada
konsumen yang memenangkan undian. Tidak Bertanggung jawab dengan menolak
membayar hadiah kepada pemenang nomer undian 349

Pihak Konsumen
Etika yang dilanggar Konsumen: Konsumen yang menjadi pemenang melempari
kendaraan-kendaraan distribusi dengan batu, dibakar atau digulingkan oleh massa yang
marah, bahkan dibeberapa tempat, pabrik dan kantor operasionalnya dilempari bom
molotov dan bom rakitan sangat tidak beretika.

5. Apakah Pepsi dibenarkan untuk tidak membayar hadiah 1 juta peso penuh?

Secara Etika karena ini masalah utamanya pada Perusahaan Pepsi yang lalai kepada sistem
pengecekan (quality control) dari tutup botol yang banyak tercetak angka 349, maka hal
tidak dibenarkan,

Right
secara etika hadiah itu sudah merupakan hak (bagi konsumen yang menang dan sudah
seharusnya pepsi tetap harus bertanggung jawab membayar reward kepada konsumen
yang menjadi pemenang.
Utilitarian

Dari segi pertimbangan perusahan karena biaya promosi yang akan dikeluarkan
perusahaan hanya sebatas 50 juta peso sedangkan biaya yang akan dikeluarkan untuk
memberikan reward totalnya mencapai 450 Milyar peso maka perusahaan tidak akan
mampu memberikan reward sebesar itu dikarenakan sudah over budget biaya promosi &
mengurangi dampak kerugian yang lebih besar supaya perusahaan tetap bisa beroperasi.

6. Apa yang harus dilakukan pepsi? kapan?

Yang seharusnya dilakukan oleh pepsi adalah mempertanggung jawabkan kesalahannya


dengan meminta maaf kepada konsumen dan menjelaskan penyebab dari masalah tersebut.
Selanjutnya tindakan yang dilakukan oleh Pepsi adalah melakukan renegosiasi dengan
konsumen untuk menetapkan besarnya ganti rugi yang harus di bayarkan oleh perusahaan.
Selain itu memberikan ganti rugi kepada masyarakat yang terkena dampak dari tindakan
anarkis konsumen. Hal ini dilakukan oleh pepsi ketika perusahaan mendeteksi terjadinya
kesalahan teknis (error komputer) dalam proses promosi dengan menggunakan number
fever.

7. Akankah respon orang-orang akan berbeda di Eropa? Amerika Selatan? Asia? Afrika?

Berdasarkan kasus, masalah yang diutarakan adalah adanya keputusan Pepsi yang membuat
para pemenang merasa kecewa. Sehingga menurut kami, apabila masyarakat di Eropa,
Amerika Selatan, Asia, dan Afrika merespon kasus ini, kemungkinan mereka tidak terlalu
peduli dengan masalah tersebut karena yang terjadi bukanlah isu produk minuman yang
berbahaya melainkan masalah eksekusi hadiah promosi yang menyebabkan para pemenang
merasa kecewa.
Akan tetapi, berbeda halnya apabila kasus ini terjadi di Eropa, Amerika Selatan, Asia dan
Afrika, pasti masyarakat akan meakukan hal yang kurang lebih sama. Hal ini dikarenakan
tidak adanya komitmen perusahaan atas apa yang telah mereka janjikan pada konsumen.
Sehingga apabila hal ini terjadi di negara lain, mungkin masyarakat akan merespons dengan
tindakan-tindakan serupa atas ketidakkonsistenan perusahaan.