Anda di halaman 1dari 4

NOTULEN

1.Pokok Bahasan

Penyakit TB Paru
Pengambilan sampel dahak suspek TB Paru
Penyuluhan tentang penyakit TB Paru

II.Uraian Singkat

A.Penyakit TB Paru

Pengertian.

TBC atau Tuberkolosis adalah penyakit menular yang disebabkan oleh kuman TBC.

Tanda dan Gejala - Gejala TBC.

Batuk berdahak lebih dari dua minggu.

Sesak napas dan nyeri pada dada.

Badan lemah, kehilangan nafsu makan, berat badan menurun, rasa kurang enak badan,

demam tidak begitu tinggi lebih dari satu bulan dan berkeringat malam.

Penentuan Diognosis TBC

Dokter atau petugas kesehatan dapat memastikan seseorang menderita TBC melalui

pemeriksaan dahak dengan mikroskop sebanyak 3 kali yaitu :

Sewaktu pasien berobat untuk pertama kali ke unit pelayanan kesehatan.

Pagi hari saat baru bagun dari tidur.

Sewaktu pasien mengantarkan dahak pagi ke unit pelayanan kesehatan.

Bila dahaknya megandung kuman TBC maka pasien dinyatakan menderita TBC.
Cara penularan TBC

TBC menular melalui droplet ( percikan dahak ) yang mengandung bakteri TB.

TBC dapat juga menular yaitu melalui dahak dan ludah yang telah mengering yang

dibuang sembrangan oleh penderita TBC. Kuman TBC terbang terbawa angin, kemudian

terhirup oleh orang yang sehat.

Pengobatan TBC.

TBC dapat disembuhkan bila penderita berobat dengan tekun dan teratur. Dokter atau

petugas kesehatan akan menyatakan penderita benar-benar sembuh apabila telah menjalani

seluruh pengobatan dan dengan didukung hasil pemeriksaan dahak pada akhir pengobatan.

DOTS.

DOTS adalah singkatan dari Direcly Observed Treatment shortcourse pengawasan

langsung menelan obat jangka pendek yaitu suatu cara pengobatan TBC dimana setiap

penderita TBC menelan obat secara tekun dan teratur.

Alasan Perlunya DOTS.

Karena penderita harus minum obat teratur dan tekun selama 6 - 8 bulan.

Pengobatan jangan sampai putus atau terhenti karena dapat memperparah penyakit.

Efek samping obat juga perlu diawasi agar cepat ditanggulangi.

Dengan DOTS, penderita diberi obat secara tepat di Puskesmas dan di dampingi

seorang PMO ( pengawas menelan obat).

PMO dapat dipilih dari keluarga atau anggota keluarga yang di segani dan tinggal

dekat dengan penderita.


Hal Hal yang perlu Diperhatikan.

pengobatan dengan paket Obat Anti Tuberculosis (OAT ) yaitu berupa panduan

beberapa macam obat.

Paket OAT tersedia di Puskesmas.

Untuk penderita baru :

2 bln pertama obat di minum tiap hari.

4 bln berikutnya obat di minum seminggu tiga kali.

Untuk penderita kambuh atau gagal :

2 bln pertama obat di minum tiap hari suntikan.

satu bulan berikutnya obat saja diminum setiap hari.

5 bln selanjutnya obat diminum seminggu tiga kali.

Kemajuan pengobatan dipantau dengan tepat sesuai jadwal yang ditentukan

petugas kesehatan.

.Pencegahan TBC.

Dengan mengobati penderita yang menular agar tidak menyebarkan TBC pada orang di

sekitarnya, dahak penderita harus dibuang pada tempat yang tertutup, menjaga kebersihan

diri dan lingkungan, tutup mulut bila batuk dan bersin, ventilasi rumah yang sehat.

.Akibat Dari Pengobatan Yang tidak teratur.

Pengobatan yang tidak teratur / lalai akan mengakibatkan penyakit kambuh lagi

Pengobatan yang putus di tengah jalan atau tidak tuntas akan menyebabkan kuman kebal

terhadap obat, penyakit sangat sukar diobati dan penderita dapat tetap menularkan

penyakitnya.
Kematian

B. Pengambilan sampel dahak suspek TB Paru adalah pengambilan sampel sputum pada saluran

pernapasan pasien yang dicurigai mengandung kuman Mycobacterium Tuberculosis dengan cara

dibatukkan.

Sptum adalah secret atau mucus yang dihasilkan dari paru-paru,bronkus dan trakea.

C.Penyuluhan TB Paru (Terlampir)

III.Kesimpulan

Anda mungkin juga menyukai