Anda di halaman 1dari 6

Penggolongan bahan menurut tipe aliran dan deformasi adalah sebgai berikut :

Sistem newton dan Sistem non Newton, pemilihan tersebut bergantung pada sifat-
sifat aliran apakah sesuai dengan hukum aliran dari Newton atau tidak.

1. Sistem Newton

Hukum aliran dari Newton. Bagaikan sebuah cairan di dalam balok yang
terdiri dari lapisan lapisan molekul pararel, yang dianalogikan bagaikan
setumpuk kartu, lapisan dasar di anggap menempel pada tempatnya. Jika
bidang cairan paling atas bergerak dengan sutu kecepatan konstan , setiap
lapisan dibawahnya akan bergerak dengan kecepatan yang berbanding lurus
dengan jarak dengan lapisan dasar yang diam. Perbedaan kecepatan (dv)
antara dua bidang cairan dipisahkan oleh suatu jarak yang kecil sekali (dx)
adalah perbadaan kecepatan atau rate of shear, (dv/dx). Gaya persatuan luas
F1 / A diperlukan untuk menyebabkan aliran ini disebut shearing stress.

Newton adalah orang pertama yang mempelajari sifat-sifat aliran dari


cairan secara kuantitatif. Dan menemukan bahwa makin besar viskositas suatu
cairan maka makin besar pula gaya persatuan luas (shearing stress) yang
diperlukan untuk menghasilkan suatu rate of shear tertentu. Oleh karena itu
rate of shear harus berbanding langsung dengan shearing stress, atau:

F' dv F' G=
dv
=+ F=
A dx dimana A ; dx Dimana adalah koefisien

viskositas, biasanya dinyatakan hanya sebagai viskositas saja. Persamaan di

F
=
atas seringkali ditulis sebagai : G

Satuan viskositas adalah poise, dinyatakan sebagai shearing force yang


dibutuhkan untuk menghasilkan kecepatan 1 cm/detik antara dua bidang
cairan yang pararel dimana luas masing-masing adalah 1cm2 dan dipisahkan
oleh jarak 1cm. Satuan cgs unruk poise adalah dyne detik cm-2 (yakni, dyne
detik/cm2 ) atau g cm-1 detik-1 (yakni, g/cm detik). Satuan yang lebih enak
digunakan adalah centipoises cp (jamak,cps) 1 cp sama dengan 0.01 poise
istilah fluiditas.

Cairan Newton adalah tipe cairan yang mengikuti hukum Newton dimana
nilai sharing stress sebanding dengan nilai rate of share (kecepatan geser),
sehingga viskositas nya tetap pada suhu dan tekanan tertentu dan tidak
tergantung pada kecepatan geser, jadi viskositasnya cukup ditentukan pada
satu kecepatan geser. Ketergantungan suhu dan teori viskositas, bila viskositas
gas meningkat dengan meningkatnya suhu, maka viskositas cairan justru
menurun jika temperatur dinaikkan. Fluiditas dari suatu cairan yang
merupakan kebalikan dari viskostas akan meningkat dengan makin tinnginya
temperature. Kertegantungan viskositas cairan terhadap temperature untuk
sebagian besar zat dinyatakan oleh persamaan kinetika arhenius

eEv
Rt
= A

Dimana A adalah suatu konstanta yang bergantung pada bobot molekul dan
volume molar dari cairan tersebut, dan Ev adalah suatu energy pengaktifan
yang dibutuhkan untuk memulai aliran antara molekul-molekul tersebut.

2. Sistem Non-Newton

Farmasi kemungkinan besar lebih sering menghadapi cairan non newton


dibandingkan dengan cairan biasa. Oleh karena itu harus mempunyai metode
yang sesuai untuk mempelajari zat-zat komplek ini. Non-Newtonian bodies
adalah zat yang tidak megikuti persamaan aliran newton, disperse heterogen
cairan dan padatan seperti larutan koloid, emulsi, suspense cair, salep dan
produk-produk serupa masuk dalam kelas ini. Jika bahan non newton di
analisis dalam satu viscomter putar dan hasilnya diplot diperoleh berbagai
kurva berdasarkan grafik sifat aliranya (rheogram), cairan non-Newton terbagi
menjadi dua kelompok, yaitu:
a. Cairan yang sifat aliran nya tidak dipengaruhi waktu (kurva naik
berhimpik dengan kurva turun). Kelompok ini terbagi atas tiga jenis,
yakni:

1. Aliran Plastik

2. Aliran Psedoplastik

3. Aliran Dilatan

Aliran plastis berhubungan dengan adanya partikel-partikel yang


terflokulasi dalam suspense pekat. Akibatnya terbentuk struktur kontinu
di seluruh sisitem. Adanya yield value disebabkan oleh adanya kontak
antara partikel-partikel yang berdekatan disebabkan gaya van der waals
yang harus dipecah sebelum aliran dapat terjadi, akibatnya yield value
merupakan indikasi dari kekuatan flokulasi. Makin banyak suspense
yang terflokulasi makin tinngi yield valuenya. Kekuatan friksi antara
partikel-partikel yang bergerak dapat juga memberi andil pada yield
value tersebut.

Aliran pseudoplastik, sejumlah besar produk farmasi termasuk gom


alam dan sintesis, misalnya dispersi cair dari tragacanth, natrium
alginate, metilselulosa, dan natrium karboksimetil selulosa, menunjukan
aliran pseudoplastik. Sebagai aturan umum aliran pseudoplastik
diperlihatkan oleh polimer-polimer dalam larutan yang merupakan
kebalikan dari system plastis, yang tersusun atas partikel-partikel yang
terflokulasi dalam suspensi.

Aliran dilatan. Suspensi-suspensi tertentu dengan presantasi zat


padat terdispersi yang tinggi menujukan peningkatan dalam daya hambat
untuk mengalir dengan meningkatnya rate of shear, pada system ini
sebenarnya volumenya meningkat jika terjadi shear oleh karena itu
diberi istilah dilatan. Tipe aliran ini kebalikan dari tipe aliran
pseudoplastik, sementara bahan pseudoplastik dikenal dengan sebagai
shear-thinning system, maka bahan dilatan sering kali disebut sebagai
shear-thinning system. Jika stress dihilangkan suatu sistem dilatin
kembali ke keadaan fluiditas aslinya.

b. Cairan yang sifat alirannya dipengaruhi waktu (kurva naik tidak


berhimpit dengan kurva turun), kelompok ini terbagi menjadi tiga
jenis, yakni :

1. Aliran Tiksotropik

2. Aliran Rheopeksi

3. Aliran Antitiksotropik

Aliran tiksotropik. Aliran ini di definisikan sebagai suatu pemulihan


yang isotherm dan lambat pada pendiaman suatu bahan yang kehilangan
konsistensinya karna shearing. Seperti yang di definisikan tersebut ,
tiksotropik hanya bisa diterapkan untuk shear-thinning system. System
tiksotropik biasanya menagndung partikel-partikel asimetris yang
melalui berbagai titik hubungan menyusun kerangka tiga dimensi di
seluruh sampel tersebut. Pada keadaan diam struktur ini mengakibatkan
suatu derajat kekakuan pada system dan akan menyerupai gel.

Aliran rheopeksi. Adalah aliran terbentuknya gel menjadi sol, pada


saat stress ditiadakan, struktur tersebut mulai terbentuk kembali, proses
ini tidak akan timbul dengan cepat, tetapi secara bertahap dan terjadi
restorasi dari konsistensi pada saat partikel partikel asimetris
berhubungan satu dengan lainya disebabkan terjadi pergerakan Brown.
Karena itu rheogram yang didapat dari tiksotropik sangat bergantung
pada laju yang meningkatkan dan yang mengurangi shear serta lamanya
waktu sampel tersebut mengalami rate of shear. Dengan kata lain riwayat
sampel tersebut mempunyai efek terhadap sifat rheologi dari suatu sitem
tiksotropik. Ketika digunakan shear dan aliran dimulai, struktur ini mulai
memecah apabila titik hubungan tersebut memisah dan partikel parikel
menjadi lurus, maka bahan tersebut akan mengalami transformasi dari
gel ke sol dan menujukan shear-thinning.

Aliran Antitiksotropik. Adalah suatu gejala kenaikan dalam hal


kekentalan atau hambatan (resistensi) mengalir dengan bertambahnya
waktu shear ini telah diselidiki oleh Chong et al.10 dalam analisis
rheologi dari magma magnesia. Dari penyelidikan bahwa magma
magnesia di shear berganti ganti pada rate of shear yang meningkat,
kemudian menurun, magma tersebut akan terus mengental (suatu
peningkatan dalam shearing stress per unit shear rate). Tetapi pada laju
yang menuun dan akhirnya mencapai suatu keaadan seimbang, di mana
putaran selanjutnya dari laju shear yang menaik menurun tidak lagi
meningkatkan konsitensi dari bahan tersebut. Karakteristik
antitiksotropik system keseimbangan yang didapat seperti gel dan
mempunyai kemampuan tersusupensi dengan baik, namun mudah di
tuang. Teteapi jika didiamkan, bahan tersebut kembali ke sifat sol nya.

a) Penerapan Rheologi Dalam Dunia Farmasi

1. Sifat Rheologi Dalam Suspensi

Viskositas dari suatu suspensi apabila mempengaruhi pengendapan dari


partikel-partikel zat terdispersi perubahan dalam sifat-sifat aliran dari suspensi
bila wadahnya dikocok dan bila produk tersebut dituang dari botol dan
kualitas penyebaran dari cairan (lotio) bila digunakan untuk suatu bagian
permukaan yang akan diobati. Pertimbangan rheologi juga penting dalam
pembuatan suspensi. Satu-satunya shear yang terjadi dalam suatu suspensi
pada penyimpanan adalah lantaran pengendapan dari partikel-partikel yang
tersuspensi. Gaya ini diabaikan dan bisa dibuang. Tetapi jika wadah dikocok
dan produk dituang dari botol terdapat laju shearing yang tinggi. Zat
pensuspensi yang ideal harus mempunyai viskositas yang tinggi pada shear
yang dapat diabaikan yakni selama penyimpanan dan zat pensuspensi itu harus
mempunyai viskositas yang rendah pada laju shearing yang tinggi yakni ia
harus bebas mengalir selama pengocokan, penuangan, dan penyebarannya ini.

2. Sifat Rheologi Dalam Emulsi

Produk yang diemulsikan mungkin mengalami berbagai shear-stress selama pembuatan atau
penggunaanya. Pada kebanyakan proses ini sifat aliran produk akan menjadi sangat penting
untuk penampilan emulsi yang tepat pada kondisi\ penggunana dan pembuatannya. Jadi
penyebaran produk dermatologik dan produk kosmetik harus dikontrol agar didapat suatu
preparat yang memuaskan. Aliran emulsi parenter

Anda mungkin juga menyukai